Anda di halaman 1dari 3

PROJECT PROPOSAL

BADAN LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN SRAGEN PROPINSI JAWA TENGAH

A. Pendahuluan Banjir merupakan peristiwa terbenamnya daratan (yang biasanya kering) karena volume air yang meningkat. Banjir dapat terjadi karena peluapan air yang berlebihan di suatu tempat akibat hujan besar, peluapan air sungai, atau pecahnya bendungan sungai. Di banyak daerah yang gersang di dunia, tanahnya mempunyai daya serapan air yang buruk, atau jumlah curah hujan melebihi kemampuan tanah untuk menyerap air. Ketika hujan turun, yang kadang terjadi adalah banjir secara tiba-tiba yang diakibatkan terisinya saluran air kering dengan air. Banjir semacam ini disebut banjir bandang. Penyebab banjir Diantara beberapa penyebab banjir adalah: 1. Ilegal Loging (Penebangan hutan secara liar) 2. Bertumpuknya sampah pada saluran air, sehingga terjadi penyumbatan pada saluran air. 3. Kurangnya kesadaran masyarakat untuk melakukan penanaman kembali pada daerah / hutan hutan yang baru di tebangi. 4. Tidak adanya lagi tanah resapan untuk digunakan air sebagai tempat baginya beristirahat dikala hujan turun. tidak ada lagi lahan hijau sebagai tempat resapan air tanah. akibatnya, ketika hujan tiba, tanah menjadi tergerus oleh air dan kemudian air terus meluncur tanpa adanya penghalang alami yang kemudian menyebabkan banjir. dan masih banyak lagi penyebab-penyebab banjir yang lainya. Melihat cuaca yang pada saat ini sudah tidak menentu karena semakin terkikisanya lapisan ozone yang disebabkan oleh tercemarnya udara dan kurangnya penghijauan, apalagi Kabupaten Sragen menjadi salah satu daerah yang terancam banjir disebabkan oleh penggusuran-penggusuran lahan pertanian sebagai penyerap air, oleh karena itu Biopori dapat menjadi salah satu solusi untuk mencegah terjadinya banjir. Secara alami, biopori adalah lubang-lubang kecil pada tanah yang terbentuk akibat aktifitas organisme dalam tanah seperti cacing atau pergerakan akar-akar dalam tanah. Lubang tersebut akan berisi udara dan menjadi jalur mengalirnya air. Jadi air hujan tidak

langsung masuk ke saluran pembuangan air, tetapi meresap ke dalam tanah melalui lubang tersebut. Tetapi, di daerah perkotaan, keberadaan pepohonan semakin tergusur oleh bangunanbangunan sehingga lubang biopori menjadi semakin langka. Lagi pula, banyaknya pepohonan tidak selalu mengartikan akan ada banyak air yang terserap, karena permukaan tanah yang tertutup lumut membuat air tidak dapat meresap ke tanah. Untuk mengatasi masalah tersebut, maka dibuatlah lubang resapan atau sumur resapan buatan manusia yang sekarang dikenal dengan lubang biopori. Biopori dapat dibuat di halaman depan, halaman belakang atau taman dari rumah. Lubang biopori sendiri umumnya dibuat dengan lebar kira-kira 30 cm, jarak antar lubang sekitar 50 cm-100 cm. Kita tidak akan sia-sia bila membuat biopori ini. Manfaat yang bisa didapat antara lain : 1. Mencegah banjir Banjir sendiri telah menjadi bencana yang merugikan bagi warga Sragen. Keberadaan lubang biopori dapat menjadi jawaban dari masalah tersebut. Bayangkan bila setiap rumah, kantor atau tiap bangunan di Sragen memiliki biopori berarti jumlah air yang segera masuk ke tanah tentu banyak pula dan dapat mencegah terjadinya banjir. 2. Tempat pembuangan sampah organik Banyaknya sampah yang bertumpuk juga telah menjadi masalah tersendiri di Kabupaten Sragen. Kita dapat pula membantu mengurangi masalah ini dengan memisahkan sampah rumah tangga kita menjadi sampah organik dan non organik. Untuk sampah organik dapat kita buang dlaam lubang biopori yang kita buat. 3. Menyuburkan tanaman Sampah organik yang kita buang di lubang biopori merupakan makanan untuk organisme yang ada dalam tanah. Organisme tersebut dapat membuat sampah menjadi kompos yang merupakan pupuk bagi tanaman di sekitarnya. 4. Meningkatkan kualitas air tanah Organisme dalam tanah mampu membuat samapah menjadi mineral-mineral yang kemudian dapat larut dalam air. Hasilnya, air tanah menjadi berkualitas karena mengandung mineral. B. Nama dan Bentuk Kegiatan Nama kegiatan ini adalah Masyarakat Peduli Lingkungan Kegiatan ini kami laksanakan dalam bentuk penyuluhan dan praktek pembuatan biopori di tempat-tempat yang memungkinkan untuk dibuatnya biopori dengan mengutamakan izin pada pihak terkait. Kegiatan ini melibatkan ketua RT, masyarakat dan relawan dari masyarakat yang di berikan bekal terlebih dahulu untuk memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang pentingnya kepedulian masyarakat terhadap lingkungan.

C. Waktu dan Tempat Karena keterbatasan relawan maka kegiatan ini akan kami laksanakan secara bergilir di 20 Kecamatan di Kabupaten Sragen dan dimulai pada 29 April 2014 dan berakhir pada 18 Desember 2014. D. Tujuan Kegiatan Tujuan dari kegiatan kami adalah 1. Untuk memberikan pemahaman tentang lingkunagan kepada masyarakat. 2. Untuk menimbulkan rasa cinta dan peduli masyarakat terhadap lingkungan. 3. Untuk menciptakan daerah pemukiman yang ramah terhadap lingkungan. 4. Untuk membantu pemerintah dalam mengatasi sebagian permasalahan yang timbul karena efek dari tercemarnya lingkungan. E. Anggaran Biaya Pelaksanaan Kegiatan Pengadaan Bor Biopori direncanakan sebanyak 250 unit dan lubang biopori sebanyak 128 unit dan akan dibantukan di masing-masing kecamatan se Kabupaten Sragen. Biaya yang dibutuhkan untuk kegiatan tersebut untuk masing masing unit bor biopori adalah Rp. 225.000,- ( dua ratus dua puluh lima ribu rupiah ), sehingga total anggaran yang dibutuhkan sebesar Rp. 56.250.000 ( lima puluh enam juta dua ratus lima puluh ribu rupiah ). Sedangkan untuk masing masing unit lubang biopori adalah Rp. 40.000,- ( empat puluh ribu rupiah ), sehingga total anggaran yang dibutuhkan sebesar Rp. 5.120.000 ( lima juta seratus dua puluh ribu rupiah ). Total anggaran yang dibutuhkan untuk pengadaan bor biopori dan lubang biopori adalah sebesar Rp. 61.370.000 ( enam puluh satu juta tiga ratus tujuh puluh ribu rupiah ). F. Penutup Demikian proposal ini kami buat, masih terlampau banyak kekurangan yang kami miliki, sehingga kami membutuhkan bantuan dari berbagai pihak baik dalam saran dan kritik maupun sumbangsih materi. Semoga kegiatan ini bermakna positif bagi kenyamanan hidup masyarakat khususnya di Kabupaten Sragen.

Sragen,

Februari 2013

KEPALA BADAN LINGKUNGAN HIDUP KABUPATEN SRAGEN

Ir. ISMANTO, MM Pembina Tingkat I NIP. 19571223 198703 1 003