Anda di halaman 1dari 18

FILUM PORIFERA DAN CNIDARIA (Praktikum Avertebrata Air)

Oleh MELINDA OKTAFIANI 1114111034

PROGRAM STUDI BUDIDAYA PERAIRAN FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS LAMPUNG 2012

FILUM PORIFERA DAN CNIDARIA

Pertanyaan: 1. Dengan bantuan buku teks, buatlah tabel yang membandingkan porifera dan cnidaria dalam hal-hal berikut : a. Kerumitan jaringan b. Variasi tipe-tipe sel c. Bentuk rongga dalam d. Mekanisme pencernaan e. Elemen-elemen otot f. Elemen-elemen syaraf g. Gonad h. Bentuk simetri tubuh 2. Gambarkan skema koloni polip-polip Obelia ! Adakah pembagian tugas di dalamnya? Jelaskan ! 3. Filum Coelenterata terbagi dalam berapa kelas? Sebutkan! Bagaimana pula sistem/ cara reproduksinya? 4. Mengapa kelas Hydrozoa umumnya kurang dikenal? Sebutkan pula ciri utama kelas tersebut! 5. Tuliskan berbagai variasi bentuk skeleton pada subkelas Octocorallia (ordo Gorgonacea, Helioporacea, Pennatulacea, Alcynonacea,

Stolonifera)! Jawab: 1. Perbandingan Porifera dan Cnidiria Faktor pembanding Kerumitan jaringan Porifera Tubuh bersel banyak Tubuh berlubang-lubang (berpori-pori) Variasi tipe-tipe sel Lapisan pinacocytes (sel Diploblastik karena Cnidaria Hewan multiseluler

kulit) dan lapisan choanocytes (sel pengumpul makanan dan memompa air) Diantara kedua lapisan tersebut adalah lapisan gelatin mesohyl (Fox, 2001) Bentuk rongga dalam

tubuhnya memiliki dua lapisan sel, yaitu ektoderm (epidermis) dan endoderm (lapisan dalam atau gastrodermis) (Barnes, 1994).

Rongga berpori di seluruh Rongga gastrovaskular permukaan tubuh

Mekanisme pencernaan

Difusi

oleh

seluruh Rongga gastrovaskular

permukaan tubuh

Elemen-elemen otot

Tesusun dari spikula dlm Kebanyakan mesoglea. tersusun dari

epitolio

Spikula muskuler yang tubuhnya silica membentuk tapi bagian yang meluas serat otot

ataukapus. Pada beberapa epithelium spons tdk memiliki elemen dasarnya otot, disebut spongin membentuk

pada baris sejajar. Elemen-elemen syaraf Tidak memiliki system Mempunyai system saraf

syaraf tetapi sel corong sederhana yang tersebar atau koanosit yang peka membentuk terhadap rangsang jala,

berfungsi mengendalikan gerakan dalam merespon rangsang. System syaraf terdapat pada mesoglea

Gonad

Dari lapisan epidermal

Dari lapisan epidermal dan gastrodermal

Bentuk simetri tubuh

Radial simetris

Radial simetris (silindris, globular atau spherikal)

Mesohyl atau mesenchyme yang terdiri atas sclerocytes dan spongocytes (sel yang mensekresi skeleton), archeocytes, (sel yang mampu berubah menjadi bentuk sel lain pada spons yang sama), dan collenocytes (sel yang membetuk massa konektif)

2. Gambar skema koloni polip-polip Obelia

Keterangan :

1. Pada Polip obelia dewasa yang bersifat diploid (2n) terdapat dua jenis polip. Yang pertama Polip Dengan Tentakel yang berfungsi untuk hal nutrisi (makanan) dan yang kedua Polip Tanpa Tentakelyang berfungsi sebagai reproduksi aseksual. 2. Polip tanpa tentakel yang melakukan reproduksi secara aseksual itu menghasilkan Tunas Medusa. 3. Tunas Medusa kemudian lepas dari polip dan tumbuh menjadi Medusa Dewasa.

4. Medusa Dewasa itu ada yang menghasilkan Sel telur (Ovum) dan Sel sperma (Spermatozoid) 5. Ovum dan Sperma yang dilepaskan di air bertemu dan terjadilah fertilisasi 6. Fertilisasi yang terjadi di air akan menghasilkan Zigot 7. Zigot berkembang menjadi Larva Planula 8. Larva Planula kemudian menempel di dasar laut dan tumbuh

menjadi Koloni muda dan kemudaian tumbuh menjadi koloni dewasa (polip obelia dewasa) (Pandhu, 2010).

(Anonim, 2011).

