Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN PENDAHULUAN & STRATEGI PELAKSANAAAN KEHILANGAN ATAU BERDUKA KEPERAWATAN JIWA I

OLEH:

2.2 REGULER
I MADE SATRIA WIBAWA NI WAYAN DESI APSARI I MADE RESTU DIARSA NI KETUT KRISTINAWATI DEWI I KADEK RENDRA NUGRAHA LUH PUTU WIJAYANTI I KADEK RIKA SUMANDA PUTRA P07120011038 P07120011039 P07120011056 P07120011057 P07120011058 P07120011059 P07120011060

JURUSAN KEPERAWATAN POLTEKKES KEMENKES DENPASAR 2013

KAJIAN TEORI KEHILANGAN DAN BERDUKA A. PENGERTIAN Kehilangan adalah suatu keadaan individu yang berpisah dengan sesuatu yang sebelumnya ada, kemudian menjadi tidak ada, baik terjadi sebagian atau keseluruhan (Lambert dan Lambert,1985,h.35). Kehilangan merupakan pengalaman yang pernah dialami oleh setiap individu dalam rentang kehidupannya. Sejak lahir individu sudah mengalami kehilangan dan cenderung akan mengalaminya kembali walaupun dalam bentuk yang berbeda. Kehilangan merupakan pengalaman yang pernah dialami oleh setiap individu selama rentang kehidupan, sejak lahir individu sudah mengalami kehilangan dan cenderung akan mengalaminya kembali walaupun dalam bentuk yang berbeda. Berdasarkan penjelasan diatas, dapat disimpulkan bahwa kehilangan merupakan suatu keadaan gangguan jiwa yang biasa terjadi pada orang- orang yang menghadapi suatu keadaan yang berubah dari keadaan semula (keadaan yang sebelumya ada menjadi tidak ada). Terlepas dari penyebab kehilangan yang dialami setiap individu akan berespon terhadap situasi kehilangan, respon terakhir terhadap kehilangan sangat dipengaruhi oleh kehilangan sebelumnya. Grieving Adalah Reaksi Emosional Dari Kehilangan Dan Terjadi Bersamaan Dengan Kehilangan Baik Karena Perpisahan, Perceraian Maupun Kematian. Bereavement Adalah Keadaan Berduka Yang Ditunjukan Selama Individu Melewati Rekasi Elizabeth Kubler-rose,1969.h.51, membagi respon berduka dalam lima fase, yaitu :pengikaran, marah, tawar-menawar, depresi dan penerimaan. 1. Rentang Respon Kehilangan Gambar rentang respon individu terhadap kehilangan (Kublier-rose,1969). Fase Marah Fase Pengingkaran Fase Tawar-menawar Fase Depresi Fase Menerima

1) Fase Pengingkaran Reaksi pertama individu yang mengalami kehilangan adalah syok, tidak percaya atau mengingkari kenyataan bahwa kehidupan itu memang benar terjadi, dengan mengatakan Tidak, saya tidak percaya itu terjadi atau itu tidak mungkin terjadi . Bagi individu atau keluarga yang didiagnosa dengan penyakit terminal, akan terus mencari informasi tambahan. Reaksi fisik yang terjadi pada fase ini adalah : letih, lemah, pucat, diare, gangguan pernafasan, detak jantung cepat, menangis, gelisah, dan tidak tahu harus berbuat apa. Reaksi ini dapat berakhir dalam beberapa menit atau beberapa tahun. 2) Fase Marah Fase ini dimulai dengan timbulnya suatu kesadaran akan kenyataan terjadinya kehilangan Individu menunjukkan rasa marah yang meningkat yang sering diproyeksikan kepada orang lain atau pada dirinya sendiri. Tidak jarang ia menunjukkan perilaku agresif, berbicara kasar, menolak pengobatan, menuduh dokter-perawat yang tidak pecus. Respon fisik yang sering terjadi antara lain muka merah, nadi cepat, gelisah, susah tidur, tangan mengepal. 3) Fase Tawar-menawar Individu telah mampu mengungkapkan rasa marahnya secara intensif, maka ia akan maju ke fase tawar-menawar dengan memohon kemurahan pada Tuhan. Respon ini sering dinyatakan dengan kata-kata kalau saja kejadian ini bisa ditunda, maka saya akan sering berdoa . Apabila proses ini oleh keluarga maka pernyataan yang sering keluar adalah kalau saja yang sakit, bukan anak saya. 4) Fase Depresi Individu pada fase ini sering menunjukkan sikap menarik diri, kadang sebagai pasien sangat penurut, tidak mau bicara, menyatakan keputusasaan, perasaan tidak berharga, ada keinginan bunuh diri, dsb. Gejala fisik yang ditunjukkan antara lain : menolak makan, susah tidur, letih, dorongan libido manurun. 5) Fase Penerimaan Fase ini berkaitan dengan reorganisasi perasaan kehilangan. Pikiran yang selalu berpusat kepada obyek atau orang yang hilang akan mulai berkurang atau hilang. Individu telah menerima kehilangan yang dialaminya. Gambaran tentang obyek atau orang yang hilang mulai dilepaskan dan secara bertahap perhatiannya akan beralih kepada obyek yang baru. Fase ini biasanya

