Anda di halaman 1dari 16

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Invaginasi artinya prolapsus suatu bagian usus ke dalam lumen bagian yang tepat berdekatan. Invaginasi atau intususepsi sering ditemukan pada anak dan agak jarang pada orang muda dan dewasa. Kebanyakan ditemukan pada kelompok umur 2-12 bulan, dan lebih banyak pada anak lelaki. Berdasarkan penelitian ORyan et al, dari kasus intususepsi di RS Santiago tahun 2000-2001 ditemukan bahwa insidens invaginasi pada pasien berusia kurang dari 12 bulan sebanyak 55 per 100.000 kelahiran hidup, sedangkan untuk usia 0-24 bulan sebanyak 35 per 100.000 kelahiran hidup. Insidens bervariasi dari 1-4 per 1.000 kelahiran hidup. Laki-laki berbanding perempuan 4:1. Invaginasi pada anak biasanya idiopatik karena tidak diketahui penyebabnya. Paul Barbette dari Amsterdam mengenalkan istilah invaginasi pada tahun 1674. Pada tahun 1899, Treves mendefinisikannya sebagai prolapsus usus ke dalam lumen yang berdampingan dengannya. Seorang ahli bedah asal Inggris, John Hutchinson adalah orang pertama yang berhasil melakukan operasi pada kasus invaginasi pada tahun 1873. Penelitian melaporkan gejala klinis tersering pada invaginasi adalah muntah (89,5%), nyeri perut dan menangis kuat (89,5%), demam (52,6%), bloody stool (26,3%), massa abdomen (15,8%), hematemesis (10,5%). Serangan Rinitis atau infeksi saluran napas sering kali mendahului terjadinya invaginasi. Invaginasi umumnya berupa intususepsi ileosaekal yang masuk dan naik ke kolon asendens serta mungkin terus sampai keluar dari rektum. Invaginasi dapat mengakibatkan nekrosis iskemik pada bagian usus yang masuk dengan komplikasi perforasi dan peritonitis. 1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Apakah yang dimaksud dengan Invaginasi? 1.2.2 Apakah yang menjadi penyebab dari Invaginasi? 1.2.3 Bagaimana patofisiologi dari Invaginasi? 1.2.4 Bagaimana manifestasi klinik dari Invaginasi?

1.2.5

Bagaimana cara mendiagnosa Invaginasi?


1

1.2.6 Bagaimana cara melakukan penatalaksanaan pada Invaginasi? 1.2.7 Bagaimana prognosis pada Invaginasi? 1.2.8 Apa sajakah komplikasi yang dapat ditimbulkan oleh Invaginasi?

1.3 Tujuan
1.3.1 Mengetahui Definisi dan Etiologi dari Invaginasi 1.3.2 Mengetahui Patofisiologi dari Invaginasi 1.3.3 Mengetahui Manifestasi Klinik dari Invaginasi

1.3.4

Mengetahui Diagnosis pada Invaginasi

1.3.5 Mengetahui Penatalaksanaan pada Invaginasi 1.3.6 Mengetahui Prognosis pada Invaginasi 1.3.7 Mengetahui Komplikasi pada Invaginasi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi dan Etiologi Invaginasi Invaginasi disebut juga intususepsi adalah suatu keadaan dimana segmen usus masuk ke dalam segmen lainnya; yang bisa berakibat dengan obstruksi / strangulasi. Umumnya bagian yang proksimal (intususeptum) masuk ke bagian distal (intususipien). Insidens penyakit ini tidak diketahui secara pasti, masing masing penulis mengajukan jumlah penderita yang berbeda beda. Kelainan ini umumnya ditemukan pada anak anak di bawah 1 tahun dan frekuensinya menurun dengan bertambahnya usia anak. Insidens pada bulan Maret Juni meninggi dan pada bulan September Oktober juga meninggi. Hal tersebut mungkin berhubungan dengan musim kemarau dan musim penghujan dimana pada musim
3

musim tersebut insidens infeksi saluran nafas dan gastroenteritis meninggi. Sehingga banyak ahli yang menganggap bahwa hypermotilitas usus merupakan salah satu faktor penyebab.

