Anda di halaman 1dari 4

CERITA BROWNIE

Dalam sebuah rumah kecil di tepi sebuah hutan, tinggal sepasang suami isteri yang miskin bersama dua orang anak mereka; seorang lelaki bernama Tommy dan seorang lagi perempuan bernama Betty. Ibu kanak-kanak itu sangat saying kepada mereka. Bagaimanapun, ibu itu selalu juga berasa tidak senang hati melihat perangai anak-anaknya yang pemalas, pelupa dan pengotor. Selain daripada itu, mereka juga sangat nakal. Mereka selalu berkejar-kejaran di dalam rumah sambil bermain dan menjerit-jerit sehingga segala perkakas rumah habis tunggang-langgang. Pakaian mereka pula sentiasa menjadi kotor. Mereka sentiasa mementingkan diri sendiri. Asalkan dapat bermain dan bersuka-sukaan, mereka langsung tidak bertimbang rasa terhadap orang lain. Pada suatu petang, ibu kanak-kanak itu b ercerita kepada mereka. Kata ibu kanak-kanak itu, beberapa lama dahulu, sebelum Tommy dan Betty ada, rumah itu didiami oleh beberapa ornag Brownie. Keadaan di dalam rumah tersebut pada masa itu sentiasa aman dan damai. siapakah Brownie itu, mak? tanya mereka. Brownie itu ialah peri yang kecil. jawab ibu mereka. Dia datang ke rumah orang sebelum sesiapa di dalam rumah itu bangun tidur. Sebaik sahaja sampai di rumah itu dia segera menyapu lantai,menyalakan api, mengambil air, menjerang air dan menyediakan sarapan pagi. Dia juga mengemaskan bilik, memotong rumput di kebun, membersihkan kasut dan sebagainya. tambah ibu mereka lagi. Pendeknya dia membuat segala kerja yang berfaedah, walaupun tidak siapa yang pernah berjumpa dengannya kerana dia selalu meninggalkan rumah sebelum orang di dalam rumah itu bangun daripada tidur. Tommy dan Betty sangat seronok mendengar cerita itu. Mereka ingin mendapat seorang Brownie supaya dia selalu dating ke rumah dan menolong ibu

bapa mereka membuat segala kerja. Pada fikiran mereka, jika sudah ada Brownie, tidak payalah mereka membuat segala kerja itu lagi. Mereka pun bertanya kepada ibu mereka bagaimana caranya mereka boleh berjumpa dengan Brownie. Ibu mereka menyuruh mereka berjumpa dahulu dengan seekor burung hantu yang tinggal di tepi hutan kerana burung hantu itulah yang mengetahui segala perkara tenteng peri-peri itu. Malam itu, mereka pun pergi ke tepi hutan. Pada mulanya, Tommy berjalan dahulu di hadapan dengan berani, tetapi apabila jalan itu semakin gelap langkahnya semakin perlahn. Bagaimanapun, betty tetap berkeras hati walaupun dia sendiri agak takut. Dia memimpin tangan abangnya sambil terus berjalan sehingga akhirnya mereka terdengar bunyi burung hantu itu. Mereka terhenti dengan tiba-tiba kerana bunyi burung hantu itu amat menakutkan mereka. Oleh sebab terlalu takut pada mulanya mereka ingin lari sekuat hati balik ke rumah. Sekali lagi Betty berkeras hati. Dia tetap ingin mengetahui siapa Brownie itu. Jadi dia memimpin tangan abangnya sambil berdiri berdiri tegak di situ. Burung hantu itu terus berbunyi. Lama-kelamaan mereka tidak berasa takut lagi kerana telah biasa dengan bunyi itu. Mereka pun berjalan lagi sehingga akhirnya sampai ke pangkal poko tempat burung hantu itu hinggap. Burung hantu! Burung Hantu! Kami dating untuk berjumpa dengan kamu! seru Betty. U-hu-huuu! U-hu-huuu! Baguslah. Panjatlah poko ini dan mari duduk di sebelah saya di atas dahan ini! jawab Burung Hantu. Mereka pun memenjat pokok itu dan duduk di sebelah Burung Hantu di atas dahan. Mereka menceritakan kesusahan mereka kepadanya. Mereka bercerita bagaimana mereka terpaksa membuat berbagai-bagai kerja sedangkan mereka ingin bermain. Kami sudah mendengar cerita tentang peri Brownie yang baik itu. Jadi kami ingin mendapatkan seorang daripada peri-peri itu untuk tinggal di rumah kami supaya dia boleh membuat segala kerja itu untuk kami. kata Betty.