dinyatakan dengan saya betul-betul kehilangan baju saya tapi baju yang ini tampak manis atau apa yang dapat saya lakukan agar cepat sembuh. Apabila individu dapat memulai fase ini dan menerima dengan perasaan damai, maka dia akan mengakhiri proses berduka serta mengatasi perasaan kehilangannya dengan tuntas. Tetapi bila tidak dapat menerima fase ini maka ia akan mempengaruhi kemampuannya dalam mengatasi perasaan kehilangan selanjutnya. B. Bentuk-Bentuk Kehilangan 1. Kehilangan orang yang berarti. 2. Kehilangan kesejahteraan. 3. Kehilangan milik pribadi. C. Sifat Kehilangan 1. Tiba tiba (Tidak dapat diramalkan) Kehilangan secara tiba-tiba dan tidak diharapkan dapat mengarah pada pemulihan dukacita yang lambat. Kematian karena tindak kekerasan, bunuh diri, pembunuhan atau pelalaian diri akan sulit diterima. 2. Berangsur angsur (Dapat Diramalkan) Penyakit yang sangat menyulitkan, berkepanjangan, dan menyebabkan yang ditinggalkan mengalami keletihan emosional (Rando:1984). D. Tipe Kehilangan 1. Actual Loss Kehilangan yang dapat dikenal atau diidentifikasi oleh orang lain, sama dengan individu yang mengalami kehilangan. Contoh : kehilangan anggota badan, uang, pekerjaan, anggota keluarga. 2. Perceived Loss ( Psikologis ) Kehilangan Sesuatu yang dirasakan oleh individu 3. Anticipatory Loss Perasaan kehilangan terjadi sebelum kehilangan terjadi. Individu memperlihatkan perilaku kehilangan dan berduka untuk suatu kehilangan yang akan berlangsung. Sering terjadi pada keluarga dengan klien (anggota) menderita sakit terminal. bersangkutan namun tidak dapat dirasakan / dilihat oleh orang lain. Contoh : Kehilanga masa remaja, lingkungan yang berharga.

E. Lima Kategori Kehilangan 1. Kehilangan objek eksternal. Kehilangan benda eksternal mencakup segala kepemilikan yang telah menjadi usang berpinda tempat, dicuri, atau rusak karena bencana alam. Kedalaman berduka yang dirasakan seseorang terhadap benda yang hilang bergantung pada nilai yang dimiliki orng tersebut terhadap nilai yang dimilikinya, dan kegunaan dari benda tersebut. 2. Kehilangan lingkungan yang telah dikenal Kehilangan yang berkaitan dengan perpisahan dari lingkungan yang telah dikenal mencakup lingkungan yang telah dikenal Selama periode tertentu permanen. Contohnya pindah ke kota baru atau perawatan diruma sakit. 3. Kehilangan orang terdekat Orang terdekat mencakup orangtua, pasangan, anak-anak, saudara sekandung, guru, teman, tetangga, dan rekan kerja. Artis atau atlet terkenal mumgkin menjadi orang terdekat bagi orang muda. Riset membuktikan bahwa banyak orang menganggap hewan peliharaan sebagai orang terdekat. Kehilangan dapat terjadi akibat perpisahan atau kematian. 4. Kehilangan aspek diri Kehilangan aspek dalam diri dapat mencakup bagian tubuh, fungsi fisiologis, atau psikologis. Orang tersebut tidak hanya mengalami kedukaan akibat kehilangan tetapi juga dapat mengalami perubahan permanen dalam citra tubuh dan konsep diri. 5. Kehilangan hidup Kehilangan dirasakan oleh orang yang menghadapi detik-detik dimana orang tersebut akan meninggal. F. Tahapan Proses Kehilangan Dan Berduka Menurut Kubler Ross ( 1969 ) terdapat 5 tahapan proses kehilangan: 1. Denial ( Mengingkari ) a. Reaksi pertama individu yang mengalami kehilangan adalah syok, tidak percaya atau menolak kenyataan bahwa kehilangan itu terjadi, dengan mengatakan Tidak, saya tidak percaya bahwa itu terjadi, itu tidak mungkin. b. Bagi individu atau keluarga yang mengalami penyakit terminal, akan terus menerus mencari informasi tambahan. atau kepindahan secara

c.

