Anda di halaman 1dari 24

Siti Anita

BAB 1 PENDAHULUAN

Kasus gawat darurat obstetri adalah kasus obstetri yang apabila tidak segera ditangani akan berakibat kematian ibu dan janinnya. Kasus ini menjadi penyebab utama kematian ibu janin dan bayi baru lahir. (Saifuddin, 2002) Kematian maternal merupakan suatu fenomena puncak gunung es karena kasusnya cukup banyak namun yang nampak di permukaan hanya sebagian kecil. Diperkirakan 50.000.000 wanita setiap tahunnya mengalami masalah kesehatan berhubungan dengan kehamilan dan persalinan. Komplikasi yang ada kaitannya dengan kehamilan berjumlah sekitar 18% dari jumlah global penyakit yang diderita wanita pada usia reproduksi. Diperkirakan 40% wanita hamil akan mengalami komplikasi sepanjang kehamilannya. Disamping itu 15% wanita hamil akan mengalami komplikasi yang bisa mengancam jiwanya dan memerlukan perawatan obstetri darurat, dan perawatan tersebut biasanya masih belum tersedia (Hasnah & Triratnawati, 2003). Diseluruh dunia, satu wanita meninggal setiap menit akibat komplikasi kehamilan. Di Negara Berkembang, kematian maternal memang jarang terjadi, namun diperkirakan sekitar 2/3 pelayanan maternal diberikan dengan layanan substandard dalam arti bahwa sebagian besar kasus kegawatdaruratan obstetrik merupakan kasus yang jarang terjadi sehingga ketrampilan staf junior dalam mengatasi masalah komplikasi kehamilan sangat kurang dan kasus kegawat daruratan tersebut tidak memperoleh penanganan yang baik

(Widjanarko,2009). Salah satu komplikasi yang sering terjadi selama kehamilan adalah perdarahan. Perdarahan ini dapat terjadi baik pada saat hamil muda, hamil tua, saat bersalin, ataupun setelah persalinan. Akan tetapi, perdarahan yang terjadi setelah kehamilan 28 minggu biasanya lebih banyak dan lebih berbahaya daripada perdarahan kehamilan sebelum 28 minggu ( Mochtar, 1998 ).
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 1

Siti Anita

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

Perdarahan Pada Hamil Tua (Antepartum) Perdarahan antepartum adalah perdarahan yang terjadi setelah kehamilan 28

minggu. Biasanya lebih banyak dan lebih berbahaya daripada perdarahan kehamilan sebelum 28 minggu ( Mochtar, 1998 ). Bagaimanapun itu, perdarahan sebelum, sewaktu, dan sesudah bersalin adalah kelainan yang tetap berbahaya dan mengancam jiwa ibu. Perdarahan antepartum dapat diakibatkan oleh berbagai peyebab, seperti : Plasenta previa Plasenta previa adalah keadaan dimana plasenta berimplantasi pada tempat abnormal, yaitu pada segmen bawah rahim sehingga menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir (ostium uteri internal).

Solusio plasenta Istilah lain dari solusio plasenta adalah ablatio plasentae, abruptio

plasentae, accidental haemorraghe, dan premature separation of the normally implanted placenta. Solusio plasenta adalah suatu keadaan dimana plasenta yang letaknya normal namun terlepas dari perlekatannya sebelum janin lahir. Biasanya dihitung sejak kehamilan 28 minggu ( Mochtar, 1998 ).

Insersiovelamentosa (vasa previa) Insersio velamentosa adalah tali pusat yang tidak berinsersi pada jaringan plasenta, tetapi pada selaput janin sehingga pembuluh darah umblikus berjalan diantara amnion dan korion menuju plasenta.

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

Ruptura sinus marginalis Ruptura sinus marginalis (solusio plasenta ringan) adalah terlepasnya sebagiankecil plasenta yang tidak berdarah banyak, sama sekali tidak mempengaruhi keadaan ibu ataupun janinnya.

Plasenta sirkumvalata Plasenta sirkumvalata adalah plaseta yang pada permukaan vetalis dekat pinggir terdapat cincin putih. Cincin ini menandakan pinggir plasenta, sedangkan jeringan di sebelah luarnya terdiri dari villi yang tumbuh kesamping dibawah desidua (Ubaidillah, 2010).

2.1.1. Etiologi Plasenta Previa Angka kejadian PP meningkat dengan semakin bertambahnya usia pasien, multiparitas dan riwayat seksio sesar sebelumnya, sehingga etiologi plasenta previa diperkirakan adalah : a. Vaskularisasi daerah endometrium yang buruk atau adanya jaringan parut. b. Ukuran plasenta besar. c. Plasentasi abnormal (lobus succenteriata atau plasenta difusa)

(Ubaidillah, 2010).

