Anda di halaman 1dari 14

BAB I PENDAHULUAN

I.1 Latar Belakang Latar belakang dari percobaan ini adalah karena syaraf berfungsi untuk menyelenggarakan kerjasama yang rapi dalam organisasi dan koordinasi kegiatan tubuh. Dengan pertolongan syaraf dapat merasakan suatu rangsangan dari luar dan diantaranya pekerjaan otot dapat terkendali. Obat merupakan bahan yang disintesis didalam tubuh (misalnya : hormone) atau merupakan bahan kimia yang tidak disintesis di dalam tubuh yaitu : Xenobiotik. Racun adalah obat . Toksin biasanya dirumuskan sebagai racun dari sumber biologis, yang disintesis oleh tumbuhtumbuhan atau hewan, sedangkan racun dari sumber lain, seperti timah hitam dan arsen disebut racun anorganik. Agar berinteraksi secara kimiawi dengan reseptor molekul obat harus memiliki ukuran, muatan listrik, bentuk dan struktur atom yang tepat. Interaksi suatu obat dengan reseptornya adalah suatu peristiwa pokok yang memulai kerja obat dan Ach mendasari (Asetilkolin) sifat-sifat sebagai

farmakodinamiknya.

Karena

pentingnya

neurotransmitter maka obat-obat yang memblok reseptor asetilkolin (kolinoseptor) sangat berarti dalam penggunaan klinis. I.2. Maksud dan Tujuan Percobaan I.2.1. Maksud Percobaan Untuk mengetahui dan memahami efek-efek perangsangan susunan syaraf otonom (simpatis dan parasimpatis) pada mencit (Mus Musculus). I.2.2. Tujuan Percobaan Adapun tujuan dari percobaan ini adalah untuk mengetahui efek pilokarpin (parasimpatis) dan adrenalin (simpatis) yang terlihat pada mencit (Mus muculus) I.3. Prinsip Percobaan Melakukan pengamatan efek farmakodinamik pada pemberian obat pilokarpin dan obat adrenalin pada hewan mencit (Mus muculus) pada interval 5; 10; 15; 30; 45; 60.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1. Teori Umum Unit fungsional system saraf pada vertebrata adalah neuron, yaitu suatu sel saraf yang ditandai adanya badan sel, akson dan dendrite. Neuron dikelilingi dan terbungkus oleh sel-sel glia. Pada system saraf pusat sel-sel glia ini disebut neuroglia dan pada system saraf perifer disebut schwann. Sistem saraf perifer tersusun dari neuron-neuron yang aksonnya menjulur dari system saraf pusat menuju jaringan dan organ tubuh. Ini meliputi neuron motoris (afferent) yang membawa sinyal ke luar dan neuron sensoris terkemas bersama membentuk nervus. Acetylcholine merupakan zat pertama yang diidentifikasi secara farmakologis sebagai sebuah transmitter didalam SSP. Diawal tahun 50an Eccles menunjukkan bahwa eksitasi sel-sel Renshaw oleh akson motorik kolateral disakat oleh antagonis nikotinik. Kebanyakan responrespon SSP terhadap acetylcholine dimediasi oleh sebuah kelompok besar reseptor muskarinik yang dihubungkan dengan protein G. Pada beberapa tempat acetylcholine menyebabkan inihibisi neuron yang lambat dengan cara mengaktifkan subtype reseptor M2 , yang membuka kanal-kanal kalium.

Reseptor didefenisikan sebagai komponen molekular sistem biologik dimana obat berinteraksi. Sejumlah reseptor yang telah dikenal, diisolasi, dimurnikan dan diketahui sifat-sifat kimianya. Reseptor yang sekarang dikenal adalah protein dan makromolekul lain seperti DNA. Afinitas reseptor terhadap obat merupakan salah satu penentu jumlah obat yang diperlukan untuk menimbulkan efek-efeknya. Selektivitas reseptor terhadap obat menentukan berapa besar variasi structural molekul obat yang dapat dibuat tanpa menghilangkan aktivitas obat. Obat-obat yang mengaktifkan reseptor asetilkolin (kolinoseptor) termasuk parasimpatomimetik, stimulant ganglion dan stimulant