Gambar 1 : Invaginasi di usus halus Sebagian besar etiologi invaginasi pada anak tidak dapat ditentukan atau disebut juga invaginasi primer. Faktor presipitasi invaginasi pada anak dapat berupa infeksi virus dan pertumbuhan tumor intestinum. Dahulu, beberapa kasus invaginasi berhubungan dengan vaksin rotavirus. Rotavirus adalah virus yang dapat menyebabkan infeksi yang dapat mengakibatkan terjadinya diare, vomitus, demam, dan dehidrasi. Pada orang dewasa invaginasi dapat disebabkan oleh tumor jinak maupun ganas saluran cerna, parut (adhesive) usus, luka operasi pada usus halus dan kolon, IBS (Irritable Bowel Syndrome), dan Hirschsprung. Hipertrofi Payers patch di ileum dapat merangsang peristaltik usus sebagai upaya mengeluarkan massa tersebut sehingga menyebabkan invaginasi. Invaginasi sering terjadi setelah infeksi saluran napas bagian atas dan serangan episodik gastroenteritis yang menyebabkan pembesaran jaringan limfoid. Adenovirus ditemukan pada 50% kasus invaginasi. Invaginasi idiopatik umumnya terjadi pada anak berusia 6 -36 bulan karena tingkat kerentanannya tinggi terhadap virus. Pada sekitar 5-10% penderita, dapat dikenali hal-hal pendorong untuk terjadinya intususepsi, seperti appendiks terbalik, divertikulum Meckel, polip usus, duplikasi atau limfosarkoma. Intususepsi juga dapat terjadi pada penderita kistik fibrosis yang mengalami dehidrasi. 2.2 Patofisiologi Invaginasi Invaginasi sekunder biasanya terjadi karena adanya lesi patologis atau iritan pada dinding usus yang dapat menghambat gerakan peristaltik normal serta menjadi lokus minoris
4

untuk terjadinya invaginasi. Invaginasi dideskripsikan sebagai prolaps internal usus proksimal dalam lekukan mesenterika dalam lumen usus distal. Hal ini dapat mengakibatkan terjadinya obstruksi pada pasase isi usus dan menurunkan aliran darah ke bagian usus yang mengalami invaginasi tersebut. Akhirnya dapat mengakibatkan obstruksi usus dan peradangan mulai dari penebalan dinding usus hingga iskemia dinding usus. Mesenterium usus proksimal tertarik ke dalam usus distal, terjepit, dan menyebabkan obstruksi aliran vena dan edema dinding usus yang akan menyebabkan keluarnya feses berwarna kemerahan akibat darah bercampur mucus ( red currant stool / strawberry jam ). Jika reposisi intususepsi tidak dilakukan, terjadi insufisiensi arteri yang akan menyebabkan iskemik dan nekrosis dinding usus yang akan menyebabkan pendarahan, perforasi, dan peritonitis. Perjalanan penyakit yang terus berlanjut dapat semakin memburuk hingga menyebabkan sepsis.

Gambar 2 : Patofisiologi Invaginasi

Lokasi pada saluran cerna yang sering terjadi invaginasi merupakan lokasi segmen yang bebas bergerak dalan retroperitoneal atau segemen yang mengalami adhesive. Invaginasi diklasifikasikan menjadi 4 kategori berdasarkan lokasi terjadinya:
1. Entero-enterika 2. Colo-kolika 3. Ileo-colica 4. Ileosekal

: usus halus masuk ke dalam usus halus : kolon masuk ke dalam kolon : ileum terminal yang masuk ke dalam kolon asendens : ileum terminal masuk ke dalam sekum di mana lokus

minorisnya adalah katup ileosekal. Invaginasi umumnya berupa intususepsi ileosekal yang masuk naik ke kolon asendens dan mungkin terus sampai keluar dari rektum.

