Anda di halaman 1dari 144

1986 DEPARTEMEN KESEHATAN RCPUBLIK INOON

HAK CIPTA DEPARTEMEN ILESEHATAN REPUBLIK. INDONESIA

HAK PENERBIT DIREKTORAT JENDERAL PENGAWASAN OBAT DAN MAKANAN

iii

KATA PENGANTAR
Pembangunan kesehatan yang merupakan bagian integral dari Pembangunan Nasional dilaksanakan dengan tujuan tercapainya kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Untuk mencapai tujuan tersebut obat merupakan salah satu unsur yang penting. Oleh karena itu dalam rangka pelaksanaan pembangunan di bidang kesehatan tersebut perlu tersedia obat dala~n jenis dan jumlah yang cukup sesuai dengan kebutuhan nyata masyarakat, aman, berkhasiat dan dengan mutu yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan, tersebar merata serta terjangkau oleh masyarakat luas. Pembangunan h i bidang obat dilaksanakan dengan tujuan: 1. Penyediaan obat dalam jenis dan jumlah yang cukup sesuai dengan kebutuhan nyata masyarakat, aman, berkhasiat dan dengan mutu yang memenuhi persyaratan yang ditetapkan, tersebar merata serta terjangkau oleh masyarakat. 2. Melindungi masyarakat dari k'esalahgunaan atau penyalahgunaan obat, yang dapat merugikan atau membahayakan kesehatan, keselamatan atau keamanan rakyat. 3. Memanfaatkan potensi nasional di bidang obat untuk mtnunjang pembangunan di bidang ekonomi dan menuju tercapainya kemandirian-di bidang obat. Obat Tradisiofial yang merupakan warisan budaya nenek moyang dan obat dari bahan alam pada umumnya saat ini tetap digunakan oleh masyarakat secara luas. Oleh karena itu dalam upaya pembangunan di bidang obat harus pula mencakup pembangunan di bidang obat tradisional dan obat dari bahan alam pada umumnya. Kenyataan menunjukkan bahwa penggunaan obat tradisional dan obat dari bahan alam pada umumnya akhir-akhir ini mengalami peningkatan. Peningkatan penggunaan obat tradisional dan obat dari bahan alam oleh masyarakat meningkatkan pula penggunaan simplisia, seperti ternyata dari data penggunaan simplisia oleh perusahaan obat tradisional berikut ini: Tahun 1972 53.773,3 1 kg Tahun 1973 . 54.772,06 kg Tahun 1974 67.432,41 kg Tahun 1975 58.144,30 kg Tahun 1976 97.327,32 kg

Tahun 1977 101.059,75 kg Taliun 1978 171.648,13 kg Namun peningkatan keperluan akan simplisia tersebitt bilka~i hanya disebabkan ole11 peningkatan proditksi dau penggunaan obat tradisional atau obat dari bahan alam di dalam ncgcri. tetapi disebabkan pula oleh meningkatnya permintaan akan simplisia ole11 pasaran internasional. Sebagai gambaran mengenai ha1 tersebut dapatlali dike~nukakan data tentang jenis-jenis simplisia Indonesia yang memasitki pasaran internasional, di antaranya adalah : 1. Di Republik Federasi Jerinan a. Lidali buaya (Aloe); b. Adas nianis (Anisi Fructus); c. Kulit & akar kapas (Gossypii Cortex atau Radix); d. Biji pinang (Arecae Semen): e. Kulit kina (Cinchonae Cortex); f. Daiui kayu piltih (Eucalypti Folium) ; g Daun kumis kucing (Ortosiphonis Folium); h. Rimpang jahe (Zingiberis Rhizoma); i. Akar pule pandak (Rauvolfiae serpentinae Radix); j. Daun poko (Menthae Folium); k. Kunyit (Curcumae domesticae Rhizoma); 1. - ~ e m u l a w a k (Curcumae xanthorrh2zae Rhizorna); m.Kulit manisjangan (Cinnamomi Cortex); n. Meniran (Phyllanthi niruri Herba); o. Kapulaga (Cardamomi Fructus); p. Sambiloto (Andrographidis Herba);

