Anda di halaman 1dari 9

DUPLIK (JAWABAN/TANGGAPAN ATAS REPLIK)

JAKSA PENUNTUT UMUM


Dalam Perkara Pidana Nomor : 328/Pen.Pid/2008/PN.Dpk
DI PENGADILAN NEGERI DEPOK

Untuk dan atas nama Terdakwa :

Nama : Jhonny Panusunan Silitonga


Tempat/Tgl Lahir : Tarutung, 10 Juli 1956
Jenis kelamin : Laki - laki
Kewarganegaraan : Indonesia
Tempat tinggal : Jl. Harapan, Kp Kekupu No. 2 RT 04/RW 03 Kelurahan Rangkapan
Jaya, Kecamatan Pancoran Mas, Kota Depok.
Agama : Kristen Protestan
Pekerjaan : Swasta (Mantan Karyawan Bank Mandiri).
Pendidikan : S1

Yang bertanda tangan dibawah ini : TP. Jose Silitonga SH, Tigor L Manik, SH, David Panggabean, SH
dan Ombun Suryono Sidauruk, SH dari LAW OFFICE TP. JOSE SILITONGA, SH & PARTNERS
dengan ini menyampaikan Duplik di Pengadilan Negeri Depok pada tanggal 6 Agustus 2008.

I. PENDAHULUAN

Majelis Hakim Yang Mulia,


Jaksa Penuntut Umum yang kami hormati,
Persidangan yang kami muliakan,

Pertama – tama pada kesempatan ini, kami Tim Penasehat Hukum Terdakwa memanjatkan puji dan
syukur kehadirat Ilahi, Tuhan Yang Maha Kuasa, Pencipta langit, bumi serta segala isinya karena atas
berkat dan rahmatNya kita diberi kelimpahan kesehatan sehingga dapat menyelesaikan tahap demi tahap
acara persidangan, sehingga Nota Pembelaan – Duplik atas Replik yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut
Umum dapat kami sampaikan kepersidangan yang kami muliakan ini sebagai tahap terakhir sebelum
Majelis Hakim menjatuhkan putusan atas perkara ini.

Setelah mendengar, membaca secara seksama dan teliti Replik Jaksa Penuntut umum, maka sekarang
tibalah giliran kami sebagai Penasehat Hukum untuk menyampaikan Duplik atas Replik yang merupakan
bagian dari proses hukum yaitu surat dakwaan, eksepsi, pemeriksaan dalam persidangan, tuntutan dan
pledoi serta replik yang telah disampaikan sebelumnya, harapan kami bukan sekedar dijadikan proforma
atau sekedar telah diberikan kesempatan untuk berbicara, tetapi sangat diharapkan dapat ditempatkan
sebagai instrument penting untuk lebih mengerti dan memahami dalam satu proses pembuktian yang utuh
dan menyeluruh dalam perkara yang sedang kita hadapi sekarang sebagai bagian dari unsur penegak
hukum.

Kami yakin dan percaya dengan semakin banyak informasi serta bukti yang disampaikan kehadapan
Majelis Hakim Yang Mulia, maka semakin besar kemungkinan Majelis Hakim bisa dan berani
memberikan putusan yang sesuai dengan rasa keadilan hukum dan masyarakat. Dengan kata lain, tidaklah
terlalu berlebihan bila harapan besar dari Terdakwa dengan ketiga orang anak - anaknya dapat
digantungkan kepada keberanian dan integritas hakim serta kemandiriannya untuk memutuskan perkara
ini karena telah jelas posisi hukum dan fakta – fakta yang terungkap dalam proses persidangan.
Kami sangat yakin dan percaya berdasarkan pengalaman dalam persidangan ini bahwa Majelis Hakim
Pengadilan Negeri Depok yang memeriksa dan mengadili perkara ini masih tetap menjunjung tinggi asas
Praduga tidak bersalah (Presumption of Innocent) serta berpegang teguh pada prinsip hukum DEMI
KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA, sehingga putusan yang akan
dijatuhkan nanti sesuai dengan Pasal 183 KUHAP yang mengatur bahwa “ Hakim tidak boleh
menjatuhkan pidana kepada seseorang kecuali apabila dengan sekurang – kurangnya dua alat
bukti yang sah ia memperoleh keyakinan bahwa suatu tindak pidana benar – benar terjadi dan
bahwa terdakwalah yang bersalah melakukannya”.
Semoga Tuhan Yang Maha Kuasa, Allah dari seluruh umat manusia memberkati Majelis Hakim
dalam mengambil keputusannya kelak dalam perkara Terdakwa.

