Anda di halaman 1dari 62

RSUPN DR.

CIPTO MANGUNKUSUMO Goes to Joint Commission International Accreditation

International Patient Safety Goals

Dr. Astuti Giantini, SpPK

STANDAR IPSG
IPSG.1 Melakukan identifikasi pasien secara benar IPSG.2 Meningkatkan komunikasi yang efektif

IPSG.3 Meningkatkan keamanan penggunaan obat yang membutuhkan kewaspadaan tinggi


IPSG.4 Memastikan operasi dengan lokasi yang benar, prosedur yang benar, dan pasien yang benar. IPSG.5 Mengurangi risiko infeksi akibat pelayanan di Rumah Sakit IPSG.6 Mengurangi risiko pasien cedera karena jatuh

IPSG.1 MELAKUKAN IDENTIFIKASI PASIEN SECARA BENAR

Pasien diidentifikasi : 1. Sebelum pemberian obat, 2. Sebelum Transfusi darah atau produk darah lainnya. 3. Sebelum mengambil darah dan spesimen lain untuk keperluan pemeriksaan. 4. Sebelum memberikan perawatan atau prosedur pelayanan.

IPSG 1: Identifikasi Pasien dengan Benar


GELANG IDENTITAS PASIEN

1.

Identifikasi pasien dilakukan mulai saat pasien mendaftar, memperoleh pelayanan sampai pasien pulang.
Pasien diidentifikasi menggunakan Dua Identitas Pasien: a. Nama Lengkap Pasien dan b. Tanggal lahir pasien.

2.

IPSG 1: Identifikasi pasien untuk pemberian obat dengan Prinsip 7 Benar


1. BENAR OBAT 2. BENAR DOSIS 3. BENAR CARA PEMBERIAN 4. BENAR WAKTU PEMBERIAN 5. BENAR PASIEN 6. BENAR INFORMASI 7. BENAR DOKUMENTASI Benar Obat: a. Lihat Instruksi Dokter di Rekam Medik Pasien, cocokkan dengan catatan di Kardek b. Siapkan obat sesuai yang tercantum di Kardek Pasien c. Kebenaran jenis obat, terutama yang perlu kewaspadaan tinggi di cek oleh dua orang (double check).

Pelabelan Obat yang dikeluarkan dari Wadahnya


a. b. c. d. Beri label semua obat dan tempat obat ( syringes, cangkir obat, baskom obat), dan larutan lain. Obat & larutan lain di lokasi perioperatif atau ruang prosedur yang sudah dikeluarkan dari wadahnya dan tidak akan segera dipakai harus diberi label. Pemberian label di lokasi perioperatif atau ruang prosedur dilakukan setiap kali obat atau larutan dikeluarkan dari kemasan aslinya. Cara penulisan Label :
Tuliskan nama obat, kekuatan, jumlah, kuantitas pengenceran & volume, tanggal persiapan, tanggal kadaluarsa jika tidak digunakan dalam 24 jam tanggal kadaluarsa jika kurang dari 24 jam.

e.

Semua obat atau larutan diverifikasi oleh 2 orang secara verbal & visual jika orang yang menyiapkan obat bukan yang akan memberikan ke pasien.

Pelabelan Obat yang Dikeluarkan dari Wadahnya


f. g. h. Pemberian label tiap obat atau larutan segera setelah obat disiapkan jika tidak segera diberikan. Jangan memberi label pada syringes atau tempat kosong, sebelum obat disiapkan/ diisi. Siapkan satu obat atau larutan pada satu saat. Beri label hanya untuk satu obat atau larutan pada satu saat. Buang segera setiap obat atau larutan yang tidak ada labelnya. Buang semua tempat obat berlabel di lokasi steril segera setelah operasi atau prosedur dilakukan (ini berarti tempat obat orisinal disimpan sampai tindakan selesai). Saat pergantian tugas/ jaga, review semua obat dan larutan oleh petugas lama dan petugas baru secara bersama. Ubah daftar obat/ kardeks jika terdapat perubahan obat.

i. j.
k. l.

