Anda di halaman 1dari 7

SOP MENIMBANG BAYI Pengertian : mengukur berat badan bayi dengan mengunakan alat timbangan Tujuan : untuk mendapatkan

data obkjektif mnganai berat badan bayi Persiapan alat : 1. Timbangan bayi 2. Buku catatan 3. Kain pengalas Tahap pra interaksi
1. Melakukan verivikasi data

2. Mencuci tangan 3. Menempatkan alat di dekat pasien dengan benar Tahap Orientasi 1. Memberi salam pada pasien dan sama nama pasien 2. Menjelaskan tujuan dan prosedur pelaksanaan 3. Menanyakan kesiapan pasien dan persetujuan keluarga (bayi)

Tahap Kerja 1. Perawat mencuci tangan 2. Timbangan diberi kain pengalas (sejenis gedong) 3. Timbangan disetel dengan penunjuk angka pada angka nol 4. Buka pakaian & selimut bayi 5. Baringkan bayi di atas timbangan 6. Dokumentasikan hasil penimbangan berat badan bayi yang di dapat 7. Bayi diangkat kembali ke tempat tidurnya 8. Bereskan peralatan

9. Mencuci tangan

Sumber : Prosedur ruangan Rumkital Dr. Ramelan

Pengertian Berat Badan Berat badan merupakan salah satu tolak ukur untuk menentukan tingkat kesehatan anak. Oleh karena itu, setiap bayi lahir pasti akan ditimbang. Berat bdan akan meggambarkan komposisi tubuh bayi secara keseluruhan mulai dari kepala, leher, dada, perut, tangan, dan kaki. Berat badan bayi yang rendah sejk lahir menunjukkan kondisi bayi yang kurang sehat. Sebaliknya, jika berat badan bayi menunjukkan kisaran pola standar, dapat dipastikan bayi dalam keadaan sehat (Widyani, 2010 : 15). Pada masa pertumbuhan berat badan bayi dibagi menjadi dua, yaitu usia 0-6 bulan dan usia 6-12 bulan. Untuk usia 0-6 bulan pertumbuhan berat badan akan mengalami penambahan setiap minggu sekitar 140-200 gram dan berat badannya akan menjadi 2 kali berat badan lahir pada akhir bulan ke-6. Sedangkan pada usia 6-12 bulan terjadi penambahan setiap minggu sekitar 25-40 gram dan pada akhir bulan ke-12 akan terjadi penambahan tiga kali lipat berat badan lahir. Pada masa bermain, terjadi penambahan berat badan sekitar empat kali lipat dari berat badan lahir pada usia kurang lebih 2,5 tahun serta penambahan berat badan setiap tahunnya adalah 2-3 kg. Pada masa prasekolah dan sekolah akan terjadi penambahan berat badan setiap tahunnya kurang lebih 2-3 kg (Alimul, 2008 : 15 - 16).

Pengukuran Berat Badan Pengukuran berat badan digunakan untuk menilai hasil peningkatan atau penurunan semua jaringan yang ada pada tubuh, misalnya tulang, otot, lemak, organ tubuh, dan cairan tubuh sehingga dapat diketahui status keadaan gizi atau tumbuh kembang anak. Selain

menilai berdasarkan status gizi dan tumbuh kembang anak, berat badan juga dapat digunakan sebagai dasar perhitungan dosis dan makan yang diperlukan dalam tindakan pengobatan. Penilaian berat badan berdasarkan usia menurut WHO dengan standar NCHS (National Center for Health Statistics) yaitu menggunakan persentil sebagai berikut : persentil ke 50-3 dikatakan normal, sedangkan persentil kurang atau sama dengan tiga termasuk kategari malnutrisi. Penilaian berat badan berdasarkan tinggi badan menururt WHO yaitu menggunakan presentase dari median : 80-100% dikatakan malnutrisi sedang dan kurang dari 80% dikatakan malnutrisi akut (wasting). Penilaian berat badan berdasarkan tinggi badan menurut standar baku NCHS yaitu menggunakan persentil : 75-25 dikatakan normal, persentil 10-5 dikatakan malnutrisi sedang, dan kurang dari persentil 5 dikatakan malnutrisi berat. Selain penggunaan standar baku NCHS juga dapat digunakan kartu menuju sehat (KMS) . Sebagaimana penelitian Anwar (2003), dengan adanya KMS perkembangan anak dapat dipantau secara praktis, sederhana, dan mudah (Alimul, 2008 : 26).