Gambar 3: Laparoskopi pada invaginasi jejuno-jejunal Pada invaginasi dapat berakibat obstruksi strangulasi. Obstruksi yang terjadi secara mendadak ini, akan menyebabkan bagian apex invaginasi menjadi oedem dan kaku, jika hal ini telah terjadi maka tidak mungkin untuk kembali normal secara spontan. Pada sebagian besar kasus invaginasi keadaan ini terjadi pada daerah ileo caecal. Apabila terjadi obstruksi sistem limfatik dan vena mesenterial, akibat penyakit berjalan progresif dimana ileum dan mesenterium masuk kedalam caecum dan colon, akan dijumpai mukosa intussusseptum menjadi oedem dan kaku. Mengakibatkan obstruksi yang pada akhirnya akan dijumpai keadaan strangulasi dan perforasi usus. 2.3 Manifestasi Klinik dari Invaginasi
6

Secara klasik perjalanan suatu invaginasi memperlihatkan gambaran anak atau bayi yang semula sehat dan biasanya dengan keadaan gizi yang baik, tiba tiba menangis kesakitan, terlihat kedua kakinya terangkat ke atas, penderita tampak seperti kejang dan pucat menahan sakit, serangan nyeri perut seperti ini berlangsung dalam beberapa menit. Diluar serangan, anak / bayi kelihatan seperti normal kembali. Pada waktu itu sudah terjadi proses invaginasi. Serangan nyeri perut datangnya berulang ulang dengan jarak waktu 15 20 menit, lama serangan 2 3 menit. Pada umumnya selama serangan nyeri perut itu diikuti dengan muntah berisi cairan dan makanan yang ada di lambung, sesudah beberapa kali serangan dan setiap kalinya memerlukan tenaga, maka di luar serangan si penderita terlihat lelah dan lesu dan tertidur sampai datang serangan kembali. Proses invaginasi pada mulanya belum terjadi gangguan pasase isi usus secara total, anak masih dapat defekasi berupa feses biasa, kemudian feses bercampur darah segar dan lendir, kemudian defekasi hanya berupa darah segar bercampur lendir tanpa feses. Karena sumbatan belum total, perut belum kembung dan tidak tegang, dengan demikian mudah teraba gumpalan usus yang terlibat invaginasi sebagai suatu massa tumor berbentuk bujur di dalam perut di bagian kanan atas, kanan bawah, atas tengah atau kiri bawah. Tumor lebih mudah teraba pada waktu terdapat peristaltik, sedangkan pada perut bagian kanan bawah teraba kosong yang disebut Dances Sign. Hal ini diakibatkan caecum dan kolon naik ke atas, mengikuti proses invaginasi. Pembuluh darah mesenterium dari bagian yang terjepit mengakibatkan gangguan venous return sehingga terjadi kongesti, oedem, hiperfungsi goblet sel serta laserasi mukosa usus, ini memperlihatkan gejala berak darah dan lendir, tanda ini baru dijumpai sesudah 6 8 jam serangan sakit yang pertama kali, kadang kadang sesudah 12 jam. Berak darah lendir ini bervariasi jumlahnya dari kasus ke kasus, ada juga yang dijumpai hanya pada saat melakukan colok dubur. Sesudah 18 24 jam serangan sakit yang pertama, usus yang tadinya tersumbat partial berubah menjadi sumbatan total, diikuti proses oedem yang semakin bertambah, sehingga pasien dijumpai dengan tanda tanda obstruksi, seperti perut kembung dengan gambaran peristaltik usus yang jelas, muntah warna hijau dan dehidrasi. Oleh karena perut kembung maka massa tumor tidak dapat diraba lagi dan defekasi hanya berupa darah dan lendir. Apabila keadaan ini berlanjut terus akan dijumpai muntah feses, dengan demam tinggi, asidosis, toksis dan terganggunya aliran pembuluh darah arteri, pada segmen yang terlibat menyebabkan nekrosis usus, ganggren, perforasi, peritonitis umum, shock dan kematian.

