P. 1
Laporan PKL SMK FARMASI IKIFA di RSUD PASAR REBO

Laporan PKL SMK FARMASI IKIFA di RSUD PASAR REBO

5.0

|Views: 6,823|Likes:
Dipublikasikan oleh Ramadhana Ayu Atika Sari
Laporan pkl yg beranggotakn 5 orang di RSUD PASAR REBO bagian apotek
Laporan pkl yg beranggotakn 5 orang di RSUD PASAR REBO bagian apotek

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: Ramadhana Ayu Atika Sari on Mar 23, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/26/2015

pdf

text

original

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN RSUD PASAR REBO 20 JUNI – 16 JULI 2011

Oleh : ADEN AGUNG SURACHMAN / 09004 ELISIA HERMA RATU ZAHRA / 09062 FARIZ EKO PUTRANTO / 09069 FINDARI DWI AMBARWATI / 09071 RAMADHANA AYU ATIKA SARI / 09149 SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN FARMASI IKIFA JAKARTA

2011

LEMBAR PENGESAHAAN LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN DI RUMAH SAKIT UMUM DAERAH PASAR REBO 20 JUNI 2011 – 16 JULI 2011 ADEN AGUNG SURACHMAN / 09004 ELISIA HERMA RATU ZAHRA / 09062 FARIZ EKO PUTRANTO / 09069 FINDARI DWI AMBARWATI / 09071 RAMADHANA AYU ATIKA SARI / 09149

Pembimbing Sekolah

Pembimbing Lapangan

Indri Astuti H.,S.Si,Apt Mengetahui

Dra. Susilawati, Apt

Kepala Sekolah SMK Farmasi IKIFA

Leonov Rianto.S.Si,Apt

KATA PENGANTAR Puji Syukur Kehadirat Tuhan yang Maha Esa atas rahmat dan karunia yang telah di limpahkan kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan di RSUD PASAR REBO. Dengan diadakannya Praktek Kerja Lapangan yang kami laksanakan ini banyak hal yang telah kami dapatkan untuk menambah pengetahuan dan memberikan

pengalaman tentang peranan Asisten Apoteker di Rumah Sakit dan sebagai perbandingan antara pengetahuan secara teori yang di dapat di sekolah dengan praktek yang kami dapatkan di Praktek Kerja Lapangan ini. Pada kesempatan ini kami ucapkan rasa terima kasih kepada: 1. Bpk. Leonov Rianto.S.Si,Apt selaku Kepala Sekolah SMK FARMASI IKIFA 2. Bpk. Rahmat Widiyanto.S.Si,Apt selaku ketua pengurus PKL SMK FARMASI IKIFA 3. Ibu Indri Astuti.,S.Si,Apt selaku pembimbing PKL dari Sekolah 4. Ibu Dra. Susilawati,Apt selaku kepala bidang Farmasi di RSUD PASAR REBO yang telah banyak memberi kesempatan kepada kami untuk melaksanakan PKL hingga tersusunnya laporan ini 5. Pimpinan Rumah Sakit dan seluruh Staff di Instalasi Farmasi RSUD yang telah memberikan kesempatan dan membimbing kami selama pelaksaan PKL di RSUD Kami menyadari sepenuhnya bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini, oleh karena itu kami mohon maaf atas kekurangan kami. Namun kami tetap berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi kita semua, terutama untuk siswasiswi yang akan melaksanakan PKL di RSUD PASAR REBO pada masa yang akan

datang dan agar dijadikan bekal ilmu langsung terjun ke dunia kerja pada bidang Farmasi terutama di Rumah Sakit.

Jakarta, Juli 2011

Penyusun

DAFTAR ISI

Cover ................................................................................................................... Lembar pengesahaan ........................................................................................... Kata pengantar ..................................................................................................... Daftar isi ...............................................................................................................

i ii iii v

Daftar Lampiran ................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ A. Latar Belakang ............................................................................................... B. Tujuan ............................................................................................................ C. Manfaat .......................................................................................................... BAB II URAIAN UMUM ......................................................................................... A. Definisi Rumah Sakit ...................................................................................... B. Fungsi Rumah Sakit ....................................................................................... C. Klasifikasi Rumah Sakit.................................................................................. D. Instalasi Farmasi Rumah Sakit ...................................................................... 1 1 2 3 4 4 4 5 8

BAB III URAIAN KHUSUS .................................................................................... 12 A. Sejarah RSUD Pasar Rebo ........................................................................... 12 B. Struktur Organisasi RSUD Pasar Rebo ......................................................... 14 C. Jenis – jenis pelayanan RSUD Pasar Rebo .................................................. 15 D. Fasilitas bangunan RSUD Pasar Rebo .......................................................... 16

