Anda di halaman 1dari 38

SIFAT

FISIS KAYU

PENGERTIAN SIFAT FISIS KAYU DAN CAKUPANNYA

Sifat sis = wood physics atau physical properties of wood

PENDAHULUAN
Menurut Wood Handbook, sifat sis kayu mencakup: 1. Appearance (keragaan kayu). 2. Moisture content (kadar air). 3. Shringkage (penyusutan). 4. Weight, density, & specic gravity (berat, kerapatan, & berat jenis). 5. Working qualities (sifat pengerjaan). 6. Decay resistance (ketahanan busuk). 7. Thermal properties (sifat panas). 8. Electrical properties (sifat listrik). 9. Coecient of friction (koesien friksi). 10.Nuclear radiation (radiasi nuklir).

Apa bedanya sifat sik dan sifat sis?


Wood Physics
Sifat Fisik
Langsung tampak Untuk identikasi kayu

Sifat Fisis
Harus melalui pengukuran Dari respon sik/ sika

Sifat sik vs sifat sis


Sifat sik : langsung nampak, untuk identikasi kayu, contoh:

1. Tekstur 2. Warna 3. Kekerasan 4. Bau 5. Kilap, dll


Sifat sis : harus melalui pengukuran, contoh:

1. Kerapatan & berat jenis (BJ) 2. Kadar air 3. Perubahan dimensi 4. Kembang susut.

Sifat sik kayu



1. Warna dan corak

Warna kayu beragam; warna putih sampai hitam. Disebabkan karena perbedaan letaknya di batang,

perbedaan umur pohon, kadar air, kadar ekstraktif, dan lama penyimpanan setelah kayu ditebang dan digergaji. Corak ditimbulkan oleh perbedaan warna antara kayu awal dan kayu akhir (misal pada kayu jati) atau perbedaan warna jaringan (misal pada kayu bintangur).

2. Keragaan kayu termasuk nilai dekoraGf


Keragaan kayu tergatung dari pola penyebaran warna,

arah serat, tekstur, dan pemunculan riap-riap tumbuh dalam pola-pola tertentu. Pola gambar ini yang membuat sesuatu jenis kayu mempunyai nilai dekoratif.

Kayu memiliki sifat: a. Ortotropis : kayu merupakan material tiga dimensi. b. Anisotropis : kayu memiliki sifat kembang susut yang berbeda pada ketiga bidangnya. Ada tiga bidang orientasi pada kayu yaitu bidang longitudinal atau cross, bidang radial, dan bidang tangensial. c. Higroskopis : kayu dapat melepas atau menyerap air (kadar air) dari lingkungan sekitarnya yang erat kaitannya dengan sifat kembang susut kayu.

PAPAN RADIAL (a)


Gambaran jari-jari empulur, serat berpadu, serat berombak lebih mencolok Kembang susut pada arah lebar kecil Jarang atau kurang peka terhadap pecah permukaan, ujung, dan cacat bentuk

PAPAN TANGENSIAL (c)

Pola penggambaran lingkaran tahun dan serat kayu lebih mencolok Kembang susut pada arah tebal kecil sekali Lebih cepat kering tetapi lebih peka terhadap pecah permukaan, pecah ujung, cacat bentuk, dan pecah dalam Lebih sukar ditembus cairan Mata kayu bundar dan oval banyak didapat dan mempeindah corak kayu Biaya produksi lebih besar Biaya produksi lebih murah Kekuatan lebih besar / baik Kekuatan lebih kecil dari papan radial

3. Tekstur
Tekstur adalah ukuran relatif sel-sel kayu Berdasarkan teksturnya, kayu digolongkan: kayu bertekstur halus (contoh giam, kulim) kayu bertekstur sedang (contoh jati, sonokeling) kayu bertekstur kasar (contoh kempas, meranti)

4.Arah serat
Arah serat adalah arah umum sel-sel kayu terhadap

sumbu batang pohon Arah serat dapat dibedakan menjadi


serat lurus serat diagonal (miring) serat berpadu serat berombak serat terpilin serat kacau

5. Kesan raba
Kesan raba adalah kesan yang diperoleh pada saat

meraba permukaan kayu (kasar, halus, licin, dingin, berminyak, dll) Kesan raba tiap jenis kayu berbeda-beda tergantung dari tekstur kayu, kadar air, kadar zat ekstraktif dalam kayu.

6. Kilap
Satu jenis kayu dikatakan mengkilap jika

permukaannya bersifat memantulkan cahaya Ada jenis-jenis kayu yang kusam, ada yang agak mengkilap dan ada pula yang sangat mengkilap tanpa dipelitur (misalnya gerunggang, palapi, dan bintangur).

7. Bau dan rasa


Bau dan rasa kayu mudah hilang bila kayu lama

tersimpan di udara terbuka. Beberapa jenis kayu mempunyai bau yang merangsang dan untuk menyatakan bau kayu tersebut sering digunakan bau sesuatu benda yang umum dikenal, misalnya bau bawang (kayu kulim), bau zat penyamak (kayu jati), bau kamper (kayu kapur), bau harum (kayu dari suku Lauraceae, Santalaceae, dan Magnoliaceae).

