Anda di halaman 1dari 11

SMALL-AIRWAY OBSTRUCTION AND EMPHYSEMA IN CHRONIC OBSTRUCTIVE PULMONARY DISEASE

LATAR BELAKANG
Bagian utama dari obstruksi pada penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) adalah kecilnya saluran napas (<2 mm). Penelitian ini bertujuan menentukan apakah ada hubungan antara obstruksi kecilnya jalan napas dan kerusakan emfisema pada PPOK.

METODE
Pasien dan Sampel Paru Sebanyak 78 pasien dengan PPOK CT multidetektor 4 pasien meninggal yang menyumbangkan paru-paru untuk transplantasi, tetapi tidak ada penerima yang cocok 4 pasien dengan emfisema yang masingmasing menyumbangkan centrilobular paru-paru 8 pasien dengan panlobular emfisema

DISAIN STUDI
Menilai saluran udara pada dua tingkat resolusi. Mengukur diameter kecil saluran pernapasan (D=2,0-2,5 mm) per paru-paru seperti yang terlihat pada CT multidetektor toraks pada 78 pasien yang memiliki berbagai derajat keparahan PPOK, 4 kontrol, dan dalam 14 paru-paru dari 12 pasien yang menjalani transplantasi paru-paru untuk tahap 4 PPOK, menurut Inisiatif global untuk penyakit paru-paru kronis (GOLD) pementasan sistem (dengan stadium 4 menunjukkan penyakit yang paling parah).

Dalam 175 terisolasi 18, menggunakan microCT untuk mengukur dimensi alveolar rata-rata, jumlah bronchioles terminal (bronchioles terakhir tanpa bukaan dinding alveolus) per mililiter volume paru-paru, dan diameter cross-sectional area bronkiolus terminal. Total volume paru-paru ditentukan dari pengukuran pada multidetektor CT, sebagai volume referensi untuk menghitung jumlah total bronkiolus terminal dan total luas penampang dari bronkiolus terminal per paru-paru. Nilai-nilai ini 2x lipat untuk memperoleh nilai per pasang

HISTOLOGI

A: paru-paru beku dari pasien dengan emfisema centrilobular parah, B: paru-paru yang sama setelah sampel telah dihapus untuk analisis. C: slice pencocokan dari multidetektor CT scan paru-paru spesimen utuh, dengan lokasi sampel ditunjukkan oleh lingkaran. D: sampel kontrol paru-paru tunggal lalu diproses untuk microCT. E: gambar microCT dari paru-paru kontrol pada resolusi 16,24 M dengan bronchiole terminal (ditunjukkan oleh garis putih) pada titik di mana ia menjadi bronkiolus cabang pernapasan.

HASIL
Multidetektor CT Tabel 1 data demografi fungsi paru-paru, dan paru-paru total, jaringan, dan volume gas untuk semua 78 pasien yang berpartisipasi dalam bagian penelitian. Dibandingkan dengan saluran udara dalam sampel kontrol, jumlah saluran udara berukuran 2,0-2,5 mm per pasang paruparu berkurang pada pasien dengan stadium GOLD 1 (P = 0,001) dan stadium GOLD 2 (P = 0,02) dan selanjutnya menurun pada pasien dengan stadium GOLD 3 atau 4 (p <0,001) (Gambar 2A). Tabel 2 data demografis untuk 16 pasien yang

MicroCT dan Temuan histologis


Sebagai perbandingan, paru-paru dari pasien dengan fenotip emphysematous centrilobular PPOK mengalami pe dari 99,7% di daerah terminal bronkiolus crosssectional per paru-paru dan pe 89% dalam jumlah total bronkiolus terminal per paru-paru (P <0,001 untuk keduanya perbandingan) . Selain itu, paru-paru dari pasien dengan emfisema panlobular fenotipe mengalami pe dari 83% pada luas penampang total dan pe 72% dalam jumlah bronkiolus terminal (P <0,001

Pada multidetektor CT, dalam sampel dari pasien dengan PPOK, dibandingkan dengan sampel kontrol, jumlah saluran udara berukuran 2,0-2,5 mm diameter berkurang pada pasien dengan penyakit stadium GOLD 1 (P = 0,001), stadium GOLD 2 (P = 0,02), dan stadium GOLD 3 atau 4 (P <0,001).

MicroCT sampel diisolasi dari paru-paru dihapus dari pasien dengan stadium GOLD 4 menunjukkan pengurangan 81-99,7% pada luas penampang total bronkiolus terminal dan pengurangan dari 72 menjadi 89% dalam jumlah bronkiolus terminal (P <0,001 ). Sebuah perbandingan jumlah bronkiolus terminal dan dimensi pada berbagai tingkat kerusakan emphysematous (yaitu, nilai meningkat untuk mencegat linear rata) menunjukkan bahwa penyempitan dan hilangnya terminal bronkiolus kehancuran emphysematous didahului pada

KESIMPULAN
Hasil ini menunjukkan bahwa penyempitan dan tidak tampaknya saluran udara yang mengecil sebelum terjadinya kerusakan emphysematous dapat menjelaskan resistensi jalan napas perifer meningkat dilaporkan dalam PPOK.

Beri Nilai