Anda di halaman 1dari 36

'Israiliyat'

APA ITU ISRAILIYAT ? Menurut Syeikh Muhammad bin soleh al-uthaimin : : Maksud : al-Israiliyat ialah berita-berita yang dibawa daripada Bani Israil yang terdiri daripada Yahudi (lebih banyak) dan Nasrani. (Usul fi al-tafsir, Muhammad soleh al-uthaimin) PEMBAHAGIAN KISAH ISRAILIYAT Kisah Israiliyat dapat dibahagikan kepada 3 kategori iaitu 1. Berita yang disahkan oleh Islam dan disahkan benar. Ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari bahawa daripada Ibnu Masud : : : : ( ( ) :67)

Maksud : Telah datang seorang pendita Yahudi kepada Rasulullah s.a.w. dan berkata: Wahai Muhammad, sesungguhnya kami dapati (dalam kitab kami) bahawa Allah meletakkan tujuh petala langit atas satu jari, tujuh petala bumi atas satu jari, segala pokok atas satu jari, air dan tanah atas satu jari dan seluruh makhluk atas satu jari lalu berkata, Akulah raja. Mendengar itu, Nabi tergelak sehingga ternampak gusinya, membenarkan kata-kata pendita itu. Kemudian Baginda membaca (ayat 67 surah al-Zumar 39 yang bermaksud): Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggamanNya pada hari kiamat dan langit digulung dengan tangan kananNya. Maha suci Tuhan dan maha tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan. (H/R Bukhari) 2. Berita yang ditolak oleh Islam dan disahkan bohong. Contohnya seperti Sesungguhnya bumi berada di atas sebiji batu. Batu tersebut berada di atas tanduk seekor lembu jantan. Apabila lembu jantan itu menggerakkan tanduknya, maka batu tersebut pun bergerak dan bergeraklah bumi. Itulah gempa bumi. (Disahkan palsu oleh Ibnul Qayyim dalam al-manar al-munif) 3. Berita yang tidak diiktiraf dan tidak pula ditolak oleh Islam Dari Abu hurairah : : : ( () : 46)

Maksud : Dahulu Ahli Kitab membaca al-Taurat dalam bahasa Ibraniyah dan mentafsirkannya dalam bahasa Arab untuk orang Islam. Lalu Rasulullah s.a.w. bersabda: Jangan percaya Ahli Kitab dan jangan

dustakan mereka. Katakanlah Kami telah beriman kepada kitab-kitab yang diturunkan kepada kami dan yang diturunkan kepada kamu. (al-Ankabut 29:46). (H/R Bukhari) Kebanyakan kisah Israiliyat tidak mempunyai manfaat kepada agama dan contoh kisah-kisah tersebut ialah warna anjing ashabul kahfi, bilangan mereka, tongkat nabi musa diperbuat daripada kayu apa ?, Nama burung yang dihidupkan Allah untuk Nabi Ibrahim, Jenis pohon yang digunakan oleh Allah untuk berkata dengan Nabi Musa dan banyak lagi masalah-masalah lain yang tidak disebutkan secara jelas dalam al-Quran kerana tidak ada faedahnya dalam urusan agama dan duniawiyah seorang mukallaf. (Muqaddimah Tafsir Quranil azim, Imam Ibnu Katsir)

HUKUM MERIWAYATKAN (MENCERITAKAN) KISAH ISRAILIYAT Menurut para ulama menceritakan kisah Israiliyat khususnya yang jenis ketiga adalah HARUS jika tidak dikhuatiri membawa keburukan. Hujahnya ialah sabda nabi shallallahu alaihi wa sallam Maksud : sampaikanlah dariku walau satu ayat. Riwayatkanlah daripada Bani Israil tiada salahnya. Dan barangsiapa yang berdusta atas namaku maka siap sediakanlah tempatnya di neraka (H/R Bukhari) SIKAP KITA ORANG AWAM DALAM MENANGANI ISU INI Menurut Prof. Madya Dr. Mohd Najib Abdul Kadir, Ketua jabatan FPI UKM, terdapat 4 kaedah untuk mengecam riwayat Israiliyat iaitu pengamatan sanad, pengamatan matan, merujuk ulama dan melihat sumber yahudi dalam rangka membuat perbandingan warisan ulama muktabar Islam dalam soal yang berkaitan Israiliyat. Bagi saya, tidak semua diantara kita dapat mengecam sesuatu cerita itu adalah cerita Israiliyat. Lebih-lebih lagi kebanyakan kita tidak mempunyai ilmu dalam bidang ini dan masa untuk mengkaji amatlah terbatas. Bagi saya langkah yang terbaik dalam hal ini ialah mendiamkan diri kita terhadap cerita-cerita israiliyat yang kita tidak pasti tahap kesahihannya dan asal-usul cerita tersebut yang mana ianya kebanyakan menceritakan perincian penciptaan alam, paras rupa nabi dan orang-orang soleh, perincian-perincian kisah al-Quran seperti cerita harut dan marut, kisah Nabi yusuf dan Zulaika, kisah-kisah Nabi musa dan nabi-nabi sebelum Nabi Muhammad, cerita awal penciptaan adam. Walaupun kisah-kisah tersebut ada yang bersifat harus untuk diceritakan, namun langkah berhati-hati perlu diterapkan dalam usaha memurnikan kembali ajaran agama kita yang bercampur baur dengan perkara-perkara yang tidak sepatutnya. Setiap kita tidak boleh memandang ringan terhadap hal ini kerana peremehan hal ini dapat membawa kepada impak yang negatif terhadap diri kita dan masyarakat. KESAN NEGATIF RIWAYAT ISRAILIYAT Riwayat israiliyat mempunyai banyak kesan negatif. Antaranya ialah 1. Memberi gambaran bahawa Islam agama yang khurafat dan penuh pembohongan Contohnya seperti Sesungguhnya bumi berada di atas sebiji batu. Batu tersebut berada di atas tanduk seekor lembu jantan. Apabila lembu jantan itu menggerakkan tanduknya, maka batu tersebut pun bergerak dan bergeraklah bumi. Itulah gempa bumi. (Disahkan palsu oleh Ibnul Qayyim dalam al-manar al-munif)

Riwayat ini agak bertentangan dengan HAKIKAT bumi terapung diangkasa dan gempa bumi adalah disebabkan pergerakan kerak bumi. Riwayat-riwayat seperti ini hanya membuat Islam itu rendah martabatnya disisi orang yang bukan Islam. Natijahnya keindahan agama ini semakin lama semakin terlindung dek kisah-kisah yang tidak masuk akal dan orang bukan Islam akan mempunyai tanggapan yang buruk terhadap Islam. 2. Merendah-rendahkan martabat Nabi yang diutus Allah Kalau kita perhatikan dalam al-Quran cerita-cerita nabi kebanyakannya diterangkan/diceritakan secara umum sahaja. Contohnya kisah Nabi Ayub yang ditimpa sakit. Memang Nabi ayub diceritakan dalam alQuran bahawa dia diuji oleh Allah dengan penyakit (Lihat surah sod ayat 41) tetapi perincian Baginda alaihi salam sakit apa tidak pula diceritakan dengan lanjut. Sesetengah buku murahan memperincikan lagi bahawa Nabi ayub ditimpa sakit sehingga badan beliau berulat. Tfsiran yang melampau-lampau pula mengatakan bahawa daging beliau berguguran sehingga tingall tulang sahaja. Menurut para ulama kisah ini adalah kisah Israiliyyat yang cuba merendah-rendahkan martabat para Nabi yang diutus oleh Allah. Antara kisah yang lain ialah kisah Nabi Sulaiman yang tertinggal solat asar kerana mengira kuda untuk berjihad, cerita nabi sulaiman membina istana kaca untuk melihat betis balqis dan banyak lagi cerita yang berbentuk perincian apa yang umum di dalam al-Quran. 3. memalingkan umat Islam terhadap tujuan asal al-Quran itu diturunkan dan melalaikan mereka daripada meneliti maksud sebenar ayat al-Quran Contohnya masyarakat kita hari ini sibuk memikirkan rupa bentuk luqman yang diceritakan dalam al-Quran sebagai orang yang mempunyai hikmah. Konon-kononnya dia ini seorang hamba habsyi, kulit hitam, bibir lebar, hidung pendek dan macam-macam lagi. Selain itu ada juga yang sibuk dengan memikirkan di mana lokasi sebenar bahtera Nabi nuh terdampar, kayu yang dijadikan tongkat nabi musa dan banyak lagi. AlQuran diturunkan SEBAGAI PANDUAN DAN UNTUK MEMBERIKAN PENGAJARAN. Adapun kisah-kisah perincian yang tidak ada kaitan dengan pengajaran maka ianya tidak ada motif lain melainkan untuk memalingkan kita daripada tujuan asal al-Quran diturunkan. Namun yang demikian, walaupun kisah-kisah ini tidak memberi manfaat dan berlawanan dengan fakta al-Quran dan as-sunnah yang sahih serta logic akal, ada juga kita yang masih lemas dalam membongkar misteri-misteri tersebut. 4. Merosakkan akidah umat Islam Kisah-kisah israiliyat juga dapat merosakkan akidah umat ini dengan mengikis ketulenan agama Islam yang sebenar sehingga membuat seseorang itu ragu terhadap Islam. Selain daripada it, pencemaran kisah-kisah al-Quran juga dapat membuat seseorang itu mempunyai iqtiqad yang berlawan dengan al-Quran dan assunnah yang sahih. Contohnya seperti kepercayaan harut dan marut adalah malaikat yang diazab Allah. Menurut Dr Muhammad bin Abu syahbah : .

Maksud : "Sesiapa yang beri'tiqad dalam kisah Harut dan Marut bahawasanya mereka berdua adalah malaikat yang diazab atas kesalahan mereka, maka orang itu kafir terhadap ALLAH yang maha agung.". (alIsrailiyyat al-maudhuat fi kutub al-tafsir, Muhammad abu syahbah) Dan ini juga adalah pendapat ulama seperti Ibnu Katsir. Untuk melihat kisah sebenar ayat 102 surah albaqarah ini perlu bagi kita merujuk sumber yang asal supaya kita tidak tersilap faham dan merujuk ulamaulama tafsir untuk memastikan keabsahan suatu kisah yang disandarkan dengan kisah-kisah al-Quran. KESIMPULAN

Dunia masa kini telah melabelkan Islam sebagai agama yang jumud, ganas, ketinggalan zaman dan banyak lagi label-label yang yang negatif walhal Islam yang sebenar bukanlah sepertimana yang dikatakan orangorang yang jahil mengenainya. Oleh itu, janganlah kita menambahkan derita agama ini dengan menambahkan sesuatu yang tidak ada padanya. Dalam penulisan ini, apa yang saya cuba maksudkan ialah supaya kita TIDAK MENAMBAH-NAMBAH CERITA-CERITA ISRAILIYAT SEBAGAI PENAMBAH PERISA KISAHKISAH YANG BERASAL DARIPADA AL-QURAN.

