Anda di halaman 1dari 2

Tujuan terapeutik dan pertimbangan perawatan periodontal karena traumatisme oklusi Tujuan terapi periodontal dalam perawatan traumatisme

oklusal harus dilakukan untuk memelihara kenyamanan dan fungsi periodonsium. Untuk mencapai tujuan tersebut, perlu dipertimbangkan beberapa pilihan perawatan, sebagai berikut: a.penyesuaian oklusal [occlusal adjustment] b.penatalaksanaan kebiasaan parafungsional c.stabilisasi gigi-geligi yang goyang secara temporer, provisional, atau jangka panjang menggunakan alat lepasan ataupun cekat d.pergerakan gigi ortodontik e.rekonstruksi oklusal f.pencabutan gigi tertentu Penyesuaian oklusal atau grinding selektif didefinisikan sebagai reshaping permukaan oklusi gigigeligi melalui grinding untuk menciptakan relasi kontak yang harmonis antara gigi-geligi rahang atas dan bawah. Karena terdapat kontroversi dalam hal trauma oklusi dan perannya dalam perkembangan penyakit periodontal, hal tersebut juga berlaku dalam subyek penyesuaian oklusal. Workshop in Periodontics tahun 1989 membuat daftar indikasi dan kontraindikasi penyesuaian oklusal sebagai berikut: Indikasi penyesuaian oklusal 1)Untuk mengurangi tekanan traumatik gigi-geligi yang menimbulkan: Peningkatan mobilitas atau fremitus agar terjadi perbaikan apparatus perlekatan periodontal Ketidaknyamanan selama kontak atau fungsi oklusal 2)Untuk memperoleh hubungan fungsional dan efisiensi pengunyahan melalui perawatan restoratif, ortodontik, bedah ortognatik, ataupun trauma rahang jika diindikasikan. 3)Sebagai terapi tambahan untuk mengurangi kerusakan akibat kebiasaan parafungsional 4)Reshape gigi-geligi yang berperan dalam perlukaan jaringan lunak ini 5)Untuk menyesuaikan relasi marginal ridge dan cusp yang menyebabkan impaksi makanan Kontraindikasi penyesuaian oklusal 1)Penyesuaian oklusal tanpa pemeriksaan, dokumentasi, dan penyuluhan pasien pra-perawatan yang cermat 2)Penyesuaian profilaktik tanpa tanda dan gejala trauma oklusal 3)Sebagai perawatan primer inflamasi penyakit periodontal yang diinduksi oleh mikroba 4)Jika status emosional pasien tidak memberikan hasil yang memuaskan 5)Kasus ekstrusi parah, mobilitas atau malposisi gigi-geligi yang tidak akan memberikan respon jika hanya dilakukan penyesuaian oklusal saja. Sejumlah penelitian melaporkan bahwa terjadinya diskrepansi oklusal tidak berhubungan dengan peningkatan kerusakan yang disebabkan oleh penyakit periodontal. Burgett menemukan bahwa pasien yang menjalani perawatan penyesuaian oklusal sebagai salah satu bagian dari perawatan periodontal, secara statistik, memperoleh peningkatan tinggi perlekatan yang lebih baik dibandingkan dengan pasien yang tidak menjalani perawatan penyesuaian oklusal. Meskipun hasil tersebut dinyatakan signifikan secara statistik, perbedaan klinis tersebut tidak memiliki signifikansi klinis. World Workshop in Periodontics pada tahun 1996 menemukan beberapa penelitian tentang peran oklusi dalam penyakit periodontal. Mereka tidak menemukan penelitian prospektif terkontrol tentang peran oklusi dalam penyakit periodontal yang tidak dirawat dan pertimbangan etika membatasi dilakukannya penelitian semacam itu. Baru-baru ini, dua penelitian pada manusia menemukan bahwa gigi-geligi yang mengalami diskrepansi oklusal memiliki kedalaman probing yang lebih dalam, mobilitas yang lebih besar dan prognosis yang lebih buruk dibandingkan dengan gigi-geligi tanpa diskrepansi oklusal. Penelitian tersebut juga menemukan bahwa perawatan diskrepansi oklusal berhasil mengurangi perkembangan penyakit periodontal, secara signifikan, dan merupakan salah satu faktor penting dalam keseluruhan perawatan penyakit periodontal. Telah diketahui bahwa penyesuaian oklusal yang hanya ditujukan untuk menentukan pola konseptual yang ideal, dikontraindikasikan. Perawatan tersebut sebaiknya hanya dilakukan jika ditujukan untuk

mempermudah perawatan atau menghambat tekanan destruktif aktif. Jika direncanakan untuk melakukan terapi oklusal sebagai bagian dari perawatan periodontal, biasanya ditunda sampai terapi awal yang ditujukan untuk meminimalisir inflamasi periodonsium telah selesai. Langkah ini didasarkan pada fakta bahwa inflamasi saja dapat berperan signifikan dalam mobilitas gigi. Berikut ini adalah indikasi dan kontraindikasi splinting seperti yang dibuat dalam World Workshop in Periodontics tahun 1989: Indikasi splinting 1.Menstabilkan gigi-geligi yang memiliki mobilitas tinggi dan tidak memberikan respon terhadap penyesuaian oklusal dan perawatan periodontal. 2.Menstabilkan gigi-geligi yang memiliki mobilitas tinggi dan tidak memberikan respon terhadap penyesuaian oklusal dan perawatan, serta terjadi gangguan fungsi normal dan kenyamanan pasien 3.Mempermudah perawatan gigi-geligi pasien yang sangat mobile melalui splinting sebelum instrumentasi periodontal dan prosedur penyesuaian oklusal 4.Mencegah tipping atau pergeseran gigi-geligi dan ekstrusi gigi-geligi yang tidak memiliki antagonis 5.menstabilkan gigi-geligi setelah pergerakan ortodontik, jika perlu 6.Menciptakan stabilitas oklusal yang adekuat jika akan dilakukan penggantian gigi-geligi 7.Splint gigi-geligi sehingga akar dapat dicabut dan mahkota tertahan di tempatnya 8.Menstabilkan gigi-geligi setelah trauma akut Kontraindikasi splinting 1)jika perawatan inflamasi penyakit periodontal belum dilakukan 2)jika penyesuaian oklusal untuk mengurangi trauma dan/atau gangguan belum pernah dilakukan 3)jika tujuan splinting hanya untuk mengurangi mobilitas gigi setelah splint dilepas

By : Imam Safari Azhar, S.KG sumber: perwakilan komisi A PSMKGI 2010-2012 FKG UNAIR