Anda di halaman 1dari 15

ISSN 0215 - 8250

102

OPTIMALISASI METODE DEMONSTRASI PADA MATA KULIAH DASAR TATA BOGA UNTUK MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MAHASISWA SEMESTER I JURUSAN PENDIDIKAN KESEJAHTERAAN KELUARGA oleh Ni Wayan Sukerti Jurusan PKK Fakultas Pendidikan Teknologi Kejuruan, IKIP Negeri Singaraja ABSTRAK Penelitian ini bertujuan untuk meningkatkan hasil belajar mahasiswa, dan mengetahui tingkat kepuasan mahasiswa setelah diajarkan dengan menggunakan metode demonstrasi dalam mata kuliah Dasar Tata Boga pada mahasiswa semester I PKK Tata Boga IKIP Negeri Singaraja tahun akademik 2004/2005. Penilaian dilakukan pada setiap akhir dari siklus yang dilaksanakan, yakni hal-hal yang diamati mulai dari persiapan, proses, dan hasil. Berdasarkan hasil analisis data pada siklus I dan siklus II dapat dikemukakan bahwa hasil penelitian pada siklus I sebesar 77,35 dan pada siklus II adalah 77,89. Temuan penelitian ini adalah (1) ada peningkatan hasil belajar mahasiswa, dan (2) Mahasiswa menyatakan puas setelah diajar dengan metode demonstrasi. Dengan demikian dinyatakan bahwa penerapan metode demonstrasi dalam mata kuliah praktik Dasar Tata Boga cenderung dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa. Kata kunci : metode demonstrasi, prestasi belajar ABSTRACT This research aimed at improving the learning outcome of the first semester students of the department of Home Economics IKIP Negeri
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

103

Singaraja in academic year 2004/2005 and finding out their responses after being taught through demonstration methods of basic food and beverage practicum course. The evaluation was done at the end of every cycle and the objects of the observation were the preparation, process, and result of the teaching and learning activities. Based on the data analysis, it was found that the average scores of cycle I was 77,35 and cycle II was 77,89 respectively. The results of the study show that (1) the students learning outcome increased along the cycles and (2) the students response was good. Thus, it can be concluded that the implementation of the demonstration method in the practicum course of basic food and beverage can improve the students learning outcome. Key words : demonstration method, learning outcome

1. Pendahuluan Eksistensi Jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga (PKK) sebagai bagian dari Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK) dapat dikategorikan baik bila lulusannya selalu dibutuhkan oleh masyarakat. Artinya, Jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga mampu menghasilkan lulusan yang mempunyai adaptabilitas dan fleksibelitas dengan multy exit, yaitu lulusannya dapat bekerja pada bidang pendidikan dan nonkependidikan yang berkualitas sesuai dengan bidang keahlian atau keterampilannya. Peluang kerja tersebut bisa dimanfaatkan secara efektif apabila lulusan menguasai ilmu pengetahuan, sikap, ataupun keterampilan yang memadai sesuai dengan bidang kerja masing-masing. Sejalan dengan misi perluasan mandat IKIP Negeri Singaraja untuk membuka program-program diploma nonkependidikan, hal ini juga dapat dijadikan langkah lanjut menuju ke arah persiapan jurusan untuk membuka program diploma nonkependidikan di bidang tata boga, seperti Manajemen Tata Hidang, di bidang Tata Rias dan di bidang Tata Graha.
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

