Anda di halaman 1dari 21

Manajemen Portfolio I. Investor Institusional VS Investor individu Pihak-pihak yang melakukan investasi disebut dengan investor.

Investor pada umumnya dapat digolongkan menjadi dua, yaitu investor individual (individual investors) dan investor institusional (institutional investors). Investor individual terdiri dari individuindividu yang melakukan aktivitas investasi. Sedangkan investor institusional biasanya terdiri dari perusahaan-perusahaan asuransi, lembaga penyimpanan dana, (bank dan lembaga simpan-pinjam), lembaga dana pensiun, maupun perusahaan investasi. Di negara-negara maju investor institusional banyak menggunakan pendekatan institusional dalam melakukan aktivitas investasinya. sedangkan calon investor individual bisa mengambil garis besarnya agar bisa lebih selektif dan mengetahui apa sebenarnya yang harus diketahui. Pendekatan institusional terdiri dari tiga tahap yaitu: Penetapan Kriteria Dalam menetapkan kriteria, calon investor mencari faktor-faktor penting yang menentukan hal-hal yang diinginkan dalam berinvestasi. Hal-hal tersebut bukan hanya performa return tetapi dapat mencakup proses investasi, pengambilan resiko, pelayanan terhadap investor, management fee, dan lain-lain. Menetapkan kriteria dimulai dengan menggali masalah fundamental bagi calon investor yang meliputi jenis asset class (saham, pendapatan tetap, pasar uang, dll), gaya investasi (saham blue chip, obligasi swasta, obligasi pemerintah, saham perusahaan kecil/menengah,internasional,dll),dan manajemen investasi aktif (aktif dalam memilih saham/obligasi) vs. pasif (index fundz). Jenis asset class sangat menentukan return dan resiko yang akan didapatkan. Beberapa riset di Amerika menyebutkan bahwa 90%-95% return yang diperoleh ditentukan oleh jenis asset class di mana investor berinvestasi. Jika investor memilih asset class pendapatan tetap maka hasil maksimum investasi jangan diharapkan bisa menyamai hasil maksimum investasi di saham. Namun pada saat yang bersamaan, resiko yang dianut juga tidak sebesar resiko saham. Penentuan ini harus sesuai profil resiko investor masing-masing. Gaya investasi (investment style) bermanfaat jika calon investor mencari diversifikasi melalui alokasi aset (asset allocation). Pada

dasarnya setiap asset class dapat dibagi lagi menjadi beberapa gaya investasi. Di negara-negara maju, diversifikasi alokasi aset adalah lazim, tetapi di Indonesia praktek ini masih terbatas karena kendala jumlah saham yang ada di dalam tiap kategori kapitalisasi (blue chip/kapitalisasi besar, kapitalisasi menengah, dan kapitalisasi kecil), pengetahuan investor individual, dan jenis produk reksa dana yang ditawarkan. Untuk jenis pendapatan tetap, gaya investasi dapat terdiri dari investasi dengan fokus pada obligasi pemerintah, obligasi swasta, atau obligasi internasional/asing. Penyaringan (Screening) Berdasarkan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan, calon investor kemudian menyeleksi para potensial MI. Daftar lengkap seluruh reksa dana di Indonesia dan jenis-jenisnya dapat dilihat di website Bapepam (www.bapepam.go.id/emonitoring). Untuk lebih mengetahui informasi tentang suatu perusahaan MI, calon investor dapat melakukan riset lebih jauh tentang calon MI tersebut. Beritaberita tentang sebuah perusahaan MI jika dikumpulkan dapat memberikan gambaran secara menyeluruh tentang perusahaan tersebut. Sumber lain yang layak digali adalah pengalaman pihak-pihak lain dalam berinvestasi melalui MI tersebut. Informasi dan pengalaman dari orang dalam juga sangat berguna dalam mengevaluasi MI. Berdasarkan informasi yang telah dikumpulkan, calon investor bisa membandingkan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan dengan keadaan para MI yang sebenarnya.

Seleksi Proses screening menghilangkan sebagian besar MI dan menyisakan beberapa saja yang akan dievaluasi lebih jauh. Dalam tahap seleksi, calon investor memfokuskan dalam mendapatkan gambaran menyeluruh apa yang disebut dengan P7 yaitu People, Process, Philosophy, Product, Progress, Price, dan Performance.

II.