2. Di Jepang a. Kulit manisjangan (Cinnamomi Cortex); g. Cengkeh (Caryophylli Flos); c. Kapulaga (Cardamomi Fructus); d. Adas manis (Anisi Fructus); e. Adas (Foeniculi Fructus); f. Ketumbar (Coriandri Fructus); g. Lempuyang wangi (Zingiberis aromaticae Rhizoma); h . Temulawak (Curcumae xanthorrhizae Rhizoma); i. Kunyit (Curcumae dornesticae Rhizoma); j. Kulit kina (Cinchonae Cortex): k. Akar pule pandak (Rauvolfiae serpentinae Radix); 1. Kalembak (Rliei Radix).

Memperhatikan data tersebut jelaslah bahwa perlu dilakukan ilpaya peningkatan produksi serta mutu simplisia. Sebagainlana diketahi~ibahwa simplisia nabati yang merupakan simplisia yang paling banyak digitnakan di Indonesia masih bersumber dari : 1. Ti1mb~iIi-ti~mbi11~a11 liar 2. T u n ~ b i ~ I i - t i ~ m b u h turnpangsari an 3. Ti11nbuI~-ti1mbi11~a11 pcrkebunan. Ditambah lagi dengan masih belum adanya cara-cara pelnbuatan/ penyediaan simplisia yang seragam atau baku, milt11 simplisia yang dihasilkan sangat beranekaragam, hingga sulit memenuhi persyaratan standar yang berlaku. Oleh karena itu dalam rangka peningkatan produksi dan mutu sinlplisia selain diperlukan buku panduan tentang penibudidayaan tumbuh-tumbuhan obat perlit pula disusun buku panduan tentang cara-cara petilbuata~i simplisia. Buku panduan pembuatan simplisia ini terdiri atas lebih dari satu jilid, dan jilid I ini terdiri atas dua bagian, yaitu bagian pertama memuat cara-cara pembuatan si~nplisianabati pada ilmilmnya, sedang bagia~i yang kedua ~ ~ I L I S Lmemuat IS cara-cara pembuatan atau penyediaan silnplisia minyak atsiri. Pemisahan qienjadi dua bagian ini perlu dilakukan karena pembuatan simplisia minyak atsiri memerlukan cara yang agak sedikit lebih rumit dibandingkan dengan pembuatan sitnplisia yang lain, hingga memerlukan uraian khusus. Dengan adanya buku panduan tentang cara-cara pe~nbuatan simplisia ini diharapkan bahwa simplisia di Indonesia dapat ditingkatkan mutunya, hingga dapat memenuhi persyaratan yang ditetapkan. Dengan deniikian di samping akan dihasilkan obat tradisional atau obat dari bahan alam yang memenuhi standar mutu yang ditentukan, simplisia tersebut akan dapat bersaing dengan simplisia-siniplisia serupa dari negara lain, hingga dapat meningkatkan ekspor simplisia yang bersangkutan dari tanah air kita ini. Dan dengan peningkatan ekspor simplisia ini akan dapat menunjang pembangunan yang saat ini sedang kita lakukan, khususnya pembangunan d i bidang ekonomi. Jakarta. 1 Juli 1985. Ketila Panitia.

Susunan Panitia Penyusunan Buku Cara Pembuatan Simplisia


Ketua Wakil Ketua Sekretaris
: Dr. Midian Sirait : Drs. Djoko Hargono : Drs. Farouq

Seksi Si~ilplisia Ketua Anggota

: Prof. Dr. Sutarjadi : 1. Prof. Dr. F. G Winarno

2. Dr. Sudiro Sutarno 3. Drs. Djoko Hargono 4. Drs. R.B. Sutrisno 5. Drs. Udin Syamsudin T. 6. Hartono. Seksi Minyak Atsiri Ketua Anggota
: Dr. Charles J.P. Siregar, M.Sc. : 1. Dr. Sidik

