Anda di halaman 1dari 10

1

PENGOLAHAN LIMBAH KARET (Dari berbagai sumber) Lateks merupakan cairan atau sitoplasma yang berisi 30% partikel karet. Pada tanaman karet, lateks dibentuk dan terakumulasi dalam sel-sel pembuluh lateks yang tersusun pada setiap jaringan bagian tanaman, seperti pada bagian batang dan daun. Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi lateks dalam penyadapan antara lain arah dan sudut kemiringan, panjang irisan sadap, letak bidang sadap, kedalaman irisansadap, ketabalan irisan sadap, frekuensi penyadapan dan waktu penyadapan. Waktu penyadapan yang baik adalah dilakukan sepagi mungkin sekitar pukul 05.00-07.30.Secara umum dalam lateks karet yang segar mengandung 20-60% karet, 0.3-0.7% abu, 1-2% protein, 2% resin atau lipid dan 33-75% air. Adapun menurut Tangpakdee(1998) lateks jika disentrifugasi pada 54.000 g (gravitasi) selama 1 jam akan terpisahkan menjadi beberapa komponennya yaitu fraksi karet, frey wyssling, serum C (sitosol) dan fraksi bawah yang terdiri atas partikel lutoid. Fraksi karet sebanyak 37% mengandung protein, fosfolipid, sterol ester, lemak dan resin, sedangkan frey wyssling mengandung karotenoid, plastokromanol, dan lipid. Fraksi frey wyssling ini berwarna kuning danmengandung partikel-partikel berbentuk spiral dengan diameter 3-6m. Serum C adalah cairan bening yang merupakan sitosol dari sel pembuluh lateks, mengandung berbagai persenyawaan antara lain sukrosa, protein dan asam-asam organik. Fraksi bawah terdiriatas protein, fosfolipid, sterol, trigonolein, labikuinon dan argothionin. Fraksi ini banyak mengandung lutoid yang mengandung protein karet, lipid, ion Ca dan ion Mg. Karet alam adalah jenis karet pertama yang dibuat sepatu. Sesudah penemuan proses vulkanisasi yang membuat karet menjadi tahan terhadap cuaca dan tidak larut dalam minyak, maka karet mulai digemari sebagai bahan dasar dalam pembuatan berbagai macam alat untuk keperluan dalam rumah ataupun pemakaian di luar rumah Struktur dasar karet alam adalah rantai linear unit isoprene (C5H8) yang berat molekul rata-ratanya tersebar antara 10.000 400.000. Sifat-sifat mekanik yang baik dari karet alam menyebabkannya dapat digunakanuntuk berbagai keperluan umum seperti sol sepatu dan telapak ban kendaraan. Pada suhukamar, karet tidak berbentuk kristal padat dan juga tidak berbentuk cairan. Perbedaankaret dengan benda-benda lain, tampak nyata pada sifat karet yang lembut, fleksibel danelastis. Sifat-sifat ini memberi kesan bahwa karet alam adalah suatu bahan semi cairan alamiah atau suatu cairan dengan kekentalan yang sangat tinggi. Namun begitu, sifat-sifat mekaniknya menyerupai kulit binatang sehingga harus dimastikasi untuk memutus rantai molekulnya agar menjadi lebih pendek. Proses mastikasi