Pembahagian Israiliyyat dan Hukum Periwayatannya: Satu Kajian Terhadap Kisah Tiga Pemuda Dalam Gua Sebagaimana yang kita ketahui daripada kitab-kitab hadith yang muktabar,Rasulullah SAW banyak bercerita kepada sahabat-sahabatnya tentang kisah-kisah umat terdahulu atau terkemudian sebagai salah satu bentuk peringatan,nasihat dan amaran,.Salah satu kisah tersebut ialah kisah 3 orang dalam gua,jadi mari kita sama-sama selami kisah tersebut.

Daripada Nafi daripada Abdullah bin Umar r.a sesungguhnya Rasulullah s.a.w telah bersabda: Ketika tiga orang lelaki sedang berjalan-jalan, tiba-tiba turun hujan. Lalu mereka berteduh di dalam gua sebuah gunung. Secara tiba-tiba pintu gua itu tertutup dengan sebuah batu besar menyebabkan mereka terkurung, lalu sebahagian daripada mereka berkata kepada sebahagian yang lain: Ingatlah semua amal

baik yang pernah kamu lakukan kerana Allah s.w.t. Setelah itu berdoalah kepada Allah s.w.t dengan amalan masing-masing. Semoga Allah s.w.t menolong kesulitan ini. Lelaki pertama berkata: Ya Allah, suatu ketika dahulu aku mempunyai dua orang ibu bapa yang sudah tua melarat. Mereka tinggal bersama keluargaku yang terdiri dari seorang isteri dan beberapa orang anak yang masih kecil. Aku pelihara mereka serta berkhidmat untuk mereka. Sebaik sahaja aku mempunyai masa lapang aku terus memerahkan susu untuk mereka. Aku utamakan kedua orang tuaku untuk meminumnya terlebih dahulu daripada anak-anakku. Satu hari kerana kesibukan pekerjaanku sehingga ke petang, baru aku dapat pulang. Aku dapati kedua orang tuaku sudah tidur. Seperti biasa aku terus memerah susu. Aku letakkan susu tersebut di dalam sebuah bejana. Aku berdiri di hujung kepala kedua orang tuaku, namun aku tidak sanggup membangkitkan mereka dari tidur yang nyenyak. Aku juga tidak sanggup memberi anak-anakku minum terlebih dahulu sebelum kedua orang tuaku meminumnya, sekalipun mereka meminta-minta di hadapanku kerana lapar dahaga. Aku terus setia menunggui mereka dan mereka juga tetap pula tidur sampai ke pagi. Jika Engkau tahu apa yang aku lakukan itu adalah semata-mata mengharapkan keredaanMu, maka tolonglah aku dari kesulitan ini. Gerakkanlah batu besar ini, sehingga kami boleh melihat langit. Disebabkan khidmat bakti tersebut Allah s.w.t berkenan menolong mereka dengan menggerakkan sedikit batu besar tersebut, sehingga mereka boleh melihat langit. Lelaki kedua pula berkata: Ya Allah, suatu ketika dahulu aku mempunyai seorang sepupu perempuan. Aku mengasihinya sebagaimana cinta seorang lelaki terhadap seorang perempuan yang cukup mendalam. Aku minta supaya dia melayani keinginan nafsuku. Namun begitu dia tidak sudi untuk berbuat demikian kecuali setelah aku mampu memberikannya wang sebanyak seratus dinar. Untuk tujuan tersebut dengan susah payah akhirnya aku mampu mengumpulkan wang sebanyak itu. Aku membawa wang tersebut kepadanya. Sebaik sahaja aku ingin menyetubuhinya, dia berkata: Wahai hamba Allah! Takutlah kepada Allah. Janganlah kamu meragut kesucian ku kecuali dengan pernikahan terlebih dahulu. Mendengar kata-kata tersebut aku terus bangkit daripadanya serta membatalkan niat jahatku itu. Seandainya Engkau tahu bahawa apa yang aku lakukan itu adalah semata-mata untuk mencari keredaanMu, tolonglah kami dari kesulitan ini. Gerakkanlah batu besar ini. Allah s.w.t berkenan menolong mereka di mana batu besar itu terbuka sedikit lagi. Lelaki ketiga pula berkata: Ya Allah, suatu ketika dahulu aku pernah mengupah seorang pekerja untuk menugal padi. Sebaik sahaja selesai melakukan pekerjaan, dia berkata: Berikan upahku. Namun aku enggan membayar upahnya. Dia terus menugal padi dan meminta lagi upahnya beberapa kali. Aku masih seperti biasa, enggan membayar upahnya dan terus mengupahnya menugal padi sehingga aku berjaya memiliki beberapa ekor lembu dan beberapa ekor anaknya. Suatu hari lelaki tadi datang kepadaku dan berkata: Takutlah kamu kepada Allah. Kamu jangan lagi menzalimi aku dengan kewajipanku. Kemudian aku berkata kepadanya: Ambillah lembu itu serta anak-anaknya. Dia berkata: Takutlah kepada Allah dan janganlah mempermain-mainkan aku. Aku berkata: Aku tidak mempermain-mainkan kamu, tetapi ambillah lembu itu serta anak-anaknya. Sehingga akhirnya dia mengambil lembu tersebut. Seandainya Engkau tahu bahawa apa yang aku lakukan itu adalah semata-mata untuk mencari keredaanMu, tolonglah kami dari kesulitan yang tinggal hanya sedikit lagi. Akhirnya Allah pun menolong mereka dengan menggerakkan batu besar yang menutupi gua tempat di mana mereka berteduh.

Seterusnya penulis ingin mengaitkan hadith tersebut dengan beberapa aspek kajian.

PERTAMA: Pembahagian riwayat israiliyyat. PEMBAHAGIAN ISRAILLIYAT Kisah Israiliyat pada kebiasaanya merujuk kepada riwayat-riwayat atau kisah-kisah yang bersifat negatif atau yang sukar diterima. Syeikh al-Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah membahagikan Israiliyyat kepada tiga bahagian (Ibnu Taimiyyah,Muqaddimah dalam Usul Tafsir, m/s 100):

Pertama: Israiliyat yang sama dengan apa yang ada di dalam al-Quran dan as-Sunnah . Contohnya: riwayat yang menyebut rakan seperjalanan Nabi Musa a.s ialah Khidir.(Muwafiq li Shariah)

Kedua: Kisah Israiliyat yang bercanggah dengan al-Quran dan as-Sunnah . Contohnya: cerita malaikat Harut dan Marut yang terlibat dengan dosa besar iaitu Minum arak, berzina dan membunuh.(Mukhalif li Shariah)

Ketiga: Kisah israiliyat yang tidak dapat dipastikan kedudukkannya iaitu (maskut anhu). Contohnya, riwayat-riwayat yang menyebut bahagian anggota lembu yang diambil untuk memukul si mati dalam kisah bani Israil.

Kisah ini tergolong dalam kategori israiliyyat yang bertepatan dengan syariat islam atau muwafiq li shariah kerana isi kandungan ceritanya yang menyeru kita supaya melakukan amal soleh,iaitu berbakti dan menghormati kedua ibu bapa,menjauhi zina dan bersifat amanah dan semuanya kerana mengharapkan keredhaan Allah. _____________________________________________________________________________________ __ KEDUA: Hukum meriwayatkannya.

HUKUM MERIWAYATKAN ISRAILLIYAT

Terdapat dua pandangan ulama dalam menetapkan hukum meriwayatkan israilliyat. Menurut Pandangan yang pertama: Tidak harus meriwayatkan perkara Israiliyat.

Antara dalil yang menyokong pandangan ini ialah hadis nabi S.A.W (Al-Bukhari, Sahih Bukhari, hadis nombar 4485): , Maksudnya: Janganlah kamu mempercayai Ahli Kitab dan janganlah pula mendustai mereka, katakanlah kami beriman kepada Allah dan kepada kitab yang diturunkan kepada kami . Hadis ini melarang umat Islam daripada mengambil cerita-cerita Ahli Kitab yang bersumberkan Kitab Taurat dan sebagainya (Az-Zahabi, al-Israiliyyat dalam Tafsir dan hadis, m/s 55-56) .

Menurut Pandangan yang kedua: Haruslah meriwayatkan kisah Israiliyat. Antara dalil yang menyokong pandangan ini ialah hadis nabi S.A.W (Bukhari, Sahih al-Bukhari, Hadis Nombar 3461) , , Maksudnya :Sampaikanlah daripadaku walaupun satu ayat, riwayatkanlah daripada Bani Israil, tiada salahnya. Sesiapa melakukan penipuan terhadapku dengan sengaja, maka hendaklah ia menyiapkan tempatnya di dalam neraka .

Kedua-dua pandangan ini mempunyai dalil dan hujah masing-masing tetapi setelah dibuat penelitian dan kajian.

1.Al-Quran sendiri banyak menceritakan cerita Bani Israil dan cerita tentang umat terdahulu. Ia juga mengisyaratkan keharusan merujuk kepada Ahli Kitab. 2.Nabi S.A.W pula ada menceritakan tentang cerita Bani Israil seperti Al-Abros, Al-Akroma dan cerita AlGhor. 3.Hadis Nabi S.A.W yang mengharuskan periwayatan Israiliyat tidak bermaksud bahawa keharusan itu adalah mutlak. Ia mengikut kepada apa yang baik atau sesuatu cerita atau perkara yang tidak dipastikan kedudukkannya yang mana ia boleh dianggap benar atau bohong . 4.Riwayat-riwayat Israiliyat yang jelas dustanya atau yang tidak boleh diterima akal yang waras, maka tidak harus disebarkan melainkan dengan disebut kebatilannya.

Hadith ini ialah hadith shahih marfu kepada Rasulullah S A W. Keshahihan riwayat ini tidak perlu dipertikaikan lagi, Wajib bagi kita meyakini bahawa kisah ini ialah wahyu dari Allah S W T yang telah

disampaikan kepada hamba-hamba Nya melalui RasulNya..Sebagaimana firmanNya (Surah An Najm,Ayat 3,4) ..Jadi hukum meriwayatkan kisah ini ialah harus dan berdosa bagi siapa yang mendustakannya

_____________________________________________________________________________________ __

KETIGA: Kajian Periwayatan Hadith Dengan menggunakan kaedah-kaedah yang dinyatakan di bawah ,kita akan mengetahui adakah hadith ini boleh dikategorikan sebagai israiliyyat ataupun sebaliknya.