Majelis Hakim Yang Mulia,


Persidangan yang kami muliakan

Bahwa sudah sangat jelas yang dicari dan digali dalam persidangan perkara ini adalah kebenaran materil
sesungguhnya yang terlepas dari kepentingan diluar hukum itu sendiri melalui pengadilan sebagai benteng
terakhir keadilan (the last bastion of justice). Sebagaimana sudah diketahui bahwa terdakwa Jhony
Panusunan Silitonga sebelum diperiksa dan diadili di depan Majelis Hakim telah ditahan secara formal
oleh Kejaksaan sejak tanggal 09 April 2008 s/d ditangguhkan berdasarkan Penetapan Majelis Hakim pada
tanggal 23 Mei 2008 (selama 44 hari).

Bahwa perkara ini menyangkut nasib anak manusia yang dalam kenyataannya berada dalam posisi yang
lemah karena ditentukan oleh Jaksa Penuntut Umum dan pasti sangat mendambakan arti keadilan sejati
walaupun semua keadaan yang terjadi terasa sangat menekan didalam hati, sehingga semua harus didasari
kepada synopsis standar Terbukti secara sah dan meyakinkan (Beyond of reasonable doubt) karena
apapun hasil dan putusannya kelak, semuanya akan kita pertanggungjawabkan.

Bahwa hal ini perlu kami sampaikan kembali, bukan karena tidak menghormati keputusan sela Majelis
Hakim dalam perkara ini dan atau tidak menguasai hukum acara pidana sehingga terkesan seenaknya atau
semaunya mengajukan alasan – alasan (Replik Jaksa Penuntut Umum hal 2) tetapi karena memang dalam
Pledoi hal – hal mengenai Pembelaan Terdakwa dapat diajukan sebagaimana di atur dalam Hukum Acara
Pidana dan sesuai dengan petunjuk Majelis Hakim dalam persidangan, oleh karena itu Jaksa Penuntut
Umum dalam mengemukakan pendapat ini menurut hemat kami merupakan asumsi dan imajinasi saja
untuk menghindari ketidak mampuan untuk membuktikan tuntutannya itu sendiri(mengalihkan pokok
perkara).

II. TENTANG HAL - HAL YANG DISAMPAIKAN DALAM REPLIK.

Majelis Hakim Yang Mulia,


Persidangan yang kami muliakan,

Terlebih dahulu kami Penasehat Hukum terdakwa menyatakan dengan tegas Menolak semua Tuntutan dan
atau Replik yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum kecuali yang diakui dan terbukti secara nyata
dalam fakta – fakta yang terdapat pada persidangan dan perlu kami tegaskan bahwa apa yang kami
kemukakan dalam Duplik ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Eksepsi dan Pledoi serta
Pembelaan Pribadi Terdakwa yang pernah diajukan sebelumnya.

Keseluruhan Replik yang dikemukakan oleh Jaksa Penuntut Umum yang terhormat, sama sekali tidak
membahas pembuktian tentang 2 persoalan hukum yang prinsipil, serta tidak menguraikan apa yang
dimintakan oleh Penasehat Hukum juga tidak membahas dan membuktikan tentang Analisa Yuridis
(pledoi hal 15, 16, 17 dan 18) dalam perkara ini yaitu :

1. Apakah terdakwa Jhony Panusunan Silitonga sebagai Suami terbukti secara sah dan
meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana kekerasan fisik dalam lingkup rumah tangga
terhadap Hetty Elisabeth Panggabean sebagai isteri yang telah mempunyai 3 (tiga) orang anak
– anak kandung yang masih membutuhkan bimbingan orang tua untuk kepentingan masa
depannya sehingga layak untuk dituntut pidana penjara selama 2 (dua) tahun potong tahanan
dengan perintah segera masuk oleh saudara Jaksa Penuntut Umum……………………………
…………………….????????
2. Apakah Hetty Elisabeth sebagai isteri yang menjadi korban kekerasan fisik dalam lingkup
rumah tangga tanpa didukung oleh adanya SEORANGPUN Saksi sebagaimana pengakuan
Jaksa Penuntut Umum itu sendiri dalam perkara aquo (Halaman 12 angka 8 Surat Tuntutan)
dapat dijadikan sebagai alat bukti, mengingat latar belakang kesehatannya……??

