Anda di halaman 1dari 41

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Diare adalah buang air besar (defekasi) dengan tinja berbentuk cair atau setengah cair (setengah padat), di mana kandungan air tinja lebih banyak dari biasanya lebih dari 200 g atau 200 ml/24 jam. Definisi lain memakai kriteria frekuensi, yaitu buang air besar encer lebih dari 3 kali per hari. Buang air besar encer tersebut dapat/tanpa disertai lendir dan darah.1,2 Diare akut adalah diare yang onset gejalanya tiba-tiba dan berlangsung kurang dari 14 hari, sedang diare kronik yaitu diare yang berlangsung lebih dari 14 hari. Diare dapat disebabkan infeksi maupun non infeksi. Dari penyebab diare yang terbanyak adalah diare infeksi. Diare infeksi dapat disebabkan virus, bakteri, dan parasit.3 Diare akut sampai saat ini masih merupakan masalah kesehatan, tidak saja di negara berkembang tetapi juga di negara maju. Penyakit diare masih sering menimbulkan KLB (Kejadian Luar Biasa) dengan penderita yang banyak dalam waktu yang singkat.4,5 Di negara maju diperkirakan insiden sekitar 0,5-2 episode per orang per tahun sedangkan di negara berkembang lebih dari itu. Di USA dengan penduduk sekitar 200 juta diperkirakan 99 juta episode diare akut pada dewasa terjadi setiap tahunnya.5 WHO memperkirakan ada sekitar 4 miliar kasus diare akut setiap tahun dengan mortalitas 3-4 juta pertahun.5 Di negara berkembang, diare infeksi menyebabkan kematian sekitar 3 juta penduduk setiap tahun. Di Afrika anak anak terserang diare infeksi 7 kali setiap tahunnya di banding di negara berkembang lainnya mengalami serangan diare 3 kali setiap tahun.6 Angka kejadian diare di sebagian besar wilayah Indonesia hingga saat ini masih tinggi. Kasubdit Diare dan Kecacingan Depkes, I Wayan Widaya mengatakan hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) tahun

2004, angka kematian akibat diare 23 per 100 ribu penduduk dan pada balita 75 per 100 ribu balita. Selama tahun 2006 sebanyak 41 kabupaten di 16 provinsi melaporkan KLB (kejadian luar biasa) diare di wilayahnya. Jumlah kasus diare yang dilaporkan sebanyak 10.980 dan 277 diantaranya menyebabkan kematian. Hal tersebut, terutama disebabkan rendahnya ketersediaan air bersih, sanitasi buruk dan perilaku hidup tidak sehat. Untuk Puskesmas Muara Bungo I, penyakit diare masih menjadi masalah utama. Hal ini terlihat dari laporan setiap tahunnya yang menyebutkan bahwa diare masih termasuk 10 penyakit terbanyak yang ditemukan di Puskesmas Muara Bungo I. Pada tahun 2011, diare masih termasuk 10 penyakit menular terbanyak di Puskesmas Muara Bungo I. Besarnya prevalensi diare di Puskesmas Muara Bungo I ini mendesak kita untuk segera menentukan program dalam rangka menurunkan angka kejadian diare sehingga dapat menekan beban terhadap kesejahteraan masyarakat. 1.2 Deskripsi Masalah Masalah utama yang ditemukan di Puskesmas Muara Bungo I yaitu masih tingginya angka kejadian diare. Menurut teori Blomm, terdapat empat faktor yang mempengaruhi kejadian suatu penyakit dalam masyarakat, yaitu perilaku, lingkungan, biologis, dan pelayanan kesehatan. Dalam kejadian diare, faktor-faktor tersebut dapat digambarkan sebagai berikut: faktor perilaku yaitu perilaku cuci tangan yang tidak bersih, kebiasaan membuang sampah sembarangan, persiapan makanan yang kurang higienis, dan penyimpanan makanan yang tidak higienis telah mempertahankan angka kejadian diare di sebagian besar wilayah; faktor lingkungan antara lain kebersihan air yang mengkhawatirkan karena pencemaran oleh limbah dan sampah, pencemaran ini meningkatkan kemungkinan infeksi dan diare pada masyarakat; faktor biologis yaitu infeksi oleh virus, bakteri, dan parasit, serta kekurangan nutrisi berperan penting dalam seluruh kasus diare; dan faktor layanan kesehatan yaitu

kesalahan diagnosis karena kurangnya pengetahuan untuk membedakan berbagai penyebab diare, posyandu yang tidak aktif di masyarakat, dan kader yang kurang berwawasan menyebabkan penanganan diare terhambat. 1.3 Tujuan Untuk mengurangi angka kejadian diare di masyarakat dalam wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I. Tujuan khusus 1. Untuk mengurangi angka kejadian diare melalui program komunikasi yang dapat mengintervensi faktor perilaku 2. Untuk mengurangi angka kejadian diare melalui program komunikasi yang dapat mengintervensi faktor biologis 3. Untuk mengurangi angka kejadian diare melalui program komunikasi yang dapat mengintervensi faktor lingkungan 4. Untuk mengurangi angka kejadian diare melalui program komunikasi yang dapat mengintervensi faktor pelayanan kesehatan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Diare akut adalah buang air besar lembek/cair bahkan dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih sering dari biasanya (biasanya tiga kali atau lebih dalam sehari) dan berlangsung kurang dari 14 hari (Pedoman Pemberantasan Penyakit Diare tahun 2007). Menurut WHO (1980) diare adalah buang air besar encer atau cair lebih dari tiga kali sehari. Diare akut adalah diare yang awalnya mendadak dan berlangsung singkat, dalam beberapa jam atau hari. Diare akut yaitu diare yang berlangsung kurang dari 15 hari. Diare kronik adalah diare yang berlangsung lebih dari 15 hari namun tidak terus menerus dan dapat disertai penyakit lain. Diare persisten merupakan istilah yang dipakai di luar negeri yang menyatakan diare yang berlangsung 1530 hari dan berlangsung terus menerus. 2.2. Etiologi Ditinjau dari teori Blum, penyebab diare dibedakan menjadi empat faktor, yaitu: faktor biologi, faktor pelayanan kesehatan, faktor lingkungan dan faktor perilaku. 2.2.1 Faktor Biologi Kuman penyebab diare, antara lain: 1. 2. Virus : Rotavirus, Virus Norwalk, Norwalk like virus, Astrovirus, Calcivirus, dan Adenovirus. Bakteri : Escherichia coli (EPEC, ETEC, EHEC, EIEC), Salmonella, Shigella, Vibrio cholera 01, Clostridium difficile, Aeromonas hydrophilia, Plesiomonas shigelloides, Yersinia enterocolitis, Campilobacter jejuni, Staphilococcus aureus, dan Clostridium botulinum.
4

3.