3. Filum Coelenterata terbagi dalam 3 kelas, yaitu Hydrozoa, Schypozoa, dan Anthozoa (Tim Avertebrata Air, 2012). 1. Hydrozoa Hydrozoa berasal dari kata hydra, artinya hewan yang bentuknya seperti ular. Umumnya hidup soliter atau berkoloni. Soliter berbentuk polip dan yang berkoloni berbentuk polip dan medusa. Hydrozoa hidupnya ada yang soliter (terpisah) dan ada yang berkoloni (berkelompok). Hydrozoa yang soliter mempunyai bentuk polip, Sedangkan yang berkoloni dengan bentuk polip dominan dan beberapa jenis membentuk medusa. Contoh Hydra dan Obellia.

1) Hydra Bentuk tubuh Hydra seperti polip, hidup di air tawar. Ukuran tubuh Hydra antara 10 mm 30 mm. Makanannya berupa tumbuhan kecil dan Crustacea rendah. Bagian tubuh sebelah bawah tertutup membentuk kaki, gunanya untuk melekat pada obyek dan untuk bergerak. Pada ujung yang berlawanan terdapat mulut yang dikelilingi oleh hypostome dan di sekelilingnya terdapat 6 10 buah tentakel. Tentakel berfungsi sebagai alat untuk menangkap makanan. Selanjutnya makanan dicernakan di dalam rongga gastrovaskuler. Perkembangan Hydra terjadi secara aseksual dan seksual. secara aseksual terjadi melalui pembentukan

Perkembangbiakan

tunas/budding, kira-kira pada bagian samping tengah dinding tubuh Hydra.Tunas telah memiliki epidermis, mesoglea dan rongga

gastrovaskuler.Tunas tersebut terus membesar dan akhirnya melepaskan diri dari tubuh induknya untuk menjadi individu baru.

Perkembangbiakan secara seksual terjadi melalui peleburan sel telur (dari ovarium) dengan sperma (dari testis). Hasil peleburan membentuk zigot yang akan berkembang sampai stadium gastrula. Kemudian embrio ini akan berkembang membentuk kista dengan dinding dari zat tanduk. Kista ini dapat berenang bebas dan di tempat yang sesuai akan melekat pada obyek di dasar perairan. Kemudian bila keadaan lingkungan membaik, inti kista pecah dan embrio tumbuh menjadi Hydra baru.

2. Schypozoa Berasal dari kata scyphos = mangkok Memiliki bentuk dominan medusa. Polip bagian atas akan membentuk medusa lalu lepas melayang di air. Medusa akan melakukan kawin dan membentuk planula sebagai calon polip. Bentuk tubuh Scyphozoa menyerupai mangkuk atau cawan, sehingga sering disebut ubur-ubur mangkuk. Contoh hewan kelas ini adalah Aurellia aurita, berupa medusa berukuran garis tengah 7 10 mm, dengan pinggiran berlekuk-lekuk 8 buah. Hewan ini banyak terdapat di sepanjang pantai. Seperti Obelia, Aurellia juga mengalami pergiliran keturunan seksual dan aseksual. Aurellia memiliki alat kelamin yang terpisah pada individu jantan dan betina.

Pembuahan ovum oleh sperma secara internal di dalam tubuh individu betina.

Hasil pembuahan adalah zigot yang akan berkembang menjadi larva bersilia disebut planula. Planula akan berenang dan menempel pada tempat yang sesuai. Setelah menempel, silia dilepaskan dan planula tumbuh menjadi polip muda disebut skifistoma. Skifistoma kemudian membentuk tunas-tunas lateral sehingga Aurellia tampak seperti tumpukan piring dan disebut strobilasi. Kuncup dewasa paling atas akan melepaskan diri dan menjadi medusa muda disebut Efira. Selanjutnya efira berkembang menjadi medusa dewasa. Daur hidup Aurellia dapat diamati di bawah ini.

Contoh : Aurelia aurita (ubur-ubur)

3. Anthozoa

Berasal dari kata anthos = bunga. Hidup di laut bentuk polip, tidak punya fase medusa. Polip bereproduksi secara aseksual dengan tunas, pembelahan dan fragmentasi. Reproduksi seksual dengan fertilisasi yang menghasilkan zigot lalu menjadi planula.

Kelas Anthozoa meliputi 1. 2. Mawar Laut (Anemon Laut) Koral (Karang)

. 1. Mawar Laut (Anemon Laut / Metridium ) Mawar laut menempel pada dasar perairan. Pada permukaan mulut Mawar Laut terdapat banyak tentakel berukuran pendek. Tentakel ini berfungsi untuk mencegah agar pasir dan kotoran lain tidak melekat sehingga Mawar Laut tetap bersih.

