Anda di halaman 1dari 5

1

SEPUTAR WAWANCARA KERJA DAN PSIKOTEST WAWANCARA Berikut ini ada beberapa bocoran pertanyaan saat wawancara kerja yang paling sering ditanyakan oleh para interviewer. Pertanyaan Wawancara Kerja (Interview) 1. Berapa gaji yang Anda minta? Jawab: Sebutkan gaji yang besarnya realistis. Lihat mata pewawancara, sebutkan jumlah, dan berhentilah bicara. Jangan bohong tentang gaji yang Anda terima di kantor sebelumnya, bila Anda sudah bekerja. Bila Anda merasa bahwa gaji Anda di kantor yang sekarang terlalu kecil, berikan penjelasan. Lebih lengkap untuk mendapatkan jawaban yang tepat silahkan baca cara menjawab pertanyaan mengenai gaji saat wawancara kerja. 2. Apa kelebihan utama Anda ? Jawab: Pilih potensi Anda yang relevan dengan bidang pekerjaan yang Anda lamar. Hindari respons yang generik seperti pengakuan bahwa Anda pekerja keras. Lebih baik, berikan respons berupa, Saya selalu diperbudak daftar pekerjaan yang saya buat sendiri. Sebab, saya tidak mau pulang sebelum pekerjaan di kantor beres semua. 3. Apa kekurangan Anda yang paling jelas? Jawab: Jangan bilang Anda seorang perfeksionis (menunjukkan bahwa Anda sombong). Lebih baik, jujur saja dan sebutkan kelemahan yang kongkret. Misalnya, Anda lemah menghitung di luar kepala, dan karenanya Anda mengatasinya dengan membawa kalkulator. Tapi, kemudian, susul dengan kelebihan Anda. 4. Di mana Anda melihat diri Anda lima tahun lagi? Jawab: Gambarkan posisi yang realistis. Kira-kira dua-tiga posisi di atas posisi yang Anda lamar sekarang. Jangan sertakan cita-cita yang tak ada hubungannya dengan lamaran pekerjaan Anda, misalnya, ingin jadi bintang sinetron atau jadi novelis. Sebab, Anda akan tampak tidak fokus. 5. Mengapa Anda ingin meninggalkan kantor yang lama? Jawab: Jangan sampai mengemukakan hal yang negatif. Kalau kenyataannya begitu, ucapkan dalam kalimat positif, misalnya bahwa Anda tidak melihat ada ruang di mana Anda bisa berkembang. Lalu, jelaskan mengapa Anda menganggap bahwa pekerjaan di kantor baru ini memberi kesempatan yang lebih baik. 6. Adakah contoh kegagalan Anda ? Jawab: Ungkapkan kegagalan yang pernah Anda alami, tapi yang sudah terpenuhi solusinya. Supaya, pewawancara tahu bahwa Anda punya usaha untuk mengatasi masalah 7. Apakah Anda punya pertanyaan? Jawab: Berikan paling sedikit dua pertanyaan yang terfokus pada kantor baru ini. Misalnya, Anda

bertanya apakah kantor ini sudah punya website. Atau, bisa juga Anda mempertanyakan kehadiran CEO yang Anda tahu baru saja diangkat apakah membuat kinerja perusahaan semakin baik, dan semacamnya. Jangan bertanya tentang kepentingan Anda sendiri, misalnya, apakah karir Anda akan berkembang di sana. Penyebab kegagalan wawancara kerja 1. Menganggap remeh Hal yang paling sering terjadi seseorang gagal dan tidak lulus sesi wawancara kerja adalah menganggap remeh, sehingga tidak lagi mempersiapkan diri dan mencari kemungkinan pertanyaan yang akan ditanyakan saat wawancara, serta mempersiapkan jawaban yang tepat. 2. Tidak Mengenal Perusahaan Jika Anda sudah mengetahui/mengenal perusahaan tersebut, menunjukkan bahwa Anda layak bekerja di sana. Pewawancara pun akan terpukau saat mengetahui Anda sudah familiar dengan perusahaan mereka. Bila Anda tidak mengetahuinya, maka itu pertanda Anda tidak siap untuk melakukan wawancara kerja. 3. Tulalit dan Tidak Fokus Ketika si pewawancara menanyakan pertanyaan kepada Anda, sebisa mungkin jawablah dengan cepat dan yang penting harus tepat sasaran. Jeda yang terlalu lama ketika Anda merespon pertanyaan yang diberikan, itu hanya menunjukkan bahwa Anda sebenarnya tidak mempunyai jawaban yang disiapkan sejak awal. Sebisa mungkin berikanlah jawaban yang jelas, konsisten dan fokus. Sebab jika tidak, Anda hanya akan dianggap tidak serius, dan tidak siap melakukan wawancara. 4. Tidak Paham Visi & Misi Perusahaan Sebelum Anda memutuskan untuk interview kerja, sebaiknya pahamilah visi dan misi perusahaan tersebut. Sebab, salah satu prosedur standar karyawan adalah memahami visi dan misi perusahaan tempatnya bekerja. Jika Anda tidak memahaminya sejak diinterview kerja, tandanya Anda tidak siap melakukan wawancara. 5. Tidak Memahami Tugas Ketika Anda melamar pekerjaan di suatu perusahaan, Anda harus mengetahui apa saja tugas dari posisi yang diincar tersebut. Jangan sampai saat melakukan interview kerja, Anda malah menanyakan kepada si pewawancara mengenai apa saja tugas yang harus dilakukan jika memang nantinya Anda diterima di perusahaan itu. 6. Tidak Brani Mengajukan Pertanyaan Untuk Si Pewawancara (interviewer) Pewawancara tentunya akan memberikan kesempatan untuk Anda bertanya. Apabila tidak melakukannya, mereka akan menganggap Anda tidak bersungguh-sungguh bekerja di sana dan tidak siap diwawancara kerja. Menyiapkan bahan pertanyaan sebelum tes wawancara adalah hal yang tidak boleh dilupakan.

