Anda di halaman 1dari 7

Makalah Artritis Reumatoid

Disusun Oleh :

Resti Purnama Sari

1111065

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN RAJAWALI BANDUNG 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Perubahan perubahan akan terjadi pada tubuh manusia sejalan dengan makin meningkatnya usia. Perubahan tubuh terjadi sejak awal kehidupan hingga usia lanjut pada semua organ dan jaringan tubuh. Keadaan demikian itu tampak pula pada semua sistem muskuloskeletal dan jaringan lain yang ada kaitannya dengan kemungkinan timbulnya beberapa golongan reumatik. Salah satu golongan penyakit reumatik yang sering menyertai usia lanjut yang menimbulkan gangguan muskuloskeletal terutama adalah osteoartritis. Kejadian penyakit tersebut akan makin meningkat sejalan dengan meningkatnya usia manusia. Reumatik dapat mengakibatkan perubahan otot, hingga fungsinya dapat menurun bila otot pada bagian yang menderita tidak dilatih guna mengaktifkan fungsi otot. Dengan meningkatnya usia menjadi tua fungsi otot dapat dilatih dengan baik. Namun usia lanjut tidak selalu mengalami atau menderita reumatik. Bagaimana timbulnya kejadian reumatik ini, sampai sekarang belum sepenuhnya dapat dimengerti. Reumatik bukan merupakan suatu penyakit, tapi merupakan suatu sindrom dan.golongan penyakit yang menampilkan perwujudan sindroma reumatik cukup banyak, namun semuanya menunjukkan adanya persamaan ciri. Menurut kesepakatan para ahli di bidang rematologi, reumatik dapat terungkap sebagai keluhan dan/atau tanda. Dari kesepakatan, dinyatakan ada tiga keluhan utama pada sistem muskuloskeletal yaitu: nyeri, kekakuan (rasa kaku) dan kelemahan, serta adanya tiga tanda utama yaitu: pembengkakan sendi., kelemahan otot, dan gangguan gerak. (Soenarto, 1982) Reumatik dapat terjadi pada semua umur dari kanak kanak sampai usia lanjut, atau sebagai kelanjutan sebelum usia lanjut. Dan gangguan reumatik akan meningkat dengan meningkatnya umur. (Felson, 1993, Soenarto dan Wardoyo, 1994) Dari berbagai masalah kesehatan itu ternyata gangguan muskuloskeletal menempati urutan kedua 14,5% setelah penyakit kardiovaskuler dalam pola penyakit masyarakat usia >55 tahun (Household Survey on Health, Dept. Of Health, 1996). Dan berdasarkan survey

WHO di Jawa ditemukan bahwa artritis/reumatisme menempati urutan pertama (49%) dari pola penyakit lansia (Boedhi Darmojo et. al, 1991). Artritis reumatoid merupakan kasus panjang yang sangat sering diujikan. Bisanya terdapat banyak tanda- tanda fisik. Diagnosa penyakit ini mudah ditegakkan. Tata laksananya sering merupakan masalah utama. Insiden pucak dari artritis reumatoid terjadi pada umur dekade keempat, dan penyakit ini terdapat pada wanita 3 kali lebih sering dari pada laki- laki. Terdapat insiden familial ( HLA DR-4 ditemukan pada 70% pasien ). Artritis reumatoid diyakini sebagai respon imun terhadap antigen yang tidak diketahui. Stimulusnya dapat virus atau bakterial. Mungkin juga terdapat predisposisi terhadap penyakit. Berdasarkan hal tersebut kelompok tertarik untuk membahas tentang penyakit rheumatoid artritis dan dapat mengaplikasikan dalam memberikan asuhan keperawatan kepada klien.

1.2 Rumusan Masalah 1. Apa yang dimaksud Rheumatoid Arthritis dan apa saja etiologinya? 2. Bagaimana Pathofisiologi Rheumatoid Arthritis? 3. Bagaimana Asuhan Keperawatan pada klien Rheumatoid Arthritis?

1.3 Tujuan 1. Menjelaskan pa yang dimaksud Rheumatoid Arthritis dan apa saja etiologinya. 2. Menggambarkan Bagaimana Pathofisiologi Rheumatoid Arthritis. 3. Mendeskripsikan Bagaimana Asuhan Keperawatan pada klien Rheumatoid Arthritis?

1.4 Manfaat 1. Sebagai Informasi dasar mengenal rheumatoid arthritis. 2. Menambah wawasan dan pengetahuan penyusun dan pembaca mengenai rheumatoid arthritis.

