Anda di halaman 1dari 28

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN HERPES

Pembimbing: Gustina,SKp,M.Kes Oleh, Kelompok II : Abdul muhyi Hamli 7. Yuni Kartika Erry Triatmojo 8. Karen Divina Jasmine Ida Nurliana 9. Tiwi Sapitri Tira Argianti Suswita 10.Anis Septianingsih Shinta Wulandari 11.Syintia Nova Kristi Elvi Juwita 12.Syaidah Rusli Hadinah

1.

2. 3. 4. 5. 6.

PROGRAM STUDI KEPERAWATAN PERSAHABATAN JURUSAN KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES JAKARTA III

Keperawatan Medikal Bedah III

2013 BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Herpes zoster adalah infeksi virus pada kulit. Herpes simpleks virus merupakan salah satu virus yang menyebabkan penyakit herpes pada manusia. Tercatat ada tujuh jenis virus yang dapat menyebabkan penyakit herpes pada manusia yaitu, herpes simpleks, Varizolla zoster (VZV), Cytomegalovirus (CMV), Epstein Barr (EBV), dan human herpes virus tipe 6 (HHV-6), tipe 7 (HHV-7), tipe 8 (HHV-8). Semua virus herpes memiliki ukuran dan morfologi yang sama dan semuanya melakukan replikasi pada inti sel. Perbedaan antara Hervers dan Verisela. Hervers simpleks dapat bervariasi dari satu individu ke individu lain. Infeksi pertama berlangsung lebih lama dan lebih berat, kira-kira 3 minggu dan sering disertai gejala lain seperti demam, lemas, nyeri di sekitar mulut, tidak mau makan dan dapat ditemukan pembengkakan kelenjar getah bening. Gejala utamanya berupa vesikel yang berkelompok di atas kulit yang lembab dan merah, berisi cairan jernih dan kemudian menjadi keruh, terkadang gatal dan dapat menjadi krusta. Krusta ini kemudian akan lepas dari kulit dan memperlihatkan kulit yang berwarna merah jambu yang akan sembuh tanpa bekas luka. Vesikel ini dapat timbul di tubuh bagian mana saja, namun paling sering timbul di daerah sekitar mulut, hidung, daerah genital dan bokong. Setelah itu, penderita masuk dalam fase laten, karena virus tersebut sebenarnya masih terdapat di dalam tubuh penderita dalam keadaan tidak aktif di dalam ganglion (badan sel saraf), yang mempersarafi rasa pada daerah yang terinfeksi. HSV disebarkan melalui kontak langsung antara virus dengan mukosa atau setiap kerusakan di kulit. Virus herpes tidak dapat hidup di luar lingkungan yang lembab

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

dan

penyebaran

infeksi

melalui

cara

selain

kontak

langsung

kecil

kemungkinannya terjadi. Sedangkan varisela mulai timbul 10-21 hari setelah terinfeksi. Pada anak-anak yang usianya berkisar 10 tahun gejala pertamanya adalah sakit kepala, demam sedang, dan rasa tidak enak di badan.Gejala tersebut tidak ditemukan pada anak-anak di bawah usia 10 tahun dan akan menjadi gejala yang berat jika menyerang anak yang lebih dewasa.24-36 jam pertama setelah timbulnya gejala awal, muncul ruam di badan dan kemudian tersebar ke wajah, tangan, dan kaki. Selain itu ruam juga akan muncul di selaput mukosa seperti di bagian dalam mulut atau vagina. Ruam yang awalnya berbentuk bintik-bintik merah datar (makula), akan menjadi bintik-bintik menonjol (papula), membentuk lepuhan berisi cairan (vesikel), yang terasa gatal, dan pada akhirnya mengering. Proses ini memakan waktu 6-8 jam, selanjutnya akan terbentuk bintik-bintik dan lepuhan baru.Pada hari kelima biasanya tidak terbentuk lepuhan baru, seluruh lepuhan akan mengering pada hari keenam, dan akan menghilang dalam waktu kurang dari 20 hari Penularan.Virus varicella zoster menyebar melalui udara. Orang dengan daya tahan tubuh rendah dapat terserang virus ini. Penularan dapat muncul sejak 48 jam sebelum ruam pertama muncul hingga 5 hari setelahnya. Setelah tertular, biasanya dibutuhkan waktusekiter 10-21 hari gejala pertama muncul. Jangka waktu ini dikenal sebagai masa inkubasi. Cacar air ditularkan melalui udara prnapasan, kontak langsung dengan cairan ruam, dan kontak dengan cairan yang tekena cairan ruam, seperti handuk, seprei, atau selimut. Penamaan virus ini memberi pengertian bahwa infeksi primer virus ini menyebabkan timbulnya penyakit varisela, sedangkan reaktivasi (keadaan kambuh setelah sembuh dari varisela) menyebabkan herves zoster. Melihat kondisi seperti tersebut di atas, maka penulis menyusun makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan pada pasien Herves. Perawat harus dapat mendeteksi secara dini tanda dan gejala klien dengan herves. Sehingga dapat memberikan asuhan keperawatan secara komprehensif pada klien dengan herves.