Pemeriksaan colok dubur didapatkan tonus sphincter melemah, mungkin invaginat dapat diraba berupa massa seperti portio. Bila jari ditarik, keluar darah bercampur lendir. Perlu diperhatikan bahwa untuk penderita malnutrisi gejala gejala invaginasi tidak khas, tanda - tanda obstruksi usus berhari hari baru timbul, pada penderita ini tidak jelas tanda adanya sakit berat, defekasi tidak ada darah, invaginasi dapat mengalami prolaps melewati anus, hal ini mungkin disebabkan pada pasien malnutrisi tonus yang melemah, sehingga obstruksi tidak cepat timbul. Suatu keadaan disebut dengan invaginasi atipikal, bila kasus itu gagal dibuat diagnosa yang tepat oleh seorang ahli bedah, meskipun keadaan ini kebanyakan terjadi karena ketidaktahuan dokter dibandingkan dengan gejala tidak lazim pada penderita.

2.4 Diagnosis Pada Invaginasi Untuk menegakkan diagnosa invaginasi didasarkan pada anamnesis, pemeriksaan fisik, laboratorium dan radiologi. Gejala klinis yang menonjol dari invaginasi adalah suatu trias gejala yang terdiri dari :
1. Nyeri perut yang datangnya secara tiba tiba, nyeri bersifat serangan serangan.,

nyeri menghilang selama 10 20 menit, kemudian timbul lagi serangan baru.


2. Teraba massa tumor di perut bentuk bujur pada bagian kanan atas, kanan bawah, atas

tengah, kiri bawah atau kiri atas.


3. Buang air besar campur darah dan lendir.

Serangan klasik terdiri atas nyeri perut, gelisah waktu serangan kolik, biasanya keluar lendir campur darah ( red currant jelly / strawberry stool ) per anum yang berasal dari intususeptum yang tertekan, terbendung, atau mungkin sudah mengalami strangulasi. Anak biasanya muntah sewaktu serangan, dan pada pemeriksaan perut dapat teraba massa yang biasanya memanjang dengan batas jelas seperti sosis. Pada inspeksi, sukar sekali membedakan antara prolapsus rektum dan invaginasi. Diagnosis dapat ditegakkan dengan pemeriksaan jari di sekitar penonjolan untuk menentukan ada tidaknya celah terbuka. Selain itu, kadang dapat dilihat gambaran usus / peristaltis usus pada dinding perut dan didapatkan distensi bila sudah terjadi ileus. Pada Auskultasi didapatkan bising usus yang meningkat sehingga dapat terdengar metallic sound.

Invaginatum yang masuk jauh dapat ditemukan pada pemeriksaan colok dubur. Ujung invaginatum teraba seperti portio uterus pada pemeriksaan vaginal sehingga dinamakan pseudoportio. Jarang ditemukan invaginatum yang sampai keluar dari rektum. Keadaan tersebut harus dibedakan dari prolapsus mukosa rektum. Pada invaginasi, didapatkan invaginatum bebas dari dinding anus, sedangkan prolapsus berhubungan secara sirkuler dengan dinding anus. Invaginasi dapat diduga atas pemeriksaan fisik, dan dipastikan dengan pemeriksaan rontgen dengan pemberian enema barium. Pemeriksaan foto polos abdomen, dijumpai tanda obstruksi dan massa di kuadran tertentu dari abdomen menunjukkan dugaan kuat suatu invaginasi. Selain itu, pada foto polos abdomen didapatkan distribusi udara didalam usus tidak merata, usus terdesak ke kiri atas, bila telah lanjut terlihat tanda tanda obstruksi usus dengan gambaran air fluid level. Dapat terlihat free air bilah terjadi perforasi. USG membantu menegakkan diagnosis invaginasi dengan gambaran target sign pada potongan melintang invaginasi dan pseudo kidney sign pada potongan longitudinal invaginasi. Foto dengan pemberian barium enema dilakukan jika pasien ditemukan dalam kondisi stabil, digunakan sebagai diagnostik ataupun terapeutik. Sumbatan oleh invaginatum biasanya tampak jelas pada foto.