E. Instalasi Farmasi ........................................................................................... 17

F. Gudang Farmasi ............................................................................................ 20 BAB IV KEGIATAN PKL ....................................................................................... 23 A. Apotek Rawat Jalan ....................................................................................... 23 B. Apotek Rawat Inap ......................................................................................... 24 C. Depo Askes .................................................................................................... 24 D. Gudang Farmasi ............................................................................................ 24 BAB V PEMBAHASAN ......................................................................................... 25 BAB VI PENUTUP ................................................................................................ 27 A. Kesimpulan .................................................................................................... 27 B. Saran .............................................................................................................. 28 Daftar Pustaka ..................................................................................................... 29

DAFTAR LAMPIRAN

1. Alur Pasien JAMKESMAS Rawat Jalan 2. Alur Pasien Gakin DKI Rawat Inap 3. Alur Pasien JAMKESMAS Rawat Inap 4. Alur Pasien SKTM DKI Rawat Inap 5. Bentuk Etiket 6. Copy Resep 7. Kartu Stock Obat 8. Bungkus Puyer 9. Faktur 10. Surat Pemesanan Untuk Pembelian 11. Surat Pemesanan Obat Narkotika 12. Surat Pemesanan Obat Psikotropika 13. Klip 14. Berita Acara Serah Terima Alat Medis 15. Bukti Pengeluaran Barang 16. Purchase Order 17. Laporan Narkotika 18. Laporan Psikotropika

Alur Pasien JAMKESMAS Rawat Jalan

Mulai

Pasien datang

Bagian loket verivikator rawat jalan kelengkapan Tidak lengkap Tolak

Pembuatan pengantar/ SKP di Askes untuk ke kasir sesuai poli yang di tuju

kasir

Mendapatkan Nomor antrian poli

Pelayanan poli

Apotik

Alur Pasien Gakin DKI Rawat Inap

Mulai

FO

Bagian verivikatror (pemasaran)

kelengkapan

Tidak lengkap

Pembuatan pengantar dokumen untuk dinas kesehatan

Mendapat jawaban dari dinas kesehatan

Jawaban

Jawaban diberikan keruangan

Selesai

Alur Pasien JAMKESMAS Rawat Inap

Kelengkapan

Pembuatan kelengkapan / SKP ke loket askes

Kelengkapan (tidak)

Ya
Bagian verivikator (pemasaran)

Ruangan

Selesai

Alur Pasien SKTM DKI Rawat Inap

FO

Bagian verivikatror (pemasaran)

kelengkapan

Tidak lengkap (dilengkapi)

Pembuatan pengantar dokumen untuk dinas kesehatan

Mendapat jawaban dari dinas kesehatan

Jawaban

Jawaban diberikan ke ruangan

Selesai

Bentuk Etiket

Copy Resep

Kartu Stock Obat

Bungkus Puyer

Faktur

Surat Pemesanan Untuk Pembeliaan

Surat Pemesanan Obat Narkotika

Surat Pemesanan Obat Psikotropika

Klip

Berita Acara Serah Terima Alat Medis

Bukti pengeluaran barang

Purchase Order

Laporan Narkotika

Laporan Psikotropika

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang PKL Sekolah Menengah Kejuruan Farmasi (SMKF) adalah salah satu jenis Sekolah Menengah Kejuruan di Indonesia, dengan program keahlian Farmasi, yang akan

menghasilkan tenaga kerja siap pakai di bidang farmasi sebagai tenaga tehnik kefarmasian. Sekolah Menengah Kejuruan Farmasi mempunyai beberapa syarat kelulusan. Salah satu syarat kelulusan Sekolah Menengah Kejuruan Farmasi adalah melakukan kegiatan Praktek Kerja Lapangan. Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan di instansi kesehatan seperti Puskes mas, Rumah Sakit, Apotek, Industri Farmasi, dengan mendapat pengawasan dari pihak sekolah. Praktek Kerja Lapangan memberikan gambaran kepada siswa tentang dunia kerja sesungguhnya, dan siswa dapat mengaplikasikan ilmu yang diperoleh selama di sekolah. Seperti ilmu manajemen farmasi, undang-undang kesehatan, ilmu kesehatan mansyarakat lebih banyak diaplikasikan di Rumah Sakit. Untuk instansi kesehatan, Praktek Kerja Lapangan ini digunakan sebagai sarana mencari “bibit unggul” yang nantinya dapat bekerja sama dengan instansi tersebut.

