Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

BAB I PENDAHULUAN

1.1

latar belakang Salah satu sumber daya alam yang penting bagi manusia

adalah

air.

Sebagai

salah

satu

sumber

daya

alam,

air

merupakan faktor yang sangat penting dan mutlak untuk sumber kehidupan. Air bergerak mengikuti daur hidrologi dan terbagi secara tidak merata menurut geografi maupun musim, sehingga air yang tersedia terutama yang terdapat di atas bumi dari waktu ke waktu besarnya tidak tetap. Kebutuhan air menyangkut dua hal yaitu : Pertama air untuk kehidupan kita sebagai makhluk hayati, misalnya air digunakan dalam pertanian sebagai sarana irigasi, air untuk keperluan industri, air sebagai tenaga pembangkit listrik ( PLTA), dan lain-lain. Kedua air untuk kehidupan kita sebagai makhluk yang berbudaya, misalnya air digunakan dalam kehidupan seharihari yaitu : untuk kebutuhan rumah tangga, mandi, mencuci pakaian, dan lain-lain. Proses adalah gambaran fenomena yang mengalami perubahan terus menerus, terutama terhadap waktu karena semua fenomena hidrologi berubah menurut waktu, maka disebut proses hidrologi. Jika perubahan variabel selama proses dibarengai dengan hukum kepastian proses tersebut tidak tergantung merupakan kepada contoh peluang. proses Maka dinamakan proses liran deterministik. aliran air tanah merupakan aliran air tanah deterministik. Karena laju

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

sebanding dengan gradien hidrolik. Proses determinasi juga merupakan yang tidak berubah karena waktu. Tetapi jika perubahan variabel merupakan faktor peluang, prosesnya dinamakan statistik atau probabilistik. Pada umumnya proses statistik sebagai proses yang tidak tergantung waktu. Lengkung durasi aliran merupakan contoh proses probalistik dan kebanyakan proses hidrologi termasuk termasuk proses statistik. Proses hidrologi terdiri dari kompnen-komponen deterministik dan statistik . besarnya kadar masing-masing komponen tersebut dapat diselesaikan secara dinamistik dan ststistik. Karena proses-proses non stasioner secara matematis sangat sulit, maka proses-proses hidrologi diselesaikan secara stasioner. Atas dasar klasifikasi proses-proses hidrologi, maka ilmu hidrologi dapat dibagi menjadi hidrologi paramatik dan hidrologi stakastik. Hidrologi dan parmatik analisis didefenisikan anrata sebagai parameterhidrologi pengembangan hubungan studi dan

parameter fisik yang dimasukan kedalam kejadian sintesa kejadian-kejadian hidrologi penelitian parametrik dapat melibatkan penggunaan model-model fisik analog dan digital atau analisis fisik tradisional. Hidrologi stokastik didefenisikan sebagai manipulasi karakteristik statistik dari variabel-variabel hidrologi untuk menyelesaikan persoalanpersoalan hidrologi atas dasar stokastik dari variabel-variabel tersebut. Salasatu penerapan yang penting adalah penataan kembali urutan waktu kejadian-kejadian hidrologi yang historik dan usaha menghasilkan urutan nonhistorik yang representatik.

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

1.2

Maksud dan Tujuan Praktikum yang dilakukan dimaksudkan untuk pengukuran

kecepatan lintasan, pengukuran luas penampang sungai dan pengukuran debit sungai melakukan pengamatan langsung di lapangan tentang debit sungai sedangkan tujuan dari obserfasi lapangan ini: a. untuk melakukan pengamatan langsung dilapangan b. untuk dapat mengukur debit sungai secara lansung c. untuk menumbuhkan sikap kerja sama antar mahasiswa d. untuk mengetahui arah pergerakan aliran sungai 1.3 Nama Acara dengan maksud dan tujuan dari kegiatan yaitu :

Pengamatan atau penelitian yang dilakukan ini dinamakan sesuai 1.4 pengukuran debit sungai. Manfaat Dari praktikum yang telah dilaksanakan memiliki manfaat: a. Dapat mempraktekkan secara langsung penukuran debit sungai b. Dapat menumbuhkan sikap kerja sama antar mahasiswa c. Dapat mengetahui arah pergerakan aliran sungai Dapat mengetahui dampak maupun manfaat dari adanya aliran sungai. 1.5 Waktu dan Lokasi pelaksanaan praktikum hidrologi pengukuran debit sungai dilaksanakan pada tanggal 18 juli 2010 yang berlokasi di sungai limbongo tepatnya pada lokasi dengan koordinat 0032`200 LU dan 12310643 BT

