Anda di halaman 1dari 25

BAB II PEMBAHASAN

JASA DAN PELAPORAN LAIN TINJAUAN ATAS TINGKAT KEYAKINAN DAN JASA-JASA LAIN Pembahasan berikut memberikan suatu tinjauan atas empat tingkat keyakinan dasar yang ditawarkan oleh akuntan publik dan jenis-jenis penugasan di mana tingkat keyakikan itu dapat diberikan. TINGKAT KEYAKINAN Secara umum, akuntan publik dapat memberikan empat tingkat keyakinan (level of assurance) yang berbeda berkaitan dengan penugasan.Keempat tingkat keyakinan dasar itu dapat diuraikan sebgai berikut : Tingkat keyakinan audit atau pemeriksaan, dimana tujuan dari penugasan adalah pernyataan positif dari suatu pendapat yang diberikan oleh akuntan publik mengenai asersi manajemen yang diatur dalam standar profesional Tingkat keyakinan review, di mana tujuan dari penugasan bagi akuntan publik adalah menyatakan keyakinan negatif (negative assurance) bahwa tidak ada yang menarik perhatiannya yang menyebabkan akuntan publik berpendapat bahwa asersi oleh manajemen yang diatur dalam standar profesional akan menyesatkan. Prosedur yang disepakati bersama, di mana tujuan dari penugasan bagi akuntan publik adalah memberikan ikhtisar temuan-temuan berdasarkan prosedur yang disepakati bersama yang berlaku atas suatu asersi oleh manajemen yang diatur dalam standar profesional.Tingkat keyakinan dapat bervariasi tergantung pada prosedur yang berlaku atas asersi itu. Tidak ada keyakinan, di mana tujuan dari penugasan adalah membantu manajemen dalam penyiapan informasi yang termasuk dalam suatu asersi yang diatur oleh standar-standar profesional.Akuntan publik akan menyatakan secara eksplisit bahwa tidak ada keyakinan yang diberikan dalam laporannya yang berkaitan dengan asersi manajemen.

JENIS JENIS PENUGASAN Semua jenis penugasan yang dibahas dalam bab ini diliput oleh standar profesional yang dikembangkan oleh AICPA. Standar profesional ini mempromosikan keseragaman mutu praktik dan mempertinggi pemahaman pemakai atas perbedaan jenisjenis jasa yang diberikan serta tingkat keyakinan yang berkaitan dengannya. Akuntan publik yang melaksanakan banyak jenis jasa ini juga harus bersedia dinilai praktiknya melalui peer review yang teratur. Standar profesional dasar yang diterbitkan oleh Accounting Standards Board yang berkaitan dengan jasa ini adalah sebagai berikut : Statements on Auditing Standards (SAS). SAS adalah interpretasi dari standar audit yang berlaku umum dan pada umumnya berkaitan dengan asersi manajemen tentang unsur-unsur yang termasuk dalam laporan keuangan .Jenis-jenis penugasan yang dibahas dalam bab ini mencakup pelaporan laporan keuangan yang disiapkan atas dasar akuntansi komprehensif selain dari GAAP, pelaporan unsur, akun, atau pos-pos spesifik dari suatu laporan keuangan, dan laporan ketaatan yang berkaitan dengan laporan keuangan yang telah diaudit. Statement on Standards for Attestation Engagements (SSAE). SSAE menetapkan kerangka kerja yang luas untuk berbagai jasa atestasi yang diminta dari profesi akuntansi. Standar ini dan komentar interpretasi yang bertalian dirancang untuk memberikan pedoman profesional yang akan mempertinggi baik konsistensi maupun mutu pelaksanaan jasa-jasa tersebut. Statements on Standards for Accounting and Review Services (SSARS). SSARS mendefinisikan jasa yang berkaitan dengan review atau kompilasi laporan keuangan dari entitas nonpublic dan memberikan pedoman bagi akuntan berkenaan dengan standar serta prosedur yang berlaku untuk kedua penugasan ini. Jasa ini hanya tersedia bagi entitas nonpublik. PENUGASAN SAS LAIN Laporan khusus (special reports) adalah laporan yang dihasilkan dari audit atas, atau penerapan prosedur yang disepakati bersama atas, data keuangan histories selain dari

laporan keuangan yang disiapkan sesuai dengan GAAP. AU 623, Special Reports (SAS 62 & 77), menunjukkan bahwa istilah laporan khusus berlaku pada laporan auditor atas Laporan keuangan yang disiapkan sesuai dengan dasar akuntansi komprehensif selain dari prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum Unsur, akun, atau pos-pos spesifik dari laporan keuangan. Ketaatan pada aspek-aspek perjanjian kontraktual atau persyaratan peraturan yang berkaitan dengan laporan keuangan yang telh diaudit. Penyajian keuangan agar sesuai dengan perjanjian kontraktual atau ketentuan peraturan Informasi keuangan yang disajikan dalam bentuk atau skedul yang ditetapkan yang memerlukan bentuk laporan auditor yang ditetapkan. DASAR KOMPREHENSIF LAIN DARI AKUNTANSI Empat dasar akuntansi komprehensif selain dari GAAP diakui dalam AU 623.04 : Suatu dasar yang digunakan untuk memenuhi persyaratan atau ketentuan pelaporan keuangan dari lembaga pengatur pemerintah Suatu dasar yang digunakan untuk mengarsip SPT pajak penghasilan entitas Dasar penerimaan dan pengeluaran kas dari akuntansi dan modifikasi dasar kas yang mempunyai dukungan substansial Suatu dasar yang menggunakan seperangkat kriteria tertentu yang mempunyai dukungan substansial seperti dasar akuntansi tingkat harga. UNSUR, AKUN, ATAU POS-POS SPESIFIK DARI LAPORAN KEUANGAN Data ini dapat mencakup sewa, royalti, rencana bagi-laba, atau ketentuan untuk pajak penghasilan. Suatu laporan khusus dapat dikeluarkan atas data-data ini sebagai hasil dari audit atau penerapan prosedu yang disepakati bersama Audit Suatu audit akan diakhiri dengan pernyataan pendapat mengenai kelayakan penyajian unsur, akun, atau pos-pos spesifik.

