Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN KASUS MAHASISWA KEPANITERAAN KLINIK ILMU KESEHATAN KULIT DAN KELAMIN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SEMARANG

PENYUSUN LAPORAN Nama NIM :Cahya Daris Tri Wibowo : H2A008008

PENGESAHAN Nama Dosen : Tanda tangan :

Tanda tangan :

PENDAHULUAN

Kudis (skabies) adalah istilah untuk serangan tungau dengan terasa gatal, Sarcoptes scabiei varhumanus. Tungau ini pertama kali dijelaskan pada tahun 1687, membuat kudis salah satu penyakit menular pertama dengan diketahui penyebabnya. Penyakit ini ditemukan di seluruh dunia, di semua ras dan pada semua kelompok umur. Hal ini dapat menular seksual serta melalui kontak nonseksual dekat kulit ke kulit, terutama dalam keluarga dan di sekolah. Bila lebih dari satu anggota rumah tangga yang menderita dengan letusan intens pruritus, serangan kudis harus dipertimbangkan. Angka kejadian diperkirakan sekitar 300 juta kasus / tahun di seluruh dunia. Di masa lalu, epidemi terjadi pada siklus setiap 15 tahun; wabah terbaru mulai pada akhir tahun 1960 tetapi terus sampai sekarang. skabies merupakan masalah terbesar kesehatan masyarakat di banyak negara-negara berkembang. Di beberapa daerah di Amerika Selatan dan Tengah, prevalensi skabies adalah sekitar 100%. Di Bangladesh, jumlah anak dengan kudis melebihi dari anak-anak dengan penyakit diare dan pernapasan atas.

IDENTITAS PENDERITA Nama Tempat, tgl lahir Jenis kelamin Agama Suku Alamat Pekerjaan : Bravo Nanda : 18 tahun : Laki - Laki : Islam : Jawa : Krajan RT/RW 5/3 Tampingan Boja Kendal : Pelajar

Pendidikan tertinggi : SMA No. RM Irja / Irna Tanggal MRS : 21.89.08 : 02 juni 2012

ANAMNESIS (Autoanamnesis) : Tanggal : 02 juni 2012 Jam : 11.00 WIB

Keluhan Utama : Gatal - Gatal

Perjalanan Penyakit Sekarang

: 4 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit

pasien merasa gatal (+) dibagian paha dalam sebelah kiri, gatal terutama pada malam hari, terdapat bentolan - bentolan kemerahan (+) kecil - kecil pada bagian paha dalam sebelah kiri, Demam (-), Mual (-), Muntah (-). 3 bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien masih merasa gatal (+), gatal dirasakan paling sering pada malam hari, bila berkeringat juga terasa gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil - kecil semakin meluas sampai kebagian paha dalam sebelah kanan, demam (-), mual (-), muntah (-). 1 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+), gatal bertambah berat terutama pada malam hari, bila berkeringat juga gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil - kecil semakin banyak, demam (-), Mual (-), Muntah (-). Ketika periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+) seluruh tubuh yang bertambah berat terutama pada malam hari dan bisa sampai menganggu tidur, bila berkeringat juga masih terasa gatal (+), bentolan - bntolan (+) semakin

banyak dan dan meluas sampai kebagian perut, bagian pinggang, sela sela jari tangan dan sela sela jari kaki. Demam (-), mual (-), munta (-), Riwayat Penyakit Dahulu : Riwayat gejala penyakit serupa disangkal Riwayat penyakit gatal disangkal Riwayat penyakit kronis disangkal Riwayat alergi disangkal Riwayat Penyakit Keluarga : Riwayat gejala penyakit yang sama (+), sepupu Riwaya peyakit kronis disangkal Riwayat alergi disangkal Keadaan Sosial Ekonomi : kesan keadaan ekonomi baik Riwayat Pengobatan : Sudah diberikan salep Jamur

PEMERIKSAAN Pemeriksaan Fisik Status Generalis KU : Tampak baik Kesadaran Tensi Nadi Nafas Suhu Konjungtiva Jantung Paru Hati Limpa Limfe Ekstremitas

: : Tanggal : 02 juni 2012 : Jam : 11.00 WIB

: compos mentis : 120/80 mmHg : 78 kali/menit : 20 kali/ menit : tidak diperiksa : anemis -/: tidak diperiksa : tidak diperiksa : tidak diperiksa : tidak diperiksa : tidak diperiksa : Terdapat Papul pada sela - sela jari kaki dan jari tangan

BB TB BMI Status Gizi

: Tidak diperiksa : Tidak diperiksa : :

Status Dermatologis : Inspeksi : Maula dan papul hiperpigmentasi, berwarna putih keabu abuan Lokasi : Paha dalam kanan dan kiri, abdomen, pinggang, sela sela jari tang dan kaki. Distribusi : Miliar, lentikular, diskret

Konfigurasi : Universal Palpasi : Teraba hangat, teraba kasar,

Status Venereologis : Tidak diperiksa

PEMERIKSAAN LABORATORIUM : Tidak dilakukan pemeriksaan Laboratorium.