Bahwa untuk menghargai proses persidangan dan Majelis Hakim yang terhormat perlu kami sampaikan
tanggapan yang barangkali dapat memuaskan asumsi dan imajinasi Jaksa Penuntut Umum sebagai
berikut :

1. Mengenai pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang Surat Dakwaan dan Surat Tuntutan yang
berpendapat bahwa Dakwaan sifatnya dugaan (sementara) dan Tuntutan yang sifatnya
merupakan fakta – fakta yang terungkap (dalam persidangan) sehingga terjadi perbedaan
penyebutan waktu dalam Surat dakwaan dan Surat Tuntutan.

Bahwa Jaksa Penuntut Umum menyatakan :


• Dalam Surat Dakwaan Hal 1, 2 dan 3 pada tanggal 09 April 2008 bahwa tempus delicti sekitar
pukul 19:30 WIB;
• Dalam Pendapat atas Eksepsi Penasehat Hukum hal 6 point 4 pada tanggal 06 Mei 2008 bahwa
tempus delicti pukul 19:30 WIB;
• Dalam Surat Tuntutan hal 1, 2 dan 3 pada tanggal 03 juli 2008 bahwa tempus delicti sekitar
pukul 19:30 WIB, padahal dalam Surat Tuntutan tersebut hal 13 point 2 dan hal 14 point 3
tempus delicti sekitar pukul 22:00 WIB;
• Dalam Replik hal 3 pada tanggal 24 Juli 2008 bahwa tempus delicti berbeda tanpa menentukan
PUKUL BERAPA SEBENARNYA dugaan tindak pidana terjadi.

Pendapat kami dengan alasan sebagai berikut :

Fungsi utama surat dakwaan dalam pemeriksaan perkara di sidang pengadilan “menjadi titik tolak
landasan pemeriksaan perkara” . Pemeriksaan perkara di sidang pengadilan harus berdasarkan isi surat
dakwaan. Atas landasan surat dakwaan inilah ketua sidang memimpin dan mengarahkan jalannya
seluruh pemeriksaan baik yang menyangkut pemeriksaan alat bukti maupun yang berkenan dengan alat
bukti.(M. Yahya Harahap, SH dalam bukunya PEMBAHASAN PERMASALAHAN DAN PENERAPAN
KUHAP Edisi Kedua Hal 346).
Sesuai Pasal 143 ayat (3) KUHAP, bahwa surat dakwaan yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana
dimaksud dalam ayat (2) huruf b batal demi hukum (uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai
tindak pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat pidana dilakukan).

2. Mengenai pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang Kesaksian dari saksi korban Hetty
Elisabeth.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa satu saksi bukanlah saksi (unus testis nullus testis), apalagi yang bersaksi adalah
korban itu sendiri sesuai dengan Pasal 185 ayat (2) bahwa Keterangan seorang saksi saja
tidak cukup membuktikan bahwa terdakwa bersalah terhadap perbuatan yang didakwakan
kepadanya Jo Pasal 185 ayat (6)
• Bahwa dibandingkan dengan pasal 189 ayat 4 KUHAP (keterangan atau pengakuan
TERDAKWA SAJA tidak cukup untuk membuktikan kesalahan terdakwa, melainkan harus
disertai dengan alat bukti yang lain).
• Bahwa harus dicari kebenaran Materil dari Surat Keterangan FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS INDONESIA Nomor 71/PT02.F.Psi/KLI/VII/2007 Perihal Hasil
Pemeriksaan Psikologis atas nama HETTY ELIZABETH tertanggal 9 Agustus 2007 yang
ditanda tangani atas nama Dekan, Kepala Bagian Psikologi Klinis Fakultas Psikologi
Universitas Indonesia Dra. Ina Saraswati, M.Si dengan SURAT KETERANGAN
DOKTER tanpa ada Nomor Register Surat yang diminta sendiri oleh yang bersangkutan
(Hetty Elizabeth) dari Rumah Sakit Dr. H. Marzoeki Mahdi Bogor tanggal 23 Agustus
2007 yang ditanda tangani oleh Dr. Yongky yang berlaku HANYA PADA SAAT ITU
SAJA
3. Mengenai pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang Penahanan Terdakwa.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa dalam proses penyidikan oleh Polres Depok sejak tanggal 13 Mei 2008 Terdakwa
tidak PERNAH ditahan karena tidak ada alasan yuridis untuk menahannya sesuai dengan
Pasal 21 ayat (4) KUHAP.
• Bahwa menurut bukti (terlampir dalam berkas perkara tetapi tidak diajukan oleh Jaksa
Penuntut Umum) pada tanggal 07 April 2008 ada surat yang ditujukan kepada JAKSA
SYAHRUL JUAKSHA. S, SH., MH untuk menahan terdakwa dan dalam kenyataannya
Terdakwa ditahan sejak tanggal 09 April 2008 oleh Jaksa tersebut.
• Bahwa ternyata 1 (satu) hari setelah penahanan Terdakwa, Perkara dilimpahkan kepada
Pengadilan Negeri Depok untuk memeriksa dan mengadili perkara aquo dengan Surat
Dakwaan Tertanggal 09 April 2008.

