Anda di halaman 1dari 8

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar belakang Memandikan bayi adalah suatu cara membersihkan tubuh bayi dengan air dengan cara menyiram, merendam diri dalam air berdasarkan urut-urutan yang sesuai (Choirunisa, 2009,p.59). Memandikan bayi baru lahir bukanlah hal yang mudah, terutama bagi ibu baru. Dibutuhkan ekstra hati-hati serta persiapan yang benar agar mandi si kecil tak hanya berjalan lancar namun juga menyenangkan bagi mereka (Naureh, 2009,p.35). Tidak sedikit dari mereka yang tidak tahu bagaimana cara memandikan bayi sehingga mereka menyerahkan bayinya kepada pengasuh atau neneknya (Choirunisa, 2009,p.91). Memandikan bayi merupakan saat-saat yang menyenangkan untuk membangun hubungan yang sangat erat antara ibu dan anak. Jika bayi sedang gelisah, maka mandi dengan air hangat akan menjadi hal yang baik untuk menenangkan dan membantunya untuk dapat tidur dengan nyaman (Iskarina, 2008,p.67). Mandi mempunyai manfaat yang sangat bagus untuk kebersihan dan kesehatan bayi, mandi akan memberikan rasa nyaman bagi tubuh bayi (Choirunisa, 2009,p.92). Memandikan bayi dengan cara yang salah dapat mengakibatkan kondisi yang buruk seperti celaka (jatuh dan tenggelam), air masuk ke dalam telinga atau hidung dan dapat mengalami hipotermi (Deswani, 2010,p.88). Faktor-faktor yang dapat mempengaruhi cara memandikan bayi adalah pengetahuan, pendidikan, pengalaman, dukungan suami atau keluarga dan penolong persalinan yang lalu, pendidikan dapat berkaitan dengan kemampuan menyerap dan menerima informasi kesehatan semakin tinggi pendidikan seseorang biasanya mempunyai pengetahuan dan wawasan yang lebih luas sehingga akan lebih mudah menerima informasi kesehatan, bagi orang tua yang berpendidikan tinggi tidak sulit untuk tidak begitu sulit untuk memandikan bayinya sendiri (Notoatmodjo, 2003, p.16

Memandikan bayi

Page 1

1.2 Rumusan Masalah 1. Apa pengertian memandikan bayi ? 2. Apa tujuan memandikan bayi? 3. Apa manfaaat memandikan bayi? 4. Apa kontra indikasi memandikan bayi? 5. Dimana ruangan memandikan bayi? 6. Apa saja perlengkapan memandikan bayi? 7. Apa saja hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memandikan bayi? 8. Bagaimana langkah-langkah memandikan bayi?

1.3 Tujuan Masalah 1. Pengertian memandikan bayi 2. Tujuan memandikan bayi 3. Manfaat memandikan bayi 4. Kontra indikasi memandikan bayi 5. Ruangan memandikan bayi 6. Perlengkapan memandikan bayi 7. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memandikan bayi 8. Langkah-langkah memandikan bayi

Memandikan bayi

Page 2

BAB II PEMBAHASAAN 2.1 Pengertian memandikan bayi


Memandikan bayi adalah suatu cara membersihkan tubuh bayi dengan air dengan cara menyiram, merendam diri dalam air berdasarkan urut-urutan yang sesuai (Choirunisa, 2009, p.59). Dalam minggu minggu pertama bayi cukup mandi satu

kali sehari dipagi hari. Jika perlu sore hari cukup dibersihkan dari kulit yang basah atau keringat. Usahakan tidak langsung memandikan bayi setelah menyusui, sedang lapar atau mengantuk untuk menghindarkan bayi muntah, kedinginan, atau kaget.Tujuan dari memandikan bayi untuk membersihkan tubuh bayi (Huliana, 2003,p.83). 2.2 Tujuan memandikan bayi Tujuan memandikan bayi diantaranya, yaitu : 1. Untuk membersihkan tubuh bayi 2. Memberi kenyamanan pada bayi 3. Agar bayi lebih segar setelah di mandikan 4. Menghindarkan bayi dari alergi akibat keringat 5. Untuk menjaga kulit bayi tetap lembap 6. Agar bayi dan ibunya semakin lebih dekat 2.3 Manfaat memandikan bayi Manfaat memandikan bayi diantaranya, yaitu : 1. Tubuh bayi menjadi bersih 2. Bayi menjadi nyaman setelah dimandikan 3. Bayi menjadi lebih segar setelah dimandikan 4. Bayi terhindar dari alergi akibat keringat 5. Agar kulit bayi tetap lembap 6. Bayi dan ibunya semakin lebih dekat

Memandikan bayi

Page 3

2.4 Kontra indikasi memandikan bayi 2.4.1 Indikasi 1. 2. 3. Mandikan bayi sehari 2 kali Mandikan bayi jika keringat berlebih Mandikan bayi jika BAK atau BAB mengenai tubuh bayi

2.4.2 Kontra indikasi 1. 2. 3. 4. Jangan memandikan bayi jika sedang lapar Jangan mandikan bayi jika jika bayi sudah menyusui Jangan mandikan bayi jika jika bayi sedang mengantuk Jangan mandikan bayi jika bayi sedang demam / sakit