2. Koral (Karang) Koral atau karang cara hidupnya berkoloni membentuk massa yang kaku dan kuat. Massa itu sebenarnya karang kapur yang dibentuk oleh generasi polip. Koral yang sudah mati, rangka kapurnya akan menjadi batu karang/terumbu. Ada tiga tipe batu karang, yaitu karang pantai, karang penghalang dan karang atol. Contoh : 1. 2. Anemon laut : Metridium marginatum, Utricina crasicaris. Karang laut : Astrangia denae, Tubiphora musica

Ada 2 cara perkembangbiakan Cnidaria, yaitu : aseksual (vegetatif) dan seksual (generatif) (Suripto,. 2007): 1. Aseksual (Vegetatif) Dilakukan dengan membentuk kuncup pada kaki pada fase polip. Makin lama makin besar, lalu membentuk tentakel. Kuncup tumbuh disekitar kaki sampai besar hingga induknya membuat kuncup baru. Semakin banyak lalu menjadi koloni.

2. Seksual (Generatif) Dilakukan dengan peleburan sel sperma dengan sel ovum (telur) yang terjadi pada fase medusa. Letak testis di dekat tentakel sedangkan ovarium dekat kaki. Sperma masak dikeluarkan lalu berenang hingga menuju ovum. Ovum yang dibuahi akan membentuk zigot. Mula-mula zigot tumbuh di ovarium hingga menjadi larva. Larva bersilia disebut Planula Planula berenang meninggalkan induk dan membentuk polip di dasar perairan.

4. Kelas Hydrozoa umumnya kurang dikenal karena belum banyak dimanfaatkan oleh manusia. Biasanya suatu organism akan dipelari dan dikenal luas jika memiliki manfaat yang signifikan bagi manusia,

sedangkan pada hydrozoa pemanfaatnya belum bbanyak diketahui.selain ittu siklus hidup sebagian besar Hydrozoa mencakup tahap polip yang aseksual dan tahap medusa yang seksual, misalnya Obelia. Ada pula yang tetap berbentuk polip misalnya Hydra.

Ciri utama Hydrozoa : Umumnya hidup soliter atau berkoloni. Soliter berbentuk polip dan yang berkoloni berbentuk polip dan medusa. Hydrozoa hidupnya ada yang soliter (terpisah) dan ada yang berkoloni (berkelompok). Hydrozoa yang soliter mempunyai bentuk polip, Sedangkan yang berkoloni dengan bentuk polip dominan dan beberapa jenis membentuk medusa. Contoh Hydra dan Obellia. Contoh: Hydra dan Obelia a. Hydra Hidup di air tawar secara soliter. Makanannya jentik-jentik nyamuk. Bereproduksi secara aseksual dan seksual b. Obelia Hidup di air laut secara koloni. Sebagian besar waktu hidupnya sebagai koloni polip. Bagian polip yang berfungsi dalam hal makan disebut hidrant, sedang fase seksual (medusa) disebut gonangium (Pandhu, 2012).

5. Berbagai variasi bentuk skeleton pada subkelas Octocorallia termasuk karang lunak (Alcyonaria) yang bentuk skeletonnya berduri yang mengandung karbonat kalsium. Terdiri dari ordo Gorgonacea,

Helioporacea, Pennatulacea, Alcynonacea, Stolonifera.

Terumbu karang merupakan endapan-endapan masif yang penting dari kalsium karbonat yang terutama dihasilkan oleh hewan karang dengan tambahandari alga berkapur dan organisme-organisme lain yang dapat mensekresi kalsiumkarbonat (Nybakken, 1988).

Tubuh Alcyonaria lunak tetapi disokong oleh sejumlah besar-duri-duri yang kokoh, berukuran kecil dan tersusun sedemikian rupa sehingga tubuh Alcyonaria lentur dan tidak mudah putus. Duri-duri mengandung karbonat kalsium dan disebut spikula. Sub klas Alcyonaria memiliki ciri-ciri yakni memiliki 8 tentakel bercabang yang berduri dan memiliki 8 septa tunggal yang sempurna; memiliki satu siphonogluph ventralis,

memilikiendoskeleton, dan hidup secara berkoloni (Jasin, 1992). Ada beberapa ordo dari karang ini yakni Stoloniferida, Telestacida, Alcynacida, 1992). Alcyonacea Memiliki skeleton yang tersusun dari spicula berbahan CaCO3. Spicula tersusun rapat sehingga membentuk pipa yang bercabang-cabang. Hanya memiliki bentuk polyp. Mulut terletak datar dan dihubungkan dengan rongga pencernaan oleh bagian yang disebut stomodeum. Rongga pencernaan terbagi-bagi oleh adanya sekat radialis. Hidup berkoloni dengan cara gemmatio ke samping, sehingga terjadi bentuk menyerupai pohon. Hidup di laut dan melekat pada dasar laut. Contoh Alcyonacea: Tubipora musica Klasifikasi Filum Kelas : Coelenterata : Anthozoa Coenothecalia, Gorgonacida, dan Pennatulacida (Jasin,

