Anda di halaman 1dari 26

TUGAS MENFARKOM STUDI KELAYAKAN APOTEK

Kelompok 9: Ardianti Guspari Ajeng Cahyaning Ilham Fitrahwati Sudarmo Rianti Adi Cahyaningsih Wahyu Atmaja K.J. 1006784683 1006754200 1006754440 1006754333 1006754106

PROFESI APOTEKER FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS INDONESIA 2010

DAFTAR ISI DAFTAR ISI. ii

A. Definisi....................................................................................... 1 B. Proses Pembuatan Studi Kelayakan... 1 1. Penemuan Suatu Gagasan.. 1 2. Penelitian 2 3. Evaluasi.. 2 4. Pembuatan rencana 4 5. Pelaksanaan rencana kerja. 4 C. Aspek-aspek Penilaian Studi Kelayakan.... 5 1. Penilaian Aspek Manajemen dan Staff.. 5 2. Penilaian Aspek Teknis 6 3. Penilaian Aspek Pasar.. 10 4. Penilaian Aspek Keuangan.. 14 D. Contoh Studi Kelayakan.. 19 Daftar Pustaka 24

STUDI KELAYAKAN A. Definisi Studi kelayakan adalah proses yang terkontrol untuk mengidentifikasi masalah dan kesempatan, menentukan tujuan, menjelaskan keadaan, menetapkan hasil akhir dan menilai biaya serta keuntungan yang berkaitan dengan penentuan keputusan. Studi kelayakan dilakukan untuk mendukung proses pengambilan keputusan, berdasarkan analisis cost-benefit, untuk melihat keberlangsungan bisnis atau perusahaan dalam hal ini adalah apotek. Studi kelayakan dilakukan sebelum rencana bisnis dilaksanakan (saat membuat rencana pembuatan apotek) dan pada saat pertimbangan pengambilan keputusan. Pihak-pihak yang memiliki kepentingan terhadap studi kelayakan dalam suatu usaha antara lain, yaitu: Pengusaha dilaksanakan Investor untuk menganalisis apakah penanaman modal dapat memberikan keuntungan Kreditor mengkaji apakah proyek tersebut pantas diberikan kredit untuk mengetahui apakah gagasan usaha layak

B. Proses Pembuatan Studi Kelayakan Tahapan atau proses dalam membuat sebuah studi kelayakan pendirian apotek, dapat terdiri dari 5 tahapan yaitu tahap penemuan gagasan (ide), penelitian lapangan, evaluasi data, pembuatan rencana dan pelaksanaan rencana kerja. 1. Penemuan suatu gagasan Gagasan merupakan sebuah pemikiran terhadap sesuatu yang ingin sekali untuk dilaksanakan. Gagasan yang baik untuk didiskusikan dan dianalisis sebelum dilaksanakan adalah gagasan yang memenuhi beberapa criteria diantaranya yaitu bahwa ide harus: Sesuai dengan visi organisasi Dapat menguntungkan organisasi

Sesuai dengan kemampuan sumber dayanya yang dimiliki organisasi Tidak bertentangan dengan peraturan yang berlaku Aman untuk jangka panjang

2. Penelitian Setelah gagasan disetujui, langkah berikutnya adalah melakukan penelitian lapangan. Data-data yang dibutuhkan antara lain : Ilmiah : melalui analisa data-data bisnis mengenai kondisi lingkungan eksternal yang ada di sekitar lokasi yang ditetapkan seperti : - Nilai strategi sebuah lokasi - Data kelas konsumen - Peraturan yang berlaku di daerah tersebut - Tingkat persaingan yang ada saat ini Non ilmiah yaitu : melalui intuisi (intuition) atau feeling yang diperoleh setelah melihat lokasi dan kondisi lingkungan di sekitarnya. 3. Evaluasi data Dalam melakukan evaluasi terhadap data hasil penelitian dilapangan, dapay dilakukan dengan cara yaitu: A) Memperhatikan faktor yang berpengaruh, terdiri dari : 1) Eksternal faktor Tipe konsumen yang akan dilayani (pemukiman, kondisi perkantoran) Tingkat keuntungan yang akan diperoleh, keamanan.