Identifikasi Pasien Saat Pemberian Transfusi Darah


1. Verifikasi oleh dua orang petugas, menggunakan

Checklist Pemberian Transfusi Darah 2. Sebelum memulai transfusi darah atau produk darah: a. Cocokkan kantong darah atau produk darah dengan : Instruksi Dokter di Rekam Medik, Form Permintaan Transfusi darah, Kartu Label b. Cocokkan kantong darah atau produk darah dengan Identitas pasien 3. Jika memungkinkan, libatkan pasien dengan mengkonfirmasi Identitas dan Golongan darah 4. Dokumentasikan Tanggal dan Jam transfusi darah akan diberikan

IDENTIFIKASI PASIEN PADA BAYI BARU LAHIR


1. Identifikasi bayi baru lahir : 1. Memasangkan gelang Identitas bayi baru lahir dengan menuliskan nama ibu (mis: By Ny. Ana) dan nomor RM ibu. 2. Dalam waktu 24 jam tambahkan nomor RM bayi di gelang bayi. 2. Identifikasi bayi kembar baru lahir : Memasangkan gelang Identitas sesuai waktu bayi lahir dengan menuliskan nama ibu dan nomor RM ibu ditambah nomor urut kelahiran (Contoh: By Ny. Ana 1, By. Ny Ana 2). 3. Identifikasi pasien kembar yang akan masuk perawatan bersamaan : memastikan Identitas yang diberikan oleh orang yang mengetahui dengan benar Identitas masing2 pasien mis orang tua bayi. 4. Pemasangan gelang identitas pasien langsung dipasangkan satu persatu setelah pembuatan label. Bila ada tanda lahir khusus dicatat dalam RM pasien di kanan atas lembar pertama Data Dasar

Identifikasi Pasien yang Tidak Memungkinkan Pemasangan Gelang Identitas

Identifikasi pada pasien yang tidak mungkin dipasang gelang Identitas mis. :
pasien yang tidak memiliki extremitas pada pasien luka bakar), -- gelang dipasangkan pada tali yang dikalungkan di leher pasien atau Identifikasi menggunakan foto pasien.

Identifikasi pada pasien psikiatri yang tidak memungkinkan untuk dipasang gelang identitas adalah dengan mencocokkan foto pasien.

Identifikasi Pasien yang Tidak Memungkinkan Pemasangan Gelang Identitas

Proses dokumentasi foto pasien dilakukan di IGD. Dokumentasi foto pasien yang menjalani operasi wajah dalam beberapa tahap dilakukan oleh dokter yang melakukan operasi. Pasien dari RS lain yang akan melakukan pemeriksaan dan sudah memakai gelang identitas RS yang merujuk, tetap dipertahankan. Bila pemeriksaan mengharuskan pemasangan gelang identitas, dipasang gelang identitas baru.
11

Prosedur Pemasangan Gelang Identitas Pasien


Setiap pasien baru/ lama yang terdaftar di IGD dan P3RN yang akan dirawat harus dikenakan gelang identitas pasien. Label pada gelang identitas pasien memuat 4 (empat) identitas , yaitu nama lengkap di sisi kiri atas, tanggal lahir (usia) di sisi kiri bawah, jenis kelamin (P) untuk perempuan dan (L) untuk laki-laki di sisi kanan bawah, dan nomor rekam medik di sisi kanan atas. Tn. Abdul Fathir 313.10.88 13 Februari 1972 (29) L Gelang diperoleh di bagian pendaftaran IGD dan P3RN dan langsung dipakaikan kepada pasien.

Prosedur Pemasangan Gelang Identitas Pasien

Dokter atau perawat yang menangani pasien memastikan gelang tetap terpasang dan dalam kondisi baik selama masa perawatan di IGD ataupun ruang rawat inap. Bila selama perawatan di ruang rawat inap gelang rusak, dokter atau perawat mengajukan pembuatan gelang baru ke P3RN dan mengenakannya pada pasien. Pasien yang telah diperbolehkan pulang, gelang Identitas dilepas oleh perawat

Ceklis Transfusi Darah

14

GELANG RISIKO
Gelang risiko di pasang saat pasien dilakukan penilaian risiko mulai dari IGD atau di ruang perawatan.