2. Dr. Musdarsono 3. Drs. Farouq 4. Drs. Wahyo Djatmiko 5. Drs. Zainal Arifin

vii

SIMPLISIA . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penlbuatan simplisia secara umuln . . . . . . . . . . . . . 1.Bahanbaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 . Dasar penlbuatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 . Tahapan pembuatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . a . Pengumpulan bahan baku . . . . . . . . . . . . . . . . b . Sortasi basah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . c . Pencucian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . d . Perajangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . e . Pengeringan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . f . Sortasi kering . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ir . Pengepakan dan penyimpanan . . . . . . . . . . . . . 11 . Pemeriksaan mutu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pembuatan si~nplisia secara khusus . . . . . . . . . . . . . 1 . Perlakuan khusus. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 . Pembuatan tiap jenis simplisia . . . . . . . . . . . . . . . Adas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bangle . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Bidaraupas. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Biji Makassar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Brotowali . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .............................. Cabe jawwa: DaunAvokad . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Daun Jambu biji . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Daun Kemuning . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ; . . . . Daunsendok -Jahe . . . . . . . .. .. .. .. .. ........................... .. .. .. .. .. .. .. .. .. . Jaringau . . . . . . . . . . . . . . . . . . '. . . . . . . . . . . . . . . Jinten putih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kapulaga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kayuputih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Merica bolong . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kayurapat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kayu angin . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kedawung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kejibeling . . . . . . . . . . . . . . , . . . . . . . . . . . . . . . Kemukus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kencur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Ketumbar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
.

viii

I1.

Lacl;~. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . L~tngku.~s ............................... Lempuy ang gajah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Lempuyang pahit . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Lempuyang wangi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Meniran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pacar cina . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Patikan kcbo . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pcgagan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Poko . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pulasari . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pulc . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Saga . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sariawan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Secang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . ............................... Sctnb~tng Tapak linian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tetllttlli tarn . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Temitkunci . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tctiiul:~wak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Tcmpuyung . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Ti mi MINYAKATSIRI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pendahuluan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sifat umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Cara pembuatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air dan uap . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan uap . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Ekstraksi dengat1 pelarut mudah menguap . . . . . . . Pembuatan dengan lemak padat . . . . . . . . . . . . . . . Pembuatan dengan lemak tanpa pemanasan . . . . Pembuatan dengan lemak panas . . . . . . . . . . . . . Ekspresi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pemurnian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan kembali . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan bertingkat . . . . . . . . . . . . . . . . : . . . Penurunan suhu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penghabluran bertingkat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Menghilangkan komponen dengan reaksi kimia .

ix '

Pengujian mutu . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Uji organoleptik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Uji sifat fisik dan kimia . . . . . . . . . . . . . . . . . Penleriksaan pendahuluan . . . . . . . . . . . . . Bobotjenis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Indeks bias . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rotasi optik . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kelari~tan dalam etanol . . . . . . . . . . . . . . Penentutrl\ Ik,mak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyimpanan dan pengawetan minyak atsiri . . Standar persyaratan mutu I . Minyak akarwangi . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 . Minyak kayuputih . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 . Minyak nilani 4 . Millyak cendana . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 5 . Minyak sereh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 6 . M i n y a k d a u n cengkeh . . . . . . . . . . . . . . . . . 7 . Minyak pala . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . a

121 121 122 122 122 124 125 126 126 127

..