2.1.2. Faktor Risiko Plasenta Previa a. Riwayat plasenta previa (4-8%). b. Kehamilan pertama setelah sectio caesar. c. Multiparitas (5% kejadian pada grandemultipara). d. Usia ibu tua. e. Kehamilan kembar. f. Riwayat kuretase abortus. g. Merokok.

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

Perdarahan pada plasenta previa terjadi oleh karena : a. Separasi mekanis plasenta dari tempat implantasinya saat pembentukan SBR atau saat terjadi dilatasi dan pendataran servik. b. Plasentitis. c. Robekan kantung darah dalam desidua basalis (Ubaidillah, 2010).

2.1.3. Klasifikasi Plasenta Previa a. Plasenta previa totalis : seluruh ostium ditutupi oleh plasenta

b. Plasenta previa partialis : sebagian ostium ditutupi plasenta c. Plasenta letak rendah (low lying placenta) : tepi plasenta berada 3 4 cm di atas pinggir pembukaan, pada pemeriksaan dalam tidak teraba ( Mochtar, 1998 ).

Gambar 2.3. Berbagai Jenis Plasenta Previa

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

2.1.4. Gejala Klinis Plasenta Previa a. Gejala utama plasenta previa adalah perdarahan tanpa sebab, tanpa rasa nyeri dan biasanya berulang (painless, causeless, recurrent bleeding), darahnya berwarna merah segar. b. Bagian terdepan janin tinggi (floating), sering dijumpai kelainan letak janin. c. Perdarahan pertama (first bleeding) biasanya tidak banyak dan tidak fatal, kecuali bila dilakukan periksa dalam sebelumnya, sehingga pasien sempat dikirim ke rumah sakit. Tetapi perdarahan berikutnya (recurrent bleeding) biasanya lebih banyak. d. Janin biasanya masih baik (Ubaidillah, 2010; Mochtar, 1998 ). 2.1.5. Diagnosis Plasenta Previa a. Anamnesis Perdarahan jalan lahir pada kehamilan setelah 22 minggu berlangsung tanpa nyeri terutama pada multigravida, banyaknya perdarahan tidak dapat dinilai dari anamnesis, melainkan dari pada pemeriksaan hematokrit.

b. Pemeriksaan luar Bagian bawah janin biasanya belum masuk pintu atas panggul presentasi kepala, biasanya kepala masih terapung di atas pintu atas panggul mengelak ke samping dan sukar didorong ke dalam pintu atas panggul.

c. Pemeriksaan In Spekulo Pemeriksaan bertujuan untuk mengetahui apakah perdarahan berasal dari osteum uteri eksternum atau dari ostium uteri eksternum, adanya plasenta previa harus dicurigai.

d. Penentuan Letak Plasenta Tidak Langsung Penentuan letak plasenta secara tidak langsung dapat dilakukan radiografi, radioisotope, dan ultrasonagrafi. Ultrasonagrafi penentuan letak plasenta dengan cara ini ternyata sangat tepat, tidak menimbulkan bahaya radiasi bagi ibu dan janinnya dan tidak menimbulkan rasa nyeri.

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

e. Diagnosis Plasenta Previa Secara Defenitif Dilakukan dengan PDMO yaitu melakukan perabaan secara langsung melalui pembukaan serviks pada perdarahan yang sangat banyak dan pada ibu dengan anemia berat, tidak dianjurkan melakukan PDMO sebagai upaya menetukan diagnosis (Ubaidillah, 2010).

f. Pemeriksaan Ultrasonografi Dengan pemeriksaan ini dapat ditentukan implantasi plasenta atau jarak tepi plasenta terhadap ostium bila jarak tepi 5 cm disebut plasenta letak rendah (Ubaidillah, 2010).

Gambar 2.4. Gambaran Plasenta Previa pada USG

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

2.1.6. Diagnosa Banding Plasenta Previa a. Solusio Plasenta b. Plasenta Sirkumvalata

2.1.7. Terapi Plasenta Previa a. Terapi Ekspektatif (mempertahankan kehamilan) Kriteria : Umur kehamilan kurang dari 37 minggu Perdarahan sedikit Belum ada tanda-tanda persalinan Keadaan umum baik, kadar Hb 8 gr% atau lebih.