Peraturan tentang perkembangan tata kota (pelebaran jalan) di tempat lokasi yang ditetapkan. Kondisi keamanan di sekitar lokasi yang ditetapkan. 2) Internal faktor Kemampuan keuangan Ketersediaan tenaga kerja Ketersediaan produk Kemampuan pengelolaan (manajemen) B) Membuat usulan proyek (project appraisal), yang meliputi: 1) Pendahuluan, mengenai Latar belakang, munculnya gagasan. Tujuan 2) Analisis tekhnis mengenai : Peta lokasi dan lingkungan di sekitarnya Disain interior dan exterior Jenis produk: 3) Analisis pasar : Jenis pasar dan strategi persaingan yaitu gambaran mengenai: Pasar monopoli Pasar oligopoli Pasar persaingan bebas

Potensi pasar Jenis konsumen Daya tarik laba

Target pasar (konsumen sasaran) 4) Analisis manajemen mengenai : Bentuk badan usaha Struktur organisasi Jenis pekerjaan

Jumlah kebutuhan tenaga kerja Program kerja 5) Analisis keuangan mengenai : Berapa jumlah investasi dan modal kerja mengenai: Berapa jumlah biaya investasi yang dibutuhkan dan digunakan untuk keperluan apa saja? period)? Aliran kas Bagaimana situasi aliran kasnya selama periode investasi, apakah negatif atau positif? Langkah apa saja yang dilakukan bila aliran kasnya selama periode investasi negatif? Sumber pendanaan Dari mana sumber biaya investasi diperoleh? Berapa besar tingkat efisiensinya dibanding sumber lain? Jenis pinjamannya, jangka pendek atau jangka panjang? 4. Pembuatan rencana Setelah usulan proyek disetujui, kemudian menetapkan waktu (time schedule) untuk memulai pekerjaan sesuai dengan skala prioritas: Menyediakan dana biaya investasi dan modal kerja Mengurus izin Membangun, merehabilitasi gedung Merekrut karyawan Menyiapkan barang dagangan, sarana pendukung Memulai operasional Berapa besar tingkat pengembalian internal yang aman (internal rate of return)? Berapa lama waktu pengembalian (payback

5. Pelaksanaan rencana kerja Dalam melakukan setiap jenis pekerjaan, dibuatkan suatu format yang berisi mengenai: Jadwal pelaksanaan setiap jenis pekerjaan Mencatat setiap penyimpangan yang terjadi Membuat evaluasi dan solusi penyelesaiannya

C. Aspek-aspek Penilaian Studi Kelayakan Aspek-aspek yang perlu dilakukan studi kelayakan bila akan membuat suatu usaha apotek, antara lain adalah: 1. Management dan Staff Teknis Pasar Finansial Resiko Bisnis Penilaian Aspek Manajemen dan Staff Penilaian terhadap aspek manajemen operasional antara lain dapat meliputi mengenai rencana : 1) Strategi Manajemen Strategi manajemen yaitu : suatu strategi yang akan digunakan untuk mengubah kondisi yang ada saat ini (current condition) menjadi kondisi di saat yang akan (future condition) datang dalam suatu periode waktu tertentu. Strategi manajemen tersebut antara lain mengenai Visi : cita-cita, yang akan dicapai oleh pendiri atau pemiliknya. Misi : beban tugas utamanya. Strategi : siasat untuk mencapai tujuan. Program kerja : cara-cara untuk memperoleh sasaran. Standar prosedur operasional (SPO) : tata cara (langkah-langkah)

melaksanakan suatu kegiatan, yang berlaku sebagai peraturan. 2) Bentuk dan Tata Letak Bangunan Dalam menetapkan bentuk dan tata letak bangunan, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan yaitu a) Bentuk bangunan, dapat menggambarkan Identity company image, untuk membentuk opini konsumen. Nuansanya (physical evident) baik interior ataupun exterior, sesuai dengan target konsumen yang akan dilayani. Kemudahan untuk dikembangkan. b) Sistem tata letak (lay out) dapat memberi Kemudahan dalam melakukan pengawasan dan pengendalian mutasi barang. Kemudahan bagi konsumen untuk memperolehnya (untuk barang otc/bebas). c) d) Estetika, rapih,teratur dan tersusun dengan baik. Kesesuaian dengan peraturan yang berlaku dan sifat barang, karena dalam pengelolaan sediaan farmasi di apotek telah diatur oleh undang-undang dan adanya sifat obat yang mudah terpengaruh oleh berbagai macam keadaan. 3) Jenis Produk Yang Akan Dijual Persediaan merupakan elemen penting dalarn perusahaan retail. seperti diketahui dalam melakukan penilaian terhadap analisis produk yang akan dijual berkaitan dengan beberapa hal yaitu : Target konsumen, bila target konsumennya yang menengah-atas, maka barang yang dijual juga barang menengah-atas. Jumlah dan jenis (lini, item) produk kebutuhan konsumen, umumnya konsumennya yang menengah-atas meminta perhatian yang lebih dari penjual. Oleh sebab itu lini dan jumlah itemnya terpenuhi agar kelengkapannya terjaga. 2. Penilaian Aspek Teknis 1) Lokasi dan Lingkungan Di sekitarnya.