B. Tujuan PKL Praktek Kerja Lapangan di Rumah Sakit mempunyai tujuan : 1. Tujuan Umum Mengenal instalasi Farmasi Rumah Sakit yang sebenarnya sehingga dapat memberikan gambaran kepada siswa tentang kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh asisten apoteker di Rumah Sakit khususnya di Instalasi Farmasi dan Apotek Rumah Sakit. 2. Tujuan Khusus 1. Mengetahui jenis-jenis pelayanan yang diberikan, terutama di Instalasi Farmasi Rumah Sakit. 2. Mengetahui sirkulasi obat-obatan yang terdapat di Instalasi Farmasi Rumah Sakit baik rawat inap maupun rawat jalan. 3. Mengetahui fungsi depo-depo farmasi yang ada di Rumah Sakit. 4. Mengetahui cara penyaluran barang dari gudang ke depo-depo farmasi yang ada di Rumah Sakit. 5. Mempelajari cara pengadaan obat untuk persediaan yang kemudian didistribusikan ke masing-masing depo. 6. Mengenal lebih banyak obat-obatan yang sering digunakan oleh pasien. 7. Mengerti cara pembuatan atau peracikan obat di Instalasi Farmasi Rumah Sakit. C. Manfaat PKL Praktek Kerja Lapangan dapat membantu calon asisten apoteker untuk mempersiapkan diri dalam menghadapi dunia kerja terutama di bidang kesehatan, dan lebih mengetahui bagaimana kegiatan yang ada di rumah sakit sebenarnya. Serta dapat membentuk calon tenaga kesehatan siap pakai yang berwawasan luas, kreatif, bertanggung jawab, pekerja keras, serta memiliki akhlak yang baik.

BAB II URAIAN UMUM

A. Definisi Rumah Sakit Berdasarkan Surat Keputusan Menteri kesehatan RI No.

539/MENKES/SK/VI/1994 tentang susunan organisasi dan Tenaga Kerja Rumah Sakit Umum. Rumah Sakit adalah unit organisasi di lingkungan Departemen Kesehatan yang berada dibawah dan tanggung jawab kepada Direktur Jendral Pelayanan Medis, yang dipimpin oleh seorang kepala Rumah Sakit dan mempunyai tugas melaksanakan upaya kesehatan secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan. Menurut World Health Organization (WHO), Rumah Sakit merupakan bagian integral dari suatu organisasi sosial kesehatan yang berfungsi menyediakan pelayanan kesehatan yang lengkap dalam pencegahan dan penyembuhan penyakit, pelayanan rawat jalan dan inap, serta sebagai pusat pelayanan biomedis. B. Fungsi Rumah Sakit Berdasarkan Surat Keputusan Menteri kesehatan RI No.

164/B/Menkes/PER/II/1998, Fungsi Rumah Sakit adalah : 1. Fungsi Profesional Fungsi profesional Rumah Sakit baik milik pemerintah atau swasta terdiri dari : a. Menyediakan dan menyelenggarakan pelayanan medik, serta rehabilitasi medik. b. Menyediakan dan menyelenggarakan pelayanan kesehatan. c. Sebagai tempat penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. d. Sebagai tempat pendidikan dan atau pelatihan tenaga kesehatan dan paramedik.

2. Fungsi Sosial Rumah Sakit pemerintah dan swasta harus memberikan fasilitas perawatan kepada penderita yang kurang mampu. Rumah Sakit Umum pemerintah harus menyediakan 75 % tempat tidur bagi penderita kurang mampu. Sedangkan Rumah Sakit swasta harus menyediakan 25 % tempat tidur yang disediakan bagi : a. Orang-orang yang tidak mampu atau kurang mampu. b. Orang-orang lain yang ditetapkan Menkes. c. Golongan pegawai negeri. C. Klasifikasi Rumah Sakit Rumah Sakit dapat dibedakan menjadi beberapa kriteria, yaitu : 1. Berdasarkan Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum : Rumah Sakit Pemerintah yaitu Rumah Sakit yang dimiliki dan diselenggarakan oleh pemerintah yaitu Departemen Kesehatan, Peraturan Daerah, Angkatan Bersenjata dan BUMN. 2. Rumah Sakit Swasta yaitu Rumah Sakit yang dimiliki dan diselenggarakan oleh yayasan yang disahkan oleh badan hukum atau badan hukum lain yang bersifat sosial. Rumah Sakit swasta terdiri dari: a. Rumah Sakit yang mencari keuntungan (profit) merupakan Rumah Sakit yang dimiliki dan dikelola oleh yayasan atau badan yang bukan milik pemerintah dengan tujuan mencari keuntungan, dimana Rumah Sakit ini juga diwajibkan menerima proses pembelajaran bagi siswa/mahasiswa yang ingin

memperdalam ilmu atau melakukan penelitian (PKL/Magang/Penelitian). b. Rumah Sakit yang tidak mencari keuntungan merupakan Rumah Sakit yang dimiliki dan dikelola oleh organisasi atau yayasan keagamaan, kekeluargaan dan lain-lain, biasanya didirikan untuk kepentingan sosial.