128
129 129 130 130 131 131

1. S I M P L I S I A

PENDAHULUAN
I

!
I

Simplisia adalah bahan alamiah yang dipergunakan sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun juga dan kecuali dinyatakan lain simplisia merupakan bahan yang dikeringkan. Simplisia dapat berupa simplisia nabati, simplisia llewani dan simplisia pelikan atau mineral. Simplisia nabati adalah simplisia yang berupa tanarnan utuh, bagian tanaman atau eksudat tananian. Yang dimaksud dengan eksudat tanaman ialah isi sel yang secara spontan keluar dari tanaman atau yang dengan c,ara tertentu dikeluarkan dari selnya, atau at-zat nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan dari tanamannya. Simplisia hewani ialah simplisia yang berupa hewan utuh, bagian hewan atau zat-zat berguna yang dihasilkan oleh hewan dan belum berupa zat kimia mumi. Simplisia pelikan atau mineral ialah simplisia yang berupa bahan pelikan atau mineral yang belum diolah atau telali diolah dingan cara sederhana dan belum berupa zat kimia mumi. Untuk menjamin keseragaman senyawa aktif, keamanan maupun kegunaannya, maka simplisia harus memenuhi persyaratan minimal. Dan untuk dapat memenuhi persyaratan minimal tersebut, ada beberapa faktor yang berpengaruh, antara lain adalah: 1. Bahan baku simplisia 2. Proses pembuatan simplisia termasuk cara penyimpanan bahan baku simplisia. , 3. Cara pengepakan dan penyirnpanan simplisia. Agar simplisia memenuhi persyaratan minimal yang ditetapkan, maka ketiga faktor tersebut harus memenuhi persyaratan minimal yang ditetapkan.

PEMBUATAN SIMPLISIA SECARA UMUM

I . Bahan baku
Tanatnan obat yang merijadi s i ~ m b e rsimplisia nabati. meri~pakan salah satu faktor yang dapat niempengari~lii n i i ~ t n simplisia. Scbagai sumber simplisia, tanaman obat dapat berupa turnbulian liar atau berupa tana~iiau biididaya. T u ~ n b u h a n liar adalah tumbuhan yang tumbi~li dengan sendirinya di h i ~ t a n atau di tempat lain, atail tanaman yang sengaja ditanam dcngan tujuan lain, misalnya sebagai tanaman hias. tanaman pagar. tetapi bukan dengan tujuan ilntuk memproduksi simplisia. Tanaman budidaya adalah tanaman yang sengaja ditanam 1111tuk ti~jilan produksi simplisia. Tanaman bildidaya daprtt diperke biuikan secara luas, dapat diusahakan oleh peta~iisecara kecil-kecilan berupa tanaman tumpang sari atail Taman Obat Keluarga. Taman Obat Keluarga adalah pemanfaatan pek:~rangan yang sengaja diyilnakan untitk menanam tanaman obat. Talnan Obat Keluarga selain b e r t i ~ j i ~ a ~ n ~ n t udijadikan k tempat memperoleh ballan baku simplisia. dapat berfungsi pula sebagai taman hias, taman gizi, tanlan buah-buahan, pagar pe karangan dan se bagainya. Tumbulian liar umumnya kurang baik untuk dijadikan sumber siniplisia jika dibandingkan dengan tanaman budidaya, karena simplisia yang diliasilkan mutunya tidak tetap. Hal ini t e n ~ t a r n a disebabkan : 1. Umur tirmbuhan atau bagian tumbulian yang dipanen tidak tepat dan berbeda-beda. Umur tumbuhan atau bagian tunibullan yang dipanen berpengarull pada kadar senyawa aktif. Ini berarti bahwa mutu si~nplisiayang dihasilkan sering tidak sama, karena umur pada saat panen tidak sama. 3. Jenis (Species) t u ~ n b u h a nyang dipanen sering kilrang diperhatikan. sehingga simplisia yang diperoleh tidak sama. Contoll pada R a s i ~ k angin (Usnea sp.) bila diperhatikan dapat dipisahkan menjadi 3 jenis Usnea. Sering juga terjadi kekeliruan dalarn menetapkan suatu jenis tumbuhan, karena dua jenis tumbulian dalam satu lnarga (genus) sering mempunyai bentitk morfologi yang sama. Untuk itir pengumpul liarus seorang yang ahli atau berpengalaman dalaln ~nengenaljenis-jenis tumbuhan. Perbedaan jenis tumbuhan akan memberikan perbedaa~i pada kandungan senyawa aktif, yang berarti n i u t i ~simplisia yang diliasilkan akan berbeda pula.