Rencana Penanganan : 1. Istirahat baring mutlak. 2. Infus D 5% dan elektrolit. 3. Spasmolitik. tokolitik, plasentotrofik, roboransia. 4. Periksa Hb, HCT, .COT, golongan darah 5. Pemeriksaan USG. 6. Awasi perdarahan terus-menerus, tekanan darah, nadi dan denyut jantung janin. 7. Apabila ada tanda-tanda plasenta previa tergantung keadaan pasien ditunggu sampai kehamilan 37 minggu selanjutnya penanganan

secara aktif.

b. Terapi Aktif (mengakhiri kehamilan) Kriteria: umur kehamilan >/ = 37 minggu, BB janin >/ = 2500 gram. Perdarahan banyak 500 cc atau lebih. Ada tanda-tanda persalinan. Keadaan umum pasien tidak baik ibu anemis Hb < 8 gr%.

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

Untuk menentukan tindakan selanjutnya SC atau partus pervaginum, dilakukan pemeriksaan dalam kamar operasi, infusi ransfusi darah terpasang (Ubaidillah, 2010).

Indikasi Seksio Sesarea : 1. Plasenta previa totalis. 2. Plasenta previa pada primigravida. 3. Plasenta previa janin letak lintang atau letak sungsang. 4. Anak berharga dan fetal distres. 5. Plasenta previa lateralis jika: Pembukaan masih kecil dan perdarahan banyak Sebagian besar OUI ditutupi plasenta Plasenta terletak di sebelah belakang (posterior).

6. Profause bleeding, perdarahan sangat banyak dan mengalir dengan cepat (Ubaidillah, 2010).

c. Partus Per Vaginam Dilakukan pada plasenta previa marginalis atau lateralis pada multipara dan anak sudah meninggal atau prematur. 1. Jika pembukaan serviks sudah agak besar (4-5 cm), ketuban dipecah (amniotomi) jika hid lemah, diberikan oksitosin drips. 2. Bila perdarahan masih terus berlangsung, dilakukan SC. 3. Tindakan versi Braxton-Hicks dengan pemberat untuk menghentikan perdarahan (kompresi atau tamponade bokong dan kepala janin

terhadap plasenta) hanya dilakukan pada keadaan darurat, anak masih kecil atau sudah mati, dan tidak ada fasilitas untuk melakukan operasi (Ubaidillah, 2010).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

2.1.8. Komplikasi Plasenta Previa Prolaps tali pusat Prolaps plasenta Plasenta melekat, sehingga harus dikeluarkan manual dan kalau perlu dibersihkan dengan kerokan Robekan robekan jalan lahir karena tindakan. Perdarahan postpartum Infeksi karena perdarahan yang banyak Bayi prematur atau lahir mati (Mochtar, 1998).

2.1.9. Prognosa Plasenta Previa Sekarang penanganan relatif bersifat operatif dini, maka angka kematian dan kesakitan ibu dan perinatal jauh menurun. Kematian maternal menjadi 0,1 5% terutama disebabkan perdarahan, infeksi, emboli udara, dan trauma karena tindakan. Kematian perinatal juga turun menjadi 7 25%, terutama disebabkan oleh prematuritas, asfiksia, prolaps funikuli, dan persalinan buatan (tindakan) (Mochtar, 1998).

2.2.

Perdarahan Sewaktu Bersalin Perdarahan sewaktu bersalin dapat diakibatkan oleh : Ruptura uteri Ruptura uteri adalah robeknya dinding uterus pada saat kehamilan atau dalam persalinan dengan atau tanpa robeknya perioneum visceral (Senoputra, 2011).

Retensio plasenta Retensio plasenta adalah keadaan dimana plasenta belum lahir dalam waktu 1 2 jam setelah bayi lahir (Mochtar, 1998; Aprillia, 2012).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

Siti Anita

2.2.1. Klasifikasi Ruptura Uteri Menurut waktu terjadinya, ruptur uteri dapat dibedakan: Ruptur Uteri Gravidarum Terjadi waktu sedang hamil, sering berlokasi pada korpus. Ruptur Uteri Durante Partum Terjadi waktu melahirkan anak, lokasinya sering pada SBR. Jenis inilah yang terbanyak (Mochtar, 1998).