104

Mahasiswa Jurusan PKK bidang keahlian Tata Boga semester I pasti akan memrogram mata kuliah Dasar Tata Boga sebagai mata kuliah dasar sebelum memrogram mata kuliah keahlian boga lebih lanjut. Pembelajaran Dasar Tata Boga menekankan pada aspek keterampilan dasar yang dilaksanakan di laboratorium produksi boga melalui bermacammacam praktik mengolah hidangan. Menurut Moedjiono dan Moh. Dimyati (1993), situasi yang memungkinkan terjadinya pembelajaran yang optimal adalah suatu situasi yang menuntut siswa dapat berinteraksi dengan guru atau bahkan pembelajaran di tempat tertentu yang telah diatur dalam rangka mencapai tujuan. Selain itu, situasi tersebut dapat lebih mengoptimalkan kegiatan pembelajaran bila menggunakan metode dan media yang tepat. Sejalan dengan pendapat di atas, Slamet (dalam Adnyawati, 2004) menyatakan bahwa pendidik yang berkualitas merupakan faktor dominan dalam rangka meningkatkan mutu lulusan. Oleh karena itu, seorang pengajar harus mampu memilih dan menerapkan berbagai metode mengajar, menggunakan media dan fasilitas pembelajaran sehingga bermanfaat dalam rangka penguasaan keterampilan bagi peserta didik sesuai dengan rencana. Berdasarkan hasil survei yang dilakukan pada mahasiswa angkatan tahun 2003/2004, hasil belajar mahasiswa pada mata kuliah Dasar Tata Boga mencapai rata-rata 66,38. Hal ini berarti tingkat penguasaan mahasiswa pada mata kuliah Dasar Tata Boga tergolong cukup. Di sisi lain, mata kuliah ini merupakan prasyarat untuk memrogram mata kuliah Pengelolaan Makanan Nusantara yang menuntut penguasaan keterampilan yang lebih tinggi. Bertolak dari kenyataan di atas, dipandang perlu untuk melakukan upaya menggunakan metode pengajaran yang lebih efektif untuk mencapai
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

105

hasil belajar yang optimal. Pengajar dalam hal ini dosen perlu merancang metode mengajar yang sesuai dengan materi dan tujuan karena diduga metode mengajar dapat berpengaruh terhadap kualitas proses dan hasil belajar. Sebagai salah satu upaya untuk mengajak mahasiswa lebih aktif dalam pembelajaran, penerapan metode demonstrasi dalam perkuliahan Dasar Tata Boga nampaknya sangat relevan, agar mahasiswa dapat menguasai keterampilan Dasar Tata Boga, dengan harapan dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa pada mata kuliah Dasar Tata Boga. Penelitian ini memfokuskan pada dua masalah pokok, yaitu (1) bagaimanakah peningkatan hasil belajar praktik pada mata kuliah Dasar Tata Boga setelah diajar dengan metode demonstrasi pada mahasiswa Jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga IKIP Negeri Singaraja?, dan (2) bagaimanakah tingkat kepuasan mahasiswa terhadap metode demonstrasi pada perkuliahan mata kuliah Dasar Tata Boga? Hasil penelitian ini akan memberi manfaat, baik bagi mahasiswa ataupun bagi pengajar (dosen) dalam meningkatkan hasil belajar mata kuliah Dasar Tata Boga . Pertama, mahasiswa dapat pengalaman langsung tentang keterampilan mengolah suatu jenis hidangan sesuai dengan tahapan persiapan - pengolahan penyajian. Kedua, untuk pengajar (dosen), metode demonstrasi dapat digunakan sebagai salah satu metode mengajar dalam perkuliahan Dasar Tata Boga di Jurusan PKK IKIP Negeri Singaraja. Mahasiswa belajar di kelas dengan bimbingan dan arahan dosen. Dosen memfasilitasi mahasiswa dengan harapan terjadi proses pemahaman pada diri mahasiswa. Hal yang terpenting di sini adalah bagaimana upaya yang dilakukan oleh dosen untuk menciptakan kondisi yang kondusif bagi mahasiswa untuk belajar. Dalam usaha menciptakan kondisi yang
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