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

B. Tujuan Penulisan 1. Tujuan umum


a. Untuk

menambah

pengetahuan

mengenai

Keperawatan

Medikal Bedah tentang Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Herves b. Agar mahasiswa lebih memahami seputar Perbedaan Penyakit Herves dan Varisela . 2. Tujuan khusus
a. Agar lebih memahami tentang Keperawatan Medikal Bedah

Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Herves


b. Agar memenuhi tugas mata ajar Konsep Dasar Manusia.

C. Sistematika Penulisan Adapun penulisan makalah ini adalah: BAB I. Pendahuluan yang berisi tentang latar belakang, tujuan penulisan, dan sistematika penulisan. BAB II. Konsep Dasar Penyakit yang terdiri dari anatomi fisiologi, pengertian, penyebab, patofisiologi, manifestasi klinik, pemeriksaan diagnostik, komplikasi, dan penatalaksanaan medis. BAB III. Konsep Asuhan Keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa, perencanaan, dan evaluasi. BAB IV. Pembahasan Kasus

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

BAB V. Penutup yang terdiri dari kesimpulan dan saran. DAFTAR PUSTAKA

BAB II PEMBAHASAN

A.

Anatomi Fisiologi Kulit adalah lapisan atau jaringan yang menutupi seluruh tubuh dan melindungi tubuh dari bahaya yang datang dari luar. Kulit merupakan bagian tubuh yang perlu mendapat perhatian khusus untuk memperindah kescantikan, selain itu kulit dapat membantu menemukan penyakit yang didrita pasien (Syaifuddin, 2011). 1. Susunan Kulit Manusia Menurut Syaifuddin (2011), Kulit manusia tersusun atas tiga lapisan, yaitu epidermis, dermis dan subkutis. a. Epidermis

Epidermis merupakan lapisan teratas pada kulit manusia dan memiliki tebal yang berbeda-beda: 400-600 um untuk kulit tebal (kulit pada

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

telapak tangan dan kaki) dan 75-150 um untuk kulit tipis (kulit selain telapak tangan dan kaki, memiliki rambut). b. Dermis

Dermis yaitu lapisan kulit di bawah epidermis, memiliki ketebalan yang bervarias bergantung pada daerah tubuh dan mencapai maksimum 4 mm di daerah punggung. Dermis terdiri atas dua lapisan dengan batas yang tidak nyata, yaitu stratum papilare dan stratum reticular. 1) Stratum papilare, yang merupakan bagian utama dari papila dermis, terdiri atas jaringan ikat longgar. Pada stratum ini didapati fibroblast, sel mast, makrofag, dan leukosit yang keluar dari pembuluh (ekstravasasi).

2) Stratum retikulare, yang lebih tebal dari stratum papilare dan tersusun atas jaringan ikat padat dan serat kolagen. c. Hipodermis

Hipodermis adalah lapisan bawah kulit yang terdiri atas jaringan pengikat longgar, komponennya serat longgar, elastis, dan sel lemak. B. Pengertian Herpes zooster adalah radang kulit akut dan setempat yang merupakan reaktivasi virus variselo-zaster dari infeksi endogen yang telah menetap dalam bentuk laten setelah infeksi primer oleh virus ( Marwali, 2000). Sedangkan menurut Sjaiful (2002), merupakan penyakit neurodermal ditandai dengan nyeri radikular unilateral serta erupsi vesikuler berkelompok dengan