Arti strategis suatu lokasi adalah berkaitan dengan beberapa hal yang menjadi pertimbangan yaitu meliputi: Jarak lokasi dengan supplier : relatif dekat dan mudah dicapai Jarak lokasi dengan domosili konsumennya relatif dekat dan mudah dicapai dengan berbagai macam jenis alat transportasi
Lokasi Strategis Lokasi Strategis Dekat Dengan Konsumen Dekat Dengan Konsumen Dekat Dengan Supplier Dekat Dengan Supplier Prospek Pasar Besar Prospek Pasar Besar Mudah Dikembangkan Mudah Dikembangkan Aman dan Nyaman Aman dan Nyaman

Yang Diperhatikan Pada Yang Diperhatikan Pada Lokasi Apotik Lokasi Apotik

Kompetitor Kompetitor

Sarana Kesehatan Sarana Kesehatan

Kepadatan Penduduk Kepadatan Penduduk


Dekat Jalan/ searah arus pulang Dekat Jalan/ searah arus pulang kerja kerja Perkembangan daerah dan Tingkat Perkembangan daerah dan Tingkat pendidikan Masyarakat pendidikan Masyarakat

Bentuk dan luas lahan (bangunan) : mudah untuk mengembangkan usaha, seperti praktek dokter, laboratorium klinik Hal-hal yang dipertimbangkan dalam pemilihan fasilitas: a. Menentukan tipe toko dan penyimpanan b. Menentukan tempat dan ukuran penyimpanan yang cocok Menentukan tempat:

Renovasi : paling cepat dan murah, bila telah memiliki tempat Menyewa : cepat dan mengurangi kebutuhan modal, tapi perlu mencari-cari tempat yang sesuai Membeli: cepat, tapi perlu mencari-cari Membangun gedung standar Membangun gedung yang disesuaikan dengan tujuan Untuk mendaftar lokasi & gedung yang sesuai Membuat desain yang realistis Mempersiapkan anggaran dana

Alasan dilakukan penentuan ukuran:

c. Memilih metode dalam menentukan tempat dan pengaturan ruangan e. Menentukan kerangka kerja (Job Description) Nyaman dan aman : daerahnya tidak jorok, tidak macet dan sempit dan tingkat kriminalnya rendah (bukan daerah premanisme). Prospek pertumbuhan pasarnya relatif cepat dan besar : jumlah konsumen dan daya beli (income perkapita) nya relatif tinggi. 2) Bentuk Badan Usaha Bentuk badan usaha yang akan ditetapkan tentunya memiliki tujuan tertentu misalnya : Koperasi untuk memperoleh fasilitas kemudahan dalam mengurus izin, tetapi kurang mendapat perhatian dari kalangan konsumen, investor, kreditor Persero (Pt) untuk memperoleh perhatian dari kalangan konsumen, investor, kreditor tertentu, tetapi dalam mengurus izin dikenakan biaya yang relatif mahal dibandingkan dengan koperasi. 3) Struktur Organisasi dan Staff Tujuan pembentukan struktur organisasi untuk memberi gambaran mengenai Jumlah jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan

Fungsi-tugas dan wewenang-tanggung jawab setiap pekerjaan Persyaratan jabatan pada setiap jenis pekerjaan Hirarkhi dalam pengambilan keputusan Dalam struktur organisasi, besar-kecilnya bagan dan jumlah

pegawai yang dibutuhkan tegantung pada : Jenis dan volume pekerjaan, bila jumlah dan volume pekerjaan banyak, maka struktur diperbesar. Sebaliknya bila volume pekerjaan sedikit, struktur dirampingkan, agar lebih efisien. Penempatan setiap pegawai sesuai dengan persyaratan jabatannya (the right man on the right place) yang telah ditetapkan Dalam mengelola sebuah apotek, perlu dilakukan cara mengelola fungsi-fungsi manajemen dalam menyusun rencana kerja (planning) untuk mencapai suatu tujuan. Karena untuk melaksanakan rencana kerja tidak mungkin dilakukan oleh satu fungsi, maka organisasi (apotek) membagibagi pekerjaan yang ada di apotek dengan tugas, wewenang, dan tanggung jawab pada setiap fungsi. Masing-masing fungsi ini akan melaksanakan rencana kerja sesuai dengan fungsi pekerjaan dan sasaran yang dicapainya. 1. PSA/Pemilik Saham Pemilik saham berkoordinasi dengan apoteker dalam pelaksanaan operasional dan program-program apotek terutama dalam hal penyediaan modal. 2. Apoteker penanggung jawab apotek APA berkoordinasi dengan pemilik saham dan apoteker pendamping memiliki wewenang penuh dalam pengelolaan apotek, memiliki tugas melaksanakan tanggungjawab profesional kefarmasian di apotek, yang mencakup : pengelolaan perbekalan kesehatan dan mengontrol persediaan barang Administrasi keuangan menerima resep dari pasien dan memberikannya secara langsung disertai

dengan pemberian informasi obat memberikan layanan kefarmasian berupa informasi obat, konsultasi, edukasi monitoring penggunaan obat kepada pasien mengawasi dan mengontrol kinerja semua karyawan apotek 3. Apoteker Pendamping Apoteker pendamping memiliki tugas yaitu menggantikan tugas APA apabila berhalangan hadir, yaitu dalam hal penerimaan resep dan pemberian obat, memberikan layanan informasi, konseling, edukasi dan monitoring obat serta mengontrol dan mengawasi kinerja bawahannya. 4. Asisten Apoteker Asisten apoteker bertugas membantu APA dan Apoteker pendamping dalam peracikan resep dan penyediaan obat ke pasien, bertanggung jawab juga terhadap terpeliharanya sarana dan prasarana apotek 5. Tenaga Administrasi Tenaga administrasi bertugas melaksanakan kegiatan operasional apotek sehari-hari, termasuk kasir dan membantu delivery service ke konsumen serta bertanggung jawab terhadap terpeliharanya sarana dan prasarana apotek 3. Penilaian Aspek Pasar Kelayakan aspek pasar bertujuan untuk membuat deskripsi, gambaran, pada permintaan dan kapasitas penduduk di rencana pembangunan kawasan pada kepemilikan unit apotek, serta melakukan analisis perbandingan dengan kemampuan penyediaan kawasan. Dalam menilai aspek pasar, ada beberapa hal yang harus diperhatikan antara lain, a. Penentuan harga Penentuan harga dilakukan dengan menghitung biaya operasional, biaya untuk tenaga kerja, dan biaya peralatan usaha. Penghitungan ini dilakukan agar

pemilik apotek dapat memperhitungkan berapa pendapatan yang diinginkan agar dapat mencapai break even point, yaitu suatu titik yang menggambarkan bahwa keadaan kinerja apotek berada pada posisi yang tidak memperoleh keuntungan ataupun kerugian. Penentuan harga jual ini sangat sulit dilakukan karena harus memperhatikan jumlah keuntungan yang ingin didapat dengan adanya kompetitor dan kepuasan pelanggan. Bila suatu apotek menjual obat dengan harga jual yang rendah, keuntungan yang diperoleh apotek tersebut menjadi lebih kecil. Bila suatu apotek menjual obat dengan harga jual yang tinggi, keuntungan yang diperoleh apotek menjadi lebih besar, tetapi ada kemungkinan pelanggan tidak kembali ke apotek tersebut dan beralih ke apotek lain. Oleh karena itu, dalam menentukan harga jual obat di apotek harus memperhatikan hal-hal berikut, Harga harus menutupi biaya agar tidak terjadi kerugian Harga harus dievaluasi dan disesuaikan terus-menerus

Faktor-faktor yang menentukan harga jual antara lain, Biaya pembelian Biaya pembelian merupakan biaya yang dikeluarkan untuk membeli produk yang akan dijual, termasuk biaya transportasi. Biaya operasional Biaya operasional meliputi gaji karyawan dan biaya untuk listrik air, dan lain sebagainya. Modal Modal merupakan biaya yang diperlukan untuk memperoleh peralatan untuk memulai dan mempertahankan kegiatan operasional Penentuan harga (pricing) terbagi dalam lima tipe, yaitu 1. Berdasarkan proyeksi penjualan Perkiraan jumlah barang atau jasa yang diharapkan terjual selama 5 tahun pertama 2. Cost plus pricing

