Anda di halaman 1dari 3

Electrochemical Determination of Ebastine in Tablet Dosage Forms at Hanging Mercury Drop Electrode Tujuan Pengembangan metode voltametrik untuk

selanjutnya digunakan untuk kontrol kualitas obat tersebut Alasan dan prinsip kerja Metode voltametrik digunakan untuk analisis ebastine karena lebih sederhana, cepat dan murah untuk uji farmasi
Struktur obat serta sifat fisika kimianya

Sinonim

:Ebastine [USAN:INN]; 1-(4-(1,1-Dimethylethyl)phenyl)-4-(4 (diphenylmethoxy)-1-piperidinyl)-1-butanone; 1-Butanone, 1-(4-(1,1dimethylethyl)phenyl)-4-(4-(diphenylmethoxy)-1-piperidinyl)-; 4-tert-Butyl-4(4-(diphenylmethoxy)piperidino)butyrophenone; 4-Diphenylmethoxy-1-(3-(4tertbutylbenzoyl)propyl)piperidine; Ebastel; Ebastina; Ebastina [Spanish]; Ebast inum; Ebastinum [Latin]; Kestine; LAS W-090; RP 64305; UNIITQD7Q784P1

Rumus Molekul : C32H39NO2 Bobot Molekul : 469.67 Massa Jenis Titik Leleh Titik Didih : 1.09 g/cm3 : 80-82 C : 596.3 C at 760 mmHg

Flash Point : 314.5 C Pemerian : serbuk putih-putih gading, tidak berbau Kelarutan : larut dalam etanol, sukar larut dalam air, sangat larut dalam metilen klorida http://www.yipengchem.com/msds_90729-43-4.htm
Prosedur pretreatment sampel

Data hasil dan evaluasi pengukuran Peningkatan pH menggeser puncak kearah negative yang menandakan bahwa adanya keterlibatan proton pada reaksi reduksi. Pada pH 2-10, puncak maksimum pada pH 4. Waktu akumulasi optimal dan akumulasi potensial berturut-turut 80 detik dan 10 V vs. Ag/AgCl. Pengaruh kecepatan deteksi pada puncak berada pada kisaran 20-200 mV/s. Ip dan v Penyebab terjadinya reaksi reduksi adalah karena adanya difusi terkontrol. Evaluasi pengukuran Spesifitas
Pengembangan prosedur digunakan untuk penetapan ruahan ebastine pada konsentrasi 1.0x10-6 M dengan ataupun tanpa eksipien dengan lima kali replikasi percobaan. Mean recoveries (%R) dan standar deviasi relatif (%RSD) masing-masing 98.8 1.12% sampai 99.6 1.04% (tanpa eksipien) dan 98.1 1.20% sampai 99.6 1.16 % (dengan eksipien) tidak ada perbedaan signifikan. Dengan demikian prosedur percobaan yang dilakukan dapat dikatakan spesifik. Robustness

berbanding lurus, dengan persamaan Ip (A) = 0.0903 v1/2 (mV/s) - 0.2477 dengan R2 = 0.9855.

Efek dari perubahan parameter voltammetrik bertahap seperti, pH, akumulasi potensial dan waktu akumulasi, dan kecepatan deteksi, terhadap sensitivitas metode yang dilakukan cukup rendah. Hasil menunjukkan bahwa metode yang dilakukan (robust in nature??). Presisi Presisi inter-day dan intra-day dilakukan penetapan ruahan obat dengan konsentrasi 1.0x10-6 M selama lima hari berturut-turut dan dilakukan lima kali percobaan dalam sehari sesuai protocol yang dikembangkan. Nilai mean recoveries (%R) dan standar deviasi relative (%RSD) adalah 99.4 (%R) dan 1.13 (%RSD) untuk pengukuran inter-day dan 99.6 (%R) dan 1.08 (%RSD) untuk pengukuran intra-day. Hasil menunjukkan bahwa metode yang dilakukan memiliki presisi yang tinggi. Kesimpulan