Menurut lokasinya, ruptur uteri dapat dibedakan: Korpus Uteri Biasanya terjadi pada rahim yang sudah pernah mengalami operasi, seperti seksio sesarea klasik (korporal) atau miomektomi. Segmen Bawah Rahim Biasanya terjadi pada partus yang sulit dan lama (tidak maju). SBR tambah lama tambah regang dan tipis dan akhirnya terjadilah ruptur uteri. Serviks Uteri Biasanya terjadi pada waktu melakukan ekstraksi forsep atau versi dan ekstraksi, sedang pembukaan belum lengkap. Kolpoporeksis-Kolporeksis Robekan robekan di antara serviks dan vagina (Mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

10

Siti Anita

Menurut robeknya peritoneum, ruptur uteri dapat dibedakan: Ruptur Uteri Kompleta Robekan pada dinding uterus berikut peritoneumnya (perimetrium), sehingga terdapat hubungan langsung antara rongga perut dan rongga uterus dengan bahaya peritonitis. Ruptur Uteri Inkompleta Robekan otot rahim tetapi peritoneum tidak ikut robek. Perdarahan terjadi subperitoneal dan bisa meluas sampai ke ligamentum latum . Menurut etiologinya, ruptur uteri dapat dibedakan : 1. Ruptur Uteri Spontanea Berdasarkan etiologinya, ruptur uteri spontanea dapat dibedakan lagi menjadi: a. Karena dinding rahim yang lemah dan cacat, misalnya pada bekas SC, miomektomi, perforasi waktu kuretase, histerorafia, pelepasan plasenta secara manual. Dapat juga pada graviditas pada kornu yang rudimenter dan graviditas interstisialis, kelainan kongenital dari uterus seperti hipoplasia uteri dan uterus bikornus, penyakit pada rahim, misalnya mola destruens, adenomiosis dan lain-lain atau pada gemelli dan hidramnion dimana dinding rahim tipis dan regang. b. Karena peregangan yang luar biasa dari rahim, misalnya pada panggul sempit atau kelainan bentuk panggul, janin besar seperti janin penderita DM, hidrops fetalis, postmaturitas dan grandemultipara. Juga dapat karena kelainan kongenital dari janin: Hidrosefalus, monstrum, torakofagus, anensefalus dan shoulder dystocia; kelainan letak janin: letak lintang dan presentasi rangkap; atau malposisi dari kepala : letak defleksi, letak tulang ubun-ubun dan putar paksi salah. Selain itu karena adanya tumor pada jalan lahir; rigid cervix: conglumeratio cervicis, hanging cervix, retrofleksia uteri gravida dengan sakulasi;

grandemultipara dengan perut gantung (pendulum); atau juga pimpinan partus yang salah (Mochtar, 1998).
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 11

Siti Anita

2.

Ruptur Uteri Violenta (Traumatika), karena tindakan dan trauma lain seperti : Ekstraksi Forsep Versi dan ekstraksi Embriotomi Versi Braxton Hicks Sindroma tolakan (Pushing syndrome) Manual plasenta Kuretase Ekspresi Kristeller atau Crede Pemberian Pitosin tanpa indikasi dan pengawasan Trauma tumpul dan tajam dari luar.

Menurut Gejala Klinis, ruptur uteri dapat dibedakan: 1. Ruptur Uteri Iminens (membakat = mengancam) 2. Ruptur Uteri sebenarnya (Mochtar, 1998). 2.2.2. Mekanisme Ruptura Uteri Pada umumnya uterus dibagi atas dua bagian besar: Korpus uteri dan servik uteri. Batas keduanya disebut ismus uteri (2-3 cm) pada rahim yang tidak hamil. Bila kehamilan sudah kira-kira 20 minggu, dimana ukuran janin sudah lebih besar dari ukuran kavum uteri, maka mulailah terbentuk SBR ismus ini (Mochtar, 1998). Batas antara korpus yang kontraktil dan SBR yang pasif disebut lingkaran dariBandl. Lingkaran Bandl ini dianggap fisiologik bila terdapat pada 2-3 jari diatas simfisis, bila meninggi maka kita harus waspada terhadap kemungkinan adanya ruptur uteri mengancam. Ruptur uteri terutama disebabkan oleh peregangan yang luar biasa dari uterus. Sedangkan kalau uterus telah cacat, mudah dimengerti karena adanya lokus minoris resistens (Mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