4. Mengenai Pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang Surat Dakwaan yang tidak bisa dibuktikan
dalam persidangan sehingga tidak layak untuk dijadikan dasar penuntutan karena tidak sah dan
batal demi hukum.
Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa memang dalam Pledoi/Nota Pembelaan semua upaya hukum diajukan dilakukan
sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku untuk itu dalam usaha untuk membela
kepentingan hukum Terdakwa setelah mengikuti proses persidangan. Kami meminta
dengan segala hormat dan kerendahan hati supaya Jaksa Penuntut Umum yang mengerti
tentang PROSEDUR HUKUM dapat membantu kami untuk menunjukkan dalam
“prosedur hukum” yang mana lagi kami dapat mengajukan Pembelaan Hukum.
• Bahwa kami menyerahkan penilaian Jaksa Penuntut Umum ini kehadapan Majelis Hakim
Pengadilan Negeri Depok yang memeriksa dan mengadili perkara aquo.

5. Mengenai Pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang dakwaan dan tuntutan serta penahanan
Terdakwa berdasarkan keinginan pribadi semata dan atau tekanan dari pihak – pihak lain
diluar hukum.
Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa memang benar Jaksa Penuntut Umum tidak memberikan dasar dan alasan hukum
untuk mengajukan perkara dan menahan Terdakwa, karena pada kenyataannya Jaksa
Penuntut Umum tidak mau mencari kebenaran materil yang sesungguhnya dan semata
hanya berdasarkan asumsi dan imajinasi yang dipaksakan melalui keterangan seorang saksi
dan Visum et Repertum yang masih harus dibuktikan lebih lanjut lagi kebenarannya.
• Bahwa benar Jaksa Penuntut Umum baru akan berusaha untuk selalu bersikap
professional dan proporsional dan belum maksimal dalam melaksanakan tugas tanpa
tekanan atau pengaruh dari pihak manapun juga (Replik hal 5).
6. Mengenai Pendapat Jaksa penuntut Umum tentang hasil pemeriksaan Saksi Ahli dari Fakultas
Psikologi Universitas Indonesia.
Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dan alasannya sudah kami sampaikan dalam point
2.

7. Mengenai Pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang kapan dan dimana paraf dalam Visum et
Repertum dibuat.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa berdasarkan keterangan Terdakwa dalam Pembelaan Pribadi dimuka persidangan,
Jaksa Penuntut Umum baru membuat paraf dalam Visum et repertum dalam proses
penuntutan sementara saksi Verbalism Bripka sukasto sebagai Penyidik dari Polres Depok
mendapatkan tekanan dari Jaksa dalam melengkapi berkas perkara.
• Bahwa sudah seharusnya menurut etika profesi, Jaksa Penuntut Umum menggali lebih jauh
lagi tentang kebenaran dari paraf yang tercantum dalam Visum et Repertum tersebut
dengan menghadirkan Dr. M. Ridha dari RSU Bhakti Yudha Depok dalam persidangan
untuk mendapatkan kebenaran materil yang sebenar – benarnya dalam perkara ini.