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

dasar eritematoso pada daerah kulit yang dipersarafi oleh saraf kranialis atau spinalis. Demikian menurut Mansjoer A (2007). Herpes zoster (dampa,cacar ular) adalah penyakit yang disebabkan infeksi virus varisela-zoster yang menyerang kulit dan mukosa. Infeksi ini merupakan reaktivasi virusyang terjadi setelah infeksi primer. Dari tiga pendapat para ahli diatas dapat disimpulkan, herpes zooster adalah radang kulit akut dan setempat yang merupakan reaktivasi virus variselo-zaster yang menyerang kulit dan mukosa ditandai dengan nyeri radikular unilateral serta erupsi vesikuler berkelompok dengan dasar eritematoso. C. Etiologi Herpes zoster disebabkan oleh reaktivasi dari virus varicella zoster . Infeksiositas virus ini dengan cepat dihancurkan oleh bahan organic, deterjen, enzim proteolitik, panas dan suasana Ph yang tinggi. Masa inkubasinya 1421 hari. a. Faktor Resiko Herpes zoster. 1) Usia lebih dari 50 tahun, infeksi ini sering terjadi pada usia ini akibat daya tahan tubuhnya melemah. Makin tua usia penderita herpes zoster makin tinggi pula resiko terserang nyeri. 2) Orang yang mengalami penurunan kekebalan (immunocompromised) seperti HIV dan leukimia. Adanya lesi pada ODHA merupakan manifestasi pertama dari immunocompromised. 3) 4) Orang dengan terapi radiasi dan kemoterapi. Orang dengan transplantasi organ mayor seperti transplantasi

sumsum tulang.

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

1)

Factor pencetus kambuhnya Herpes zoster antara lain,

Trauma / luka, Kelelahan, Demam, Alkohol, Gangguan pencernaan, Obat obatan, Sinar ultraviolet, Haid 2) Stress Secara umum, penyebab dari terjadinya herpes simpleks ini adalah sebagai berikut, Herpes Virus Hominis (HVH), Herpes Simplex Virus (HSV), Varicella Zoster Virus (VZV), Epstein Bar Virus (EBV) dan Citamoga lavirus (CMV) Namun yang paling sering herpes simpleks disebabkan oleh virus herpes simpleks tipe I dan tipe II. Cara penularan melalui hubungan kelamin, tanpa melalui hubungan kelamin seperti melalui alat-alat tidur, pakaian, handuk atau sewaktu proses persalinan/partus pervaginaan pada ibu hamil dengan infeksi herpes pada alat kelamin luar. D. Patofisiologi Herpes zoster bermula dari Infeksi primer dari VVZ (virus varisells zoster) ini pertama kali terjadi di daerah nasofaring. Disini virus mengadakan replikasi dan dilepas ke darah sehingga terjadi viremia permulaan yang sifatnya terbatas dan asimptomatik. Keadaan ini diikuti masuknya virus ke dalam Reticulo Endothelial System (RES) yang kemudian mengadakan replikasi kedua yang sifat viremianya lebih luas dan simptomatik dengan penyebaran virus ke kulit dan mukosa. Sebagian virus juga menjalar melalui serat-serat sensoris ke satu atau lebih ganglion sensoris dan berdiam diri atau laten didalam neuron. Selama antibodi yang beredar didalam darah masih tinggi, reaktivasi dari virus yang laten ini dapat dinetralisir, tetapi pada saat tertentu dimana antibodi tersebut turun dibawah titik kritis maka terjadilah reaktivasi dari virus sehingga terjadi herpes zoster.

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

Patofisiologi herpes simpleks masih belum jelas, ada kemungkinan :


a. Infeksi primer akibat transmisi virus secara langsung melalui jalur neuronal dari

perifer ke otak melalui saraf Trigeminus atau Offactorius. b. Reaktivitas infeksi herpes virus laten dalam otak. c. Pada neonatus penyebab terbanyak adalah HSV-2 yang merupakan infeksi dari secret genital yang terinfeksi pada saat persalinan. E. Manifestasi Klinik 1. Gejala prodomal
a.

Keluhan biasanya diawali dengan gejala prodomal yang berlangsung Gejala yang mempengaruhi tubuh : demam, sakit kepala, fatige,

selama 1 4 hari.
b.