Reaksi fisik yang terjadi pada fase pengingkaran adalah letih, lemah,

pucat, mual, diare, gangguan pernafasan, detak jantung cepat, menangis gelisah, tidak tahu harus berbuat apa. 2. Anger ( Marah ) a. kehilangan. b. Individu menunjukkan perasaan yang meningkat yang sering diproyeksikan kepada orang yang ada di lingkungannya, orang tertentu atau ditujukan kepada dirinya sendiri. c. d. Tidak jarang ia menunjukkan perilaku agresif, bicara kasar, menolak Respon fisik yang sering terjadi pada fase ini antara lain, muka merah, pengobatan , dan menuduh dokter dan perawat yang tidak becus. nadi cepat, gelisah, susah tidur, tangan mengepal. 3. Bergaining ( Tawar Menawar ) a. Tuhan. b. c. d. Respon ini sering dinyatakan dengan kata-kata kalau saja kejadian itu Apabila proses berduka ini dialami oleh keluarga maka pernyataannya Cenderung menyelesaikan urusan yang bersifat pribadi, membuat surat bisa ditunda maka saya akan sering berdoa. sebagai berikut sering dijumpai kalau yang sakit bukan anak saya. warisan, mengunjungi keluarga dsb. 4. Depression ( Bersedih yang mendalam) a. bias di tolak. b. Individu pada fase ini sering menunjukkan sikap antara lain menarik diri, tidak mudah bicara, kadang-kadang bersikap sebagai pasien yang sangat baik dan menurut, atau dengan ungkapan yang menyatakan keputusasaan, perasaan tidak berharga. c. Gejala fisik yang sering diperlihatkan adalah menolak makanan, ,susah tidur, letih, dorongan libido menurun. 5. Acceptance (menerima) Klien dihadapkan pada kenyataan bahwa ia akan mati dan hal itu tidak Fase ini merupakan fase tawar menawar dengan memohon kemurahan Fase ini dimulai dengan timbulnya kesadaran akan kenyataan terjadinya

a. b. c. d.

Fase ini berkaitan dengan reorganisasi perasaan kehilangan. Menerima kenyataan kehilangan, berpartisipasi aktif, klien merasa damai Klien tampak sering berdoa, duduk diam dengan satu focus pandang, Fase menerima ini biasanya dinyatakan dengan kata-kata seperti saya

dan tenang, serta menyiapkan dirinya menerima kematian. kadang klien ingin ditemani keluarga / perawat. betul-betul menyayangi baju saya yang hilang tapi baju baru saya manis juga, atau Sekarang saya telah siap untuk pergi dengan tenang setelah saya tahu semuanya baik. G. Prespektif Agama Terhadap Kehilangan Dilihat dari perpektif agama hal-hal yang harus diperhatikan oleh individu untuk mengatasi kehilangan yang dialaminya adalah sabar, berserah diri, menerima dan mengembalikannya pada Tuhan.

ASKEP TEORI KEHILANGAN ATAU BERDUKA A. Pengkajian Pengkajian keperawatan adalah kumpulan data yang berisikan status kesehatan klien, kemampuan klien untuk mengelola kesehatan dan keperawatannya terhadap dirinya sendiri dan hasil konsultasi dari medis atau profesi kesehatan lainnya. Hal-hal yang perlu dikaji adalah: 1. Identitas Klien, yang berisikan inisial, umur, jenis kelamin, tanggal pengkajian, no. rekam medik. 2. Alasan Masuk 3. Faktor Presdiposisi 4. Keadaan Fisik 5. Keadaan Psikososial 6. Status Mental 7. Kebutuhan Persiapan Pulang 8. Mekanisme Koping 9. Masalah Psikososial dan Lingkungan 10. 11. Pengetahuan Aspek Medik

Data Fokus yang didapat: Data subjektif:


-

Merasa sedih Merasa putus asa dan kesepian Kesulitan mengekspresikan

perasaan

Konsentrasi menurun

Data objektif: - Menangis


-

Mengingkari kehilangan Tidak berminat dalam berinteraksi Merenungkan perasaan bersalah Adanya perubahan dalam kebiasaan

dengan orang lain


-

secara berlebihan
-

makan, pola tidur, tingkat aktivitas B. Diagnosa Setelah melakukan pengkajian diperoleh masalah keperawatan yang akan disusun menjadi diagnosa keperawatan. Diagnosa keperawatan adalah penilaian klinis tentang respons individu, keluarga, atau komunitas terhadap masalah kesehatan atau proses kehidupan yang actual dan potensial. Diagnosa keperawatan memberikan dasar pemilihan intervensi keperawatan untuk mencapai hasil yang menjadi tanggung gugat perawat. Diagnosa yang dapat ditegakkan dalam kasus ini adalah:
1. Isolasi sosial berhubungan dengan koping individu tidak efektif terhadap respon

kehilangan pasangan
2. Ansietas berhubungan dengan keadaan di masa yang akan datang setelah kehilangan

pasangan
3. Ketidakberdayaan dalam melakukan peran berhubungan dengan kehilangan dan berduka 4. Harga diri rendah berhubungan dengan kehilangan dan berduka

C. Rencana Tindakan Keperawatan Setelah dirumuskan diagnosa keperawatan maka disusun rencana tindakan keperawatan. Rencana tindakan keperawatan adalah preskripsi untuk prilaku spesifik yang diharapkan dari pasien dan/atau tindakan yang harus dilakukan oleh perawat. Tindakan/intervensi keperawatan dipilih untuk membantu pasien dalam mencapai hasil pasien yang diharapkan dan tujuan pemulangan.