Sikap Investor terhadap resiko Dalam berinvestasi apapun berbagai risiko yang bisa mempengaruhi tingkat keuntungan atau mengalami kerugian selalu akan menjadi pertimbangan bagi investor. Sebanyak mungkin faktor risiko yang mungkin akan mempengaruhi tingkat keuntungan dalam investasi saham harus selalu dideteksi agar seluruh gerak pasar bisa diantisipasi. Untuk itu penasihat investasi dan investor professional sekalipun selalu mencari informasi yang relevan dengan kondisi pasar. Di pasar modal, setidaknya risiko yang patut dicermati investor secara umum, antara lain risiko inflasi, risiko tingkat suku bunga, risiko pasar, risiko perusahaan dan risiko politik. Masing-masing risiko tersebut ada kalangan saling kait mengkait, dan berjalan secara dominan. Namun adakalanya sama sekali tidak berhubungan. Dari risiko tersebut yang selalu berhubungan adalah risiko inflasi. Biasanya begitu diketahui inflasi tinggi, akan diikuti dengan kebijakan perubahan tingkat suku bunga. Jika inflasi tinggi, dapat dipastikan nilai uang turun. Turunnya nilai uang, bisa karena jumlah uang yang beredar di masyarakat lebih melimpah. Untuk itu sehingga agar mobilitas uang yang beredar turun, biasanya akan diikuti dengan kenaikan tingkat sukubunga, naiknya tingkat suku bunga dengan sendirinya akan membawa dana-dana kembali sistem perbankan, sehingga pada gilirannya bursa saham akan turun. Berikut beberapa resiko yang mungkin dihadapi:

Risiko Inflasi Dalam industri finansial khususnya dalam ekonomi berbasis uang, risiko yang cukup mengkhawatirkan adalah ancaman akan penurunan nilai uang. Penggerusan nilai uang ini terlalu banyak faktor yang bisa dijadikan alasan, padahal aspek utamanya adalah menurunnya nilai uang. Contoh paling sederhana soal inflasi ini adalah apabila uang bernominal Rp1.000 yang pada kemarin lusa bisa membeli dua butir telur, tapi hari ini hanya dapat ditukar dengan satu telur. Akibatnya untuk membeli dua butir telur kita harus mengeluarkan kocek Rp1.000 lagi. Kalau

itu terjadi berarti sudah terjadi inflasi, turunnya nilai uang. Penurunan nilai uang tersebut juga terjadi tidak saja untuk membeli produk, tapi juga dalam menggunakan jasa. Dalam kondisi saat ini, pemerintah mengatakan akan mempertahankan bahwa target inflasi dipatok pada bilangan lima persen. Itu berarti dalam berinvestasi, investor yang memiliki dana Rp1.000 saat ini harus bisa memperkerjakan uangnya itu dengan minimal penghasilan (return) di atas lima persen, sehingga pada akhir tahun nilai uang tersebut tetap bisa digunakan dan memiliki nilai yang sama pada saat ini. Nilai uang pada masa kini dan masa yang akan datang diharapkan bobot (nilai atau harganya) tetap sama. Artinya kalau saat ini bisa membeli telur satu butir maka tahun depan minimal nilainya tetap sama. Inflasi adalah suatu proses meningkatnya harga-harga secara umum dan terus-menerus. Penyebab inflasi ini bisa berupa naiknya harga barang dan jasa, bisa juga karena turunnya nilai uang yang terjadi secara mekanis. Inflasi yang disebabkan karena naiknya harga barang, juga tidak bergerak sendirian. Bisa jadi karena bahan baku atas produk itu sulit didapat, seperti BBM. Akibat tidak adanya subtitusi dari BBM ini dipastikan kenaikan harga BBM akan menyebabkan naiknya harga barang-barang dan jasa. Hal ini karena ketergantungan yang sangat tinggi atas produk yang bernama BBM ini. Inflasi lainnya adalah karena terlalu banyaknya uang yang beredar, sehingga secara mekanis akan mempengaruhi nilai uang. Untuk inflasi yang disebabkan banyak uang beredar, Bank Sentral bisa melakukan tindakan dengan cara membuat kebijakan meningkatkan suku bunga. Peningkatan sukubunga ini dengan sendirinya akan menarik para pemilik dana untuk kembali memarkir dananya di perbankan. Kendati upaya tersebut harus diikuti oleh kebijakan lain, diantaranya membuat kebijakan guna terciptanya iklim investasi. Bagi pasar modal risiko inflasi ini akan sangat mempengaruhi keputusan investasi. Kalau inflasi tinggi, kita ibaratkan dalam setahun 10 persen, maka boleh jadi harga saham diciptakan oleh pasar itu sebenarnya sudah terdiskon sebesar 10 persen. Kalau harga saham Rp1.000 maka akibat inflasi yang 10 persen itu harga saham tersebut sebenarnya hanya Rp900. Akan tetapi, kondisi yang sebenarnya terjadi akan bertambah kompleks akibat dampak inflasi. Kalau kita ibaratkan harga BBM mengalami