8. Mengenai pendapat Jaksa Penuntut Umum tentang saksi korban sebagai ibu yang tidak pernah
datang/pulang kerumah serta tidak pernah melihat dan atau memperhatikan kehidupan anak –
anak kandungnya sendiri.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa hal ini membuktikan kebenaran yang sesungguhnya mengenai kesehatan jiwa dari
saksi korban (Binatang buas/harimau tidak pernah menelantarkan anak – anaknya).
• Bahwa Jaksa Penuntut Umum tidak mempertimbangkan kesaksian anak – anak kandung
korban yang pernah meminta Ibu Kandungnya untuk pulang kembali kerumah namun
ditolak oleh keluarga besar saksi korban (Kakek/Ayah Kandung Saksi Korban)
• Bahwa Jaksa Penuntut Umum memutar balik keadaan dan membuat asumsi berdasarkan
imajinasi dengan menyatakan bahwa ada tekanan/ancaman/larangan bagi saksi korban
untuk pulang kembali kerumahnya, tanpa memperhatikan kesaksian dari anak – anak
kandung saksi korban itu sendiri serta saksi – saksi yang lain dalam persidangan yang
menerangkan dengan jelas dan tegas tentang kelakuan saksi korban dalam hidup berumah
tangga dan bertetangga.

9. Mengenai pendapat Jaksa Penuntut Umum yang menyatakan bahwa luka – luka yang dialami
saksi korban cukup untuk menjadi halangan ketika akan makan dan minum serta tidak dapat
menjalankan aktifitas sebagai rumah tangga selama ± 1 (satu) minggu.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa kesimpulan dari Visum et Repertum N0MOR 081/V/GD/2007/RSBY YANG
DIBUAT DAN DITANDATANGANI OLEH DR. M. RIDHO PADA TANGGAL 13 MEI
2007 DI RUMAH SAKIT BAKTI YUDHA DEPOK yang menerangkan bahwa Hetty
Elizabeth telah mengalami LUKA MEMAR BIBIR DAN LUKA LECET DIPIPI
KANAN yaitu luka memar disudut bibir kanan bawah (± 2x2 Cm) dan luka lecet
dipipi kanan (± 0,1 x 2 cm) karena benda tumpul sehingga
a. oleh karena HAL – HAL itu terjadilah : BAHAYA MAUT PENYAKIT (LUKA) YANG
TAK DAPAT DIHARAPKAN SEMBUH TAK MUNGKIN MELAKUKAN
PEKERJAAN DAN JABATAN UNTUK SELAMANYA :KEHILANGAN PANCA
INDRA, KERUSAKAN SEBAGIAN DARI TUBUH, KELUMPUHAN, GANGGUAN
INGATAN YANG LEBIH DARI 4 MINGGU LAMANYA:KEGUGURAN ATAU
MATI JANIN.
b. OLEH KARENA HAL – HAL TERSEBUT TERJADILAH PENYAKIT DAN
HALANGAN UNTUK MELAKUKAN PEKERJAAN DAN JABATAN.
• Bahwa adalah suatu hal yang mustahil dan ajaib serta diluar akal sehat manusia normal
tentang keabsahan dari paraf dalam kesimpulan Visum et Repertum tersebut yaitu luka
memar disudut bibir kanan bawah (± 2x2 Cm) dan luka lecet dipipi kanan (± 0,1 x 2
cm) karena benda tumpul mengakibatkan SAKSI KORBAN mendapat halangan ketika
akan makan dan minum serta tidak dapat menjalankan aktifitas sebagai rumah tangga
selama ± 1 (satu) minggu TETAPI Jaksa Penuntut Umum berpendapat dengan pasti
tentang hal tersebut.(Replik hal 7).
• Bahwa saksi Yuni Anggraeni, Saksi Denny Robert, saksi Dr. Devi Maryuri M.Kes
(Disumpah dalam persidangan) TIDAK PERNAH MENYATAKAN akibat dari luka
tersebut saksi korban mendapatkan halangan selama ± 1 (satu) minggu malahan saksi Dr.
Devi Maryuri M.Kes menyatakan hal yang sebaliknya (Luka tidak perlu diobati karena
akan sembuh sendiri)
• Bahwa saksi Elsye Rumengan, saksi Endah Setyawati (saksi tambahan dari Jaksa Penuntut
Umum dan tidak disumpah dalam persidangan) juga TIDAK PERNAH MENYATAKAN
akibat dari luka tersebut saksi korban mendapatkan halangan selama ± 1 (satu) minggu
malahan menyatakan hal yang sebaliknya.