KAEDAH MENGETAHUI ISRAILLIYAT: Bukanlah sesuatu perkara yang mudah untuk mengenalpasti sesebuah riwayat itu Israiliyat atau tidak. Ilmu begitu penting sekiranya ingin menguasai bidang ini ialah Ilmu Tafsir al-Quran, khususnya yang melibatkan kisah di dalam al-Quran, Ilmu Mustholah Hadis, Ilmu Rijaal Hadis, di samping pengetahuan mendalam tentang hadis yang shahih dan tidak shahih berkenaan kisah para Nabi dan kisah-kisah dahulu. Di sini terdapat beberapa kaedah atau cara yang boleh membantu bagi mengenal atau mengetahui cerita Israiliyat. Kaedah ini diperolehi setelah membuat kajian terperinci terhadap ciri-ciri Israiliyat yang terdapat di dalam Tafsir At-tabari dengan mengambil kira pandangan ulama yang muktabar dalam membuat kritikan dalam riwayat-riwayat Israiliyat (Doktor Ahmad Najib Bin Abdullah. Tesis Ph.D, m/s 40-66.Universiti Islam Madinah). Setelah membuat kajian yang terperinci ia telah membahagikan kepada empat cara yang pertama, penghayatan kepada sanad riwayat Israiliyat, kedua, penghayatan kepada matan, ketiga, merujuk kepada pandangan ulama yang mutabar dalam bidang Israiliyat dan yang keempat, merujuk kepada sumber-sumber Yahudi sendiri.

Pertama: Penghayatan terhadap sanad 1. Perawi yang terkenal dalam meriwayatkan cerita Israiliyat seperti Abdullah Bin Amar Bin al-Ash, Abu Hurairah dan Abdullah Bin Salam adalah dari kalangan sahabat. Dari kalangan tabiin pula seperti Kaab Bin al-Ahbar, Wahab Bin Munabbbih, as-Saiyyidul al-Kabir, Qatadah, al-Hasan al-Basri dan Mujahid manakala dari kalangan kalangan tabi- tabiin pula seperti Ibnu Ishaq, Ibnu Zaid dan Ibnu Juraih.

2.Terdapat kenyataan yang jelas dari perawi yang menyebut bahawa riwayat yang disampaikan adalah bersumberkan Israiliyat. 3.Sanad riwayat Israiliyyaat kebiasaannya bersifat terhenti iaitu mauquf kepada sahabat, bukan marfu kepada Nabi S.A.W.

Kedua: Penghayatan terhadap matan 1.Cerita Israiliyat biasanya mengenai asal usul kejadian alam serta rahsianya seperti asal usul kejadian langit dan bumi . 2.Matan mengandungi kisah para Nabi dan kisah-kisah terdahulu. 3.memperincikan kepada perkara yang tidak pasti iaitu(mubhamat) iaitu perkara yang tidak dijelaskan al-Quran contohnya menentukan jenis pokok larangan dalam syurga yang dilarang oleh Allah kepada Nabi Adam dan isterinya Hawa dan menentukan bahagian anggota lembu yang digunakan untuk memukul si mati dalam kisah bani Israil. 4. Matan mengandungi perkara-perkara yang bercanggah dengan al-Quran dan as-Sunnah seperti matan yang menyebut bahawa isteri Nabi Nuh a.s adalah daripada antara yang terselamat dari azab banjir besar. 5.Adanya percanggahan fakta pada matan seperti penentuan anggota lembu bani Israil di mana ada yang mengatakan paha, lidah, ekor dan sebagainya.

6.Terdapat kenyataan di dalam matan menyebut bahawa ia diambil dari sumber Israiliyat samada dari Ahli Kitab atau Bani Israil. 7.Disebut pada matan lafaz-lafaz tadhif atau tamridh yang menjelaskan bahawa ia dianggap lemah.

Ketiga: merujuk kepada pandangan ulama. Antara ulama yang banyak membicarakan isu Israiliyat ialah: 1.Ibnu Hazam dalam kitab al-Faslu Fil Milaali Wal Ahwa Wan Nihal. 2.At-Thobari dalam kitab Jamiul Bayan Fi Taawil ai Quran dan Tarikhul Umami Wal Muluk. 3.Al-Qodhi iadh dalam Kitabus Syifaa Bitakrifi Huquqil Mustafa. 4.Syeikh al-Islam Ibnu Taimiyyah dalam kitab An-Nubuwwah dan Al-Jawabus Sahihu Li Man Baddala

Diinul Masih. 5.Ibnul Qayyim dalam kitab Hidayatul Hiyari Fi Ajwibatil Yahudi Wan Nashura. 6.Al-Hafiz Ibnu Katsir dalan kitab tafsirnya dan juga Al-Bidayatu Wan Nihayah. 7.Doktor Muhammad Husin az-Zahabi dalam Al-Israiliyyaat Fit Tafsir Wal Hadits dan Kitabut Tafsir Wal Mufassirun. 8.Syeikh Abdul Wahab an-Najjar dalam Qishashul Anbiya.

Keempat: Merujuk kepada sumber-sumber Yahudi. Tujuan merujuk kepada sumber-sumber Yahudi tidak bermaksud kita membenarkan apa yang terdapat dalam kitab mereka tetapi hanya sekadar untuk melakukan perbandingan dengan kitab-kitabnya dengan ulama mutabar kita di dalam soal-soal yang berkaitan dengan Israiliyat. Sekiranya ia disebut dalam sumber-sumber berkenaan maka ia lebih meyakinkan kita bahawa ia adalah satu riwayat Israiliyat.Antara sumber yahudi ialah kitab Taurat.Talmud dan kitab-kitab yahudi yang lain.Selain daripada sumber Yahudi ia juga terdapat dalam sumber Nasrani yang terdapat dalam Kitab Injil.Tetapi Israiliyat di dalam sumber Nasrani amat sedikit berbanding sumber dari Yahudi .

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Setelah melihat dan menyelami satu persatu kaedah di atas,penulis berpendapat kisah yang terdapat dalam hadith di atas bukanlah satu bentuk israiliyyat tetapi sebagai satu bentuk pendekatan untuk menasihat dan galakan daripada Rasulullah S A W kepada sahabat-sahabatnya. Apakah yang mendorong penulis untuk berpendapat sedemikian.. a) Hadith ialah hadith yang marfu kepada Rasulullah S A W b) Keadilan perawi dalam rangkaian sanad periwayatannya,seperti Nafi dan Ibnu Umar .Mereka tidak dikaitkan dengan pengambilan sumber dari Ahli Kitab. c) Matan hadith yang tidak bercanggah dengan syariah dan tidak melampaui batas malah selari dengan ajaran islam Adapun jika ada pendapat yang mengatakan kisah dan hadith ini ialah satu bentuk israiliyyat wajiblah dia meyakini bahawa kisah ini ialah benar dan datangnya daripada Allah SWT dan berdosa jika mendustakanya. Akhir sekali wajib bagi kita sebagai seorang muslim untuk melakukan amal soleh sebagaimana yang telah diceritakan dalam kisah ini. WALLAHU ALAM

Artikel ini pada asalnya ialah assingment Admin untuk subjek "Israiliyyat dalam pengajian al-Quran dan Hadith"

Tajuk asal : Al-Israiliyat Fit-Tafsir Wal Hadits Penulis asal : Muhammad Husain Zahabi Penterjemah : Drs. Didin Hafidhuddin

Penerbit : Penerbitan Pustaka Nasional Pte Ltd Singapura ISBN : 9971-77-249-3 Harga : $11.00

BAB 1
Bab ni akan ceritakan maksud perkataanIsrailiat,sejarah pembukuan Tafsir & Hadith sertabahaya cerita-cerita Israiliat terhadap aqidah umat Islam & kesucian ajaran Islam. Maksud perkataan Israiliat saya dah tulis diawal cerita.Sementara sejarah pembukuan Tafsir & Hadith pulak insya Allah lain kali saya ceritakan sebab sebenarnya, saya lebih tertarik dengan pendapat penulis buku ni; "Cerita-cerita Israiliat lebih banyak keburukan dari kebaikan.Malah ia dah jatuh pada tahap bahaya kepada aqidah umat Islam seluruhnya." Ada 4 bahaya tentang cerita Israiliat:Bahaya ke-1 Akan rosakkan aqidah umat Islam sebab ada unsur penyerupaan Allah & mensifati Allah dengan sifat yang tak sesuai dengan dengan keagungan & kesempurnaan Allah.

Ia juga banyak unsur tiadanya keterpeliharaanpara Nabi & Rasul dari dosa.Ia banyak gambarkan para Nabi & Rasul dalam bentuk yang menonjol syahwatnya,suka buat perbuatan buruk & tak sesuai bagi orang yang jadi Nabi.
Contoh cerita mengarut 1: Dalam fasal 2 kitab Sifrut-Takwin,kononnya lepas Allah selesai cipta dunia,Ia beristirehat pada hari ke-7 untuk melepaskan penat lelah. Sedangkan al-Quran dengan jelas menyatakan; "Dan sesungguhnya telah Kami ciptakan langit & bumi dan apa yang ada diantara keduanya dalam 6 hari (masa),dan Kami sedikit pun tidak ditimpa kelelahan" (Qaf : 38) Contoh cerita mengarut 2: Dalam fasal 18 pulak,menceritakan tentang penghancuran kaum Luth & kononnya Allah serta 2 malaikat datang kepada Nabi Ibrahim dalam bentuk 3 laki-laki untuk berbicara tentang urusan Sarah & penghancuran kaum Luth. Sedangkan al-Quran dengan jelas menyatakan yang datang berjumpa dengan Nabi Ibrahim adalah malaikat (yang diutus oleh Allah), bukannya Allah!

Contoh cerita mengarut 3:

Dalam bab 19 pulak,kononnya kedua-dua puteri Nabi Luth memberinya khamr,lalu Nabi Luth mabuk & menzinahi kedua-duanya kemudian mereka hamil.Anak yang dilahirkan dari puterinya yang pertama dinamakan Abdul Mawabin sementara dari puterinya yang ke-2 dinamakan Abu Amun.