No . 1.

Diagnosa

Tujuan

Tujuan Khusus TUK 1 : Klien dapat hubungan membina saling

Intervensi 1.Sapa dengan ramah, maupun verbal 2.Perkenalkan diri sopan 3.Tanyakan nama lengkap klien nama panggilan yang disukai klien 4.Jelaskan tujuan pertemuan 5.Jujur 6.Tunjukkan sikap empati dan menerima klien adanya apa dan menepati janji dan dengan baik non secara verbal

Rasional klien 1.Membina hubungan saling percaya hubungan saling percaya antara perawat dan dasar terbinanya hubungan terapeutik klien merupakan

Keperawatan umum Isolasi sosial Klien berhubungan tidak dengan koping menceder individu tidak ai efektif terhadap respon kehilangan pasangan sendiri

diri percaya

2.

motivasi

TUK 2 : Klien

1.Kaji

akan membuat

dapat menyebutkan penyebab menarik diri

pengetahuan klien tentang perilaku menarik dan 2.Berikan kesempatan kepada klien untuk mengungkapk an perasaan, diri tidak penyebab menarik atau tandanya diri tanda-

klien terbuka

lebih

mengenai pikiran dan perasaannya

mau bergaul. 3.Diskusikan bersama klien tentang perilaku menarik diri, tanda-tanda dan penyebab muncul. 4.Berikan pujian terhadap kemampuan klien an dalam mengungkapk

perasaannya. TUK 3 : Klien dapat menyebutkan keuntungan berhubungan dengan orang lain dan kerugian tidak berhubungan dengan orang lain. 1.Kaji pengetahuan klien tentang menfaat dan keuntungan berhubungan dengan orang lain 2.Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapk an perasaan tentang keuntungan berhubungan dengan orang lain. 3.Diskusikan bersama klien tentang keuntungan berhubungan dengan orang lain 4.Beri reinforcement positif

3.

hal

ini

menunjukkan rasa peduli terhadap perawatan klien, tetapi tidak terlibat secara emosi. Klien dan akan nyaman merasa aman saat bercerita kepada perawat

terhadap kemampuan klien mengungkapk an perasaan tentang keuntungan berhubungan dengan orang lain 5.Kaji pengetahuan klien tentang kerugian bila tidak berhubungan dengan orang lain 6.Beri kesempatan kepada klien untuk mengungkapk an perasaan tentang kerugian tidak berhubungan dengan orang lain. 7.Diskusikan bersama klien

tentang kerugian tidak berhubungan dengan orang lain 8.Beri reinforcement positif terhadap kemampuan klien mengungkapk an perasaan
4.

tentang kerugian tidak berhubungan dengan orang lain TUK 4 : Klien dapat melaksanakan hubungan social secara bertahap 1.Kaji kemampuan klien membina hubungan dengan orang lain 2.Dorong bantu untuk berhubungan dengan orang dan klien

Aktivita fisik

memberikan suatu metode yang dan untuk mengeluarkan emosi yang terpendam. dan kemarahan aman efektif

lain tahap :

melalui

Klien Perawat Klien Perawat Klien lain Klien Perawat Keluarga Klien Perawat Kelompok/ masyarakat 3.Beri reinforcement terhadap keberhasilan yang dicapai 4.Bantu untuk mengevaluasi manfaat berhubungan 5.Diskusikan jadwal harian yang dapat dilakukan bersama klien dalam mengisi klien telah

waktu 6.Motivasi klien kegiatan ruangan TUK 5 : Klien dapat mengungkapkan perasaannya setelah berhubungan dengan orang lain 1.Dorong klien untuk mengungkapk an perasaannya bila berhubungan dengan orang lain 2.Diskusikan dengan klien tentang perasaan manfaat berhubungan dengan orang lain 3.Beri reinforcement positif klien mengungkapk an perasaan atau kemampuan untuk mengikuti

manfaat berhubungan TUK 6 : Klien dapat memberdayakan system pendukung atau keluarga mampu mengembangka n kemampuan untuk orang klien dengan lain. 1.Bina hubungan saling percaya dengan keluarga Salam, perkenalkan diri, sampaikan tujuan, kontrak, perasaan keluarga. 2.Diskusikan dengan anggota keluarga tentang perilaku penyebab serta perilaku menarik diri 3.Dorong anggota akibat buat dan dengan orang lain

berhubungan

eksplorasikan

keluarga untuk member dukungan kepada klien untuk berkomunikas i dengan orang lain 4.Anjurkan anggota keluarga secara dan bergantian menjenguk klien minimum 1 minggu sekali rutin
7.

Dengan sesuai

meminum obat anjuran, klien akan merasa lebih dan tenang nyaman

untuk tidur.

