Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN KISTA BARTOLINI Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas

dalam mata kuliah Keperawatan Maternitas

Oleh : Agnes Gae Dopo PPN 12051

PROGRAM PROFESI NERS SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN IMMANUEL BANDUNG 2013

KISTA BARTOLINI 1. Pengertian Kista bartolini merupakan tumor kistik jinak yang timbul pada kelenjar bartolini yang merupakan muara lubrikasi atau tempat produksi cairan pelumas vulva. Kelenjar Bartholini berkembang dari epithelium pada area posterior dari vestibula. Kelenjar ini terletak secara bilateral pada dasar dari labia minora dan proses drainasenya melalui duktus dengan panjang 2-2.5 cm, Kelenjar tersebut biasanya hanya berukuran sebesar kacang polong dan jarang melebihi ukuran 1 cm. Kelenjar ini tidak bisa dipalpasi kecuali jika terjadi infeksi atau penyakit lainnya. (Dinata.2011) 2. Etiologi Dinata (2011) menyebutkan infeksi pada kelenjar ini dapat terjadi akibat adanya infeksi microorganisme seperti: Virus : Herpes, klamidia trakomatis Jamur: Kandida albikan, asinomises Bakteri: Neisseria gonorrhoeae, stafilokokus dan E.coli Mikroorganisme tersebut menyumbat saluran lubrikasi pada vagina yang mengakibatkan tidak keluarnya cairan lubrikasi yang mestinya keluar (perempuan yang belum 40 tahun). Cairan yang telah diproduksi namun tidak dapat dikeluarkan atau terperangkap, akan menumpuk pada kelenjar bartolini dan mudah berubah menjadi serupa dengan nanah. Penumpukan cairan ini, akan membentuk benjolan yang semakin membesar.

3.

Pathofisiologi

Faktor presipitasi: Infeksi mikroorganisme: a. Virus b. Jamur c. Bakteri

Faktor predisposisi: a. Kebersihan area genitalia dan anus b. Hubungan seksual yang tidak sehat c. Daya tahan tubuh menurun

Menginfeksi Vulva

Kuman menginfeksi vestibula sepanjang ductus drainase

Menyumbat dan menghambat pengeluaran cairan lubrikasi ke permukaan labia minor dan mayor

Cairan pelumas tetap diproduksi

Penumpukan cairan dan peningkatan tekanan dimuara lubrikasi. Kerusakan jaringan + proses inflamasi Penurunan suplay darah ke jaringan sekitar Perangsangan reseptor nyeri

Pembedahan

Tekanan pada pembuluh darah genitalia eksternal

Cemas

Sintesis Protaglandin Vasokonstriksi perifer

Pelepasan Histamin, Bradikinin, dan Serotonin

Nyeri

Peningkatan set point temperatur

Hipotermi

4.

Tanda dan Gejala Tanda dan gejala yang dapat dilihat pada penderita kista bartolini adalah: Pada vulva : perubahan warna kulit,membengkak, timbunan nanah dalam kelenjar, nyeri tekan. Pada Kelenjar bartolin: membengkak, terasa nyeri sekali bila penderia berjalan atau duduk,juga dapat disertai demam. Kebanyakkan wanita penderita kista bartolini, datang ke rumah sakit dengan keluhan keputihan dan gatal, rasa sakit saat berhubungan dengan pasangannya, rasa sakit saat buang air kecil, atau ada benjolan di sekitar alat kelamin dan yang terparah adalah terdapat abses pada daerah kelamin. Pada pemeriksaan fisik ditemukan cairan mukoid berbau dan bercampur dengan darah.

5.

Penatalaksanaan Penatalaksanaan yang dapat dilakukan pada penderita kista bartolini adalah: Pada wanita usia 40 thn keatas dianjurkan utk melakukan eksisi seluruh kelenjar Bartholin oleh karena kemungkinan timbulnya suatu keganasan. Pemasangan Kateter Word; Setelah dipasang, kateter word ini dibiarkan selama 4 minggu dan penderita dianjurkan untuk tidak melakukan aktifitas seksual, sampai kateter dilepas. setelah 4 minggu akan terbentuk saluran drainase baru dari kista bartholin. Marsupialisasi adalah pembuatan insisi elips dengan skalpel diluar atau didalam cincin hymen, insisi mengiris kulit dan dinding kista dibawahnya (utk kemudian dibuang). apabila terdapat lokulasi dibersihkan. kemudian dinding kista didekatkan dengan kulit menggunakan benang 3.0 atau 4.0 dan dijahit interrupted. Angka rekurens sekitar 10% Eksisi dilakukan jika terjadi rekurensi berulang, sebaiknya tindakan ini dilakukan di kamar operasi untuk mencegah perdarahan dari plexus venosus bulbus vestibuli

6.

