Anda di halaman 1dari 7

BAB II EVOLUSI TEKTONIK SULAWESI

Evolusi tektonik dan struktur geologi regional Sulawesi yang mempengaruhi dan berhubungan dengan daerah penelitian, didasarkan pada laporan telitian dan hipotesa oleh Sukamto (1985), Wakita, dkk (1996) dan Kaharuddin (1997). Pulau Sulawesi terbentuk akibat berbagai aktivitas tektonik konvergen dan longsoran lempeng India-Australia, Pasifik barat dan keraton Asia yang secara tektonostratigrafi mempunyai fenomena geologi yang kompleks dan rumit,di bangun oleh empat litologi yang berbeda satu sama lain,yaitu : 1. Mikrokontinen Banggai- Sula Buton yang tersusun oleh batuan tua berumur Trias Jura dari batuan metamorf dan aloton granit. 2. Unit Sulawesi Timur yang meliputi batuan kompleks metamorf dan nappe opiolit-melange. 3. Unit Sulawesi Tengah yang terdiri atas batuan sekis dan metasedimen yang berumur Kapur 4. Unit Sulawesi Barat yang merupakan busur plutonovulkanik Tersier yang dialasi oleh Sekis Melange Bantimala yang berumur Mesozoikum. Evolusi tektonik dan struktur geologi regional Sulawesi, dapat dijelaskan melalui fase subduksi (subduction) , benturan (collision), dan akresi (acretion)

mikrokontinen pada Trias Kapur, serta tempatan tektonik tubuh batuan pada mmasa Neogen akibat benturan mikrokontinen lain. Evolusi tektonik pulau Sulawesi berawal dari pembentukan proto kontinen Sulawesi Barat di zaman Trias didaerah tepian kontinen Kalimantan Timur yang menyusul gerak blok lain sebagai alloton hanyutan fragmen dari tepian kontinen Australia dan lempeng Pasifik Barat. Tektonisme Mesozoikum dimulai pada zaman Trias dimana akibat desakan lempeng Pasifik Barat ke tepian Asia menyebabkan subduksi didaerah tepian kontinen Kalimantan Timur.Peristiwa ini disertai dengan deformasi batuan ,kenaikan tekanan-tekanan dan temperatur membentuk kompleks akresi yang selanjutnya

mengalami metamorfisme tingkat tinggi membentuk sekis biru dan sekis hijau yang protolitnya dari batuan pelitik serta beberapa blok kerak oceanik membentuk lensalensa eklogit yang merupakan batuan alas Sulawesi Barat. Fragmen kontinen yang berbagai ukuran mengapung ke arah Utara dan membentuk zona akresi sepanjang tepian kontinen Asia, saat terjadinya pemisahan benua Gondwana. Akibat desakan lempeng Pasifik ke bagian Barat tepian kontinen Asia terjadi subduksi daerah tepian kontinen Kalimantan Timur. Peristiwa ini disertai dengan deformasi batuan, kenaikan tekanan dan suhu yang tinggi membentuk batuan metamorfosis tingkat tinggi. Pada zaman Trias hingga Kapur Awal subduksi ini. Subduksi ini memmbawa mikrokontinen tersebut, hingga mencapai palung (trench), mengalami benturan yang membentuk tumpukan dalam suatu baji akresi. Setelah terjadinya benturan dan akresi tersebut, subduksi terhenti pada Palung Bantimala. Sesar anjak underthrust pada fragmen kontinen yang relatif lebih ringan

Gambar 3. Tatanan Tektonik Sulawesi dan sebaran Kraton PraMesozoikum. Modifikasi dari Hamilton (1979), Barber (1985), Daly, dkk (1991) dan Parkinson (1991) dalam Wilson (1995).

10

menyebabkan terjadinya pengangkatan (uplift) secara cepat dan mengangkat batuan metamorfosis bertekanan tinggi ke permukaan. Umur 113-132 juta tahun, mengindikasikan waktu pendinginan selama proses tersebut. Setelah batuan metamorf Kompleks Bantimala tersebut muncul dipermukaan, erosi yang terjadi membentuk breksi sekis dan batupasir pada suatu cekungan sedimen yang tidak stabil dimana didalamnya juga terendapkan radiolaria selama Albian Cenomanian Awal (kapur Tengah). Kemudian pada zaman Jura juga terjadi perkembangan tektonik subduksi ditepian Kalimantan Timur menyebabkan sebagian batuan metamorfik Trias hancur tercampur adukkan dengan sedimen tepian dari lelehan lava basal diatas zona Benioff membentuk batuan campur aduk tekanan tinggi yang disebut melange.Selanjutnya pada zaman Kapur kompleks akresi berubah menjadi lingkungan laut transgressi yang berkembang hingga daerah trench yang terisi oleh sedimen tepian tipe flysch dan sedimen pelagik chert kearah laut dalam. Disisi Tepian Kontinen terjadi peleburan lempeng dan pencampuran magma membentuk busur magmatisme Kapur yang menghasilkan batuan penyusun formasi Alino dan Manunggal yang di sertai dengan pembentukan akresi dalam kondisi laut regresi. Tumpukan potongan-potongan struktur akibat proses tektonik (tectonic stacking of slices), nampak jelas di daerah Bantimala dan mempunyai kemiripan terhadap prisma akresi dan kompleks akresi pada hampir semua tempat di dunia. Tumpukan struktur ini umumnya mempunyai kemiringan ke timurlaut, berlawanan