10. Mengenai Pendapat Jaksa penuntut Umum tentang Yurisprudensi.

Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa kami sebagai Penasehat Hukum berusaha untuk membuktikan secara hukum
tentang putusan MAJELIS HAKIM AGUNG tentang putusan perkara pidana yang
berkaitan dengan pekara aquo, tetapi pada Repliknya Jaksa Penuntut Umum menegaskan
semua yurisprudensi yang diajukan TIDAK DAPAT MENJADI ACUAN ATAU
PEDOMAN DALAM PERKARA INI sehingga menurut hemat kami Jaksa Penuntut
Umum telah berubah Menjadi Jaksa Penuntut Agung.
• Bahwa kami menyerahkan semua penilaian Jaksa Penuntut Agung kepada Majelis Hakim
Pengadilan Negeri Depok yang mengadili dan memeriksa perkara ini.

11. Mengenai Tujuan dari UU RI No. 23 Tahun 2004 j0 Pasal 4 huruf d tentang Tujuan dari
Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga adalah memelihara keutuhan keluarga yang
harmonis dan sejahtera.
Kami tidak sependapat dengan Jaksa Penuntut Umum dengan alasan sebagai berikut :
• Bahwa keluarga tidak akan utuh lagi dalam keadaan yang harmonis dan sejahtera apabila
seorang suami sebagai kepala rumah tangga tidak dapat untuk menasehati isterinya sebagai
ibu rumah tangga.
• Bahwa menghukum seorang suami sebagai kepala rumah tangga selama 2 (dua) tahun
dalam penjara karena luka memar disudut bibir kanan bawah (± 2x2 Cm) dan luka
lecet dipipi kanan (± 0,1 x 2 cm) karena benda tumpul (yang masih perlu dibuktikan
kebenarannya secara materil) dapat membuat keluarga menjadi harmonis dan sejahtera.
• Bahwa dengan membiarkan 3 (tiga) orang anak – anak kandung Terdakwa dan Saksi
korban terlantar dapat membuat keluarga menjadi harmonis dan sejahtera.

III. KESIMPULAN

Majelis Hakim Yang Mulia,


Jaksa Penuntut Umum yang kami hormati,
Persidangan yang kami muliakan,

Pertama – tama perlu kami sampaikan bahwa dalam Replik Jaksa Penuntut Umum pada dasarnya tidak
ada hal – hal yang baru dan juga pada saat yang sama tidak menanggapi secara keseluruhan Pledoi baik
yang disampaikan secara Pribadi oleh Terdakwa maupun oleh Penasehat Hukum

Bahwa secara lebih konkrit dapat kami sampaikan unsur “melakukan kekerasan fisik dalam lingkup
rumah tangga” dari delik yang didakwakan kepada Terdakwa harus dinyatakan tidak terbukti secara
sah dan meyakinkan karena tidak memenuhi unsur sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam pasal
44 ayat 1 Undang – Undang Nomor 23 Tahun 2004, karena itu terdakwa harus dibebaskan dari
dakwaan sesuai dengan pasal 191 ayat 1 KUHAP.

Oleh sebab itu kami berkesimpulan bahwa fakta – fakta hukum yang kami ajukan dalam Eksepsi dan
Pledoi serta Duplik ini tidaklah tergoyahkan oleh Surat Tuntutan serta Replik Jaksa Penuntut Umum dan
tidak ada keraguan akan kebenarannya secara hukum.

IV. PENUTUP DAN PERMOHONAN

Majelis Hakim Yang Mulia,

Berdasarkan atas segala sesuatu yang telah kami kemukakan tersebut diatas, mohon agar Majelis Hakim
Pengadilan Negeri Depok dengan segala talenta yuridis dan kewibawaannya berkenan untuk memutuskan
sebagai berikut :

1. Menolak Replik dari Jaksa Penuntut Umum untuk seluruhnya;


2. Menyatakan terdakwa Jhonny Panusunan Silitonga tidak terbukti secara sah dan
meyakinkan melakukan tindak pidana sebagaimana dakwaan dan tuntutan Jaksa
Penuntut Umum;
3. Membebaskan terdakwa dari semua dakwaan dan tuntutan Jaksa Penuntut Umum;
4. Memulihkan hak terdakwa dalam segala kemampuan, kedudukan serta harkat
martabatnya.

Atau : Apabila Majelis Hakim Yang Mulia berpendapat lain, mohon putusan yang seadil –
adilnya (ex aequo et bono).

Demikian Duplik ini diajukan serta dibacakan untuk diserahkan dalam persidangan pada hari Kamis
tanggal 6 Agustus 2008.

Hormat kami,
Kuasanya,
Law Office TP. Jose Silitonga SH & Partners

TP. Jose Silitonga, SH David Panggabean, SH

Ombun Suryono Sidauruk, SH Tigor L. Manik, SH