DNR : DO NOT RESUCITATION


Gelang Kuning : Risiko tinggi jatuh Gelang Merah : Alergi Gelang Ungu : Tidak dilakukan resusitasi Gelang Abuabu : Terpasang Implant radioaktif Gelang Putih : Keterbatasan Extremitas

LATEX

FALL RISK
ALLERGY

Quick Quiz

Apa yang menjadi data penting untuk identitas pasien?

Bila pasien memiliki risiko alergi, gelang warna apa yang akan digunakan ?

Bagaimana mengidentifikasi pasien yang sulit berkomunikasi atau tidak sadar ?

IPSG 2 : Meningkatkan Komunikasi Efektif

17

Case Managers Nurses

Patient Care: A Coordination Challenge Attending Physicians

Nursing Assistant s Social Workers

Physical Therapists Patient

Technicians

Referring Physicians

Residents

IPSG 2 : Meningkatkan Komunikasi Efektif


1. Komunikasi

antar Petugas : Komunikasi verbal dengan READ BACK / TBAK (Tulis, BAca Kembali Melaporkan kondisi pasien dengan SBAR (Situation Backround Assessment Recommendation)

2. Komunikasi dengan melibatkan Pasien : SPEAK UP

19

Komunikasi Efektif Komunikasi Efektif

(JCI)

Komunikasi yang dilakukan secara akurat, lengkap, dimengerti, tidak duplikasi, dan tepat kepada penerima informasi untuk mengurangi kesalahan dan untuk meningkatkan keselamatan pasien. Komunikasi dapat dilakukan menggunakan tulisan, verbal atau elektronik.

READ BACK / TBAK

Kapan ? Saat Dokter memberi instruksi verbal, Saat menerima telepon yang melaporkan hasil test kritis Bagaimana ? Tenaga kesehatan yang menerima instruksi verbal (telepon/ lisan/ melaporkan hasil test yang kritis, :

Tulis

pesan dari pengirim di catatan terintegrasi dalam Rekam Medik pasien: Tanggal dan jam pesan diterima. Dosis obat yang akan diberikan dan waktu pemberian harus spesifik untuk menghindari salah penafsiran / hasil test kritis yang dilaporkan.
21

READ BACK / TBAK

Setelah pesan dituliskan, BAcakan Kembali /BAK (read back) ke pengirim pesan untuk konfirmasi kebenaran pesan yang dituliskan, termasuk : Nama Lengkap Pasien, Tanggal lahir dan Diagnosis. Tulis nama dokter yang memberikan pesan. Tulis nama dan tanda tangan petugas yang menerima pesan. Dokter pengirim pesan akan menandatangani catatan pesan yang ditulis penerima pesan sebagai tanda persetujuan dalam waktu 1 x 24 jam.

Pelaporan Hasil Tes Kritis

Pelaporan Hasil Tes Kritis (critical test result) dapat diartikan: 1. Proses penyampaian tes kritis/ hasil tes kritis kepada dokter yang merawat pasien. 2. Nilai / Hasil kritis (critical values / result) adalah hasil pemeriksaan diagnostik/ penunjang yang memerlukan penanganan segera. 3. Proses penyampaian nilai hasil pemeriksaan yang memerlukan penanganan segera dan harus dilaporkan ke DPJP dalam waktu kurang dari 1 (satu) jam.
23

Pelaporan Hasil Tes Kritis

Pelaporan hasil kritis disampaikan dari unit Laboratorium, Radiologi, Perawatan yang melakukan perekaman EKG ke Unit Rawat Inap, Unit Rawat Jalan dan IGD.
Petugas yang melaporkan hasil kritis harus mencatat TANGGAL dan WAKTU menelpon, NAMA LENGKAP PETUGAS KESEHATAN YANG DIHUBUNGI DAN NAMA LENGKAP YANG MENELPON.
24