1.5 Metode Penulisan

Metode yang di pakai dalam karya tulis ini adalah Metode Pustaka Yaitu metode yang dilakukan dengan mempelajari dan mengumpulkan data dari pustaka yang berhubungan dengan alat, baik berupa buku maupun informasi di internet.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Artritis reumatid (RA) adalah suatu penyakit inflamasi kronis yang meneybabkan degenerasi jaringan penyambung. Jaringan Penyambung yang biasanya mengalami kerusakan pertama kali adalah membrane synovial, yang melapisi sendi. Pada RA, inflamasi tidak berkurang dan menyebar ke struktur sendi disekitarnya, termasuk kartilago artikular dan kapsul sendi fibrosa. Akhirnya ligamen dan tendon mengalami inflamasi. Imflamasi ditandai oleh akumulasi sel darah putih, aktivasi komplemen, fagositosis ekstensif, dan pembentukan jaringan parut.

2.2 Etiologi Artritis rheumatoid adalah penyakit autoimun yang terjadi pada individu rentan setelah respons imun terhadap agen pemicu yang tidak diketahui. Agen pemicunya adalah bakteri, mikoplasma, atau virus yang menginfeksi sendi atau mirip sendi secara antigenic. Selain itu ada juga factor resikonya yaitu: Gen (Turun dari orangtua ke anak), lingkungan, hormon.

2.3 Manifestasi Klinis Manifestasi klinis arthritis rheumatoid sangat bervariasi dan biasanya mencerminkan stadium serta beratnya penyakit. Rasa Nyeri, pembengkakan, panas, eriterma dan gangguan fungsi pada sendi merupakan gambaran klinis yang klasik untuk arthritis rheumatoid. Palpasi sendi akan mengungkapkan jaringan yang lunak seperti spons atau busa. Cairan dapat diaspirasi dari sendi yang mengalami inflamasi. Pola yang khas pada kelainan sendi ini dimulai dengan sendi-sendi kecil pada tangan, pergelangan tangan dan kaki dan setelah itu menyebar ke sendi lutut, bahu pinggul dan lainlain. Tanda klasik lain dari arthritis rheumatoid adalah kekakuan sendi, khususnya pada pgi hari yang berlangsung selama 30 menit. Keterbatasan fungsi sendi dapat terjadi sekalipun dalam stadium dini sebelum terjadi perubahan tulang dan ketika terdapat reaksi inflamasi yang akut pada sendi-sendi tersebut. Persendian teraba panas, bengkak serta nyeri tidak mudah digerakkan dan pasien cenderung melindungi sendi tersebut dengan imobilisasi. Deformitas tangan dan kaki sering dijumpai

pada arthritis rheumatoid. Deformitas bias terjadi karena ketidaksejajaran sendi (misalignment) yang terjadi akibat pembengkakan, destruksi progresif atau dislokasi parsial.

2.4 Patofisiologi

2.5 Pemeriksaan Diagnostik 1. Peningkatan factor rheumatoid serum pada 80% kasus. 2. Perubahan radiograf mencakup dekalsifikasi tulang sendi. 3. Aspirasi cairan synovial dapat diperlihatkan adanya sel darah putih dalam kultur yang steril

2.6 Komplikasi 1. Nodulus rheumatoid ekstrasinovial dapat terbentuk pada katup jnatung atau pada apru, mata atau limpa. Fungsi pernapasan dan jantung akan terganggu. 2. Vaskulitis (inflamasi system vascular) dapat menyebabkan thrombosis dan infark. 3. Penurunan kemampuan untuk melakukan aktivitas hidup sehari-hari, depresi dan stress keluarga dapat menyertai eksaserbasi penyakit.

2.7 Penatalaksaan Medis 1. Sendi yang mengalami inflamasi diistirahatkan selama eksaserbasi. 2. Periode istirahat setiap hari. 3. Kompres panas dan dingin bergantian. 4. Aspirin, obat anti-inflamasi nonsteroid lainnya. 5. Pembedahan untuk mengangkat membrane synovial atau untuk memperbaiki deformitas. 6. Pengobatan simtomatok: Analgesik sederhana atau anti inflamasi (OAINS). Obat-obat ini tidak memiliki dampak terhadap hasil jangak 2.8 Asuhan Keperawatan

Daftar Pustaka
Crowin, E. Z. (2007). Buku Saku Patofisiologi, Edisi revisi 3. Jakarta: penerbit Buku Kedokteran EGC. Davey, P. (2005). At a Glance Medicine. Jakarta: Erlangga Medical Series.

Anda mungkin juga menyukai