2.5 Ruangan memandikan bayi Sebelum memandikan bayi, terlebih dahulu tentukan di mana si kecil akan Anda mandikan. Sebaiknya, pilihlah tempat yang tertutup atau ruang yang cukup hangat. Seringkali kamar tidur menjadi pilihan yang cukup baik sebab merupakan sebuah ruangan yang tertutup, tidak ada hembusan angin, dan juga hanya sedikit debu yang berterbangan. 2.6 Perlengkapan memandikan bayi 1. Bak mandi bayi 2. Baskom kecil untuk mencuci rambut 3. Air panas 4. Air dingin 5. Sampo bayi 6. Termometer 7. Handuk bayi 8. Waslap 9. Kain untuk dasar bak mandi 10. Air matang untuk membasahi kapas bulat dan bertangkai 11. Tempat pakaian kotor 12. Kapas bertangkai, untuk membersihkan telinga dan hidung 13. Kapas bulat, untuk membersihkan sudut mata dan organ kemaluan

Memandikan bayi

Page 4

14. Kom atau makuk kecil 15. Kosmetik Bayi :

1) Minyak telon atau minyak kayu putih 2) Bedak bayi 3) Krim bayi (baby lotion) untuk menghindari terjadinya ruam kulit 4) Minyak wangi (baby cologne) untuk menyegaarkan dan

mengharumkan tubuh bayi 5) Minyak rambut (hair lotion) untuk menyehatkan rambut dan kulit kepala 6) Sisir rambut 16. Pakaian bayi : 1) Baju bayi 2) Celana bayi 3) Popok bayi ( kain halus ) 4) Kaos kaki 17. Lain lain : 1) Alat pelindung diri ( sarung tangan, clemek ) 2.7 Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam memandikan bayi 1. Pastikan bahwa suhu ruangan tempat Anda akan memandikan bayi cukup hangat. Jangan memandikan bayi di dalam ruangan yang bersuhu kurang dari 250C. 2. Hindari memandikan bayi setelah makan, karena bisa membuat bayi muntah 3. Suhu air idealnya 29,40C. 4. Isi air di bak mandi 5-8 cm, jangan lebih dari itu. 5. Letakkan alas anti slip di dasar bak mandi agar bayi tidak tergelincir 6. Mandikan bayi 2 kali sehari pada jam 10.00 WIB dan jam 17.00 WIB. 7. Jika tali pusat belum sembuh benar, bayi tidak boleh mandi berendam, mandikan bayi dengan menggunakan waslap.

Memandikan bayi

Page 5

8. Jangan memandikan bayi terlalu lama, karena bisa membuat bayi kedinginan. 2.8 Langkah-langkah memandikan bayi 1. Cuci tangan terlebih dauhulu 2. Tuangkan air dingin kemudian air panas ke dalam bak mandi dan baskom kecil. 3. Ukur suhu air dengan termometer atau dengan siku. 4. Pakai sarung tangan dan celemek 5. Buka baju bayi, kemudian ganti dengan handuk yang lebut. 6. Bersihkan mata bayi dengan kapas bulat yang sudah di basahi air matang. 7. Bersikan lubang hidung bayi dengan hati-hati dengan kapas bertangkai yang sudah dibasahi air matang. 8. Bersihkan daun telinga dengan kapas bertangkai yang telah di beri baby oil terlebih dahulu. 9. Ukur kembali suhu air dalam bak mandi dan baskom kecil, bila perlu tambahkan kembali air panas ke dalam bak mandi. 10. Angkatlah bayi di atas baskom kecil untuk mencuci rambut bayi . 11. Basuh rambut bayi, kemudian tuangkan sedikit sampo bayi gosok dan bilas rabut bayi sampai bersih. 12. Lepaskan handuk yang di pakai bayi, kemudian angkatlah bayi ke bak mandi. 13. Sanggalah kepala, leher, serta bahunya dengan satu tangan. 14. Basuhlah sedikit demi sedikit tubuhnya, lalu sabunilah tubuh bayi, kemudian basuh dengan bersih. 15. Untuk membasuh bagian wajah, lakukan secara lebih berhati-hati agar sabun tidak masuk ke mata bayi. 16. Balikkan badan bayi, dengan tangan kiri dan memegang erat-erat ketiak bayi, sementara tangan kanan membersihkan punggung bayi. 17. Jangan lupa untuk membersihkan alat kelamin dan bokong bayi, perhatikan pula lipatan-lipatan yang terdapat pada daerah tersebut.

Memandikan bayi

Page 6

18. Setelah selesai semuanya angkatlah bayi dari dalam air dan keringkan badan bayi dengan handuk. 19. Usapkan lotion di daerah selangkangan untuk melindungi kulit bayi. 20. Usapkan minyak telon dan bedak di dada dan punggung bayi. 21. Pakaikanlah popok dan perlengkapan baju bayi yang bersih. 22. Pakaikan kosmetik bayi yang lainnya seperti minyak rabut dan minyak wangi, kemudian sisir rambut bayi.

Memandikan bayi

Page 7

BAB III PENUTUP 3.1 Kesimpulan Memandikan bayi adalah suatu cara membersihkan tubuh bayi dengan air dengan cara menyiram, merendam diri dalam air berdasarkan urut-urutan yang sesuai (Choirunisa, 2009, p.59). Dalam minggu minggu pertama bayi cukup mandi satu kali sehari dipagi hari. Jika perlu sore hari cukup dibersihkan dari kulit yang basah atau keringat. Usahakan tidak langsung memandikan bayi setelah menyusui, sedang lapar atau mengantuk untuk menghindarkan bayi muntah, kedinginan, atau kaget.Tujuan dari memandikan bayi untuk membersihkan tubuh bayi (Huliana, 2003,p.83). 3.2 Saran Penulis menyadari, dalam penyusunan makalah ini belum sepenuhnya sempurna. Untuk itu dapat kiranya memberikan kritik dan saran mengenai makalah ini. Walaupun demikian penulis berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi kita semua. Dengan adanya makalah ini diharapkan bahwa perawat dapat melakukan perkatik memandikan bayi dengan baik dan benar.

Memandikan bayi

Page 8

Anda mungkin juga menyukai