Parasit : Entamoeba histolytica, Dientamoeba hominis, dan Enterobius vermicularis.

fragilis, Giardia lamblia,

Cryptosporidium parvum, Cyclospora sp, Isospora belli, Blastocystis 4. 5. Cacing : Strongiloides stercoralis, Capillaria philippinensis, Trichinella spiralis. Jamur : Candidiasis, Zygomycosis, dan Coccidioidomycosis Kemudian ada pula infeksi parenteral yaitu infeksi di bagian tubuh lain di luar alat pencernaan, seperti otitis media akut (OMA), tonsilofaringitis, bronkopneumonia, ensefalitis dsb. Adapun faktor malnutrisi antara lain: malabsorbsi karbohidrat disakarida (pada bayi dan anak yang terpenting dan tersering adalah intoleransi laktosa), malabsorbsi lemak, dan malabsorbsi protein. Faktor makanan yaitu makanan basi, makanan beracun, alergi makanan. Faktor psikologis yaitu rasa takut dan cemas, walaupun jarang dapat menimbulkan diare terutama pada anak yang lebih besar. Secara umum, port dentre kuman dapat berupa fecal oral. Semua transmisi ini berhubungan dengan rute gastrointestinal. Hal ini dapat terjadi karena tertelan makanan, terminum makanan atau minuman yang telah terkontaminasi feses yang mengandung bakteri. Invasi pada usus halus dapat terjadi karena lemahnya pertahanan tubuh pada saluran gastrointestinal tersebut. Hampir semua kuman masuk melalui jalur ini. Diantaranya adalah: a. i. Bakteri: tertelan/terminum makanan yang terkontaminasi bakteri. Tertelan makanan yang mengandung toksin. Toksin dapat berasal dari Staphylococcus aureus, Vibrio spp., dan Clostridium perfrigens. Tertelan ekostoksin (jenis neurotoksin) Clostridium botulinum. ii. Tertelan iii. Tertelan organisme organisme yang yang mensekresikan bersifat toksin. Organisme Organisme ini ini berproliferasi pada lumen usus dan melepaskan enterotoksin. enteroinvasif. berproliferasi, menyerang dan menghancurkan sel epitel mukosa usus. Misalnya, Escherichia coli, Salmonella spp., Bacillus cereus, Clostridium spp, Vibrio cholerae, Campylobacter, Yersinia enterocolitica, Staphylococcus aureus.

b. Virus: tertelan melalui makanan. Misalnya, Echovirus, Rotavirus, Norwalk virus. c. parvum. d. e. Cacing: Jamur: flora normal pada esofagus, akan menginvasi usus pada pasien yang immunocompromised. Misalnya, Candida albicans. tertelan telur matang/larva yang mengkontaminasi makanan/minuman. Misalnya, Ascaris lumbricoides, Strongyloides stercoralis, Trichuris trichiura. 2.2.2 Faktor Pelayanan Kesehatan Faktor pelayanan kesehatan yang memicu kepada terjadinya diare adalah: a. Diagnosis salah Seringkali terjadi di tingkat puskesmas adalah perawat atau paramedis yang memeriksa pasien tidak dapat menegakkan diagnosis dengan benar. Banyak perawat dan paramedis kurang peka dengan dasar MTBS yang telah diterapkan dan sering memandang enteng dengan penyakit diare yang sebenarnya mungkin bisa menyebabkan kematian. Kadang terdapat kejadian perawat atau paramedis gagal untuk mengenal pasti tingkat keparahan diare dan tanda-tanda bahaya pada pasien diare. Salah satu penyebab kematian diare paling sering adalah gagalnya terapi pengobatan oral. Namun, perawat atau paramedis sering gagal untuk mengetahui gejala ini sehingga pasien terlambat diberikan terapi dan berujung kepada kematian. b. Posyandu tidak berjalan Posyandu adalah antara tempat terbaik untuk memberantas penyakit karena pihak pemberi layanan kesehatan berada lebih dekat dengan masyarakat. Namun karena kurangnya minat perawat atau paramedis yang menyertainya menyebabkan posyandu hanyalah menjadi tempat untuk ibuibu mendapatkan imunisasi untuk bayinya. Seringkali posyandu hanya Protozoa: kista matang yang tertelan/terminum. Misalnya, Entamoeba histolytica, Balantidium coli, Giardia lamblia, Cryptosporodium

menjadi tempat berkumpul masyarakat untuk mendapatkan pengobatan dengan biaya yang murah dimana seharusnyanya tempat tersebut digunakan perawat atau paramedis untuk memberikan penyuluhan mengenai penyakit-penyakit yang sering terjadi seperti diare. c. Kader tidak berwawasan Kader di suatu kawasan sebenarnya adalah elemen penting untuk memastikan tingkat kesehatan masyarakat dibawah pengawasannya. Namun seringkali kader-kader hanya memikirkan imbalan yang di dapat dari pekerjaannya. Terdapat kader yang tidak mempunyai inisiatif sendiri untuk melakukan program-program penyuluhan kesehatan atau malah tidak mempunyai inisiatif untuk mengetahui cara pencegahan sesuatu penyakit. Hasilnya, mereka hanya menunggu program-program yang dijalankan puskesmas. 2.2.3 Faktor Lingkungan Kesehatan lingkungan merupakan bagian dari dasardasar Kesehatan Masyarakat modern yang meliputi semua aspek manusia dalam hubungannya dengan lingkungan, yang terikat dalam bermacammacam ekosistem. Lingkungan hidup manusia sangat erat kaitannya antara host, agent dan lingkungan untuk timbulnya suatu masalah kesehatan seperti halnya dengan penyakit diare. Menurut Azwar (1997) lingkungan adalah agregat dari seluruh kondisi dan pengaruh-pengaruh luar yang mempengaruhi kehidupan perkembangan suatu organisasi. Secara umum lingkungan ini dibedakan atas dua macam yaitu lingkungan fisik dan lingkungan non fisik. Lingkungan fisik ialah lingkungan alam yang terdapat disekitar manusia, misalnya cuaca, musim, keadaan geografis dan struktur geologi. Sedangkan lingkungan non-fisik ialah lingkungan yang muncul sebagai akibat adanya interaksi antar manusia, misalnya termasuk faktor sosial budaya, norma, dan adat istiadat. Peranan lingkungan dalam menyebabkan timbul atau tidaknya penyakit dapat bermacam-macam. Salah satu diantaranya ialah sebagai reservoir bibit penyakit (environmental reservoir). Adapun yang dimaksud dengan reservoir

ialah tempat hidup yang dipandang paling sesuai bagi bibit penyakit lainnya yakni: reservoir manusia, reservoir hewan, dan rerservoir serangga. Pada reservoir disini bibit penyakit hidup di dalam tubuh manusia. Timbul atau tidaknya penyakit pada manusia tersebut tergantung dari sifat-sifat yang dimiliki oleh bibit penyakit ataupun pejamu. Hubungan antara pejamu, bibit penyakit dan lingkungan dalam menimbulkan suatu penyakit amat kompleks dan majemuk. Disebutkan bahwa ketiga faktor ini saling mempengaruhi, dimana pejamu dan bibit penyakit saling berlomba untuk menarik keuntungan dari lingkungan. Hubungan antara pejamu, bibit penyakit dan lingkungan ini diibaratkan seperti timbangan. Disini pejamu dan bibit penyakit berada di ujung masing- masing tuas, sedangkan lingkungan sebagai penumpangnya. Menurut Sutomo 1995, sanitasi lingkungan adalah bagian dari kesehatan masyarakat secara umum yang meliputi prinsip-prinsip usaha untuk meniadakan atau menguasai faktor-faktor lingkungan yang dapat menimbulkan penyakit melalui kegiatan- kegiatan yang ditujukan untuk : a. Sanitasi air b. Sanitasi Makanan c. Pembuangan Sampah d. Sanitasi Udara e. Pengendalian vektor dan binatang mengerat Sanitasi adalah usaha kesehatan masyarakat yang menitikberatkan pada pengawasan berbagai faktor lingkungan yang mempengaruhi derajat kesehatan manusia. Sanitasi lebih mengutamakan upaya pencegahan. Bertolak dari pemikiran di atas dapat disimpulkan beberapa gatra lingkungan akan mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat. 2.2.4 Faktor Perilaku Faktor perilaku memberi peran yang besar dalam terjadinya kasus diare di sesuatu daerah. Antara perilaku yang dapat menyebabkan diare adalah: a. Tidak mencuci tangan sebelum makan