'

3. Lingkungan tempat tunibuh yang berbeda. s ring mengakibatkan perbedaan kadar kandungan senyawa a k t ~.t Pertumbuhan tuii~birliandipcngarulii tinggi tempat. keadaan tanall dan cuaca. Peri~sahaanobat tradisional yang menggunakan simplisia berasal dari tumbuhan liar. sclain 11ii1ti1 yang berbeda, sering pula menyebabkan harga yang bervariasi. Usaha membirdidayakan t a n a m a ~ l obut lintilk memenuhi keperluan simplisia, diharapkan dapat mengatasi masalah tersebut. Keseragaman ilmur pada saat panen. lingkungan tempat tirmbirli dan jenis yang benar dapat ditentukan dan diatirr sesi~aidengan tirjuan i ~ n t u kmemperoleh milt11 simplisia yang seragam. Selain itu, tanaman budidaya dapat ciiusalrakan untitk meningkatkan r n i ~ t isinlplisia ~ dengall jaIan: 1. Bibit dipilih i ~ n t i i kmendaputkan tanaman irtiggi~l.sehingga simplisia yang ciihasilkan memiliki kandirngan senynwa aktif yang tinggi. 3. Pengolahan tanah. penieliliaraan perniipirk;~ndan perlindungan tanaman dilakukan dcngan saksania dan bila mi~ngkin menggunakan teknologi tepat guna.

..

2. Dasar p e ~ i i b u a t a ~ i Sii~zplisiu tlihllut detzgui1 c'uru 11cilg~riizgut1


Pe~libiratansimplisia tiengan cara ini pengeringannya dilakukan dengun cepat. tetapi pada suhu yang tidak tcrlalu tinggi. Pcngeringan yang ciilakukan dengan waktu lania akan mengakibatkan siriiplisia yang diperoleh d i t i ~ m b u h i kapang. Pengeringan yang dilakukan pada suhu terlali~tinggi akan mengakibatkan perubahan kimia pada kandi~ngan senyawa aktifrlya. Untuk niencegah ha1 tcrsebut. untitk bahan si~nplisia yang me~nerlukan perajangan per111 diatur perajangannya, sehingga diperoleh tebal irisan yang pada pengeringan tidak ~nengalariii kerusakan. Sii?zplisiu dibliat dellgun proses ferilzciltu.si Proses fernientasi dilakukan dengan saksama. agar proses tersebut tidak berkelanjutan ke arah yang tidak diinginkan. Sii?zplisia tlibirut deilgatl proses kll~rslis Pembuatan simplisia dengan cara penyulingan, peiigentalan eksudat nabati. pengeringan sari air dan proses khusus lainnya dilakukan dengan berpegang pada prinsip bahwa sitnplisia yang dihasilkan liarus memiliki m u t u sesuai dengan persyaratan.

Simplisia pada proses pem bzratan nzenzerlzt kari air Pati, talk dan sebagainya pada proses pembuatannya memerlukan air. Air.yang digunakan harus bebas dari pencemaran racun serangga, kuman patogen, logani berat dan lain-lain.