Gambar : Air-Contrast enema menunjukkan adanya invaginasi dalam caecum Kriteria diagnosis invaginasi akut:
9

1. Invaginasi definitif (pasti invaginasi) a. Kriteria bedah: ditemukannya invaginasi pada pembedahan b. Kriteria radiologi: adanya baik gas maupun cairan kontras pada enema pada usus halus yang berinvaginasi, adanya massa intraabdominal yang dideteksi dengan USG
c. Kriteria autopsi: ditemukan invaginasi pada otopsi.

2.

Mungkin invaginasi (probable) Memenuhi 2 kriteria mayor atau 1 kriteria mayor dan 3 kriteria minor 3. Possible invaginasi Memenuhi paling sedikit 4 kriteria minor
a. Kriteria mayor pada invaginasi yakni: -

Bukti adanya obstruksi saluran cerna :

a) Riwayat muntah kehijauan


b) Distensi abdomen dan tidak adanya bising usus atau bising usus abnormal c) Foto polos abdomen menunjukkan adanya level cairan dan dilatasi usus halus -

Inspeksi:

a) Massa di abdomen b) Massa di rectal c) Prolapsus intestinal


d) Foto polos abdomen, USG, CT menunjukkan invaginasi atau massa dari

jaringan lunak Gangguan vaskuler intestinal dan kongesti vena

a) Keluarnya darah per rectal


b) Keluarnya feses yang berwarna red currant jelly

c) Adanya darah ketika pemeriksaan rectum

10

Adapun kriteria minor untuk invaginasi adalah usia < 1 tahun, laki-laki, nyeri perut, muntah, letargi, hangat, syok hipovolemik, foto polos abdomen menunjukkan pola gas usus yang abnormal. Pada pemeriksaan darah rutin ditemukan peningkatan jumlah leukosit (leukositosis > 10.000/mm3). Bila penderita terlambat memeriksakan diri, maka sukar untuk meraba adanya tumor, oleh karena itu untuk kepentingan diagnosis harus berpegang kepada gejala trias invaginasi. Mengingat invaginasi sering terjadi pada anak berumur di bawah satu tahun, sedangkan penyakit disentri umumnya terjadi pada anak anak yang mulai berjalan dan mulai bermain sendiri maka apabila ada pasien datang berumur di bawah satu tahun, sakit perut yang bersifat kolik sehingga anak menjadi rewel sepanjang hari / malam, ada muntah, buang air besar campur darah dan lendir maka pikirkanlah kemungkinan invaginasi. 2.6 Penatalaksanaan Pada Invaginasi Keberhasilan penatalaksanaan invaginasi ditentukan oleh cepatnya pertolongan diberikan, jika pertolongan sudah diberikan kurang dari 24 jam dari serangan pertama maka akan memberikan prognosis yang lebih baik. Tatalaksana invaginasi secara umum mencakup beberapa hal penting sebagai berikut:
1. Memperbaiki keadaan umum dengan resusitasi cairan dan elektrolit 2. Dekompresi, maksudnya menghilangkan peregangan usus dan muntah dengan selang

nasogastrik / Nasogastric Tube ( NGT) dan pemberian antibiotik berspektrum luas


3. Reposisi, bisa dilakukan dengan konservatif / non operatif dan operatif. Pengelolaan

reposisi hidrostatik dapat sekaligus dikerjakan sewaktu diagnosis rontgen tersebut ditegakkan. Metode ini dengan cara memasukkan barium melalui anus menggunakan kateter dengan tekanan tertentu. Syaratnya ialah keadaan umum mengizinkan, tidak ada gejala dan tanda rangsangan peritoneum, anak tidak toksik, dan tidak terdapat okbtruktif tinggi. Kontraindikasi untuk melakukan reposisi dengan barium enema adalah adanya tanda obstruksi usus yang jelas baik secara klinis maupun pada foto abdomen, dijumpai tanda tanda peritonitis, gejala invaginasi sudah lewat dari 24 jam, dijumpai tanda tanda dehidrasi berat dan usia penderita diatas 2 tahun. Tekanan hidrostatik tidak boleh melewati satu meter air dan tidak boleh dilakukan pengurutan atau penekanan manual di perut sewaktu dilakukan reposisi hidrostatik. Pengelolaan berhasil jika barium kelihatan masuk ileum.
11