Ditempat tempat dimana mencuci tangan merupakan praktek umum yang dilakukan sehari-hari, dan banyak terdapat sabun dan air bersih, orang tidak menyadari untuk mencuci tangannya dengan sabun. Para staf kesehatan sepenuhnya mengerti betapa pentingnya mencuci tangan dengan sabun, namun hal ini tidak dilakukan karena ketiadaan waktu (tidak sempat), kertas untuk pengeringnya kasar, penggunaan sikat yang menghabiskan waktu dan lokasi wastafel yang jauh dimana tangan harus berkali-kali dicuci menggunakan sabun dan dikeringkan sehingga merepotkan. Pencucian tangan khusus dalam lingkungan medis biasanya membutuhkan banyak sekali sabun dan air untuk memperoleh busa dan saat telapak tangan digosok secara sistematis dalam kurun waktu 15-20 detik dengan teknik mengunci antar tangan, setelah tangan dikeringkan pun para tenaga medis tidak diperkenankan untuk mematikan air atau membuka pegangan pintu, apabila hal ini mereka harus lakukan, tangan harus dilidungi dengan kertas tisyu atau handuk kering bersih. Pada lingkungan pemukiman yang padat dan kumuh, kebiasaan mencuci tangan secara benar dengan sabun dapat menurunkan separuh dari penderita diare. Komunitas yang mendapatkan intervensi dan komunitas pembanding yang mirip tapi tidak mendapatkan intervensi menunjukkan bahwa jumlah penderita diare berkurang separuhnya. Keterkaitan perilaku mencuci tangan dengan sabun dan penyakit diare, penelitian intervensi, kontrol kasus, dan lintas sektor dilakukan menggunakan data elektronik dan data yang terkumpul menunjukkan bahwa risiko relatif yang didapat dari tidak mencuci tangan dari percobaan intervensi adalah 95 persen menderita diare, dan mencuci tangan degan sabun dapat mengurangi risiko diare hingga 47 persen. b. Tidak memberikan ASI (Air Susu lbu) secara penuh 4-6 bulan pada pertama kehidupan. Pada bayi yang tidak diberi ASI risiko untuk menderita diare lebih besar dari pada bayi yang diberi ASI penuh dan kemungkinan menderita dehidrasi berat juga lebih besar.

c. Menggunakan

botol

susu,

penggunaan

botol

ini.

Memudahkan

pencemaran oleh kuman, karena botol susah dibersihkan. d. Menyimpan makanan masak pada suhu kamar. Bila makanan disimpan beberapa jam pada suhu kamar, makanan akan tercemar dan kuman akan berkembang biak. e. Menggunakan air minum yang tercemar. Air mungkin sudah tercemar dari sumbernya atau pada saat disimpan di rumah. Pencemaran di rumah dapat terjadi kalau tempat penyimpanan tidak tertutup atau apabila tangan tercemar menyentuh air pada saat mengambil air dari tempat penyimpanan. f. Tidak membuang tinja (termasuk tinja bayi) dengan benar. Sering beranggapan bahwa tinja bayi tidaklah berbahaya, padahal sesungguhnya mengandung virus atau bakteri dalam jumlah besar. 2.3 Penatalaksanaan8,9 Ada beberapa prinsip penatalaksanaan penderita diare, yaitu: Mencegah terjadinya dehidrasi dengan banyak minum, menggunakan cairan rumah tangga yang dianjurkan misalnya kuah tajin, air sup, kuah sayur. Mengobati dehidrasi ringan dan sedang dengan pemberian oralit. Apabila terdapat dehidrasi berat maka sebaiknya dirujuk ke Rumah Sakit. Tetap memberi makanan sebagai sumber gizi. Cairan dan makanan yang diberikan sesuai anjuran seperti ASI, susu formula, anak usia 6 bulan atau lebih makanan mudah dicerna sedikit-sedikit tapi sering. Mengobati masalah lain. Sesuai indikasi utamakan rehidrasi.

Penanggulangan kekurangan cairan merupakan tindakan pertama dalam mengatasi pasien diare. Hal sederhana seperti meminumkan banyak air putih atau oral rehidration solution (ORS) seperti oralit harus cepat dilakukan. Pemberian ini segera apabila gejala diare sudah mulai timbul dan kita dapat melakukannya

10

sendiri di rumah. Kesalahan yang sering terjadi adalah pemberian ORS baru dilakukan setelah gejala dehidrasi nampak. Pada penderita diare yang disertai muntah, pemberian larutan elektrolit secara intravena merupakan pilihan utama untuk mengganti cairan tubuh, atau dengan kata lain perlu diinfus. Masalah dapat timbul karena ada sebagian masyarakat yang enggan untuk merawat-inapkan penderita, dengan berbagai alasan, mulai dari biaya, kesulitan dalam menjaga, takut bertambah parah setelah masuk rumah sakit, dan lain-lain. Pertimbangan yang banyak ini menyebabkan respon time untuk mengatasi masalah diare semakin lama, dan semakin cepat penurunan kondisi pasien kearah yang fatal. Diare karena virus biasanya tidak memerlukan pengobatan lain selain ORS. Apabila kondisi stabil, maka pasien dapat sembuh sebab infeksi virus penyebab diare dapat diatasi sendiri oleh tubuh (self-limited disease). Diare karena infeksi bakteri dan parasit seperti Salmonella sp, Giardia lamblia, Entamoeba coli perlu mendapatkan terapi antibiotik yang rasional, artinya antibiotik yang diberikan dapat membasmi kuman. Oleh karena penyebab diare terbanyak adalah virus yang tidak memerlukan antibiotik, maka pengenalan gejala dan pemeriksaan laboratorius perlu dilakukan untuk menentukan penyebab pasti. Pada kasus diare akut dan parah, pengobatan suportif didahulukan dan terkadang tidak membutuhkan pemeriksaan lebih lanjut kalau kondisi sudah membaik. Dalam penatalaksanaan diare, juga sangat bergantung pada derajat dehidrasi diare yang diderita oleh penderita. Maka dari itu perlu untuk mengetahui derajat dehidrasi terlebih dahulu sebelum memberikan terapi.