3. Berdasarkan Jenis Pelayanan : a. Rumah Sakit Umum yaitu Rumah Sakit yang melayani semua pelayanan kesehatan untuk semua jenis penyakit dari yang bersifat dasar, spesialistik, subspesialistik. b. Rumah Sakit Khusus yaitu Rumah Sakit yang memberikan pelayanan kesehatan berdasarkan jenis penyakit tertentu, seperti Rumah Sakit mata, Rumah Sakit Paru dan Rumah Sakit Jantung. c. Rumah Sakit Pendidikan yaitu Rumah Sakit yang digunakan sebagai tempat pendidikan tenaga medis oleh fakultas kedokteran. 4. Berdasarkan kedudukan, susunan dan tata kerja Rumah Sakit : a. Rumah Sakit kelas A yaitu Rumah Sakit yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medik yang bersifat spesialistik luas, mempunyai tempat tidur lebih dari 1000 buah dan digunakan sebagai tempat pendidikan. Contoh : RSUP Dr. Cipto Mangunkusumo dan RSUP Dr. Soetomo, Surabaya. b. Rumah Sakit kelas B yaitu Rumah Sakit yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis sekurang-kurangnya 11 spesialistik dan subspesialistik terbatas. Berdasarkan fungsi pendidikan, Rumah Sakit kelas B terdiri dari kelas B pendidikan dan non pendidikan dan berdasarkan kapasitas tempat tidur yang tersedia Rumah Sakit tipe B dibedakan menjadi 2, yaitu : 1. Rumah Sakit Umum kelas B I Rumah Sakit umum yang melaksanakan pelayanan kesehatan spesialistik

dan belum memiliki subspesialistik luas, dengan kapasitas tempat tidur antara 300-500 buah.

2. Rumah Sakit kelas B II Melaksanakan pelayanan kesehatan spesialistik dan subspesialistik terbatas dengan kapasitas tempat tidur antara 100-300 buah. c. Rumah Sakit kelas C yaitu Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis spesialistik dasar lengkap mempunyai fasilitas tempat tidur antara 100-300 buah. d. Rumah Sakit kelas D yaitu Rumah Sakit umum yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis dasar, kapasitas tempat tidur tidak kurang lebih 100 buah. 5. Berdasarkan Status Akreditasi Rumah Sakit berdasarkan status akreditasi terdiri dari rumah sakit yang sudah terakreditasi dan yang belum terakreditasi. Rumah Sakit yang telah terakreditasi adalah Rumah Sakit yang telah diakui secara formal oleh suatu badan sertifikasi yang diakui dan Rumah Sakit tersebut dinyatakan telah memenuhi persyaratan untuk melakukan kegiatan tertentu. D. Instalasi Farmasi Rumah Sakit 1. Pengertian Instalasi Farmasi Rumah Sakit Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu departemen atau unit atau bagian disuatu rumah sakit dibawah pimpinan seorang apoteker yang memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan yang berlaku dan kompeten secara profesional, tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan serta pelayanan kefarmasian.

2. Tujuan Instalasi Farmasi Rumah Sakit : a. Memberi manfaat kepada penderita, rumah sakit, sejawat profesi kesehatan dan kepada profesi farmasi oleh apoteker rumah sakit yang kompeten dan memenuhi syarat. b. Membantu dalam penyediaan perbekalan yang memadai oleh apoteker rumah sakit yang memenuhi syarat. c. Menjamin praktek profesional yang bermutu tinggi melalui penetapan dan pemeliharan standar etika profesional, pendidikan dan pencapaian, dan melalui peningkatan kesejahteraan ekonomi. d. Meningkatkan penelitian dalam praktek farmasi rumah sakit dan dalam ilmu farmasetik pada umumnya. e. Menyebarkan pengetahuan farmasi dengan mengadakan pertukaran informasi antara apoteker rumah sakit, anggota profesi, dan spesialis yang serumpun. f. Memperluas dan memperkuat kemampuan apoteker rumah sakit untuk :
- Secara efektif mengelola suatu pelayanan farmasi yang terorganisasi. - Mengembangkan dan memberikan pelayanan klinik. -

Melakukan dan berpartisipasi dalam penelitian klinik dan farmasi dan dalam program edukasi untuk praktisi kesehatan, penderita, mahasiswa dan masyarakat.

g. Meningkatkan pengetahuan dan pengertian praktek farmasi rumah sakit bagi masyarakat, pemerintah, industri farmasi dan profesional kesehatan lainnya. h. Membantu menyediakan personil pendukung yang bermutu untuk Instalasi Farmasi Rumah Sakit. i. Membantu dalam pengembangan dan kemajuan profesi kefarmasiaan.