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

1.6 Kesampean Daerah Daerah pusat penelitian debit sungai dilaksanakan di limbongo.Dengan jarak tempuh sekitar 1 jam. Kondisi jalan menuju pusat penelitian masih harus melewati jalan yang berliku dan bergunung-gunung serta adapula jalan yang belum teraspal. Lokasi penelitian debit sungai tidak jauh dari permukiman warga jalan aliran sungai sedikit banyak dimanfaatkan oleh warga dan lokasi penelitian sangat dekat dengan jalan umum. 1.7 Alat dan Bahan digunakan untuk mengadakan penelitian dan

Kegiatan praktikum ini membutuhkan alat dan bahan yang akan pengamatan diantaranya: Roll meter Pelampung Kompas StopWacth Tongkat berskala. GPS. Alat tulis menulis

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

BAB II Teori singkat 2.1 Dasar Teori 2.1.1 gambaran umum hidrologi Hidrologi adalah cabang geografi fisis yang berurusan

dengan air dibumi dengan tekanan khusus pada sifat-sifat, fenomena, distribusi dan tempat terdapatnya air dumuka bumi. Sorotan khusus pada propertis, fenomena dan distribusi air diodaratan. deskripsi terhadap kehidupan. Menurut liasley et al, 1949. Hidrologi adalah cabang Khususnya dan mempelajari mempelajari kejadian hubungan air air didarat, fisik air dengan pengaruh daratan bumi terhadap air, pengaruh

geografi fisis yang berurusan dengan air dibumi. Sorotan khusus pada propertis, fenomena dan distribusi air didaratan. Khususnya mempelajari kejadian air didarat, deskripsi pengaruh bumi terhadap air, pengaruh fisik air terhadap daratan dam mempeljari hubungan air dengan kehidupan dimuka bumi. Hidrologi merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari a. Tecatanya air, distribusi dan gerakan kuantitas dan sifat air, meliputi dan sifat fisik air b. Hubungan timbal balik antara kehidupan dibumi khususnya manusia c. Air sebagi unsur lingkungan fisik dan sumberdaya Ruang lingkup hidrologi mencakup antara lain: a. Pengukuran mencatat dan publikasi data besar b. Deskripsi propertis fenomena dan distribusi air di darat

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

c. Analisa data untuk mengembangkan teori-teori pokok yang ada pada hidrologi d. Aplikasi teori-teori hidrologi untuk memecahkan masalah praktis. Menurut the Internnational assocition of scientific hidrologi, hidrologi dapat dibagi menjadi: a. Patamologi khususnya mempellajari aliran permukaan b. Limnologi khususnya mempelajari air danau c. Geohifrologi khusus mempelajari air yang ada dibawah permukaan tanah d. Kriolog khusus mempelajari es dan salju e. Hidrometeorologi khusus mempelajari problema yang ada diantara dan meteorologi. Hidrologi bukanlah ilmu yang berdiri sendiri, tetapi ada hubungannya dengan ilmu lain, seperti meteorolgi, klimatologi, geologi, agronomi kehutanan, dan ilmu tanah dan hidrolika. Siklus hidrologi juga merupakan salah satu aspek penting yang diperlukan pada proses analisis hidrologi. Siklus hidrologi menurut suyono (2006), adalah air yang menguap keudara kepermukaan tanah dan laut, berubah menjadi awan sesudah melalui beberapa proses dan kemudian jatuh sebagai hujan atau salju kepermukaan laut atau daratan sedangkan siklus hidrologi menurut soemarto (1987) adalah gerakan air laut keudara, yang kemudian jatuh kepermukaan tanah lagi sebagai hujan suatu bentuk presipitasi lain, dan akhinya mengalir kelaut kembali. Hidrologi ini terdapat beberapa proses yang saling terkait antara peoses:

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

a. Presipitasi Hujan atau presipitasi merupakan masukan utama dari daur hidrologidalam DAS dampak kegiatan pembangunan terhadap proses hidrologi sengat dipengaruhi intesitas, lama berlangsungnya dan lokasi hujan, karena itu perencanaan dan pengelola DAS harus memperhitungkan presipitasi dan sebaran geografisnya. b. Infiltraasi dan perkolasi Proses berlangsungnya air masuk kepermukaan tanah kita infiltrasi sedang perkolasi adalah proses bergeraknya air melalui profil tanah karena tenaga grafitasi. Laju infiltrasi depengaruhi oleh tekstur dan struktur, kelengasan tanah, kadar meteri trersuspensi dalam air juga waktu. c. Kelengasan tanah Kelengasan tanah sangat dinamis, hal ini disebabkan oleh penguapan melalui permukaan tanah, transpirasi dan perkolasi. Pada saat kelengasan tanah, dalam keadaan kondisi tinggi, infiltrasi air hujan lebih kecil daripada saat kelengasan tana rendah. kemampuan tanah menyimpan air tergantung pada porositas tanah. d. Simpanan permukaan Simpanan permukaan ini terjadi pada depresi pada permukiaan tanah, pada perakara pepohonan atau dibalakang pohon-pohon yang tumbang. Simpanan permukaan menghambat atau menunda bagian hujan ini mencapai limpasan permukaan yang memberi kesempatan bagi air untuk melakukan infiltrasi dan evavorasi.

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

e. Runoff-Runoff Adalah bagian curahan hujan (curah hujan dikurangi

evapotranspiri dan kehilangan air lainnya), yang menglir dalam air sungai karena gaya grafitasi : airnya berasal dari permukaan maupun sub permukaan. Runoff dapat dinyatakan sebagai tebal runoff debit aliran, dan volume runoff. f. Limpasan permukaaan Limpasan permukaan adalah bagian curah hujan setelah dikurangi infiltrasidan kehilangan air lainnya. Limpasan permukaan ini berasal dari overlendflow yang segera masuk kedalam air sungai. Aliran ini merupakan komponen aliran banjir yang utama utama. g. Alirah bawah permukaan Alirah bawah permukaan merupakan bagian presipitasi yang mengalami infiltrasi dalam tanah yang kemudian menglir dibawah permukaan tanah dan menuju alur sungai sebagai rembesan maupun mata air. 2.1.2 PENGERTIAN DEBIT AIR Karena pengertian debit sangat luas maka dalam makalah ini saya memberi batasan sedikit supaya tidak keluar dari topik yang telah di tetapkan yaitu DEBIT AIR, maka dari itu yang di bahas hanya debit air sungai saja. Dalam hidrologi dikemukakan, debit air sungai adalah, tinggi permukaan air sungai yang terukur oleh alat ukur pemukaan air sungai. Pengukurannya dilakukan tiap hari, atau dengan pengertian yang lain debit atau aliran sungai adalah laju aliran air (dalam bentuk volume air) yang melewati suatu penampang melintang sungai per satuan waktu. Dalam sistem

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

satuan SI besarnya debit dinyatakan dalam satuan meter kubik per detik (m /dt). Dalam suatu laporan-laporan debit teknis, debit aliran biasanya perubahan ditunjukan dalam bentuk hidrograf aliran. Hidrograf aliran adalah prilaku sebagai respon adanya karateristik biogeofisik yang ber langsung dalam suatu DAS (oleh adanya pengelolaan DAS) dan atau adanya perubahan (fluktuasi musiman atau tahunan). Kemampuan pengukuran debit aliran sangat diperlukan untuk mengetahui potensi sumberdaya air di suatu wilayah DAS. Debit aliran dapat dijadikan sebuah alat untuk memonitor dan mengevaluasi neraca air suatu kawasan melalui pendekatan potensi sumberday air permukaan yang ada. 2.1.3 PROSES TERBENTUKNYA DEBIT Sungai itu terbentuk dgn adanya aliran air dari satu atau beberapa sumber air yang berada di ketinggian,umpamanya disebuah puncak bukit atau gunung yg tinggi, dimana air hujan sangat banyak jatuh di daerah itu, kemudian terkumpul dibagian yang cekung, lama kelamaan dikarenakan sudah terlalu penuh, akhirnya mengalir keluar melalui bagian bibir cekungan yang paling mudah tergerus air, selanjutnya air itu akan mengalir di atas permukaan tanah yang paling rendah, mungkin mula mula merata, namun karena ada bagian- bagian dipermukaan tanah yg tidak begitu keras,maka mudahlah terkikis, sehingga menjadi alur alur yang tercipta makin hari makin panjang, seiring dengan makin deras dan makin seringnya air mengalir di alur itu, maka semakin panjang dan semakin dalam, alur itu akan berbelok, atau bercabang, apabila air yang mengalir disitu terhalang oleh
3