Dalam menyatakan pendapat. AU 662.13 menunjukkan auditor harus mengakui bahwa konsep materialitas harus dikaitkan dengan masing-masing unsur, akun, atau pos yang dilaporkan, bukan dengan laporan keuangan secara keseluruhan.Lebih lanjut, auditor tidak boleh menyatakan pendapat atas data spesifik apabila ia telah menyatakan pendapat tidak wajar atau penolakan memberikan pendapat tentang laporan keuangan, kecuali data spesifik itu hanya merupakan bagian yang tidak signifikan dari laporan keuangan Prosedur yang Disepakati Bersama Penerapan prosedur yang disepakati bersama (agreed-upon procedures) bukan merupakan suatu audit. Jenis jasa ini dapat terjadi, misalnya, dalam akuisisi yang diusulkan apabila calon pembeli meminta akuntan hanya merekonsiliasi saldo bank dan mengkonfirmasi piutang usaha.AU 622, Special Reports Applying Agreed-upon Procedures to Specified Elements, Accounts, or Items of audit Financial Statement (SAS 75dan 87), menyatakan bahwa seorang akuntan independen dapat menerima penugasan dengan menerapkan prosedur yang disepakati bersama atas unsure, akun, atau pos spesifik dalam laporan keuangan menurut kondisi-kondisi berikut : Akuntan itu independent Akuntan dan pihak-pihak tertentu menyetujui prosedur yang dilaksanakan atau akan dilaksanakan oleh akuntan. Pihak-pihak tertentu memikul tanggung jawab atas kecukupan prosedur yang disepakati bersama untuk tujuan mereka Prosedur yang dilaksanakan diharapkan dapat menghasilkan temuan yang cukup konsisten Dasar akuntansi dari unsur, akun, atau pos spesifik dalam laporan keuangan jelas dipahami oleh pihak-pihak tertentu dan akuntan Prosedur itu akan diterapkan pada hal-hal yang dapat diestimasi atau diukur secara layak dan konsisten Bukti-bukti yang berkaitan dengan penerapan prosedur tersebut diharapkan dapat memberi dasar yang layak guna menyatakan temuan-temuan dalam laporan akuntan

Apabila dapat diterapkan, maka akuntan dan pihak yang ditetapkan akan menyetujui setiap batas materialitas untuk tujuan pelaporan Penggunaan laporan itu terbatas pada pihak-pihak yang ditentukan

Untuk memastikan bahwa semua pihak yang ditetapkan memahami prosedur yang disepakati bersama, dan memikul tanggung jawab atas kecukupan prosedur tersebut, akuntan biasanya akan berkomunikasi langsung dengan dan mendaptkan pemberitahuan yang menguatkan atau afirmatif dari setiap pihak yang ditetapkan itu. Tanggung jawb akuntan dalam prosedur yang disepakati bersama adalah melaksanakan prosedur itu dan melaporkan temuan sesuai dengan standar umum, pekerjaan lapangan, dan pelaporan yang berlaku. LAPORAN KETAATAN YANG BERAKAITAN Perusahaan mungkin diwajibkan oleh perjanjian kontraktual atau lembaga pemerintah untuk menyerahkan laporan ketaatan yang dibuat oleh auditor independen.Selain mempersyaratkan laporan keuangan yang telah diaudit, pemberi pinjaman atau wali amanatnya juga seringkali meminta kepastian dari auditor independen bahwa peminjam menaati ketentuan akuntansi dan auditing dari perjanjian itu. Auditor memenuhi permintaan ini dengan memberikan keyakinan negatif atas ketaatan dengan menyatakan tidak ada yang menarik perhatian kami yang menunjukkan bahwa perusahaan tidak menaati AU 623.19 menyatakan bahwa keyakinan ini tidak boleh diberikan kecuali auditor telah mengaudit laporan keuangan yang berkaitan dengan perjanjian atau persyaratan pemerintah itu.Lebih lanjut, keyakinan tersebut tidak boleh diperluas hingga ketentuan yang berkaitan dengan hal-hal yang belum menjadi pokok dari prosedur audit yang dilaksanakan dalam audit atas laporan keuangan itu, dan tidak boleh diberikan jika audit menghasilkan pendapat tidak wajar atau penolakan memberikan pendapat. Keyakinan auditor atas ketaatan dapat diberikan dalam laporan terpisah atau dalam satu atau lebih paragraf penjelasan sesudah paragraf pendapat dari suatu laporan atas laporan keuangan yang telah diaudir. REVIEW SAS 71 ATAS LAPORAN KEUANGAN INTERIM

SAS 71 bersangkutan dengan review atas laporan keuangan interim (IKI) untuk jangka waktu kurang dari satu tahun atau untuk periode duabelas bulan yang berakhir pada tanggal selain akhir tahun fiskal entitas. IKI mencakup data mengenai posisi keuangan, hasil operasi, dan arus kas dalam bentuk laporan keuangan yang lengkap atau ringkas atau data keuangan yang diringkas. Jasa review SAS 71 jauh lebih kecil lingkupnya daripada suatu audit. Akan tetapi, akuntan harus memiliki (1) pengetahuan yang memadai tentang prinsip dan praktik akuntansi dari entitas yang beroperasi dan (2) pemahaman tentang bisnis entitas, termasuk organisasinya, karateristik operasi, sifat aktiva, kewajiban, pendapatan, dan bebannya. Persyaratan Tambahan dalam Review SAS 71 Review SAS 71 atas IKI hanya dilaksanakan untuk entitas yang laporan keuangan tahunannya telah diaudit. Dengan demikian, akuntan independen yang melakukan review diharapkan mempunyai pemahaman atas kebijakan dan prosedur struktur pengendalian internal relevan yang berkaitan dengan penyusunan baik informasi keuangan tahunan maupun interim. Lebih lanjut, akuntan tersebut diharapkan menggunakan pengetahuannya untuk (1) mengidentifikasi jenis potensi salah saji yang material dalam IKI dan mempertimbangkan kemungkinan terjadinya serta (2) memilih pertanyaan yang akan diajukan dan prosedur analitis yang akan memberikan dasar pelaporan apakah modifikasi yang material harus dilakukan terhadap IKI agar sesuai dengan GAAP. Sebagai hasil dari prosedur yang dilaksanakan dalam review SAS 71, akuntan dapat menyimpulkan bahwa IKI yang diserahkan atau yang akan diserahkan kepada lembaga pemerintah mungkin mengandung salah saji yang material karena penyimpangan dari GAAP.Dalam kasus demikian, akuntan harus membahas hal itu dengan manajemen.Jika manajemen tidak menanggapi secara layak, maka akuntan harus menyampaikan, baik secara lisan ataupun tertulis, kepada komite audit sesegera mungkin. Jika komite audit juga tidak menaggapi secara layak atau dalam jangka waktu yang wajar, maka akuntan harus mengevaluasi apakah akan menarik diri (a) dari penugasan yang berkaitan dengan IKI, (b) sebagai auditor entitas yang mengaudit laporan keuangan tahunannya. Laporan Akuntan tentang Review SAS 71 atas IKI

