Anda di halaman 1dari 5

PEMERIKSAAN PENUNJANG

1. USG (Ultrasonografi) Semua kehamilan harus mendapatkan pemeriksaan ultrasonik secara rutin dengan tujuan dapat membantu mendiagnosis pertumbuhan janin terhambat. Pemeriksaan Ultrasonografi yang rutin pada usia gestasi 16 sampai 20 minggu untuk menetapkan usia kehamilan dan menyingkirkan anomali yang tampak, diikuti oleh pemeriksaan pada minggu ke 32 sampai 34 untuk mengevaluasi pertumbuhan janin. Metode Ultrasonografi optimal untuk memperkirakan ukuran janin dan adanya pertumbuhan janin terhambat. Menggabungkan ukuran kepala, abdomen dan femur secara teoritis akan meningkatkan akurasi peramalan ukuran janin. Rasio lingkar kepala terhadap lingkar abdomen. Normalnya
lingkar kepala lebih besar dari lingkar abdomen sampai kehamilan mencapai usia kurang dari 32 minggu. Pada usia kehamilan antara 32 dan 36 minggu, kedua sirkumferensia tersebut sama besarnya. Setelah usia 36 minggu, sirkumferensia abdomen biasanya melampaui sirkuferensia kepala. Lingkar perut (AC),diukur melewati hati. Merupakan parameter yang paling baik dengan sensitivitas mencapai 82 % dan berguna secara klinik untuk menggambarkan status nutrisi janin. Teknik ini dapat digunakan untuk mendeteksi retardasi pertumbuhan janin, disamping itu dapat pula di bedakan pola pertumbuhan yang simetris ataupun yang tidak simetris.
(1)

Lingkar

abdomen yang diukur secara langsung pada bayi baru lahir juga ternyata merupakan penanda anatomis penting untuk hambatan pertumbuhan. Pada janin yang didiagnosis mengalami hambatan pertumbuhan karena lingkar abdomen ultrasonik kurang dari persentil 5 untuk usianya. Observasi-observasi yang sudah dilakukan menekankan bahwa pengukuran sonografik lingkar abdomen pertumbuhan janin terhambat patologis. Penggunaan Ultrasonografi untuk mendeteksi pertumbuhan janin terhambat tidak mencegah luputnya diagnosis. Larsen dkk (1992) melakukan pemeriksaan ultrasonografi mulai minggu ke 28 dan setiap 3 minggu sesudahnya pada 1000 kehamilan dengan resiko pertumbuhan janin terhambat. Menyatakan hasil perkiraan pertumbuhan janin secara ultrasonografik pada trimester ketiga amat meningkatkan diagnosis janin-janin yang kecil untuk masa kehamilan. Pada kelompok ini, pelahiran efektif juga meningkat, tetapi tanpa perbaikan angka kematian atau kesakitan neonatal secara keseluruhan. dapat secara bermakna emnunjukkan