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

batu sebesar alur itu, atau batu yang banyak, demikian juga dgn sungai di bawah permukaan tanah, terjadi dari air yang mengalir dari atas, kemudian menemukan bagian-bagan yang dapat di tembus ke bawah permukaan tanah dan mengalir ke arah dataran rendah yg rendah.lama kelamaan sungai itu akan semakin lebar 2.1.4 pengukuran debit Debit adalah satuan besaran air yang keluar dari daerah aliran sungai (DAS). Satuan debit yang duganakan dalam sistem satuan SI adalah meter kubik perdetik (m3/detik). Mnurut asdak (2002), debit aliran sungai adalah laju aliran air yang melewati satu penampang melintang sungai persatuan waktu. Dalam sistem SI besarnya debit dinyatakan dalam satu meter kubik. Debit aliran sungai juga dapat dinyatakan dalam persamaan Q = A.V, dimana A adalah luas penampang (m 2) dan V asalah kecepatan aliran (m/detik). Menurut leangrage (1736-1813) suatu cara menyatakan gerak fluida adalah dengan mengikuti gerak tiap partikel didalam fluida. Hal ini sulit karena kita harus menyatakan koorfinat X,Y,Z dari patikel fluida dalam menyatakan ini sebagai fungsi waktu. Cara yang digunakan adalah dengan penerapan kinematika partikel gerak atau aliran fluida. Leonard Euler (1707-1783) menyatakan bahwa fluida sebagi medan rapat masa dan medan vektor kecepatan. Tiap besaran yang digunakan untuk menyatakan keadaan fluida akan mempunyai nilai tertentu pada tiap titik dan ruang dan pada tiap saat. Menyatakan behwa rapat masa fan kecepatan pada tiap titik dalam ruang berubah dengan waktu dengan waktu. Fluida

10

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

sebagai medan rapat masa dan medan vektor ika kecepatan dari tiap partikel fluida pada satu titik tertentu adalah tetap, dikatakan bahwa aliran tersebut bersifat lunak. Pada suatun titik tertentu pada partikel fluida akan mempunyai kecepatan yang sama, beik besar maupun arahnya. Pada titik lain suatu partikel mungkin sekali mempunyai kecepatan yang berbeda akan tetapi tiap pertikel lain pada waktu sampai titik terakhir mempunyai kecepatan yang sama partikel waktu. Debit aliran merupakan ukuran banyaknya volume air yang dapat lewat dalam suatu tempat atau yang dapat ditampung dalam suatu tempat tiap satu satuan waktu. Aliran air dikatakan memiliki sifat aideal apabila air tersebut tidak dapat dimanfaatkan dan dipindah tanpa mengalami gesekan, hal ini berarti pada gerakan air tersebuiut memiliki kecepatan yang tepat pada masing-masing titik dalam pipa dan gerakanny beraturan akibat pengaruh gravitasi bumi. Debit air dapat dihitung dengan rumus : Q = A.V Ket: V = volume air (m3) A = luas penampang V = kecepatan fluida (m/s) t = waktu (skon) Q = debit air (m3/s) Cara untuk mengukur debit sungai adalah dengan : seperti patikel yang sama. Seperti yang pertama. Aliran seperti ini terjadi pada air yang

