Anda di halaman 1dari 3

PROSES TERJADINYA HAUS Ginjal meminimalkan kehilangan cairan selama terjadi kekurangan air melalui sistem umpan balik

osmoreseptor-ADH. Selain itu, asupan cairan diperlukan untuk mengimbangi kehilangan cairan apa pun yang terjadi melalui berkeringat dan bernapas serta melalui saluran pencernaan. Asupan cairan diatur oleh mekanisme rasa haus, yang bersama dengan mekanisme osmoreseptorADH, mempertahankan kontrol osmolaritas cairan ekstraseluler dan konsentrasi natrium dengan tepat. Banyak stimulus yang terlibat dalam pengaturan sekresi ADH juga meningkatkan rasa haus, yang didefinisikan sebagai keinginan sadar terhadap air. Penurunan volume CES juga merangsang haus, melalui lintasan yang tidak tergantung dari lintasan yang memerantai rasa haus akibat hiperosmolitas plasma. Jadi perdarahan menyebabkan kenaikkan minum meskipun tidak terdapat perubahan pada osmolalitas plasma. Efek penurunan volume CES pada haus sebagian diprakarsai melalui sistem renin-angiotensin. Sekresi Renin naik karena hipovolemia, yang menyebabkan kenaikkan angiotensin II yang beredar. Angiotensin II bekerja pada organ subforniks, yaitu daerah reseptor khusus dalam diensefalon, yang merangsang daerah neural yang berhubungan dengan haus. Ada tanda bahwa angiotensin II juga kerja pada organum vasculosum lamina terminalis ( OVLT ). Daerah ini sangat permeabel, dan merupakan dua dari organ-organ circumventrikel, yang berada diluar sekatan darah otak. Hubungan dari organ subforniks ke daerah neural mungkin kolinergik. Obat-obat yang menghambat kerja angiostensin II tidak menghambat seluruh respon haus terhadap hipovalemia, dan nampak bahwa ada lain mekanisme ikut berperan. Apabila perasaan haus tertekan baik oleh kerusakan langsung pada diensefalon atau oleh defresi atau perubahan kesadaran, pasien berhenti minum cairan mencukupi. Dehidrasi terjadi jika tidak diambil tindakan yang sesuai untuk mempertahankan keseimbangan air. Jika pemasukan protein tinggi, metabolit-metabolit protein menimbulkan diuresis osmotik, dan jumlah air yang diperlukan untuk mempertahankan keseimbangan adalah besar. Kebanyakan kasus dari hipernatremia sebenarnya disebabkan oleh dehidrasi biasa pada pasien-pasien dengan psikosis atau kelainan otak yang tidak atau tidak dapat menaikkan pemasukan cairan mereka bila mekanisme haus mereka dirangsang.

Tabel 1.1 Pengaturan rasa haus Peningkatan rasa haus 1. Peningkatan Osmolalitas 2. Penurunan Volume darah 3. Penurunan tekanan darah 4. Peningkatan Angiotensi II 5. Kekeringan Mulut Penurunan rasa haus 1. Penurunan osmolalitas 2. Peningkatan volume darah 3. Peningkatan tekanan darah 4. Penurunan angiotensi II 5. Distensi Lambung

Tabel 1.2 Pengaturan sekresi ADH Peningkatan ADH 1. Peningkatan Osmolalitas plasma 2. Penurunan Volume darah 3. Penurunan tekanan darah 4. Nausea 5. Hipoksia 6. Obat Obatan : Morpin, Nikotin, Siklofosfamid PROSES TERJADINYA LAPAR A. Pusat saraf untuk pengaturan makanan Inti lateral hipotalamus sebagai pusat lapar atau pusat makan, dan inti ventromedialis hipotalamus sebagai pusat kenyang. Perangsangan hipotalamus lateral menyebabkan seekor binatang makan dengan rakus, yang disebut hiperfagia, sebaliknya, perangsangan inti ventromedialis hipotalamus akan menyebabkan rasa sangat kenyang, bahkan jika terdapat makanan yang sangat merangsang nafsu makan, binatang tersebut tetap menolak untuk makan yang disebut afagia.
B. Pengaruh konsentrasi glukosa darah, asam amino, dan lipid terhadap lapar dan

Penurunan ADH 1. Penurunan Osmolalitas plasma 2. Peningkatan volume darah 3. Peningkatan Tekanan darah 4. Obat-obatan : Alkohol, Klonidin (Obat antihipertensi), (Penghambat dopamin) Haloperidol

makan (Teori glukostatik, aminostatik dan lipostatik). Studi neurofisiologis mengenai fungsi pada beberapa daerah otak yang spesifik juga telah memperkuat teori glukostatik, aminostatik, dan lipostatik dengan penelitian berikut ini : peningkatan kadar glukosa darah meningkatkan kecepatan pencetusan neuron glukoreseptor

dalam pusat kenyang di dalam nukleus ventromedial hipotalamus. Peningkatan kadar glukosa darah secara bersamaan menurunkan peletupan neuron glukosensitif dalam pusat lapar di hipotalamus lateral. Sebagai tambahan, beberapa asam amino dan zat lipid mempengaruhi kecepatan peletupan neuron yang sama atau neuron lain yang berhubungan dekat. Neuron lain, yang ditemukan dalam nukleus dorsomedial hipotalamus, memberikan respons terhadap kecepatan penggunaan dari semua bahan makanan yang menyediakan energi untuk sel. Keadaan ini telah mengarah kepada suatu teori yang lebih menyeluruh mengenai lapar dan pengaturan makan berdasarkan persediaan energi untuk membangkitkan tenaga di dalam sel ini. C. Pengaturan pencernaan terhadap makan Pengisian Gastrointestinal : Bila saluran gastrointestinal mengalami pengembangan, terutama lambung dan deudenum, sinyal penghambat peregangan diantarkan terutama melalui vagus untuk menekan pusat makan, sehingga mengurangi keinginan untuk makan. Faktor Hormonal yang Menekan Makan ( Kolesistokinin, Glukagon, dan Insulin) : hormon gastrointestinal kolesistokinin, yang dilepaskan terutama sebagai respon terhadap masuknya lemak dalam deudenum, mempunyai efek yang kuat terhadap pusat makan untuk mengurangi makan yang lebih banyak. Selain itu untuk alasan yang tidak dipahami sepenuhnya keberadaan makanan di dalam lambung dan deudenum menyebabkan pankreas mensekresikan sejumlah glukagon dan insulin yang bermakna, yang keduanya juga menekan signal makan neurogenik dari otak.