Anda di halaman 1dari 5

Laboratorium Makropaleontologi 2012

Taksonomi Trace Fosil

Fosil adalah sisa, jejak kehidupan purba yang terawetkan secara alamiah, berumur lebih tua dari Holosen (10.000 tahun). Fosil berasal dari kata fodere, yang berarti menggali, atau sesuatu yang terpendam. Fosil dapat berupa sisa hewan dan tumbuhan. Tidak semua fosil ditemukan dalam keadaan sempurna. Ada beberapa fosil yang ditemukan telah rusak maupun hanya tertinggal gigi, tanduk, gading, bahkan hanya kukunya. Terkadang hanya ditemukan cetakan yang berasal dari organisme tersebut. Dilain pihak, ada fosil yang ditemukan masih utuh, bahkan masih lengkap dengan dagingnya. Beberapa contoh fosil yang telah ditemukan masih utuh dengan dagingnya adalah mammoth Siberia yang ditemukan dibongkahan es. Syarat terbentuknya fosil : Memiliki bagian tubuh yang resisten Terlindung dari predator Ketika mati langsung tertutup lapisan kedap udara Berumur lebih dari 10.000 tahun

Jenis Pemfosilan : Fosil yang tidak termineralisasikan

Terjadi bisa karena salju, amber, kondisi kering dengan kelembaban sangat kecil, salinitas tinggi dan aspal. Adapun proses destilasi yang mana kandungan gas dan air pada organisme menguap dan meninggalkan residu carbon. Fosil yang termineralisasikan

Penambahan, pengurangan atau penggantian seluruh atau sebagian zat-zat penyusun organisme saat pefosilan terjadi. Beberapa jenis fosil yang temineralisasikan, yaitu :

Luthfian Azmi Ibadi 111.110.104 Plug 6

Page 1

Laboratorium Makropaleontologi 2012

Replacement Penggantian total dari material penyusun rumah organisme dengan mineralmineral asing, misal : kalsit, aragonite, phospat, silika, dan lainnya.

Histometabasis Penggantian total tiap-tiap molekul dari jaringan pada tumbuh-tumbuhan oleh mineral-mineral asing yang meresap kedalam jasad tumbuh-tumbuhan ketika jasad tersebut telah terpendam dalam tanah.

Permineralisasi Proses pengisian oleh mineral-mineral asing kedalam tiap-tiap lubang kecil (pori-pori) yang terdapat pada kulit kerang.

Pemfosilan yang lain Impression : fosil yang hanya meninggalkan bentukan atau cetakan bentuk organisme. Fosil jejak : fosil yang berupa jejak kaki, bekas lingkungan hidup, feses, krikil yang termakan. Fosil jejak merupakan hasil cetakan atau jejak dari hewan maupun tumbuhan selama

hidup, tidak mengalami transportasi dan tersedimen di tempat tersebut. Fosil jejak dapat dibedakan menjadi : Track Fosil yang berupa jejak kuku dari hewan

Luthfian Azmi Ibadi 111.110.104 Plug 6

Page 2

Laboratorium Makropaleontologi 2012

Trail Fosil yang berupa jejal ekor dari hewan

Burrow Fosil yang berupa lubang yang digunakan untuk mencari mangsa

Luthfian Azmi Ibadi 111.110.104 Plug 6

Page 3

Laboratorium Makropaleontologi 2012

Borring Fosil yang berupa lubang yang digunakan hewan untuk menyimpan makanan

Foot Print Fosil yang berupa jejak kaki dari hewan

Luthfian Azmi Ibadi 111.110.104 Plug 6

Page 4

Laboratorium Makropaleontologi 2012

Klasifikasi taksonomi fosil jejak sejajar dengan klasifikasi taksonomi organisme di bawah International Code of Zoological Nomenclature. Dalam jejak fosil tatanama, binominal bahasa Latin digunakan, seperti pada hewan dan tumbuhan taksonomi dengan julukan genus dan spesies. Ketika berbicara tentang fosil genus disebut ichnogenus dan spesies adalah ichnospecies, ichno-prefix yang berasal dari Bahasa Yunani yang bererti jejak. Nama ini juga dicetak miring dan referensi lengkap penulis ditambah tahun publikasi harus dikutip. ichnogenus dan ichnospecies yang biasa disingkat sebagai igen dan isp.. .

Luthfian Azmi Ibadi 111.110.104 Plug 6

Page 5