TUK 7 : Klien 1. Diskusikan dapat menggunakan obat dengan benar dan tepat denga klien tentang dosis, frekuensi dan manfaat obat sertaefek sampingnya 2. Anjurkan klien untuk minta sendiri

obat

kepada dan

perawat merasakan

manfaatnya 3. Anjurkan klien untuk berbicara dengan dokter tentang manfaat yang dirasakan. 4. Diskusikan akibat minum tanpa konsultasi tidak obat dan efek samping

D. Implementasi Setelah membuat rencana tindakan, maka dilakukan implementasi keperawatan. Implementasi keperawatan adalah serangkaian kegiatan yang dilakukan oleh perawat untuk membantu klien dari masalah status kesehatan yang dihadapi kestatus kesehatan yang lebih baik yang menggambarkan kriteria hasil yang diharapkan. Implementasi keperawatan dilaksanakan berdasarkan rencana tindakan yang telah dibuat. E. Evaluasi Setelah melakukan implementasi keperawatan kepada klien, dilakukan evaluasi pada pasien. Evaluasi keperawatan adalah merupakan kegiatan dalam menilai tindakan keperawatan yang telah ditentukan, untuk mengetahui pemenuhan kebutuhan klien secara optimal dan

mengukur hasil dari proses keperawatan. Evaluasi keperawatan ada dua jenis yaitu evaluasi formatif dan evaluasi sumatif. Evaluasi formatif dilakukan setelah melakukan tindakan saat itu juga, dan evaluasi sumatif dilakukan setelah semua tindakan dalam satu diagnosa tersebut telah selesai dilakukan.

Strategi Pelaksanaan Keperawatan pada Klien Kehilangan dan Berduka (SP 1) Pertemuan : 1/TUK 1

Proses Keperawatan 1. Kondisi Klien Ibu M sering melamun dan selalu mengatakan jika suaminya belum meninggal. Selain itu, Ibu M juga tidak mau berinteraksi dengan orang lain dan merasa gelisah sehingga susah tidur. 2. Diagnosa keperawatan Ansietas berhubungan dengan koping individu tidak efektif terhadap respon kehilangan pasangan 3. Tujuan Khusus Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat 4. Tindakan Keperawatan a. BHSP: Salam terapiutik, perkenalkan diri, jelaskan tujuan, lingkungan yang terapiutik, kontrak yang jelas b. Dorong dan beri kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaanya c. Dengarkan ungkapan klien dengan empati d. Beri reinforcement positif atas kemampuan klien mengungkapkan perasaanya Proses Pelaksanaan Tindakan
A. Orientasi

1. Salam terapiutik

Selamat pagi Ibu. Perkenalkan saya perawat yang bertugas hari ini, nama saya Luhtu Eka, saya biasa di panggil Eka, nama ibu siapa? Ibu senang di panggil siapa? 2. Evaluasi Bagaimana perasaan Ibu hari ini, apa yang Ibu rasakan saat ini? 3. Kontrak Ibu, saya bertugas di sini untuk merawat ibu dari hari Kamis sampai Minggu mulai dari jam 07.00 sampai dengan 14.00 WITA saya harap selama saya merawat bapak saya dapat memberikan pelayanan yang terbaik bagi bapak. Ibu sekarang saya ingin berbincangbincang dengan Ibu untuk mengetahui keadaan Ibu saat ini, apakah bapak bersedia? Bapak ingin kita bicara di mana? Hmm,, bagaimana kalau di taman ? baiklah Buk. Berapa lama ingin bincang-bincangnya Buk? Bagaimana kalau kita berbincang selama 15 menit? B. Kerja
1. Ibu, tadi Ibu sudah menyebutkan nama Ibu, lalu boleh saya tahu berapa umur

Ibu sekarang?
2. Ibu sudah berapa lama di rawat di sini? 3. Boleh saya tahu Ibu berasal dari mana? 4. Bapak masih ingat, kapan Ibu di bawa kesini? 5. Siapa yang membawa Ibu kesini? 6. Bagaimana perasaan Ibu saat di bawa kesini? 7. Menurut Ibu, Ibu di bawa kesini karena apa?

8. Selama di rawat di sini hal apa saja yang sudah Ibu dapatkan? 9. Bagaimana perasaan Ibu saat melakukan kegiatan tersebut? 10. Boleh saya tahu apakah hobi Ibu? Bagaimana kalau sekarang Ibu bercerita

tentang hobi Ibu?


11. Wah.ternyata bagus sekali hobi Ibu. Boleh saya tahu apa pekerjaan Ibu

sebelum disini? Bisa Ibu ceritakan tentang pekerjaan Ibu? 12. Wah, ternyata pekerjaan Ibu bagus sekali. C. Terminasi 1. Evaluasi (Subyektif) (obyektif) : Setelah kita ngobrol tadi,bagaimana perasaan Ibu saat ini? : Klien mau menjawab pertanyaan perawat dan sesekali melihat perawat.