3. Tugas Pokok dan Tanggung Jawab Instalasi Farmasi Rumah Sakit : a. Tugas utama Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah pengelolaan mulai dari perencanaan, pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan, pelayanan

langsung kepada penderita sampai sengan pengendalian semua perbekalan kesehatan yang beredar dan digunakan dalam rumah sakit untuk penderita rawat inap, rawat jalan maupun untuk semua unit termasuk poliklinik rumah sakit. b. Tanggung jawab Instalasi Farmasi Rumah Sakit adalah mengembangkan suatu pelayanan farmasi yang luas dan terkoordinasi dengan baik dan tepat untuk memenuhi berbagai bagian/unit diagnosis dan terapi, unit pelayanan keperawatan, staf medik dan rumah sakit secara keseluruhan untuk kepentingan pelayanan penderita yang lebih baik. 4. Fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit : a. Pengelolaan perbekalan farmasi. b. Memilih perbekalan farmasi sesuai kebutuhan pelayanan rumah sakit. c. Mengadakan perbekalan farmasi berpedoman pada perencanaan yang telah di buat sesuai ketentuan yang berlaku. d. Memproduksi perbekalan farmasi untuk memenuhi kebutuhan pelayanan kesehatan di rumah sakit. e. Menerima perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan ketentuan yang berlaku. f. Menyimpan perbekalan farmasi sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan kefarmasian

BAB III URAIAN KHUSUS

A. Sejarah RSUD Pasar Rebo 1. Sejarah Umum Rumah Sakit Umum Daerah Pasar Rebo yang terletak di Jl. TB. Simatupang No. 30 Jakarta dalam perjalanannya mengalami berbagai perubahan. Pada awalnya, tahun 1945, rumah sakit ini masih berupa Pos P3K di Bidara Cina, Cawang. Lalu menjadi Rumah Sakit Karantina pada 1957 dan pindah ke lokasi sekarang. Tahun 1964 berubah menjadi Rumah Sakit Tuberkulosa Paru. Tahun 1987 menjadi Rumah Sakit Umum Kelas C melalui SK Menteri Kesehatan Nomor 303 tahun 1987. Tahun 1992 sampai 1996 rumah sakit ini berstatus sebagai Rumah Sakit Unit Swadana Daerah. Tahun 1997 dibangunlah gedung baru berlantai delapan dan tahun 1998 statusnya naik menjadi Rumah Sakit Umum Kelas B dan terakreditasi. Tahun 2004 lewat Perda Nomor 15 tahun 2004, rumah sakit berubah status hukum menjadi PT. Mulai 2006 sampai sekarang lewat Keputusan Gubernur Nomor 249/2007 status Rumah Sakit Pasar Rebo ditetapkan menjadi UPT Dinkes yang menerapkan Pola Pengelolaan Keuangan-Badan Layanan Umum Daerah (PPK-BLUD) secara penuh. 2. Latar Belakang Pendirian RSUD PASAR REBO Tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang optimal bagi pekerja dan sekitarnya dengan menyelenggarakan pelayanan yang meliputi promotif, preventif, kuratif, rehabilitatif baik fisik maupun mental.

Memberikan pelayanan kesahatan yang memuaskan dengan didukung manajemen rumah sakit yang efektif dan efisien. 3. Visi, Misi, Tujuan dan Motto Visi RSUD Pasar Rebo : Menjadi Rumah Sakit yang terbaik dalam memberikan pelayanan prima kepada semua lapisan masyarakat. Misi RSUD Pasar Rebo : Melayani semua lapisan masyarakar, yang membutuhkan layanan kesehatan individu yang bermutu dan terjangkau. Motto RSUD Pasar Rebo : “Kami Peduli Kesehatan Anda”

B. Struktur Organisasi RSUD Pasar Rebo

C. Jenis-jenis Pelayanan di RSUD Pasar Rebo Rumah Sakit Umum Daerah ini merupakan Rumah Sakit Swadana Daerah kelas B dan terakreditas yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis. RSUD Pasar Rebo ini memiliki 21 spesialis diantaranya : 1. Spesialis Bedah 2. Spesialis Penyakit Dalam 3. Spesialis Anak 4. Spesialis Obgyn 5. Spesialis Radiologi 6. Spesialis Anesthesi 7. Spesialis Patologi Klinik 8. Spesialis Jiwa 9. Spesialis Mata 10. Spesialis THT 11. Spesialis Kulit & Kelainan 12. Spesialis Jantung 13. Spesialis Paru 14. Spesialis Saraf 15. Spesialis Bedah Saraf 16. Spesialis Bedah Orthopedi 17. Spesialis Urologi 18. Spesialis Patologi Anotomi 19. Spesialis Rehab Medik 20. Spesialis Gizi 21. Spesialis Gigi

D. Fasilitas Bangunan RSUD Pasar Rebo 1. Fasilitas Rawat jalan : Ruang tunggu AC Central, Centralisasi Pembayaran (Tunai atau card), Billing System (komputerisasi), Jumlah kunjungan perhari sekitar 1.000 pasien (pagi/sore), pagi 20 klinik spesialis, sore 16 klinik spesialis. 2. Fasilitas Rawat inap : VVIP VIP Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 Kelas 3a Isolasi ICU CVCU High care (Mawar) Luka bakar (teratai) Perinatologi Total 1 tempat tidur 2 tempat tidur 44tempat tidur 52tempat tidur 97tempat tidur 48tempat tidur 6 tempat tidur 3 tempat tidur 4 tempat tidur 2 tempat tidur 1 tempat tidur 18tempat tidur 278tempat tidur