11

Tabel Penilaian Derajat Dehidrasi Penilaian 1. Lihat Keadaan Umum Mata Air mata Mulut dan lidah Rasa haus 2. Periksa Turgor kulit 3. Derajat Dehidrasi Kembali cepat Tanpa dehidrasi *Kembali lambat Dehidrasi ringan/sedang. *Kembali sangat lambat Dehidrasi berat. Bila ada 1 tanda * Normal Ada Basah Minum biasa, tidak haus A Baik, sadar B *Gelisah, rewel Cekung Tidak ada Kering Haus, ingin Minum banyak C *Lesu, tidak sadar Sangat cekung Tidak ada Sangat kering Malas minum atau tidak bisa minum

Bila ada tanda * ditambah satu atau ditambah satu atau lebih tanda lain 4. Terapi Rencana terapi A lebih tanda lain Rencana terapi B Rencana terapi C

RENCANA TERAPI A UNTUK MENGOBATI DIARE DIRUMAH (Penderita diare tanpa dehidrasi ) Gunakan cara ini untuk mengajari ibu: Teruskan mengobati anak diare dirumah Berikan terapi awal bila terkena diare lagi

Menerangkan tiga cara terapi diare di rumah: 1. Berikan anak lebih banyak cairan daripada biasanya untuk mencegah dehidrasi Gunakan cairan rumah tangga yang dianjurkan , seperti larutan oralit,makanan yang cair (seperti sup,air tajin ) dan kalau tidak ada air matang . Gunakan larutan oralit untuk anak seperti dijelaskan dalam kotak dibawah (catatan jika anak berusia kurang dari 6 bulan

12

dan belum makan makanan padat lebih baik diberi oralit dan air matang dari pada makanan yang cair ). Berikan larutan ini sebanyak anak mau , berikan jumlah larutan oralit seperti dibawah. Teruskan pemberian larutan ini hingga diare berhenti.

2. Beri anak makanan untuk mencegah kurang gizi Teruskan ASI Bila anak tidak mendapat ASI berikan susu yang biasa diberikan, untuk anak kurang dari 6 bulan dan belum mendapat makanan padat , dapat diberikan susu, Bila anak 6 bulan atau lebih atau telah mendapat makanan padat - `Berikan bubur lbila mungkin dicampur dengan kacanf-kacangan, sayur, daging atau ikan , tmbahkan 1 atau 2 sendok the minyak sayur tiap porsi. - `Berikan sari buah segar atau pisang halus untuk menanbahkan kalium. - Berikan makanan yang segar masak dan haluskan atau tumbuk makanan dengan baik - Bujuk anak untuk makan , berikan makanan sedikitnya 6 kali sehari. - Berikan makanan yang sama setelah diare berhenti, dan diberikan porsi makanan tambahan setiap hari selama 2 minggu. 3. Bawa anak kepada petugas kesehatan bila anak tidak membaik dalam 3 hari atau menderita sebagai berikut Buang Air besar cair lebih sering Muntah berulang-ulang Rasa haus yang nyata Makan atau Minum sedikit

13

Demam Tinja berdarah

Anak harus diberi oralit di rumah bila : Setelah mendapat Rencana Terapi B atau C Tidak dapat kembali kepada petugas kesehatan bila diare memburuk Memberikan oralit kepada semua anak dengan diare yang datang ke petugas kesehatan merupakan kebijaksaan pemerintah Jika akan diberi larutan oralit di rumah, tunjukkan kepada ibu jumlah oralit yang diberikan setiap habis buang air besar dan diberikan oralit yang cukup untuk 2 hari.

Tunjukkan kepada ibu cara memberikan oralit. Berikan sesendok teh tiap 1-2 menit untuk anak dibawah umur 2 tahun. Berikan beberapa teguk dari gelas untuk anak lebih tua. Bila anak muntah, tunggulah 10 menit kemudian berikan cairan lebih lama ( misalnya sesendok tiap 2-3 menit) Bila diare berlanjut setelah oralit habis beritahu ibu untuk memberikan cairan lain seperti dijelaskan dalam cara pertamas atau kembali kepada petugas kesehatan untuk mendapat tambahan oralit.

14

RENCANA

TERAPI

UNTUK

TERAPI

DEHIDRASI

RINGAN/SEDANG Oralit yang diberikan dihitung dengan mengalikan berat badan penderita (kg) dengan 75 ml. Bila berat badan anak tidak diketahui dan atau untuk memudahkan di lapangan berikan oralit sesuai tabel dibawah ini

Bila anak menginginkan lebih banyak oralit berikanlah. Bujuk ibu untuk meneruskan ASI. Untuk bayi dibawah 6 bulan yang tidak mendapat ASI berikan juga 100 200 ml air masak selama masa ini Amati anak dengan seksama dan bantu ibu memberikan oralit. Tunjukkan jumlah cairan yang harus diberikan Tunjukan cara memberikannya sesendok the tiap 1 2 menit untuk anak di bawah 2 tahun beberapa teguk dari cangkir untuk anak yang lebih tua Periksa dari waktu bila ada masalah Bila anak muntah tunggu 10 menit dan kemudian teruskan pemberian oralit tetapi lebih lambat, misalnya sesendok tiap 2 3 menit Bila kelopak mata anak bengkak hentikan pemberian oralit dan air masak atau ASI beri oralit sesuai Rencana tetapi A bila pembengkakan telah hilang Setelah 3-4 jam nilai kembali anak menggunakan bagan penilaian. Kemudian pilih rencana terapi A, B atau C untuk melanjutkan terapi. Bila tidak ada dehidrasi , ganti ke rencana terapi A, Bila dehidras telah hilang anak biasanya kemudian mengantuk dan tidur

15

Bila tanda menunjukkan dehidrasi ringan/ sedang ulang Rencana terap B , tetapi tawarkan makanan susu dan sari buah seperti rencana terapi A

Bila tanda menunjukkan dehidrasi berat ganti dengan rencana terapi C Bila ibu harus pulang sebelum selesai rencana terapi B: Tunjukkan jumlah orait yang harus dihabiskan dalam terapi 3 jam di rumah Berikan oralit untuk rehidrasi selama 2 hari lagi seperti dijelaskan dalam rencana terapi A Tunjukkan cara melarutkan oralit Jelaskan 3 cara dalam rencana terapi A untuk mengobati anak dirumah Memberikan oralit atau cairanlain hingga diare berhenti Memberi makan anak sebagaimana biasanya Membawa anak ke petugas kesehatan.

16

RENCANA TERAPI C UNTUK DEHIDRASI BERAT

17

2.4 Pencegahan Diare 1. Terhadap faktor penjamu.

18

Mempertinggi daya tahan tubuh manusia dan meningkatkan pengetahuan masyarakat dalam prinsip-prinsip hygiene perorangan. Pencegahan diare pada anak balita antara lain: a. Imunisasi. Pengobatan diare dengan upaya rehidrasi oral menyebabkan angka kesakitan bayi dan anak balita makin menurun. Salah satu jalan pintas yang sangat ampuh untuk menurunkan angka kesakitan suatu penyakit infeksi baik oleh virus maupun bakteri adalah dengan imunisasi. Hal ini berlaku pula untuk penyakit diare dan penyakit gastrointestinal lainnya. Untuk dapat membuat vaksin secara baik, efisien. dan efektif diperlukan pengetahuan mengenai mekanisme kekebalan tubuh pada umumnya terutama, kekebalan saluran pencernakan makanan. b. Pemberian ASI ASI adalah makanan paling baik untuk bayi. Komponen zat makanan tersedia dalam bentuk yang ideal dan seimbang untuk dicerna dan diserap secara optimal oleh bayi. ASI saja sudah cukup untuk menjaga pertumbuhan sampai umur 4-6 bulan. Tidak ada makanan lain yang dibutuhkan selama masa ini. ASI adalah makanan bayi yang paling alamiah, sesuai dengan kebutuhan gizi bayi dan mempunyai nilai proteksi yang tidak bisa ditiru oleh pabrik susu manapun juga. ASI steril, berbeda dengan sumber susu lain. Susu formula atau cairan lain dapat saja disiapkan dengan air atau bahan-bahan yang terkontaminasi dalam botol yang kotor. Pemberian ASI saja, tanpa cairan atau makanan lain dan tanpa menggunakan botol, menghindarkan anak dari bahaya bakteri dan organisme lain yang akan menyebabkan diare. Keadaan seperti ini disebut disusui secara penuh. Bayi - bayi harus disusui secara penuh sampai mereka berumur 6 bulan. Setelah 6 bulan dari kehidupannya, pemberian ASI harus diteruskan sambil ditambahkan dengan makanan lain (proses menyapih). ASI mempunyai khasiat preventif secara imunologik dengan adanya antibodi dan zat-zat lain yang dikandungnya. ASI turut