3 PSIKOTEST

1. Tes Wartegg/Wartegg test ( bukan warung teggal :D) Tes ini terdiri atas 8 kotak yang berisi bentukan-bentukan tertentu seperti titik, garis kurva, 3 garis sejajar, kotak, dua garis saling memotong, dua garis terpisah, tujuh buah titik tersusun melengkung dan garis melengkung. Anda akan diminta menggambar kemudian menuliskan urutan gambar yang telah anda buat, lalu menuliskan nomor gambar mana paling disukai, tidak disukai, sulit dan mudah menurut anda. Yang dinilai dalam tes ini adalah emosi, imajinasi, intelektual dan aktifitas subjek bukan mahirnya Anda dalam menggambar Contoh soal wartegg test :

Tips mengerjakan soal wartegg test adalah:

Urutan menggambar sebaiknya anda buat kombinasi antara sesuai nomor dan acak. Misalnya 1,2,3,4 kemudian 8,7,6,5. Karena apabila anda menggambar berdasarkan urutan 1,2,3,4,5,6,7,8 anda dipandang HRD sebagai orang yang kaku/konservatif sedangkan apabila anda menggambar secara acak misalnya 5,7,6,8,3,2,4,1 anda akan dipandang HRD sebagai orang yang terlalu kreatif, inovatif dan cenderung suka akan breaking the low.

Kalau anda bergender lelaki jangan mulai dengan nomor 5, karena beberapa anggapan menyebutkan hal ini berpengaruh terhadap orientasi seks anda. Berikut ini adalah salah satu contoh pengerjaan yang pernah digunakan penulis untuk melewati tahap psikotes ini:

2. Draw A Man Test (DAM) Tes ini mengharuskan anda untuk menggambar sesorang, untuk kemudian anda deskripsikan usia, jenis kelamin dan aktifitas orang tersebut. Tes ini dipergunakan untuk mengatahui tanggung jawab, kepercayaan diri, kestabilan dan ketahanan kerja.

Tips dalam mengerjakan soal draw a man test:

Gambarlah orang tersebut secara utuh mulai dari ujung kepala sampai ke ujung kaki, termasuk detil muka seperti mata, hidung, mulut dan telinga. Gambarlah orang tersebut dalam keadaan sedang melakukan aktifitas, misalnya pak tani sedang membawa cangkul, eksekutif muda sedang menenteng koper dsb.

Gambarlah serapi mungkin walau ini bukan dari penilaian utama, dan jika Anda diminta untuk menyebutkan nama orang yang sedang Anda gambar tersebut, buatlah dengan nama Anda.

3. Army Alpha Intelegence Test Tes ini terdiri atas 12 soal yang berisi kombinasi deretan angka dan deretan bentuk. Soal satu soal kadang terkait dengan soal sebelumya. Yang dinilai dalam tes ini adalah kemampuan daya tangkap Anda dalam menerima dan melaksanakan instruksi dengan cepat dan tepat. Test ini juga sering keluar jika Anda melamar di perbankan khususnya pada posisi sebagai Account Officer (AO) Tips mengerjakan soal ini sebagai berikut :

Konsentrasilah kepada apa yang dikatakan narator, karena narator tidak akan mengulang instruksi tersebut dan waktu yang diberikan sangat terbatas. Sabar, jangan terburu menjawab, sebelum narator selesai memberikan instruksi.