106

kondusif, dosen harus memperhatikan komponen-komponen yang ada dalam lingkungan proses belajar mengajar seperti dirinya sendiri, keadaan mahasiswa, alat-alat peraga atau media, metode, dan sumber-sumber belajar lainnya. Dosen dalam mengajar keterampilan Dasar Tata Boga di laboratorium memerlukan metode yang tepat untuk mengajar karena mata kuliah Dasar Tata Boga menuntut penguasaan dua kemampuan. Pertama, diperlukan pengetahuan teknik memasak, pengetahuan bahan, pengetahuan alat, dan cara pemilihan bahan. Kedua, dalam praktik dituntut kemampuan tentang pemahaman resep, penentuan alat yang akan dipakai, pemilihan bahan, persiapan, teknik-teknik pengolahan dan penyajian hidangan. Materi perkuliahan yang diberikan, meliputi: pengetahuan bahan makanan dan alat, bentuk-bentuk dapur, pengetahuan menu, ukuran resep, teknik pengolahan makanan Indonesia dan Asing serta aplikasinya, teknik penyajian menu Indonesia dan Asing serta aplikasinya. Metode demonstrasi merupakan metode yang tergolong sederhana dan amat bersahaja. Seorang dosen dituntut benar-benar memahaminya sebelum menggunakannya. Metode demonstrasi secara umum dikatakan merupakan format interaksi pembelajaran yang sengaja mempertunjukkan atau memperagakan tindakan, proses atau prosedur yang dilakukan oleh dosen atau orang lain kepada seluruh mahasiswa atau sebagian mahasiswa. Berdasarkan penelitian tentang urutan manfaat empat metode mengajar, metode demonstrasi berada pada urutan kedua yang didukung oleh mahasiswa (Nasution , 2003 : 125). Metode Demonstrasi adalah cara penyajian bahan pelajaran dengan meragakan atau mempertunjukkan kepada siswa suatu proses, situasi, atau benda tertentu yang sedang dipelajari, baik sebenarnya ataupun tiruan yang sering disertai dengan penjelasan lisan (Syaiful Bahri Djamarah, 2002 :
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

107

102). Dengan metode demonstrasi, proses penerimaan siswa pada pelajaran akan lebih berkesan secara mendalam, sehingga membentuk pengertian dengan baik dan sempurna. Siswa juga dapat mengamati dan memperhatikan apa yang diperlihatkan selama pelajaran berlangsung. Dengan memperagakan suatu tindakan, proses atau prosedur, metode demonstrasi memiliki keunggulan-keunggulan sebagai berikut: (1) pengajaran menjadi lebih jelas dan lebih konkret, sehingga menghindari verbalisme (pemahaman secara kata-kata atau kalimat); (2) siswa lebih mudah memahami apa yang dipelajari; (3) proses pengajaran lebih menarik; (4) siswa dirangsang untuk aktif mengamati, menyesuaikan antara teori dengan kenyataan, dan mencoba melakukannya sendiri, (Syaiful Bahri Djamarah, 2002 : 103) 2. Metode Penelitian Subjek penelitian tindakan kelas ini adalah mahasiswa semester I Tata Boga yang berjumlah 10 orang. Dalam proses pelaksanaannya, 1 orang dosen pengajar mata kuliah Dasar Tata Boga menjadi kolaborator peneliti. Selanjutnya dapat dirumuskan suatu hipotesis tindakan sebagai berikut. Jika metode demonstrasi dapat dilaksanakan secara optimal, maka hasil belajar mahasiswa pada mata kuliah Dasar Tata Boga akan meningkat. Jika metode demonstrasi dapat dilaksanakan secara optimal, maka tingkat kepuasan mahasiswa akan dapat terpenuhi. Pelaksanaan Penelitian dilakukan dengan prosedur penelitian tindakan kelas, yakni perencanaan, tindakan, dan refleksi. 2.1 Tahap Perencanaan Tindakan Pada tahap ini, dilakukan kegiatan (a) mengkaji satuan acara perkuliahan, perencanaan praktik dan jadwal penelitian, (b) mengkaji
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

108

format-format instrumen penelitian, seperti lembar observasi, tes hasil belajar, (c) mengkaji data awal, dan (d) mengkaji indikator-indikator untuk mengevaluasi pencapaian tindakan yang telah dilaksanakan. 2.2 Pelaksanaan Tindakan Prosedur pelaksanaan tindakan, meliputi : (a) dosen menyampaikan materi pengajaran yang telah dipersiapkan sesuai dengan satuan acara perkuliahan yaitu tentang teknik-teknik pengolahan makanan Indonesia dengan pilihan hidangan makanan pokok dan lauk-pauk, (b) mendemonstrasikan hidangan yang akan dipraktikkan mahasiswa sesuai dengan teknik yang didapatkan, (c) mahasiswa memperhatikan, selanjutnya mahasiswa menerapkan kembali apa yang telah didemonstrasikan tadi sesuai dengan resep yang ada pada perencanaan praktik tiap tiap mahasiswa, dan (d) bila ada mahasiswa yang sulit memahami suatu teknik pengolahan, dosen membantu dengan memberikan contoh teknik yang dimaksud. 2.3 Observasi dan Evaluasi Evaluasi kegiatan dalam suatu siklus, meliputi : (1) penilaian terhadap aktivitas praktik mahasiswa dengan menggunakan pedoman observasi. Hal-hal yang dinilai mulai dari persiapan memasak (bahan, alat), proses memasak (kecocokan teknik), hasil hidangan dan cara penyajian (kecocokan alat penyajian, garnish) Aktivitas praktik mahasiswa diukur dengan menggunakan lembar observasi yang terdiri dari 3 indikator utama, meliputi persiapan, proses dan hasil praktik . Pengukuran dilakukan oleh dosen pengajar dan peneliti yang juga sebagai tim pengajar.
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