19

memberikan perlindungan terhadap diare. Pada bayi yang baru lahir, pemberian ASI secara penuh mempunyai daya lindung 4x lebih besar terhadap diare daripada pemberian ASI yang disertai dengan susu botol. Flora usus pada bayi -bayi yang disusui mencegah tumbuhnya bakteri penyebab diare. Pada bayi yang tidak diberi ASI secara penuh, pada 6 bulan pertama kehidupan, risiko mendapat diare adalah 30 x lebih besar. Pemberian susu formula merupakan cara lain dari menyusui. Penggunaan botol untuk susu formula, biasanya menyebabkan risiko tinggi terkena diare sehingga mengakibatkan terjadinya gizi buruk. Pada akhir-akhir ini dengan bertambahnya penggunaan "Pengganti ASI (PASI) untuk makanan bayi, terutarna di negara-negara yang sedang berkembang, timbulah berbagai sindrom, misalnya yang dikenal dengan syndrome Jelliffe yang terdiri dari kekurangan kalori protein tipe marasmus, monilisasi pada mulut, dan diare karena infeksi. Hal ini disebabkan karena di negara-negara yang sedang berkembang, tingkat pendidikan ibu yang masih rendah, kebersihan yang masih kurang, tidak adanya sarana air bersih, dan rendahnya keadaaan sosial ekonomi dari penduduknya. c. Makanan Pendamping ASI Pemberian makanan pendamping ASI adalah saat bayi secara bertahap mulai dibiasakan dengan makanan orang dewasa. Pada masa tersebut merupakan masa yang berbahaya bagi bayi sebab perilaku pemberian makanan pendamping ASI dapat menyebabkan meningkatnya risiko terjadinya diare ataupun penyakit lain yang menyebabkan kematian. Perilaku pemberian makanan pendamping ASI yang baik meliputi perhatian terhadap kapan, apa dan bagaimana makanan pendamping ASI diberikan. Ada bebarapa saran yang dapat meningkatkan cara pemberian makanan pendamping ASI yang lebih baik, yaitu dengan memperkenalkan makanan lunak ketika anak berumur 6 bulan tetapi teruskan pemberian

20

ASI. Tambahkan macam makanan sewaktu anak berumur 6 bulan atau lebih. Berikan makanan lebih sering (4 x sehari). Setelah anak berumur 1 tahun, berikan semua makanan yang dimasak dengan baik, 4 - 6 x sehari, teruskan pemberian ASI bila mungkin. Kemudan pada usia lebig dari 6 tahun tambahkan minyak, lemak dan gula ke dalam nasi/bubur dan biji-bijian untuk energi. Tambahkan hasil olahan susu, telur, ikan, daging, kacang-kacangan, buah-buahan dan sayuran berwarna hijau ke dalam makanannya. Secara perilaku dapat dengan cuci tangan sebelum menyiapkan makanan dan menyuapi anak. Suapi anak dengan sendok yang bersih. Masak atau rebus makanan dengan benar, simpan sisanya pada tempat yang dingin dan panaskan dengan benar sebelum diberikan kepada anak. d. Perilaku hidup bersih dan sehat Untuk melakukan pola perilaku hidup bersih dan sehat dilakukan beberapa penilaian antara lain adalah : Penimbangan balita. Apabila ada balita pertanyaanya adalah apakah sudah ditimbang secara teratur ke posyandu minimal 8 kali setahun. Gizi , anggota keluarga makan dengan gizi seimbang. Air bersih, keluarga menggunakan air bersih (PAM, sumur, perpipaan) untuk keperluan sehari-hari. Jamban keluarga, keluarga. buang air besar di jamban/WC yang memenuhi syarat kesehatan. Air yang di minum dimasak terlebih dulu. Mandi menggunakan sabun mandi. Selalu cuci tangan sebelum makan dengan menggunakan sabun. Pencucian peralatan menggunakan sabun. Limbah, apakah SPAL sering di bersihkan.

2. Terhadap faktor bibit penyakit.

21

a. Memberantas sumber penularan penyakit, baik dengan mengobati penderita maupun carrier atau dengan meniadakan reservoir penyakit. b. Mencegah terjadinya penyebaran kuman, baik di tempat umum maupun di lingkungan rumah. c. Meningkatkan taraf hidup rakyat, sehingga dapat memperbaiki dan memelihara kesehatan. 3. Terhadap faktor lingkungan Mengubah atau mempengaruhi faktor lingkungan hidup, sehingga faktor-faktor yang tidak baik dapat diawasi sedemikian rupa sehingga tidak membahayakan kesehatan manusia. 2.5 Komplikasi

Dehidrasi (ringan, sedang, berat, hipotonik, isotonik/ hipertonik) Renjatan hipovolemik Hipokalemia/ dengan gejala meteorismus, hipotoni otot, lemah, takikardia,perubahan EKG) Hipoglikemia Intoleransi sekunder akibat kerusakan vili mukosa usus dan defisiensi enzim laktosa Kejang, pada dehidrasi hipertonik Malnutrisi energi protein (muntah dan mual bila lama/ kronik

BAB III
22

PEMECAHAN MASALAH

3.1 Diagnosis Masalah 3.1.1 Diagnosis Sosial Masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I memiliki pengetahuan tentang kebersihan lingkungan yang masih rendah. Banyaknya jajanan pinggir jalan di setiap sekolah yang kebersihannya tidak terjamin. Analisis situasi wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I: Puskesmas Muara Bungo I terletak di Kecamatan Pasar Muara Bungo, merupakan salah satu Puskesmas yang berada di Kabupaten Muara Bungo. Dalam menjalankan kegiatan sebagai pusat pelayanan kesehatan di Kecamatan Pasar Muara Bungo sejak berdirinya sampai tahun 2011 Puskesmas Muara Bungo I didukung oleh 3 Puskesmas Pembantu (Pustu). Puskesmas Purwodadi mempunyai 2 wilayah kerja meliputi 2 kecamatan yaitu Kecamatan Pasar Muara Bungo dan Kecamatan Rimbo Tengah yang terdiri dari 7 kelurahan dan 2 desa, 3 POSKESDES, dan 22 Posyandu. Kecamatan Muara Bungo adalah bagian dari Kabupaten Bungo dan merupakan wilayah yang beriklim tropis. Topografi permukaan datar dan bergelombang dengan ketinggian dari permukaan laut kurang lebih 90-75 meter. Luas lokasi : 194,43 km2 : 7 kelurahan dan 2 desa : berbatasan dengan Kelurahan Manggis : berbatasan dengan Desa Sungai Alai : berbatasan dengan Desa : berbatasan dengan Kelurahan Sungai Pinang Jumlah kelurahan dan desa Batas Wilayah : - Bagian Utara - Bagian Timur - Bagian Selatan - Bagian Barat sebagai berikut:

Adapun sumber daya kesehatan yang ada di Puskesmas Muara Bungo I adalah

23

NO KECAMATAN/DUSUN A B C Puskesmas Induk Pustu Bides PNS 45 8 6

JUMLAH HONOR PTT

JLH TKS 4

JUMLAH

59

Analisis situasi masyarakat di sekitar wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I: - masyarakat di wilayah kerja puskesmas purwodadi bertempat tinggal di area persawahan dan perkebunan - sumber pendapatan penduduk kecamatan ini berkaitan dengan perkebunan karet, perdagangan, dan industri - beberapa desa di kecamatan ini dilalui oleh bendungan yang kurang terpelihara - penduduk menggunakan air sungai ini dan air sumur sebagai sumber air rumah tangga mereka. 3.1.2 Diagnosis Epidemiologi 1. Host 2. Agent : manusia dengan hygiene yang buruk : bakteri, virus, parasit

3. Environment : sebagian besar daerah persawahan, rentan banjir saat musim hujan, lingkungan kotor, sumber air yang tidak bersih 3.1.3 Diagnosis Perilaku dan Lingkungan Faktor perilaku Kebiasaan tidak mencuci tangan dengan benar Kebiasaan membuang sampah sembarangan

24

Kebiasaan tidak membuang tinja (termasuk tinja bayi) dan BAK dengan benar Tidak memberikan ASI (Air Susu lbu) secara penuh 6 bulan pertama Menggunakan botol susu yang tidak dicuci dengan bersih Menyimpan makanan masak pada suhu kamar Menggunakan air minum yang tercemar

Faktor lingkungan Dikelilingi oleh anak sungai yang tidak terpelihara kebersihannya Kondisi perumahan penduduk kebanyakan berupa bedeng dengan sanitasi kurang baik Pengelolaan limbah RT dan limbah karet belum dilakukan dengan baik Letak jamban atau tangki septik yang berdekatan dengan sumber air untk kebutuhan sehari-hari 3.1.4 Diagnosis pendidikan dan organisasi Predisposing factor: Kurangnya pengetahuan masyarakat mengenai penyakit diare dan cara penatalaksanaannya. Kurangnya penyetahuan masyarakat mengenai pentingnya kebersihan lingkungan. Kebiasaan membuang sampah sembarangan yang turut dicontoh oleh anak-anak. Enabling factor: Kurangnya fasilitas tempat sampah. Tidak berjalannya sistem pengolahan sampah secara benar. Tidak tersedianya tempat cuci tangan di sekolah-sekolah, terutama sekolah dasar. Reinforcing factor:

25

Belum dijalankan sanksi yang keras terhadap masyarakat yang membuang sampah sembarangan. Himbauan yang kurang dari tokoh masyarakat untuk menjaga kebersihan lingkungan. Belum berjalannya penyuluhan mengenai diare dan cara

penatalaksanaannya. 3.1.5 Diagnosis Administratif dan Kebijakan Adanya kebijakan pemerintah dalam pemberantasan penyakit diare antara lain bertujuan untuk menurunkan angka kesakitan, angka kematian, dan penanggulangan kejadian luar biasa (KLB).

3.2

Rumusan Masalah 1. Kurangnya pengetahuan dan pemahaman masyarakat tentang penyakit diare dan cara pencegahannya. 2. Kurangnya kesadaran masyarakat terutama anak-anak tentang kebersihan perseorangan. 3. Kurangnya kesadaran masyarakat tentang pentingnya menjaga kebersihan lingkungan dan hubungannya dengan terjadinya diare di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I

3.3

Prioritas Masalah Masalah yang menjadi prioritas utama berkenaan dengan tingginya angka kejadian diare di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I adalah kurangnya kesadaran masyarakat terutama anak-anak tentang tentang penyakit diare dan cara pencegahannya. kebersihan perseorangan serta kurangnya pengetahuan dan pemahaman masyarakat

3.4

Komponen Program Kesehatan Terpadu


26

A. Preventif Usaha pencegahan harus mencakup ke semua komponen yang terlibat dalam segitiga terjadinya penyakit, yaitu: host, agen, dan lingkungan. 1. Host a. Meningkatkan higiene perorangan dengan mencuci tangan pakai sabun dengan benar terutama pada waktu sebelum makan, setelah buang air besar, sebelum memegang bayi, setelah menceboki anak dan sebelum menyiapakan makanan b. Meminum air minum sehat, atau air yang telah diolah, antara lain dengan cara merebus, pemanasan dengan sinar matahari atau proses klorinisasi c. Membuang air besar dan air kecil pada tempatnya, sebaiknya menggunakan jamban dengan septik tank d. Pemberian ASI secara esklusif e. Meningkatkan dan menjaga daya tahan tubuh dengan mengomsumsi makanan bergizi. 2. Agen a. Memberantas sumber penularan penyakit, baik dengan mengobati penderita maupun carrier atau dengan meniadakan reservoir penyakit. b. Mencegah terjadinya penyebaran kuman, baik di tempat umum maupun di lingkungan rumah. B. Promotif 1. Penyuluhan tentang diare, penanganan awal, dan pencegahan 2. Menyebar informasi melalui media cetak mengenai diare dan pencegahaannya 3. Menyebar informasi melalui media cetak mengenai cara

pembuatan oralit

27

4. Bekerja sama dengan pemuka masyarakat dan kader desa untuk menanggulangi diare

C. Kuratif 1. Rencana Terapi A (Terapi diare tanpa dehidrasi di rumah) : Dalam tatalaksana diare di rumah: Jika anak tidak diberi ASI maka susu formula tetap diberikan. Jika berumur kurang dari 6 bulan dan belum mendapat makanan padat berikan susu formula selang-seling dengan Oralit/cairan rumah tangga. 2. Rencana Terapi B (Terapi diare dengan dehidrasi ringan/sedang) : a) Dalam pemberian cairan Oralit pada 4 jam pertama : untuk anak di bawah usia 6 bulan yang tidak diberi ASI, berikan 100200 ml susu selang-seling dengan Oralit/ cairan rumah tangga. b) Dalam mengobservasi anak dan membantu ibu memberikan cairan Oralit, bila mata sembab pemberian Oralit dihentikan. 3. Rencana Terapi C (untuk diare dengan dehidrasi berat) : Terapi intravena Ringer Laktat bila diperlukan pada bayi setelah 1 jam pertama, diberikan 30 mg/kg dan dapat dilanjutkan untuk 5 jam berikutnya 70 mg/kg berat badan. Untuk anak-anak dan dewasa diberikan Ringer Laktat secara intravena dengan dosis 100 mg/kg berat badan. Obat-obat lain yang sering dikombinasikan dengan Oralit pada diare akut adalah Tetrasiklin, Trimetoprim, Metronidazol. D. Rehabilitasi : rujuk ke RS

PROGRAM PEMBERANTASAN DIARE DI WILAYAH KERJA PUSKESMAS MUARA BUNGO I

28

Program Promosi 1. Pemasangan poster 2. Mengadakan penyuluhan kepada warga tentang diare dan cara pencegahannya

Indikator keberhasilan 20 poster tepasang Semua warga penyuluhan melaksanakan program dianjurkan