kenaikan dengan begitu biaya produksi perusahaan akan mengalami kenaikan. Belum lagi dampak dari BBM ini akan diikuti dengan melemahnya daya beli, sehingga barang yang diproduksi tidak akan laku terjual. Kalau hal itu yang terjadi maka bisa dipastikan pemutusan hubungan kerja, akibat pengurangan produksi hampir pasti akan dilakukan perusahaan, sehingga pada gilirannya ekspektasi investor saham atas saham perusahaan itu akan menurun. Risiko tingkat sukubunga Risiko tingkat suku bunga dapat menjadi bayangan hitam bagi pelaku pasar. Tingkat bunga yang tinggi akan menjadikan perusahaan yang menjual sahamnya di bursa pasti juga akan kedodoran. Apalagi bagi perusahaan yang mendanai sebagian operasionalnya dengan pinjaman kredit. Dari sisi investasi fluktuasi tingkat sukubunga yang gonjang-ganjing akan membuat bingung iklim investasi. Kalau tingkat sukubunga tinggi maka investor akan dengan senang hati untuk menempatkan dananya dalam bentuk deposito. Banyaknya uang yang masuk dalam deposito akan membuat dunia perbankan kebingungan menyalurkan dana pihak ketiga tersebut. Di sisi lain dana tersebut memang harus diputar ke sektorsektor produktif kalau tidak ingin kinerja bank tersebut ambrol karena harus membayar bunga tinggi. Soal tinggi dan rendahnya tingkat suku bunga, bagi pasar yang penting bahwa tingkat bunga itu stabil tidak gonjang-ganjing dan kebijaksanaannya tidak situasional. Risiko Pasar Risiko pasar sering terjadi di pasar modal karena kondisi yang tidak bisa dijelaskan secara ekonomi. Karena ekspektasi seseorang terhadap produk dan jasa tertentu akan berbeda dengan ekspektasi pasar. Dalam konteks perdagangan saham, ketika ekspektasi atas saham secara jangka panjang naik, maka boleh jadi ekspektasi pasar atas saham pada saat pasar bereaksi justru turun. Karenanya bagi investor saham yang perlu dipahami bahwa investasi saham adalah investasi pada saham, sedangkan penciptaan harga saham yang dibuat pasar adalah harga yang terjadi pada saat selama pasar berlangsung. Penyebab ekspektasi pasar berbeda dengan kondisi sebenarnya atas nilai saham, penyebabnya bisa beragam. Yang

paling sederhana boleh jadi karena supply dan demand yang tidak seimbang. Ketika supply atas saham berlebih, sementara demand tetap maka dengan sendirinya harga saham akan turun. Di pasar modal Indonesia sering terjadi begitu ada perusahaan yang akan melakukan penawaran umum (IPO) biasanya akan diikuti dengan penurunan indikator perdagangan. Turunnya indikator perdagangan itu lantaran investor menjual saham yang telah menjadi portofolionya untuk kemudian membeli saham yang akan IPO. Perilaku tersebut merupakan contoh yang paling sangat sederhana dari faktor risiko pasar. Tidak sama besarnya posisi supply dan demand ini juga terjadi apabila terjadi investor melakukan perubahan portofolio sebagaimana yang kerap terjadi pada akhir tahun dan awal tahun bursa saham. Untuk mengetahui apakah proses investasi yang dilakukan benar atau tidak, berikut merupakan langkah-langkahnya: a. Pengetahuan tentang pengembalian dan resiko investasi. b. Mengetahui sikap investor terhadap resiko. Setiap investor harus mau menerima resiko investasi yang terkadang di dalam aset riil maupun surat berharga, dan dapat mengidentifikasi kombinasi pengembalian dan resiko yang dapat diterima. Dengan kata lain, sebelum menerima resiko investasi, investor harus berada pada posisi finansial yang logis, dan harus siap menggunakan alasanalasan yang masuk akal untuk proses pembuatan keputusan. c. Pengetahuan dari setiap tipe surat berharga / aset yang tersedia untuk investasi, termasuk pengembalian yang diharapkan dan resiko yang berhubungan dengan tipe aset / surat berharga tersebut. d. Memilih beberapa surat berharga / aset yang dapat memberi suatu pengembalian dan resiko yang dapat diterima berdasarkan kebutuhan -kebutuhan dari investor tertentu. Korelasi langsung antara pengembalian dengan resiko, yaitu: semakin tinggi pengembalian, semakin tinggi resiko. Oleh karena itu, investor harus menjaga tingkat resiko dengan pengembalian yang seimbang. Berikut beberapa faktor Risiko dalam Analisis Finansial:

o pengertian resiko sendiri yaitu penyimpangan hasil (return) yang diperoleh dari rencana hasil (return) yang diharapkan. o Risiko invetasi adalah risiko yang dihadapi investor akan kemungkinan tidak tercapainya hasil (keuntungan) yang diharpkan. Hal tersebut dikarenakan factor uncertainty yang besar. o Sikap investor terhadap risiko yaitu ; senang (desire) menghadapi risiko, anti risiko ( risk aversion), dan acuh (indifference) terhadap risiko. Diperhitungkannya faktor risiko dalam keputusan keuangan, mempengaruhi investor untuk menentukan hasil atau mensyaratkan hail (required rate of return). o Risiko tidak dapat dihindari, tetapi dapat dikelola agar risiko tersebut dapat diminimalisasi (risiko terkontrol). Dan ada pula risiko yang tidak dapat dikontrol/dikendalikan. Sehingga jenis risiko terbagi ke dalam: Risiko Individual, yaitu risiko yang berasal dari proyek investasi secara individu tanpa dipengaruhi proyek yang lain. Risiko perusahaan, yaitu risiko yang diukur tanpa mempertimbangkan penganekaragaman (diversifikasi) atau portofolio yang dilakukan oleh investor. Risiko pasar atau beta, yaitu risiko investasi ditinjau dari investor yang menanamkan modalnya pada investasi yang juga dilakukan oleh perusahaan dan perusahaan-perusahaan lain. Besarnya risiko ini tidak dapat dihilangkan dengan melakukan diversifikasi.

III. Formulasi Kebijakan Investasi (Tujuan, Kendala, dan Preferensi) Tujuan Kebijakan investasi mengandung pernyataan mengenai return yang telah disesuaikan dengan inflasi. Inflasi merupakan sebuah masalah bagi investor, karena nominal uang pada masa sekarang berbeda dengan nominal uang di masa yang akan datang. Oleh karena itu, investor selalu berusaha mendapatkan return yang lebih tinggi

daripada tingkat inflasi. Saham, tidak selalu menjadi perlindungan terhadap inflasi, karena nilai saham dapat berubah naik atau turun sewaktu-waktu. Masing-masing investor juga memiliki kebutuhan dan keadaan yang unik, bersifat pribadi dan berbeda-beda tiap investor, hal ini dapat menyebabkan pembatasan seorang investor untuk melakukan investasi aset pada kelas tertentu. Kendala dan preferensi Waktu Tujuan investasi dari masing-masing investor berbeda. Oleh karena itu, untuk mencapai tujuannya, investor memerlukan perencanaan waktu melakukan investasi secara khusus. Investor bisa melakukan investasi dalam jangka pendek atau dalam jangka panjang, disesuaikan dengan tujuan dari investasi yang dia lakukan. Kebutuhan Liquiditas Investor dalam melakukan investasi kadang terbentur dengan kebutuhan liquiditasnya. Dia dapat memerlukan uang sewaktu-waktu. Oleh karena itu, investor sebaiknya mengetahui kebutuhan kas dia di masa yang akan datang, sehingga tidak menghambat investasi yang telah dilakukan. Kesadaran atas Pajak Tingkat pajak atas pendapatan berbeda dengan tingkat pajak atas keuntungan atas penjualan aset. Investor mempunyai preferensi untuk melakukan investasi untuk mendapatkan keringanan pajak dari keuntungan penjualan aset. Pendapatan bekerja memiliki tingkat pajak yang lebih tinggi. Tetapi, program-program pensiun biasanya memberikan perlindungan tersendiri atas pajak (pengurangan pendapatan). Investor mempertimbangkan hal ini dalam membuat keputusan investasi, apakah melakukan investasi dalam instrumen investasi (portofolio) atau melakukan investasi jangka panjang dalam bentuk dana pensiun.

IV. Implementasi Strategi Investasi (Alokasi Aset dan Optimisasi Portofolio)

Asumsi Tingkat Pengembalian Investor memiliki asumsi atas tingkat pengembalian yang dapat diterima. Argumen mengenai mean-reversion saham menyatakan bahwa harga saham yang tinggi atau rendah hanya bersifat sementara, pada akhirnya harga saham akan cenderung kembali ke tengah (rata-rata). Selain itu, return saham mengandung risiko yang harus diperhitungkan. Tidak ada yang jaminan bahwa return yang diharapkan investor akan didapatkan dengan mudah. Hal ini menyebabkan investor berusaha mendapatkan return yang lebih tinggi dengan melakukan optimisasi portofolio. Membentuk Portofolio Investor menggunakan kebijakan investasi dan ekspektasi pasar modal untuk memilih portofolio atau aset. Pada pemilihan portofolio dan aset, investor harus menentukan saham-saham mana saja yang sesuai untuk dimasukkan ke dalam portofolionya. Investor juga menggunakan prosedur optimisasi untuk memilih saham dari saham-saham yang sesuai dan menentukan berat (proporsi) saham pada portofolionya. Model Markowitz adalah model formal dari investasi yang dilakukan oleh investor. Alokasi Aset Alokasi aset berhubungan dengan keputusan untuk menentukan berat (proporsi) bagi kas, obligasi, atau saham yang akan dimiliki oleh investor. Keputusan ini sangat penting karena perbedaan alokasi atas aset akan menyebabkan perbedaan performa dari portofolio itu sendiri. Ada beberapa faktor yang harus diperhitungkan investor. Faktor-faktor itu antara lain return yang disyaratkan, toleransi risiko dan umur dari investor itu sendiri. Investor yang lebih muda cendering bersifat risk taker. Sebaliknya, investor yang lebih tua cenderung bersifat risk averse. Perbedaan faktor yang diperhitungkan akan mempengaruhi alokasi aset investasi. Alokasi Strategis Aset Investor perlu melakukan prosedur simulasi yang digunakan untuk menentukan kemungkinan range hasil yang dihubungkan dengan tiap-tiap komposisi aset. Simulasi ini