Penentuan harga dengan memperhitungkan total biaya yang dikeluarkan ditambah dengan laba yang diinginkan. Biaya tersebut meliputi, harga beli produk, tenaga kerja, dan biaya lain-lain. 3. Competitive pricing Penentuan harga mendekati harga di pasaran. Jika harga jual tidak dapat menutupi modal, maka penentuan harga dengan cara ini menjadi tidak layak. 4. Mark-up pricing Penentuan harga berdasarkan patokan harga beli produk 5. Value-based pricing Penentuan harga berdasarkan jumlah uang yang dapat dihemat oleh konsumen. b. Bentuk pasar Bentuk pasar terdiri dari berbagai macam, antara lain dapat berupa: Persaingan sempurna : Jumlah penjual dan konsumennya tidak terbatas Harganya ditentukan oleh jumlah penawaran (supply) dan jumlah permintaan (demand). Tidak ada hambatan masuk (entry barrier)

Contoh : pasar industri, sembako, buah Persaingan monopolistis Jumlah penjual dan konsumennya banyak Harga ditentukan oleh promosi Tidak ada entry barrier

Contoh : pasar industri, restaurant, salon Monopoli, yaitu : Hanya ada satu penjual, tidak ada pesaing.

Mempunyai posisi tawar yang dominant, sehingga dapat bertindak sebagai penentu harga (price maker). Entry barriernya tinggi.

Contoh : PLN, Telkom Oligopoli, yaitu : Penjualnya sedikit Harga ditentukan oleh kualitas produk, service, promosi Entry barriernya tinggi

Contoh : pasar industri otomotif, hand phone Bentuk pasar yang dihadapi apotek adalah persaingan sempurna, dimana jumlah penjual dan konsumen tidak terbatas, harga ditentukan oleh jumlah penawaran (supply) dan jumlah permintaan (demand), dan tidak ada hambatan masuk (entry barrier). c. Potensi pasar (potensial market) Potensi pasar adalah sejumlah pembeli suatu wilayah yang memiliki uang dan keinginan untuk membelanjakannya (dikuantumkan dalam suatu mata uang). Cara mengukur potensi pasar (Q) antara lain dapat dilakukan dengan mengalikan jumlah pembeli (n) dan harga rata-rata barang (P).

d. Target pasar (target market) Target pasar adalah jenis konsumen tertentu yang akan dilayani atau yang akan menjadi sasaran pemasaran. Target pasar dapat dibagi menjadi 3 golongan, yaitu : Pasar individu (untuk keperluan perorangan), umumnya tunai, jumlah pembeliannya kecil, seperti anggota masyarakat. Pasar korporasi (untuk keperluan karyawan di suatu instansi), umumnya kredit, jumlah pembeliannya besar, seperti PLN.

Pasar reseller (penjual) adalah pasar yang membeli barang atau jasa untuk dijual kembali, seperti grosir, dokter dispensing. Dalam suatu studi kelayakan, pemilihan target pasar akan mempengaruhi

penyiapan pemilihan produk, pemilihan lokasi apotek, desain interior dan eksterior gedung, performance karyawan, dan kualitas pelayanan. Target pasar juga termasuk target konsumen dan target jumlah dan jenis produk kebutuhan konsumen. Misalkan target konsumen untuk sebuah apotek adalah kalangan menengah ke atas, maka barang yang dijual sebagian besar adalah barang untuk kalangan menengah ke atas dengan jumlah yang lengkap dan pelayanan yang baik. D. Penilaian Aspek Keuangan
Pertimbangan dalam menilai aspek keuangan dapat meliputi penilaian terhadap: 1. Sumber pendanaan (financing) untuk investasi a. Kegunaan Dana untuk kebutuhan membeli aktiva tetap, seperti tanah, bangunan, peralatan interior (komputer, meja, rak obat, kursi pasien), dan eksterior (billboard). Dana untuk kebutuhan modal kerja (untuk aktiva lancar yaitu kas, rekening di bank, membeli barang dagangan, seperti obatobatan dan alat kesehatan). b. Sumber Dana Pertimbangan dalam memilih sumber dana adalah biaya yang paling rendah (efisien) dengan masa tenggang pengembalian yang lebih lama dibandingkan dengan payback periode proyeknya. Beberapa sumber dana yang dapat dipergunakan ialah: Modal pemilik perusahaan (modal disetor) Bank (kreditor) Investor, didapat dari hasil penerbitan saham atau obligasi Lembaga non-bank atau leasing (dana pensiun)