pelan. Dalam aliran tidak lunak kecepatan merupakan fungsi dan

11

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

a. Mengukur kecepatan arus dan penampang malintang sungai b. Menggunakan bangunan pengukur debit seperti bendung, ambang, tetap dan sebaginya Cara untuk mengukur kecepatan arus dapat dilakukan dengan: a. Pelampung b. Alat pengukur kecepatan Setelah kecepatan arus dihitung, maka diadakan perhitungan debit, yaitu dengannya di kalikan luas penampang basah sungai. Biasanya digunakan 3 buah pelampung dan kecepatannya diambil kecepatan rata-rata. Mengingat arah tempuh pelampung dapt berubah-ubah akibat adanya pusaran-pusaran air. Maka nilai yang didapat dari pelampung yang arahya sangat menyimpang haru ditiadakan. Cara yang lebih teliti adalah dengan menggunakan alat pengukur kecepatan kecepatan arus yaitu: a. Tipe price b. Tipe propeller Pengukur kecepatan arus tipe price terdiri atas 6 buah piala ponis yang berputar terhadap sumbu vertikal. Tie propeller adalah pengukuran kecepatan arus dengan unsur berputarnya berupa baling-baling yang berputar terhadap sumbu horizontal. Hubungan antara putaran dan kecepatan diberikan oleh rumus berikut ini : V = a + b. N Keterangan : v : kecepatan arus (m/det) 12 arus ada 2 macam tipe pengukuran

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

a : kecepatan permulaan untuk mengatasi gesekan dalam alat b : konstanta N : banyaknya putaran perdetik a dan b ditentukan pada waktu mengkalibrasi alat, yaitu dengan memasang alat ini didalam air yang telah diketahui kecepatannya. N ditentukan oleh alat prhitungan putaran untuk mengukur debit dengan alat pengukur arus ini ditetapkan titik-titik dalam yang harus diukur kecepatan dari arusnya, sehingga antara didapatkan kecepatan untuk menghitung kecepatan rata-rata sungai. Debitnya didapatkan perkalian penampang basah dengan kecepatan rata-ratanya. Sungai Sungai adalah bagian permukaan bumi yang letaknya lebih renfah dari tanah disekitarnya dan tempat mengliurnya aiir tawar menuju kelaut, danau, rawa atau kesungai yang lain. Ada bermacam-macam jenis sungai, berdasarkan jenis airnya dibagi menjadi 3 macam yaitu: a. Sungai hujan adalah sungai yang airnya berasal dari air hujan atau sumber mata air. b. Sungai gletser pencairan es c. Sungai campurran adalah sungai berasal dari pencairan es dari hujan dan dari sumber mata air. adalah sungai yang iirnya berasal dari

Berdasarkan debit airnya atau volume sungai dibedakan menjadi 4 macam yaitu: a. Sungai permanen adalah sungai yang debit airnya

sepanjang tahun relatif tetap.

13

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

b. Sungai periodik adalah sungai pada waktu musim hujan airnya banyak sedangkan pada musim kemarau airnya kecil. c. Sungai episofik adalah sungaiyang ada pada musim kemarau ainya banyak. d. Sungai ephemeral adalah sungai yang ada airnya pada musim hujan. Berdasarkan subsekuen, sungai insekuen. a. Sungai Konsekuen, adalah sungai yang airnya mengalir mengikuti arah lereng awal. b. Sungai Subsekuen atau strike valley adalah sungai yang aliran airnya mengikuti strike batuan. c. Sungai Obsekuen, adalah sungai yang aliran airnya berlawanan arah dengan sungai konsekuen d. Sungai Resekuen, adalah sungai yang airnya mengalir mengikuti arah kemiringan lapisan batuan dan bermuara di sungai subsekuen. e. Sungai Insekuen, adalah sungai yang mengalir tanpa dikontrol oleh litologi maupun struktur geologi. Mengukur pengukuran debit debit dengan dengan menggunakan menggunakan bangunan bangunan pengukur debit pengukur debit ini dapat dilakukan dengan cepat dibandingkan dengan jika diguanakan alat pengukur kecepatan arus. Pada asal kejadiannya (genetikanya) sungai kering dan pada musim hujan airnya

dibedakan menjadi 5 jenis yaitu sungai konsekuen, sungai obsekuen, sungai resekuen dan sungai

