Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENDAHULUAN GIZI BURUK

Disusun Oleh : ALEX ADIWIJAYA 09.001

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN STIKES HAFSHAWATY ZAINUL HASAN GENGGONG PROBOLINGGO 2013

GIZI BURUK ( MALNUTRISI )

A. Definisi Gizi buruk adalah keadaan kekurangan energi dan protein tingkat berat akibat kurang mengkonsumsi makanan yang bergizi dan atau menderita sakit dalam waktu lama. Itu ditandai dengan status gizi sangat kurus ( menurut BB terhadap TB ) dan atau hasil pemeriksaan klinis menunjukkan gejala marasmus , kwashiorkor atau marasmik kwashiorkor. Gizi buruk adalah keadaan dimana asupan gizi sangat kurang dari kebutuhan tubuh. Umumnya gizi buruk ini diderita oleh balita karena pada usia tersebut terjadi peningkatan energy yang sangat tajam dan peningkatan kerentanan terhadap infeksi virus/bakteri.

B. Insiden Berdasarkan catatan Dinas Kesehatan Situbondo balita penderita Gizi buruk yang ditangani secara medis dibulan Januari tercatat 12 penderita untuk bulan Februari 2010 tercatat sebanyak 5 penderita, bulan Maret 6 penderita, sedangkan untuk bulan April dan Mei tercatat 10 penderita gizi buruk yang juga disertai penyakit penyerta lainnya seperti Tubercolosis ( TBC ) dan penyakit Miningitis (http://ss97fm.multiply.com)

C. Etiologi Ada 2 faktor penyebab dari gizi buruk adalah sebagai berikut : 1. Penyebab langsung. Kurangnya jumlah dan kualitas makanan yang dikonsumsi, menderita penyakit infeksi, cacat bawaan dan menderita penyakit kanker. Anak yang mendapat makanan cukup baik tetapi sering diserang atau demam akhirnya menderita kurang gizi. 2. Penyebab tidak langsung, ketersediaan Pangan rumah tangga, perilaku, pelayanan kesehatan. Sedangkan faktor-faktor lain selain faktor kesehatan, tetapi juga merupakan masalah utama gizi buruk adalah kemiskinan, pendidikan rendah, ketersediaan pangan dan kesempatan kerja. Oleh karena

itu untuk mengatasi gizi buruk dibutuhkan kerjasama lintas sektor Ketahanan pangan adalah kemampuan keluarga dalam memenuhi kebutuhan pangan seluruh anggota keluarganya dalam jumlah yang cukup baik maupun gizinya (Dinkes SU, 2006).

D. Klasifikasi Terdapat 3 tipe gizi buruk adalah marasmus, kwashiorkor, dan marasmuskwashiorkor. Perbedaan tipe tersebut didasarkan pada ciri-ciri atau tanda klinis dari masing-masing tipe yang berbeda-beda, yaitu : 1. Marasmus Marasmus adalah gangguan gizi karena kekurangan karbohidrat. Gejala yang timbul diantaranya muka seperti orangtua (berkerut), tidak terlihat lemak dan otot di bawah kulit (kelihatan tulang di bawah kulit), rambut mudah patah dan kemerahan, gangguan kulit, gangguan pencernaan (sering diare), pembesaran hati dan sebagainya. Anak tampak sering rewel dan banyak menangis meskipun setelah makan, karena masih merasa lapar. 2. Kwashiorkor Penampilan tipe kwashiorkor seperti anak yang gemuk (suger baby), bilamana dietnya mengandung cukup energi disamping kekurangan protein, walaupun dibagian tubuh lainnya terutama dipantatnya terlihat adanya atrofi. Tampak sangat kurus dan atau edema pada kedua punggung kaki sampai seluruh tubuh a. Perubahan status mental : cengeng, rewel, kadang apatis b. Rambut tipis kemerahan seperti warna rambut jagung dan mudah dicabut, pada penyakit kwashiorkor yang lanjut dapat terlihat rambut kepala kusam. c. Wajah membulat dan sembab d. Pandangan mata anak sayu e. Pembesaran hati, hati yang membesar dengan mudah dapat diraba dan terasa kenyal pada rabaan permukaan yang licin dan pinggir yang tajam. f. Kelainan kulit berupa bercak merah muda yang meluas dan berubah menjadi coklat kehitaman dan terkelupas

