Anda di halaman 1dari 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Definisi Sistem Klasifikasi ATC Sistem Klasifikasi ATC (Anatomical Therapeutic Chemical)

merupakan sistem yang digunakan untuk mengklasifikasikan obat. Sistem ini membagi obat ke dalam kelompok yang berbeda sesuai dengan organ atau sistem di mana mereka memberikan aktivitas atau karakteristik terapi dan kimia obat tersebut. Setiap kode ATC berisi singkatan zat farmasi yang digunakan, atau kombinasi dari zat, dalam sebuah indikasi tunggal atau penggunaan. Ini berarti bahwa satu obat dapat memiliki lebih dari satu kode. Contohnya asam asetilsalisilat (aspirin), misalnya, memiliki A01AD05 sebagai obat untuk pengobatan oral lokal, B01AC06 sebagai inhibitor platelet, dan N02BA01 sebagai analgesik dan antipiretik. Di sisi lain, beberapa merek yang berbeda dapat memiliki kode yang sama jika mereka memiliki zat aktif dan indikasi yang sama. Kode ATC tercantum dalam beberapa katalog obat internasional seperti Martindale, European Drug Index, Index Nominum) dan dalam beberapa katalog obat nasional (WHOCC, 2011). Dalam sistem klasifikasi ATC, obat diklasifikasikan dalam kelompok di lima tingkat yang berbeda. Obat-obatan dibagi menjadi empat belas kelompok utama (tingkat ke-1), dengan subkelompok farmakologi /terapeutik (tingkat ke-2). Tingkat ke-3 dan ke-4 sub kelompok bahan kimia/ farmakologi/terapeutik dan tingkat ke-5 adalah zat kimia. Tingkat ke-2, 3 dan 4 yang sering digunakan untuk mengidentifikasi sub farmakologis dianggap lebih tepat daripada subkelompok terapi atau kimia. Indeks A-Z dalam sistem klasifikasi ATC: A B C Saluran Pencernaan dan Metabolisme Darah dan Organ Pembentukan darah Sistem Kardiovaskular

D G H J L M N P R S V

Dermatologis Sistem Urinari dan Hormon Sex Sediaan Sistem Hormon Kecuali Hormon Sex dan Insulin Antiinfeksi Untuk Penggunaan Sistemik Agen Antineoplastik dan Imunomodulasi Sistem Musculo-skeletal Sistem Saraf Produk Antiparasit, Insektisida, dan repellents Sistem Pernafasan Sensor Organ Variasi (WHOCC, 2011)

Sebagai contoh klasifikasi dari metformin dengan pengkodean sebagai berikut: A A10 A10B A10BA A10BA02
B.

Saluran Pencernaan dan Metabolisme (Tingkat ke-1, kelompok anatomi) Obat untuk diabetes (Tingkat ke-2, subkelompok terapi) Obat penurun glukosa darah, kecuali insulin (Tingkat ke-3, subkelompok farmakologi) Biguanida (tingkat ke-4, subkelompok kimia) Metformin (tingkat ke-5, substansi kimia)

Dalam sistem ATC semua yang menggambarkan sediaan metformin tunggal seperti di atas diberi kode A10BA02 (WHOCC, 2007). B. Kriteria Sistem Klasifikasi ATC Tidak semua bahan aktif terdapat di dalam index ATC. Bahan aktif yang memenuhi salah satu kriteria berikut biasanya akan dimasukkan dalam sistem klasifikasi ATC: 1. Merupakan bahan kimia atau bahan biologi baru (merupakan bahan aktif) yang diusulkan untuk lisensi di berbagai negara. Bahan kimia baru biasanya tidak dimasukkan ke dalam sistem ATC sebelum ijin pemasarannya disetujui setidaknya di satu negara.

2. Merupakan bahan kimia yang banyak digunakan di berbagai negara. Sebaiknya ada INN (International non-proprietary names) untuk bahan aktif. Atau nama resmi lainnya seperti USAN (United States Adopted Name) atau BAN (British Approved Name). 3. Merupakan produk obat herbal yang telah dinilai dan disetujui oleh pihak berwenang berdasarkan keterangan data efikasi, keamanan, dan kualitas. Produk obat pelengkap, homeopati dan produk obat tradisional atau herbal pada umumnya tidak termasuk dalam sistem ATC (WHOCC, 2011). C. Prinsip Umum Sistem Klasifikasi Produk obat diklasifikasikan menurut penggunaan terapi utama dari bahan aktif utama, pada prinsip dasar hanya satu kode ATC untuk setiap rute pemberian (yaitu bentuk farmasi dengan bahan-bahan dan kekuatan yang sama akan memiliki kode ATC yang sama) (WHOCC, 2011). Tablet lepas lambat dengan tablet biasa akan memiliki kode yang sama ATC. Satu produk obat dapat memiliki lebih dari satu kode ATC jika tersedia dalam dua atau lebih kekuatan atau rute administrasi dengan keperluan terapeutik yang jelas berbeda. Dua contoh ini adalah sebagai berikut: 1. Hormon seks dalam bentuk sediaan atau kekuatan tertentu hanya digunakan dalam pengobatan kanker dan dengan demikian