Laporan standar untuk mereview IKI yang disajikan secara terpisah dari laporan keuangan yang telah diaudit dimulai dengan judul yang mencakup kata-kata akuntan independen. Paragraf pendahuluan mengidentifikasi jenis jasa yang diberikan (kami telah mereview....), informasi yang direview, nama entitas, dan tanggung jawab manajemen atas informasi itu. Parsgraf kedua, atau ruang lingkup, menegaskan bahwa review telah dilaksanakan sesuai dengan standar AICPA, yang secara singkat menelaskan review itu, membedakan antara review dengan audit, dan menolak pemberian pendapat atas informasi yang direview. Paragraf ketiga berisi keyakinan negatif yang didasarkan atas review itu. LAPORAN KEUANGAN YANG BELUM DIAUDIT DARI SEBUAH ENTITAS PUBLIK Seorang akuntan publik dapat bersangkutan dengan laporan keuangan perusahaan publik sekalipun ia tidak mengauditnya. SAS 26, Association with Financial Statement (AU 504.03), menyatakan bahwa seorang akuntan publik akan bersangkutan dengan laporan keuangan apabila dia (1) telah setuju atas penggunaan namanya dalam suatu laporan, dokumen, atau komunikasi tertulis yang berisi laporan itu, atau (2) menyatakan pada laporan keuangan klien atu pihak lain bahwa ia telah menyiapkan atau membantu penyiapan sekalipun namanya tidak dicantumkan dalam laporan itu. Jika akuntan bersangkutan dengan laporan keuangan yang belum diaudit dari entitas publik, maka ia diwajibkan untuk menyatakan dalam laporannya bahw suatu audit belum dilakukan dan menyertakan penolakan memberikan pendapat.Disamping itu, setiap halaman dari laporan keuangan itu juga harus ditandai belum diaudit.

MENERIMA DAN MELAKSANAKAN AUDIT Pada tahun 1996, AICPA menerbitkan untuk pertama kali seri baru pernyataan otoritatif yang berjudul Statements on Standards for Attestation Enggaments (SSAEs). Dengan tujuan memberikan pedoman dan menetapkan kerangka kerja yang luas untuk pelaksanaan serta pelaporan jasa atestasi, SSAEs 1, Attestation Standards (AT 100.01) mendefinisikan penugasan atestasi sebagai berikut: Penugasan atestasi (attest engagement) adalah satu penugasan di mana seorang praktisi (akuntan public) bertugas untuk menerbitkan komunikasi tertulis yang menyatakan suatu kesimpulan mengenia reliabilitas asersi tertulis yang merupakan tanggung jawab pihak lain. Dalam melaksanakan suatu penugasan atestasi, seorang akuntan public: 1. mengumpulkan bukti untuk mendukung asersi. 2. secara objektif menilai pengukuran serta komunikasi dari pribadi yang menbuat asersi. 3. melaporkan temuan-temuannya. Berbagai jasa tidak melibatkan atestasi atas reliabilitas dari asersi tertulis yang merupakan tanggung jawab pihak lain. Contoh jasa-jasa akuntan public yang tidak dianggap sebagai penugasan atestasi adalah: penugasan konsultasi manajemen di mana para praktisi bertugas memebrikan nasihat atau rekomendasi kepada klien. Penugasan di mana para praktisi bertugas untuk mendukung posisi klien, misalnya mengenai masalah perpajakan yang direview Dinas Perpajakan (IRS) Penugasan pajak dimana para praktisi bertugas menyiapkan SPT pajak dan memberikan nasihat pajak. Penugasan di mana para praktisi mengkompilasi laporan keuangan, karena ia tidak diwajibkan untuk memeriksa atau mereview setiap bukti yang mendukung informasi yang diserahkan oleh klien dan tidak menyatakan setiap kesimpulan atas reliabilitasnya. Penugasan di mana peranan para praktisi semata-mata adalah membantu klien misalnya, bertindak sebagai akuntan perusahaan dalam menyiapkan informasi selain laporan keuangan.

Penugasan di mana par praktisi bertugas untuk memberi kesaksian sebagai saksi ahli dalam masalah akuntansi, auditing, perpajakan, atau hal lain, dengan adanya fakta tertentu yang diterapkan.

STANDAR ATESTASI Standar atestasi, seperti halnya GAAS diklasifikasikan menjadi tiga kategori: umum, pekerjaan lapangan, dan pelaporan. Perbandingan standar-standar ini dalam setiap kategori mengungkapkan bhawa standar atestasi adalah perluasan alami dari GAAS untuk menampung aturan yang lebih luas dari jasa atestasi. Meskipun demikian, ada beberapa perbedaan konseptual yang signifikan di antara kedua perangkat standar itu dapat kita amati. Secara khusus, standar atestasi: Memperluas fungsi atestasi di luar laporan historis. Jadi, standar itu menghilangkan referensi ke laporan keuangan dan ke GAAP. Memungkinkan akuntan public memberikan keyakinan atas asersi di bawah tingkat pernyataan pendapat positif yang berkaitan dengan audit laporan keuangan tradisional. Memberikan jasa atestasi yang dikhususkan untuk kebutuhan pemakai tertentu berdasarkan produser yang disepakati bersama dan penggunaan-terbatas laporan. Dua standar umum baru menetapakan batas-batas jasa atestasi. Jenis jasa ini terbatas pada penugasan di mana 1. akuntan public mempunyai pengetahuan yang memadai tentang pokok dari asersi. 2. asersi itu dapat diukur secara cukup konsisten dengan menggunakan criteria yang telah ditetapkan atau dinyatakan. Standar pekerjaan lapangan kedua menurut GAAS mewajibkan auditor untuk mendapatkan pemahaman atas pengendalian internal. Standar ini dihilangkan dari standar pekerjaan lapangan atestasi karena dua alasan: apabila mendapatkan suatu pemahaman atas pengendalian internal yang ditetapkan, maka hal itu merupakan aktivitas yang bersangkutan dengan

pengumpulan cukup bukti sebagaimana yang diisyaratkan oleh standar pekerjaan lapangan atestasi kedua. Perolehan pemahaman atas pengendalian internal tidak dapat diterapkan dalam semua penugasan atestasi. PENUGASAN YANG DILAKSANAKAN MENURUT STANDAR ATESTASI Menurut Statements on Standards for Attestation Enggements (SSAEs) memusatkan perhatian pada empat jenis penugasan: Prakiraan dan proyeksi keuangan Pelaporan atas pengendalian internal entitas Atestasi ketaatan Pembahasan dan analisis manajemen