akan memberikan gambaran mengenai keuntungan dan risiko yang mungkin akan diperoleh investor apabila memilih komposisi aset tersebut. Investor juga perlu membentuk strategi alokasi aset untuk jangka panjang. Alokasi Taktis Aset Perubahan atas komposiss aset yang dilakukan biasanya disebabkan oleh perubahan tingkat pengembalian yang diharapkan investor. Selain itu perubahan komposisi aset ini juga bisa dilakukan oleh investor dengan pendekatan market timing (waktu dimana pasar bergerak). Investor cenderung melakukan antisipasi atas perubahan pasar. Pada saat yang tepat, investor melakukan perubahan atas komposisi asetnya untuk mendapatkan keuntungan atau menjaga nilai asetnya.

V.

Monitoring dan Penyesuian Portofolio Monitoring Keadaan investor dapat berubah karena beberapa alasan, yaitu sebagai berikut: Perubahan kesejahteraan yang mempengaruhi toleransi terhadap risiko Perubahan horizon investasi Perubahan kebutuhan likuiditas Perubahan aturan perpajakan Pertimbangan regulasi pemerintah Keadaan dan kebutuhan unik Penyesuaian Portofolio Komposisi portfolio tidak dimaksudkan untuk tetap sama . Yang paling penting diketahui adalah kapan harus melakukan penyeimbangan kembali (rebalancing). Biaya Rebalancing mencakup: 1. Komisi broker 2. Dampak dari perdagangan yang mungkin mempengaruhi harga pasar 3. Aspek waktu dalam memutuskan untuk bertransaksi

Biaya untuk tidak melakukan rebalancing adalah berada dalam posisi yang tidak menguntungkan

VI. Return Nominal vs Return Riil Return investasi yang positif tetapi lebih kecil daripada inflasi periodik akan mengakibatkan total kekayaan investor bertambah secara nominal, tetapi berkurang secara riil. Ilustrasinya, seorang investor yang hanya mendapatkan returnsebesar 10% dalam satu tahun saat tingkat inflasi tahunan mencapai 12% akan mengalami penurunan kekayaan riil sebesar 2% (10% - 12%); walaupun jumlah uangnya secara nominal meningkat sebesar 10%, katakan dari Rp100 juta menjadi Rp110 juta. Maksudnya adalah daya beli dari uang Rp110 juta ini adalah 2% lebih rendah daripada daya beli Rp100 juta setahun sebelumnya. Secara umum, return riil adalah return nominal dikurangi tingkat inflasi. Agar daya beli tidak berkurang, return nominal sebuah investasi harus melebihi tingkat inflasi. Menghitung return untuk periode satu tahun tanpa setoran tambahan atau pengambilan uang relatif mudah, karena kita cukup mengurangi investasi akhir dengan investasi awal dan hasilnya dibagi dengan investasi awal. Penghitungan return menjadi tidak sederhana lagi untuk investasi lebih dari satu periode, jika ada penambahan atau pengambilan uang selama periode investasi, atau jika risiko diperhitungkan. Return Nominal

Ekonomi modern memperoleh efisien mereka melalui penggunaan uang. Media pertukaran yang diterima secara umum. Bukannya memperdagangkan jagung untuk mendapatkan stereo yang akan diberikan satu tahun mendatang, seperti pada ekonomi barter, penduduk ekonomi modern dapat menjual jagungnya untuk memperoleh uang dan kemudian memperdagangkan uang sekarang untuk uang masa depan dengan menginvestasikannya. Kemudian uang masa depan tersebut dapat digunakan untuk membeli stereo. Tingkat bunga yang digunakan penduduk memperdagangkan uang

sekarang untuk mendapatkan uang masa depan tergantung pada investasi yang dilakukan dan disebut return nominal (juga disebut tingkat bunga nominal). Return Riil

Pada periode harga berubah-ubah, return nominal investasi mungkin suatu indikasi yang jelek dari return riil (tingkat bunga riil) yang memperoleh investor. Hal ini sebagian disebabkan oleh tambahan dolar yang diterima dari investasi mungkin diperlukan untuk menutup penurunan daya beli yang disebabkan oleh inflasi yang terjadi pada periode investasi. Akibatnya, penyesuaian return nominal diperlukan untuk menyingkirkan dampak inflasi untuk menentukan return riil. Inflasi sering digunakan untuk tujuan ini. Contoh: Return sebesar 17% yang diterima setahun dari sebuah surat berharga jika disesuaikan dengan tingkat inflasi sebesar 5 % untuk tahun yang sama, akan memberikan return riel sebesar : TR(ia) = (1+0.17 ) (1+0.05) = 0.11429 atau 11.429% - 1

