Anda di halaman 1dari 40

ANATOMI TUMBUHAN

ANATOMI TUMBUHAN
Bagian dari BOTANI
Telaah Terinci Unsur dan Jaringan Pada Tumbuhan Memudahkan Pemahaman Proses Fisiologi Pada Tumbuhan

ORGAN TUMBUHAN
Tersusun dari jaringan
Meliputi : 1.Akar 2.Pucuk 3.Daun 4.Batang

SEL TUMBUHAN
Sel = Satuan Dasar Penyusun Organisme (celula ; Robert Hooke, 1665) Sel Tumbuhan berbeda dengan Sel Hewan

Komposisi Sel Tumbuhan :

1. Dinding Sel
2. Sitoplasma 3. Nukleus

Komposisi Sitoplasma :
1. Retikulum Endoplasma (RE)
2. Aparatus Golgi
3. Mitokondria

4. Plastid
5.Mikrobadan

6. Sferosom

7. Mikrotubula
8. Vakuola 9. Zat Ergastik

JARINGAN TUMBUHAN

Sekumpulan Sel dengan Asal-Usul, Struktur dan Fungsi Yang Sama

KLASIFIKASI JARINGAN
1.Berdasarkan Posisi pada Tumbuhan
2.Berdasarkan Tipe Sel Penyusun

3.Berdasarkan Fungsi
4.Berdasarkan Cara dan Tempat Asal Usul

5.Berdasarkan Tingkat Perkembangan Jaringan

TIPE DASAR SEL TUMBUHAN


Berdasarkan Fungsinya : 1. Pertumbuhan : meristem

2. Penyokong : parenkim, kolenkim, dan sklerenkim 3. Transpor : xylem dan floem

MERISTEM

SIFAT JARINGAN
1.Berdinding tipis
2.Berbentuk lebih isodiametrik daripada jaringan dewasa 3.Relatif kaya protoplasma 4.Tidak berdiferensiasi

Jaringan Embrionik

MERISTEM

KLASIFIKASI
1. Berdasarkan Posisi
a. Meristem Apikal
b. Meristem Interkaler c. Meristem Lateral

2. Berdasarkan Asal-Usul
a. Meristem Primer
b. Meristem Sekunder

Meristem Jaringan Primer Meristem Primer


Meristem Apikal Akar Protodermis

Jaringan Dewasa
Epidermis Parenkim Kolenkim Sklerenkim

Sistem Jaringan
DERMAL

Meristem Dasar Meristem Apikal Pucuk

DASAR

Prokambium

Xylem Floem

PEMBULUH

PARENKIM

SIFAT JARINGAN
1.Terdapat pada berbagai organ
2.Sel tidak banyak menunjukkan spesialisasi 3.Sel umumnya bersegi banyak 4.Sel tersusun amat rapat 5.Umumnya berdinding sel tipis

6. Penebalan dinding tipis


7. Terdapat vakuola besar di tengah ruang sel 8. Memiliki intercellular space

9. Fungsi : dalam fotosintesis

SKLERENKIM

SIFAT JARINGAN
1.Berdinding sel tebal

2.Berfungsi sebagai penyokong dan pelindung


3.Kenyal (elastis) 4.Terbagi atas : SERAT dan SKLEREID

SKLEREID
1.Terdapat pada berbagai tempat 2.Bentuk, penebalan dinding sel, ukuran, dan jumlah noktah bervariasi 3.Dinding sel tersusun dari selulosa dan lignin. Kadang mengandung kutin dan suberin

4. Memiliki noktah yang sempit yang celahnya bundar 5. Lumen sel sangat sempit

6. Sering berhimpun menjadi kelompok sel keras di antara sel parenkim

KLASIFIKASI SKLEREID
1.Brakisklereid (sel batu)

2.Makrosklereid
3.Osteosklereid

4.Asterosklereid

SERAT
1. Di berbagai tempat pada tumbuhan

2. Sendiri-sendiri sebagai idioblas atau sebagai berkas, jalinan, atau silinder berongga
3. Paling sering di jaringan pembuluh

KOLENKIM

SIFAT JARINGAN
1.Merupakan jaringan mekanik 2.Bentuk sedikit memanjang dan penebalan dinding umumnya tidak teratur 3.Hanya memiliki dinding primer, lunak, lentur, dan tidak berlignin 4.Tetap ada protoplas aktif

5.Dapat berisi kloroplas atau tannin

6.Lokasi :
a. Pada akar

b. Pada batang
c. Pada daun

JARINGAN PENGANGKUT

1.XYLEM (Pembuluh Kayu)


Mengangkut air dan mineral dari akar sampai ke daun 2.FLOEM (Pembuluh Tapis) Mengangkut zat makanan dari bagian atas ke bawah

SIFAT JARINGAN
1.Dimiliki oleh tumbuhan yang berpembuluh (Tracheophyta, Pteridophyta, dan Spermatophyta) 2.Biasanya hanya terdapat pada tumbuhan tingkat tinggi

XYLEM

UNSUR-UNSUR XYLEM
1.Unsur tracheal (tracheary component) 2.Serat xylem 3.Parenkim xylem

FLOEM

SIFAT JARINGAN
1.Memiliki susunan jaringan yang kompleks
2.Didasari atas unsur-unsur tapis

UNSUR - UNSUR
1.Unsur tapis
2.Sel pengantar

3.Sel albumen
4.Parenkim pembuluh tapis

5.Serat pembuluh tapis

UNSUR TAPIS
1.Sieve cells (sel-sel tapis) 2.Sieve tube element (Komponen buluh tapis)