PELAPORAN INFORMASI KEUANGAN PROSPEKTIF Informasi keuangan prospektif pada umumnya diberikan dalam penawaran obligasi dan sekuritas lainnya kepada public. Di samping itu, bank serta lembaga pemberi pinjaman lainnya seringkali meminta proyeksi laba masa depan dalam memberikan kredit kepada para pribadi dan perusahaan, serta lembaga pemerintah terkadang meminta prakiraan atas permohonan hibah dan kontrak pemerintah. Untuk mempertinggi reliabilitas informasi keuangan prospektif, akuntan public dapat diminta untuk terlibat dengan data itu. AICPA telah menerbitkan dua dokumen berikut berkenaan dengan asosiasi akuntan public dengan informasi keuangan prospektif: Statements on Standards for Accountants Services on Prospektive Financial Information yang berjudul Finanacial Forecasts and Projections. Guide for Prospektive Financial Statements. Statement on Financial Forecasts and Projections (AT 200) memiliki wewenang yang sama dengan SAS. Pedoman adalah interpretasi dari Pernyataan itu.

Jenis Informasi Keuangan Prospektif AT 200.06 mengakui dua jenis informasi keuangan prospektif (prospective financial information) sebagai berikut: Prakiraan Keuangan. Laporan keuangan prospektif yang menyajikan, yang terbaik dari pengetahuan dan keyakinan pihak yang bertanggung jawab, posisi keuangan, hasil operasi, dan arus kas yang diharapkan dari suatu entitas. Proyeksi Keuangan. Laporan keuangan prospektif yang menyajikan, yang terbaik dari pengetahuan dan keyakinan pihak yang bertanggung jawab, dengan satu atau lebih asumsi hipotesis, posisi keuangan, hasil operasi, dan arus kas yang diharapkan dari suatu entitas. Seorang akuntan public dapat menerima penugasan untuk melaksanakan salah satu dari tiga jenis jasa berkenaan dengan laporan keuangan prospektif bila penggunaan oleh pihak ketiga telah diantisipasi: 1. kompilasi 2. pemeriksaan 3. penerapan prosedur yang disepakati bersama. Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Prospektif AT 200.27 menunjukkan bahwa pemeriksaan atas laporan keuangan prospektif melibatkan 1. evaluasi atas penyiapan dan pendukung yang mendasari asumsi-asumsi laporan keuangan prospektif. 2. penentuan apakah penyajian laporan tersebut telah sesuai dengan pedoman penyajian yang ditetapkan dalam AICPA Guide for Prospektive Financial Statements 3. penerbitan laporan pemeriksaan Laporan Standar Atas Laporan Keuangan Prospektif AT 200.31 menetapkan bahwa laporan standar akuntan public atas pemeriksaan laporan keuangan prospektif harus mencakup:

suatu identifikasi dari laporan keuangan prospektif yang disajikan suatu pernyataan bahwa pemeriksaan atas laporan keuangan prospektif telah dilakukan sesuai dengan standar AICPA dan uraian singkat tentang sifat pemeriksaan tersebut.

Pendapat akuntan bahwa laporan keuangan prospektif telah disajikan sesuai dengan pedoman penyajian AICPA dan asumsi yang memprakirakan atau dasar yang layak untuk menetapkan proyeksi menurut asumsi-asumsi hipotesis.

Suatu peringatan bahwa hasil-hasil prospektif mungkin tidak dapat tercapai. Suatu pernyataan bahwa akuntan tidak memikul tanggung jawab untuk memutakhirkan laporan tentang peritiw dan situasi yang terjadi sesudah tanggal laporan. Penyimpangan Dari Laporan Standar seperti dalam kasus laporan tentang

laporan keuangan histories, jenis-jenis pendapat lain dapat dinyatakan pada laporan keuangan prospektif. Situasi dan pengaruhnya terhadap pendapat akuntan public adalah sebagai berikut: Jika laporan keuangan prospektif menyimpang dari pedoman penyajian AICPA, maka pendapat wajar dengan pengecualian atau tidak wajar harus dinyatakan. Jika penyimpangan dari pedoman AICPA adalah karena kelalaian untuk mengungkapkan asumsi-asumsi yang signifikan. Maka pendapat tidak wajar harus dinyatakan. Jika satu atau lebih asumsi yang signifikan tidak memberikan dasar yang layak untuk prakiraan, atau untuk proyeksi, berdasarkan asumsi-asumsi hipotesis. Maka pendapat tidak wajar harus dinyatakan. Jika pemeriksaan akuntan tidak mencakup semua prosedur yang dipandang perlu dalam situasi itu, maka penolakan memberikan pendapat harus dinyatakan. Penerapan Prosedur yang Disepakati Bersama

