Anda di halaman 1dari 19

Bab 3.

Kerapatan Fluks Listrik, Hukum Gauss dan Divergensi


3.1 Kerapatan Fluks Listrik

Teori fluks listrik diterangkann pertama kali oleh Michael Faraday dengan eksperimennya menggunakan dua buah bola konduktor sepusat yang diantaranya diberi bahan dielektrik. Eksperimen ini menunjukkan adanya suatu perpindahan, fluks perpindahan atau fluks listrik Besar fluks listrik yang keluar dari suatu muatan sebesar Q coulomb adalah sebesar Q coulomb juga ( dalam SI ), jadi :

Kerapatan Fluks Listrik

Pada suatu permukaan bola dimana fluks yang keluar darinya memancar secara radial, maka pada jarak r dari muatan tersebut, kerapatan fluks listrik D ditempat tersebut adalah :
Banyaknya Fluks ; yaitu Q D Luas permukaan penyebaran fluks luas permukaan bola

Q D 2 4 r

ar

Kerapatan Fluks Listrik

Pada muatan titik :

Q D 4 r2

ar

Q E ar 2 4 o r
Ternyata :

D o E

Hubungan ini berlaku umum bukan hanya untuk distribusi muatan titik

Kerapatan Fluks Listrik


Menurut eksperimen Faraday, hubungan fluks listrik dengan muatan total bola dalam Q adalah:

Pada jarak a r b

Kerapatan Fluks Listrik


Faraday menemukan muatan total bola luar sama dengan bola dalam tanpa tergantung bahan dielektrik

=Q
Kerapatan fluks listrik D arah dari D pada tiap titik merupakan arah garis fluks pada titik tersebut, dan besarnya sama dengan banyaknya garis fluks yang menembus permukaan normal pada garis tersebut dibagi dengan luas permukaannya,

Kerapatan Fluks Listrik


Hubungan persamaan kerapatan fluks listrik D dan intensitas medan E

3.2 Hukum Gauss


Hukum Gauss: Fluks listrik total yang menembus setiap permukaan tertutup sama dengan muatan total yang dilingkungi oleh permukaan tersebut.

Muatan yang dilingkungi dapat berupa muatan titik Fluks listrik total yang menembus setiap permukaan tertutup sama dengan muatan yang dilingkunginya

muatan garis

muatan permukaan

muatan volume

Hukum Gauss Secara matematik hukum gauss dituliskan dengan



Permukaan tertutup.

D S . dS

DS . dS Q

v Volume

dv

DS . dS

v Volume

dv

Hukum Gauss
Pemakaian hukum Gauss untuk medan muatan titik pada sebuah permukaan bola tertutup dengan jari-jari a.

3.3 Aplikasi Hukum Gauss: Distribusi Muatan Simetri

Muatan titik Q pada titik asal sistem koordinat bola

Aplikasi Hukum Gauss: Distribusi Muatan Simetri

Aplikasi Hukum Gauss: Distribusi Muatan Simetri

3.4 Aplikasi Hukum Gauss: Elemen Volume Diferensial

Aplikasi Hukum Gauss: Elemen Volume Diferensial

3.5 Divergensi

Aplikasi Hukum Gauss: Elemen Volume Diferensial

3.6 Persamaan Pertama Maxwell (Elektrostatika)

3.7 Operator Vektor dan Teorema Divergensi

Anda mungkin juga menyukai