3. Tahapan pembuatan Pada utnumnya petnbuatan simplisia melalui tahapan seperti ballan baku, sortasi basah, pencucian, peberikut: Pengu~npulan rajangan, pengeringan, sortasi kering, pengepakan, penyimpanan dan pemeriksaan mutu. a. Pengumpulan bahan baku Kadar senyawa aktif dalarn suatu simplisia berbeda-beda antara lain tergantung pada : 1. Bagian tanaman yang digunakan 2. Umur tanaman atau bagian tanaman pada saat panen 3. Waktu panen 4. Lingkungan tempat tumbuh. Waktu panen sangat erat hubungannya dengan pernbentukan senyawa aktif di dalam bagian tanaman yang akan dipanen. Waktu panen yang tepat pada saat bagian tanaman tersebut mengandung senyawa aktif dalam jumlah yang terbesar. Senyawa aktif terbentuk secara maksimal di dalam bagian tanaman atau tanaman pada umur tertentu. Sebagai contoh pada tanaman Atropa belladonna, alkaloid hiosiamina mulamula terbentuk dalam akar. Dalam tahun pertama, pembentukan hiosiamina berpindah pada batang yang masih hijau. Pada tahun kedua batang mulai berlignin dan kadar hiosiamina mulai menurun sedang pada daun kadar hiosiamina makin meningkat. Kadar alkaloid hios'amina tertinggi dicapai dalam pucuk tanaman pada saat tanai an berbunga dan kadar alkaloid menurun pada saat tanaman berbualz dan niakin turun ketika buah makin tua. Contoh lain, tanaman Mentha piperita muda mengandung mentol banyak dalanl daunnya. Kadar rninyak atsiri dan mentol tertinggi pada daun tanaman ini dicapai pada saat tanaman tepat akan berbunga. Pada Cinnamornunz camphors, kamfer akan terkumpul dalam kayu tanaman yang telah tua. Penentuan bagian tanaman yang dikumpulkan dan waktu pengumpulan secara tepat memerlukan penelitian. Di samping waktu panen yang dikaitkan dengan umur, perlu diperhatikan pula saat panen dalam sehari. Contoh, simplisia yang mengandung minyak atsiri lebih baik dipanen pada pagi hari. Dengan demikian untuk menentu-

kan waktu panen dalam sehari perlu dipertimbangkan stabilitas kimiawi dan fisik senyawa aktif dalam simplisia terhadap panas sinar matahari. Secara garis besar, pedoman panen schagai Iwfikut : 1. Tanaman yang pada saat panen diambil bjjinya yang telah tua seperti kedawun-g (Parkia rosbbrgii), pengambilan biji ditandai dengan telah mengeringnya buah. Sering pula pemetikan dilakukan sebelum kering benar, yaitu sebelum buah pecah secara alami dan biji terlempar jauh, misal jarak (Ricinus cornrnunis). ' ?./Tanaman yang pada saat panen diambil buahnya, waktu pengambilan sering dihubungkan dengan tingkat kemasakan, yang ditandai dengan terjadinya perubahan pada buah seperti perubahan tingkat kekerasan misal labu merah (Cucurbita n~oscllata).Perubahan warna, misalnya asam (Tarnarindus indica), kadar air buah, misalnya belimbing wuluh (Averrhoa belimbi), jeruk nipis (Citrui aurantifolia) perubahan bentuk buah, misalnya mentimun (Cucurnis sativus), pare (Mornordica charantia). 3. Tanaman yang pada saat panen diambil daun pucuknya pengambilan dilakukan pada saat tanaman mengalami perubahan pertumbuhan dari vegetatif ke generatif. Pada saat itu penumpukan senyawa aktif dalam kondisi tinggi, sehingga mempunyai mutu yang terbaik. Contoh tanaman yang diambil daun pucuk ialah kumis kucing (Orthosiphon starnineus). 4. Tanaman yang pada saat panen diambil daun yang telah tua, daun yang diambil dipilih yang telah membuka sempuma dan terletak di bagian cabang atau batang yang menerima sinar matahari sempurna. Pada daun tersebut terjadi kegiatan asimilasi yang sempurna. Contoh panenan ini misal sembung (Blumea balsamifera). 5. Tanaman yang pada saat panen diambil kulit batang, pengambilan dilakukan pada saat tanaman telah cukup umur. Agar pada saat pengambilan tidak mengganggu pertumbuhan, sebaiknya dilakukan pada musim yang menguntungkan pertumbuhan antara lain menjelang musim kemarau. 6. Tanaman yang pada saat panen diambil umbi lapis, pengambilan dilakukan pada saat umbi mencapai besar maksimum dan pertumbuhan pada bagian di atas tanah berhenti misalnya bawang merah (Allium cepa).