ini mengurangi keliatan atau viskositas karet alam sehingga akan memudahkan proses selanjutnya saat bahan-bahan lain ditambahkan. Karet semakin banyak digunakan dalam kehidupan manusia, dalam rumah tangga, perusahaan dan sebagainya. Hal ini yang mendorong kegiatan industri karet semakin tinggi pula limbah yang akan dihasilkan dari produksi tersebut. Baik itu limbah padatmaupun limbah cairnya. Pengelolaan limbah karet ini harus ditangani dengan sebaik- baiknya, karena sangat berdampak pada lingkungan sekitar. Limbah dari hasil produksi karet ada yang dapat di manfaatkan kembali dan ada pula yang mana harus benar-benar di buang agar tidak mengganggu kualitas lingkungan. Limbah dari hasil produksi karet harus ditangani secara baik dan benar. Semakin tinggi produktivitas penghasil karet semakin tinggi pula limbah yang akan dihasilkan. Memang sebagian limbah masih dapat digunakan manfaatnya, seperti limbah karet yang berunsur bagus untuk menyuburkan tanaman. Dan ada pula limbah karet cair yang harus dibuang sampai-sampai harus dibuat kolam limbah dari hasil produksi karet tersebut. Dalam bentuk kompon, karet alam sangat mudah dilengketkan satu sama lain sehingga sangat disukai dalam pembuatan barang- barang yang perlu dilapis-lapiskan sebelum vulkanisasi dilakukan.Keunggulan daya lengket inilah yang menyebabkan karet alam sulit disaingi olehkaret sintetik dalam pembuatan karkas untuk ban radial ataupun dalam pembuatan solkaret yang sepatunya diproduksi dengan cara vulkanisasi langsung. Karet alam mengandung beberapa bahan antara lain: karet hidrokarbon, protein, lipid netral, lipid polar, karbohidrat, garam anorganik, dll. Protein dalam karet alam dapat mempercepat vulkanisasi atau menarik air dalam vulkanisat. Beberapa lipid ada yang merupakan bahan pencepat atau antioksidan. Protein jga dapat meningkatkan heat build up tetapi dapat juga meningkatkan ketahanan sobek. Karet alam lama kelamaan dapat meningkat viskositasnya atau menjadi keras. Ada jenis karet alam yang sudah ditambah bahan garam hidroksilamin sehingga tidak bisa mengeras dan disebut karet CV (contant viscosity). Karet alam bisa mengkristal padasuhu rendah (misalkan -26C) dan bila ini terjadi, diperlukan pemanasan karet sebelumdiolah pabrik barang jadi karet. Sumber Limbah Industri Karet Apabila dilihat dari tahapan poduksi baik dari bahan baku berasal dari lateks dan bahan olahan karet rakyat (bokar), maka limbah yang terbentuk pada industri karet dapat berupa limbah padat, limbah cair, dan limbah gas. Kualitas bahan baku berpengaruh

terhadap tingkat kuantitas dengan rincian sebagai berikut :

dan kualitas

limbah

yang

akan

terjadi

1. makin kotor bahan karet olahan akan mkin banyak air yang diperlukan untuk proses pembersihannya, sehingga debit limbah cairpun meningkat. 2. 3. makin kotor dan makin tinggi kadar air dari bahan baku karet olahan, akan makinmudah terjadinya pembusukan, sehingga kuantitas limbah gas/bau pun meningkat. bahan baku karet olahan yang kotor menyebabkan kuantitas lumpur, tatal dan pasir relatif tinggi. Pembersihan dilakukan melalui pengecilan ukuran, proses ini jugabertujuan untuk memperbe sar luas pemukaan karet agar waktu pengeringan relatif singkat. Dengandemikian, limbah yang terbentuk dominan berbentuk limbah cair. Sumber limbah cair dapat dikategorikan dari proses produksi dengan rinciansebagai berikut: 1. Bahan baku olahan karet rakyat Bahan baku karet rakyat berbentuk koagulum (bongkahan) yang telah dibubuhi asam semut, dan banyak mengandung air dan unsur pengotor dari karet baik disengaja maupuntidak disegaja oleh kebun rakyat. Sumber limbahnya antara lain: a. penyimpanan koagulum b. sebelum produksi terlebih dulu karet disempot air sehingga menghasilkan limbah c. pencacahan koagulum lalu di cuci dengan air lagid. proses peremahan dengan hammer mill juga menghasilkan limbah cair, waaupun jumlahnya relatif kecil 2. Bahan baku berasal dari lateks kebun Dalam proses produksi untuk meghasilkan karet digunakan air lebih sedikit, tetapi mempunyai bahan kimia didalam air limbahnya. Sumber limbahnya adalah dari proses pencacahan dan peremahan. Pengaruh tiap parameter terhadap lingukungan dapat dijelaskan sebagai berikut: a. BOD BOD merupakan salah satu parameter limbah yang memberi gambaran atas tingkat polusi air. Semakin tinggi nilai BOD menunjukkan makin besar oksigen yang dibutuhkan oleh mikroorganisme merubah organik. Makin tinggi kandunganbahan organik akanmenyebabkan makin berkurangnya konsentrasi oksigen terlarut di dalam air yang akhirnya berakibat