3. Marasmik-Kwashiorkor Gambaran klinis merupakan campuran dari beberapa gejala klinik kwashiorkor dan marasmus. Makanan sehari-hari tidak cukup mengandung protein dan juga energi untuk pertumbuhan yang normal. Pada penderita demikian disamping menurunnya berat badan < 60% dari normal memperlihatkan tandatanda kwashiorkor, seperti edema, kelainan rambut, kelainan kulit, sedangkan kelainan biokimiawi terlihat pula (Depkes RI, 2000).

E. Patofisiologi Terlampir

F. Manifestasi Klinis 1. Marasmus a. Anak sangat kurus b. Wajah seperti orang tua c. Cengeng dan rewel d. Rambut tipis,jarang,dan kusam e. Kulit keriput f. Tulang Iga tampak jelas g. Pantat kendur h. Perut cekung i. Sering disertai diare kronik atau konstipasi/susah buang air,serta penyakit kronik. j. Tekanan darah,detak jantung dan pernafasan berkurang. 2. Kwashiokor a. Edema umumnya diseluruh tubuh dan terutama pada kaki b. Wajah membulat dan sembab c. Otot-otot mengecil, lebih mengecil, lebih nyata apabila diperiksa pada posisi berdiri dan duduk,anak berbaring terus menerus. d. Perubahan status mental cengeng, rewel, kadang apatis e. Anak sering menolak segala jenis makanan (Anoreksia) f. Pembesaran hati

g. Rambut berwarna kusam dan mudah dicabut h. Gangguan kulit berupa bercak merah yang meluas dan berubah menjadi hitam terkelupas (crazy pavement dermatosis) i. Pandangan mata anak nampak sayu

G. Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan darah Pada pemeriksaan darah meliputi Hb, albumin, globulin, protein total, elektrolit serum, biakan darah. Hasil yang didapat : Protein total < 5,0-8,0 g/dl Elektroforesis protein : a. Albumin < 3.2-5.2 g/dl b. Alfa -1 < 0,6-1,0 c. Alfa -2 < 0,6-1,0 d. Beta < 0,6-1,2 e. Gama < 0,6-1,2 Kadar kalium dalam darah: a. Kalium plasma< 3,1-4,3 mq/dl b. Kalium serum < 3,5-5,2 mq/dl 2. Pemeriksaan urine Pemeriksaan urine meliputi urine lengkap dan kulture urine 3. Uji faal hati a. Peradangan umum atau peradangan khusus di hati yang menimbulkan kerusakan jaringan atau sel hati. b. Adanya sumbatan saluran empedu. 4. EKG Gambaran EKG pada pasien dengan malnutrisi ialah amplitude yang berkurang, deviasi dari axis, interval PR dan QT yang memanjang, gelombang T menjadi mendatar, segmen ST-T ventricular. menurun, dan takikardi

5. Foto Rogten Foto rontgen dapat membantu menentukan densitas tulang dan keadaan dari jantung dan paru-paru, juga bisa menemukan kelainan saluran pencernaan yang disebabkan oleh malnutrisi. 6. X Ray Melakukan pemeriksaan X-Ray untuk memeriksa apakah ada kelainan pada tulang dan organ tubuh lain.