2. Tindak lanjut Nah pak, ini sudah 15 menit. Jadi kita cukupkan saja dulu perbincangan kita. Sekarang Ibu istirahat dulu. Kalau nanti ada yang ingin Ibu ceritakan atau tanyakan kepada saya, Ibu bisa sampaikan saat pertemuan kita berikutnya.

3. Kontrak yang akan datang Bagaimana kalau nanti siang sesudah makan siang kita ngobrol-ngobrol lagi sekitar pukul 14.00 wita? Dan bagaimana kalau nanti kita membicarakan tentang kondisi Ibu? Apakah Ibu bersedia? Ibu nanti ingin mengobrol dimana? Apakah di tempat ini lagi? Baik bu nanti kita berbincang-bincang lagi, kalau begitu saya permisi dulu Bu, terima kasih karena Ibu sudah mau berbincang-bincang dengan saya.

Strategi Pelaksanaan Keperawatan pada Klien Kehilangan dan Berduka (SP 2) A. Proses keperawatan 1. Kondisi klien Pada pertemuan kedua, Ibu M belum menunjukkan rasa penerimaan terhadap kehilangan. Ia masih menarik diri dari lingkungan dan orang-orang sekitarnya. Ia juga masih melamun dan merasa gelisah sehingga tidurnya tidak nyenyak. 2. Diagnosa keperawatan Ansietas berhubungan dengan koping individu tidak efektif terhadap respon kehilangan pasangan 3. Tujuan khusus Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat dan klien dapat merasa aman dan nyaman saat berinteraksi dengan perawat Klien mampu mengungkapkan pikiran dan perasaannya Klien merasa lebih tenang 4. Tindakan keperawatan Bina hubungan saling percaya dengan klien dengan cara mengucapkan salam terapeutik, memperkenalkan diri perawat sambil berjabat tangan dengan klien Dorong klien untuk mengungkapkan pikiran dan perasaannya. Dengarkan setiap perkataan klien. Beri respon, tetapi tidak bersifat menghakimi Ajarkan klien teknik relaksasi B. Strategi pelaksanaan 1. Tahap orientasi
- Salam terapeutik: Selamat pagi Ibu M. Masih ingat dengan saya Bu? Ya, betul sekali.

Saya perawat Eka, Bu. Seperti kemarin, pagi ini dari pukul 07.00 sampai 14.00 nanti dan saya yang akan merawat Ibu. - Evaluasi validasi: Bagaimana keadaan Ibu hari ini? Apa sudah lebih baik dari kemarin? Bagus kalau begitu

- Evaluasi validasi: Baiklah, bagaimana keadaan Ibu M hari ini? - Kontrak: Kalau begitu, bagaimana jika kita berbincang-bincang sebentar? Saya rasa 30 menit cukup Bu. Ibu bersedia? Ibu mau kita berbincang-bincang dimana? Di sini saja? Baiklah. 2. Tahap kerja - Baiklah Ibu M, bisa Ibu jelaskan kepada saya bagaimana perasaan Ibu M saat ini? - Saya mengerti Ibu sangat sulit menerima kenyataan ini. Tapi kondisi sebenarnya memang suami Ibu telah meninggal. Sabar ya, Bu - Saya tidak bermaksud untuk tidak mendukung Ibu. Tapi coba Ibu pikir, jika Ibu pulang ke rumah nanti, Ibu tidak akan bertemu dengan suami Ibu karena beliau memang sudah meninggal. Itu sudah menjadi kehendak Tuhan, Bu. Ibu harus berusaha menerima kenyataan ini. - Ibu, hidup matinya seseorang semua sudah diatur oleh Tuhan. Meninggalnya suami Ibu juga merupakan kehendak-Nya sebagai Maha Pemilik Hidup. Tidak ada satu orang pun yang dapat mencegahnya, termasuk saya ataupun Ibu sendiri. - Ibu sudah bisa memahaminya? - Ibu tidak perlu cemas. Umur Ibu masih muda, Ibu bisa mencoba mencari pekerjaan untuk memenuhi kebutuhan keluarga Ibu. Saya percaya Ibu mempunyai keahlian yang bisa digunakan. Ibu juga tidak akan hidup sendiri. Ibu masih punya saudara-saudara, anak-anak dan orang lain yang sayang dan peduli sama Ibu. - Untuk mengurangi rasa cemas Ibu, sekarang Ibu ikuti teknik relaksasi yang saya lakukan. Coba sekarang Ibu tarik napas yang dalam, tahan sebentar, kemudian hembuskan perlahan-lahan. - Ya, bagus sekali Bu, seperti itu. 3. Tahap terminasi - Evaluasi: (subjektif): Bagaimana perasaan Ibu sekarang? Apa Ibu sudah mulai memahami kondisi yang sebenarnya terjadi? (objektif): Kalau begitu, coba Ibu jelaskan lagi, hal-hal yang Ibu dapatkan dari perbincangan kita tadi dan coba Ibu ulangi teknik relaksasi yang telah kita lakukan.

