Anda di halaman 1dari 2

PENGUKURAN STATUS KARIES GIGI Status karies gigi untuk gigi permanen pada individu atau masyarakat dapat

diukur dengan menggunakan indeks DMFT (Decay, Missing, Filled Teeth). Indeks ini digunakan untuk melihat keadaan gigi seseorang yang pernah mengalami kerusakan ( Decayed), hilang karena karies atau sisa akar (Missing), dan tumpatan (Filled) pada gigi tetap (Teeth). Indeks ini mencerminkan besarnya penyebaran karies yang kumulatif pada suatu populasi. Indikator penyakit gigi dan mulut adalah spesifik, dalam arti status kesehatan gigi untuk masing-masing kelompok umur, mempunyai inidkator yang berbeda-beda. WHO telah mendaapatkan indikator dan standar Oral Global Goal For the Year 2000yang masih berlaku sampai dengan saat ini, yaitu seperti pada tabel 1 di bawah ini: Tabel 1. Indikator dan Target Derajat Kesehatan Gigi dan Mulut NO 1 Indikator Derajat Kesehatan Gigi dan Mulut Anak 5 s/d 6 tahun -Bebas karies (mixed dentition) 2 Anak 12 tahun DMF-T indeks > 3 sextan gusi sehat 3 Remaja 18 tahun Lengkung/jumlah gigi lengkap (minimal 28 gigi) > 3 sextan gusi sehat 4 Dewasa 35-44 tahun Penduduk dengan minimal 20 gigi berfungsi Penduduk tidak bergigi (ompong) 5 Dewasa > 65 tahun Penduduk dengan minimal 20 gigi berfungsi Penduduk tidak bergigi (ompong) 50% 18% 90% 0,25% 85% 70% 3 70% 50% Target Nasional

Status karies gigi atau angka karies seseorang dapat dilihat dari hasil pengukuran dengan menggunakan ukuran atau indeks DMF-T (Decayed, Missing, Filled Teeth). Indeks

DMF-T merupakan indikator penting yang telah ditentukan oleh WHO dan digunakan untuk melihat keadaan gigi seseorang yang mengalami kerusakan (Decayed), hilang karena karies atau sisa akar yang akan dicabut (Missing), dan tumpatan baik (Filled) yang disebabkan oleh penyakit karies dan merupakan penjumlahan dari nilai D,M,F. Indeks ini digunakan untuk mengukur keadaan pada gigi permanen/gigi tetap. Semakin kecil indeks DMF-T semakin baik, dengan rumus: DMF-T = D+M+F DMF-T rata-rata = DMF-T/N D = Decayed (gigi berlubang) M = Missing (gigi telah dicabut karena karies) F = Filled (gigi dengan tumpatan baik) T = Tooth (gigi tetap) Di bawah ini tabel klasifikasi keparahan gigi menurut WHO: Tabel 2. Klasifikasi Angka Keparahan Karies Gigi menurut WHO TINGKAT KEPARAHAN Sangat Rendah Rendah Sedang Tinggi Sangat Tinggi DMF-T 0,8 - 1,1 1,2 - 2,6 2,7 4,4 4,5 - 6,5 6,6 keatas

Menurut Survei Kesehatan Rumah Tangga (2001), prevalensi karies gigi pada kelompok usia 12 tahun 44% dan indeks DMF-T pada usia ini sebesar 1,1. Target pencapaian gigi sehat Indonesia tahun 2010 pada individu usia 12 tahun untuk indeks DMF-T adalah 1.