109

Hasil belajar teori diukur dengan menggunakan tes yang dilakukan di akhir siklus. Indikator keberhasilan dari tindakan ditetapkan sebagai berikut: Hasil belajar praktik dilihat dari skor yang diperoleh mahasiswa sesuai dengan pedoman observasi, sedangkan hasil tes dilihat dari skor tes yang diperoleh mahasiswa . Hasil belajar total adalah gabungan hasil belajar praktik dengan bobot 70% dan hasil tes akhir dengan bobot 30%. Hasil belajar tiap-tiap mahasiswa dikonversikan ke dalam model Penilaian Acuan Patokan skala 5 sesuai dengan Buku Pedoman Studi IKIP Negeri Singaraja tahun 2002 edisi revisi sebagai berikut . Tabel 1. Acuan Patokan Skala 5 Persentase Tingkat Penguasaan Angka 85-100 70-84 55-69 40-54 0-39 4 3 2 1 0 Nilai Huruf A B C D E Sangat Baik Baik Cukup Kurang sangat Kurang Tingkat Keberhasilan Belajar

Selanjutnya, data tentang tingkat kepuasan mahasiswa terhadap metode pembelajaran yang dilaksanakan dikumpulkan dengan angket, dianalisis secara deskriptif dengan cara mengkategorikan persentase mahasiswa yang menyatakan sangat puas, puas, cukup puas dan tidak puas. 2.4 Refleksi
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

110

Refleksi dilakukan setiap selesai suatu tindakan, dan digunakan untuk mengkaji atau menganalisis temuan-temuan dalam tindakan yang telah dilakukan. Melalui refleksi peneliti dan dosen pengajar melakukan diskusi untuk membahas kekurangan atau kelemahan tindakan yang telah dilaksanakan, guna merumuskan tindakan-tindakan perbaikan untuk siklus berikutnya. 3. Hasil Penelitian dan Pembahasan 3.1 Hasil Penelitian Data hasil belajar praktik dikumpulkan dengan menggunakan pedoman observasi pelaksanaan praktik dengan bobot nilai 70%, sedangkan hasil belajar teori dikumpulkan melalui tes tulis dengan bobot nilai 30%. Data hasil belajar pada siklus I disajikan dalam Tabel 2 dan siklus II disajikan dalam Tabel 3. Data hasil penelitian kemudian dibandingkan dengan kriteria model PAP sehingga diperoleh simpulan untuk peningkatan hasil belajar dengan metode demonstrasi. Tingkat keberhasilan belajar meliputi sangat baik, baik, cukup, kurang baik, dan sangat kurang baik. Tabel 2. Rangkuman Analisis Hasi Belajar Siklus I
No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Subjek Penelitian Subjek 1 Subjek 2 Subjek 3 Subjek 4 Subjek 5 Subjek 6 Subjek 7 Subjek 8 Subjek 9 Subjek 10 Praktik 82 82 80 78 80 78 78 77 78 77 Skor Siklus I Bobot 70% Teori 57,4 75 57,4 81 56 78 54,6 79 56 70 54,6 65 54,6 65 53,9 68 54,6 75 53,6 80 Bobot 30 % 22,5 24,3 23,4 23,7 21 19,5 19,5 20,4 22,5 24 Skor PT 79,9 81,7 79,4 78,3 77 74,1 74,1 74,3 77,1 77,6 Nilai B B B B B B B B B B

____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250


Jumlah Rata-rata 790 79 736 73,6 773,5 77,35

111

____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250 Tabel 3. Rangkuman Analisis Hasil Belajar Siklus II


Skor Siklus II Bobot 70% Teori 58,1 76 56,7 80 56 78 55,3 79 56 70 55,3 67 54,6 66 54,6 55,3 55,3 68 75 80 739 73,9

