Anda di halaman 1dari 2

Analisis batubara : analisis senyawa-senyawa pembentuk batubara dan jumlah yang terkandung dalam batubara dengan metoda kimia.

BCM : singkatan dari Bank Cubik Metre; meter kubik ditempat meter kubik padat. Besaran yang paling sering digunakan untuk isi batuan/tanah penutup batubara baik sebelum digali maupun yang telah digali. CBM : singkatan dari coal-bed methane yaitu gas metan yang terbentuk dan terperangkap dalam lapisan batubara. Gas ini dapat disedot dan dimanfaatkan sebagai bahan bakar. CBM biasanya ditemukan didalam lapisan-lapisan batubara yang sangat dalam tetapi gas yang terdapat pada kedalaman kurang dari sekitar 760 meter dianggap ekonomis untuk dimanfaatkan. Disintegrasi : perubahan bentuk/penguraian bahan-bahan tumbuhan akibat pembakaran lambat tanpa terbentuknya senyawa-senyawa karbon dan hanya membentuk bahan-bahan terbang (volatile matters) yakni karbon dioksida dan air. Explosive : bahan peledak yakni senyawa-senyawa kimia, campuran atau peralatan yang kegunaan utamanya adalah untuk menimbulkan peledakan yakni rsaksi kimia yang menyebabkan pelepasan gas dalam jumlah besar dan mendadak disertai panas atau api. Lihat bahan peledak peka detonator, bahan peledak peka primer dan sebagainya. Float coal : batubara apung, yaitu batubara terpisah di dalam batu pasir atau serpih yang diduga berasal dari lapisan gambut yang tererosi dan terbawa dari tempat asalnya ketempat lain. Grade : kualitas (batubara) berdasarkan terutama kandungan belerang dan abu serta serta jenis abunya. Menurut kualitas, batubara dibagi atas berkualitas tinggi, sedang dan rendah. High wall : permukaan kerja tambang terbuka atau kuari, khususnya tambang batubara terbuka. Dapat pula berarti permukaan atau lereng dibagian yang lebih tinggi dari tambang terbuka kontur. In-situ : tempat (posisi) yang asli. Dapat juga berarti posisi batu bara ditempat endapan dalam tanah. Batubara in-situ (in situ coal) berarti batubara yang terbentuk ditempat tumbuhan aslinya (autochthonous coal). Jig : alat atau cara yang paling tua dan paling sering digunakan dalam proses pencucian batubara dan mineral lain. Nama jig berasal dari gerakan air keatas dan kebawah (jigging) pada proses pencucian. dengan proses jigging batubara atau mineral dipisahkan dari bahan pengotor karena gerakan air dan perbedaan berat jenis batubara dengan bahan pengotor. Kilap : sifat atau keadaan permukaan batubara atau mineral ataupun batuan berkenaan dengan pemantulan cahaya. Kilap terbagi atas buram, seperti kaca sampai seperti kilap logam. Layer : bahan penutup atau pembatas aliran udara dalam lubang tambang batubara yang terbuat dari bahan katun tabal atau serat sintetis. Methano-meter : alat portabel atau alat yang dipasang di ruangan pengendalian gas yang digunakan untuk mengetahui ada dan kandungan gas methan pada udara tambang batubara dalam. Native : batubara yang asli (alami) yang masih berada di dalam kerak bumi dan sering diartikan juga sebagai batubara yang terbentuk atauterdapat ditempat dimana tumbuhan asalnya tumbuh. Oxy coal : batubara dengan sifat kilap tertentu dalam proses oksidasi sebelum pembakaran (oksidasi tahap ketiga). Oxy coal terdiri dari istilah dalam riset (percobaan di laboratorium) sifat-sifat mikroskopis dan tidak terdapat dialam. Palu geologi : palu berbentuk khusus yang digunakan dalam penyelidikan geologi dilapangan untuk memecahkan batuan. Quantity : jumlah atau tonase batubara yang umumnya dinyatakan dalam besaran (unit berat) metrik ton. Secara umum quantity adalah keadaan batubara yang dapat diukur atau diperkirakan jumlahnya, berat, isi, ukuran dan posisinya Recharge : pengisian atau pengaliran air secara alami kedalam lapisan penyimpanan air (akifer). Dapat juga berarti jumlah air yang masuk kedalam akifer . Slope : lereng atau permukaan yang miring (membentuk sudut dengan bidang datar). Biasanya bentuk kemiringan dari bukaan (permuka) tambang terbuka. Di dalam geometri tambang terbuka lereng ini mempunyai batasan (terukur) mengikuti kaidah mekanika batuan (kemantapan lereng) dan ketentuan pemerintah. Tektonik : sifat fisika tertentu dari tenaga struktur yang berada dan terjadi di dalam bumi (tenaga orogen), misalnya tenaga yang menimbulkan gempa tektonik. Underground exploration : penyelidikan atau eksplorasi (tambang) dalam yang dilakukan dengan penggalian lubang atau terowongan dan pemboran lubang eksplorasi untuk mengetahui lanjutan, penyebaran serta ketebalan lapisan-lapisan batubara atau endapan bahan galian lainnya.

Vein : suatu lapisan, endapan atau letakan yang tipis (sempit) bahan galian atau batuan mengandung biji berbentuk tidak teratur dan berbeda dengan formasi (batuan) sekelilingnya. Suatu lapisan tipis batubara adakalanya juga disebut vein. Web : kedalaman atau ketebalan sekali pemotongan batubara dengan alat pemotong shearer atau trepanner pada permuka tambang batubara dalam sistem lubang buka (longwall). Yardstick : tolok ukur hasil pekerjaan tambang batubara terbuka seperti nisbah kupasan. Zona besar : sesar rumit dan banyak yang terdapat pada suatu daerah (zona), misalnya dalam luasan ribuan meter per segi. Zona sesar terdapat biasanya merupakan cekungan atau depresi, breksi atau milonit.