Hasil reposisi ini akan memuaskan jika dalam keadaan tenang tidak menangis atau gelisah karena kesakitan oleh karena itu pemberian sedatif sangat membantu. Kateter yang telah diolesi pelicin dimasukkan ke rektum dan difiksasi dengan plester, melalui kateter bubur barium dialirkan dari kontainer yang terletak 3 kaki di atas meja penderita dan aliran bubur barium dideteksi dengan alat floroskopi sampai meniskus intussusepsi dapat diidentifikasi dan dibuat foto. Meniskus sering dijumpai pada kolon transversum dan bagian proksimal kolon descendens. Bila kolom bubur barium bergerak maju menandai proses reposisi sedang berlanjut, tetapi bila kolom bubur barium berhenti dapat diulangi 2 3 kali dengan jarak waktu 3 5 menit. Reposisi dinyatakan gagal bila tekanan barium dipertahankan selama 10 15 menit tetapi tidak dijumpai kemajuan. Antara percobaan reposisi pertama, kedua dan ketiga, bubur barium dievakuasi terlebih dahulu. Reposisi barium enema dinyatakan berhasil apabila :
a.

Rectal tube ditarik dari anus maka bubur barium keluar dengan disertai massa feses dan udara.

b.

Pada floroskopi terlihat bubur barium mengisi seluruh kolon dan sebagian usus halus, jadi adanya refluks ke dalam ileum.

c. d.

Hilangnya massa tumor di abdomen. Perbaikan secara klinis pada anak dan terlihat anak menjadi tertidur serta norit test positif.

Penderita perlu dirawat inap selama 2 3 hari karena sering dijumpai kekambuhan selama 36 jam pertama. Keberhasilan tindakan ini tergantung kepada beberapa hal antara lain, waktu sejak timbulnya gejala pertama, penyebab invaginasi, jenis invaginasi dan teknis pelaksanaannya. Sebelum dilakukan tindakan reposisi, maka terhadap penderita : dipuasakan, resusitasi cairan, dekompressi dengan pemasangan pipa lambung. Bila sudah dijumpai tanda gangguan pasase usus dan hasil pemeriksaan laboratorium dijumpai peninggian dari jumlah leukosit maka saat ini antibiotika berspektrum luas dapat diberikan. Narkotik seperti Demerol dapat diberikan (1mg/ kg BB) untuk menghilangkan rasa sakit.

12

Reposisi pneumostatik dengan tekanan udara semakin sering digunakan karena lebih aman dan hasilnya lebih baik daripada reposisi dengan enema barium. Jika reposisi konservatif ini tidak berhasil, terpaksa diadakan reposisi operatif. Pasien dengan keadaan tidak stabil, didapatkan peningkatan suhu, angka leukosit, mengalami gejala berkepanjangan atau ditemukan sudah lanjut yang ditandai dengan distensi abdomen, feses berdarah, gangguan sisterna usus yang berat sampai timbul syok atau peritonitis, pasien segera dipersiapkan untuk suatu operasi. Tindakan selama operasi tergantung dari penemuan keadaan usus, reposisi manual harus dilakukan dengan halus dan sabar, juga bergantung kepada keterampilan operator dan pengalaman operator. Sewaktu operasi akan dicoba reposisi manual dengan mendorong invaginasi dari oral kearah sudut ileosekal, dorongan dilakukan dengan hati-hati tanpa tarikan dari bagian proksimal. Reseksi usus dilakukan pada kasus yang tidak berhasil direposisi dengan cara manual, bila viabilitas usus diragukan atau ditemukan kelainan patologis sebagai penyebab invaginasi. Terapi intususepsi pada orang dewasa adalah pembedahan. Pada intususepsi yang mengenai kolon sangat besar kemungkinan penyebabnya adalah suatu keganasan. Oleh karena itu, ahli bedah dianjurkan untuk segera melakukan reseksi, dengan tidak melakukan usaha reposisi. Pada intususepsi dari usus halus harus dilakukan usaha reposisi dengan hati-hati, tetapi jika ditemukan nekrosis, perforasi, dan edema, reposisi tidak perlu dilakukan dan reseksi segera dikerjakan. Pada kasuskasus yang idiopatik, tidak ada yang perlu dilakukan selain reposisi
2.7 Prognosis Pada Invaginasi