112

No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Subjek Penelitian Subjek 1 Subjek 2 Subjek 3 Subjek 4 Subjek 5 Subjek 6 Subjek 7 Subjek 8 Subjek 9 Subjek 10 Jumlah Rata-rata

Praktik 83 81 80 79 80 79 78 78 79 78 795 79,5

Bobot 30 % 22,8 24 23,4 23,7 21 20,1 19,8 20,4 22,5 24

Skor PT 80,9 80,7 79,4 79 77 75,4 74,4 75 77,8 79,3 778,9 77,89

Nilai B B B B B B B B B B

Berdasarkan hasil analisis data pada tabel di atas, dapat disimpulkan bahwa penerapan metode demonstrasi dapat meningkatkan hasil belajar mata kuliah Dasar Tata Boga mahasiswa Jurusan Pendidikan Kesejahteraan Keluarga IKIP Negeri Singaraja. Dengan membandingkan tingkat penguasaan pada tingkat keberhasilan yang diperoleh pada siklus I ratarata sebesar 77,35 % dengan kriteria PAP ternyata berada pada tingkat penguasaan 70-84%. Jadi, hasil belajar Dasar Tata Boga pada siklus I berada pada kategori baik. Pada siklus II tingkat keberhasilan belajar menunjukkan skor ratarata sebesar 77,89 sehingga dapat dinyatakan hasil belajar mata kuliah Dasar Tata Boga berada pada kategori baik. Hasil analisis data tingkat kepuasan mahasiswa dengan penerapan metode demonstrasi secara optimal menunjukkan bahwa persentase mahasiswa yang menyatakan puas sebesar 60%. Berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan dapat disimpulkan mahasiswa menyatakan puas terhadap
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

113

tindakan yang dilaksanakan, mahasiswa mendapatkan keterampilan tentang teknik-teknik sebelum mulai mempraktikkan hidangan tersebut, sehingga mengefektifkan waktu praktik. Data tingkat kepuasan mahasiswa disajikan dalam tabel 4 berikut. Tabel 4. Tingkat Kepuasan Mahasiswa No 1. 2. 3. 4. Tingkat Kepuasan Sangat Puas Puas Tidak puas Sangat tidak puas Subjek 3 orang 6 orang 1 orang Persentase 30% 60% 10% 0%

3.2

Pembahasan Setelah menganalisis data hasil penelitian, diperoleh hasil-hasilnya, ditemukan peningkatan pada siklus I ke siklus II. Pelaksanaan kegiatan siklus II pada intinya merupakan kegiatan yang serupa pada siklus I. Beberapa hal yang diamati kurang memberikan hasil optimal pada siklus I adalah mahasiswa belum mampu mengerjakan suatu hidangan sesuai dengan tahapan-tahapan mulai persiapan, proses, dan hasil. Oleh karena itu, pada siklus II pengajar/dosen memperagakan proses pembuatan hidangan per tahap secara jelas sesuai dengan yang dirancang. Mahasiswa mengikuti menurut langkah kerja penyelesaian hidangan. Hal ini sesuai dengan pendapat Djajadisastra (dalam Adnyawati, 2004 : 163) bahwa metode demonstrasi akan efektif dalam pembelajaran karena dilakukan dengan mempertunjukkan langsung proses pembuatan suatu objek yang didesain, dalam hal ini pengolahan makanan pokok dan lauk-pauk dalam mata kuliah Dasar Tata Boga.