H. Penatalaksanaan Makanan / minuman dengan biologic tinggi gizi kalori / protein. Pemberian secara bertahap dari bentuk dan jumlah mula mula cair (seperti susu) lunak (bubur) biasa (nasi lembek). Prinsif pemberian nutrisi 1. Porsi kecil,sering,rendah serat, rendah laktosa 2. Energy / kalori : 100 K kal / kg BB/ hari 3. Protein : 1 1,5 g / kg BB / hari 4. Cairan : 130 ml / kg BB / hari Ringan sedang : 100 ml / kg BB / hari Edema Berat 5. Tambahan MODISCO : Susu (segala jenis susu) Gula (gula pasir atau glukosa) Minyak goreng atau margarine. Obat / cegah infeksi Antibiotic 1. Bila tampak komplikasi : Cotrymoksasol 5 ml 2. Bila anak sakit berat : Ampicillin 50 mg / kg BB IM/ IV setiap 6 jam selama 2 hari untuk melihat kemajuan / perkembangan anak 3. Timbang berat badan setiap pagi sebelum diberi makan 4. Catat kenaikan BB anak tiap minggu

I. Komplikasi 1. Hipotermi 2. Hipoglikemi.

3. Infeksi 4. Diare dan Dehidrasi 5. Syok

ASUHAN KEPERAWATAN TEORI

J. Pengkajian a. Identitas Meliputi nama, umur, jenis kelamin, alamat, pendidikan, pekerjaan, No Register, agama, tanggal masuk RS, dll b. Keluhan utama Tidak ada nafsu makan dan muntah c. Riwayat penyakit sekarang Gizi buruk biasanya ditemukan nafsu makan kurang kadang disertai muntah dan tubuh terdapat kelainan kulit (crazy pavement) d. Riwayat penyakit dahulu Apakah ada riwayat penyakit infeksi , anemia, dan diare sebelumnya e. Riwayat kesehatan keluarga Apakah ada keluarga yang lain menderita gizi buruk

K. Pemeriksaan fisik a. Inspeksi Mata : agak menonjol, konjungtiva anemis, bulu mata rontok Wajah : membulat dan sembab Kepala : rambut mudah rontok dan kemerahan, tampak kusam, kotor Kulit : adakah Crazy pavement dermatosis, keadaan turgor kulit Odema Abdomen Marasmus : tampak cekung Kwasiokor : tampak buncit seperti busung lapar

b. Perkusi Pembesaran hati 1 inchi c. Auskultasi Peristaltic usus abnormal

L. Diagnosa Keperawatan 1. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan asupan yang tidak adekuat 2. Gangguan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan asupan kalori dan protein yang tidak adekuat. 3. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan perubahan nutrisi, dehidrasi 4. Kurang pengetahuan b.d kurang informasi tentang kondisi, prognosi dan kebutuhan nutrisi

M. Intervensi Keperawatan Dx 1 : Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan asupan yang tidak adekuat Tujuan : Klien akan menunjukkan peningkatan status gizi. Kriteria Hasil : 1. Keluarga klien dapat menjelaskan penyebab gangguan nutrisi yang dialami klien, kebutuhan nutrisi pemulihan, susunan menu dan pengolahan makanan sehat seimbang. 2. Dengan bantuan perawat, keluarga klien dapat mendemonstrasikan pemberian diet (per sonde/per oral) sesuai program dietetic Intervensi 1. Jelaskan kepada keluarga tentang penyebab malnutrisi, kebutuhan nutrisi pemulihan, susunan menu dan pengolahan makanan sehat seimbang, tunjukkan contoh jenis sumber makanan ekonomis sesuai status sosial ekonomi klien.