malaise, nusea, rash, kemerahan, sensitive, sore skin ( penekanan kulit), neri, (rasa terbakar atau tertusuk), gatal dan kesemutan. Nyeri bersifat segmental dan dapat berlangsung terus menerus atau hilang timbul. Nyeri juga bisa terjadi selama erupsi kulit. c. Gejala yang mempengaruhi mata : Berupa kemerahan, sensitive terhadap cahaya, pembengkakan kelopak mata. Kekeringan mata, pandangan kabur, penurunan sensasi penglihatan dan lain lain. 2. Timbul erupsi kulit a. b. Kadang terjadi limfadenopati regional Erupsi kulit hampir selalu unilateral dan biasanya terbatas pada daerah

yang dipersarafioleh satu ganglion sensorik. Erupsi dapat terjadi di seluruh bagian tubuh, yang tersering di daerah ganglion torakalis. c. Lesi dimulai dengan macula eritroskuamosa, kemudian terbentuk papulpapul dan dalam waktu 1224 jam lesi berkembang menjadi vesikel. Pada hari ketiga berubah menjadi pastul yang akan mengering menjadi krusta dalam 710 hari. Krusta dapat bertahan sampai 23 minggu kemudian mengelupas. Pada saat ini nyeri segmental juga menghilang

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

Keperawatan Medikal Bedah III

d. e. f.

Lesi baru dapat terus muncul sampai hari ke 4 dan kadangkadang Erupsi kulit yang berat dapat meninggalkan macula hiperpigmentasi Pada lansia biasanya mengalami lesi yang lebih parah dan mereka

sampai hari ke 7 dan jaringan parut (pitted scar) lebih sensitive terhadap nyeri yang dialami.

F. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan diagnostic pada Herpes zoster. Tes diagnostic ini untuk membedakan dari impetigo, kontak dermatitis dan herps simplex : 1. Tzanck Smear : mengidentifikasi virus herpes tetapi tidak dapat membedakan herpes zoster dan herpes simplex. 2. Kultur dari cairan vesikel dan tes antibody : digunakan untuk membedakan diagnosis herpes virus 3. Immunofluororescent : mengidentifikasi varicella di sel kulit 4. Pemeriksaan histopatologik 5. Pemerikasaan mikroskop electron 6. Kultur virus 7. Identifikasi anti gen / asam nukleat VVZ (virus varisela zoster) 8. Deteksi antibody terhadap infeksi virus: a. Virologi: 1) 2) 3) 4) 1) 2) Mikroskop cahaya. Pemeriksaan antigen langsung (imunofluoresensi). PCR, Kultur Virus, ELISA, Western Blot Test,

b. Serologi

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

10

Keperawatan Medikal Bedah III

3) G. Komplikasi

Biokit HSV-II.

Herpes zoster tidak menimbulkan komplikasi pada kebanyakan orang. Bila timbul komplikasi, hal-hal berikut dapat terjadi: Neuralgia pasca herpes. Ini adalah komplikasi yang paling umum. Nyeri saraf (neuralgia) akibat herpes zoster ini tetap bertahan setelah lepuhan kulit menghilang.
1.

Infeksi kulit. Kadang-kadang lepuhan terinfeksi oleh bakteri sehingga

kulit sekitarnya menjadi merah meradang. Jika hal ini terjadi maka Anda mungkin perlu antibiotik.
2.

Masalah mata. Herpes zoster pada mata dapat menyebabkan

peradangan sebagian atau seluruh bagian mata yang mengancam penglihatan.


3.

Kelemahan/layuh otot. Kadang-kadang, saraf yang terkena dampak

adalah saraf motorik dan saraf sensorik yang sensitif. Hal ini dapat menimbulkan kelemahan (palsy) pada otot-otot yang dikontrol oleh saraf.
4.

Komplikasi lain. Misalnya, infeksi otak oleh virus varisela-zoster,

atau penyebaran virus ke seluruh tubuh. Ini adalah komplikasi yang sangat serius tapi jarang terjadi.
H.

Penatalaksanaan Medis Herpes zoster biasanya sembuh sendiri setelah beberapa minggu. Biasanya pengobatan hanya diperlukan untuk meredakan nyeri dan mengeringkan inflamasi.
1. Pada stadium vesicular diberi bedak salicyl 2% atau bedak kocok kalamin

untuk mencegah vesikel pecah.

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

11

Keperawatan Medikal Bedah III

2. Bila vesikel pecah dan basah, diberikan kompres terbuka dengan larutan

antiseptik atau kompres dingin dengan larutan burrow 3 x sehari selama 20 menit.
3. Pereda nyeri. Salah satu masalah terbesar herpes zoster adalah rasa nyeri.

Nyeri ini kadang-kadang sangat keras. Parasetamol dapat digunakan untuk meredakan sakit. Jika tidak cukup membantu, silakan tanyakan kepada dokter Anda untuk meresepkan analgesik yang lebih kuat.
4. Antivirus. Penggunaan obat antivirus diberikan 72 jam setelah terbentuk

ruam akan mempersingkat durasi terbentuknya ruam dan meringankan rasa sakit. Apabila gelembung telah pecah, maka penggunaan antivirus tidak efektif lagi.
5. Steroid. Steroid membantu mengurangi peradangan dan mempercepat

penyembuhan lepuhan. Namun, penggunaan steroid untuk herpes zoster masih kontroversial. Steroid juga tidak mencegah neuralgia pasca herpes.