Prosedur Mengukur Berat Badan Bayi Tujuan: Untuk mendapatkan pengukuran yang akurat dari berat badan bayi dan benar merencanakan pada grafik pertumbuhan.

Peralatan: 1. Timbangan bayi 2. kain pelindung/handuk 3. Growth chart 4. Pena 5. Penggaris

Prosedur Langkah-langkah: 1. Cuci tangan. Jelaskan prosedur untuk orangtua. Rasional: mencuci tangan adalah metode prinsip mencegah penyebaran infeksi 2. Identifikasi pasien. Mintalah orang tua untuk melepaskan pakaian anak, kecuali diaper anak. Rasional: untuk memungkinkan pemeriksaan yang lebih lengkap. Para pendamping orangtua akan menghibur bayi 3. Tempatkan bayi pada timbangan bayi, berjajar kain pelindung, atau handuk. Timbangan harus seimbang pada angka nol sebelum pengukuran. Rasional: kain atau handuk menyediakan lingkungan yang lebih bersih atau lebih hangat 4. Mintalah kenyamanan orangtua dan dukungan untuk si bayi. Pastikan bahwa orang tua tidak mengerahkan berat tambahan. Rasional: ini akan menngurangi bayi rewel, yang akan membuat membaca timbangan lebih mudah 5. Dapatkan pembacaan seksama pada skala timbangan. Angkat bayi dari timbangan. Lepas diaper dari bayi. Tempatkan diaper pada timbangan Rasional: berat diaper dan kain pelindung saja akan memungkinkan kita untuk menghitung berat bayi. 6. Hitung berat badan bayi. Ingat, berat total diaper/kain pelindung = berat badan bayi Rasional: menghindari kesalahan perhitungan 7. Dokumentasikan hasil kami segera pada pasien. Rekam dan dan catat pada grafik pertumbuhan (growt chart). Rasional: dokumentasi yang akurat adalah satu-satunya metode untuk pemantauan pola tumbuh kembang (Heller, 2009 : 444).

Sumber : Alimul A. 2008. Pengantar Ilmu Kesehatan Anak untuk Pendidikan Kebidanan. Salemba Medika : Jakarta Heller. 2009. Clinical Medical Assisting : A Professional, Field Smart Approach to the Workplace. Delmar : New York (USA)

Widyani. 2010 .Panduan Perkembangan Anak 0-1 tahun. Puspaswara : Jakarta

Measuring infant weight

Purpose : To obtain an accurate measurement of an infants weight and correctly plot on a growth chart. Equipment/ Suplies : 1. Infant scale 2. Paper protector
3. Growth chart / flow sheet

4. Pen 5. Ruler

Procedure Steps : 1. Wash hands. Explain procedure to parent. Rationale : hand washing is the principle method of preventing the spread of infection 2. Identify the patient. Ask the parent to remove the childs clothing, exept for the childs diaper. Rationale : to allow more complete examination. The parent assisting will comfort the infant
3. Place infant on the infant scale, lined exam paper, or towel. The scale should be

balanced to zero prior to the exam. Rationale : paper or towel provides a cleaner or warmer environment 4. Have the parent comfort and support the infant. Make sure that the parent does not exert additional weight. Rationale : this will decrease squirming, which will make reading the scale easier

5. Obtain a reading. Remove the infant from the scale. Remove the diaper from the infant. Place the diaper on the scale Rationale : the weigt of diaper and paper alone will allow us to calculate the weight of the infant. 6. Calculate the infants weight. Remember total weight diaper an paper weight = infant weight Rationale : avoid math error
7. Document our results immediately on the patient. Record and growth chart

Rationale : accurate documentation is the only method for tracking growth and development trends (Heller, :444). Sumber : Alimul A. 2008. Pengantar Ilmu Kesehatan Anak untuk Pendidikan Kebidanan. Salemba Medika : Jakarta Heller. 2009. Clinical Medical Assisting : A Professional, Field Smart Approach to the Workplace. Delmar : New York (USA)