12

Siti Anita

Rumus mekanisme terjadinya ruptur uteri: R=H+O Dimana : R = Ruptur H = His Kuat (tenaga) O = Obstruksi (halangan) Pada waktu in-partu, korpus uteri mengadakan kontraksi sedang SBR tetap pasif dan cervix menjadi lunak (effacement dan pembukaan). Bila oleh sesuatu sebab partus tidak dapat maju (obstruksi), sedang korpus uteri berkontraksi terus dengan hebatnya (his kuat), maka SBR yang pasif ini akan tertarik ke atas menjadi bertambah regang dan tipis. Lingkaran Bandl ikut meninggi, sehingga suatu waktu terjadilah robekan pada SBR tadi. Dalam hal terjadinya ruptur uteri jangan dilupakan peranan dari anchoring apparatus untuk memfiksir uterus yaitu ligamentum rotunda, ligamentum latum, ligamentum sacrouterina dan jaringan parametra (Mochtar, 1998). 2.2.3. Diagnosis dan Gejala Klinis Ruptura Uteri Terlebih dahulu dan yang terpenting adalah mengenal betul gejala dari ruptura uteri mengancam (threatened uterine rupture) sebab dalam hal ini kita dapat bertindak secepatnya supaya tidak terjadi ruptur uteri yang sebenarnya. Gejala Ruptur Uteri Iminens/mengancam (RUI/RUM) Dalam anamnesa dikatakan telah ditolong/didorong oleh dukun/bidan, partus sudah lama berlangsung Pasien tampak gelisah, ketakutan, disertai dengan perasaan nyeri diperut Pada setiap datangnya his pasien memegang perutnya dan mengerang kesakitan bahkan meminta supaya anaknya secepatnya dikeluarkan. Pernafasan dan denyut nadi lebih cepat dari biasa (Mochtar, 1998).
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 13

Siti Anita

Ada tanda dehidrasi karena partus yang lama (prolonged labor), yaitu mulut kering, lidah kering dan haus, badan panas (demam). His lebih lama, lebih kuat dan lebih sering bahkan terus-menerus. Ligamentum rotundum teraba seperti kawat listrik yang tegang, tebal dan keras terutama sebelah kiri atau keduanya. Pada waktu datang his, korpus uteri teraba keras (hipertonik) sedangkan SBR teraba tipis dan nyeri kalau ditekan. Diantara korpus dan SBR nampak lingkaran Bandl sebagai lekukan melintang yang bertambah lama bertambah tinggi, menunjukan SBR yang semakin tipis dan teregang. Sering lengkaran bandl ini dikelirukan dengan kandung kemih yang penuh, untuk itu dilakukan kateterisasi kandung kemih. Dapat peregangan dan tipisnya SBR terjadi di dinding belakang sehingga tidak dapat kita periksa, misalnya terjadi pada asinklitismus posterior atau letak tulang ubun-ubun belakang. Perasaan sering mau kencing karena kandung kemih juga tertarik dan teregang ke atas, terjadi robekan-robekan kecil pada kandung kemih, maka pada kateterisasi ada hematuri. Pada auskultasi terdengar denyut jantung janin tidak teratur (asfiksia) Pada pemriksaan dalam dapat kita jumpai tanda-tanda dari obstruksi, seperti oedem porsio, vagina, vulva dan kaput kepala janin yang besar (Mochtar, 1998). Gejala Ruptur Uteri Bila ruptur uteri yang mengancam dibiarkan terus, maka suatu saat akan terjadilah ruptur uteri sebenarnya. 1. Anamnesis dan Inspeksi Pada suatu his yang kuat sekali, pasien merasa kesakitan yang luar biasa, menjerit seolah-olah perutnya sedang dirobek kemudian jadi gelisah, takut, pucat, keluar keringat dingin sampai kolaps. Pernafasan jadi dangkal dan cepat, kelihatan haus.
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 14

Siti Anita

Muntah-muntah karena perangsangan peritoneum. Syok, nadi kecil dan cepat, tekanan darah turun bahkan tidak terukur. Keluar perdarahan pervaginam yang biasanya tak begitu banyak, lebihlebih kalau bagian terdepan atau kepala sudah jauh turun dan menyumbat jalan lahir. Kadang-kadang ada perasaan nyeri yang menjalar ke tungkai bawah dan dibahu . Kontraksi uterus biasanya hilang. Mula-mula terdapat defans muskulaer kemudian perut menjadi kembung dan meteoristis (paralisis usus) (Mochtar, 1998). 2. Palpasi Teraba krepitasi pada kulit perut yang menandakan adanya emfisema subkutan. Bila kepala janin belum turun, akan mudah dilepaskan dari pintu atas panggul. Bila janin sudah keluar dari kavum uteri, jadi berada di rongga perut, maka teraba bagian-bagian janin langsung dibawah kulit perut dan disampingnya kadang-kadang teraba uterus sebagai suatu bola keras sebesar kelapa. Nyeri tekan pada perut, terutama pada tempat yang robek. 3. Auskultasi Biasanya denyut jantung janin sulit atau tidak terdengar lagi beberapa menit setelah ruptur, apalagi kalau plasenta juga ikut terlepas dan masuk ke rongga perut (Mochtar, 1998). 4. Pemeriksaan Dalam Kepala janin yang tadinya sudah jauh turun ke bawah, dengan mudah dapat didorong ke atas dan ini disertai keluarnya darah pervaginam yang agak banyak
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 15