2. Perhitungan aliran kas (cash flow) yang akan diperoleh selama investasi

Penilaian analisis keuangan Dalam melakukan penilaian aspek keuangan terhadap kelayakan suatu proyek dapat dilakukan denan beberapa metode analisis. a. Metode Analisis Payback Period (PP) Payback Period adalah pengukuran periode yang diperlukan dalam menutup kembali biaya investasi (initial cash investment) dengan menggunakan aliran kas (laba bersih) yang akan diterima. Rumus

Indikatornya adalah: Bila PP yang diperoleh waktunya < dari maksimum PP yang ditetapkan, maka proyek tersebut layak dilaksanakan Bila PP yang diperoleh waktunya > lama dari maksimum yang ditetapkan, maka proyek tersebut tidak layak dilaksanakan Bila PP yang diperoleh waktunya = maksimum yang ditetapkan, maka proyek tersebut dikatakan boleh dilaksanakan dan juga boleh tidak. Kelemahan: Nilai jumlah kas yang akan diterima (masuk), nilainya tidak di-sekarangkan (Net Present Value (NPV)) sehingga nilainya tidak sama dengan nilai uang investasi yang dikeluarkan pada saat sekarang. b. Metode Analisis Return on Investment (ROI) Analisis Return on Investment ialah pengukuran besaran tingkat return (%) yang akan diperoleh selama periode investasi dengan cara membandingkan jumlah nilai laba bersih pertahun dengan nilai investasi. Rumus:

Indikatornya ialah:

Bila ROI yang diperoleh > bunga pinjaman, maka proyek dikatakan layak dilaksanakan. Bila ROI yang diperoleh < bunga pinjaman, maka proyek dikatakan tidak layak dilaksanakan. Bila ROI yang diperoleh = bunga pinjaman, maka proyek dikatakan boleh dilaksanakan boleh juga tidak.

Kelemahan Jumlah laba yang akan diterima, nilainya tidak di-sekarangkan ( Net Present Value (NPV)) sehingga nilainya tidak sama dengan nilai uang investasi yang dikeluarkan pada saat sekarang. c. Metode Analisis NPV (arus kas yang akan diterima) Analisis NPV adalah analisis untuk mengetahui apakah nilai arus kas yang akan diterima selama periode investasi (NPV2) lebih besar atau lebih kecil dibandingkan dengan nilai investasi yang dikeluarkan pada saat sekarang. Rumus

Indikatornya ialah: Bila menggunakan discount factor yang sama dengan bunga pinjaman hasil -nya positif, maka proyek tersebut layak dilaksanakan. Bila menggunakan discount factor yang sama dengan bunga pinjaman hasil -nya negatif, maka proyek tersebut tidak layak dilaksanakan. Bila menggunakan discount factor yang sama dengan bunga pinjaman hasil -nya = 0, maka proyek tersebut boleh dilaksanakan boleh juga tidak. d. Metode Analisis Internal Rate of Return (IRR)

Analisis Internal Rate of Return adalah pengukuran besaran discount factor (tingkat suku bunga) yang diperoleh dengan cara men-sekarang-kan (presentate) aliran kas yang akan diterima selama periode investasi. Nilai IRR harus lebih besar dari tingkat suku bunga pasar ( market rate) karena investasi mempunyai banyak risiko seperti: Risiko investasi gedung Risiko investasi mesin Risiko investasi kendaraan