Tak boleh kita bayangkan,seorang Nabi melakukan perzinaan pada tingkat yang paling buruk & keji.Sedangkan al-Quran dengan jelas menyatakan Nabi Luth sangat benci terhadap perbuatan kaumnya iaitu masalah perzinaan dan segala bentuknya; "Mengapa kamu mendatangi jenis lelaki diantara manusia.Dan kamu tinggalkan isteri-isteri yang dijadikan oleh Tuhanmu untukmu, bahkan kamu adalah orang-orang yang melampaui batas" (asy-Syu'ara : 165-166)

Contoh cerita mengarut 4:

Dalam bab 11 kitab Sifrus-Shumwail ats-Tsani,kononnya Nabi Daud pada satu pagi bangun dari tempat tidur,pastu dia berjalan atas rumah raja.Kemudian dia nampak seorang wanita sedang berdehem. Wanita tu sangat menarik hati Nabi Daud.Kemudian Nabi Daud utus seseorang untuk tanyakan keadaan wanita itu & rupa-rupanya wanita itu adalah isteri kepada Uriya.Nabi Daud tak peduli & dia tidur bersama wanita itu.Akhirnya wanita itu hamil.Kemudian Nabi Daud nak pisahkan wanita itu dari Uriya.Lalu dia tulis surat kepada raja agar Uriya dihantar ke dalam peperangan yang dahsyat & kalau dia kembali,Nabi Daud akan berada kat belakangnya untuk pukul Uriya sampai mati! Tak mungkin Nabi Daud ataupun Nabi-nabi yang lain amat senang tergelincir pada keinginan hawa nafsu yang buruk sampai berzina dengan isteri orang & berusaha untuk membunuh orang! Ternyata ini cerita jahat yang nak rosakkan darjat para Nabi! . . Contoh cerita mengarut 5:

Dalam bab 32 kitab Sifrul-Khuruj,kononnya Nabi Harun adalah orang yang cipta anak sapi bagi Bani Israil & ajak mereka untuk menyembahnya. Padahal al-Quran dengan jelas menyatakan Samiri yang ciptakan anak sapi itu sedangkan Nabi Harun yang cuba memperingatkan

mereka agar tinggalkan perbuatan syirik itu atau kelak mereka akan dapat seksaan.

Bahaya ke-2 Cerita-cerita Israiliat ni bagi gambaran seolah-olah Islam tu agama yang penuh dengan khurafat,khayalan & kebohongan yang takde sumbernya. Contoh cerita mengarut 1:

Diriwayatkan tentang sifat Nabi Adam,kepalanya sampai ke awan ataupun langit & sampai menyondolnya hingga botaklah kepalanya.Masa dia turun ke bumi,maka menangislah dia kerana akan tinggalkan syurga hingga air matanya bagaikan lautan & diantaranya kapal boleh belayar. Contoh cerita mengarut 2:

Diriwayatkan kononnya Nabi Daud sujud kepada Allah selama 40 malam & menangis terus menerus sampai tumbuh rumput sebab air matanya yang mengalir.Kemudian dia melengking dengan keras & dengan itu tumbuh pula tumbuh-tumbuhan.

Contoh cerita mengarut 3:

Riwayat dari Ka'ab al-Abhar: "Ketika Allah cipta 'Arsy, ia berkata: Allah tak akan cipta makhluk yang lebih besar daripadaKu,kemudian jadi kuatlah 'Arsy itu. Allah kelilingkan pada 'Arsy tu 70 ekor ular. Setiap ular ada 70,000 sayap. Setiap sayap ada 70,000 bulu. Setiap bulu ada 70,000 muka.

Setiap muka ada 70,000 mulut. Setiap mulut ada 70,000 lidah. Setiap hari, keluar dari mulutnya bacaan tasbih sebanyak titisan air hujan sebanyak hitungan pohon & daunnya, sebanyak hitungan hari-hari didunia & sebanyak hitungan malaikat seluruhnya. Maka melingkarlah ular itu pada 'Arsy, sedangkan 'Arsy itu adalah separuh tubuh ular & ia dililitkan padanya."

Bahaya ke-3 Cerita-cerita Israiliat ni memalingkan manusia dari maksud & tujuan alQuran,memalingkan manusia dari memikirkan ayat-ayatnya,mengambil manfaat dari nasihatnya serta membahas hukum-hukum & hikmahnya kerana manusia akan sibuk menghabiskan waktu kepada hal-hal kecil yang takde nilai & faedahnya. Contoh perbahasan yang takde manfaatnya: Membicarakan nama & rupa anjing Ashabul Kahfi. Tongkat Nabi Musa diperbuat dari pokok apa Nama budak yang dibunuh oleh Nabi Khaidir Saiz kapal Nabi Nuh (besar,tinggi & lebar) Nama-nama binatang yang dibawa oleh kapal Nabi Nuh dan lain-lain lagi yang terdapat dalam alQuran tapi al-Quran tak membahasnya sebab hal itu takde faedahnya bagi kaum Muslimin.

Bahaya ke-4 Cerita-cerita Israiliat ni membuatkan manusiahilang kepercayaan kepada Ulama' Salaf,baik dari kalangan para sahabat ataupun tabi'in. Banyak cerita-cerita Israiliat yang mungkar ni disandarkan kepada golongan Ulama' Salaf yang selama ini dianggap sebagai sumber agama ataupun penyelesai masalah-masalah agama yang penting bagi umat Islam yang akhirnya mereka dipandang keji kerana kononnya para Ulama' ini telah menipu umat Islam. Contoh Ulama' Salaf yang terkena & menanggung beban adalah Abu Hurairah,Abdullah bin Salam, Ka'ab al-Ahbar & Wahab bin Munabih sedangkan mereka semua ni adalah orang-orang yang soleh & amat dalam ilmu Islamnya serta telah dikenal keimanan & keadilannya.

BAB 2
Dalam bab ni pulak,akan diceritakan pembahagian cerita-cerita Israiliat,hukum meriwayatkan &perawinya yang termahsyur.

Tapi saya lebih tertarik nak ceritakan tentang pembahagian cerita-cerita Israiliat. Ia terbahagi kepada beberapa bahagian mengikut 3 pandangan. Pandangan Pertama Kalau dilihat dari sudut sahih ia akan terbahagi kepada 2: Cerita sahih Cerita daif (termasuk daif yang maudhu')
Contoh cerita sahih: Dikemukakan oleh Ibnu Katsir dalam Tafsirnya dari Ibn Jarir: "Menceritakan kepada kami Mustani dari Usman bin Umar dari Fulaih dari Hilal bin Ali dari Atha bin Yasir,ia berkata: Aku telah bertemu dengan Abdullah bin Amr & berkata kepadanya: Ceritakanlah olehmu kepadaku tentang sifat Rasul s.a.w yang diterangkan didalam kitab Taurat. Ia berkata: Ya demi Allah, sesungguhnya sifat Rasulullah didalam Taurat sama seperti yang diterangkan didalam al-Quran: "Wahai Nabi,sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi,pemberi khabar gembira,pemberi peringatan," & pemelihara orang-orang ummi.Engkau adalah hambaKu & rasulKu,namamu yang dikagumi,engkau tidak kasar & tidak pula keras.Allah tidak akan mencabut nyawanya sebelum agama Islam tegak & lurus,iaitu dengan ucapan: Tiada Tuahan yang patut disembah dengan sebenar-benarnya kecuali Allah.Dengannya pula Allah akan membuka hati yang tertutup,membuka telinga yang tuli, membuka mata yang buta. Atha berkata: Kemudian aku bertemu dengan Ka'ab,lalu aku bertanya kepadanya tentang masalah tersebut.Maka tiada perbezaan kata apapun juga,kecuali Ka'ab berkata, telah sampai kepadanya: Quluuban Ghaulufiyyah (hati yang tertutup), telinga yang tuli & mata yang buta."

Contoh cerita daif:

Ibn Abu Hatim berkata,telah berkata ayahku ia berkata: "Aku mendapat berita dari Muhammad bin Ismail al-Makhzumi,telah menceritakan kepadaku Laitss bin Abu Sulaim,dari Mujahid,dari Ibn Abbas,ia berkata: Allah telah menciptakan dibawah ini laut yang melingkupnya,didasar laut Dia menciptakan sebuah gunung yang disebut gunung Qaf.Langit Dunia ditegakkan diatasnya.Dibawah gunung tersebut Allah ciptakan bumi seperti bumi ini,yang jumlahnya tujuh lapis.Kemudian dibawahnya Dia ciptakan laut yang melingkupnya.Dibawahnya lagi Dia ciptakan sebuah gunung lagi, yang juga bernama Qaf.Langit jenis kedua diciptakan diatasnya.Sehingga jumlah semuanya: 7 lapis bumi,7 lautan, 7 gunung & 7 lapis langit." Tapi Ibn Katsir berkata ini adalah atsar yang gharib yang tidak sahih lagipun sanad atsar ini terputus maka ini adalah cerita khurafat Bani Israil!

Pandangan Kedua Kalau dilihat dari sudut samada ia sesuai dengan Syariah Islamiah,terbahagi kepada 3: Cerita yang sesuai dengan Syariat Cerita yang bertentangan dengan Syariat Cerita yang didiamkan (maskut 'anhu) sebab dalam syariat kita takde alasan yang menguatkannya ataupun yang menyatakan manfaatnya.
Contoh cerita yang sesuai dengan Syariat: Diriwayatkan oleh Imam Bukhari & Muslim: "Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Bukhair,dari Laits,dari Khalid,dari Said bin Abu Hilal,dari Zaid bin Aslam,daari Atha bin Yasir,dari Abu Said al-Khudri,ia berkata bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Adalah bumi itu pada hari kiamat nanti seperti

segenggam roti.Allah memegangnya dengan kekuasaaanNya,sebagaimana seseorang menggenggam sebuah roti diperjalanan.Ia merupakan tempat bagi ahli syurga.Kemudian datanglah seorang laki-laki dari Yahudi dan berkata: Semoga Allah mengagungkan engkau wahai Abal Qasim,tidaklah aku ingin menceritakan kepadamu tempat ahli syurga pada hari kiamat nanti? Rasul menjawab,ya tentu.Kemudian laki-laki tadi menyatakan bahwasanya bumi ini seperti segenggam roti sebagaimana dinyatakan Nabi,kemudian Rasul melihat kepada kami semua,lalu tertawa sampai terlihat geraham giginya."

Contoh cerita yang bertentangan dengan Syariat: Diriwayatkan oleh Ibn Jarir didalam Tafsirnya tentang kisah syaitan yang datang & duduk disinggahsana Nabi Sulaiman & kuasai singgahsana tersebut.Kemudian ia kuasai isteri-isteri Nabi Sulaiman & menggauli mereka yang sedang haid kerana mereka tak sedar bahwa yang datang itu adalah syaitan menyerupai Nabi Sulaiman.