Waktu pelaksanaan 1 bulan ikut 1 bulan dan

yang 3 bulan

3. Mengadakan penyuluhan gerakan 25 sekolah cuci tangan terhadap Anak-Anak Sekolah Dasar Preventif 1. Upaya Meningkatkan higiene perorangan dengan mencuci tangan pakai sabun dengan benar terutama pada waktu sebelum makan, setelah buang air besar, sebelum memegang bayi, setelah menceboki anak dan sebelum menyiapakan makanan 2. Penyediaan air bersih dan sanitasi yang baik 3. Edukasi menyusui, yaitu teruskan minum ASI samapai minimal 6 bulan. Di dalam ASI terdapat antirotavirus yaitu imunoglobulin 4. Upaya Pengelolaan sampah yang baik supaya makanan tidak tercemar serangga 5. Pemberian probiotik Probiotik mengandung bakteri yang menguntungkan. Senyawa hasil metabolisme bakteri tersebut seperti asam laktat, H2O2, bakteriocin yang bersifat antimikroba bagi bakteri yang merugikan. 95% terlaksana

3 bulan

80 % terlaksana 90 % terlaksana 75 % terlaksana 95 %

6 bulan 3 bulan 6 bulan 3 bulan

Curative

1. Kesiapan tenaga medis dalam Semua tenaga medis menindak lanjuti keadaan darurat 2. Mengobati pasien dengan diare 90 % penderita dengan segera Rujuk ke RS

3 bulan 3 bulan

Rehabilitative

PROSES EVALUASI

29

Setelah 6 bulan program, dilakukan evaluasi terhadap pelaksanaan program, meliputi: 1. Persentasi ibu anak balita dan kelompok masyarakat lainnya yang menghadiri ceramah, diskusi, dan demonstrasi 2. Jumlah oralit yang dibagikan gratis kepada masyarakat dan persediaannya di puskesmas/ pustu/ posyandu 3. Persentase ibu anak balita yang membawa anaknya ke fasilitas pelayanan masyarakat dan menggunakan oralit 4. Perubahan perilaku warga untuk masalah hygiene dan sanitasi

EVALUASI DAMPAK TERHADAP MASYARAKAT 1. Menghilangkan perilaku masyarakat yang negative yang tanpa disadari membantu penyebaran kuman diare, misalnya mencuci tangan sebelum makan, menggunakan air yang sudah dimasak, menjaga kebersihan lingkungan, dll 2. Menimbulkan perilaku masyarakat yang mendukung penggunaan oralit untuk mencegah dan menanggulangi dehidrasi akibat diare

EVALUASI HASIL 1. Menurunkan prevalensi kasus diare 2. Menigkatnya kesadaran masyarakat untuk masalah hygiene dan sanitasi.

PRIORITAS PENYELESAIAN MASALAH Berdasarkan analisis hasil survey di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I, program yang memiliki prioritas tinggi dan memungkinkan (easy and important way) untuk dilaksanakan adalah program penyuluhan Gerakan Cuci

30

Tangan ke sekolah-sekolah di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I dan program penyuluhan tentang penyakit diare kepada masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I. 1. Program Penyuluhan Diare dan Cara Pencegahannya a. Tujuan Program Tujuan utama dari program penanggulangan diare di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I adalah menurunkan angka kejadian diare.

Tujuan khusus Meningkatkan pengetahuan warga wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I mengenai diare, meliputi : b. Sasaran Tingkat kesehatan keluarga sangat dipengaruhi oleh faktor tingkat pengetahuan dan sikap ibu terhadap kesehatan serta faktor lingkungan fisik dan sosial budaya keluarga tersebut. Diare sebagian besar menyerang anak balita, maka prioritas utama penyuluhan adalah ibu-ibu yang memiliki balita, disamping itu juga orang tertentu yang berpengaruh terhadap orang tua balita, misalnya pemuka masyarakat dan kader desa. Mengetahui apa itu diare Mengerti penyebab diare Mengerti cara penularan diare Mengerti tanda bahaya yang ditimbulkan diare Mengerti langkah-langkah pencegahan diare

c. Tempat dan Waktu Penyuluhan

31

Penyuluhan ini akan dilaksanakan sebanyak Lima kali dan dilakukan oleh dokter beserta kader kesehatan. 1) Hari Waktu Tempat : Rabu, 25 Juli 2012 : 09.00 WIB : Balai Desa Sungai Buluh

2) Hari Waktu Tempat

: Jumat, 27 Juli 2012 : 09.00 WIB : Balai Desa Sungai Mengkuang

3) Hari Waktu Tempat

: Senin, 30 Juli 2012 : 09.00 WIB : Kelurahan Jaya Setia

4) Hari Waktu Tempat

: Selasa, 31 Juli 2012 : 09.00 WIB : Kelurahan Batang Bungo

5) Hari Waktu

: Kamis, 2 Agustus 2012 : 09.00 WIB

32

Tempat

: Kelurahan Tanjung Gedang

d. Materi 1) Pengertian Diare Diare akut adalah buang air besar lembek/cair bahkan dapat berupa air saja yang frekuensinya lebih sering dari biasanya (biasanya tiga kali atau lebih dalam sehari) dan berlangsung kurang dari 14 hari (Pedoman Pemberantasan Penyakit Diare tahun 2007). 2) Mengetahui bahaya diare Dapat mengakibatkan gizi buruk Dapat mengakibatkan sistem kekebalan tubuh menurun

sehingga mudah terserang penyakit. Dapat mengganggu perkembangan dan pertumbuhan anak. Diare yang tidak tertangani dengan baik dapat menyebabkan kematian akibat tubuh mengalami kekurangan cairan. 3) Mengetahui gejala diare Gejala penyakit diare antara lain; Keluarnya tinja lunak atau cair dengan frekuensi > 3x/ sehari Terdapat darah atau lendir atau ibu merasakan perubahan konsistensi dan frekuensi BAB pada anak Terdapat gejala penyerta lain seperti; demam, dan muntah tanpa penyebab penyakit lain. Mengetahui tanda-tanda bahaya umum seperti ; lesu dan lemas, anak muntah hebat, atau memuntahkan seluruh makanannya, mata anak cekung, ubun-ubun cekung, anak merasa sangat haus atau tidak mau minum, menangis tanpa air mata, bibir kering, gelisah atau rewel dan menurunnya kesadaran. 4) Penyebab penyakit diare;
33

Tidak menjaga kebersihan pribadi dan lingkungan ; tidak mencuci tangan sebelum makan, membuang sampah dan BAB tidak pada tempatnya

Menggunakan air minum yang tercemar Jamban keluarga yang tidak memenuhi kesehatan

5) Mengetahui penanganan awal diare untuk di rumah Memberikan edukasi tentang penyediaan, pembuatan dan pemberian oralit dengan benar, selain oralit dapat juga digunakan cairan rumah tangga lain seperti air minum, susu, atau cairan lain yang masih mau diminum oleh anak. Hindari sayuran dan buah-buahan dan larutan kadar gula tinggi Langsung membawa penderita kesehatan apabila ditemukan tanda-tanda bahaya umum pada anak. 6) Mengetahui cara mencegah terjadinya diare melalui kebersihan pribadi dan lingkungan Pengajaran cara cuci tangan yang benar. Kebersihan lingkungan, yaitu dampak sampah dan limbah terhadap kesehatan serta lingkungan, secara khusus terhadap air. Pengolahan makanan secara bersih. Menggunakan peralatan makan yang sudah dicuci bersih. Penyimpanan makanan jadi dengan benar menjaga

e. Metode Penyuluhan Penyuluhan diselenggarakan dalam bentuk pemaparan materi, pembagian brosur diare, dan diskusi interaktif dengan para narasumber.

f. Media Penyuluhan

34

Poster dan brosur.

g. Evaluasi Program Evaluasi Output: Dilaksanakan sebelum berakhirnya acara, dengan cara memberikan angket/kuesioner yang berisi pertanyaan sejauh mana peserta memahami materi yang telah disampaikan. Evaluasi Outcome: Evaluasi dilaksanakan 1 bulan sekali berdasarkan persentasi angka kejadian diare di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I

2.