VII. Return Aritmetik dan Return Geometrik Terdapat dua konsep/ukuran pengembalian nominal berdasarkan waktu, yaitu pengembalian aritmetik dan pengembalian geometrik. Pada umumnya, pengembalian aritmetik digunakan untuk periode tunggal atau untuk data cross section, sedangkan pengembalian geometric digunakan untuk beberapa periode atau untuk data time series. Return aritmetik lebih tepat digunakan untuk prediksi ke depan, sedangkan untuk kinerja masa lalu, perhitungan return geometrik akan lebih tepat. Perhitungan return aritmetik dan geometrik ini adalah sama dengan perhitungan rata-rata aritmetik (arithmetic mean) dan rata-rata geometrik (geometric mean) dalam statistik. Untuk menghitung tingkat pengembalian aritmetik atau geometrik suatu investasi atsu suatu portofolio, terlebih dahulu dihitung tingkat pengembalian untuk tiaptiap periode (r1, r2, , rn). Berikut merupakan rumusan perhitungan tersebut: r1 + r2 + + rn n

rA =

rG = (1+r1)(1+r2)(1+rn) - 1 keterangan: rA rG r1 r2 rn = pengembalian aritmetik = pengembalian geometrik = pengembalian (return) periode 1 = pengembalian (return) periode 2 = pengembalian (return) periode n

n = jumlah periode Contoh: Harga dari suatu saham pada periode ke-0 (periode awal) adalah Rp.500,- Pada periode selanjutnya (periode ke-1), harga saham meningkat menjadi Rp.600,- dan turun di periode ke-2 menjadi Rp.550,Return pada masing-masing periode adalah sebagai berikut: r1 = (Rp.660 Rp.500) / Rp.500 = 0.20 = 20% r2 = (Rp.550 Rp.600) / Rp.600 = - 0.083 = - 8.33% Return yang dihitung berdasarkan rata-rata aritmetik adalah sebagai berikut: rA = (0.2-0.083) 2 = 0.05833 atau 5.833%

Sedangkan return jika dihitung berdasarkan rata-rata geometrik adalah sebagai berikut: rG = (1+0.2)(1+0.083) 1 = 0.04883 atau 4.883%

Jika dihitung dengan metode rata-rata arimatika, pertumbuhan harga saham ini adalah sebesar 5.833%. Jika return ini benar, maka untuk periode ke-2, harga saham ini seharusnya menjadi Rp.560.03. Padahal yang sebenarnya, harga saham ini di akhir periode ke-2 adalah sebesar Rp.550,-. Dengan demikian perhitungan dengan metode aritmatika ini kurang tepat. Jika dihitung dengan metode rata-rata geometrik, pertumbuhan harga saham ini adalah sebesar 4.883%. Dengan menggunakan tingkat pertumbuhan ini harga saham di akhir periode ke-2 adalah sebesar Rp.550,-, sesuai dengan nilai yang sebenarnya. Jadi metode rata-rata geometrik lebih tepat digunakan untuk situasi yang melibatkan pertumbuhan, sedangkan metode rata-rata arimatika lebih tepat digunakan untuk menghitung rata-rata untuk satu periode yang sama dari banyak return tanpa melibatkan pertumbuhan.

VIII. Return Tertimbang Berdasarkan Uang Konsep return tertimbang berdasarkan uang diaplikasikan pada saat dana yang diinvestasikan berubah-ubah karena adanya penambahan atau pengembalian uang. Dalam mencari tingkat pengembalian berdasarkan uang, besar penerimaan atau pengeluaran uang dalam setiap periode sangat penting dan diperhitungkan. Contoh: Seorang investor pada tahun 2004 membeli sebuah obligasi senilai Rp.200,000,000,Setahun kemudian, 2005, dia membeli kembali obligasi yang sama seharga Rp.225,000,000,- Pada tahun 2005 tersebut, atas kepemilikan obligasi yang pertama, investor tersebut menerima bunga sebesar Rp.5,000,000,- sedangkan pada tahun 2006, karena memiliki dua obligasi, ia menerima bunga Rp.10,000,000,Jika pada tahun 2006 investor tersebut menjual obligasinya pada harga masing-masing Rp 235.000.000, berapa tingkat pengembalian berdasarkan uang diperolehnya? PV (pengeluaran) = PV (penerimaan) 5,000,000 + 10,000,000 + 470,000,000 1+r r = 9.39% 1 + r (1 + r) 200,000,000 + 225,000,000 =