Metode untuk mencari IRR dari arus kas yang akan diterima selama periode investasi yaitu dengan cara menggunakan metode trial and error. Langkah-langkah analisis IRR Menghitung nilai sekarang (NPV2) arus kas yang akan diterima selama periode investasi dengan discount factor (df1) yang sama dengan suku bunga pinjaman, lalu hitung NPV2 dikurangi dengan NPV1 (nilai investasi yang dikeluarkan sekarang) = . Bila dengan discount factor (df1) yang sama dengan suku bunga pinjaman mendaparkan hasil 1 (NPV2-NPV1) = negatif, maka trial yang kedua dihentikan dan proyek dinyatakan tidak layak. Karena dengan (df1) saja nilai 1 sudah negatif. Bila dengan discount factor (df1) yang sama dengan suku bunga pinjaman hasil 1 (NPV2-NPV1) = positif, maka NPV2 nya dihitung kembali dengan discount factor yang lebih besar (df2) sampai memperoleh nilai 2 (NPV2-NPV1) yang paling mendekati 0 (+) atau (-). Bila dengan menggunakan discount factor yang lebih besar dari suku bunga yang ke-n telah memperoleh hasil 2 paling mendekati 0, maka itulah (df2) yang paling maksimal. Karena apabila angka discount factorya diperbesar maka nilai 2 akan negatif. Kemudian mencari IRRnya Rumus:

e. Analisis Break Even Point (BEP) BEP ialah titik yang menggambarkan bahwa keadaan kinerja apotek berada pada posisi yang tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak memperoleh kerugian. BEP terjadi bila TR = TC TR = Total pendapatan (total revenue) TC = Total biaya, terdiri dari biaya variabel dan biaya tetap TR = P x Q TR = jumlah penjualan (total revenue) P = harga (price) Q = jumlah unit barang (quantity) TC = VC + FC TC = Total biaya (total cost) VC = biaya variabel (variable cost) FC = biaya tetap (fix cost) Laba = TR TC Laba = Keuntungan (profit) Kegunaan BEP ialah untuk mengetahui batas penjualan dimana apotek memperoleh laba atau kerugian. Fungsi analisis BEP ialah untuk merencanakan jumlah: Penjualan, di mana dapat diketahui pada tingkat penjualan berapa laba dapat menutup biaya variabel dan biaya tetap yang dikeluarkan apotek. Laba dan rugi, di mana dapat diketahui berapa jumlah keuntungan atau kerugian yang akan diperoleh apotek ketika jumlah penjualan dan jumlah biaya mencapai tingkat tertentu. Rumus untuk menghitung break even point (BEP) adalah:

Keterangan: FC = Fixed cost (biaya tetap) VC = Variable cost (biaya variabel) TR = Total revenue (pendapatan) RISIKO BISNIS Penjelasan mengenai resiko yang dihadapi dan akan dihadapi oleh apotek (analisis SWOT), meliputi: karakteristik internal keunikan penanaman modal ramalan ekonomi perubahan regulasi perkembangan teknologi

E. Contoh Studi Kelayakan STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN APOTEK 65 FARMA Jln. Jend. Ahmad Yani no.168 Bandung Tujuan Memberikan pelayanan dan informasi obat pada masyarakat dan sekitarnya. Pemilihan Lokasi Lokasi berada di Jln.Jend. Ahmad Yani no.168 Bandung. Lokasi ini

merupakan tempat yang strategis dan potensial sebagai tempat usaha, karena 300m dari lokasi terdapat RS Santo Yusuf dan terdapat 2 apotek yang berada

1km dan 500m dari lokasi apotek yang akan kita bangun. Lokasi ini juga berada 200m dari perumahan dan pemukiman penduduk. Aspek Pemasaran 1. Observasi Lokasi Data apotek lain: apotek Sehat dan apotek Damai jarak 1 km dan 500m dari apotek. Data RS: output resep RS Santo Yusuf diperkirakan 300 lembar/ hari. Data penduduk: pemukiman penduduk dengan 750 KK. 2. Estimasi jumlah resep dan penjualan tunai yang dapat diserap apotek RS Estimasi apotek memperoleh 10% dari total resep yang dikeluarkan oleh RS, maka jumlah resep yang diterima apotek: 10% x 300lbr/ hr = 30lbr/ hr 30lbr/ hr x 26 hr = 780lbr/ bln Penjualan tunai Asumsi dari 750 KK yang terdapat di sekitar apotek terdiri dari 4 orang, sehingga jumlah penduduk = 3000 jiwa. Yang berobat tanpa resep dokter dan membeli obat di apotek adalah 30% x 3000 jiwa/ bln = 900 jiwa/ bln = 34 jiwa/ hr. 3. Studi kelayakan pendirian apotek a. MODAL Modal Tetap Sarana fisik : tanah dan bangunan dengan luas bangunan 4 x 7 m (1 lantai) Harga : Rp 200.000.000, Sarana penunjang Rak kaca etalase kecil : Rp 3.000.000,-