AT 200.50 menyatakan bahwa seorang akuntan dapat melasanakan penugasan atestasi dengan prosedur yang disepakati bersama atas laporan keuangan prospektif asalkan: Akuntan itu independen Akuntan dan pemakai yang ditentukan setuju dengan prosedur yang dilaksanakan atau akan dilaksanakan oleh akuntan. Pemakai yang ditentukan mmikul tanggung jawab atas kecukupan prosedur yang disepakati bersama untuk tujuan mereka. Laporan keuangan prospektif mencakup suatu ikhtisar dari asumsi-asumsi yang signifikan. Laporan keuangan prosepktif di mana prosedur itu akan diterapkan merupakan pokok dari estimasi dan pengukuran yang cukup konsisten. Criteria yang akan digunakan dalam penentuan temuan-temuan telah disetujui di antara akuntan dan pemakai yang ditentukan. Apabila dapat diterapkan, ada uraian dari setiap batas materialitas yang disetujui bersama untuk tujuan pelaporan Kompilasi Prosedur yang ditempuh akuntan public untuk mengkompilasi suatu perkiraan atau proyeksi digariskan dalam AT 200.68 dan mencakup hal-hal berikut: Tetapkan pemahaman dengan klien mengenai jasa yang akan dilaksanakan. Tanyakan mengenai prinsip akuntansi yang digunakan dalam penyiapan laporan keuangan prospektif. Tanyakan bagaimana pihak yang bertanggung jawab mengidentifikasi factorfaktor kunci dan mengembangkan asumsi-asumsinya. Buatlah daftar asumsi-asumsi signifikan dari pihak yang bertanggung jawab yang memberikan dasar untuk laporan keuangan prospektif, dan pertimbangan apakah ada penghilangan yang nyata mengingat factor-faktor kunci dimana hasil-hasil prosepektif entitas tampak bergantung.

Pertimnbangan apakah ada inkonsistensi internal yang jelas dalam asumsiasumis iut Lakukan, atau uji ketepatan matematis, perhitungan yang menjabarkan asumsi ke dalam laporan keuangan prospektif. Laporan standar akuntan atas kompilasi laporan keuangan prospektif harus

mencakup (AT 200.16); Suatu identifikasi dari laporan keuangan prospektif yang disajikan oleh pihak yang bertanggung jawab. Suatu pernyataan bahwa akuntan telah mengkompilasi laporan keuangan prosepektif sesuai dengan standar yang ditetapkan oelh America Institute if Certified Public Accountants. Suatu pernyataan bahwa kompilasi terbatas dalam ruang lingkup dan tidk memungkinkan akuntan untuk menyatakan pendapat atau bentuk keyakinan lain atas laporan keuangan prospektif atau asumsiasumsinya. Suatu peringatan bahwa hasil-hasil prospektif mungkin tidak tercapai. Suatu pernyataan bahwa akuntan tidak memikul tanggung jawab untuk memutkhirkan laporan peristiwa dan situasi yang terjadi sesudah tanggal laporan. PELAPORAN ATAS PENGENDALIAN INTERNAL Berbagai faktor telah menyebabkan berkembangnya pengakuan akan pentingnya pengendalian internal suatu entitas. Bersamaan dengan berkembangnya pengakuan ini, meningkat pula kepentingan puhak investor, pemerintah, Kongres AS, serta pihak lainnya agar manajemen menerbitkan asersi tertulis tentang pengendalian internal entitas, dan agar akuntan independen melakukan atestasi pada asersi manajemen. AICPA telah merekomendasikan agar perusahaan public disyaratkan untuk menerbitkan laporan tersebut, termasuk atestasi akuntan independen.

AT 400 memberikan pedoman mengenai penugasan untuk memeriksa dan melaporkan asersi manajemen tentang setiap aspek berikut dari pengendalian internal atas pelaporan keuangan entitas: Rancangan dan efektivitas operasi dari pengendalian internal entitas Rancangan dan efektivitas operasi dati segmen pengendalian internal entitas Kecocokan rancangan dari pengendalian internbal entitas Rancangan dan efektivitas operasi dari pengendalian internal entitas berdasarkan criteria yang ditetapkan oleh lembaga pemerintah Di samping melaksanakan jasa pemeriksaan atas jasa-jasa asersi di atas, akuntan independent juga dapat melaksanakan lebih banyak penugasan prosedur yang disepakati bersama yang terbatas dalam situasi tertentu. Akan tetapi, AT 400 melarang pelaksanaan jasa review atau menerbitkan keyakinan negatif atas asersi manajemen tentang efektivitas pengendalian internal. Kondisi-kondisi untuk Pelaksanaan Penugasan Seorang akuntan independen harus melaksanakan jenis-jenis penugasan terdahulu hanya bila manajemen (1) menerima tanggung jawab atas efektivitas pengendaliab internal entitas itu, (2) mengevaluasi efektivitas pengendalian internalnya dengan menggunakan criteria yang layak yang ditetapkan oleh lembaga yang diakui, dan (3) mengacu criteria itu dalam laporan yang memuat asersi tertulisnya. Selain itu, bukti yang mencukupi juga harus ada atau dapat dikembangkan untuk mendukung evaluasi manajemen. Merencanakan dan Melaksanakan Penugasan Walaupun terdapat banyak kemiripan dalam metodologi untuk mempertimbangkan pengendalian internal pada audit atas laporan keuangan dan ketika melaksanakan suatu penugasan untuk memeriksa asersi tertulis manajemen tentang efektivitas pengendalian internal, namun hal yang terakhir ini jauh lebih luas. Sebagai contoh, dalam suatu audit, pengujian pengendalian hanya perlu dilakukan atas kebijakan dan prosedur pengendalian apabila auditor menilai risiko pengendalian berada di bawah maksimum sebagai bagian dari strategi untuk mengurangi pengujian substantif. Dalam

suatu penugasan untuk memeriksa asersi manajemen tentang pengendalian internal, pengujian pengendalian tergantung pada sifat asersi dan ktiteria yang disebutkan oleh manajemen dalam laporan yang berisi asersi tersebut. Periode waktu yang tercakup oleh pengujian pengendalian, yang merupakan periode audit keseluruhan dalam suatu audit atas laporan keuangan, juga dapat bervariasi berdasarkan sifat asersi dalam pemeriksaan menurut AT 400. akan tetapi, baik dalam audit maupun pemeriksaan suatu pemahaman atas pengendalian internal harus diperoleh, dan setiap kondisi yang sapat dilaporkan serta kelemahan material yang timbul dari pemahaman atau pengujian pengendalian harus dikomunikasikan kepada komite audit. AT 400 memuat pedoman ekstensif tentang penanganan berbagai situasi yang dapat timbul dalam suatu pemeriksaan atas beberapa jenis asersi manajemen mengenai pengendalian internal entitas yang disebutkan sebelumnya. Laporan Akuntan Seperti pada Laporan J.H. Cohn , semua dalam semua hal , dengan bentuk laporan yang direkomendasikan dalam AT 400.46 ketika akuntan tersebut telah memeriksa asersi manajemen yang disajikan dalam laporan terpisah tentang efektivitas pengendalian internal entitas pada tanggal tertentu ATESTASI KETAATAN Bidang lain di mana akuntan public semakin diperlukan oleh lembaga pemerintah dan pihak lain untuk melaksanakan jasa tambahan adalah ketaatan suatu entitas terhadap persyaratan tertentu seperti hukum, peraturan, kontrak, aturan, atau hibah. Persyaratan ini dapat bersifat keuangan dan nonkeuangan. Sebagai contoh, Federal Depository Insurance Corporation Improvement Act tahun 1991 (FDICIA), mempersyaratkan bahwa lembaga simpan-pinjam tertentu yang diasuransikan untuk menugaskan akuntan independent guna melaksanakan prosedur yang disepakati bersama ketika menguji ketaatan lembaga tersebut terhadap undang-undang, serta pa\eraturan keamanan dan kesehatan yang dirancang FDIC. Contoh untuk hal yang bersifat nonkeuangan adalah persyaratan Environmental Protection Agency (EPA) bahwa entitas tertentu menugaskan akuntan independen untuk melaksanakan prosedur yang disepakati bersama mengenai ketaatan