3. Ruang Operasi 4. Radiologi 5. Laboratorium 6. Apotik 24 jam, Unit Dose 7. Depo Askes

E. Instalasi Farmasi Instalasi Farmasi RSUD Pasar Rebo dikepalai oleh seorang Apoteker, terdiri dari dari dua bagian, yaitu: 1. Apotek Rawat Jalan a. Fungsi dan Tugas Apotek Rawat Jalan Apotik 24jam melayani seluruh resep yang ada di RSUD Pasar Rebo, baik yang memakai Jaminan seperti JAMSOSTEK, JAMPERSAL, JAMKESMAS dan Gakin maupun yang tidak memakai jaminan seperti resep umum. Yang membedakan antara resep yang memakai jaminan dengan yang tidak memakai jaminan dalam resep diberi kertas berwarna hijau bertulis bukti piutang. Bagi pasien yang menderita TBC penyerahan obat yang disediakan oleh pemerintah. b. Sistematika Kerja Pelayanan Resep dari Pasien. 1) Penerimaan Resep JAMKESMAS : Ketika pasien datang ke bagian loket verivikator rawat jalan kemudian di periksa kelengkapan persyaratan yang telah ditetapkan, apabila persyaratan tidak lengkap maka pasien harus melengkapinya terlebih dahulu akan tetapi, bila semua pesyaratannya sudah lengkap maka pasien akan dibuatkan pengantar / SKP di askes untuk diserahkan ke kasir, dari kasir pasien mendapatkan nomor antrian poli dan kemudian pasien mendapatkan pelayanan sesuai poli yang dituju, kemudian setelah mendapatkan pelayanan pasien kembali ke kasir untuk memberikan resep yang kemudian akan disiapkan obatnya oleh para AA dan dilanjutkan dengan penyerahan resep kepada pasien. 2) Penerimaan Resep GAKIN (Keluarga Miskin) Ketika keluarga pasien datang ke bagian pengembangan usaha kemudian di periksa kelengkapan persyaratan yang telah ditetapkan, apabila tidak lengkap

maka keluarga pasien diminta untuk melengkapi seluruh berkas jika tidak memiliki surat rujukan puskesmas akan dibuatkan surat pengantar puskesmas setempat, apabila lengkap akan dibuatkan surat pengantar dokumen ke Dinkes DKI dan surat pengantar untuk ruangan, setelah mendapat surat jawaban dari Dinkes keluarga pasien diminta untuk mengopi sebanyak 4 kali. 2. Apotek Rawat Inap a. Fungsi dan Tugas Apotek Rawat Inap Apotik yang melayani pasien-pasien yang dirawat di RSUD Pasar Rebo dimana obatobat yang diberikan berupa obat injeksi, oral dan sebagainya. Obat-obat yang diberikan rutin setiap harinya menurut penyakit yang di derita, obat di ambil keluarga pasien kemudian diserahkan kepada perawat dan diberikan kepada pasien. Obat diberikan pada waktu siang hari untuk tiga kali minum. Bila ada keluhan lain dari pasien maka perawat berhak menanyakan kepada dokter yang memeriksa pasien untuk menambahkan obat lain atau menambahakan dosis. b. Sistemik Kerja Pelayanan Resep dari Pasien 1) Penerimaan Resep JAMKESMAS Rawat Inap Ketika pasien datang ke bagian pengembangan usaha kemudian diperiksa kelengkapan persyaratan yang telah ditetapkan untuk dibuatkan SKP ke loket askes dan kemudian diserahkan ke bagian verivikator. 2) Penerimaan Resep GAKIN ( keluarga miskin) Rawat Inap Ketika keluarga pasien datang ke bagian pengembangan usaha kemudian di periksa kelengkapan persyaratan yang telah ditetapkan, apabila tidak lengkap maka keluarga pasien diminta untuk melengkapi seluruh berkas jika tidak memiliki surat rujukan puskesmas akan dibuatkan surat pengantar puskesmas setempat, apabila lengkap akan dibuatkan surat pengantar dokumen ke Dinkes