kematian berbagai biota air. Pengurangan konsentrasi oksigen terlarutmenyebabkan kondisi aerob bergeser ke kondisi anaerob. b. COD COD mirip dengan BOD, bedanya osigen yang diperlukan merupakan oksigenkimiawi seperti O2 atau oksidator lainnya untuk mengoksidasi secara kimia bahan organik menjadi senyawa lain seperti gas metan, amoniak, dan karbon dioksida. Nilai COD selalu lebih tinggi daripada nilai BOD karena hampir seluruh jenis bahan organik dapat teroksidasi secara kimia termasuk bahan organik yang teroksidasi secara biologis. c. Padatan Terendap. Padatan terendap menunjukkan jenis padatan yang terkandung di dalam cairan limbah yang mampu mengendap di dasar cairan secara gravitasi dalam waktu paling lama sekitar 1 jam. d. Padatan Tersuspensi. Padatan tersuspensi adalah padatan yang membentuk suspensi atau koloid. Secara kasat mata padatan ini terlihat mengapung atau mengambang serta mengeruhkan air karena berat jenisnya relatif rendah. e. Padatan Terlarut Padatan ini bersama-samadengan suspensi koloid tidak dapat dipisahkan secara penyaringan. Pemisahannya hanya dapat dilakukan dengan proses oksidasi biologis atau koagulasi kimia. f. Kandungan Nitrogen Bentuk senyawa nitrogen yang paling umum adalah protein amonia, nitrit dan nitrat.Ketiga jenis terakhir ini dihasilkan dari perombakan protein, sisa tanaman dan pupuk yang tersisa di dalam cairan limbah. g. Derajat Keasaman (pH) Suatu cairan dikatan bersifat normal bila pH = 7 . makin rendah nilai pH artinya air makin bersifat asam, sebaliknya makin tinggi bersifat basa. Karakteristik dan Dampak Limbah Cair Karakteristik dan jumlah limbah yang dihasilkan dari proses produksi karet dipengaruhi oleh bahan baku yang digunakan 1.Perkiraan Debit Limbah Cair Proses pengolahan karet tergolong proses basah, banyaknya kebutuhan air untuk keperluan pengolahan akan menentukan banyaknaya limbah cair yang dihasilkan, sekaligus menetukan rancangan ukuran sarana pengolah limbah. Jumlah air yang digunakan dalam proses produksi, hampir seluruhnya menjadi limbah, karena karet baik berupa bahan baku maupun setengah jadi tidak menyerap air. Pengaruh kebutuhan air adalah