Contoh cerita yang didiamkan (maskut 'anhu) Diriwayatkan oleh Ibn Katsir dari Suudi: "Seorang lelaki dari Bani Israil,ada harta yang banyak & ada seorang anak perempuan.Lelaki itu ada anak saudara lelaki yang miskin.Kemudian anak saudaranya tu melamar anak perempuannya.Tapi lamarannya ditolak lalu dia jadi marah & berkata: Demi Allah akan kubunuh pakcikku itu,akan kuambil hartanya,akan kunikahi anak perempuannya & akan kumakan diyatnya. Kemudian pemuda tadi datang kepada pakciknya,bertepatan dengan datangnya sebahagian pedagang Bani Israil.Ia berkata kepada pakciknya: Wahai pakcikku, berjalanlah bersamaku,aku akan minta pertolongan kepada pedagang Bani Israil,mudah-mudahan aku berhasil,dan jika mereka melihat engkau bersamaku pasti akan memberinya." Kemudian keluarlah pemuda itu beserta pakciknya pada suatu malam,dan ketika mereka sampai disuatu gang,maka pemuda tadi membunuh pakciknya,kemudian dia balik kepada keluarganya. Ketika datang pagi,dia seolah-olah mencari pakciknya,dan seolah-olah dia tak tau dimana pakciknya itu berada lalu berkata: Kalian membunuh pakcikku,bayarlah diyatnya.Kemudian dia menangis sambil melempar-lempar tanah diatas kepalanya & berteriak: Wahai pakcik! Lalu dia melaporkan persoalannya kepada Nabi Musa & Nabi Musa tetapkan diyat bagi para tukang dagang tersebut. Mereka berkata kepada Musa: "Wahai utusan Allah,berdoalah

engkau kepada Tuhan mudah-mudahan Tuhan beri petunjuk kepada kita siapa yang buat hal ni,nanti keputusan diberikan kepada pelaku.Demi Allah,sesungguhnya membayar diyat itu bagi kami adalah sangat mudah,akan tetapi kami sangat malu dengan perbuatan tersebut.

Pandangan Ketiga Kalau dilihat dari segi materinya,ia terbahagi kepada 3: berhubung dengan akidah berhubung dengan hukum-hakam berhubung dengan nasihat-nasihat atau kejadian-kejadian yang takde kaitan dengan akidah atau hukum-hakam
Contoh cerita yang berhubung dengan akidah: Diriwayatkan oleh Imam Bukhari didalam kitab Tafsir: "Telah menceritakan kepada kami Syaiban,dari Mansyur,dari Ibrahim,dari Ubaidah,dari Abdillah,ia berkata: Telah datang kepada Nabi seorang ulama' Yahudi & berkata: Wahai Muhammad,kami menemukan bahwasanya langit diciptakan diatas sebuah jari,bumi-bumi pada sebuah jari pula, air & bintang pada sebuah jar & makhluk yang lainnya pada sebuah jari pula,kemudian ia berkata: Kami adalah raja.Mendengar itu semua Nabi tertawa,membenarkan ucapannya sehingga kelihatan jelas geraham giginya. Kemudian Rasulullah SAW membaca ayat: "Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya."

Contoh cerita yang berhubung dengan hukum: Diriwayatkan oleh Imam Bukhari didalam kitab Tafsir: "Telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Munzir,dari Abu Damrah, dari Musa bin Uqbah,dari Nafi,dari Abdullah bin Umar,bahawasanya 2 orang lelaki & seorang wanita telah berzina.Nabi berkata: Bagaimana tindakan kamu sekelian terhadap orang yang berzina? Mereka menjawabnya: Kami mengucukan air panas kepada keduanya & memukulnya.Nabi berkata: Tidakkah kamu sekelian menemukan hukumnya didalam Taurat? Mereka menjawab:

Kami tidak menemukan apa pun didalamnya.Abdullah bin Salam berkata kepada mereka: Kalian dusta,ambillah oleh kamu sekelian kitab Taurat & bacalah, jika kamu sekelian merasa benar.Kemudian dia meletakkan tapak tangannya pada Taurat yang mempelajarinya pada ayat tentang rejam.Kemudian ia berhasil membaca apa yang berada dibawah tapak tangannya & tidak membaca ayat rejam.Kemudian dia mengangkat tangannya dari ayat trsebut & berkata: Ayat apakah ini? Ketika mereka melihat,mereka berkata bahawa ayat tersebut adalah ayat tentang rejam.Kemudian Rasulullah SAW memerintahkan keduanya untuk direjam pada tempat dimana mereka akan dikuburkan. Abdullah bin Umar berkata: Aku melihat mereka berdua menyeringai kerana merasa ngeri terhadap lemparan batu."

Contoh cerita yang berhubung dengan nasihat-nasihat atau kejadiankejadian yang takde kaitan dengan aqidah atau hukum: Diriwayatkan oleh Imam Ibn Katsir: "Muhammad bin Ishak telah menerangkan bahwa didalam kitab Taurat,Allah telah menyuruh Nabi Nuh untuk membuat kapal dari kayu jati.Kapal itu panjangnya 80 sikut,lebarnya 50 sikut,luar & dalamnya dipenuhi dengan kaca & dilengkapi dengan alat yang tajam yang dapat membelah air."

Demikianlah,klasifikasi cerita-cerita Israiliat daripada sudut yang berbezabeza,tetapi dengan jelas semua bahagian tu saling mengisi & melengkapi antara satu sama lain walaupun ianya dibahagi menjadi 3 bahagian iaitu Maqbul(diterima), Mardud(ditolak) atau ragu-ragu(antara diterima & ditolak).

BAB 3

Dan dalam bab yang terakhir ni,akan didedahkancerita-cerita Israiliat dalam kitab Tafsir & Hadith,alasan/dalil sebahagian ulama' terhadap para mufassir yang masukkan cerita-cerita Israilliat dalam Tafsir mereka,serta dalil-dalil yang tak diterima. Tapi,maafkan saya. Saya tak dapat nak tulis semuanya sebab nanti panjang sangat.Terpaksalah saudara semua gali sendiri dari buku ni ya.Lagipun saya rasa, beberapa petikan dari tafsir hadith yang saya kemukakan diawal cerita tadi dah buatkan saudara mula 'penat' & bosan nak baca lagi.Jadi saya fikir,sampai disini saja pertemuan kita untuk kali ni. Mudah-mudahan,kita sentiasa jadi umat Islam yang akalnya tajam dan selalu berusaha bersihkan ajaran agamanya agar terhindar dari riwayat-riwayat yang salah yang dapat rosakkan fikiran & lemahkan akidah. Insya Allah.

Kisah Israiliyat Dalam Tafsir & Hadith


Kisah Israiliyat Dalam Tafsir & Hadith Synopsis : Sebagaimana sedia maklum, kisah-kisah Israiliyat (Bani Israil) begitu luas tersebar ke dalam minda umat Islam seluruh dunia melalui pelbagai bentuk penulisan. Keadaan ini amat membimbangkan kerana persoalan Israiliyat ini berkait rapat dengan masalah akidah seseorang. Buku ini yang merupakan hasil terjemahan daripada kitab "al-Israiliyat fi al-Tafsir wa al-Hadith" menerangkan serba sedikit contoh-contoh Israiliyat yang tersebut. Di samping itu, buku ini juga membahaskan sejauh mana kebenaran Israiliyat tersebut, bagaimana sikap umat Islam di dalam menghadapinya, bagaimana hendak mengenal pasti dan juga saranan-saranan untuk membendung ceritacerita Israiliyat ini daripada terus tersebar dan mempengaruhi pemikiran umat Islam seluruhnya. Ianya banyak menyentuh persoalan Israiliyat yang terkandung di dalam kitab-kitab tafsir khususnya dan kitab-kitab hadith umumnya, kerana kedua-keduanya merupakan rujukan utama seluruh umat Islam.

Author : Dr Muhammad Hussin alZahabi Pages : 272, Hardcover Our Ref : PJ-2115 ISBN : 978-967-308-254-4

Average: oor kay ood reat wesome

Aw esome

Your rating: None Average: 5 (1 vote)

ISRAILIYAT DALAM PENAFSIRAN ALQURAN BABI PENDAHULUAN AlQuran diturunkan sebagai petujuk bagi umat manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan (sebagai) pembeda antara yang haq dan bathil (QS AlBaqoroh:185). Dan sesungguhnya AlQuran ini memberikan petunjuk kepada (jalan)yang lebih lurus dan memberi kabar gembira kepada orangorang Mumin yang mengerjakan amal saleh.. (QS AlIsra:9). Karenanya AlQuran selalu menjadi referensi

utama bagi umat Islam di dalam memahami dan mengamalkan ajaran yang dibawa oleh pemegang risalahNya, Muhammad s.a.w Dizaman Rasululloh masih hidup, umat Islam tidak banyak menemukan kesulitan dalam memahami petunjuk guna mengarungi kehidupannya,sebab-manakala mereka menemukan kesulitan dalam satu ayat,misalnya-mereka akan langsung bertanya kepada Rasulullah(Zainul hasan Rifai:2002).Namun masalah justru muncul sepeninggal beliau, termasuk didalam memahami kisah-kisah dalam AlQuran yang oleh sebagian mufassir dijelaskan berdasarkan periwayatan-periwayatan yang kadang tidak jelas sumbernya. Hal ini tentu saja menimbulkan keresahan di kalangan umat Islam, karena memang tidak semua kisah yang diceritakan dalam AlQuran secara terperinci atau detail dan kronologis kejadian di masa lampau,termasuk kisah-kisah umat dari para Nabi terdahulu,karena AlQuran bukan buku sejarah meskipun ia juga berbicara tentang sejarah Banyaknya kabar burung yang dibawa oleh orang-orang Yahudi dan Nasrani yang memeluk Islam ini kemudian di kenal dengan istilah Israiliyat dan secara sporadis memang beredar di kalangan para sahabat sampai pada masa tabiin. Ironisnya , israiliyat ini tertulis di banyak kitab-kitab tafsir. Terlepas dari tujuan Mufassir yang bermaksud menceritakan tentang munculnya israiliyat itu, yang jelas oleh beberapa Ulama tafsir dan peneliti Israiliyat, belakangan kajian ini secara serius di teliti guna menjauhkan umat dari bercampurnya berita yang layak/benar(khabar) dan berita maupun cerita yang belum tentu benar (gossip). Untuk tujuan mengetahui lebih jelas tentang israiliyat berikut pengaruhnya terhadap khazanah keilmuan Islam (khususnya studi AlQuran), makalah ini akan mengetengahkan persoalan tersebut dari perspektif kajian Tafsirnya, dengan sedapat mungkin menyajikan beberapa data dan contoh konkrit bentuk-bentuk penafsiran ayat AlQuran yang bercampur kisah-kisah israiliyat. Penulis sampaikan secara jujur, bahwa deskripsi israiliyat dalam makalah ini dan contoh-contohnya tidak mewakili seluruh kisah israiliyat yang ada, namun penulis tetap berupaya mengumpulkan beberapa model dan contoh israiliyat dari referensireferensi yang penulis dapatkan (yang mungkin masih sangat minim). Di akhir makalah ini juga akan dikemukakan beberapa pendapat para Ahli tentang Israiliyat baik pandangan positif maupun negatifnya, sehingga diharapkan Umat Islam tidak mentah-mentah menolak apapun yang datang dari orang lain pun tidak langsung menerima apa saja tanpa alasan dan bukti yang kuat . Dengan berfikir obyektif dan bersandar pada AlQuran dan Hadist lah umat Islam akan terus bisa mendapatkan petunjuk yang orisinil dan akurat dari Nabi Muhammad s.a.w baik lewat talif (karya-karya) tafsir, qaul tabiin dan para sahabat setia Rasulullah.