DKI dan surat pengantar untuk ruangan, setelah mendapat surat jawaban dari Dinkes keluarga pasien diminta untuk mengopi sebanyak 4x. 2) Penerimaan Resep SKTM Rawat Inap Ketika keluarga pasien datang ke bagian verivikator dan kemudian di periksa kelengkapan persyaratan yang telah ditetapkan, apabila tidak lengkap maka keluarga pasien diminta untuk melengkapi seluruh berkas jika, apabila lengkap akan dibuatkan pengantar dokumen untuk Dinkes DKI setelah mendapatkan jawaban dari Dinkes jawaban tersebut diberikan keruangan. 3) Depo Askes Apotek yang melayani sebagian besar pasien yang ditanggung oleh perusahaan dimana tempat mereka bekerja, obat yang diberikan di apotek ini terbatas karena pasien mengambil obat secara rutin tiap bulannya, misalnya xanax 15 tab/bulan, gludepatic 90tab/bulan, sohobion 30tab/bulan dan sebagainya. F. Gudang Farmasi Gudang Farmasi adalah tempat yang digunakan untuk penerimaan,

pendistribusian, dan pemeliharaan barang persediaan berupa obat, alat kesehatan dan perbekalan kesehatan lainnya yang diterima dari Pedagang Besar Farmasi (PBF) yang akan disalurkan ke Apotek dan atau Apotek Rawat Inap. Tahap kegiatan pengelolaan obat di gudang farmasi di RSUD Pasar Rebo meliputi :

1) Perencanaan Dalam hal ini perencanaan di RSUD Pasar Rebo dilakukan oleh bagian perencanaan. Kegiatannya adalah membuat surat permintaan yang berisi

tentang semua kebutuhan obat dan alkes yang di perlukan oleh instalasi farmasi, kemudian surat permintaan di kirim ke bagian pengadaan. 2) Pengadaan Pengadaan di RSUD Pasar Rebo melakukan pembuatan Purchase Order (PO) berdasarkan surat permintaan yang dikirim dari bagian perencanaan, lalu PO dikirim ke PBF. 3) Penerimaan Setelah bagian pengadaan melakukan pemesanan barang, PBF mengirimkan barang pesanan ke RSUD Pasar Rebo. Barang diterima oleh bagian penerimaan barang (tugas gudang) terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan barang sesuai dengan pesanan baik jenis, jumlah, kuantitas dan kualitas yang diminta oleh faktur. Apabila tidak ada kesalahan barang langsung diterima kemudian faktur ditandatangani. Faktur asli diserahkan kepada pengantar barang untuk penagihan, salinan faktur diambil untuk di arsipkan, setelah barang diterima langsung di input ke komputer melalui aplikasi penerimaan barang. 4) Penyimpanan Barang yang sudah diperiksa dan diterima dimasukkan ke gudang obat dan disimpan sesuai jenis barang. Kartu stok barang yang sudah di update dikembalikan ke masing-masing tempat barang. 5) Pendistribusian Barang yang sudah di input ke komputer sudah bisa di distribusikan ke setiap unit apotek yang ada di RSUD Pasar Rebo. 6) Pembayaran

Bagian keuangan RSUD Pasar Rebo melakukan pembayaran ke PBF setelah tempo 10 hari dari penerimaan barang.

BAB IV KEGIATAN PKL

Kegiatan yang dilakukan selama PKL di Instalasi Famasi RSUD Pasar Rebo sebagai berikut : A. Apotek Rawat Jalan Membaca resep yang diterima dan mengecek kelengkapan resepnya kemudian menuliskan etiketnya, mengambil obat atau alat kesehatan dari lemari dalam jumlah yang sesuai dengan resep terakhir mengemas obat atau alkes tersebut. Apabila obat racikan, maka obat yang diambil kemudian diracik berdasarkan perintah yang tertera diresep. Seperti membuat sediaan kapsul, pulveres, dry syrup, salep atau cream kemudian dikemas. Setelah selesai dikemas obat tersebut diserahkan kepada pasien disertakan dengan informasi dan cara pakai obat tersebut. Ikut serta dalam stock opname obat dan alkes dengan cara menghitung sediaan obat atau alkes yang terdapat di apotek rawat jalan. Melaksanakan respon time yaitu menghitung lamanya waktu pembuatan obat tersebut dari resep diterima, diracik atau diambil dari lemari, dikemas sampai obat tersebut diserahkan kepada pasien.

B. Apotek Rawat Inap Membaca resep yang diterima dan mengecek kelengkapan resepnya kemudian menuliskan etiketnya, mengambil obat dari lemari dalam jumlah yang sesuai dengan resep. Obat yang diberikan hanya untuk satu hari pemakaian. Kemudian obat tersebut diberikan kepada perawat yang menjaga pasien untuk diserahkan langsung kepada pasien. C. Depo Askes Membaca resep yang diterima dan mengecek kelengkapan resepnya kemudian menuliskan etiketnya, mengambil obat dari lemari dalam jumlah yang sesuai dengan resep terakhir mengemas obat tersebut. Apabila obat racikan, maka obat yang diambil kemudian diracik berdasarkan perintah yang tertera diresep. Seperti membuat sediaan kapsul, pulveres, dry syrup, salep atau cream kemudian dikemas. Setelah selesai dikemas obat tersebut diserahkan kepada pasien disertakan dengan informasi dan cara pakai obat tersebut. D. Gudang Farmasi Menerima permintaan barang dari apotek. Menyiapkan barang-barang atau obat-obat yang diminta oleh apotek. Mendistribusikan ke apotek-apotek yang meminta barangbarang atau obat-obat tersebut. Menyimpan barang-barang atau obat-obat yang diterima dari PBF (Pedagang Besar Farmasi) untuk persediaan digudang.