Intususepsi pada bayi yang tidak ditangani akan selalu berakibat fatal. Angka rekurensi pasca reposisi intususepsi dengan enema barium adalah sekitar 10% dan dengan reposisi bedah sekitar 2-5%; tidak pernah terjadi setelah dilakukan reseksi bedah. Mortalitas sangat rendah jika penanganan dilakukan dalam 24 jam pertama dan meningkat dengan cepat setelah waktu tersebut, terutama setelah hari kedua.

2.8 Komplikasi Pada Invaginasi

Invaginasi dapat memutus suplai darah ke daerah usus yang terkena. Jika tifak segera ditangani, kekurangan suplai darah dapat menyebabkan jaringan dinding usus mati dan
13

terjadi perforasi. Perforasi adalah salah satu komplikasi serius yang diakibatkan adanya infeksi dan dapat terjadi peritonitis.

14

BAB III KESIMPULAN

1.

Invaginasi disebut juga intususepsi adalah suatu keadaan dimana segmen usus masuk ke dalam segmen lainnya; yang bisa berakibat dengan obstruksi / strangulasi. Umumnya bagian yang proksimal (intususeptum) masuk ke bagian distal (intususipien).

2.

Sebagian besar etiologi invaginasi pada anak tidak dapat ditentukan atau disebut juga invaginasi primer.

3. Invaginasi dapat mengakibatkan terjadinya obstruksi pada pasase isi usus dan

menurunkan aliran darah ke bagian usus yang mengalami invaginasi tersebut. Akhirnya dapat mengakibatkan obstruksi usus dan peradangan mulai dari penebalan dinding usus hingga iskemia dinding usus. Jika reposisi invaginasi tidak dilakukan, terjadi insufisiensi arteri yang akan menyebabkan iskemik dan nekrosis dinding usus yang akan menyebabkan pendarahan, perforasi, dan peritonitis. Perjalanan penyakit yang terus berlanjut dapat semakin memburuk hingga menyebabkan sepsis.
4. Secara klasik perjalanan suatu invaginasi memperlihatkan gambaran anak atau bayi yang

semula sehat dan biasanya dengan keadaan gizi yang baik, tiba tiba menangis kesakitan, terlihat kedua kakinya terangkat ke atas, penderita tampak seperti kejang dan pucat menahan sakit, serangan nyeri perut seperti ini berlangsung dalam beberapa menit. Diluar serangan, anak / bayi kelihatan seperti normal kembali. Pada waktu itu sudah terjadi proses invaginasi
5. Diagnosis ditegakkan dengan anamnesa, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang.

Beberapa yang khas ditemukan pada invaginasi diantaranya Dances Sign, Strawberry Stool, dan Pseudoportio
6. Tatalaksana invaginasi secara umum mencakup memperbaiki keadaan umum dengan

resusitasi cairan dan elektrolit, dekompresi, dan reposisi


7. Intususepsi pada bayi yang tidak ditangani akan selalu berakibat fatal dan bila tidak

segera ditangani akan menimbulkan perforasi dan peritonitis

15

16