7. Tanaman yang pada saat panen diambil rimpangnya, pengambilan dilakukan pada musim kering dengan tanda-tanda mengeringnya bagian atas tanaman. Dalani keadaan ini rimpang dalam keadaan beSar maksimuln. Panen dapat dilakukan dengan tangan, menggunakan alat atau menggunakan mesin. Dalan~ ha1 ini ketrampilan pemetik diperlukan, agar diperoleh simplisia yang benar, tidak tercampur dengan bagian lain dan tidak merusak tanaman induk. Alat atau mesin yang digunakan untuk memetik perlu dipilih yang sesuai. Alat yang terbuat dari logam sebaiknya tidak digunakan bila diperkirakan akan merusak senyawa aktif siniplisia seperti fenol, glikosida dan sebagainya. Cara pengambilan bagian tanaman untuk penibuatan simplisia dapat dilihat pada tabel I hal. 6.
Tabel L Bagian tanamm, can pengumpulan, kadat a h s i m p l i No
1.

Bagian tanaman Kulit bhtang

Cara pengumpulan
Dari batang utama dan cabang, dikelupas dengan ukuran panjang dan lebar tertentu; untuk kulit batang mengandung minyak atsiri atau golongan snyawa fenol digunakan alat pengelupas bukan logam. Dari cabang, dipotong-potong dengan panjang tertentu dan diameter cabang tertentu. Dari batang atau cabang, dipotong kecil atau diserut (diagu) s t e l a h dikelupas kulitnya. Tua atau muda (daerah pucuk), dipe. -tik dengan tangap satu persatu. Kuncup atau bunga mekar atau mahkota bunga, atau daun bunga, dipetik dengan tangan. Pucuk berbunga; dipetik dengan tangan (mengandung daun muda dan bunga). Dari bawah permukaan tanah, dipotong-potong dengan ukunn tertentu. Dicabut, dibersihkan dari akar; dipotong melintang dengan ketebalan tertentu. Masak, hampir masak; dipetik dengan tangan. Buah dipetik; dikupas kulit buahnya dengan mengupas menggunakan tangan, pisau, atau mmggilas, biji dikumpulkan dan dicuci Seperti biji, kulit buah dikumpulkan dan dicuci Tanaman dicabut, bulbus dipisah dari daun dan akar dengan memotonpya, dicuci

Kadar air simplisia


-

<lo%

2.
3.

Batang Kayu Daun Bunga Pucuk Akar Rimpang Buah Biji

<

10%

< 10%
< <
5% 54:. 8%

4. 5 .
6.

<

7.

@
9.

< 10% < 8% < <


8% 10%

10.

11. 1 2 .

Kulitbuah Bulbus

<

8%

b. Sortasi Basah Sortasi basah dilakukan untuk memisahkan kotoran-kotoran atau bahan-bahan asing lainnya dari bahan simplisia. Misalnya pada simplisia yang dibuat dari akar suatu tanaman obat, bahan-bahan asing seperti tanah, kerikil, rumput, batang, daun, akar yang telah rusak, serta pengotoran lainnya harus dibuang. Tanah mengandung bermacam-macam mikroba dalam jurnlah yang tinggi, oleh karena itu pembersihan simplisia dari tanah yang terikut dapat mengurangi jumlah mikroba awal.

'

c . Pencucian Pencucian dilakukan untuk menghilangkan tanah dan pengotoran lainnya yang melekat pada bahan simplisia. Pencucian dilakukan dengan air bersih, misalnya air dari mata air, air sumur atau air PAM. Bahan simplisia yang mengandung zat yang mudah larut di dalam air yang mengalir, pencucian agar dilakukan dalam waktu yang sesingkat mungkin. Menurut Frazier (1978), pencucian sayur-sayuran satu kali dapat menghilangkan 25% dari jumlah mikroba awal; jika dilakukan pencucian sebanyak tiga kali, jumlah mikroba yang tertinggal hanya 42% dari jumlah mikroba awal. Pencucian tidak dapat membersihkan simplisia dari semua mikroba karena air pencucian yang digunakan biasanya mengandung juga sejumlah mikroba. Cara sortasi dan pencucian sangat mempengaruhi jenis dan jumlah rnikroba awal simplisia. Misalnya jika air yang digunakan untuk pencucian kotor, maka jumlah mikroba pada permukaan bahan simplisia dapat bertambah dan air yang terdapat pada permukaan bahan tersebut dapat menipercepat pertumbuhan mikroba. Bakteri yang umuln terdapat dalam air adalah Pseudomonas, Proteus, ,2licroc occ,rts, Bacillrts, Streptococcus, Enterobacter dan Esclzericl~ia.Pada siinplisia akar, batang atau buah dapat pula dilakukan pengupasan ku. lit luamya untuk mengurangi jumlah mikroba awal karena sebagian besar jumlah mikroba biasanya terdapat pada permukaan bahan simplisia. Bahan yang telah dikupas tersebut mungkin tidak memerlukan pencucian jika cara pengupasannya dilakukan dengan tepat dan bersih.
9