B A B II 1. PENGERTIAN ISRAILIYAT Secara etimologis, israiliyat adalah bentuk jamak dari kata tunggal israiliyah, yakni bentuk kata yang dinisbatkan pada kata israil yang berasal dari bahasa Ibrani, isra yang berarti hamba dan il yang bermakna Tuhan. Dalam perspektif histories, Israil berkaitan dengan Nabi Yaqub bin Ishaq bin Ibrahim a.s, di mana keturunan beliau yang berjumlah dua belas itu di sebut Bani Israil. . (Ibn Qayyim Al-Jauziyah: -Sukardi KD,Ed:, Belajar Mudah Ulum Al Quran;277) Ibn Katsir dan lainnya menyebutkan dalil Bahwa Yaqub adalah Israil melalui hadis riwayat Abu Dawud At-Thayalisi dalam Musnadnya dari Ibnu Abbas bahwa sebagian orang Yahudi mendatangi Nabi s.a.w. Lalu beliau bersabda (kepada mereka)apakah kalian mengetahui bahwa Israil adlah Yaqub? mereka menjawab,Ya, dan Nabi bersabda, saksikanlah ( Cerita-cerita Populer Tapi Palsu, Izzuddin AlKarimi/penerj; h.27) Secara terminologis, -Ibn Qayyum juga menjelaskan, bahwa- israiliyah merupakan sesuatu yang menyerap ke dalam tafsir dan hadis di mana periwayatannya berkaitan dengan sumber Yahudi dan Nasrani, baik menyangkut agama mereka atau tidak Dan kenyataannya kisah-kisah tersebut merupakan pembauran dari berbagai agama dan kepercayaan yang masuk ke Jazirah Arab yang di bawa orang-orang Yahudi..(2002:277) Bahkan sebagian Ulama Tafsir dan hadis telah memperluas makna israiliyat dengan cerita yang dimasukkan oleh musuh-musuh Islam, baik yang datang dari Yahudi maupun dari sumber-sumber lainnya. Hal demikian itu lalu dimasukkan kedalam tafsir dan hadis, walaupun cerita itu bukan cerita lama dan memang dibuat oleh musuh-musuh Islam yang sengaja akan menrusak akidah kaum Muslimin.(selengkapnya; Ahmad Sadzali, Ulumul Quran I , h.240) Dan ketika Ahli kitab masuk Islam, mereka membawa pula pengetahuan keagamaan mereka berupa cerita-cerita dan kisah-kisah keagamaan. Dan di saat membaca kisah-kisah dalam AlQuran terkadang mereka paparkan rincian kisah itu yang terdapat dalam kitab-kitab mereka. Adalah para sahabat menaruh atensi terhadap kisah-kisah yang mereka bawakan, sesuai pesan Rasulullah: , ..() Janganlah kamu membenarkan (keterangan) Ahli kitab dan jangan pula mendustakannya, tetapi katakanlah, Kami beriman kepada Alloh dan kepada apa yang diturunkan kepada kami.. (Hadist Bukhori) Dan dalam hadist lain Nabi memperingatkan para penyampai berita maupun kisah-kisah itu agar tidak menyimpang dalam menceritakannya. " , , " . () Sampaikanlah dariku walaupun hanya satu ayat. Dan ceritakanlah dari Bani Israil karena yang demikian

tidak di larang. Tetapi barangsiapa berdusta atas namaku dengan sengaja,bersiap-siaplah menempati tempatnya di neraka (HR Bukhori). Dua hadist tersebut tidak bertentangan karena yang pertama menyiratkan kemungkinan benar dan salahnya sebuah cerita, sedang hadist berikutnya menunjukkan kebolehan menerima cerita dari Bani israil,meskipun harus dengan aturan yang sangat ketat, diantaranya adalah kejelasan Sanad nya. 2. TIMBULNYA ISRAILIYAT DALAM PENAFSIRAN ALQURAN Masuknya Israiliyat ke dalam penafsiran AlQuran sudah muncul sejak zaman Sahabat, pasca wafatnya Rasulullah. Menurut Adz-Dzahabi salah satu sumber tafsir AlQuran pada masa sahabat adalah Ahli Kitab (Yahudi dan Nashrani), yang didasarkan atas fakta sejarah bahwa tokoh-tokoh mufassir AlQuran masa itu ada yang bertanya dan menerima keterangan dari tokoh-tokoh Ahli Kitab yang masuk Islam, untuk menafsirkan ayat-ayat tertentu dalam AlQuran (Rahmat Syafii, Pengantar Ilmu Tafsir: 107) Sebenarnya para Sahabat tidak mengambil dari Ahli Kitab berita-berita yang terperinci untuk menafsirkan alQuran kecuali dalam jumlah sangat sedikit. Akan tetapi ketika tiba masa Tabiin dan banyak pula Ahli Kitab yang memeluk Islam, maka Tabiin banyak mengambil berita-berita dari mereka. Kemudian atensi mufassir sesudah Tabiin terhadap israiliyat semakin besar. (Manna Khalil Qaththan, terj. Mudakir; Studi Ilmu-Ilmu AlQuran: 493) Jika dikaji factor-faktor apa saja yang melatarbelakangi tindakan para sahabat tersebut, Prof.DR.Rahmad Syafii MA dalam bukunya Pengantar Ilmu Tafsir (2006:108) menyebut salah satu aspeknya adalah aspek cultural, antara lain dapat dikemukakan sebagai berikut: a Secara umum kebudayaan bangsa Arab,baik sebelum maupun pada masa lahirnya agama Islam,lebih rendah ketimbang kebudayaan Ahli Kitab,karena kehidupan mereka yang nomad dan buta huruf. Meskipun pada umumnya Ahli Kitab di Arabia juga tak lepas dari kehidupan nomad mereka,namun mereka relative lebih mempunyai ilmu pengetahuan, khususnya tentang sejarah masa lalu seperti diketahui oleh umumnya Ahli Kitab waktu itu b Isi AlQuran di antaranya mempunyai titik-titik persamaan dengan isi- kitab terdahulu seperti Taurat dan Injil yang dipegang oleh Ahli Kitab pada masa itu,terutama pada cerita-cerita para Nabi dan Rasul terdahulu yang berbeda penyajiannya.Pada umumnya AlQuran menyajikan secara Ijaz, sepotongsepotong disesuiakan dengan kondisi, sebagai nasehat dan pelajaran bagi kaum Muslimin. Sedangkan dalam kitab suci Ahli Kitab penyajiannya agak lengkap seperti dalam penulisan sejarah. Oleh karena itu, wajar jika ada kecenderungan untuk melengkapi isi cerita dalam AlQuran dengan bahan cerita yang sama dari sumber kebudayaan Ahli Kitab.. c Adanya beberapa Hadist Rasululloh yang dapat dijadikan sandaran oleh para Sahabat untuk menerima dan meriwayatkan sesuatu yang bersumber dari Ahli Kitab, meskipun dalam batas-batas tertentu yang dapat digunakan untuk menafsirkan AlQuran. 3. TOKOH-TOKOH PERIWAYAT ISRAILIYAT Sebagaimana telah dikemukakan bahwa kecenderungan para mufassir mengambil israiliyat makin besar di masa Tabiin, tentu saja peran Ahli Kitab dalam memberikan kontribusi israiliyat makin tak terbendung. Disinilah kemudian terjadi bercampuraduknya israiliyat yang benar atau yang autentik sanad nya dan yang salah atau yang tidak ada dasar yang jelas.

Dari mayoritas sumber maupun kebanyakan riwayat (istilah AlQaththan), israiliyat selalu dikaitkan dengan empat tokohnya yang ternama, yaitu; Abdullah Ibn Salam, Kaab al Akhbar, Wahb bin Munabbih, dan Abdul Malik Ibn Abdul Aziz Ibn Juraij. 1. Abdullah Ibn Salam; Nama lengkapnya adalah Abu Yusuf Abdullah Ibn Salam Ibn Harist Al-Israil AlAnshari. Statusnya cukup tinggi di mata Rasulullah..,dia termasuk di antara para sahabat yang diberi kabar gembira masuk surga oleh Rasulullah. Dalam perjuangan menegakkan Islam, dia termasuk Mujahid di perang Badar dan ikut menyaksikan penyerahan Bait al Maqdis ke tangan kaum Muslimin bersama Umar Ibn Khattab.. Dari segi adalah-nya kalangan ahli hadis dan tafsir tak ada yang meragukan .Ketinggian ilmu pengetahuannya diakui sebagai seorang yang paling alim di kalangan bangsa Yahudi pada masa sebelum masuk Islam dan sesudah masuk Islam.. Kitab-kitab tafsir banyak memuat Riwayat-riwayat yang disandarkan kepadanya;diantaranya Tafsir Ath Thabari. 2. Kaab Al Akhbar; Nama lengkapnya adalah Abu Ishaq Kaab Ibn Mani AlHimyari. Kemudian beliau terkenal dengan gelar Kaab al Akhbar karena kedalaman ilmunya. Dia berasal dari Yahudi Yaman dari keluarga Zi Rain.. 3. Wahab Ibn Munabbih; Nama lengkapnya adalah Abu Abdillah Wahab Ibn AlMunabbih Ibn Sij Zinas Al Yamani Al Shaani. Lahir pada tahun 34 H dari keluarga keturunan Persia yang migrasi ke negri Yaman, dan meninggal tahun 110 H. Ayahnya, Munabbih Ibn Sij masuk Islam pada masa Rasulullah. 4. Abd Al Malik Ibn Abd Al Aziz ibn Juraij; Nama lengkapnya adalah Abu Al Walissd (Abu Al Khalid) Abd Malik Ibn abd Aziz Ibn Juraiz Al-Amawi. Dia berasal dari bangsa Romawi yang beragama Kristen. Lahir pada tahun 80 H di Mekah dan meninggal pada tahun 150 H (Rachmad Syafei ;110-114) Para Ulama berbeda pendapat dalam mengakui dan memepercayai Ahli Kitab tersebut; ada yang mencela (mencacat, menolak) dan ada pula yang mempercayai (menerima). Perbedaan pendapat paling besar ialah mengenai Kaab AlAkhbar. Sedangkan Abdullah Ibn Salam adalah orang yang paling pandai dan paling tinggi kedudukannya. Karena itu Bukhori dan Ahli Hadis lainnya memegangi dan mempercayainya. Di samping itu kepadanya tidak dituduhkan hal-hal buruk seperti yang dituduhkan pada Kaab Al Akhbar dan Wahab ibn Munabih ( Manna Khalil Al Qattan/terj. Studi Ilmu-Ilmu AlQuran, 493 )