Siti Anita

Kalau rongga rahim sudah kosong dapat diraba robekan pada dinding rahim dan kalau jari atau tangan kita dapat melalui robekan tadi, maka dapat diraba usus, omentum dan bagian-bagian janin. Kalau jari tangan kita yang didalam kita temukan dengan jari luar maka terasa seperti dipisahkan oleh bagian yang tipis seklai dari dinding perut juga dapat diraba fundus uteri. 5. Kateterisasi Hematuri yang hebat menandakan adanya robekan pada kandung kemih. 6. Catatan Gejala ruptur uteri inkompleta tidak sehebat kompleta Ruptur uteri yang terjadi oleh karena cacat uterus yang biasanya tidak didahului oleh ruptur uteri mengancam. Lakukanlah selalu eksplorasi yang teliti dan hati-hati sebagai kerja rutin setelah mengerjakan suatu operative delivery, misalnya sesudah versi ekstraksi, ekstraksi vakum atau forsep, embriotomi dan lain-lain (Mochtar, 1998).

2.2.4. Diagnosis Banding Ruptura Uteri 1. Solusio plasenta 2. Plasenta previa (Mochtar, 1998)

2.2.5. Upaya Pencegahan Ruptura Uteri Banyak kiranya ruptur uteri yang seharusnya tidak perlu terjadi kalau sekiranya ada pengertian dari para ibu, masyarakat dan klinisi, karena sebelumnya dapat kita ambil langkah-langkah preventif. Maka, sangatlah penting arti perawatan antenatal (prenatal) (Mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

16

Siti Anita

1. Panggul sempit atau CPD Anjurkan bersalin di rumah sakit. Lakukan pemeriksaan yang teliti misalnya kalau kepala belum turun lakukan periksa dalam dan evaluasi selanjutnya dengan pelvimetri. Bila panggul sempit (CV 8 cm), lakukan segera seksio sesarea primer saat inpartu. 2. Malposisi Kepala Coba lakukan reposisi, kalau kiranya sulit dan tak berhasil, pikirkan untuk melakukan seksio sesarea primer saat inpartu. 3. Malpresentasi Letak lintang atau presentasi bahu, maupun letak bokong, presentasi rangkap. 4. Hidrosefalus 5. Rigid cervix 6. Tetania uteri 7. Tumor jalan lahir 8. Grandemultipara + abdomen pendulum 9. Pada bekas seksio sesarea Beberapa sarjana masih berpegang pada diktum : Once a Caesarean always a Caesarean, tetapi pendapat kita disini adalah Once a Caesarean not necessarily a Caesarean, kecuali pada panggul yang sempit. Hal ini disebut Repeat Caesarean Section. Pada keadaan dimana seksio yang lalu dilakukan korporal pasien harus bersalin dirumah sakit dengan observasi yang ketat dan cermat mengingat besarnya kemungkinan terjadi ruptur spontan. Kalau perlu lakukan segera repeat c section. Pasien seksio sesaria dengan insisi SBR dibandingkan dengan korporal menurut statistik kemungkinan terjadinya ruptur relatif kecil, Namun demikian partus harus dilakukan di RS dan kalau kepala sudah turun lakukan ekstraksi forsep (Mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

17

Siti Anita

10. Uterus cacat karena miomektomi, kuretase, manual uri, maka dianjurkan bersalin di RS dengan pengawasan yang teliti. 11. Ruptur uteri karena tindakan obstetrik dapat dicegah dengan bekerja secara lege artis, jangan melakukan tindakan kristaller yang berlebihan, bidan dilarang memberikan oksitocin sebelum janin lahir, kepada dukun diberikan penataran supaya waktu memimpin persalinan jangan mendorong-dorong, karena dapat menimbulkan ruptura uteri traumatika (Mochtar, 1998).

