Anda di halaman 1dari 2

MANUSIA dalam METAFISIKA ARISTOTELES

Metafisika Aristoteles yakni kritiknya terhadap teori ide serta doktrin alternatif tentang universal-universal, (bandingkan dengan pemikiran Plato tentang dunia ide dan universal). Argumennya yang paling kokoh adalah tentang orang ke tiga, yakni jika seorang manusia adalah manusia karena ia menyerupai manusia ideal, maka masih harus ada manusia ideal lainnya lagi yang terhadapnya manusia biasa dan manusia ideal lainnya lagi yang terhadapnya manusia biasa dan manusia ideal tadi mempersamakan diri. Satu lagi: Sokrates adalah sekaligus seorang manusia dan seekor binatang, sehingga timbul pertanyaan apalah manusia ideal adalah seekor binatang ideal. Jika memang demikian, maka harus ada banyak binatang ideal sebanyak spesies binatang yang ada. Aristoteles mengatakan bahwa jika sejumlah individu menyandang predikat yang sama, ini bukan karena hubungannya dengan sesuatu yang sejenis dengan diri mereka sendiri, melainkan sesuatu yang lebih ideal. Hingga taraf tertentu, teori tentang universal sangat sederhana. Dalam bahaas ada nama-nama diri dan ada kata-kata sifat. Nama-nama diri mengacu pada benda-benda atau orang-orang yang masing-masing adalah satu-satunya benda atau orang yang diacu oleh nama tersebut: Matahari, bulan, Prancis, Napoleon, bersifat unik; tak ada sekumpulan benda yang diacu oleh nama-nama itu. Di lain pihak, kata-kata seperti kucing, anjing, manusia mengacu pada banyak benda yang berbeda-beda. Masalah tentang universal berkaitan dengan makna kata-kata itu, serta berkait denga kata-kata sifat seperti putih, hitam, keras, dan lain sebagainya. Aristoteles mengatakan, dengan demikianuniversal saya maksudkan suatu ciri yang dapat dipredikatkan pada banyak subjek, sedangkan individu ada lah suatu yang tidak dipredikatkan. Yang diacu oleh nama diri adalah substansi, sedangkan yang diacu oleh kata sifat adalah nama kelompok, seperti manusiawi atau manusia, yang disebut suatu universal. Substansi adalah sesuatu yang ini, namun universal adalah sesuatu yang demikian; universal menunjuk jenis benda, bukan benda partikular yang nyata. Universal bukanlah substansi, sebab universal bukan suatu ini. Substansi suatu hal adalah sesuatu yang khas pada dirinya sendiri, yang tak dapat menjadi bagian dari sesuatu yang lain; sementara universal bersifat umum, karena apa yang disebut universal adalah sesuatu yang menjadi bagian lebih

dari satu hal. Inti persoalannya, sejauh ini, adalah bahwa universal tak dapat eksis dengan dirinya sendiri, melainkan hanya di dalam hal-hal partikular.1

Bertrand Russell, Sejarah Filsafat Barat, 216-221

Anda mungkin juga menyukai