Melaporkan kondisi pasien dengan SBAR

Tenaga kesehatan yang akan melaporkan kondisi pasien / hasil lab yang kritis akan menggunakan Metode SBAR (SituasionBackground-Assessment-Recommendation)

25

Situasi Saya menelpon tentang (nama pasien, umur, dan lokasi) Masalah yang ingin disampaikan adalah: __________________________________ . Tanda-tanda vital: TD: __/__, Nadi: ___, Pernapasan: ___, dan Suhu: ___ Saya khawatir tentang:

Background/ Latar Belakang


Status mental pasien: Kulit/ Ekstremitas: Pasien memakai/ tidak memakai oksigen

Assessment/ Penilaian Masalah yang saya pikirkan adalah: (katakan apa masalah yang anda pikirkan)

Masalahnya tampaknya adalah: jantung, infeksi, neurologis, respirasi, _____ Saya tidak yakin apa masalahnya tapi pasien memburuk. Pasien tampaknya tidak stabil dan cenderung memburuk. Kita perlu melakukan sesuatu, Dok.

Rekomendasi Apakah (katakan apa yang ingin disarankan).


Apakah diperlukan pemeriksaan tambahan: Jika ada perubahan tatalaksana, tanyakan:

Contoh SBAR antar PPDS/ Perawat saat pergantian dinas

Contoh SBAR

Tn Ari Gunadi, 70 tahun, dengan Sindrom Delirium Akut rencana dibawa pulang paksa oleh anak tertua. Obat-obat sudah di retur ke depo famasi. Tapi saat ini belum pulang karena anak bungsu masih ingin pasien dirawat.
Pasien sebelumnya gaduh gelisah, terkontrol dengan Haldol tetes 2 x sehari. Terakhir obat diberikan pk 8 pagi. Saya khawatir pasien akan gaduh gelisah lagi bila obatnya malam ini tidak diberikan. Jika pasien tidak jadi pulang malam ini tolong obatnya dimintakan ke depo farmasi dan diberikan. Jika pasien jadi dibawa pulang, jangan lupa obatnya diresepkan/ dimintakan resep.

B A R

KOMUNIKASI DENGAN PASIEN

arjaty/TOT/FKUI/RSCM/2011

28

arjaty/TOT/FKUI/RSCM/2011

29

IPSG 3 Meningkatkan keamanan penggunaan obat yang Obat High Alert membutuhkan kewaspadaan tinggi (High Alert Medications)

IPSG 3 Meningkatkan keamanan penggunaan obat yang Obat High Alert membutuhkan kewaspadaan tinggi (High Alert Medications)

Obat yang berisiko tinggi menyebabkan bahaya bermakna pada pasien jika obat digunakan secara salah

High Alert

Obat High Alert di RSCM

GOAL 3 Meningkatkan keamanan penggunaan obat yang Obat High Alert membutuhkan kewaspadaan tinggi (High Alert Medications)

CONTOH OBAT HIGH ALERT


Elektrolit pekat: KCl 7,45% Natrium bikarbonat 8,4% Magnesium sulfat 20% NaCl 3% Insulin Heparin Antineoplastik

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

High Alert

Sound Alike Look Alike Drugs

IPSG 4

Memastikan benar lokasi, benar prosedur, benar pasien operasi

IPSG4 : Memastikan benar lokasi, benar prosedur, benar pasien operasi

1. Unit kerja menggunakan sistem penandaan lokasi operasi yang mudah dan cepat dikenal serta mengikutsertakan pasien dalam prosesnya. 2. Unit kerja menggunakan daftar tilik atau proses lainnya untuk verifikasi pra operasi terhadap; benar lokasi operasi, benar prosedur operasi dan benar pasien, serta verifikasi pra operasi bahwa semua dokumentasi dan peralatan yang dibutuhkan diterima dengan benar dan berfungsi.

IPSG4 : Memastikan benar lokasi, benar prosedur, benar pasien operasi

3. Seluruh anggota tim operasi melakukan komunikasi secara aktif dan mendokumentasikan prosedur time out sesaat sebelum mulai operasi. 4. Prosedur dan kebijakan di kembangkan untuk membuat semua proses, berjalan seragam, termasuk prosedur invasif, prosedur gigi, tindakan anestesi dan sedasi yang dilakukan di area di luar kamar operasi

Fokus

Yakinkan pada : 1. Benar lokasi dan sisi operasi 2. Benar prosedur operasi 3. Benar pasien.