Sub kelas : Octocorallia Ordo Famili Genus Spesies : Alcyonaria : Tubiporidae : Tubipora : Tubipora musica

Gorgonacea Struktur koloni gorgonian bervariasi. Kerangka Subordo Holaxonia terbentuk dari zat berduri fleksibel disebut gorgonin. Kerangka subordo Scleraxonia oleh spikula berkapur erat. Ada juga spesies yang menatah seperti karang (Goldstein, 1997). Kebanyakan dari holaxonia dan sclerazonia, bagaimanapun, tidak melekatkan diri pada substrat keras. Sebaliknya, mereka menancapkan dirinya di lumpur atau pasir. Penelitian telah menunjukkan bahwa pengukuran gorgonin dan kalsit dalam beberapa spesies berumur panjang dari gorgonia dapat berguna dalam paleoklimatologi dan paleoceanography, karena tingkat

pertumbuhan tulang dan komposisi spesies ini sangat berkorelasi dengan variasi musiman dan iklim Contoh: Corallium sp. Kingdom : Animalia Filum : Cnidiria Kelas : Anthozoa Subkelas : Octocorallia Ordo : Gorgonacea Karang tanduk Berkoloni Menyerupai tumbuhan Helioporacea adalah ordo dari Alcyonaria kelas yang membentuk kerangka besar lobed berkapur kristal di karang kolonial. Karang-karang pertama kali muncul pada periode Cretaceous dan termasuk genus modern, Heliopora coerulea, juga dikenal sebagai karang biru. Skeleton padat dari zat kapur. Penampilan permukaan dari karang biru sangat halus, dan warna dalam hidup adalah khas abu-coklat dengan tips putih. Seluruh bagian kerangka, memiliki warna biru yang tidak biasa dan karena spesies ini umumnya dimanfaatkan untuk keperluan dekoratif. Warna biru kerangka (yang ditutupi dengan lapisan coklat polip) disebabkan oleh garam besi. Biru karang dapat digunakan dalam akuarium tropis, dan serat berkapur kristal dalam kerangka dapat digunakan untuk perhiasan. Kerangka terdiri dari spikula yang membentuk secangkir pelindung di sekitar setiap polip (Anonim, 2012).

Pennatulacea Pennatulacea kadang-kadang dijual dalam perdagangan akuarium. Namun, mereka umumnya sulit untuk dirawat karena mereka membutuhkan

substrat yang sangat mendalam dan memiliki persyaratan makanan khusus. Contoh Pennatulscea: Pennatula phosphorea (Pena laut) hidup berkoloni, bentuk tubuh menyerupai pena. Klasifikasi: Superregnum: Eukaryota Regnum: Animalia Phylum: Cnidaria Classis: Anthozoa Subclassis: Octocorallia Ordo : Pennatulacea

Stolonifera Contoh Stolonifera : Pipe Organ Coral (Tubipora musica) Superregnum : Eukaryota Regnum Phylum Classis Subkelas Ordo : Animalia : Cnidaria : Anthozoa : Oktocorallia : Stolonifera

DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2011. Reproduksi Coelenterata. http://biologigonz.blogspot.com/2011/03/12345_19.html. Diakses pada 8 Oktober 2012. Anonim. 2011. Praktikum Takswan. http://ikbalmipa.blogspot.com/2011/12/praktikum-takswan.html. Diakses pada tanggal 10 Oktober 2012 Anonim. 2012. http://en.wikipedia.org. Diakses tanggal 11 Oktober 2012. Barnes, R.D. and Edward E.R. 1994. Invertebrate Zoology 6thEdition. Saunders USA: College Publishing. Fox, R. 2001. Invertebrata Zoolegs. Leboratry Exercise. http/www.Lander edition/rsfor/310 porifera lab. Diakses pada tanggal 9 Oktober 2012. Goldstein, Robert J. (1997). Marine Reef Aquarium Handbook. London: Barron's Educational Series, Inc. Jasin, M. 1992. Zoologi Invertebrata untuk Perguruan Tinggi. Surabaya : Sinar Wijaya. Nybakken, J.W. 1992. Biologi Laut suatu pendekatan Ekologi. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. Pandhu, Aditya. 2010. Hydrozoa Phylum Coelenterata. http://adityapandhu.blogspot.com/2010/hydrozoa-phylum-coelenterata.html. pada tanggal 8 Oktober 2012. Suripto, A. Bambang. 2007. Catatan Singkat Taksonomi Hewan Avertebrata. Yogyakarta: Lab. Taksonomi Hewan Fakultas Biologi UGM. Tim Avertebrata. 2012. Petunjuk Praktikum Avertebrata Air (BDI 203). Bandar Lampung: Program Studi Budidaya Perairan Fakultas Pertanian Diakses

Universitas lampung.

LAMPIRAN