Faktor-faktor yang mempengaruhi sifat sis kayu yang erat hubungannya dengan struktur kayu:
Banyaknya dinding sel yang ada pada kayu Terlihat pada sifat berat jenis dan kerapatannya Dapat dipakai untuk menduga sifat kekuatan kayu Susunan & orientasi material dinding sel dan jaringannya Menyebabkan adanya sifat anisotropis kayu L < R < T (0,1 0,2) % (2,1- 8,5)% (4,3 14)% Komposisi kimiawi dinding sel Menyebabkan terjadinya variasi sifat kayu, antara lain : warna, ketahanan terhadap asam, serangga, cuaca dll

Sifat sis kayu

1. Kadar air kayu


Kayu adalah bahan yang bersifat higroskopis yaitu

memiliki kemampuan untuk menyerap dan melepaskan air, baik dalam bentuk cairan atau uap air. Penyerapan atau pelepasan air tergantung pada suhu dan kelembaban sekitarnya, serta jumlah air yang ada di dalam kayu. Kadar air kayu akan berubah dengan berubahnya kondisi udara disekitarnya. Perubahan kadar air kayu akan berpengaruh terhadap dimensi dan sifat-sifat kayu.

Macam-Macam Kadar Air

Pada pohon segar atau pohon yang baru ditebang, air

terletak di dalam dinding sel dan juga di dalam rongga sel. Pada pohon hidup, air pada dinding sel pada dasarnya konstan, namun air di dalam rongga sel dapat berubah- ubah. Air di dalam rongga sel dapat berisi bahan makanan yang terlarut yang dihasilkan pada waktu proses fotosintesis. Air pada dinding sel disebut air terikat (bound water), sedangkan air dalam rongga sel disebut air bebas (free water). Dalam rongga sel juga terdapat uap air jenuh.

No

Kondisi Kadar Air (KA)

Nilai

Kondisi Rongga/Lumen dan Dinding Sel

KA Maksimal

40 400 % Rongga/lumen sel penuh air, dinding sel jenuh air terikat

KA Basah

Di atas TJS

Rongga/lumen sel berisi air, Dinding sel jenuh air terikat

KA Titik Jenuh Serat (TJS)

28 30 %

Rongga/lumen sel kosong, Dinding sel jenuh air terikat

KA Kering Udara (KA KU)

15 20 %

Rongga/lumen sel kosong, dinding sel mengandung sebagian air

KA Kering Tanur

1%

Rongga/lumen sel kosong, Dinding sel kosong

2. Berat, kerapatan, dan BJ


Berat suatu kayu tergatung dari jumlah zat kayu,

rongga sel, kadar air dan zat ekstraktif di dalamnya. Berat suatu jenis kayu berbanding lurus dengan BJ- nya Kayu memiliki BJ yang berbeda-beda. Umumnya makin tinggi BJ kayu, kayu semakin berat dan semakin kuat

3. Kembang susut kayu


Susut terjadi apabila kayu kehilangan air terikat

dalam dinding sel di bawah TJS. Molekul-molekul air terikat melepaskan diri dari selulosa, hemiselulosa dan lignin atau gugus OH bebas.


Kembang terjadi apabila air masuk ke dalam struktur

kayu dan berinteraksi dengan selulosa, hemiselulosa dan lignin

4. Stabilisasi dimensi
Tujuan :

untuk mengurangi/ menghambat/ membatasi pengaruh kadar air


Merupakan metode untuk

membatasi pengaruh perubahan KA pada kayu

5. Keawetan kayu
TIDAK DIBAHAS PADA MATAKULIAH INI karena

titik berat/ penekanannya pada uji biologis, dibahas pada matakuliah tersendiri yaitu PENGAWETAN KAYU sekarang merupakan bagian dari PENGOLAHAN KAYU SOLID (semua minat studi) PENGAWETAN DAN PENGERINGAN KAYU (minat THH)

6. Sifat kayu terhadap suara


Terdiri atas : a. Sifat akustik : yaitu kemampuan untuk meneruskan suara berkaitan erat dengan elastisitas kayu. b. Sifat resonansi : yaitu turut bergetarnya kayu akibat adanya gelombang suara. Kualitas nada yang dikeluarkan kayu sangat baik, sehingga kayu banyak dipakai untuk bahan pembuatan alat musik (kulintang, gitar, biola, dll).

7. Daya hatar panas


Sifat daya hantar kayu sangat jelek sehingga kayu

banyak digunakan untuk membuat barang-barang yang berhubungan langsung dengan sumber panas.

8. Daya hantar listrik


Pada umumnya kayu merupakan bahan hantar yang

jelek untuk aliran listrik. Daya hantar listrik ini dipengaruhi oleh kadar air kayu. Pada kadar air 0%, kayu akan menjadi bahan sekat listrik yang baik sekali, sebaliknya apabila kayu mengandung air maksimum (kayu basah), maka daya hantarnya boleh dikatakan sama dengan daya hantar air.