terhadap peraturan EPA, yaitu bensin yang digunakan paling sedikit harus mengandung 2% oksigen. Penugasan Prosedur yang Disepakati Bersama AICPA mengeluarkan Compliance Attestation (AT 500) dalam memberikan pedoman kepada akuntan public yang bertugas untuk melaksanakan prosedur yang disepakati bersama atas asersi tertulis manajemen tentang (1) ketaatan entitas terhadap persyaratan tertentu, (2) efektivitas pengendalian internal entitas atas ketaatan (yakni, proses di mana manajemen akan mendapatkan keyakinan yang layak mengenai ketaatan terhadap persyaratan tertentu), atau (3) keduanya. Untuk mengurangi risiko salah pengertian antara pemakai dan akuntan independen, penugasan tersebut harus dilaksanakan hanya apabila kondisi-kondisi berikut terpenuhi: (1) manajemen menerima tanggung jawab atas ketaatan entitas terhadap persyaratan tertentu dan efektivitas pengendalian internal entitas atas ketaatan, (2) manajemen mengevaluasi ketaatan entitas terhadap persyaratan tertentu atau efektivitaspengendalian internal entitas atas ketaatan, dan (3) manajemen memberikan kepada para praktisi asersi tertulisnya tentang ketaatan entitas terhadap persyaratan tertentu atau tentang efektivitas pengendalian internal entitas atas ketaatan. Dalam penugasan prosedur yang disepakati bersama, klien dan pemakai laporan menetapkan prosedur yang akan dilaksanakan. Laporan akuntan public harus memuat unsure-unsur berikut: Suatu judul yang memuat kata independen Identifikasi dari pemakai yang ditentukan. Suatu referensi ke atau pernyataan asersi manajemen tentang ketaatan entitas terhadap persyaratan tertentu, atau tentang efektivitas pengendalian internal entitas atas ketaatan, termasuk periode atau titik waktu yang dikemukakan dalam asersi manajemen, dan sifat penugasan. Suatu pernyataan bahwa prosedur yang telah disepakati oleh pemakai tertentu yang diidentifikasi alam laporan, telah dilaksanakan untuk membantu pemakai dalam mengevaluasi ketaatan tertentu atau efektivitas pengendalian internalnya atas ketaatan, atau asersi manajemen atas hal itu.

Suatu referensi ke standar atestasi yang ditetapkan oleh American Institute of Certified Public Accountants. Surat pernyataan bahwa kecukupan prosedur itu merupakan tanggung jawab pemakai yang ditentukan dan penolakan untuk penerima tanggung jawab atas kecukupan prosedur itu.

Suatu daftar prosedur yang dilaksanakan (atau referensi) dan temuan yang berkaitan. Para praktisi tidak boleh memberikan keyakinan negatif. Apabila dapat diterapkan, uraikan setiap batas materialitas yang disepakatibersama. Suatu pernyataan bahwa para praktisi tidak bertugas untuk, dan tidak, melaksanakan pemeriksaan atas asersi manajemen tentang ketaatan terhadap persyaratan tertentu atau tentang efektivitas pengendalian internal atas ketaatan, penolakan memberikan pendapat atas hal itu, dan pernyataan bahwa jika para praktisi telah melaksanakan prosedur tambahan, maka hal-hal lain yang dapat menarik perhatiannya harus dilaporkan.

Sutu pernyataan tentang pembatasan penggunaan laporan karena laporan itu dimaksudkan hanya untuk digunakan oleh pemakai tertentu. Jika laporan itu merupakan catatan publik, maka para praktisiharus memuat kalimat berikut: Akan tetapi, laporan ini merupakan catatan publik dan pembagiannya tidak terbatas.

Apabila dapat diterapkan, uraikan sifat bantuan yang diberikan oleh seorang spesialis.

Penugasan Pemeriksaan AT 500, Compliances Attestation, memungkinkan penugasan pemeriksaan yang menghasilkan suatu pernyataan pendapat dari akuntan independent atas ketaatan apabila kondisi-kondisi tambahan tertentu dipenuhi, tetapi penugasan prosedu yang disepakati bersama juga dianjurkan lebih cocok dengan kebutuhan pemakai. Karena dalam melakukan pemeriksaan akuntan independen menentukan prosedur yang akan dilaksanakan dan bukti yang diperlukan guna memberikan dasar yang layak untuk menyatakan suatu pendapat, maka penugasan ini dapat melibatkan kerumitan yang lebih