tingkat

kotoran

yang

ada dalam

bahan

baku, serta

efesiensi

kinerja sarana pengolahan. Nilai parameter limbah pada setiap bagian proses pengolahan berbeda-beda. Nilai parameter BOD atau COD yang sangat besar dari air buangan menunjukkan tingginya kadar bahan organiknya, peningkatan kadar bahan organik akan makin mengganggu ekosistem lingkungan yang menerima air buangan karena oksigen banyak digunakan oleh bakteri pengurai untuk menghancurkan bahan organik tersebut. Totalpadatan merupakan bahan yang berasal dari pemecahan komponen organik, sedangkan padatan tersuspensi merupakan bahan yang tidak larut dalam air dan cenderung mengalami pembusukan jika suhu air meningkat (musim panas). Dampak negatif juga timbul jika air limbah langsung dibuang ke sungai atau perairan umum. Bagi pabrik yang berlokasi di areal perkebunan, penanganan limbah cair relatif mudah, bahkandapat dimanfaatkan menjadi pupuk tanaman karetnya. 2. Karakteristik dan Dampak Limbah Padat Secara umum limbah padat yang terbentuk pada pengolahan karet tidak tergolong limbah beracun. Limbah biasanya hanya berupa tatal, lumpur, pasir rotan, kayu, daun, dan plastik bekas besar kemasan. akan Bokar mengganggu yang kotor merupakan ekosistem. sumber Limbah utama pembawa limbah padat. Beberapa jenis padatan dalam jumlah yang sudahsedemikian keseimbangan tersebut jika dibuang ke sungai, dalam jangka waktu tertentu akan menyebabkan pendangkalan badan air. Limbah padat akan dikirim ke TPA dalam keadaan sudah cukup kering, lebih baik lagi jika sudah bersifat kompos, sehingga di TPA tinggal proses pelapukan akhir. Beberapa akibat merugikan yang disebabkan oleh adanya limbah produk karetalam adalah : 1. Gangguan terhadap kesehatan; 2. Gangguan terhadap kehidupan biotik; 3. Gangguan terhadap keindahan dan kenyamanan. Limbah padat ini karena tidak dapat didaur-ulang, maka biasanya dibiarkan

menumpuk begitu saja, ditimbun atau dibakar. Hal ini disebabkan karena karat alam merupakan bahan polimer yang bersifat termoset atau bahan polimer yang tidak dapat diolah

kembali dengan cara pemanasan dan pengepresan. Selain itu karat alam juga merupakan bahan polimer yang sulit terdegradasi dialam, sehingga limbah karet alam tersebut akan menumpuk di permukaan bumi. Dalam mengatasi limbah produk karet alam, beberapa upaya telah dilakukan antara lain

pembakaran ataupun penimbunan, di mana hal ini menimbulkan masalah barukarena dengan pembakaran (insenerasi) selain biayanya cukup mahal juga menghasilkan asap hitam yang mengganggu pernafasan dan mengganggu kenyamanan. Sedangkan bila resapan limbah ditimbun di dalam tanah, akan mengganggu masuknya unsur hara dan menghambat sedang Limbah Limbah lateks pekat merupakan polutan yang potensial jika tidak ditangani dengan baik. dikembangkan bermacam-macam penelitian untuk menanggulangi

air kedalam tanah. Untuk mengantisipasi semakin menumpuknya limbah karet, saat ini tersebut sesuai dengan kebijakan pemerintah yang tertuang dalam Pedoman Minimalisasi

Pengolahan limbah lateks untuk memenuhi persyaratan lingkungan semata akan membutuhkan biaya yang cukup besar. Kini limbah lateks dapat dikonversi secara mikrobiologis untuk menghasilkan berbagai produk yang bernilai tambah ekonomis tinggi seperti: IAA (hormon tumbuhan), pupuk bio organik, dan biomassa mikroalga. Proses biokonversi dapat dibuat berlangsung simultan dengan pengolahan limbah,sehingga bisa mengurangi volume limbah dan sekaligus menghilangkan bau busuk. Pupuk bio organik yang dihasilkan terbukti dapat menghemat sampai 50% pupuk kimia pada tanaman pangan, tanaman perkebunan, serta tanaman penutup tanah Perusahaan harus menyadari bahwa apabila limbah yang dihasilkan dibuang