neuromuscular. Obat-obat yang bekerja dengan cara menghambat kolinesterase terbagi menjadi dua gelas kimia : ester asam karbonat dan ester fosfat (karbonat dan fosfat). Sifat khusus yang dimiliki oleh ikatan reseptor obat dalam praktik kurang penting dari pada fakta yang menunjukkan bahwa obat yang diikat dengan ikatan yang lemah pada reseptornya umumnya lebih selektif daripada obat yang diikat dengan ikatan yang sangat kuat. Sebabnya adalah kalau terjadi interaksi maka ikatan yang lemah perlu kesesuaian obat yang sangat akurat pada reseptornya. Susunan saraf otonom, melalui susunan saraf simpatis dan parasimpatis . Susunan saraf simpatis berasal dari daerah kolumna intermediolateral medulla spinalis segmen torakal 5-6 dan segmen

servikal 1-2, persarafan ini mengatur fungsi jantung dan pembuluh darah melalui katekolamin yang dilepaskan dari ujung saraf simpatis. Susunan saraf parasimpatis melayani jantung yang berasal dari nucleus ambigus dan nucleus motor dorsalis saraf vagus. Mekanisme kerja parasimpatis pada jantung terjadi melalui pelepasan asetilkolin (Ach) pada ujung saraf vagus. Ach bekerja secara langsung melalui reseptor muskarinik di sel otot jantung. Selain itu juga bekerja sebagai penghambat pelepasan norepinefrin secara tidak langsung dari saraf simpatis. Sistem simpatis, terletak didepan kolumna veterba dan

berhubungan dengan sumsum tulang belakang melalui serabut-serabut saraf. Fungsi serabut saraf simpatis terdiri dari : 1. Mensarafi otot jantung. 2. Mensarafi pembuluh darah dan otot tak sadar. 3. Mensarafi semua alat dalam seperti lambung, pankeas usus. 4. Melayani serabut motorik sekretorik pada kalenjar keringat. Sistem parasimpatis, saraf kronial otonom adalah saraf kranial 3, 7, 9, dan 10. Saraf ini merupakan penghubung, melaui serabut-serabut parasimpatis dalam perjalanan keluar dari otak menuju ke organ-organ

yang sebagian dikendalikan oleh serabut-serabut menuju iris. Fungsi saraf parasimpatis terdiri dari : 1. Merangsang sekresi kalenjar air mata. 2. Mempersarafi kalenjar luydah, berpusat dari

nucleus saliva torius superior. 3. Mempersarafi sebagian besar alat tubuh yaitu

jantung, paru-paru gastron intestinum, ginjal, pancreas, lien dan hepar serta kalenjar suprarenals yang berpusat pada nucleus dorsalis nervus X. Sistem saraf pusat secara terus-menerus mendapat informasi tentang dunia luar dan tentang keadaan organ dan jaringan didalam tubuh. Rangsangan dari kulit, otot dan tendon di terima oleh organ sensorik khusus dan kemudian berjalan bersama nervus kranialis dan spinalis menuju saraf pusat. Secara umum dapat dikatakan bahwa system simpatis dan parasimpatis memperlihatkan fungsi yang antagonistic. Bila yang satu menghambat suatu fungsi maka yang lain memacu fungsi tersebut. Contoh yang jelas adalah midriasis terjadi di bawah pengaruh saraf simpatis dan miosis di bawah pengaruh parasimpatis . Organ tubuh umumnya dipersarafi oleh saraf parasimpatis dan simpatis, dan tonus yang terlihat merupakan hasil penimbangan kedua system tersebut. Inhibisi salah satu system oleh obat maupun akibat

denervasi menyebabkan aktivitas organ tersebut didominasi oleh sistem yang lain. Tidak pada semua organ terjadi antagonisme ini kadangkadang efeknya sama, misalnya pada kalenjar liur sekresi liur dirangsang baik oleh saraf simpatik maupun parasimpatik, tetapi secret yang dihasilkan berbeda kualitasnya; pada perangsangan simpatis liur kental, sedangkan pada perangsangan parasimpatis liur lebih encer. Sistem parasimpatis fungsinya lebih terlokalisasi, tidak difus seperti system simpatis, dengan fungsi primer reservasi dan konversi sewaktu aktivitas organisme minimal. Sistem ini mempertahankan denyut jantung dan tekanan darah pada fungsi basal, menstimulasi system pencernaan berupa peningkatan motlitas dan sekresi getah pencernaan meningkatkan absorpsi makanan, memproteksi retina terhadap cahaya berlebihan, mengosongkan rectum dan kandung kemih. Saraf yang mensintesis dan melepaskan Ach disebut saraf kolinergik, yakni saraf praganglion simpatis dan parasimpatis, saraf pasca ganglion parasimpatis dan saraf somatik yang mempersarafi otot rangka. Saraf yang mensintesis dan melepaskan NE disebut saraf edregernik, yakni hampir semua saraf pascaganglion simpatis. Susunan saraf terdapat pada bagian kepala yang keluar dari otak dan melewati lubang yang terdapat pada tulang tengkorak berhubungan erat dengan otot panca indera mata, telinga, hidung, lidah dan kulit.