Rak kaca etalase besar Meja kerja Meja racik Lemari narkotik Komputer 1 unit Peralatan administrasi Televisi 14 inch Telepon Peralatan meracik Kulkas Kipas angin Plank nama apotek + buku wajib farmasi TOTAL

: Rp 4.000.000, : Rp : Rp : Rp : Rp : Rp 500.000,300.000,500.000,500.000,500.000,-

: Rp 3.000.000,: Rp 1.000.000,: Rp 2.500.000,: Rp 1.500.000,: Rp : Rp 200.000,500.000,-

: Rp 18.000.000,-

Modal operasional (modal tetap) : Rp 54.800.000,Modal total = (modal tetap + sarana penunjang + modal operasional) = Rp 200.000.000,- + 18.000.000,- + 54.800.000,= Rp 272.800.000,b. Tenaga Personalia dan Biaya Pengelolaan Biaya Personalia pertahun
Biaya & jumlah Jumlah Gaji/ bulan (Rp) Gaji/tahun (Rp) THR (Rp) TOTAL (Rp) Apoteker 1 1.500.000,18.000.000,1.500.000,19.500.000,Asisten apoteker 2 1.200.000,14.400.000,1.200.000,16.800.000,Administrasi 2 1.000.000,12.000.000,1.000.000,14.000.000,-

Biaya pengelolaan per tahun

o Biaya listrik, air dan telepon : o Pajak bangunan o Lain-lain o TOTAL Biata tetap o Pengeluaran gaji pegawai :Rp 50.300.000,o Biaya pengelolaan Pertahun o TOTAL c. Perolehan Omset per Tahun Penjualan Resep Jumlah resep /hari Jumlah resep /bulan Jumlah resep /tahun Harga rata-rata resep Jumlah Penjualan /tahun Obat bebas Harga penjulan /hari Harga penjulan /bulan Harga penjulan /tahun TOTAL PENJUALAN : Rp. 450.000,: Rp. 11.700.000,: Rp. 140.400.000,: Rp. 608.400.000,: 30 lembar : 780 lembar : 9360 lembar : Rp. 50.000,: Rp. 468.000.000,:Rp 4.500.000,: Rp 54.800.000,: Rp 1.500.000,: Rp 2.000.000,: Rp 1.000.000,: Rp 4.500.000,-

d. Perkiraan Laba Rugi Tahun Pertama Omset penjualan resep Omset penjualan obat bebas TOTAL PENJUALAN : Rp. 468.000.000,: Rp. 140.400.000,: Rp. 608.400.000,-

Penjualan Resep Indeks Penjualan Laba kotor

: 77% x 1,3 (dari R/ 30%)

= 1,00 1,25

Penjualan Obat Bebas :23% x 1,1 (dr obat bebas 10%) = 0,25 : 0,25 x 100% 1,25 : 20% : 20% x Rp 608.400.000,: Rp. 121.680.000 Biaya Tetap Pajak 10% Laba Netto (laba bersih) Pay Back Periode (PP) : Rp. 54.800.000 : Rp. 12.168.000 : Rp. 54.712.000,-

= Rp 272.800.000,- x 1 tahun Rp. 54.712.000,= 5 tahun ROI (% untuk 1 tahun)

= Rp. 54.712.000,- x 100% Rp 272.800.000,= 20,06 % Break Event Point (BEP) Aliran Kas Masuk = Laba netto + Biaya tetap = Rp. 54.712.000,- + Rp. 54.800.000,= Rp. 109.512.000. BEP per tahun

BEP = = 1

1 [1- (Biaya variabel / Pendapatan] x 54.800.000 [1 - (1 /1,24] = Rp. 288.421.052 = 77% x BEP = 77% x Rp. 288.421.052

x Biaya tetap

= Rp. 222.084.210/tahun :12 = Rp. 18.507.017/bulan :25 = Rp. 740.281/hari : Rp.50.000/resep = 15 resep Daftar Pustaka 1. 2. Universitas Sumatera Utara. Umar, M.. Manajemen Apotek Praktis Cetakan Ke-3. Wira Putra Kencana. 2009 Rofiya, Naiti. (2008). Laporan Praktek Kerja Profesi Farmasi Komunitas di Apotek Kimia Farma Medan. Medan :

Anda mungkin juga menyukai