kelinkungan sekitarnya akan mempengaruhi keseimbangan alam atau lingkungan hidup dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Dalam jangka pendek dapat dirasakan oleh masyarakat setempat secara langsung maupun secara tidak langsung yang membuat respon negatif terhadap perusahaan dan jangka menengah dan panjang akan mempengaruhi lingkungan yang lebih luas. Pengolahan limbah dapat dikelompokkan edalam pengolahan dari sumbernya yang disebut sebagai proses produksi bersih, dan pengelolaan saat limbah tersebut keluar dari proses produksi.1.pengolahan limbah dari sumbernya pengolahan limbah dapat dilakukan mulai dari sumber limbah itu dihasilkan, yaitudengan meminimalisasi limbah yang dihasilkan, reuse, reycling. Dalam industri karet meminimalisasi limbah cair dapat dilakukan dengan cara

a. Gudang penyimpanan bahan baku sebaiknya beratap dan air yang keluar dari bahan baku berupa limbah dialirkan langsung ke IPAL b.limbah yang berasal dari pencucian awal koagulum dan pencacahan dimesin Pre Beaker, dan di Hammer Mill dipisahkan saluran airnya serta diarahkan langsung ke IPAL. c. Air limbah yang berasal dari proses di tahap ke dua atau ketiga di creper,tngkat kualitas air tersebut masih dapat digunakan pencucian tanpa pengolahan. d. Pemisahan dari saluran air limbah yang haus diolah terpisah dengan air limbah yang masih dapat digunakan e. Air yang keluar dari IPAL dapat digunakan kembali sebagai pencuci dilantai gudang bahan baku. IPAL Dalam pengolahan limbah cair ini perlu diperhatikan menajemen pengolahan limbah di perusahaan seperti di bawah ini Pengolahan limbah pendahuluan Pengolahan limbah pendahuluan bertujuan untuk memisahkan zat atau unsur padatan kasar yang ada dalam air limbah dengan cara penyaringan untuk meminimalisasi gangguan dalam proses pengolahan limbah berikutnya. Proses pengolahan awal ini juga disebut sebagai pengolahan proses fisika a. penyaringan bertujuan untuk memisahkan pengotor yang berupa padatan kasar atau serpihan yang terbawa oleh limbah cair. b.sedimentasi sedimentasi adalah proses pemisahan padatan dari cairannya dengan caramengendapkan secara gravitasi. Proses ini juga dapat memisahkan jenis padatan berupa flok hasil proses kimiawi dan hasil proses biologi c. netralisasi limbah cair industri pengolahan karet bersifat asam, maka proses penetralan perludilakukan terlebih daulu sebelum pengolahan lanjutan. d.EqualisasiPross equalisasi sangat dibutuhkan agar aliran relatif konstan dan kinerja proses operasi pada sistem pengolahan meningkat. Pengolahan limbah lanjutan dapat dilakukan dengan beberapa cara,yaitu : a.pengolahan secara kimiawi b.pengolahan secara sistim kolam/flokulasi (aerob atau anaerob)

c.pengolahan secara lumpur aktif (biologi) d.pengolahan secara pemanenan ganggang

pengolahan secara kimia a. koagulasi Proses koagulasi adalah perlakuan kimiawi terhadap limbah cair dengan kimia cara penambahan bahan elektrolit yang berlawanan muatan dengan koloid. Bahan khlorida. b. flokulasiflokulasi adalah proses pengadukan lambat dan terus meneris terhadap air yangdikoagulasikan dengan tujuan membentuk flok. Pengolahan secara biologi Pengolahan secara sekunder juga disebut pengolahan secara biologi yang bertujuan mengirangi senyawa organik terlarut dalam air limbah. Pengolahan secara kolam fakultatif Pabrik karet yang terletak di lokasi dengan ketersediaan lahan terbuka yang masihluas seperti di PT Perkebunan atau perkebunan swasta besar, sistem kolam aerobik/anaerobik yang dilanjutkan dengan kolam penanganan limbah yang paling memadai. a. Proses aerob bahan-bahan organik terlarut akan masuk ke dalam sel secara absorpsi, sedangkan yang bersifat koloid masuk secara adsorpsi. Proses respirasi sel mengoksidasi senyawa organik dan menghasilan senyawa fosfat yang digunakan sebagaisumber tenaga. 1. kolam stabilisasi Proses pengolahan limbah cair dengan cara kolam stabilisasi berdasarkan konsep pemurnian di alam . Proses biologis dapat terjadi secara aerobik aerobik, fakultatif dan anaerobik. Lumpur-lumpur yang mengendap dan organik terlarut yang berada di bagian bawah akan didegradasi oleh bakteri anaerobik menghasilkan bahan-bahan anorganik dan komponen-komponen lain yang berbau. 2. kolam aerasi fakultatif dinilai merupakan sistem untuk