Kemungkinan Data Fokus a. Wawancara Identitas klien, keluhan utama (nyeri), riwayat obstetrik, riwayat ginekologi, riwayat perkawinan, pekerjaan, pendidikan, keluhan sejak kunjungan terakhir, pengeluaran pervaginam, riwayat kehamilan, riwayat persalinan. b. Pemeriksaan Fisik (Head To Toe) Tanda-tanda vital: Tekanan darah normal, nadi meningkat (> 100 x/mnt), suhu meningkat (> 370C), RR normal (16 20 x/mnt) Genitalia: Nyeri pada area genitalia, adanya benjolan lunak dan supel berisi cairan berwarna kuning dan berbau, adanya perubahan warna kulit, udem pada labia mayor posterior, adannya pengeluaran cairan pada kelenjar bartolini c. Pemeriksaan Diagnostik Pemeriksaan darah Pemeriksaan urin Pemeriksaan kultur cairan vagina

d. Terapi Pemberian antibiotik spektrum luas 7. Analisa Data


Data DS: - Klien mengeluh nyeri saat melakukan hubungan seksual, duduk, berdiri dan berjalan - Nyeri yang dirasakan seperti ditusuktusuk dan perih - Skala nyeri 3-5 (0-5) DO: - Klien tampak lemah dan kesakitan - Klien tampak berhati-hati ketika berdiri, duduk maupun berjalan - adanya benjolan lunak dan supel berisi cairan berwarna kuning dan berbau, Etiologi Invasi virus, jamur & bakteri + faktor presipitasi Pelepasan endotoksin Kerusakan jaringan Merangsang reseptor nyeri + tekanan pada pembuluh darah genitalia Nyeri Diagnosa Nyeri berhubungan dengan inflamasi saluran dan tekanan pembuluh genitalia proses pada lubrikasi pada darah akut

peningkatan

- adanya perubahan warna kulit, - udem pada labia mayor posterior, - Adanya pengeluaran cairan pada kelenjar bartolini - Vital sign: TD 110/70 mmHg, nadi > 100 x/mnt, suhu > 370C, RR (16 20 x/mnt) DS: - Klien mengatakan dirinya mengalami demam DO: - Klien tampak lemah dan lesu - Akral teraba hangat - Tampak berkeringat - Vital sign: TD 110/70 mmHg, nadi > 100 x/mnt, suhu > 370C, RR (16 20 x/mnt) Invasi microorganisme Reaksi peradangan Merangsang persarafan sintesis protalglandin Vasokonstriksi perifer Peningkatan set point temperature Demam DS: - Klien mengatakan belum memperoleh penyakitnya, - Klien Do: - Klien tampak cemas, gelisah, ekspresi wajah tegang mengatakan cemas pada kondisinya informasi pernah tentang pertumbuhan sel abnormal benjolan semakin membesar + nyeri + rencana pembedahan Kecemasan Kecemasan berhubungan dengan mayora dan adanya posterior prosedur benjolan pada labia Gangguan termoregulasi: hipertermi berhubungan dengan adanya proses inflamasi

pembedahan yang akan dijalani

8.

Diagnosa Keperawatan a. Gangguan rasa nyaman: Nyeri akut berhubungan dengan proses inflamasi pada saluran lubrikasi dan peningkatan tekanan pada pembuluh darah genitalia b. Gangguan termoregulasi: Hipertermi berhubungan dengan adanya proses inflamasi
c. Kecemasan berhubungan dengan adanya benjolan pada labia mayora posterior dan prosedur pembedahan yang akan dijalani

9.