RINGKASAN : Pasie yang diperiksa An. Bravo usia 18 tahun datang dengan keluhan Gatal, bintik - bintik merah seluruh tubuh. 4 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+) dibagian paha dalam sebelah kiri, gatal terutama pada malam hari, terdapat bentolan - bentolan kemerahan (+) kecil - kecil pada bagian paha dalam sebelah kiri. 3 bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien masih merasa gatal (+), gatal dirasakan paling sering pada malam hari, bila berkeringat juga terasa gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil- kecil semakin meluas sampai kebagian paha dalam sebelah kanan. 1 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+), gatal bertambah berat terutama pada malam hari, bila berkeringat juga gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil - kecil semakin banyak. Ketika periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+) seluruh tubuh yang bertambah berat terutama pada malam hari dan bisa sampai menganggu tidur, bila berkeringat juga masih terasa gatal (+), bentolan - bntolan (+) semakin banyak dan dan meluas sampai kebagian perut, badian pinggang, sela sela jari dan sela sela kaki. Pada status generalis didapatkan Keadaan Umum Baik, Kesadaran compos mentis, Tensi 120/80 mmHg, Nadi 78 kali/menit, Nafas 20 kali/ menit. Pada status dermatologi didapatkan Maula dan papul

hiperpigmentasi, berwarna putih keabu - abuan, Lokasi Paha dalam kanan dan kiri, abdomen, pinggang, sela sela jari tang dan kaki. Distribusi Miliar, lentikular, diskret. Konfigurasi Universal. Palpasi Teraba hangat, teraba kasar.

DIAGNOSIS BANDING Prurigo

Biasanya didahului oleh gigitan serangga (nyamuk, semut), kemudian timbul urtikari papular. kemudian timbul rasa gatal, dan karena digaruk timbul bintik bintik. Gatak bersifat kronik, akibatnya kulit menjadi hitam dan menebal. Penderita mengeluh selalu gelisah, gatal dan mudah dirangsang. Pada pemeriksaan kulit didapatkan Efloresensi berupa papul papul, warna eritema ada juga yang hiperpigmentasi, kemudian papul mnjadi runcing - runcing dan timbul vesikel, ekskoriasi dan likenifikasi. Lokasi yang terserang biasanya pada bagian ekstensor ekstremitas, dahi, abdomen, belakang telinga.1,2,3

Gigitan Serangga Gigitan serangga terdapat gejala sistemik berupa tak enak, muntah - muntah, pusing sampai syok, dapat menyertai gigitan dengan toksin yang berat. Setelah digigit serangga timbul edema pada kulit, disusul jaringan nekrosis setempat. Penderita mengeluh gatal dan nyeri pada tempat gigitan. Pada pemeriksaan kulit didapatkan efloresensinya berupa eritema morbiliformis atau bula yang dikelilingi eritema dan iskemia, kemudian terjadi nekrosis luas dan gangren. Kadang - kadang berupa pustula miliar sampai lentikular menylruh atau pada sebagian tubuh.1,2,3

Folikulitis Rasa gatal dan rasa terbakar pada daerah rambut. Berupa makula eritematosa disertai papul atau pustul yang ditembus oleh rambut. Pada pemeriksaan kulit didapatkan efloresensi berupa makula eritema, papul, pustul, dan krusta miliar sampai lentikular, regiona sesuai dengan pertumbuhan rambut.

DIAGNOSIS : Kasus yang dibahas pada laporan ini adalah skabies. Diagnosis tersebut ditegakkan berdasarkan anamnesis yang didapatkan dari pasien berupa rasa gatal (+) terutama pada malam dan sampai mengganggu tidur, bentolan kecil kecil (+) pada daerah paha bagian dalam, bentolan bentolan berwarna merah, menjalar sampai ke badan sela sela jari kaki dan jari tangan. Dari pemeriksaan fisik terutama status dermatologi didapatkan Maula dan papul eritem, hiperpigmentasi, berwarna putih keabu - abuan, Lokasi Paha dalam kanan dan kiri, abdomen, pinggang, sela sela jari tang dan kaki. Distribusi Miliar, lentikular, diskret. Konfigurasi Universal. Palpasi Teraba hangat, teraba kasar.