- RTL: Ya, bagus sekali Bu. Nah, setiap kali Ibu merasa cemas, Ibu dapat melakukan teknik tersebut. Dan setiap kali Ibu merasa Ibu tidak terima dengan kenyataan ini, Ibu dapat mengingat kembali perbincangan kita hari ini. - Kontrak yang akan datang: Sudah 30 menit ya, Bu. Saya rasa perbincangan kita kali ini sudah cukup. Besok sekitar jam 09.00 saya akan datang kembali untuk membicarakan tentang hobi Ibu. Mungkin besok kita bisa berbincang-bincang di taman depan ya Bu. Apa ada yang ingin Ibu tanyakan? Baiklah, kalau tidak ada, saya permisi dulu ya Bu.

Strategi Pelaksanaan Keperawatan pada Klien Kehilangan dan Berduka (SP 3) A. Proses keperawatan 1. Pengkajian Pada pertemuan ketiga, Ibu M sudah mulai menunjukkan rasa penerimaan terhadap kehilangan. Namun, ia masih menarik diri dari lingkungan dan orang-orang sekitarnya. Ia juga masih melamun dan merasa gelisah sehingga tidurnya tidak nyenyak. 2. Diagnosa keperawatan Isolasi sosial berhubungan dengan koping individu tidak efektif terhadap respon kehilangan pasangan 3. Tujuan khusus Klien tidak menarik diri lagi daan dapat membina hubungan baik kembali dengan lingkungannya maupun dengan orang-orang di sekitarnya 4. Tindakan keperawatan Libatkan klien dalam setiap aktivitas kelompok, terutama aktivitas yang ia sukai Berikan klien pujian setiap kali klien melakukan kegiatan dengan benar B. Strategi pelaksanaan 1. Tahap orientasi
- Salam terapeutik: Selamat pagi Ibu M. Masih ingat dengan saya Bu? Ya, betul sekali.

Saya perawat Eka, Bu. Seperti kemarin, pagi ini dari pukul 07.00 sampai 14.00 nanti dan saya yang akan merawat Ibu. - Evaluasi validasi: Bagaimana keadaan Ibu hari ini? Apa sudah lebih baik dari kemarin? Bagus kalau begitu - Kontrak: Sesuai janji yang kita sepakati kemarin ya, Bu. Hari ini kita bertemu untuk membicarakan hobi Ibu di taman depan. Saya rasa 30 menit seperti kemarin cukup ya, Bu. 2. Tahap kerja

- Nah, Bu. Apakah Ibu sudah memikirkan hobi yang Ibu senangi? - Ternyata Ibu hobi bermain voli ya? Tidak semua orang bisa bermain voli lho, Bu. - Selain bermain voli, apa Ibu mempunyai hobi yang lain lagi? - Wah, ternyata Ibu juga hobi menyanyi, pasti suara Ibu bagus. Bisa Ibu menunjukkan sedikit bakat menyanyi Ibu pada saya? - Wah ternyata Ibu memang berbakat menyanyi, suara Ibu juga cukup bagus. - Ngomong-ngomong tentang hobi Ibu bermain voli, berapa sering Ibu biasanya bermain voli dalam seminggu? - Cukup sering juga ya Bu. Pasti kemampuan Ibu dalam bermain voli sudah terlatih. - Apa Ibu pernah mengikuti lomba voli? Wah, ternyata Ibu hebat juga ya dalam bermain voli. Buktinya, Ibu pernah memenangi lomba voli antarwarga di daerah rumah Ibu. - Nah, bagaimana kalau sekarang Ibu saya ajak bergabung dengan yang lain untuk bermain voli? Tampaknya di sana banyak orang yang juga ingin bermain voli. Ibu bisa melakukan hobi Ibu ini bersama-sama dengan yang lain. - Ibu-ibu, kenalkan, ini Ibu M. Ibu M juga akan bermain voli bersama-sama. Ibu M ini jago bermain voli, lho. - Nah, sekarang bisa Ibu tunjukkan teknik-teknik yang baik dalam bermain bola voli? - Wah, bagus sekali Bu. Ibu hebat. - Ibu M, saat Ibu sedang merasa emosi tapi tidak mampu meluapkannya, Ibu bisa melakukan kegiatan ini bersama-sama yang lain. Selain itu, kegiatan ini juga dapat membuat Ibu berhubungan lebih baik dengan yang lainnya dan Ibu tidak merasa kesepian lagi. 3. Tahap terminasi - Evaluasi: (subjektif): Bagaimana perasaan Ibu sekarang? Apa sudah lebih baik dibandingkan kemarin? (objektif): Sekarang coba Ibu ulangi lagi apa saja manfaat yang dapat Ibu dapatkan dengan melakukan kegiatan yang Ibu senangi. - RTL: Baiklah Bu, kalau begitu Ibu dapat bermain voli saat Ibu sedang merasa emosi. Atau Ibu dapat melakukan kegiatan ini paling tidak dua kali dalam seminggu.

