Anda di halaman 1dari 19

Abdullah Said

Masalah krusial dlm sistem pemerintahan bertingkat sbg hasil interaksi antara pusat dan daerah
wewenang dan tugas daerah
wewenang daerah untuk memungut pajak

sistem transfer antar pemerintah

UU 22 Th.1999 UU 25 Th.1999
daerah harus mampu memberdayakan potensi yang dimilikinya agar dapat meningkatkan pertumbuhan ekonominya

potensi sumberdaya yang dimiliki antara daerah satu dengan daerah lainnya tidak merata dan tidak seragam (berbeda)

Pengembangan Suatu Wilayah pusat kota dianggap sebagai tempat sentral bagi pertumbuhan di daerah menentukan tingkat perkembangan ekonomi secara keseluruhan

terjadi interdependensi antara pusat-pusat kota dengan daerah-daerah di sekitarnya

Berdasarkan hubungan pusat-daerah maka kota Kediri (sebagai pusat pertumbuhan)

daerah-daerah sekitarnya adalah:

Kab.Kediri, kab. Nganjuk kab.T.Galek, kab.T.Agung, kab. Blitar, dan kota Blitar dpt melakukan aglomerasi ekonomi baik internal maupun eksternal

Diharapkan pertumbuhan yang pesat di kota Kediri dapat menetes ke bawah (trickle down effect) dan menyebar ke daerahdaerah sekitarnya

Dasar pemikiran pewilayahan sebenarnya

merupakan suatu hal yang nyata yaitu pembangunan yang terjadi di suatu daerah akan mempengaruhi daerah lain demikian pula sebaliknya

pendekatan ini digunakan untuk membahas interaksi pertumbuhan daerah perkotaan dengan pedesaan

Pemerataan pembangunan wilayah perlu memperhatikan masalah potensi yang ada di wilayah tersebut

mengingat potensi sumberdaya yang ada di masing-masing daerah tidak sama

agar perkemb.wil.Kediri dpt tumbuh secara cepat maka perlu dikaji daerah mana yg berpotensi kuat dlm pertumbuhannya di wil. se ekskaresidenan Kediri dan potensi apa yg dimiliki oleh masing-masing daerah?

Contoh

Analisis gravitasi dan model interaksi ruang

Data yang digunakan

PDRB (berdasarkan harga konstan), PDRB per kapita, jumlah penduduk, dan jarak antar wilayah Periode tahun 1997 - 1999

RUMUS:

I1,2 = a (W1P1) (W2P2) / J12 Keterangan : I1,2 : Interaksi dalam wilayah 1 dan 2 W1 : pendapatan perkapita wilayah 1 W2 : pendapatan perkapita wilayah 2 P1 : Jumlah penduduk wilayah 1 P2 : Jumlah penduduk wilayah 2 J1,2 : jarak antara wilayah 1 dan 2 (dalam meter) A : konstanta yang nilainya 1 B : konstanta yang nilainya 2. Analisis Location Quotient (LQ)

Pendekatan LQ merupakan suatu teknik analisis

untuk menentukan potensi spesialisasi suatu daerah terhadap aktifitas ekonomi utama atau untuk menentukan sektor unggulan yaitu sektor yang dapat memenuhi kebutuhan daerah sendiri dan daerah lain

Formulasi LQ adalah

LQ = vi/vt : Vi/Vt Keterangan : vi = pendapatan sektor tertentu pada suatu daerah. vt = Total pendapatan daerah tersebut. Vi = pendapatan sektor sejenis secara regional atau nasional Vt = total pendapatan regional atau nasional. Berdasarkan formulasi di atas maka apabila LQ >1 berarti daerah mempunyai basis pada sektor tersebut dan ada kelebihan hasil yang dapat dipasarkan ke daerah lain. LQ = 1 berarti hasil sektor tersebut hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan daerah yang bersangkutan. LQ <1>

Indeks gravitasi dan model interaksi Ruang Wilayah Kota Kediri


DAERAH Kota Kediri-Kab.Kediri Kota Kediri-Nganjuk Kota Kediri-T.Galek Kota Kediri-T.Agung Kota Kediri-Blitar Kota Kediri-Kota Blitar 1997 1.898,20 14.158,85 1.322,15 10.644,50 1.611,63 1.431,56 1998 1.478,51 10.818,12 1.003,25 8.127,27 1.364,37 1.092,25 1999 1.517,58 11.111,76 1.070,13 8.448,83 2.426,16 1.113,39