Berikut batasan pengukuran Ultrasonografi yang ditemukan pada PJT : Diameter Biparietale. Memiliki variasi fisiologi yang sangat tinggi dengan semakin bertambahnya usia kehamilan,sehingga bukan merupakan penentu yang ideal. Hal ini disebabkan oleh lambatnya penurunan pertumbuhan tulang tengkorak karena malnutrisi dan adanya berubah bentuk tengkorak oleh kekuatan luar (oligohidramnion, presentasi bokong). Campbell (1972), mengenali dua pola teknik pemeriksaan. Pada pola lowprofile, pertumbuhan kepala terus rendah di sepanjang kehamilan dan keadaan ini berkaitan dengan anomali kongenital,infeksi serta abnormalitas kromosom, sedangkan pada pola late-flattening ditandai dengan pertumbuhan kepala janin yang sebelumnya normal diikuti dengan perlambatan pada trimester ketiga. Pola ini berkaitan dengan faktor maternal dan plasental seperti hipertensi.(2) Rasio lingkar kepala terhadap lingkar abdomen. Normalnya lingkar kepala lebih besar dari lingkar abdomen sampai kehamilan mencapai usia kurang dari 32 minggu. Pada usia kehamilan antara 32 dan 36 minggu, kedua sirkumferensia tersebut sama besarnya. Setelah usia 36 minggu, sirkumferensia abdomen biasanya melampaui sirkuferensia kepala. Lingkar perut (AC),diukur melewati hati. Merupakan parameter yang paling baik dengan sensitivitas mencapai 82 % dan berguna secara klinik untuk menggambarkan status nutrisi janin. Teknik ini dapat digunakan untuk mendeteksi simetris. Perkiraan kualitatif terhadap volume cairan amnion. Dapat digunakan untuk mengenali retardasi pertumbuhan janin. Manning dkk mengemukakan bahwa kantong cairan yang ukurannya kurang dari 1 cm, memiliki korelasi yang erat dengan retardasi pertumbuhan janin. Basticle (1986) menegaskan bahwa oligohidroamnion merupakan tanda yang mengkhawatirkan dan kalau keadaannya berat, sering menjadi indikasi persalinan bayi. Berat janin. Berbagai rumus yang berbeda berdasarkan hasil pengukuran diameter janin, sikumferensia dan daerah dari semua bagian tubuh dapat digunakan untuk mengukur taksiran berat janin yang dapat pula digunakan untuk mendeteksi adanya retardasi pertumbuhan. Derajat plasenta. Plasenta derajat III berhubungan dengan hampir 60% janin dengan PJT. Derajat plasenta ditentukan berdasarkan lempeng korion. Derajat I memiliki lempeng korion yang halus, biasanya terdapat pada kehamilan 30-32 minggu dan dapat bertahan hingga aterm. Derajat II memiliki densitas berbentuk koma dan derajat III memiliki indentasi lempeng korion. retardasi pertumbuhan janin, disamping itu dapat pula di bedakan pola pertumbuhan yang simetris ataupun yang tidak

II.7.4 Velosimetri Doppler Velosimetri Doppler arteri umbilikalis abnormal ditandai dengan tidak ada atau berbaliknya aliran akhir diastolik yang menunjukkan tahanan yang meninggi, secara unik telah dikaitkan dengan hambatan pertumbuhan janin. Penggunaan velosimetri doppler dalam penatalaksanaan pertumbuhan janin terhambat telah direkomendasikan sebagai kemungkinan pendukung untuk teknik pemeriksaan janin lainnya seperti uji non-stres atau profil biofisik. Pada penelitian Doppler, aliran darah uterus dan janin dapat diukur, dengan demikian disfungsi sirkulasi utero-plasenta dapat dinilai. Aliran darah normal vena umbilikalis pada trimester ketiga sekitar 122 ml/menit/kg dan aliran darah aorta janin 246 ml/menit/kg. Pada janin yang mengalami IUGR aliran dapat lebih rendah dari normal. Rasio sistolik terhadap diastolik arteri umbilikalis menjadi abnormal.

Keterangan gambar 2:

(atas) Biometri BPD yang ditandai dengan x .x serta lingkar kepala. (tengah) lingkar abdomen (bawah) Biometri Panjang Femur yang ditandai dengan x .x adalah

Perkiraan kualitatif terhadap volume cairan amnion. Selain dari USG memperkirakan indeks cairan

jumlah cairan ketuban. Penurunan volume cairan ketuban terkait erat amnion kurang dari 5cm.Indeks cairan amnion diperoleh dengan yang sama yang

dengan PJT. Morbiditas yang signifikan telah ditemukan ada dalam kehamilan dengan nilai menjumlahkan saku vertikal di gambar dibawah masing-masing dari empat kuadran rahim

dibagi. Persentil untuk indeks cairan ketuban pada setiap usia kehamilan ditunjukkan pada Kombinasi oligohidramnion dan IUGR menandakan tanda

bahaya, dan

persalinan awal

harus dipertimbangkan. Secara

umum,

jika kehamilan

sudah 36 minggu atau lebih, risiko tinggi kehilangan intrauterin dapat terjadi.

Sumber pustaka : David Peleg, M.D., Colleen M. Kennedy, M.D., and Stephen K. Hunter, M.D., PH.D., 1998, Intrauterine Growth Restriction: Identification and Management, http://www.aafp.org/afp/1998/0801/p453.html diunduh pada 24 Desember 2011

2. Cunningham F.G, Gant N.F, Leveno K.J, Gilstrap L.C, Hauth J.C, Wenstrom K.D.

Obstetri Williams. Edisi 21 . Jakarta : EGC. 2006 : 826.