Intervensi Keperawatan
Diagnosa Keperawatan Gangguan rasa nyaman: Nyeri akut berhubungan dengan proses inflamasi pada saluran lubrikasi dan peningkatan tekanan pada pembuluh darah genitalia Perencanaan Keperawatan Tujuan dan Kriteria Evaluasi Intervensi NOC: 1. Kaji keluhan nyeri dengan Setelah diberikan asuhan menggunakan skala nyeri, serta keperawatan selama 2 X 24 jam perhatikan lokasi, karakteristik dan diharapkan klien memperlihatkan intensitas serta observasi vital sign rasa nyaman/ nyeri berkurang/ 2. Jelaskan pada klien dan orang tua nyeri hilang mengenai penyebab nyeri yang dirasakan klien saat ini Kriteria Evaluasi: 3. Observasi ketidaknyamanan non - Menunjukkan kemampuan verbal dan ungkapan verbal penggunaan ketrampilan relaksasi, 4. Bantu klien menemukan posisi - Ungkapan verbal klien bahwa nyaman/ mobilisasi. nyeri berkurang, 5. Anjurkan klien untuk latihan napas - ekspresi wajah tampak rileks, dalam dan imajinasi visual atau teknik skala nyeri 1 2 (0-5). relaksasi. Kolaborasi 6. Berikan obat analgesic sesuai program Rasional Mempengaruhi pengawasan keefektifan intervensi

Pengetahuan klien mempengaruhi tindakan dan perilaku klien menghadapi keadaannya Intensitas nyeri yang dirasakan dapat dipertimbangkan dengan ungkapan verbal mau nonverbal yang ditampilkan Mempengaruhi kemampuan klien untuk rileks, tidur dan istirahat secara efektif Memfokuskan kembali perhatian, meningkatkan rasa kontrol, meningkatkan kemampuan koping dalam manajemen nyeri.

Memblokir reseptor nyeri sehingga dapat mengurangi nyeri Gangguan NOC: 1. Ukur tanda-tanda vital setiap 8 jam Deteksi dini jika kondisi klien membaik termoregulasi: Setelah dilakukan tindakan atau memburuk Hipertermi keperawatan selama 2x24 jam 2. Kaji pengetahuan klien mengenai Pengetahuan klien mempengaruhi berhubungan diharapkan temperatur tubuh penyebab demam dan penangan tindakan dan perilaku klien dengan adanya dalam batas normal (36,50C demam di rumah menghadapi keadaannya proses inflamasi 37,50C) 3. Anjurkan klien/ keluarga untuk Suhu tubuh yang tinggi memperbesar meningkatkan intake cairan penguapan sehingga klien lebih mudah

Kriteria Evaluasi: - Suhu tubuh dalam rentang 4. Kompres pada daerah vena besar normal (36,50C 37,50C), - tidak terjadi peningkatan suhu, Kolaborasi - klien tampak tenang. 5. Pemberian terapi antipiretik

dehidrasi Membantu menurunkan panas tubuh dengan vasodilatasi pembuluh darah Menurunkan suhu tubuh dan menjaga klien dari komplikasi yang lebih berat dari peningkatan suhu Mempengaruhi keterbukaan klien dalam perawatan Mempengaruhi pola dan metode pemberian informasi bagi klien Memberi kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaannya dan membantu perawat dalam pemberian informasi yang tepat sasaran Pengetahuan klien dan keterlibatannya dalam intervensi, mendorong klien untuk mengontrol dan menurunkan kecemasan Kehadiran dan perhatian terhadap kondisi menjadi salah satu motivasi bagi klien untuk lebih tenang

Kecemasan berhubungan dengan adanya benjolan pada labia mayora posterior dan prosedur pembedahan yang akan dijalani

NOC: 1. Bina hubungan saling percaya Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 2x24 jam 2. Kaji tingkat pengetahuan klien tentang diharapkan klien memperlihatkan masalah yang dihadapi rasa cemas berkurang atau hilang 3. Berikan kesempatan pada klien dan keluarga untuk memberikan Kriteria Evaluasi: pertanyaan terkait masalah klien - tidak terjadi peningkatan suhu, - klien tampak tenang. 4. Berikan informasi yang akurat tentang - ekspresi wajah tampak rileks, kondisi kesehatan klien dan - ungkapan verbal klien bahwa penyembuhannya dirinya tidak lagi merasa cemas, klien 5. Libatkan keluarga untuk menenangkan dan memotivasi klien

DAFTAR PUSTAKA Carpenito, Lynda Juall. (2000.). Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. (terjemahan). Jakarta; EGC Dinata, Fredy. (2011). Jurnal: Kelainan pada Kelenjar Bartolin. Bandung; Media Komunikasi PPDS ObGyn Unair Medforth, Janet. Dkk. (2012). Kebidanan Oxford Edisi Terjemahan. Jakarta; EGC Jhonson. Ruth & Wendy. (2005). Buku Ajar Praktik Kebidanan Edisi Terjemahan. Jakarta. EGC