IX. Risk-Adjusted Return Dalam berinvestasi, tidak memberikan perhatian khusus pada risiko adalah tidak bijak. Dalam keadaan pasar sedang bullish, risiko sangat sering dinomorduakan. Risiko sering mulai kembali diingat ketika pasar bearish. Mestinya, dalam segala kondisi, investor tidak melupakan risiko. Risiko adalah kemungkinan terjadinya kerugian atau return negatif dari suatu investasi. Dalam statistika, ukuran risiko adalah standar deviasi, dinotasikan s (dibaca: sigma) yang dihitung dari gejolak turun-naiknya atau volatilitas harga. Semakin besar goyangan harga, semakin besar volatilitas, semakin besar debaran jantung investor sehingga semakin besar risiko. Risiko yang mengukur berapa banyak investasi yangkembali dalam kaitannya dengan jumlah risiko yang diambil. Sering digunakan untuk membandingkan berbagai jenis investasi yang melibatkan tingkat risiko yang berbeda. Risk-adjusted return akan menempatkan dua investasi yang berbeda pada nilai yang sama (dengan menghilangkan perbedaan risiko) dan memberitahu anda investasi yang menghasilkan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan risiko yang diperlukan Karena ada dua ukuran risiko yaitu total risiko dan risiko sistematis, maka kita mengenal dua ukuran utama risk-adjusted return. William Sharpe (1966) memperkenalkan rasio Sharpe yaitu excess return per satuan total risiko (s) atau (return portofolio - bunga bebas risiko) / s, untuk mengukur kinerja reksa dana saat itu. Sebelum itu, Jack Treynor (1965) sudah menggunakan rasio Treynor yaitu excess return per satuan risiko sistematis (b) atau (return portofolio - bunga bebas risiko) / b, untuk tujuan yang sama. Ukuran risk-adjusted return mana yang lebih baik? Jones dalam bukunya Investment (2007) mengatakan kalau rasio Sharpe sebaiknya digunakan jika portofolio investor seluruhnya (atau sebagian besar) dalam sekuritas. Untuk investor yang portofolionya terdiri dari banyak aset sehingga sekuritas hanya sebagian kecil saja, rasio Treynor yang lebih tepat. Berdasarkan risk-adjusted return, portofolio/reksa dana yang berkinerja terbaik bukanlah portofolio yang memberikan return nominal terbesar. Portofolio/reksa dana terbaik adalah

yang mampu memberikan premi risiko per unit terbesar atau yang mempunyai rasio Sharpe dan atau rasio Treynor tertinggi. X. Rasio Treynor Diukur dengan cara membandingkan antara premi risiko portofolio dengan risiko portofolio yang dinyatakan dengan beta. Beta adalah risiko pasar atau risiko sistematis. Menghitung kemiringan slope garis yang menghubungkan portofolio yang berisiko dengan risiko Pasar.Semakin besar nilai slope semakin baik portofolio atau semakin besar rasio premi risiko portofolio terhadap beta, kinerja portofolio semakin baik

Keterangan T Ri Rf i Ri Rf : Treynor ratio : Rata- rata tingkat pengembalian portofolio i : Rata rata atas bunga investasi bebas risiko : Beta portofolio : Premi risiko potofolio i

Relevan bagi investor yang :

Memiliki berbagai portofolio atau menanamkan dana pada berbagai reksa dana mutual funds Melakukan diversifikasi pada berbagai portofolio

XI. Rasio Sharpe Rasio Sharpe digunakan untuk menandakan investor untuk mengkompensasi risiko yang diambil. seberapa baik kembalinya aset

Rasio ini diukur dengan cara membandingkan antara premi risiko portofolio dengan risiko portofolio yang dinyatakan dengan standar deviasi total risiko. Premi risiko portofolio adalah selisih rata-rata tingkat pengembalian portofolio dengan rata-rata tingkat bunga bebas risiko

Keterangan S R Rf : Indeks sharpe portofolio i : Rata- rata tingkat pengembalian portofolio i : Rata rata atas bunga investasi bebas risiko : Standar deviasi dari tingkat pegembalian portofolio i

R Rf : Premi risiko potofolio i Rumus Sharpe menghitung kemiringan slope garis yang menghubungkan portofolio yang berisiko dengan bunga bebas risiko. Semakin besar nilai slope semakin baik portofolio atau semakin besar rasio premi risiko portofolio terhadap standar deviasi kinerja portofolio semakin baik. Investor sering disarankan untuk memilih investasi dengan rasio Sharpe tinggi

XII. Alpha Jensen Di bidang keuangan, Jensen's alpha (atau Jensen's Performance Index, ex-post alfa) digunakan untuk menentukan pengembalian kelebihan sekuritas atau portofolio efek atas teoretis keamanan pengembalian yang diharapkan. Bisa keamanan aset apapun, seperti saham, obligasi, atau derivatif. Kembali teoretis diperkirakan oleh model pasar, yang paling sering CAPM. Model pasar menggunakan metode statistik untuk memprediksi risiko yang sesuai-disesuaikan kembali aset. CAPM misalnya menggunakan beta sebagai pengganda. Dalam konteks CAPM, menghitung alfa memerlukan input berikut:

realisasi kembali (di portofolio),

yang pasar kembali, dengan risiko-free rate of return, dan yang beta portofolio.