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN HERPES ZOSTER

A. 1. 2.

PENGKAJIAN Biodata a. Identitas Pasien Riwayat Kesehatan a. Keluhan Utama b. Riwayat penyakit Sekarang c. Riwayat penyakit keluarga d. Riwayat penyakit dahulu e. Riwayat psikososial.

3.

Pola Kehidupan

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

12

Keperawatan Medikal Bedah III

a. Aktivitas dan Istirahat Apakah pasien mengeluh merasa cemas, tidak bisa tidur karena nyeri, dan gatal. b. Pola Nutrisi dan Metabolik Bagaimana pola nutrisi pasien, apakah terjadi penurunan nafsu makan, anoreksia. c. Pola Aktifitas dan Latihan Dengan adanya nyeri dan gatal yang dirasakan, terjadi penurunan pola akifitas pasien. d. Pola Hubungan dan peran Klien akan sedikit mengalami penurunan psikologis, isolasi karena adanya gangguan citra tubuh.

4.

Pengkajian fisik a. Pengkajian fisik 1) Keadaan Umum 2) b. TTV 1) Head To Toe a) Kepala b) Kulit kepala 2) Rambut Warna rambut hitam, tidak ada bau pada rambut, keadaan rambut tertata rapi. 3) Mata (Penglihatan) Posisi simetris, pupil isokor, tidak terdapat massa dan nyeri tekan, tidak ada penurunan penglihatan. 4) Hidung (Penciuman) Tingkat Kesadaran

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

13

Keperawatan Medikal Bedah III

Posisi sektum naso tepat ditengah, tidak terdapat secret, tidak terdapat lesi, dan tidak terdapat hiposmia. Anosmia, parosmia, kakosmia.
5) Telinga (Pendengaran)

a) Inspeksi b) Daun telinga : tidak terdapat lesi, kista epidemoid, dan keloid. c) Lubang telinga : tidak terdapat obstruksi akibat adanya benda asing. d) Palpasi Tidak terdapat edema, tidak terdapat nyeri tekan pada otitis media dan mastoidius. e) Pemeriksaan pendengaran f) Test audiometric : 26 db (tuli ringgan) g) Test weber : telinga yang tidak terdapat sumbatan mendengar lebih keras. h) Test rinne : test (-) pada telinga yang terdapat sumbatan 6) Mulut dan gigi Mukosa bibir lembab, tidak pecah-pecah, warna gusi merah muda, tidak terdapat perdarahan gusi, dan gigi bersih. 7) Leher Posisi trakea simetris, tidak terdapat pembesaran kelenjar tiroid, tidak ada pembesaran vena jugularis, tidak ada nyeri tekan. 8) Thorak a) Bentuk : simetris b) Pernafasan : regular c) Tidak terdapat otot bantu pernafasan 9) Abdomen a) Inspeksi b) Bentuk : normal simetris c) Benjolan : tidak terdapat benjolan

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

14

Keperawatan Medikal Bedah III

d) Palpasi e) Tidak terdapat nyeri tekan f) Tidak terdapat massa / benjolan g) Tidak terdapat tanda tanda asites h) Tidak terdapat pembesaran hepar i) Perkusi j) Suara abdomen : tympani. 10) Reproduksi Pada pemeriksaan genitalia pria, daerah yang perlu diperhatikan adalah bagianglans penis, batang penis, uretra, dan daerah anus. Sedangkan pada wanita,daerah yang perlu diperhatikan adalah labia mayora dan minora, klitoris, introitus vagina, dan serviks. Jika timbul lesi, catat jenis, bentuk, ukuran / luas,warna, dan keadaan lesi. Palpasi kelenjar limfe regional, periksa adanyapembesaran; pada beberapa kasus dapat terjadi pembesaran kelenjar limferegional 11) Ekstremitas Tidak terdapat luka dan spasme otot. Integument ditemukan adanya sekunder. B. DIAGNOSA KEPERAWATAN vesikel-vesikel berkelompok yang

nyeri,edema di sekitar lesi,dan dapat pula timbul ulkus pada infeksi

1. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan perubahan fungsi barier kulit.