U-hu-huu-huuu! Burung Hantu ketawa. Nampaklah kamu paya itu? Pergilah ke tebing sebelah utaranya ketika bulan mengembang penuh. Pusingkan badan kamu tiga kali di situ sambil berseru: Pusingkan saya. Dan tunjukkan rupa peri; Saya lihat dalam air, Rupa......................... Untuk mendapatkan perkataan yang terakhir, pandanglah ke permukaan air itu. Di situ kamu akan nampak seorang Brownie dan namanya ialah perkataan yang kamu pilih untuk mengisi perkataan akhir dalam rangkap tadi. Apabila bulan telah mengambang penuh, Betty pun pergi ke tepi sebelah utara paya itu. Dia memusingkan badannya tiga kali di situ sambil berseru: Pusingkan saya. Dan tunjukkan rupa peri; Saya lihat dalam air, Rupa......................... Bagaimanapun, apabila Betty memandang ke permukaan paya itu, dia tidak Nampak apa-apa kecuali bayangnya sendiri. Dengan hati yang hampa Betty pun balik semula berjumpa dengan Burung Hantu. Dia menceritakan bahawa dia tidak nampak apa-apa di permukaan paya itu kecuali bayangnya sendiri. Jadi kamu tidak nampak sesiapa yang namanya boleh mengisi perkataan akhir rangkap yang saya berikan itu? tanya Burung Hantu. Tidak. Saya tidak nampak sesiapa pun. jawab Betty. Jadi siapakah yang kamu nampak di permukaan paya itu? tanya Burung Hantu pula. Saya cuma nampak diri saya sendiri. jawab Betty. U-huu-huuu! Bukankah saya sendiri sama bunyinya dengan peri dalam rangkap itu? tanya Burung Hantu dengan gembira.

Betty berfikir seketika. Memang peri sama bunyinya dengan saya sendiri, fikirnya. Kemudian dia berkata, Tapi saya bukannya seorang Brownie! Memang betul, jawab Burung Hantu. Tetapi tiada siapa pun yang boleh menjadi Brownie kecuali diri kamu sendiri kalau kamu mencubanya. Kamu boleh menyapu lantai dan menghidupkan api; kamu boleh mengemaskan bilik dan menyediakan sarapan; kamu boleh membersihkan bilik tidur, mencuci kasut dan melipat pakaian kamu sendiri. Kamu boleh membuat segala kerja ini sebelumbapa dan ibu kamu bangun tidur supaya mereka menyangka peri telah dating ke rumah dan membuat segala kerja itu. Keesokan harinya, Tommy dan Betty keluar senyap-senyap dari bilik mereka sebelum bapa dan ibu mereka bangun tidur. Mereka menyapu sampah, berkemas, menyedia dan menghidangkan sarapan, dan kemudian masuk ke bilik mereka semula dengan senyap. Tidak lama kemudian bapa dan ibu mereka bangun tidur dan keluar dari bilik mereka untuk membuat segala kerja rumah seperti biasa. Alangkah terperanjatnya mereka apabila mendapati segala kerja itu sudah selesai. Oleh sebab Tommy dan Betty masih ada di dalam bilik tidur, mereka menyangka peri Brownie benar-benar telah dating ke rumah mereka. Setiap hari Tommy dan Betty berbuat begitu. Lama-kelamaan mereka semakin rajin dan bertanggungjawab seperti Brownie. Setelah beberapa lama kemudian, barulah bapa dan ibu mereka tahu bahawa anak-anak- mereka sendirilah yang menjadi Brownie dan menolong mereka menbuat kerja-kerja di rumah itu!