4. PEMBAGIAN ISRAILIYAT DI TINJAU DARI BERBAGAI ASPEK Dalam Kitab Aara Khathiah wa Riwayat Bathilah Fi Siyaril Anbiya Wal Mursalin Alaihumussholatu was Salam karangan Abdul Aziz bi Muhammad bin Abdullah As-Sadahan, dijelaskan, Israiliyat di bagi menjadi tiga bagian pokok: 1.Macam-macam Israiliyat di lihat dari segi keshahihan Sanad, 2. Dari segi kesesuaiannya dengan Syara, 3. Dari sisi kandungan isinya I. Israiliyat dilihat dari sisi keshahihan Sanad terbagi menjadi dua: yaitu Israiliyat yang Shahih dan Israiliyat yang lemah Contoh Israiliyat yang shahih disebutkan oleh Ibnu Katsir dalam tafsirnya Ibnu Jarir; Telah berkata kepada kami AlMutsanna,telah berkata kepada kami Usman bin Umar,telah berkata kepada kami Fulaih

dari hilal bi Ali dari Ali bin Yasar berkata,Saya telah bertemu dengan Abdullah bin Amru, saya bertanya,Beritahukan kepadaku sifat Rasulullah s.a.w di dalam Taurat, beliau berkata, Ya, demi Alloh, Nabi s.a.w sifat-sifatnya termaktub di dalam Taurat seperti termaktub di dalam AlQuran, " " . " Wahai Nabi sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi, pemberi berita gembira, pemberi peringatan, pelindung bagi orang-orang ummi (tidak kenal baca tulis), engkau adalah hamba-Ku dan Rasul-Ku, namamu Al Mutawakkil, bukan berarti keras dan bersikap kasar, Allah tidak akan mewafatkannya sehingga Allah meluruskan dengannya agama yang bengkok, dia berkata La Ilaha Illa Allah dengan Allah membuka hati yang tertutup,telinga yang tuli dan mata yang buta" (Terj. Izzudin h.34) Contoh Israiliyat yang dloif (lemah) adalah seperti yang diriwayatkan dari ibnu Abbas dalam tafsir surat Qaaf. Qaaf adalah gunung besar yang mengelilingi dunia. Penafsiran ini adalah bathil tanpa diragukan sedikitpun dan penyandarannya kepada Ibnu abbas adalah dusta. Demikian seperti yang dinyatakan oleh beberapa Ulama. II. Israiliyat dilihat dari sisi kesesuaiannya dengan Syara terbagi menjadi tiga: 1. Bagian yang dibenarkan 2. Bagian yang didustakan 3. Bagian di alam Barzakh,tidak diterima,tidak ditolak,disebut hanya untuk Faedah Beberapa contoh Israiliyat dibawah ini adalah sebagaimana dipaparkan oleh Syaikh Muhammad bin Shaleh AlUtsmani dalam bukunya Ushul Fi At-Tafsir, -terj Ummu Ismail, hal 130-133; Contoh Israiliyat yang dikuatkan oleh Islam dan diakui kebenarannya adalah riwayat Bukhari dan lainnya dari ibnu masud Radliyallahu Anhu, dia berkata: Telah dating seorang pendeta kepada Rasulullah s.a.w, kemudia diaberkata: Ya Muhammad sesungguhnya kami mendapati bahwa Alloh menjadikan langit dengan satu jari, menjadikan pohon dengan satu jari dan kekayaan dengan satu jari dan menjadikan seluruh makhluk dengan satu jari, kemudian dia berkata Aku adlah penguasa(Raja). Maka Rasulullah s.a.w tertawa sampai terlihat gigi graham beliau membenarkan perkataan pendeta itu kemudian Rasulullah s.a.w membaca,

Dan mereka tidak mengagungkan Allah dengan pengagungan yang semestinya padahal bumi seluruhnya dalam genggaman-Nya pada hari kiamat dan langit digulung dengan tangan kananNya[1316]. Maha Suci Tuhan dan Maha Tinggi Dia dari apa yang mereka persekutukan. (QS. AzZumar:67) Contoh israiliyat yang diingkari Islam dan diakui kedustaannnya, maka berita itu bathil, adalah apa yang diriwayatkan oleh Bukhari dari Jabir Radliyallahu Anhu, dia berkata: Seorang Yahudi berkata: Apabila

menggaulinya (wanita) dari belakangnya,maka akan melahirkan anak yang juling matanya, maka turunlah ayat:

"Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma'ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan" (QS. AlBaqarah:233) Adapun yang tidak diterima dan tidak di tolak adalah yang tidak diterima dan di tolak -sebagaimana di sebut dalam karya Abdul Aziz, terj .Izzuddin,37-39- Seperti kisah korban pembunuhan yang secara global Allah menceritakannya dalam surat Al Baqarah( Ayat 67-68)

67." Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya: "Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyembelih seekor sapi betina." Mereka berkata: "Apakah kamu hendak menjadikan kami buah ejekan?"[62] Musa menjawab: "Aku berlindung kepada Allah agar tidak menjadi salah seorang dari orang-orang yang jahil." 68. Mereka menjawab: " Mohonkanlah kepada Tuhanmu untuk kami, agar Dia menerangkan kepada kami; sapi betina apakah itu." Musa menjawab: "Sesungguhnya Allah berfirman bahwa sapi betina itu adalah sapi betina yang tidak tua dan tidak muda; pertengahan antara itu; maka kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu." Sebagian riwayat menyatakan latar belakang pembunuhan dimana korban hidup kembali setelah diambilkan sebagian anggota sapi yang disembelih dan dipukulkan kepadanya, kita tidak membenarkan,tidak juga mendustakan,bisa benar bisa pula salah, ilmunya di sisi Allah. III. Israiliyat dilihat dari sisi Kandungan isinya terbagi menjadi tiga: 1 Dalam masalah Akidah, misalnya ucapan alim Yahudi di atas bahwa Allah meletakkan bumi da satu jariNya dan langit-langit da satu jariNya. Riwayat ini termasuk masalah Akidah 2. Dalam hukum, misalnya riwayat dua orang Yahudi yang berzina dan seorang Yahudi menutupkan tangannya di atas ayat rajam. Ketika ia mengangkatnya terbacalah bahwa Taurat memerintahkan rajam kepada orang yang berzina. Riwayat ini termasuk dalam urusan hukum 3.Dalam masalah nasihat-nasihat, sirah dan tarikh, misalnya keterangan tentang sifat perahu Nuh a.s dan hewan-hewan serta burung-burung yang menaikinya atau keterangan tentang tongkat Musa a.s ,atau semut Sulaiman a.s, dan sebagainya. Keterangan-keterangan tersebut tidak termasuk pada bagian pertama, tidak pula pada bagian kedua, melainkan dikategorikan dalam bagian ketiga.

5. IDENTIFIKASI ISRAILIYAT DALAM BEBERAPA KITAB TAFSIR Adz-Dzahabi, sebagaimana dinukil oleh Ibnu Qayyim Al-Jauziyah Ed.Sukardi KD-dalam bukunya Belajar mudah Ulum Al-Quran, mengklasifikasi beberapa kitab tafsir yang memunculkan kisah-kisah israiliyat, sebagai berikut: 1. Kitab yang meriwayatkan kitab israiliyah lengkap dengan sanad, tapi ada sedikit kritikan terhadapnya. Kitab yang termasuk dalm klasifikasi ini adlah tafsir ath-Thabari (w.310H) yang berjudul Jami Al bayan Fi Tafsir Al Quran 2. Kitab yang meriwayatkan israiliyat lengkap dengan sanad, tapi kemudian menjelaskan kebathilan yang ada dalam sanad tersebut. Termasuk dalam klasifikasi ini adlah tafsir Ibn Katsir (w.774) yang bernama Tafsir AlQuran al Adzhim 3. Kitab yang meriwayatkan israiliiyah dengan menghidangkannya begitu saja, tanpa menyebut sanad atau memberi komentar(tidak mengkritiknya), atau tidak menjelaskan mana riwayat yang benar dan mana yang salah. Kitab yang termasuk dalam klasifikasi ini adalah Tafsir Muqatil ibnu Sulaiman (w.150 H). 4. Kitab yang meriwayatkan israiliyyah dengan tanpa sanad, dan kadang-kadang menunjukkan kelemahannya atau menyatakan dengan tegas ketidakshahihannya tapi dalam meriwayatkan terkadang tidak memberikan kritik sama sekali,kendati riwayat yang dibawannya itu bertentangan dengan syariat

Islam. Kitab yang termasuk dalam klasifikasi Ini adalah Tafsir al-Khazin (w. 741.H) yang berjudul Lubab at-Tawil fi Maani at-Tanzil. 5. Kitab yang meriwayatkan israiliyyah tanpa sanad dan bertujuan menjelaskan kepalsuan atau kebathilannya. tafsir ini sangat pedas mengkritik israiliyyah. Kitab yang termasuk dalam klasifikasi ini adalah Tafsir al-Alusi (w.1270.H) yang bernama Ruh al-Maani fi Tafsir al Qur an wa Sabu al-Matsani. 6. Kitab tafsir yang menyerang dengan pedas para mufassir yang menghidangkan israiliyyah dalam Tafsirnya.dari pedasnya serangan mereka. Pengarang kitab ini berani melontarkan tuduhan yang tidak selayaknya pada pembawa kisah israiliyyah ini, walau mereka terdiri dari sahabat-sahabat terpilih dan para tabiin. Meskipun demikian pengarang ini juga terperangkap dalam situasi serupa dalam artian bahwa tanpa disadari dia menampilkan israiliyyah dalam tafsirnya. Termasuk dalam klasifikasi ini adalah tafsir susunan Rasyid Ridha (w.1354 H) yang bernama Tafsir al-Manar. (Belajar Mudah Ulum AlQuran:281-282)

6. BEBERAPA CONTOH ISRAILIYAT PADA NABI DAN RASUL Abi Al Fida Al Hafidz Ibn Katsir dalam Tafsir Quran Al Adhim nya, menjabarkan beberapa pendapat mufassir tentang Surat Yusuf ayat 24:

24." Sesungguhnya wanita itu telah bermaksud (melakukan perbuatan itu) dengan Yusuf, dan Yusufpun bermaksud (melakukan pula) dengan wanita itu andaikata dia tidak melihat tanda (dari) Tuhannya[750]. Demikianlah, agar Kami memalingkan dari padanya kemungkaran dan kekejian. Sesungguhnya Yusuf itu termasuk hamba-hamba Kami yang terpilih". Mengenai tanda dari Alloh yang dilihat oleh Yusuf, terdapat bayak cerita dan pendapat; Ibnu Abbas, Mujahid, Al Hasan, Qatadah dan banyak lainnya berkata, bahwa Yusuf melihat bayangan ayahnya seakan-akan memandangnya sambil menggigit jarinya. Al Aufi dan Muhammad bin Ishaq berkata bahwa Yusuf melihat bayangan majikannya, suami Zulaikhah didepannya saat itu. Ibnu Jarir meriwayatkan dari Muhammad alQuradli bahwa Yusuf tatkala melihat keatas pad saat itu melihat tulisan Janganlah kamu mendekati zina karena itu adalah perbuatan yang keji Pendapat-pendapat tersebut tidak ada yang didukung oleh suatu dalil atau hujjah yang meyakinkan. Maka yang benar hendaklah dipahami sebgaimana difirmankan Alloh, Demikianlah Kami memperlihatkan kepadanya (Yusuf) sesuatu tanda yang memalingkannya dari perbuatan keji dn kemungkaran, karena dia adalh termasuk hamba-hambaKu yang mukhlish, suci dan terpilih

Al Quran Surat Hud ayat 46:

46. Allah berfirman: "Hai Nuh, sesungguhnya dia bukanlah termasuk keluargamu (yang dijanjikan akan diselamatkan), sesungguhnya (perbuatan)nya[722] perbuatan yang tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakekat)nya. Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu supaya kamu jangan termasuk orang-orang yang tidak berpengetahuan." Para ahli tafsir mnenyebutkan riwayat yang intinya bahwa Nuh menangis dalam waktu yang lama. Sebagian ahli tafsir tanpa meneliti- menambahkan, bahwa Nuh menangis selama 300 tahun (sebagaimana dalam riwayat israiliyat tersebut). Dan rumput-rumput tumbuh karena tersiram air matanya. Berita semacam ini, seperti yang diucapakan oleh Imam Adz Dzahabi malu menceritakannya, akan tetapi ia tertulis di buku-buku sejarah dan sebagian buku tafsir. Ada juga cerita Nabi Nuh yang memukul pantat kambing yang sulit masuk ke perahu, sehingga kelaminnya terlihat (karena bulunya rontok) lalu domba bisa masuk ke perahu dengan tenang maka auratnya tertutup. Cerita tersebut ditolak oleh akal, tetapi tetap diceritakan, maka tanggungjawab dipundak orang yang menukilnya. (Abdul Aziz bin Muh. Assadahan;Cerita-Cerita Populer Tapi palsu/terj.-; 107-108)

7. BERBAGAI PANDANGAN DAN PENDAPAT TENTANG ISRAILIYAT Pendapat Ibn Katsir (w.774H) dalam tafsir AlQuran AlAdziim, ia membagi Israiliyat kepada tiga golongan, pertama yang diketahui kebenarannya,karena ada konfirmasinya dalam syariat,maka dapat diterima. Kedua,yang diketahui kebohongannya,karena ada pertentangannya dengan syariat,maka harus di tolak. Ketiga,yang tidak masuk kedalam bagian pertama dan kedua tersebut,maka terhadap golongan ini tidak boleh mendengarkannya dan mendustakannya ,tetapi boleh meriwayatkannya (Ibn katsir Ibn alQuraisyi, Tafsir AlQuran AlAdziim; Mesir: Isa Albabi Aql Al Halaby As-Syuraakahu,juz I hlm 4) Ibn Al Arabi dalam Kitabnya, Ahkaam Alquran, ia sangat berhati-hati terhadap israailiyat Ibnu Taimiyah sama sekali bersikap tawaqquf terhadap kebenaran segala riwayat yang datang dari tokoh-tokoh israiliyat yang sifatnya tidak ada bukti yang tegas atas kebathilannya.. Sikap tawaqquf juga ditujukan kepada isi kitab suci Ahli Kitab (Taurat dan Injil), karena ada kemungkinan isinya itu termasuk yang mereka ubah, atau yang masih asli. AlQasimi dalam tafsirnya,Mahasin At-Tawil ia mengemukakan pendapatnya sekaligus mengakhiri pembahsannya tentang konfirmasi cerita-cerita nabi-nabi terdahulu dengan israiliyat, bahwa kitab suci Ahli Kiitab (Taurat dan Injil) dan segala riwayat yang bersumber dari mereka,sama-sama dapat dipegangi,karena adanya kebohongan dan pertentangan didalamnya sampai sekarang Adz Dzahabi dalam kitabnya, At tafsir wa Al Mufassirun, ia membagi israiliyat pada tiga jenis: Pertama,

yang diketahui keshahihannya,karena adanya konfirnasi dari sabda Nabi s.a.w atau dikuatkan oleh syariat. Bentuk ini dapat diterima. Kedua, diketahui kebohongannya, karena pertentangannya dengan syariat atau tidak sesuai dengan akal sehat. Bentuk ini tidak boleh diterima dan tidak boleh meriwayatkannya. Ketiga, yang tidak termasuk kedua jenis tersebut di atas, harus bersikap tawaqquf terhadapnya ( tidak membenarkan dan tidak mendustakan).. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa jenis israiliyat yang di tolak adalah ; Yang jelas bertentangan dengan syariat dan akal Diriwayatkan oleh orang yang tidak maqbul riwayat; Dan israiliyat yang dapat diterima adalah: Sejalan dengan atau mendapatkan konfirmasi dari AlQuran Dan yang ditawaqqufkan adalah: Yang tidak mendapat konfirmasi dari AlQuran Sedangkan criteria penolakan dan penerimaan menurut M Quraisy Syihab, antara lain: AlQuran ; Taurat menyebutkan sabah ayyam, sedangkan AlQuran dinyatakan sittah ayyam, maka keterangan dari Taurat itu tertolak Akal dan Ilmu, yakni pemikiran yang sudah disepakati, buakan yang berdasarkan subyektifitas masingmassing golongan, misalnya, soal kelahiran iz sebagai kembaran dari Yaqub. (Rachmad Syafei ; 117123) Mengenai pengaruh negative israiliyat, jika memang bertentangan dengan Islam,AlJauzi menyebut beberapa dampak, diantaranya: 1. merusak akidah umat Islam, 2. memberi kesan bahwa Islam itu agama khurafat, takhayul dan menyesatkan, 3. riwayat-riwayat tersebut hamper-hampir menghilangkan rasa kepercayaan padas ebagian Ulama Salaf, baik dari kalangan sahabat maupu tabi'in seperti Abu Hurairah, Abdullah bin Salam dan Wahb bin Munabbih, 4 memalingkan perhatian umat Islam dalam megkaji soal-soal keilmuan Islam karena larutnya umat ke dalam keasyikan menikmati kisah-kisah israiliyat.

B A B III KESIMPULAN Menurut Ibn Qayyum AlJauzi Secara etimologis, israiliyat adalah bentuk jamak dari kata tunggal israiliyah, yakni bentuk kata yang dinisbatkan pada kata israil yang berasal dari bahasa Ibrani, isra yang

berarti hamba dan il yang bermakna Tuhan Secara terminologis, israiliyah merupakan sesuatu yang menyerap ke dalam tafsir dan hadis di mana periwayatannya berkaitan dengan sumber Yahudi dan Nasrani, baik menyangkut agama mereka atau tidak Dan kenyataannya kisah-kisah tersebut merupakan pembauran dari berbagai agama dan kepercayaan yang masuk ke Jazirah Arab yang di bawa orang-orang Yahudi Ibn Katsir menyebutkan dalil Bahwa Yaqub adalah Israil melalui hadis riwayat Abu Dawud At-Thayalisi dalam Musnadnya dari Ibnu Abbas Israiliyat pada umumnya dikaitkan dengan empat tokohnya yang terkenal, yaitu; Abdullah Ibn Salam, Kaab al Akhbar, Wahb bin Munabbih, dan Abdul Malik Ibn Abdul Aziz Ibn Juraij. Israiliyat ditinjau dari beberapa aspeknya, terbagi menjadi tiga bagian pokok: 1.Macam-macam Israiliyat di lihat dari segi keshahihan Sanad, 2. Dari segi kesesuaiannya dengan Syara, 3. Dari sisi kandungan isinya Adapun beberapa pandangan para Ahli terhadap israiliyat secara umum terangkum dalam 3 (tiga) pendapat, Yaitu Israiliyat yang di tolak, yang di terima ,dan yang di tawaqquf kan. Bahwa jenis israiliyat yang di tolak adalah ; Yang jelas bertentangan dengan syariat dan akal Diriwayatkan oleh orang yang tidak maqbul riwayat; Dan israiliyat yang dapat diterima adalah: Sejalan dengan atau mendapatkan konfirmasi dari AlQuran, dan Yang ditawaqqufkan adalah: Yang tidak mendapat konfirmasi dari AlQuran Penulis berpendapat bahwa meskipun kajian tentang israiliyat dalam referensi-referensi Ulum At Tafsir tidak sebanyak sebagaimana tema-tema lainnya, seperti Ijaz AlQuran, Makki madani, Asbabun Nuzul ayat, Nasikh- Mansukh, Qasam dan lainnya yang hampir selalu ada di setiap buku /kitab Ulum At Tafsir, namun ia tetaplah penting. Ada banyak alasan yang menurut penulis layak untuk dikemukakan untuk memberikan porsi perhatian yang sama dalam masalah ini, terlebih bila israiliyat belum banyak dipahami oleh kita umat Islam. 1) Diantara urgensi mempelajari Israiliyat adalah; secara histories kita memahami bahwa Islam mengalamai akulturasi budaya dan intelektual dengan umat penganut agama agama terdahulu, yang ada juga diantara mereka yang dipercaya oleh nabi beritanya karena kecerdasan intelektual dan adalah nya. Dari akulturasi ini secara positif juga berdampak pada Islam terutama dari sisi kekayaan khazanal intelektualnya. Karena bagaimanapun juga, memang ada beberapa kesamaan isi AlQuran dengan kitabKitab Nabi terdahulu, sehingga bersinggungan dengan mereka menjadi keniscayaan. 2) Disamping itu, dengan mengenal ciri-ciri israiliyat sebagaimana yang dikemukakan para Ulama tafsir, umat Islam dapat lebih selektif memilih cerita maupun yang akurat dan yang tidak, sehingga khurafat dalam Islam dapat secara bertahap dihapuskan. Demikian itu agar Islam terhindar juga dari anggapan sebagai agama yang sarat cerita takhayul dan imajinatif. 3) Adapun upaya pengembangan khazanah intelektual Islam tidak boleh meninggalkan Ruh AlQuran dengan tetap mengedepankan semangat orisinilitas AlQuran serta sikap kritis dan logis terhadap apapun yang masuk dalam lingkup kajian keislaman , khususnya studi tentang AlQuran ini. Akhirnya, Ihdina as

Shiraathal mustaqiim.., mudah-mudahan makalah ini ada manfaatnya, khususnya bagi penulis, Amin.

Anda mungkin juga menyukai