2. Nyeri dan rasa gatal berhubungan dengan lesi kulit. 3. Potensial terjadi penyebaran penyakit s.d infeksi virus C. INTERVENSI

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

15

Keperawatan Medikal Bedah III

Diagnosa I Tujuan Kriteria hasil 2. 4. : : Integritas kulit mulai kembali normal

1. Mempertahakan integritas kulit.

Tidak ada maserasi. Tidak ada infeksi.


a.

3. Tidak ada tanda-tanda cidera termal.

Intervensi : Lindungi kulit yang sehat dari kemungkinan maserasi (hidrasi stratum yg berlebihan) ketika memasang balutan basah. korneum

Rasional: Maserasi pada kulit yang sehat dapat menyebabkan pecahnya kulit dan perluasan kelainan primer.
b.

Hilangkan kelembaban dari kulit dengan penutupan dan menghindari

friksi. Rasional: Friksi dan maserasi memainkan peranan yang penting dalam proses terjadinya sebagian penyakit kulit.
c.

Jaga agar terhindar dari cidera termal akibat penggunaan kompres

hangat dengan suhu terlalu tinggi & akibat cedera panas yg tidak terasa (bantalan pemanas, radiator). Rasional: Penderita dermatosis dapat mengalami penurunan sensitivitas terhadap panas.
d.

Nasihati klien untuk menggunakan kosmetik dan preparat tabir surya.

Rasional: Banyak masalah kosmetik pada hakekatnya semua kelainan malignitas kulit dapat dikaitkan dengan kerusakan kulit kronik. Diagnosa II Tujuan Kriteria hasil 1. : Nyeri atau gatal berkurang atau dapat terkontrol :

Pasien tampak tenang

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

16

Keperawatan Medikal Bedah III

2. 3. 4.

Nyeri skala 2 3 Tanda-tanda vital dalam batas normal Rasa gatal berkurang a. Temukan penyebab nyeri/gatal : Membantu mengidentifikasi tindakan yang tepat untuk

Intervensi : Rasional b.
c.

memberikan kenyamanan. Kaji skala nyeri, frekuensim daerah, nyeri Antisipasi reaksi alergi (dapatkan riwayat obat). Rasional : Mengetahui derajat nyeri Rasional: Ruam menyeluruh terutama dengan awaitan yang mendadak dapatmenunjukkan reaksi alergi obat. d.
e.

Ajarkan tehnik relaksasi dan dekstraksi Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian analgetik

Rasional : Mengurangi rasa nyeri Rasional : Analgetik dapat menurunkan rasa nyeri

Diagnosa III Tujuan Kriteria hasil : Setelah perawatan tidak terjadi penyebaran penyakit :

1. Tidak terjadi penularan penyakit pada pasien / orang lain 2. Klien mengerti akan kondisi penyakitnya Intervensi : a. Isolasikan klien Rasional : Mencegah terjadinya penularan terhadap klien lain. b. Gunakan teknik aseptic dalam perawatannya

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

17

Keperawatan Medikal Bedah III

Rasional : Mencegah penularan dengan klien lain dengan menggunakan peralatan yang sama. c. Batasi pengunjung dan minimalkan kontak langsung Rasional : Banyak nya pengunjung meningkatkan resiko terjadinya penularan.
d. Jelaskan pada klien/keluarga proses penularannya.

Rasional: Klien lebih memahami kondisi penyakitnya

D. EVALUASI 1. Tidak terjadinya infeksi 2. Integritas kulit klien mulai membaik 3. Skala nyeri klie berkurang

BAB IV KASUS HERPES

Tuan K. 25 tahun datang kerumah sakit dengan keluhan adanya rasa nyeri dan tidak nyaman dan adanya lepuhan yang dikelilingi oleh daerah kemerahan membentuk sebuah gelembung cair pada daerah bibir. Sebelumnya klien mengalami gatal-gatal selama 2 hari. Klien mengeluh nyeri. Raut wajah klien tampak menahan nyeri. Klien juga mengatakan tidak nafsu makan karena sulit mengunyah dan menelan. Istri klien mengatakan klien hanya dapat menghabiskan 5 sendok makan nasi setiap makan. Klien tampak bingung dengan penyakitnya. Dari hasil pemeriksaan fisik di daerah