JCI

Protokol Universal

Protokol Universal

Prosedur yang mengutamakan komunikasi aktif untuk mencegah terjadinya : 1. Kesalahan lokasi dan sisi prosedur 1. Kesalahan prosedur 2. Prosedur pada pasien yang tidak tepat

Proses utama pada Protokol Universal ; 1. Penandaan lokasi operasi di ruang rawat, melibatkan pasien oleh operator/ PPDS senior. 1. Proses verifikasi pra operasi / prosedur invasif. 2. Proses time out yg dilakukan sesaat sebelum operasi/ prosedur invasif di mulai.

Ceklis Keselamatan Operasi

IPSG 5 Menurunkan risiko infeksi akibat pelayanan di rumah sakit

IPSG 5 Menurunkan risiko infeksi akibat pelayanan rumah sakit

1. Setiap petugas melakukan kebersihan tangan sesuai 6 langkah dari WHO 2. Menggunakan APD sesuai dengan indikasi 3. Menerapkan etika batuk/bersin

IPSG 6
Menurunkan risiko cedera karena jatuh

Goal 6 Menurunkan risiko cedera karena pasien jatuh

Unsur pengukuran : Program implementasi inisial assesment risiko jatuh, re-assesment terhadap pasien risiko jatuh dan pasien saat terindikasi perubahan kondisi, karena pengobatan Program monitoring terhadap implementasi penurunan risiko pasien jatuh Program monitoring terhadap laporan pasien jatuh Pembuatan prosedur dan kebijakan yang mendukung program penurunan risiko pasien jatuh

Goal 6 Menurunkan risiko cedera karena pasien jatuh

Semua pasien rawat inap dan rawat jalan dinilai risiko jatuhnya dan penilaian diulang jika diindikasikan terjadi perubahan kondisi pasien atau pengobatan. Penilaian risiko jatuh pada Pasien Dewasa dengan Skala Jatuh Morse Penilaian risiko jatuh pada Pasien Anak dengan Skala Humpty Dumpty Penilaian risiko jatuh pada Pasien Geriatri
52

Intervensi Jatuh Risiko Tinggi 1. Pakaikan gelang risiko jatuh berwarna kuning. Pasang tanda risiko jatuh segitiga warna kuning pada bed pasien 2. Lakukan Intervensi jatuh standar 3. Berikan brosur edukasi jatuh 4. Strategi mencegah jatuh dengan penilaian jatuh yang lebih detil seperti analisa cara berjalan sehingga dapat ditentukan intervensi spesifik seperti menggunakan terapi fisik atau alat bantu jalan jenis terbaru untuk membantu mobilisasi. 5. Pasien ditempatkan dekat nurse station. 6. Handrail mudah dijangkau pasien dan kokoh.

PENILAIAN RISIKO JATUH PADA PASIEN ANAK DENGAN SKALA HUMPTY DUMPTY
Parameter Kriteria Di bawah 3 tahun 3 - 7 tahun 7 - 13 tahun > 13 tahun Laki-laki Perempuan Kelainan Neurologi Perubahan dalam oksigenasi (Masalah Saluran Nafas. Dehidrasi, Anemia, Anoreksia, Sinkop/sakit kepala, dll) Kelainan Psikis/ Perilaku Diagnosis Lain Tidak sadar terhadap keterbatasan Lupa keterbatasan Mengetahui kemampuan diri Riwayat jatuh dari tempat tidur saat bayianak Pasien menggunakan alat bantu atau box atau mebel. Pasien berada di tempat tidur Di luar ruang rawat Dalam 24 jam Dalam 48 jam Riwayat Jatuh > 48 jam Bermacam-macam obat yang digunakan: obat sedatif (kecuali pasien ICU yang menggunakan sedasi dan paralisis) , Hipnotik, Barbiturat, Fenotiazin, Antidepresan, Laksans/ Diuretika,Narkotik Skor 4 3 2 1 2 1 4 3 2 1 3 2 1 4 3 2 1 3 2 1 Skoring 1 saat masuk tgl .. Skoring2 tgl .. Skoring3 tgl . Skoring4 Tgl ..