2.2.6. Penanganan Ruptura Uteri Untuk mencegah timbulnya ruptura uteri pimpinan persalinan harus dilakukan dengan cermat, khususnya pada persalinan dengan kemungkinan distosia, dan pada wanita yang pernah mengalami sectio sesarea atau pembedahan lain pada uterus. Pada distosia harus diamati terjadinya regangan segmen bawah rahim, bila ditemui tanda-tanda seperti itu, persalinan harus segera diselesaikan (Mochtar, 1998). Jiwa wanita yang mengalami ruptur uteri paling sering bergantung pada kecepatan dan efisiensi dalam mengoreksi hipovolemia dan mengendalikan perdarahan. Perlu ditekankan bahwa syok hipovolemik mungkin tidak bisa dipulihkan kembali dengan cepat sebelum perdarahan arteri dapat dikendalikan, karena itu keterlambatan dalam memulai pembedahan tidak akan bisa diterima. Bila keadaan umum penderita mulai membaik, selanjutnya dilakukan laparotomi dengan tindakan jenis operasi (Mochtar, 1998) : 1. 2. 3. Histerektomi, baik total maupun subtotal. Histerorafia, yaitu tepi luka dieksidir lalu dijahit sebaik-baiknya. Konservatif, hanya dengan tamponade dan pemberian antibiotik yang cukup.

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

18

Siti Anita

Tindakan aman yang akan dipilih, tergantung dari beberapa faktor, antara lain: Keadaan umum Jenis ruptur, inkompleta atau kompleta Jenis luka robekan Tempat luka Perdarahan dari luka Umur dan jumlah anak hidup Kemampuan dan keterampilan penolong.

2.2.7. Prognosis Ruptura Uteri Harapan hidup bagi janin sangat suram. Angka mortilitas yang ditemukan dalam berbagai penelitian berkisar dari 50 hingga 70 persen. Tetapi jika janin masih hidup pada saat terjadinya peristiwa tersebut, satu-satunya harapan untuk mempertahankan jiwa janin adalah dengan persalinan segera, yang paling sering dilakukan lewat laparotomi. Jika tidak diambil tindakan, kebanyakan wanita akan meninggal karena perdarahan atau mungkin pula karena infeksi yang terjadi kemudian, kendati penyembuhan spontan pernah pula ditemukan pada kasus-kasus yang luar biasa. Diagnosis cepat, tindakan operasi segera, ketersediaan darah dalam jumlah yang besar dan terapi antibiotik sudah menghasilkan perbaikan prognosis yang sangat besar dan terapi antibiotik sudah menghasilkan perbaikan prognosis yang sangat besar bagi wanita dengan ruptura pada uterus yang hamil (Fanani, 2010).

2.3.

Perdarahan Postpartum Perdarahan postpartum adalah perdarahan lebih dari 500 600 ml dalam

masa 24 jam setelah anak lahir. Dalam pengertian ini dimaksudkan juga perdarahan karena retensio plasenta.
KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA 19

Siti Anita

Menurut waktu terjadinya dibagi atas dua bagian : a. Perdarahan postpartum primer (early postpartum hemorrhage) yang terjadi dalam waktu 24 jam setelah anak lair. b. Perdarahan postpartum skunder (late postpartum hemorrhage) yang terjadi setelah 24 jam, biasanya antara hari ke 5 sampai 15 postpartu.

2.3.1. Etiologi Atonia uteri Atonia uteri (relaksasi otot uterus adalah uteri tidak berkontraksi dalam 15 detik setelah dilakukan pemijatan fundus uteri (plasenta telah lahir) (Anonim, 2012). Faktor predisposisi terjadinya atonia uteri adalah : Umur : umur yang terlalu muda atau tua Parits : sering dijumpai pada multipara dan grandemultipara Partus lama dan partus terlantar Obstetri operatif dan narkoba Uterus terlalu regang dan besar, misalnya pada gemeli, uterus couvelair pada solusio plasenta. Faktor sosio ekonomi, yaitu malnutrisi (mochtar, 1998). Sisa sisa plasenta dan selaput ketuban

Laserasi jalan lahir : robekan perineum, vagina serviks, forniks, dan rahim.

Kelainan darah Kelainan pembekuan darah misalnya a atau hipofibrinogenemia yang sering dijumpai pada : Perdarahan yang banyak Solusio plasenta Kematian janin yang lama dalam kandungan Pre eklamsi dan eklamsi Infeksi, hepatitis, dan septik syok (mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

20

Siti Anita

Inversio uteri Inversio uteri adalah keadaan dimana fundus uteri terbalik sebagian atau seluruhnya masuk ke dalam kavum uteri (mochtar, 1998).

2.3.2. Diagnosis Palpasi uterus : bagaimana kontraksi uterus dan TFU. Memeriksa plasenta dan air ketuban : apakah lengkap atau tidak. Lakukan eksplorasi kavum uteri untuk mencari : Sisa plasenta dan ketuban Robekan rahim Plasenta suksenturiata Inspekulo : untuk melihat robekan pada serviks, vagina, dan varises yang pecah. Pemeriksaan laboratorium : pemeriksaan darah, Hb, COT, dl. Pengawasan TD, nadi, dan RR (mochtar, 1998).