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

18

Keperawatan Medikal Bedah III

bibir klien terdapat bintik kemerahan, kesadaran composmetis, suhu 37,50 C, tekanan darah 130/90mmHg, Nadi 112x/m, BB turun dari 65 menjadi 60 kg. Leukosit < 15000/mmk. A. PENGKAJIAN 1. Nama Usia Jenis Kelamin Agama Status Perkawinan Pendidikan Pekerjaan Alamat Identitas : Tn. K : 25 tahun : Laki-laki : Islam : Kawin : Sarjana : Olahragawan : Jl. Kramat Asem, Jonggol, Jawa Barat

Asuhan Keperawatan Pada Klien dengan Herves

19

B. ANALISA DATA

No D a t a 1 Ds: - Tuan K mengeluh nyeri Do : - Raut wajah Tuan K tampak menahan nyeri - Bibir Tuan K terdapat lepuhan dan bintik kemerahan - Kesadaran composmetis - Suhu 370C - Tekanan Darah 130/90mmHg - Nadi 112x/ mnt 2 Ds : -Tuan K mengatakan dia mengalami gatal-gatal selama 2 hari Do : -Terlihat adanya lepuhan yang dikelilingi oleh daerah kemerahan membentuk sebuah gelembung cair pada daerah bibir - Leukosit < 4000 mg/dl 3 Ds: - Tuan K mengatakan tidak nafsu makan karena sulit mengunyah atau menelan - Istri klien mengatakan Tuan K hanya dapat menghabiskan 5 sendok makan setiap kali makan Do: - BB turun dari 65 kg menjadi 60 kg

Etiologi Proses Penyakit

Masalah Nyeri

Perubahan kulit

Gangguan

fungsi barierintegritas kulit

Hilangnya

Nutrisi tubuh

kurang

nafsu makan dari

kebutuhan

Kurang 4. informasi tentang penyakit

Kurang pengetahuan

C. Diagnosa Keperawatan
1. 2. 3.

Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan proses penyakit Nyeri berhubungan dengan proses penyakit. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d. hilangnya nafsu makan (Anoreksia).

D. INTERVENSI

Diagnosa keperawatan Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan perubahan fungsi barier kulit Ds : -Tuan K mengatakan dia mengalami gatal-gatal selama 2 hari Do : -Terlihat adanya lepuhan yang dikelilingi oleh daerah kemerahan membentuk sebuah gelembung cair pada daerah bibir - Leukosit < 4000 mg/dl

Tujuan dan kriteria Tujuan hasil : setelah di

Intervensi a. Lindungi yang sehat kemungkinan maserasi (hidrasi ketika balutan stratum korneum yg kulit dari

Rasional a. Maserasi pada kulit yang sehat dapat menyebabkan pecahnya kulit dan perluasan kelainan primer

lakukan tindakan 3 x 24 jam. Integritas kulit mulai kembali normal Kriteria hasil
a. Klien

: mampu

berlebihan) memasang basah.

mempertahakan integritas kulit. b. Tidak maserasi. c. Tidak ada tandatanda cidera termal. d. Tidak ada infeksi. ada

b. Friksi dan maserasi memainkan peranan yang penting dalam proses terjadinya sebagian dari dengan dan penyakit kulit

b. Hilangkan kelembaban kulit penutupan

menghindari friksi. c. Jaga termal penggunaan kompres tinggi cedera tidak radiator). & hangat akibat yg terasa dengan suhu terlalu panas agar akibat c. Penderita dermatosis dapat mengalami

terhindar dari cidera penurunan sensitivitas terhadap panas.

(bantalan pemanas,

d. anjurkan

klien

untuk menggunakan

I. Catatan Keperawatan

NO Tanggal/waktu 1 Tanggal 6 maret 2011 Jam 08.00-08.20 Tanggal 6 maret 2011 Jam 10.00-10.20 No Tanggal/waktu 1 Tanggal 7 maret 2011 Jam10.00 10.30 Tanggal 7 maret 2011 Jam 11.00 11.30 Tanggal 7 maret 2011 Jam 13.00 13.30 Tanggal 7 maret 2011 2 Jam 15.00 15.30 Tanggal 8 maret 2011 Jam10.00 10.30 Tanggal 8 maret 2011 Jam 11.00 11.15