14

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

dasanya digunakan ambang tetap seperti bendung, pengukur debit CYPOLTTI, REHBOCK dan sebagainya. Pada umumnya debit dirumuskan sebagai fungsi dari kedalaman diantaranya: Q = C B H1.5 Keterangan Q = debit (m3/det) C = koefesian debit yang ditentukan berdasarkan hais kalibrasi (m/det) B = panjang ambang H = tinggi air diatas ambang h ditambah dengan tinggi kecepatan v2/2g v = kecepatan iliran didepan ambang (m/det) g = percepatan gravitasi Ambang tidak dapat di buat pada semua penampang sungai karena biaya pembuatanny lebih mahal dan pelaksanaannya lebih sukar. Cara ini dilakukan kalau kebetulan ditempat tersebut memang telah ada bendungan untuk kepentingan irigasi, penyediaan air minun dan sebagainya. 2.2 Waktu dan Lokasi pelaksanaan praktikum hidrologi pengukuran debit sungai dilaksanakan pada tanggal 18 juli 2010 yang berlokasi di sungai limbongo tepatnya pada lokasi dengan koordinat 0032`200 LU dan 12310643 BT

2.3 metode Kerja a) Pengukuran Kecepatan Lintasan Sungai dibagi menjadi tiga bagian yang sama lebarnya

15

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

Pelepasan pelampung dilakukan pada ketiga bagian sungai. Tiap-tiap bagian dilakukan tiga kali pengukuran. Pengukuran titik A2, waktu hidupkan lintas yaitudengan Pada melepaskn jarak yang pelampung pada titik A1, setelah bergerk 5m yaitu pada stopwatch. ditentukan (10m) di A3, stopwatch dimatikan, dan catat waktunya.

b) Pengukuran Luas Penampang Sungai Dilakukan dengan cara membagi saluran menjadi beberapa bagian, yang sama lebarnya dimulai dari masingmasing batas basah. c) Pengukuran Debit Sungai Sungai dibagi menjadi lima bagian Mengukur lebar masing-masing bagian Mengukur kedalaman sunga

2.3 Hasil pengamatan Koordinat : N 0032.200`LU E 12210.643 BT Elevasi Lebar sungai Panjang sungai Luas penampang titik : 15 m DPL : 7,4 m :5m : 37 m Waktu 1 28 2 19 3 18 21,7 nilai

Kedalaman (cm)

A10 cm A1

10 cm

16

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

B19 cm B1 C 30cm C1 D 41cm D1 E28 cm E1

19

6,8

8,57

7,5

30

5,3

5,31

5,2

41

4,44

4,42

4,43

4,43

28

6,05

6,50

6,13

6,2

Perhitungan rumus
Perhitungan rumus Q=V.A Ket. Q = debit sungai V = kecepatan V = S/t ket. S = jarak t = waktu. dik. W= waktu rata-rata A+B+C+D+E 5 = VrA + VrB + VrC +V Rd +V Re 5

17

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

21,67 + 7,457+ 5,203+ 4,43 + 6,227 5

44,987 5 t = 8,9974 detik

V=

5 8,9974

= 0,557 m/s

5M

10 cm19 cm30 cm41cm 28 cm A B7,4 m

Mencari Laus Penanpang

0,74
A

1,48

B 1,48 C1,48
0,19 C 0,30 E

D 1,48

E 0,74
F

0,1 B

0,41

0,28

18

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

Luas A

= 0,1m0,74m = 0.05 0,74 =0,037 m2

0,74 M

0,1

Luas B

= (0,1m . 1,48m) +(1/2 . 0,09m . 1,48 m) = 0,148 m2 + 0,0666 m2 = 0,2146 m2 0,1 M

1,48 M

0,1 M

0,09

Luas C

= (0,19m . 1,48m) + (1/2 . 0,11m . 1,48m) = 0,2812m2 + 0,0814 m2 = 0,3626m2 0,19 M C 1,48 M

0,19 M

0,11

19

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

Luas D

= (0,3m . 1,48m) + (1/2 . 0,11m . 1,48m) = 0,444m2 + 0,0814 m2 = 0,5254m2 0,3 M D

