Anda di halaman 1dari 20

Programmed Cell Death (Apoptosis)

Dosen pengampu: Dr.Yuni Ahda, S.Si, M.Si


DISUSUN OLEH: KELOMPOK 7 NURFADILLAH (1204098) YURNALISMA DEWI (1204165) NUR FADHILAH (1204099) NINING NURAIDA (1204097) DESFAUR NATALIA (1204149)

APOPTOSIS
Sel-sel dari organisme multisel adalah anggota dari

sebuah komunitas yang sangat terorganisir. Jumlah sel dalam komunitas ini diatur secara ketat-tidak hanya dengan mengendalikan laju pembelahan sel, tetapi juga dengan mengendalikan laju kematian sel. Jika sel-sel tidak lagi dibutuhkan, mereka bunuh diri dengan mengaktifkan program kematian intraseluler. Karena itu proses ini disebut kematian sel terprogram, meskipun lebih sering disebut apoptosis (dari bahasa Yunani yang berarti jatuh, sebagai daun dari pohon).

Apoptosis atau program kematian sel adalah program internal sel untuk menghentikan aktivitas hidupnya dengan jalan menempuh program kematian sel yang diatur secara genetik. Apoptosis pada siklus hidup tanaman dan hewan berguna untuk proses-proses sebagai berikut: 1. Untuk menjaga pertumbuhan normal sel 2. Untuk mencegah timbulnya sel-sel yang abnormal. 3. Untuk melindungi atau mempertahankan diri melawan musuh. 4. Untuk menindak lanjuti interaksi antara patogen dengan tanaman yang dapat merusak kesetimbangan seluler, sehingga harus ada keputusan kematian sel. 5. Pada tanaman apoptosis sangat berguna untuk merelokasikan unsur-unsur hara penting bagi tanaman secara keseluruhan

contohnya:

Cakar tikus, misalnya, diukir oleh kematian sel selama perkembangan embrio: mereka mulai keluar sebagai struktur spadelike, dan angka individual memisahkan hanya sebagai sel-sel mati di antara mereka.

Apoptosis

Apoptosis

Kasus lain misalnya katak, sel-sel mati ketika struktur yang mereka bentuk tidak lagi diperlukan. Ketika perubahan kecebong menjadi katak, sel-sel di bagian ekor mati, dan ekor, yang tidak diperlukan pada katak, menghilang

PROGRAM KEMATIAN SEL

Apoptosis dengan rangsangan Ekstraseluler dan Intraseluler

MITOGENS MERANGSANG PEMBELAHAN SEL


Organisme uniseluler cenderung tumbuh dan membelah

secepat yang mereka bisa, dan tingkat proliferasi (perkembangbiakan) mereka tergantung pada ketersediaan nutrisi dalam lingkungan. Sel-sel organisme multisel, hanya membelah ketika sel-sel lebih banyak dibutuhkan oleh organisme. Salah satu mitogens pertama yang diidentifikasi adalah platelet-derived growth factor (PDGF) PDGF salah satu dari 50 protein yang dikenal untuk bertindak sebagai mitogens.

MITOGENS MERANGSANG G1-CDK DAN KEGIATAN G1/S-CDK


Untuk sebagian besar dari sel-sel hewan, mitogens

mengendalikan laju pembelahan sel dengan bertindak dalam fase G1 dari siklus sel.

Gambar 17-41A disederhanakan model salah satu cara yang mitogens merangsang pembelahan sel

PENANGKAPAN SINYAL PROLIFERASI ABNORMAL PADA SIKLUS SEL ATAU KEMATIAN SEL

fibroblast

manusia normal tidak mengandung telomerase, sehingga telomeres mereka secara bertahap mempersingkat dan kehilangan struktur topi normal mereka sebagai sel berkembang biak. Sel dipaksa untuk mengekspresikan telomerase, bagaimanapun, mempertahankan panjang telomer (topi dan struktur yang normal) setelah banyak divisi. The fibroblast manusia normal berhenti membagi setelah sekitar 50-60 divisi dalam percobaan ini, sedangkan sel mengekspresikan telomerase masih membagi pada akhir percobaan. (Berdasarkan A. Bodnar et al, Ilmu 279:349-352, 1998..)

FAKTOR PERTUMBUHAN EKSTRASELULER MERANGSANG PERTUMBUHAN SEL


Pertumbuhan organisme tergantung pada pertumbuhan

sel: pembelahan sel saja tidak bisa meningkatkan massa total sel tanpa pertumbuhan sel. Dalam organisme bersel tunggal seperti ragi, pertumbuhan sel (seperti pembelahan sel) membutuhkan nutrisi. Pada hewan, oleh pertumbuhan Sebaliknya, sel dan pembelahan sel baik tergantung pada sinyal dari sel lain. Faktor pertumbuhan ekstraseluler yang merangsang pertumbuhan sel mengikat pada reseptor pada permukaan sel dan mengaktifkan jalur sinyal intraseluler Salah satu jalur yang paling penting sinyal intraseluler diaktifkan oleh reseptor faktor pertumbuhan melibatkan PI enzim 3-kinase, yang menambahkan fosfat dari ATP ke posisi 3 dari fosfolipid inositol dalam membran plasma

Gambar 17-45 perbedaan ukuran antara neuron (dari retina) dan limfosit pada mamalia

pertanyaan
Rahmi : gambar apoptosis internal, eksternal 2. Konsep sebenarnya dari apoptosis, dan apa yg terjadi jika apoptosis tidak seimbang dalam tubuh
1.

Perbedaan apoptosis dan nekrosis