Contoh soal Army Alpha Intelegence Test :

1. Menggambar Pohon Tes ini terdiri atas tugas untuk menggambar pohon dengan kriteria : berkambium ( dicotyl), bercabang dan berbuah. Sehingga tidak diperbolehkan kepada anda menggambar pohon jenis bambu, pisang, semak belukar ataupun jenis tanaman monocotyl lainnya. Pada umumnya yang dinilai dari tes ini adalah seberapa jauh tingkat imajinasi Anda, kreatifitas mengenai detil-detil serta ketelitian Anda dalam bekerja nanti serta kedisiplinan dan ketanggapan Anda dalam memahami perintah yang disampaikan kepada Anda. Tipsnya :

Pada setiap tes menggambar pohon yang pernah dilalui, penulis selalu menggambar pohon nangka. Karena pohon tersebut mewakili jenis tanaman dicotyl / berkambium.

Walaupun anda tidak begitu pandai dalam hal menggambar, usahakan menggambar secara detil dan rinci setiap komponen dari pohon tersebut seperti tangkai, bentuk daun, kerapatan daun, buah, akar bahkan alur pohon.

Untuk hasil yang lebih maksimal, fotolah pohon tersebut, pelajari karakter jenis pohonnya, kemudian latihlah kemampuan menggambar anda dengan mengacu pada foto tersebut.

2. Edwards Personal Preference Schedule (EPPS) Tes ini terdiri atas pilihan-pilhan jawaban yang paling mencerminkan diri anda. Tes ini dipergunakan untuk mengetahui seberapa besar motivasi, kebutuhan dan motif seseorang. Tipsnya:

Jawablah setiap pertanyaan dengan jujur sesuai dengan kondisi anda, setidaknya yang paling mendekati, karena pertanyaan akan berulang di nomor-nomor berikutnya, sehingga apabila jawaban anda tidak sinkron, hal ini akan merugikan Anda. Kejujuran anda terkait dengan cerminan kesesuaian diri anda terhadap lowongan pekerjaan yang anda lamar.

Secara keseluruhan, tes EPPS ini memang paling sulit untuk di-adjustment (diakali), namun setidaknya ada beberapa pertanyaan yang bisa di-adjustment untuk disesuaikan dengan lowongan pekerjaan yang anda pilihan. Misalnya ketika anda melamar menjadi pegawai Bank, pilihlah jawabanjawaban yang mencerminkan kejujuran, keteraturan, kedisiplinan dan mampu bekerja dalam teamwork.

Karena sulitnya proses adjusment tehadap tes ini, jalan paling praktis yang dapat ditempuh adalah memperbaiki diri (self improvement) anda dalam segala hal, setup diri anda menjadi seakan-akan seseorang profesional dalam setiap tingkah laku keseharian anda seperti: jujur, tepat janji, tanggung jawab dan disiplin. Karena cerminan pola pikir dan tingkah laku positif diri anda, akan tertuang tanpa anda sadari dalam hasil tes.

Contoh soal Edwards Personal Preference Schedule: - A. Saya suka memuji orang yang saya kagumi - B. Saya ingin merasa bebas untuk melakukan apa saja yang saya kehendaki - A. Saya merasa bahwa dalam banyak hal saya kalah dibandingkan orang lain - B. Saya suka mengelakkan tanggung jawab dan kewajiban-kewajiban 3. Learning By Doing Pengalaman memang guru yang paling baik. Lakukan perbaikan-perbaikan secara continue baik terhadap diri Anda maupun terhadap kemampuan Anda, di setiap psikotes yang Anda hadapi. Misalnya seperti : melatih diri terhadap kesalahan/kesulitan yang dihadapi pada psikotes sebelumnya, membaca kembali materi psikotes secara keseluruhan semalam sebelum menghadapi psikotes (refreshment) dan mempersiapkan fisik sebaik-baiknya karena pada dasarnya psikotes akan selalu Anda kerjakan dalam keadaan tegang dan tekanan. Karena dengan mekanisme tersebut, psikotes bukan meruapakan momok yang harus anda hindari, namun anda akan lambat laun berteman dan akrab dengan psikotes. Inilah contoh soal psikotes yang sering dikeluarkan oleh perusahaan dalam melakukan proses seleksi karyawan baru dan hampir semua jenis soal psikotest ini sudah saya lalui. Dan yang perlu Anda ketahui adalah biasanya tidak semua soal psikotes yang saya sebutkan itu keluar, tergantung pada kualifikasi jabatan yang Anda lamar. Akan tetapi saya sarankan kepada Anda pelajarilah semuanya, Agar Anda tidak heran lagi dalam menghadapi psikotes ini.