____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

114

Berdasarkan hasil analisis data pada siklus I dan siklus II dapat dikemukakan, skor rata-rata siklus I sebesar 77,35 dan skor rata-rata pada siklus II adalah 77,89. Hal ini menunjukkan bahwa rata-rata dari siklus I dan siklus II mengalami peningkatkan sebesar 0,70 % . Dengan demikian, dapat dinyatakan bahwa penerapan metode demonstrasi dalam mata kuliah Dasar Tata Boga cenderung meningkatkan hasil belajar mahasiswa. Peningkatan hasil belajar di atas sangat kecil. Selanjutnya, dilakukan analisis dengan uji t untuk melihat signifikansi peningkatan tersebut. Berdasarkan hasil uji t diperoleh harga t hitung sebesar 2,241. Harga t hitung dibandingkan dengan harga t tabel dengan derajat kebebasan 9 pada taraf signifikansi 5% sebesar 2,262. Dengan demikian, harga t hitung lebih kecil dari t tabel. Hal ini, berarti peningkatan sebesar 0,70% tidak signifikan. Walaupun secara kuantitatif terdapat peningkatan yang tidak signifikan, namun dalam kenyataannya diamati tingkat aktivitas mahasiswa tergolong baik. Hal ini tercermin dari cara kerja mahasiswa yang tertib, cermat, dan cekatan. Mahasiswa berusaha untuk memanfaatkan waktu efektif dengan mengerjakan beberapa langkah kerja dalam waktu yang bersamaan, seperti meracik bumbu sambil merebus daging, memasak daging sambil menyiapkan alat saji. Selanjutnya, mahasiswa menyatakan puas dengan penerapan metode demonstrasi dalam pembelajaran mata kuliah Dasar Tata Boga . Hal ini tercermin dari analisis angket yang menunjukkan bahwa sebagian besar (60%) mahasiswa menyatakan puas, dengan alasan utama mahasiswa mendapat keterampilan secara langsung tentang tahapan-tahapan pembuatan hidangan yang didemonstrasikan oleh dosen, yang memudahkan bagi mahasiswa untuk mengikuti kegiatan praktik.
____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

115

Temuan di atas sesuai dengan hasil penelitian Jenuk (1997) yang menemukan bahwa peningkatan frekuensi demonstrasi pada pengajaran praktik pengolahan makanan dapat meningkatkan prestasi belajar siswa atau metode demonstrasi sangat efektif digunakan pada pengajaran praktik pengolahan hidangan. Pada penelitian lain, yaitu Adnyawati (2004) juga ditemukan bahwa penerapan metode demonstrasi dapat meningkatkan keterampilan proses dan hasil belajar dekorasi kue. Berpijak dari hasil penelitian sebagaimana dipaparkan di atas, dapat disimpulkan bahwa implikasi dari temuan ini sangat perlu penerapan metode demonstrasi dalam upaya meningkatkan hasil belajar mata kuliah Dasar Tata Boga. 4. Penutup Berdasarkan analisis data beserta pembahasannya, dapat disimpulkan bahwa (1) optimalisasi metode demonstrasi dapat meningkatkan hasil belajar mahasiswa, khususnya dalam mata kuliah Dasar Tata Boga; (2) metode pembelajaran ini dapat memperkaya berbagai jenis metode yang digunakan dalam pembelajaran di kelas ataupun di laboratorium. Berdasarkan simpulan di atas, diajukan saran yaitu para dosen pengajar Tata Boga perlu mengembangkan berbagai model pembelajaran yang mendorong mahasiswa lebih aktif dan terampil dalam perkuliahan. Selain itu, dosen agar menerapkan metode demonstrasi ini sebagai salah satu metode pembelajaran.

____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005

ISSN 0215 - 8250

116

DAFTAR PUSTAKA Adnyawati, Ni Desak Made Sri. 2004. Peningkatan Keterampilan Proses dan Hasil Pembelajaran Dekorasi Kue melalui Metode Demonstrasi dan Media Job Sheet Mahasiswa Jurusan PKK IKIP Negeri Singaraja. Jurnal Pendidikan Dan Pengajaran ISSN 0215 -8250 No.1 TH.XXXVII Januari 2004 Djamarah, Syaiful Bahri. 2002. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: PT Rineka Cipta. Jenuk, Ni Ketut. 1997. Peningkatan Frekuensi Demonstrasi dalam Meningkatkan Hasil Praktik Mata Pelajaran Pengolahan Makanan pada Siswa Tata Boga SMK Negeri 3 Denpasar. Skripsi tidak dipublikasikan. Moedjiono, Moh. Dimyati. 1993. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Dirjen Dikti Proyek Pembinaan Tenaga Kependidikan. Nasution,S. 2003. Berbagai Pendekatan dalam Proses Belajar Mengajar. Jakarta : PT Bumi Aksara.

____________ Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 2 TH. XXXVIII April 2005