Hasil perhitungan diatas terlihat


interaksi antara kota Kediri dengan kab. Nganjuk memiliki indeks grafitasi testing Dgn dmk daerah (desa) yg berpotensi paling kuat utk dikembangkan adl kota Kediri sbg pusat dgn kab. Nganjuk sbg desa. Tentu saja interaksi ini tdk boleh mengabaikan potensi-potensi yang ada di daerah-daerah yg lain. Paling tdk dr analisis ini dpt memberikan gambaran bahwa agar pertumbuhan ekonomi wilayah kabupaten-kabupaten di ekskaresidenan Kediri dpt tumbuh scr cepat maka aglomerasi ekonomi dr kota Kediri dgn kab. Nganjuk hrs dilakukan scr konsekwen. Aglomerasi ini diharapkan nantinya dpt merembet ke daerah-daerah yg lain

Untuk melihat potensi-potensi ekonomi yang dimiliki oleh daerah-daerah di wilayah eks-karesidenan Surakarta

dapat dilakukan denan analisis Location Quotient (LQ)

dgn membandingkan produk domestik regional bruto (PDRB) suatu wil. (Kota/Kab.) dgn sumbangan sektor tsb secara keseluruhan thd pembentukan PDRB dari wil. yg lebih luas (Prop.). Apabila nilai LQ lebih besar dari 1 maka sektor di wil. tsb berpotensi untuk dikembangkan

bila ada beberapa sektor yang memiliki nilai LQ diatas 1 maka sektor yang paling berpotensi untuk dikembangkan adalah sektor yang memiliki LQ tertinggi

Nilai Rata-rata LQ Wilayah Kota Kediri Tahun 1997-1999


LAP.USAHA Pertanian Pertambangan Industri Listrik,gas,air Bangunan Perdagangan Angk./kom. Keuangan Jasa-jasa T.Galek 1.543 0.466 0.648 0.600 0.562 1.173 1.013 1.175 0.845 Nganjuk 1.080 0.310 0.703 0.741 1.879 1.169 0.802 1.211 1.141 Kediri 1.171 1.018 0.884 1.008 0.886 0.964 0.752 1.023 1.229 T.Agung 0.926 0.834 1.260 1.462 0.580 0.755 0.624 0.783 1.311 Blitar 1.918 1.762 0.576 0.952 1.308 0.656 0.995 1.046 1.006 Kt.Blitar 2.418 0.841 0.137 0.660 0.853 0.546 1.961 1.199 1.368 Kt.Kediri 0.072 0.043 0.566 1.815 3.107 0.987 2.861 1.446 1.303

Hasil Analisis LQ diatas


secara rinci sektor-sektor yang merupakan sektor basis (sektor dengan nilai LQ > 1) adalah Kota Kediri : sektor listrik , gas, dan air, bangunan dan konstruksi, angkutan dan komunikasi, keuangan dan sektor jasa-jasa. Kabupaten Kediri : sektor pertanian, pertambangan, listraik, gas dan air, keuangan dan sektor jasa-jasa. Kabupaten Nganjuk : sektor pertanian, bangunan dan konstruksi, perdagangan, keuangan dan sektor jasa-jasa. Kabupaten T.Galek: sektor pertanian, pertambangan, listrik, gas dan air, keuangan dan sektor jasa-jasa. Kabupaten T.Agung : sektor industri, listrik, gas, dan air dan sektor jasa-jasa. Kabupaten Blitar: sektor pertanian, pertambangan, bangunan dan konstruksi, keuangan dan sektor jasa-jasa. Kota Blitar : sektor listrik, gas dan air, bangunan dan konstruksi, angkutan dan komunikasi, keuangan dan sektor jasa-jasa.

Dari potensi-potensi ekonomi yang dimiliki oleh daerah-daerah di wilayah eks-karesidenan Kediri maka prioritas utama

adalah dengan melakukan aglomerasi ekonomi antara pusat kota yaitu kota Kediri dengan kabupaten Nganjuk. Aglomerasi ini menitikberatkan pada sektor listrik, air dan gas, sektor keuangan dan sektor jasa-jasa..

KESIMPULAN
Perhitungan dengan indeks gravitasi dan model interaksi ruang maka interaksi kota-desa yang paling erat adalah kota Kediri dengan kabupaten Nganjuk. Dengan demikian aglomerasi ekonomi pusat-desa tersebut diharapkan dapat merembet ke daerahdaerah lain di wilayah Kediri 2. Sedangkan sektor-sektor yang perlu dikembangkan di pusat-desa tersebut adalah pada sektor listrik, air dan gas, sektor keuangan dan sektor jasa-jasa.
1.