Umur

Jenis Kelamin

Diagnosa

Gangguan Kognitif

Faktor Lingkungan

Respon Terhadap Operasi/ Obat Penenang/ Efek Anestesi

Penggunaan Obat

Salah satu dari pengobatan di atas Pengobatan lain TOTAL Nama & paraf yang melakukan penilaian

2 1

Tingkat risiko dan tindakan : Skor 7-11: Risiko Rendah Untuk Jatuh Skor 12: Risiko Tinggi Untuk Jatuh Skor Minimal : 7 Skor Maksimal : 23

SKALA JATUH MORSE No

PENILAIAN RISIKO JATUH PASIEN DEWASA DENGAN SKALA JATUH MORSE


Nama Pasien: Umur: Th No. Rekam Medik: Risiko Skala Skoring 1 Saat Masuk Tgl ............. Skoring 2 Tgl ........ Skoring Skoring 3 4 Tgl ..... Tgl ...

Nama Ruangan: Skoring 5 Tgl ........ Skoring 6 Tgl .......

1 2 3

Riwayat jatuh, yang baru atau dalam 3 bulan terakhir Diagnosis Medis Sekunder > 1 Alat bantu jalan: Bed rest/ dibantu perawat Penopang/ tongkat/ walker Furnitur . Terpasang infus/ terapi antikoagulansi Cara berjalan/ berpindah Normal/ bed rest/ imobilisasi Lemah Terganggu Status Mental: Orientasi sesuai kemampuan diri Lupa keterbatasan diri Jumlah Skor Nama & paraf yang melakukan penilaian

Tidak 0 Ya 25 Tidak 0 Ya 15 0 15 30 Tidak 0 Ya 25 0 15 30 0 15

4 5

Tidak berisiko Risiko Rendah Risiko Tinggi

0-24 25-50 51

Perawatan yang baik Lakukan intervensi jatuh standar Lakukan intervensi jatuh risiko 56 tinggi

CARA PENILAIAN RISIKO JATUH PADA PASIEN GERIATRI


Nama Pasien:
No Risiko

Tgl Lahir / Umur:


Skala Skoring 1 Saat Masuk Tgl .............

Th
Skoring 2 Tgl ........ Skoring 3 Tgl ......... Skoring 4 Tgl ........

No. Rekam Medik:


Skoring 5 Tgl ........ Skoring 6 Tgl .........

Gangguan gaya berjalan (diseret, menghentak, berayun) 2 Pusing/ pingsan pada posisi tegak 3 Kebingungan setiap saat 4 Nokturia/ Inkontinen 5 Kebingungan intermiten 6 Kelemahan umum 7 Obat-obat berisiko tinggi (diuretik, narkotik, sedatif, anti psikotik, laksatif, vasodilator, antiaritmia, antihipertensi, obat hipoglikemik, antidepresan, neuroleptik, NSAID) 8 Riwayat jatuh dalam waktu 12 bulan sebelumnya. 9 Osteoporosis. 10 Gangguan pendengaran dan atau penglihatan. 11 Usia 70 tahun ke atas Jumlah Nama & paraf yang melakukan penilaian

4 3 3 3 2 2

2 1 1 1

Tingkat Risiko: Risiko Rendah bila skor 1 -3 lakukan intervensi Risiko Rendah Risiko Tinggi bila skor 4 lakukan intervensi Risiko Tinggi

Edukasi Jatuh Pasien

Edukasi Jatuh Pasien

Quick Quiz

Bagaimana cara komunikasi antar tenaga medis ?


Obat-obat apa yang termasuk High Alert ? Dimana dilakukan penandaan lokasi operasi ?
Kapan dilakukan penilaian risiko jatuh ?

Apa warna gelang untuk pasien yang berisiko tinggi jatuh ?