KOMPLIKASI : Ekzima infantum post scabies pruritus Infeksi skunder

PENATALAKSANAAN : Diagnostik Terapi Sistemik Antihistamin : Loratadin 1x 10 mg Antibiotik : Erythromycine 4 x 250-500 mg per hari :

Darah Lengkap Pemeriksaan mikroskopis dari bahan pustul atau vesikula :

Topikal Sulfur presipitatum 2-5% dalam bentuk salep atau krim. dipakai 3-4 hari berturut-turut Emulsi benzil benzoat 20-25% selama 24 jam

Gama benzem heksaklorida 0,5-1% dalam salep atau krim. dioleskan selama 24 jam.

Krotamiton 10% salep dipakai selama 24 Krim permatin 5%

Edukasi -

Meningkatkan kebersihan perorangan dan lingkungan Menghindari organ organ yang terkena Semua baju dan alat-alat tidur dicuci dengan air panas Mandi dengan sabun dan jangan menggunakan sabun padat bersamasama

Jangan memakai handuk dan pakaian bersama-sama Semua anggota keluarga atau orang seisi rumah yang berkontak dengan penderita harus diperiksa dan bila menderita penyakit yang sama harus segera diobti.

PROGNOSIS : Quo ad Vitam Quo ad Sanam : dubia ad bonam : dubia ad bonam

Quo ad Fungsionam : dubia ad bonam Quo ad Cosmeticam : dubia ad bonam

PEMBAHASAN

Pasie yang diperiksa An. Bravo usia 18 tahun datang dengan keluhan Gatal, bintik - bintik merah seluruh tubuh. 4 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+) dibagian paha dalam sebelah kiri, gatal terutama pada malam hari, terdapat bentolan - bentolan kemerahan (+) kecil - kecil pada bagian paha dalam sebelah kiri. 3 bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien masih merasa gatal (+), gatal dirasakan paling sering pada malam hari, bila berkeringat juga terasa gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil- kecil semakin meluas sampai kebagian paha dalam sebelah kanan. 1 Bulan sebelum periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+), gatal bertambah berat terutama pada malam hari, bila berkeringat juga gatal, bentol - bentol kemerahan (+) kecil - kecil semakin banyak. Ketika periksa ke rumah sakit pasien merasa gatal (+) seluruh tubuh yang bertambah berat terutama pada malam hari dan bisa sampai menganggu tidur, bila berkeringat juga masih terasa gatal (+), bentolan - bntolan (+) semakin banyak dan dan meluas sampai kebagian perut, badian pinggang, sela sela jari dan sela sela kaki. Berdasarkan teori yang ada gejala tersebut sama dengan gejala skabies yang ada di teori yaitu berupa rasa gatal yang dirasakan terutama pada malam hari sehingga dapat mengganggu tidur, mengenai paha bagian dalam, sekitar pusar dan perut bagian bawah, pergelangan tangan bagian dalam, sikut, ketiak, telapak tangan, dan sela sela.1,2,3,4,5,6 Pada status generalis didapatkan Keadaan Umum Baik, Kesadaran compos mentis, Tensi 120/80 mmHg, Nadi 78 kali/menit, Nafas 20 kali/ menit. Pada status dermatologi didapatkan Maula dan papul

hiperpigmentasi, berwarna putih keabu - abuan, Lokasi Paha dalam kanan dan kiri, abdomen, pinggang, sela sela jari tang dan kaki. Distribusi Miliar, lentikular, diskret. Konfigurasi Universal. Palpasi Teraba hangat, teraba kasar. Berdasarkan teori yang ada pada pemeriksaan terutama stsus dermatologi pada penyakit scabies adalah berupa papula, vesikel, miliar

sampai lentikular, urtika, ekskoriasi, krusta dan bila terdapat infeksi sekunder tampak pustul lentikular, lesi yang khas berupa terowongan kecil, sedikit meninggi, berwarnu putih abu - abu.1,2,3,4,5,6

DAFTAR PUSTAKA

1. Djuanda, Adhi, Mochtar, Aisah, Siti. Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi Kelima. FKUI, Jakarta: 2008 2. Siregar,R.S.2004. Gonore. Sari Pati Penyakit Kulit. EGC : Jakarta, hal : 299 3. Freedberg IM, dkk. 2003. Fitzpatrick's Dermatology in General Medicine. McGraw-Hill 4. wolff K, Richard AJ, Dick S. 2005. fitzpatrick's color atlas and synopsis of clinical dermatology. McGraw-Hill Professional. English. 5. Habif TP. 2004. Clinical Dermatology: a color guide to diagnosis and therapy. Mosby. 6. Barakbah, J dkk. 2005. Pedoman Diagnosis dan Terapi Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga : Surabaya