2.3.3. Penanganan Pencegahan perdarahan pospartum Melakukan ANC yang baik dan rutin. Siap siaga pada kasus kasus yang di sangka akan terjadi perdarahan Di RS di periksa keadaan fisik, keadaan umum, kadar Hb, golda, dan bila mungkin tersedia donor darah. Sambil mengawasi persalinan, dipersiapkan keperluan untuk infus dan obat obatan penguat rahim (uterotonika).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

21

Siti Anita

Setelah ketuban pecah dan kepala janin mulai membuka vulva, infus dipasang dan sewaktu bayi lahir diberikan 1 ampul methergin atau kombinasi dengan 5 satuan sintosinon (=sintometrin iv). Hasilnya biasanya memuaskan (mochtar, 1998).

Pengobatan perdarahan kala uri Berika oksitosin Cobalah mengeluarkan plasenta menurut cara crede (1-2 kali) Pengeluaran plasenta dengan tangan segera sesudah janin lahir dilakukan jika : a. Ada sangkaan akan terjadi perdarahan postpartum b. Ada perdarahan yang banyak (lebih dari 500 cc) c. Terjadi retensio plasenta d. Dilakukan tindakan obstetri dalam narkosa (anastesi) e. Ada riwayat perdarahan postpartum pada persalinan yang dulu. Jika masi ada sisa plasenta yang melekat dan masih terdapat perdarahan segera lakukan utero vaginal tamponade selama 24 jam, diikuti pemberian uterotonika dan antibiotik selama 3 hari berturut turut; dan pada hari ke 4 baru lakukan kuretase untuk membersihkannya. Bila semua upaya di atas tidak menolong juga, maka usaha terakhir adalah menghilangkan sumber perdarahan dengan cara meligasi arteri hipogastrika atau histerektomi (mochtar, 1998).

2.3.4. Prognosis Pada perdarahan postpartum, Mochtar R. Dkk, (1969) melaporkan angka kematian ibu sebesar 7,9% dan Wiknjosastro H. (1960) 1,8 4,5%. Tingginya angka kematian ibu karena banyak penderita yang dikirim dari luar dengan keadaan umum yang sangat jelek dan anemis dimana tindakan apapun kadang kadang tidak menolong (mochtar, 1998).

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

22

Siti Anita

BAB 3 PENUTUP

1. Kasus gawat darurat obstetri adalah kasus obstetri yang apabila tidak segera ditangani akan berakibat kematian ibu dan janinnya. 2. Salah satu komplikasi yang paling sering terjadi selama kehamilan adalah perdarahan. 3. Perdarahan dapat terjadi baik pada saat hamil muda, hamil tua, selama persalinan, ataupun setelah persalinan. 4. Prinsip penanganan perdarahan ini adalah menghentikan perdarahan sesegera mungkin dan mencegah terjadinya syok serta anemia. 5. Sangat dianjurkan kepada ibu ibu hamil dengan faktor risiko untuk lebih rutin dalam melakukan antenatal care. 6. Untuk yang memiliki faktor risiko tinggi, di anjurkan untuk melakukan persalinan di RS dan dibantu oleh tim medis yang ahli

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

23

Siti Anita

DAFTAR PUSTAKA

Hasnah &Triratnawati A. 2003. Penelusuran Kasus Kasus Kegawatdaruratan Obstetri Yang Berakibat Kematian Maternal Studi Kasus Di Rsud Purworejo, Jawa Tengah. Di unduh dari :

http://repository.ui.ac.id/dokumen/lihat/56.pdf [diakses pada 13 Juni 2012] Fanani B. 2010. Ruptur Uteri. Diunduh dari : http://ifan050285.wordpress.com/
2010/02/21/ruptur-uteri/ [diakses pada 13 Juni 2012]

Idhuu.

2012.

Perdarahan

Awal

Kehamilan.

Diunduh

dari

http://healthyenthusiast.com/perdarahan-awal-kehamilan.html [diakses pada

14 Juni 2012] Mochtar, R. 1998. Sinopsis Obstetri (Jilid 1, Edisi 2). Jakarta : EGC Saifudin. 2006. Buku Acuan Nasional Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta : YBP-SP Widjanarko B. 2009. Kegawatdaruratan Obstetrik. Diunduh dari :

http://reproduksiumj.blogspot.com/2009/09/kegawat-daruratan-obstetrik.html

[diakses pada 13 Juni 2012]

KKS OBSTETRI dan GINEKOLOGI RSUD DR.RM DJOELHAM BINJAI UNIVERSITAS PRIMA INDONESIA

24