11

dengan yang diperkirakan ke arah barat, sebagaimana subduksi lempeng samudra ke Kontinen Sunda selama zaman Kapur. Tektonisme Paleogen dimulai pada Paleosendimana kelanjutan dari aktivitas tektonisme pada Kala Paleosen ini menyebabkan kompleks akresi Kapur mengalami subsidensi dalam bentuk pull apart yang disertai dengan pembentukan sedimen deltaik,batupasir Mallawa dan Toraja berselingan dengan vulkanik bawah laut (volcanic Paleosen). Kemudian dilanjutkan pada Kala Eosen Oligosen dimana subsidensi tepian kontinen Kalimantan Timur masih berlanjut hingga lingkungan deltaik berubah menjadi laut dangkal yang ditumbuhi oleh paparan karbonat Tonasa dan sebagian oleh sedimen klastik membentuk Batugamping Tonasa dan Toraja serta batuan sedimen Salokalupang dan lava dari gunungapi dasar. Peristiwa tektonisme Neogen dimulai pada Kala Miosen dimana terjadi

peristiwa retak tarik di daerah tepian kontinen oleh aktivitas subduksi dan injeksi astenosfer di bawah lempeng kontinen menyebabkan terajadinya busur dan cekungan back arc (Selat Makassar) yang berlangsung sejak Miosen Awal Tengah. Menjelang Miosen Tengah hingga Miosen Atas terjadi magmatisme di daerah busur Sulawesi Barat menghasilkan intrusi dan vulkanik asam - basa membentuk batuan vulkanik Soppeng dan Camba dan di akhiri dengan perkembangannya cekungan Walanae yang terisi sedimen klastik dan vulkanik membentuk formasi Walanae dan beberapa klastika terbentuk dibagian tengah Sulawesi Barat. Selanjutnya pada Kala Pliosen hingga Plistosen terbentuk adanya suatu akumulasi blok dimana pada daerah

12

Sulawesi terkumpul beberapa blok batuan secara obduksi, benturan maupun subduksi yang disertai dengan magmatisme secara lokal yang menghasilkan adanya penempatan ophiolite, melange dan olitostrom. Sesar naik - sesar naik setempat memotong Formasi Camba berumur Miosen. Beberapa sesar secara jelas terjadi setelah Miosen. Tumpukan struktur pada kompleks Lamasi Sulawesi Selatan, disebabkan obduksi dari ofiolit ke arah barat pada Oligosen dan benturan mikrokontinen pada Miosen Pliosen. Skenario yang sama dapat digunakan pula pada kompleks Bantimala. Hide,dkk (1967,1977) dalam Sukamto (1985) mengemukakan bahwa gerakan lempeng pasifik ke arah terjadi pada Miosen Awal, sehingga berbagai mikrokontinen di Indonesia bagian Timur makin terdorong ke barat mendekati sistem busur palung sulawesi. Pada Miosen Tengah gerakan ke barat tersebut menyebabkan mikrokontinen Banggai-Sula dan Tukang Besi membentur busur Sulawesi Timue, dan Busur Sulawesi Timur melewati sistem busur-palung Sulawesi Barat. Desakan ini menyebakan terjadinya pengangkatan regional di wilayah sulawesi, dan diikuti oleh Sulawesi Timur, dan Busur Sulawesi Timur melewati sistem busur palung Sulawesi Barat. Desakan ini menyebabkan terjadinya pengangkatan regional di wilayah Sulawesi dan diikuti oleh pensesaran bongkah yang membentuk morfologi sembul dan terban.

13

Pengangkatan dan erosi yang berlanjut menyebabkan tersingkapnya kembali batuan Pra-Tersier di daerah Bantimala, dan terbentuk kipas aluvium tua selama Plistosen. Gejala penurunan kembali terlihat pada Plistosen Tengah, ketika terjadai selat yang menghunbungkan Teluk Bone dan Selat Makassar melalui Danau Tempe, dan tenggelamnya kembali Kepulauan Terumbu Spermonde di Selat Makassar.