Program Penyuluhan Gerakan Cuci Tangan Terhadap AnakAnak Sekolah Dasar di Wilayah Kerja Puskesmas Muara Bungo I a. Tujuan Program Memberikan pemahaman manfaat kebiasaan cuci tangan dalam hubungannya dengan pencegahan diare Menanamkan kebiasaan cuci tangan pada anak-anak sekolah dasar di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I b. Sasaran Kegiatan Anak-anak Sekolah Dasar di Wilayah Kerja Puskesmas Muara Bungo I. c. Tempat Kegiatan Sekolah-sekolah di Wilayah Kerja Puskesmas Muara Bungo I, terutama SD dan MI.

35

d.

Isi Promosi Kesehatan Diare adalah keluarnya tinja yg lunak atau cair dengan frekuensi lebih dari atau sama dengan 3 kali sehari dengan atau tanpa darah atau lendir di dalam tinja. Kuman penyebab diare terdiri dari bakteri, virus, protozoa, jamur, dan cacing. Kuman-kuman ini masuk ke dalam tubuh manusia terutama melalui makanan atau minuman yang terkontaminasi kuman penyebab diare. Salah satu cara pencegahan masuknya kuman penyebab diare ke dalam tubuh adalah dengan mencuci tangan sebelum makan, sesudah buang air, dan setelah memegang benda-benda yang kotor. Mencuci tangan yang baik adalah dengan menggunakan sabun antiseptik dan air yang bersih. Keterkaitan perilaku mencuci tangan dengan sabun dan penyakit diare menunjukkan bahwa risiko relatif yang didapat dari tidak mencuci tangan dari percobaan intervensi adalah 95 persen menderita diare, dan mencuci tangan degan sabun dapat mengurangi risiko diare hingga 47 persen.

e. Metode yang Digunakan Penyuluhan diselenggarakan dalam bentuk pemaparan materi, diskusi interaktif dan praktek langsung. Selain itu akan dilaksanakan permainan menarik berkaitan dengan gerakan cuci tangan.
36

f. Media Penyuluhan Sabun untuk mencuci tangan, air bersih, poster.

Contoh Poster cara mencuci tangan yang baik dan benar

g. Evaluasi Program Evaluasi Output Peserta penyuluhan memahami pentingnya kebiasaan mencuci tangan yang baik dan benar.

37

Peserta penyuluhan dapat melakukan kebiasaan mencuci tangan dengan baik dan benar.

Evaluasi Outcome Evaluasi dilakukan enam bulan sekali melalui angka kejadian diare di Puskesmas Muara Bungo I terutama pada usia anakanak.

Rencana Biaya No 1 2 Kegiatan Pembuatan dan fotokopi proposal Pengadaan alat publikasi - Pembuatan selebaran - Pembuatan spanduk Rp. 100.000,Rp. 150.000,Biaya Rp. 150.000,Sumber Dana Dana bantuan dari dinas kesehatan kota

3 4 5

Pemasangan spanduk Sewa peralatan (kursi, system, LCD) Penyuluhan - Materi penyuluhan

Rp. sound Rp.

200.000,800.000,-

Rp. 200.000,Rp. 300.000,Rp. 500.000,Rp. 150.000,-

Dana

bantuan

dari

- Honor tim pemberi penyuluhan 6 - Transportasi Dokumentasi

pemerintah/instansi swasta/tokoh masyarakat

38

7 8

Keamanan Rp. Penyediaan Oralit sebanyak 500 Rp.

200.000,600.000,-

bungkus Total biaya yang dibutuhkan Rp. 3.350.000,Jadwal Pelaksanaan dan Evaluasi Program Kegiatan Program Penyuluhan Diare kepada Warga Kecamatan Pasar Muara Bungo dan Kecamatan Rimbo Tengah Penyuluhan Gerakan Cuci Tangan pada Anak-anak sekolah dasar Keterangan Pelaksanaan Program Evaluasi Program

Jadwal Kegiatan (tahun 2012) Jul Agst Sep Okt

BAB IV PENUTUP

4.1 Kesimpulan 1. Diare merupakan masalah global. Indonesia sendiri masih mengalami tingkat kejadian diare yang besar, 300 per 1000 orang per tahun di tahun 2000. 2. Kejadian diare dipengaruhi oleh berbagai faktor, sesuai teori Blum, faktorfaktor ini adalah faktor perilaku, lingkungan, biologis, dan layanan kesehatan. Intervensi terhadap faktor-faktor ini diharapkan dapat menekan angka kejadian diare. 3. Intervensi yang direncanakan adalah dengan mengadakan program penyuluhan Gerakan Cuci Tangan ke sekolah-sekolah di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I dan program penyuluhan tentang penyakit diare kepada masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Muara Bungo I. 4.2 Saran Program-progam yang diajukan dalam tulisan ini layak untuk dijalankan karena menggunakan sumber daya secara minimal namun akan memberikan hasil
39

yang besar karena diarahkan pada faktor-faktor yang berperan besar dalam kejadian diare.

DAFTAR PUSTAKA
1. Pickering LK and Snyder JD. Gastroenteritis in Nelson Textbook of Pediatric,17Edition. 2003. page1272-1276 2. Staf pengajar Ilmu Kesehatan Anak FK UI. Gastroenterologi. Bagian Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta.1998. hal 283-293. 3. Standar Penatalaksanaan Ilmu Kesehatan Anak. RSMH. 2006 4. Ikatan Dokter Anak Indonesia. Apa yang Perlu Diketahui dari Diare Pada Anak?. No .38. Tahun XXV. 2005 5. Anonim. Diagnosis Diare dan Klasifikasi Dehidrasi. Available at http://www.medicastore.com/med/index 6. Anonim. Diare Penyebab Utama Kematian Balita : 2009 [dikutip 2010 Jul 21]; Tersedia di http://www.infeksi.com/articles.php?lng=in&pg=1410 7. Anonim. Oralit untuk Diare : 2007 [dikutip 2010 Jul 21]; Tersedia di http://www.infeksi.com/newsdetail.php?lng=in&doc=3829
8. Anonim. Review Research on The Literature of Diarrhea Disease in

China(1990-2004). 2004 [dikutip 2010 Jul 21]; Tersedia di http://www.wpro.who.int/internet/resources.ashx/EHE/sanitation/APW_R


40

EP+ReviewResearchonTheLiteratureofDiarrheaDiseaseinChina+_19902004.pdf 9. Anonim. Pencegahan Diare. 2006 [dikutip 2010 Jul 21]; Tersedia di: http://www.scribd.com/doc/25421779/pencegahan-diare 10. Anonim. Using Indicators to Measure Progress on Childrens Enviromental Health. 2003 [dikutip 2010 Jul 21]; Tersedia di http://www.who.int/ceh/indicators/en/childrens_indicator_reportlow.pdf

41