Jensen's alpha = (Portfolio Kembali - Risk Free Rate) - (Portofolio Beta * (Pasar Kembali - Risk Free Rate))

Pada model ini kita juga memperhitungkan return yang diharapkan atau minimum return yang diharapkan. ERp = Rf + B (ERm - Rf) dengan: ERp = Minimum return reksa dana yang diharapkan; ERm = Minimum return pasar yang diharapkan. Setelah ERp didapatkan, return rata-rata reksa dana kemudian dikurangi minimum return reksa dana yang diharapkan untuk mendapatkan nilai alpha model Jensen. Semakin besar nilai alpha tersebut menunjukkan reksa dana tersebut semakin bagus. Ide dasarnya adalah bahwa untuk menganalisis kinerja manajer investasi Anda tidak hanya harus melihat pada keseluruhan laba dari portofolio, tetapi juga pada portofolio risiko itu. Sebagai contoh, jika ada dua reksa dana yang keduanya memiliki pengembalian sebesar 12%, seorang investor rasional akan menginginkan dana yang kurang berisiko. Jensen mengukur salah satu cara untuk membantu menentukan apakah sebuah portofolio adalah menghasilkan laba yang tepat untuk mengembalikan tingkat risiko. Jika nilai positif, maka kelebihan portofolio adalah pengembalian laba. Dengan kata lain, nilai positif bagi Jensen's alpha berarti fund manager telah "mengalahkan pasar" dengan pemilihan saham yang tepat.

XIII. Beta2

Nilai beta2 mencerminkan kemampuan market timing dari manajer investasi reksa dana bersangkutan sedangkan nilai alpha mencerminkan kemampuan pemilihan saham manajer investasi dalam membentuk portofolio reksa dana yang dimaksud. Semakin besar nilai beta2 dan alpha suatu reksa dana maka semakin baik reksa dana tersebut Dalam menentukan beta, kita dapat menggunakan sebuah judgement, di samping itu kita bisa menggunakan beta historis untuk menghitung beta waktu lalu yang dipergunakan sebagai taksiran beta di masa yang akan datang. Beta historis memberikan informasi yang berguna tentang beta di masa yang akan datang karena itu seringkali para analis menggunakan beta historis sebelum mereka menggunakan judgement untuk memperkirakan beta. Rumus Estimating Beta : Ri = i + i m + ei Persamaan ini merupakan persamaan regresi sederhana. Beta menunjukkan kemiringan (slope) garis regresi tersebut. Alpha menunjukkan intercept dengan sumbu Rij. Makin besar beta, makin curam kemiringan garis tersebut dan sebaliknya. Beta sekuritas individual cenderung mempunyai koefisien determinasi (yaitu bentuk kwadrat dari koefisien korelasi) yang lebih rendah dari beta portofolio. Koefisien determinasi menunjukkan proporsi perubahan nilai Ri yang bisa dijelaskan oleh Rm. Dengan menghitung koefisien beta yang mencerminkan tingkat risiko masingmasing saham yang diamati, dan tingkat return saham, maka kita dapat menentukan excess return to beta (ERB) yang mencerminkan tingkat keuntungan yag sangat mungkin dapat dicapai. Untuk mendapatkan kandidat portofolio kuat, kita tinggal membandingkan ERB dengan Cut off Rate untuk menhasilkan saham-saham yang memiliki tingkat return yang tinggi dan risiko yang minimal yang dapat mengeliminir risiko tidak sistematis. jika suatu jenis saham angka Excess Return to Beta (ERB)-nya lebih besar dari angka batas C (cut of rate) maka saham tersebut masuk sebagai kandidat portofolio.

XIV. Rasio Appraisal

Sebuah rasio yang membandingkan nilai dari alfa untuk deviasi standar residu, dan dirancang untuk menunjukkan kualitas pendanaan. Alfa dari sebuah portofolio dibagi dengan risiko non-sistematis dari portofolio. Rasio mengukur return abnormal per unit risiko yang pada prinsipnya dapat terdiversifikasi jauh dari memegang portofolio indeks pasar.

Di Russell Style Klasifikasi (RSC), rasio appraisal dihitung sebagai berikut:

Simbol p (E p)

Keterangan Jensen alpha Standard error

TUGAS PASAR MODAL DAN MANAJEMEN KEUANGAN

Manajemen Portofolio

Angkatan 2009 / 2010 Kelompok :


Erika N. / 040931004 / 04 Ricky Sanjaya / 040931015 / 13 Angga Pramada / 0400931016 / 14 Marisa / 040931027 / 25 Sabrina Fr. S. / 040931028 / 26 Agnes Andriyani S. / 040931033 / 31

Universitas Airlangga Surabaya 2009