diklasifikasikan dalam L02 - terapi endokrin. Bentuk sediaan/kekuatan lainnya diklasifikasikan dalam G03 hormon sex dan modulator dari sistem genital. 2. Clonidine tersedia dalam dua kekuatan yang berbeda. Salah satu kekuatan, yang digunakan terutama dalam pengobatan hipertensi, yang diklasifikasikan dalam C02 - Antihipertensi. Kekuatan lain yang terutama digunakan dalam pengobatan migrain dan diklasifikasikan dalam N02C sediaan antimigren. (WHOCC, 2011) Bentuk farmasi yang berbeda untuk penggunaan topikal dan sistemik juga diberikan kode ATC terpisah. Contoh: Prednisolon dalam produk bahan

tunggal diberikan beberapa kode ATC karena penggunaan terapi yang berbeda dan bentuk sediaan lokal yang berbeda: A07EA01 Agen antiinflamasi usus (enema dan busa) C05AA04 Antihemorrhoidals untuk penggunaan topikal (supositoria) D07AA03 Sediaan dermatologis (krim, salep dan lotion) H02AB06 Kortikosteroid untuk penggunaan sistemik (tablet, suntikan) R01AD02 Dekongestan nasal (semprot hidung / tetes) S01BA04 Ophthalmologicals (tetes mata) S02BA03 Otologicals (tetes telinga) (WHOCC, 2011) Satu produk obat dapat memiliki dua atau lebih indikasi yang sama pentingnya, dan penggunaan terapi utama obat mungkin berbeda dari satu negara ke negara lain. Hal ini sering akan memberikan alternatif beberapa klasifikasi. Obat tersebut biasanya hanya diberikan satu kode, indikasi utama diputuskan atas dasar literatur yang tersedia (WHOCC, 2011). Zat diklasifikasikan sama di ATC tingkat ke-4 tidak bisa dianggap setara farmakoterapinya karena mekanisme kerja, efek terapi, interaksi obat dan efek samping yang terjadi mungkin berbeda. Biasanya, bentuk stereoisomer yang berbeda juga akan menyebabkan kode ATC berbeda. Suatu obat baru yang tidak jelas kelompok tingkat ke-4-nya akan ditempatkan dalam grup X (kelompok "lain") (WHOCC, 2011). Prodrugs biasanya diberikan kode ATC terpisah jika dosis yang digunakan berbeda dan / atau nama Nonproprietary dari prodrug dan obat yang aktif berbeda. Contoh: J01CA08 Pivmecillinam J01CA11 Mecillinam (WHOCC, 2011) D. Klasifikasi Produk Tunggal (Plain Product) Plain Prodct didefinisikan sebagai: olahan mengandung satu komponen aktif (termasuk campuran stereoisomer). Produk obat yang di samping salah satu komponen aktif mengandung zat tambahan dimaksudkan untuk

meningkatkan stabilitas persiapan (misalnya vaksin mengandung sejumlah kecil antibakteri), meningkatkan durasi (misalnya formulasi depot) dan / atau meningkatkan penyerapan (pelarut yang berbeda misalnya di berbagai dermatologicals) juga dianggap sebagai produk biasa (WHOCC, 2011). E. Klasifikasi Produk Kombinasi Produk yang mengandung dua atau lebih bahan aktif dianggap sebagai produk kombinasi. Produk kombinasi diklasifikasikan berdasarkan tiga prinsip utama (WHOCC, 2011). 1. Produk kombinasi yang mengandung dua atau lebih bahan aktif yang termasuk dalam tingkat ke-4 yang sama biasanya diklasifikasikan menggunakan kode tingkat ke-5 20 atau 30. Contoh: N01BB02 Lidokain N01BB04 Prilokaina N01BB20 Kombinasi (misalnya lidokain dan prilokaina) 2. Produk kombinasi yang mengandung dua atau lebih bahan aktif tidak termasuk dalam tingkat ke-4 yang sama diklasifikasikan dengan seri 50. Contoh: R06AA02 Diphenhydramine R06AA52 Diphenhydramine, kombinasi Produk kombinasi yang berbeda yang memiliki bahan aktif yang sama biasanya diberikan kode ATC yang sama. Dengan demikian, produk yang mengandung phenylpropanolamine + brompheniramine dan

phenylpropanolamine + cinnarizine keduanya diberi kode R01BA51. 3. Produk kombinasi yang mengandung obat psycholeptic, yang tidak memenuhi kriteria N05 - Psycholeptics atau N06 - Psychoanaleptics, diklasifikasikan pada tingkat ke-5 terpisah dengan menggunakan seri 70. Contoh: N02BA71 - Asam asetilsalisilat, kombinasi dengan psycholeptics (produk yang mengandung zat lain selain psycholeptic juga diklasifikasikan di sini.) (WHOCC, 2011)

DAFTAR PUSTAKA WHOCC. 2007. The ATC/DDD System International Language For Drug Utilization Reserach. http://www.fhi.no/dav/a0fb3024e7.pdf, diakses 23 Maret 2013 ________. 2011. ATC: Structure and Principles. http://www.whocc.no/atc, diakses 23 Maret 2013