- Kontrak yang akan datang: Nah, waktu kita sudah hampir habis ya Bu. Besok jam 08.00 setelah makan pagi, saya akan kembali lagi untuk mengajarkan Ibu cara meminum obat dengan benar. Kita ketemu di ruangan Ibu saja, ya? Apa ada yang ingin Ibu tanyakan? Baiklah, kalau tidak, saya permisi dulu ya, Bu.

Strategi Pelaksanaan Keperawatan pada Klien Kehilangan dan Berduka (SP 4) A. Proses keperawatan 1. Pengkajian Pada pertemuan keempat, Ibu M sudah mulai tidak banyak melamun dan mulai membuka dirinya kepada orang-orang sekitarnya. Ibu M juga mau membalas sapaan ataupun senyuman jika ada perawat ataupun orang lain yang menyapanya ataupun tersenyum padanya. Namun, Ibu M mengaku ia masih terbayang akan suaminya saat ia akan tidur. Hal tersebut membuat Ibu M merasa gelisah, tidur tidak nyenyak, bahkan sulit tidur. 2. Diagnosa keperawatan Ansietas berhubungan dengan keadaan di masa yang akan datang setelah kehilangan pasangan 3. Tujuan khusus Klien dapat mengetahui aturan yang benar dalam meminum obat Ansietas klien berkurang sehingga klien dapat tidur dengan nyenyak 4. Tindakan keperawatan Ajarkan klien cara meminum obat dengan benar Awasi klien saat minum obat B. Strategi pelaksanaan 1. Tahap orientasi
- Salam terapeutik: Selamat pagi Ibu M.

- Evaluasi validasi: Bagaimana keadaan Ibu hari ini? Apa semalam Ibu bisa tidur dengan nyenyak? - Kontrak: Ibu tidak bisa tidur dengan nyenyak ya? Baiklah, sesuai dengan janji kita yang kemarin, saya akan memberitahu Ibu obat yang harus Ibu minum untuk mengurangi kecemasan Ibu dan agar Ibu dapat tidur dengan nyenyak. Saya rasa 15 menit saja cukup ya Bu, di kamar ini saja.

2. Tahap kerja - Nah, kita langsung mulai saja ya Bu. Ini ada beberapa macam obat-obatan yang harus Ibu minum. - Ini obatnya ada dua macam ya Bu. Yang warna putih ini namanya BDZ. Fungsi dari obat ini agar pikiran Ibu bisa lebih menjadi tenang. Kalau pikiran Ibu tenang, Ibu bisa tidur dengan nyenyak. - Kemudian, yang warna kuning ini adalah HLP. Ini juga harus Ibu minum agar perasaan Ibu bisa rileks dan Ibu tidak lagi merasakan cemas yang berlebihan. - Nah Bu, semua obat ini diminum tiga kali sehari ya Bu, jam 7 pagi, jam 1 siang, dan jam 7 malam. Masing-masing obat satu butir saja. Obat-obatan ini juga harus diminum setelah Ibu makan. - Apa Ibu mempunyai keluhan dalam meminum obat? - Ooh, jadi Ibu tidak tahan dengan rasa pahitnya ya? Kalau begitu, setelah Ibu minum obat Ibu bisa memakan permen agar rasa pahitnya dapat berkurang. - Jika setelah minum obat ini mulut Ibu menjadi terasa kering sekali, Ibu bisa minum banyak air untuk mengatasinya agar mulut Ibu tidak kering. - Tapi jika ada efek samping yang berlebihan seperti gatal-gatal, pusing, atau mual, Ibu bisa panggil saya atau perawat lain yang sedang bertugas. - Nah, sebelum ibu meminum obatnya, pastikan dulu ya Bu, obatnya sesuai atau tidak. Ibu juga jangan lupa perhatikan waktunya agar obat tersebut dapat diminum tepat waktu. 3. Tahap terminasi - Evaluasi: (subjektif): Apa Ibu sudah mengerti apa saja obat yang harus Ibu minum dan bagaimana prosedur sebelum meminumnya? (objektif): Bagus. Kalau Ibu sudah mengerti, coba ulangi lagi apa saja obat yang harus Ibu minum dan apa saja prosedur meminum obatnya. - RTL: Seperti yang sudah saya katakan tadi ya Bu, jika setelah minum obat mulut Ibu terasa kering, Ibu dapat meminum air yang banyak. Dan kalau Ibu merasa gatal-gatal, ousing, atau bahkan muntah, Ibu dapat menghubungi saya atau perawat lain yang sedang bertugas.

- Kontrak yang akan datang: Baiklah Bu, nanti jam 14.00 setelah makan siang, saya akan datanhg kembali untuk memantau perkembangan Ibu. Kita bertemu di ruangan ini saja ya Bu. Sebelum saya pergi apa ada yang ingin Ibu tanyakan? Baiklah Bu, kalau tidak ada, saya permisi dulu.