Serat

saraf

tersusun

dalam

kelompok;

kolumna

anterior/lateralis/posterior. Serat ini terdiri dari : 1. Serat motorik yang berjalan ke bawah pada kolumna lateralis dan anterior. 2. Serat sensorik yang berjalan ke atas pada kolumna lateralis dan posterior. 3. Serat pendek yang menghubungkan tingkat medulla yang berbeda-beda. II.2 Uraian Bahan 1. Air Suling (Dirjen POM, 1979) Nama Resmi Nama Lain RM / BM Pemerian : Aqua Destillata : Air suling : H2O / 18,2 : Cairan jernih; tidak berwarna; tidak berbau; tidak mempunyai rasa. Kegunaan Penyimpanan : Sebagai larutan kontrol (Aqua Pro Injeksi). : Dalam wadah tertutup rapat.

2. Pilokarpin (Dirjen POM, 1979) Nama Resmi Nama Lain RM / BM Pemerian : Pilocarpini Hydrochloridum : Pilokarpina Hidroklorida : C11H16N2O2.HCl / 244,72 : Hablur tidak berwarna atau serbuk hablur putih,

tidak berbau, rasa agak pahit

II.3. Klasfikasi Hewan Coba Mencit (Mus muculus) Kingdom Phylum Subphylum Class Ordo Family Genus Spesies : Animalis : Chordata : Vertebrata : Mamalia : Rodentia : Muridae : Mus : Mus muculus

BAB III METODE KERJA

III.1 Alat dan Bahan III.1.1. Alat 1. Alat suntuk 1ml 2. Lap halus 3. Lap kasar 4. Keranjang 5. Stopwatch 6. Gelas kimia III.1.2. Bahan 1. Adrenalin/ Epinefrin 2. Aqua pro injeksi 3. Pilokarpin 4. Tissue 5. Mencit (Mus muculus) III.2. Cara Kerja

1. Siapkan 3 ekor mencit 2. Cari dosis pilokarpin dan adrenalin parental 3. Konversi dosis dari manusia ke binatang 4. Suntukkan pilokarpin dan adrenalin masing-masing 3 ekor mencit jantang dan betina 5. Amati gekala yang timbul pada hewan percobaan aeperti diare, diuresis, tremor, warna pembuluh darah telinga, salvias, keringat air mata eksoftalmus, straub, grooming dan sebagainya. 6. Bandingkan efek pada jantan dan betina

BAB IV HASIL PENGAMATAN

IV. Data Pengamatan 1. Epinefrin

PERLAKUAN PILOKARPIN 5 1.Eksoftalmus 2.Vasodilatasi 3.Vasokontriksi 4.Diare 5.Diuresis 6.Tremor 7.Grooming 8.Salivasi 9.Stroub 10.Miosis 11.Midriasis 12.Bronkokonstriksi 13.Bronkodilatasi ++ + ++ + 10 ++ ++ ++ + 15 ++ ++ ++ + 30 ++ ++ ++ 45 + + ++ 60 + + + -

2. Pilokarpin

PERLAKUAN PILOKARPIN 5 1.Eksoftalmus 2.Vasodilatasi 3.Vasokontriksi 4.Diare 5.Diuresis 6.Tremor 7.Grooming 8.Salivasi 9.Stroub 10.Miosis 11.Midriasis 12.Bronkokonstriksi 13.Bronkodilatasi + ++ +++ +++ 10 +++ +++ +++ +++ 15 ++ +++ +++ +++ ++ + 30 ++ + +++ 45 ++ 60 + +++ -