besar dalam menetapkan tingkat materialitas dan dalam menilai serta mencapai komponen risiko inheren, pengendalian, dan deteksi dari risiko atestasi. AT 500 tidak berlaku pada situasi di mana auditor melaporkan ketaatan terhadap persyaratan tertentu hanya berdasarkan audit atas laporan keuangan. PEMBAHASAN DAN ANALISIS MANAJEMEN AT 700, Managements Discussions and Analysis (MD&A), menyatakan bahwa penyajian pembahasan dan analisis manajemen merupakan asersi tertulis di mana suatu penugasan atestasi dapat dilaksanakan. Seorang akuntan publik dapat menerbitkan suatu laporan pemeriksaan atau review atas MD&A. tujuan dari penugasan review adalah mengumpulkan cukup bukti guna memberi para praktisi suatu dasar pelaporan apakah setiap informasi yang menarik perhatian praktisi mengakibatkan ia yakin bahwa: Penyajian MD&A tidak memasukkan, dalam semua hal yang material, unsur yang disyaratkan dari aturan atau peraturan yang digunakan oleh SEC. Jumlah keuangan histories yang termasuk di dalamnya belum diturunkan secara akurat, dalam semua hal yang material, dari laporan keuangan entitas. Informasi, penentuan, estimasi dan asumsi yang mendasari entitas tersebut tidak memberikan dasar yang memadai untuk pengungkapan yang terkandung di dalamnya. Dalam melaksanakan suatu penugasan review, akuntan harus mendapatkan pemahaman tentang aturan serta peraturan yang digunakan oleh SEC untuk MD&A dan metode manajemen dalam menyiapkan MD&A. agar seorang akuntan public dapat menerbitkan laporan tentang review atas MD&A untuk periode tahunan, laporan keuangan dari periode-periode yang tercakup oleh penyajian MD&A dan laporan yang berkaitan harus menyertai penyajian MD&A itu. Laporan review akuntan publik harus memuat unsure-unsur berikut ini (AT 700.86): Suatu judul yang memuat kata independen Suatu identifikasi dari penyajian MD&A, termasuk periode yang tercakup. Suatu pernyataan bahwa manajemen bertanggung jawab atas penyiapan MD&A itu sesuai dengan aturan dan peraturan yang digunakan oleh SEC.

Suatu referensi ke laporan auditor mengenai laporan keuangan yang berkaitan, dan jika laporan itu bukan merupakan laporan standar, maka alasannya bersifat substantif.

Suatu pernyataan bahwa review telah dilakukan sesuai dengan standar atestasi yang ditetapkan oleh AICPA. Suatu uraian mengenai prosedur review MD&A. Suatu pernyataan bahwa review atas MD&A secara substansial lebih kecil lingkupnya daripada pemeriksaan yang bertujuan menyatakan pendapat mengenai penyajian MD&A, dan dengan demikian, tidak ada pendapat seperti itu dinyatakan.

Suatu paragraf yang menyatakan bahwa (1) penyiapan MD&A mengharuskan manajemen untuk meninterpretasikan criteria, menentukan relevansi informasi yang disertakan, dan membuat estimasi serta asumsi yang mempengaruhi informasi yang dilaporkan, dan (2) hasil aktual di masa depan mungkin berbeda secara material dengan penilaian manajemen saat ini atas informasi yang dilaporkan dengan pe4nilaian manajemen saat ini atas informasi mengenai estimasi dampak masa depan dari transaksi serta peristiwa yang telah terjadi atau diharapkan terjadi, sumber likuiditas dan sumber daya modal yang diharapkan, tren operasi, komitmen, serta ketidak pastian.

Jika entitas merupakan entitas nonpublic, maka pernyataan bahwa meskipun entitas itu tidak terkena aturan atau peratutan SEC, namun prnyajian MD&A dianggap sebagai penyajian yang sesuai dengan aturan dan peraturan yang digunakan oleh SEC.

Suatu pernyataan tentang apakah setiap informasi yang menarik perhatian praktisi mengakibatkan dia yakin bahwa:(1) penyajian MD&A tidak memasukkan, dalam semua hal yang material, unsure yang diperlukan sesuai aturan dan peraturan yang digunakan oleh SEC, (2) jumlah keuangan historis yang termasuk di dalamnya belum diturunkan secara tepat, dalam semua hal yang material , dari laporan keuangan entitas itu, atau (3)informasi, penetuan, estimasi, dan asumsi yang mendasari entitas itutidak memberikan dasar yang memadai untuk pengungkapan yang termasuk di dalamnya.

Suatu pernyataan tentang pembatasan penggunaan laporan kepada pihak-pihak yang ditetapkan , jika entitas itu merupakan entitas publik atau entitas nonpublik yang melakukan atau telah menawarkan sekuritas ke bursa saham, dan sekuritas itu kemudian terdaftar atau harus didaftarkan pada SEC atau lembaga regulator lain, karena sekuritas itu tidak dimaksudkan untuk didaftarkan pada SEC sebagai laporan menurut undang-undang tahun 1993 atau ungang-undang tahun 1934.

JASA AKUNTANSI DAN REVIEW Statements on Standards for Accounting and Reviews Service (SSARSs) dikembangkan pertama kali pada tahun 1979 ketika akuntan publik (CPA) hanya dapat memberikan dua tingkat keyakinan atas laporan keuangan. Akuntan publik dapat mengaudit laporan keuangan, memberikan keyakinan layak bahwa laporan keuangan itu telah bebas dari salah saji yang material, atau tidak memberikan keyakinan tentang apakah laporan keuangan telah bebas dari salah saji yang meterial dalam bentuk laporan keuangan yang belum diaudit. Jasa review SSARSs semula dikembangkan sebagai alternatif biaya yang lebih rendah dan keyakinan yang lebih rendah dari suatu audit atas laporan keuangan perusahaan non publik. Kondifikasi Statements on Standard for Accounting Reviews Service dirujuk oleh nomor seksi AR yang berkaitan dengan jasa akuntansi dan review. AR 100.04 mendefinisikan perusahaan nonpublik sebagai suatu entitas selain dari (a) perusahaan yang sekuritasnya diperdagangkan di pasar umum baik pada bursa saham (domestik atau luar negeri) maupun di pasar over-the-counter, termasuk sekuritas yang hanya dikutip secara lokal atau regional, (b) perusahaan yang mendaftar pada lembaga pemerintah dalam persiapan untuk melakukan penjualan setiap kelas sekuritasnya di pasar umum, atau (c) anak perusahaan, perusahaan joint venture, atau entitas lain yang dikendalikan oleh suatu entitas yang tercakup dalam (a) dan (b). SSARSs juga memberikan pedoman tentang pelaporan laporan keuangan pribadi, dan memuat pengecualian untuk penyiapan laporan keuangan pribadi yang termasuk dalam rencana keuangan pribadi yang disiapkan oleh seorang akuntan. Dalam setiap penugasan yang dilaksanakan menurut SSARSs, akuntan harus menetapkan suatu pemahaman atas entitas bersangkutan, lebih baik dalam bentuk tertulis,

mengenai jasa jasa yang akan dilaksanakan. Jasa jasa ini jauh lebih kecil dari audit. Dengan demikian, pemahaman itu juga harus menentukan Bahwa penugasan itu tidak dapat diandalkan untuk mengungkapkan kekeliruan, kecurangan, atau tindakan melawan hukum. Bahwa akuntan akan memberi tahu tingkat manajemen yang tepat setiap kekeliruan material yang menarik perhatiannya dan setiap kecurangan atau tindakan melawan hukum yang menarik perhatiannya, kecuali hal itu jelas tidak berkaitan.