BAB V PEMBAHASAN

Dalam menjalankan setiap kegiatan di instalasi farmasi RSUD Pasar Rebo menggunakan sistem online yang bertujuan untuk mempermudah dan mengurangi kesalahan dalam membaca resep, sehingga pihak dokter maupun apotek mempunyai keterikatan secara tidak langsung. Penyerahan obat di RSUD Pasar Rebo dilakukan oleh Asisten Apoteker dengan disertai pemberikan penjelasan secara langsung kepada pasien tentang pemakaian obat dan kegunaannya. Dalam mengentry resep jenis obat dan dosis obat untuk pasien dicek serta cara pemakaian obat kepada pasien, agar tidak terjadi kelebihan dosis obat yang diberikan dan tidak terjadi kekeliruan yang akan berakibat fatal. Apabila terjadi ketidak jelasan obat atau dosis obat yang dirasa berlebihan maka petugas entry menelpon dokter tersebut untuk menanyakan kebenaran resepnya. Khusus untuk pasien pensiunan dan jaminan kesehatan harus mendapat obat yang sesuai dengan buku standar obat yang telah ditentukan oleh masing-masing penjamin perusahaan tersebut serta banyaknya obat yang akan diberikan harus sesuai dengan jaminan yang diberikan, apabila pasien menginginkan obat dalam jumlah yang lebih maka pasien harus menebus obat yang lebih tanpa jaminan atau dengan uang pasien sendiri. Keluar masuknya obat dan alat kesehatan di gudang harus dengan pengawasan petugas gudang. Obat dan alat kesehatan yang ada di RSUD Pasar Rebo dikembalikan berdasarkan expired date, biasanya 3 atau 4 bulan sebelum tanggal expired date yang tertera di kemasan obat. Setiap pengeluaran obat dan alat kesehatan di gudang menggunakan metode First In Frist Out (FIFO) dan Frist Expired date First One (FEFO).

BAB VI PENUTUP

Kegiatan praktek kerja lapangan berfungsi menunjang kelulusan yang telah di laksanakan dalam waktu kurang lebih 1 bulan. Adapun hal – hal yang dapat kami simpulkan dan sarankan dari Praktek Kerja Lapangan adalah: Kesimpulan 1. RSUD Pasar merupakan rumah sakit kelas B II 2. Dalam setiap pengeluaran obat, alat kesehatan dan Pembekalan Farmasi lainya menggunakan metode FIFO dan FEFO. 3. Sub bidang farmasi mencakup bagian yang luas dan setiap bagiannya saling berkaitan satu dengan lainnya. 4. Bagian Apotek melayani resep rawat inap, rawat jalan, dan depo askes 5. Bagian perencanaan, pengadaan dan distribusi merupakan Bagian utama pada sub bidang farmasi RSUD Pasar Rebo. 6. Penyimpanan obat dan alat kesehatan di gudang farmasi RSUD Pasar Rebo diletakan sesuai dengan nama PBF yang kemudian disusun dengan alfabetis dan jenis sediaan. 7. Penerimaan dan pengeluaran obat dan alat kesehatan harus di tulis dahulu di kartu stok.

Saran 1. Sebaiknya PKL waktunya diperpanjang tidak hanya satu bulan mungkin tiga bulan karena satu bulan tidak cukup untuk menambah pengetahuan, terlalu singkat. 2. Saat diberi pengarahan tidak hanya saat bersama-sama dengan seluruh peserta PKL tetapi lebih dekat pengarahan dengan pembimbing masing-masing agar lebih mudah dimengerti sehingga peserta tidak malu bertanya. 3. PKL dilaksanakaan dalam waktu yang khusus kalau bisa tidak pada saat liburan sekolah. 4. Jadwal PKL tentang apa saja yang harus kami dapatkan pada saat pkl diberitahukan kepada kami tidak hanya kepada pihak rumah sakit.

DAFTAR PUSTAKA

RSUD Pasar Rebo www.google.com Buku Undang Undang Kesehatan kelas X, XI,XII Buku Ilmu Resep kelas X, XI, XII Buku Manajemen Farmasi kelas X, XI, XII SK MENKES RI No. 539 TAHUN 1994 tentang Susunan Organisasi dan tenaga kerja Rumah Sakit Umum SK MENKES RI No. 164 TAHUN 1998 tentang Fungsi Rumah Sakit

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->