R : Meningkatkan pemahaman keluarga tentang penyebab dan kebutuhan nutrisi untuk pemulihan klien sehingga dapat meneruskan upaya terapi dietetik yang telah diberikan selama hospitalisasi. 2. Tunjukkan cara pemberian makanan per sonde, beri kesempatan keluarga untuk melakukannya sendiri. R : Meningkatkan partisipasi keluarga dalam pemenuhan kebutuhan nutrisi klien, mempertegas peran keluarga dalam upaya pemulihan status nutrisi klien. 3. Laksanakan pemberian roborans sesuai program terapi. R : Roborans meningkatkan nafsu makan, proses absorbsi dan memenuhi defisit yang menyertai keadaan malnutrisi. 4. Timbang berat badan, ukur lingkar lengan atas dan tebal lipatan kulit setiap pagi. R : Menilai perkembangan masalah klien. 5. Kolaborasi dengan ahli gizi menyusun menu dan kalori. R : Menu dan kalori dibutuhkan untuk memenuhi kekurangan nutrisi anak. 6. Kolaborasi dengan dokter untuk pemasangan NGT R : NGT dapat membantu pemenuhan nutrisi anak walaupun keadaannya tidak memungkinkan untuk makan lewat oral.

Dx 2 : Gangguan pertumbuhan dan perkembangan berhubungan dengan asupan kalori dan protein yang tidak adekuat. Tujuan : Klien akan mencapai pertumbuhan dan perkembangan sesuai standar usia. Kriteria : Pertumbuhan fisik (ukuran antropometrik) sesuai standar usia. Intervensi 1. Ajarkan kepada orang tua tentang standar pertumbuhan fisik dan tugastugas perkembangan sesuai usia anak. R : Meningkatkan pengetahuan keluarga tentang keterlambatan

pertumbuhan dan perkembangan anak. 2. Lakukan pemberian makanan/ minuman sesuai program terapi diet pemulihan.

R : Diet khusus untuk pemulihan malnutrisi diprogramkan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan anak dan kemampuan toleransi sistem pencernaan. 3. Lakukan pengukuran antropo-metrik secara berkala. R : Menilai perkembangan masalah klien. 4. Lakukan stimulasi tingkat perkembangan sesuai dengan usia klien. R : Stimulasi diperlukan untuk mengejar keterlambatan perkembangan anak dalam aspek motorik, bahasa dan personal/sosial. 5. Lakukan rujukan ke lembaga pendukung stimulasi pertumbuhan dan perkembangan (Puskesmas / Posyandu) R : Mempertahankan kesinambungan program stimulasi pertumbuhan dan perkembangan anak dengan memberdayakan sistem pendukung yang ada.

Dx 3 : Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan perubahan nutrisi, dehidrasi Tujuan : Integritas kulit kembali normal Kriteria hasil : 1. Gatal hilang / berkurang 2. Kulit kembali halus, kenyal dan utuh Intervensi 1. Anjurkan pada keluarga tentang pentingnya merubah posisi sesering mungkin. R : Untuk mencegah terjadinya infeksi dekubitus 2. Anjurkan keluarga lebih sering mengganti pakaian anak bila basah atau kotor dan kulit anak tetap kering R : Agar kulit anak tetap terjaga kebersihannya dan mencegah terjadinya infeksi pada kulit 3. Kolaborasi dengan dokter untuk pengobatan lebih lanjut. R : Untuk mengatasi masalah yang dihadapi klien

DAFTAR PUSTAKA

Nelson. 2000. Ilmu kesehatan Anak,volume 2 Edisi 15. EGC. Jakarta. Arisman. 2004. Gizi Dalam Daur Kehidupan Buku Ajar Ilmu Gizi. Jakarta : Buku Kedokteran EGC. Fajar, Ibnu, dkk. 2001. Penilaian Status Gizi. Jakarta : Buku Kedokteran EGC. Moehji, Sjahmien. 1999. Ilmu Gizi. Jakarta : Bhratara.

Santoso, Soegeng, Ranti, Anne Lies. 2004. Kesehatan dan Gizi. Jakarta : Rineka Cipta. Alimul, Aziz.2006. Pengantar Ilmu Keperawatan Anak. Edisi ke Dua. Jakarta: Salaemba Medika. http://ss97fm.multiply.com/journal?&page_start=1580&show_interstitial=1&u= %2Fjournal