yang bisa digunakan sebagai koagulan adalah tawas/ alum, fero sulfat, ferisulfat dan feri

kolam aerasi merupakan pengolahan degan sistem aerasi dimana pelarut anoksigen diperoleh dari alat-alat mekanis. Alat-alat untuk aerasi ada yang di permukaan dan ada pula ditempatkan di dalam air. Pada bagian akhir kolam aerasi harus dilengkapi dengan alat pengendapan untuk pemisahan lumpur yang dihasilkan dari proses.

b. Proses anaerob Pada kolam anaerobik berlangsung serangkaian reaksi seperti hidrolisis senyawa organik organik oleh enzym ekstraselular menjadi organik terlarut, reaksi aeidogenesis terhadpa produk hidrolisis oleh bakteri fakultatif/obligat anaerob molekul molekul. Pengolahan secara lumpur aktif Proses lumpur aktif banyak diterapkan karena mempunyai efisiensi pengolahanyang tinggi dan lahan yang diperlukan tidak seluas seperti pengolahan sistem kolam.Biomassa lumpur dlam tangki sedimentasi akan terpisah dan cairan sebagai endapan.Sebagian lumpur tersebut didaur ulang dan sisanya dibuang. Konsentrasi oksigen terlarut dalam proses lumpur aktif diperlukan untuk kehidupan mikroorganisme yaitu untuk melakukan oksidasi sumber karbon (BOD) dan oksidasi senyawa nitrogen (nitrifikasi) Perlakuan lumpur Lumpur yang dikeluarkan dari unit pengolahan limbah cair dibedakan atas lumpur primer dan lumpur sekunder. Lumpur primer berasal dari hasil perlakuan fsika atau kimia, sedangkan lumpur sekunder berasal dari perlakuan biologi. Lumpur sekunder umumnya masih memiliki kadar air yang cukup tinggi. Perlakuan ini dengan pengurangan kadar air dan meningkatkan kestabilan sifat lumpur menjadi lebih baik agar penanganan selanjutnya tidak menimbulkan permasalahan baru dalam lingkungana. Pemanfaatan sludge Sludge merupakan padatan hasil pengolahan limbah cai yang perlu dilakukan penangannya atau tempat penyimpanan. Sludge ini selain mengandung berbagai jenismikroorganisme juga mengandung berbagai jenis senyawa organik yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme. Lumpur yang dibiarkan di tempat terbuka tanpa penanganan menjadi

10

lebih lanjut berpotensi sebagai sumber pencemar. Pemanfaatan lumpur sebagai pupuk tanaman merupakan salah satu alternatif yangdapat dilakukan sebagai upaya untuk pengelolaan lingkungan. Pemanfaatan limbah lumpur sebagai pupuk juga harus memperhatikan kondisi yang mendukung aktivitas mikroorganisme dalam proses melepaskan nutrien yang dapat dimanfaatkan untuk tanaman, yaitu kondisi lembab dan hangat, serta kecukupan bahan makanannya. Meski berpotensi sebagai pupuk, namun sludge mempunyai berbagai sifat yang kurang baik.