Implementasi Membantu klien untuk menggunakan preparat tabir surya. Hasil: klien menggunakan preparat tabir surya Mememantau kulit klien Hasil: tidak terjadi pecahnya kulit, kelembaban dan perluasan kelainan primer Implementasi Memantau bintik bintik kemerahan pada bibir klien hasil: bintik merah pada bibir pasien berkurang menciptakan lingkungan yang tenang dan nyaman hasil : klien tampak nyaman dan tenang melakukan kolaborasi dengan pemberian analgetik ( asam mefenamat) kh : asam mefenamat telah diberikan melakukan kolaborasi dengan pemberian asiklovir hasil : asiklovir telah diberikan di sekitar bibir klien memantau kandungan nutrisi dan kalori pada catatan asupan hasil : klien menghabiskan porsi makanan mengetahui makanan kesukaan pasien hasil: klien suka makanan yang mengandung karbohidrat

paraf Deni Deni

Paraf Deni Deni Deni Deni Deni Deni

Tanggal 8 maret 2011 Jam 13.00 13.15 J. Evaluasi No 1

menimbang pasien pada interval yang tepat hasil : berat sekarang 61 kg

Deni

Evaluasi Tanggal 6 maret 2011 (jam 12.00) S: O:kulit tidak terjadi pecahnya kulit, kelembaban dan perluasan kelainan primer A: masalah teratasi sebagian P:implementasi di pertahankan,dengan:
1. Membantu klien untuk menggunakan preparat tabir surya.

Paraf Deni

2. Mememantau kulit klien

Tanggal 7 maret 2011 (Jam 15.00) S : klien mengatakan nyeri saya sudah berkurang O : raut wajah pasien tampak sedikit A : masalah teratasi sebagian P : implementasi dipertahankan, dengan: a. Memantau bintik-bintik kemerahan pada klien b. menciptakan lingkungan yang tenang dan nyaman c. melakukan kolaborasi dengan pemberian analgetik ( asam mefenamat) melakukan kolaborasi dengan pemberian asiklovir Tanggal 8 maret 2009 (Jam 15.00) S : klien mengatakan sudah nafsu makan O: berat badan pasien 61 kg ( kembali ke keadaan semula) A : masalah teratasi sebagian P : implementasi dipertahankan, dengan:
a. memantau kandungan nutrisi dan kalori pada catatan asupan

Deni

Deni

b. mengajarkan pasien dan keluarga tentang makanan yang bergizi dan tidak mahal mendiskusikan dengan ahli gizi dalam menentukan kebutuhan nutrisi

BAB V PENUTUP
A. KESIMPULAN Herpes zooster adalah radang kulit akut dan setempat yang merupakan reaktivasi virus variselo-zaster dari infeksi endogen yang telah menetap dalam bentuk laten setelah infeksi primer oleh virus ( Marwali, 2000).Dapat disimpulkan Herpes zooster adalah radang kulit akut dan setempat yang merupakan reaktivasi virus variselo-zaster yang menyerang kulit dan mukosa ditandai dengan nyeri radikular unilateral serta erupsi vesikuler berkelompok dengan dasar eritematoso. Pada pasien mungkin muncul dengan iritasi, penurunan kesadaran yang disertai pusing, dan kekuningan pada kulit (jaudince) dan kesulitan bernafas atau kejang. B. SARAN Untuk mencapai suatu keberhasilan yang baik dalam pembuatan makalah selanjutnya, maka penulis memberikan saran kepada: 1. Mahasiswa Dalam pengumpulan data, penulis mendapatkan berbagai kesulitan. Dengan usaha yang sungguh-sungguh, sehingga penulis mendapatkan data untuk dapat menyelesaikan makalah ini. 2. Pendidikan Pada Prodi Keperawatan Persahabatan Jakarta, khususnya perpustakaan. Agar dapat menyediakan buku-buku yang sudah mengalami perubahanperubahan yang lebih maju sehingga buku tersebut bukan saja sebagai sumber ilmu tetapi dapat dijadikan sumber referensi untuk materi

makalah. Khususnya untuk makalah-makalah yang akan dijadikan makalah selanjutnya.

DAFTAR PUSTAKA

Mansjoer, Arief dkk. (2007). Kapita Selekta Kedokteran Jilid 2. Edisi 3. Media Aesculapius

Jakarta:

Marwali, dkk. (1984). Pedoman Pengobatan Penyakit Kulit. Bandung : Alumni. Sjaiful dan Wresti I. (2002). Infeksi Virus Herpes. Jakarta : FKUS Syaifuddin. (2011). Anatomi Tubuh Manusia untuk Mahasiswa Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika http://medicalposts.blogspot.com/2012/06/patofisiologi-dan-manifestasi-herves.htm diakses pada 19 Februari pukul 13.00 http://worldhealth-bokepzz.blogspot.com/2012/03/herves.html diakses pada 19 Februari 2013 pukul 13.00

Anda mungkin juga menyukai