1,48 M

0,3 M

0,11 M

Luas E

= (0,28m . 1,48m) + (1/2 . 0,13m .1,48m) = 0,4144m2 + 0,0962 m2 = 0,5106m2 0,28

1,48 M

0,28 M E

0,13 M

Luas F

= 0,74m0,28m = 0,1036 m2

0,74 M

0,28 M

= LA + LB + LC + LD + LE + LF

20

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

= 0,037 + 0,2141 + 0,3626 + 0,5254 + 0,5106 + 0,1036

= 1,768 m2

Debit Sungai: Q=V.A =0,557 1,768m2 =0,985 m3/detik

Dari adanya gambaran penampang diatas dapat dinterpretasikan hasil praktikum yang telah dilakukan yaitu sebagai berikut: Pada titik A : memiliki kedalaman 0,01 cm dengan kecepatan 21,67 s, titk ini berada di bagian paling pinggir sungai. hal ini disebabkan karena posisi titik A tepat berada pada tebing sungai kedalamannya dan tekanan udara menyebabkan bergeraknya aliran sungai agak lembat. Pada titik B : Memiliki kedalaman 0,19 cmdengan kecepatan 7,46s karena posisi yang paling dalam menyebabkan pergerakan aliran sungai menjadi lebih lambat dibandingkan aliran A Pada titik C: Memiliki kedalaman 0,30 cm dengan kecepatan 8,54 s, karena posisi yang paling dalam

21

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

menyebabkan pergerakan aliran sungai menjadi lebih lambat dibandingkan aliran B Pada titik D: Memiliki kedalaman 0, 41 cmdengan kecepatan 4,44 s, karena posisi yang sedang menyebabkan pergerakan aliran sungai jauh dari tekanan angin Pada titik E: Memiliki kedalaman 80 cm, karena posisi yang sedang menyebabkan pergerakan aliran sungai menjadi lebih lambat.

A. PEMBAHASAN Dari hasil perhitungan di atas maka debit merupakan laju aliran air yang melewati suatu penampang melintang pada sungai persatuan waktu. Fungsi dari pengukuran debit adalah untuk mengetahui seberapa banyak air yang pada suatu sungai dan seberapa cepat air tersebutmengalir tiap detiknya. cara mengetahui debit aliran yakni dengan

memperhatikan aliran air apakah membentuk benang atau gelembung. Selain faktor tersebut, terdapat juga faktor lain yakni fakto pelampung. Apakah pelampung yang digunakan terlalu besar sehingga pada perhitungan debit nanti akan mempengaruhi. Besar kecilnya pelampung juga mempengaruhi, apabila pelampung tersebut terlalu ringan maka, pelampung tersebut mudah untuk terbawa arus ataupun mengikuti arah angin. Hal yang seperti ini akan berpengaruh dalam perhitungan debit sungai. Faktor lain 22

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

yang mempengaruhi aliran.

adalah

hujan yang menyebabkan

Pengukuran debit sungai ini dimaksudkan untuk mengukur seberapa besar laju aliran air yang ada di sunagi tersebut, selain itu bisa berguna dalam bidang pertanian dan juga irigasi.

23

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

BAB III PENUTUP

3.1 Kesimpulan Dari pembahasan diatas dapat diambil suatu kesimpulan tentang aspek-aspek debit air yang ada di DAS dinatranya adalah sebagai berikut: 1. Debit air merupakan komponen yang penting dalam pengelolaan suatu DAS 2. Pelestarian hutan juga penting dalam rangka menjaga kestabilan debit air yang ada di DAS, karena hutan merupakan faktor utama dalam hal penyerapan air tanah serta dalam proses terjadinya sungai Evaporasi longsor menjadi dan Transpirasi. jika Juga terjadi pengendali permukaan yang dangkal, mengakibatkan

pendangkalan maka debit air sungai akan ikut berkurang. 3. Pengukuran debit sungai memerlukan penentuan lokasi alat ukur yang memadai untuk mendapatkan kecepatan aliran sungai rata-rata yang tepat. Jumlah lokasi alat ukur perlu dibatasi agar waktu yang diperlukan masih dalam jangkauan, terutama bila perubahan tinggi muka air berlangsung dengan cepat. 3.2 Saran a. Diharapkan dalam pengukuran debit yang selanjutnya agar lebih hati-hatidalam melakukan praktikum b. Diharapkan dapat mengetahui faktor faktor yang dapat mempengaruhi debit sungai.

24

LAPORAN PRAKTIKUM HIDROLOGI

DAFTAR PUSTAKA

Kartasapoetra,Ir,A.G. dan sutejo mulyany. 1986. Tekhnologi pengairan pertanian. Jakarta : Bina Aksara Sosrodarsono, Ir. Suyono,cs. 1985. Hidrologi untuk pengairan. Jakarta : Pradnya Pramita http://hidrologi.wordpress.com/2009/01/02/sungai/

25