REVIEW ATAS LAPORAN KEUANGAN Tujuan dari penugasan review (review engagement) atas laporan keuangan perusahaan nonpublik adalah melaksanakan tanya-jawab dan prosedur analitis, yang memberikan akuntan dasar memadai guna menyatakan keyakinan yang terbatas bahwa tidak ada modifikasi material yang harus dibuat pada laporan agar sesuai dengan GAAP (atau OCBOA, jika dapat diterapkan). Prosedur yang ditempuh akuntan itu terutama didasarkan pada pengajuan pertanyaan dan prosedur analitis. Akuntan harus mempunyai pengetahuan tentang prinsip dan praktik akuntansi yang digunakan oleh industri serta pengetahuan tentang perusahaan itu, organisasi dan karakteristik operasinya, serta sifat aktiva, kewajiban, pendapatan, dan beban yang mendukung penggunaan pengajuan pertanyaan serta prosedur analitis secara efektif. Pengetahuan tentang perusahaan seringkalinmeliputi pemahaman atas produk dan jasa entitas itu serta karakteristik operasi yang penting dari organisasinya. Prosedur analitis yang ditempuh serupa dengan dilaksanakan pada tahap perencanaan audit. Akuntan biasanya memusatkan perhatian pada pemahaman atas strategi entitas dengan mengajukan pertanyaan mengenai tindakan yang akan diambil dalam rapat dewan komisaris. Selanjutnya, akuntan mengajukan pertanyaan kepada orang orang yang mempunyai tanggung jawab atas masalah keuangan dan akuntansi tentang prinsip akuntansi entitas itu, serta sistem akuntansi untuk transaksi dan untuk mengembangkan informasi bagi laporan keuangan, serta masalah masalah seperti perubahan aktiva bisnis entitas atau praktik akuntansi atau tentang peristiwa kemudian.

KOMPILASI LAPORAN KEUANGAN Tujuan dari penugasan kompilasi (compilation engagement) adalh menyajikan dalam bentuk informasi laporan keuangan yang merupakan representasi manajeman, tanpa harus menyatakan suatu keyakinan atas laporan itu. Akuntan publik juga melaksanakan jenis jasa yang sama untuk perusahaan kecil yang dapat dilaksanakan oleh seorang pejabat keuangan kepala atau kontroler dalam menyiapkan informasi untuk manajeman perusahaan besar. Penugasan kompilasi diarahkan guna membantu manajeman dalam penyiapan informasi keuangan-bukan memberikan keyakinan tentang apakah informasi itu telah bebas dari salah saji yang material. Akibatnya, penting bagi auditor untuk mendapatkan pemahamn dengan klien mengenai tujuan dari penugasan itu dan fakta bahwa kompilasi tidak dapat diandalkan untuk menemukan kesalahan atau kecurangan. Prosedur yang ditempuh akuntan berkaitan dengan penugasan kompilasi diarahkan untuk menyiapkan informasi, bukan memberikan keyakinan tentang informasi itu. Ketika melaksanakan kompilasi, AR 100.12 menyatakan bahwa akuntan tidak wajib untuk mengajukan pertanyaan atau melaksanakan prosedur lain guna memverifikasi, mendukung, atau mereview informasi yang diberikan oleh entitas itu. Akan tetapi, akuntan mungkin telah mengajukan pertanyaan atau melaksanakan prosedur lainnya. Hasil dari pengajuan pertanyaan atau prosedur tersebut, berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dari penugasan sebelumnya, atau dari laporan keuangannya sendiri dapat menyebabkan akuntan menyadari bahwa informasi yang diberikan oleh entitas adalah tidak benar, tidak tengkap atau sebaliknya tidak memuaskan untuk tujuan kompilasi laporan keuangan. Dalam situasi ini, akuntan harus memperoleh informasi tambahan atau yang direvisi, maka akuntan harus dipertimbangkan apakah modifikasi atas laporan standarnya telah memadai untuk mengungkapkan penyimpangan itu, atau apakah ia harus menarik diri dari penugasan kompilasi. Accounting and Review Service Committee sedang mengevaluasi exposure draft yang memungkinkan akuntan untuk mengevaluasi risiko bahwa pihak ketiga akan menggunakan laporan keuangan yang dikompilasi. Menurut exposure draft itu, apabila

auditor menjawab bahwa ada sedikit risiko pihak ketiga menggunakan laporan keuangan itu, akuntan dapat Menerbitkan laporan kompilasi. Mendapatkan surat penugassan yang ditandatangani oleh manajeman yang mendokumentasikan suatu pemahamn dengan entitas mengenai jasa yang akan dilaksanakan. Mengeluarkan surat kepada manajemen yang mendokumentasikan pemahaman dengan entitas tentang jasa yang akan dilaksanakan.

PERTIMBANGAN LAIN
Perubahan Penugasan Pada saat memberikan jasa profesional, seorang akuntan dapat diminta untuk mengubah satu jenis jasa ke yang lain. Suatu perubahan merupakan langkah naik (step up) bila hal itu menghasilkan tingkat keyakinan yang lebih tinggi daripada yang semula disepakati. Akuntan publik dapat menyetujui jenis perubahan ini bila (1) terdapat bukti yang mencukupi untuk mendukung tingkat keyakinan yang lebih tinggi dan (2) kemungkinan besar penugasan yang direvisi tampak dapat diselesaikan sesuai dengan standar profesional. Faktor faktor yang dapat membatasi akuntan publik dapat berubah ketersediaan personil dan pertimbangan praktis yang bertalian dengan pendapatan waktu pekerjaan. Sebaliknya, perubahan penugasan merupakan langkah turun (step down) bila tingkat keyakinan yang lebih rendah diminta oleh klien. Perubahan ini dapat diterima oleh akuntan publik jika terdapat pengertian mengenai penugasan semula atau situasi klien telah berubah.