d. Perajangan

Beberapa jenis bahan simplisia perlu mengalami proses perajangan. Perajangan bahan simplisia dilakukan untuk mem-

permudah proses pengeringan, pengepakan dan penggilingan. Tanaman yang baru diambil jangan langsung dirajang tetapi dijetnur dalam keadaan utuh selama 1 hari. Perajangan dapat dilakukan dengan pisau, dengan alat mesin perajang kl~usus sehingga diperoleh irisan tipis atau potongan dengan ukuran yang dikehendaki. Sebagai contoh suatu alat yang disebut RASINGKO (perajang singkong) yang dapat digunakan untuk merajang singkong atau bahan lainnya sampai ketebalan 3 mm atau lebih. Alat ini juga dapat digunakan untuk merajang bahan simplisia yang berasal dari akar, utnbi, rimpang dan lain-lain.

RASINGKO
Perajang singkong (Rasingko) merupakan alat perajang ubi. Alat ini berkapasitas olah 150 - 200 kg per jam. Rasingko digerakkan dengan pedal dan rantai sepeda yang menggunakan tenaga manusia (kaki).

Gambar 2.
ALPA KL '80

Alat pengupas kulit (Alpa KL) '80 merupakan alat pengupas kulit biji seperti kedelai, saga, kecipir dan lainnya. Alat ini mempunyai kapasitas olah 150 - 700 kg per jam. Alpa KL '80 digerakkan dengan motbr bensin atau listrik yang berdaya 5 PK, 3000 RPM. Semakin tipis bahan yang akan dikeringkan, semakin cepat pengi~apan air, sehingga mempercepat waktu pengeringan. Akan tetapi irisan yang terlalu tipis juga dapat menyebabkan berkurangnya atau hilangnya zat berkhasiat yang mudah menguap. sehingga memyengaruhi komposisi. \.au dan rasa yang diinginkan. Oleh karena itu b a h ~ ~ simplisia n \~,pcrtitemulawak, temu giring, jahe, kencur dan bahan scjcnis lainnya dihindari perajangan yang terlalu tipis i ~ n t u knlencegah berkurangnya kadar minyak atsiri. Selama perajangan seharusnya jumlah mikroba tidak bertambah. Penjemuran sebeluln perajangan diperlukan untuk mengu- , rangi pewarnaan akibat reaksi antara bahan dan logam pisau. Pengeringan dilakukan dengan sinar matahari selama satu hari.

e. Pengeringan Tujuan pengeringan ialah untuk mendapatkan simplisia yang tidak mudah rusak,sehingga dapat disimpan dalam waktu yang lebih lama. Dengan mengurangi kadar air dan menghentikan reaksi enzimatik akan dicegah penurunan mutu atau perusakan simplisia. Air yang masih tersisa dalam simplisia pada kadar tertentu dapat merupakan media pertumbuhan kapang dan jasad renik lainnya. Enzim tertentu dalam sel, masih dapat bekerja, menguraikan senyawa aktif sesaat setelah sel mati dan selama bahan simplisia tersebut masih mengandung kadar air tertenA tu. Pada tumbuhan yang masih hidup pertumbuhan kapang dan reaksi enzimatik yang merusak itu tidak terjadi karena adanya keseimbangan antara proses-proses metabolisme. yakni proses sintesis, transformasi dan penggunaan isi sel. Keseirnbangan ini hilang segera setelah sel tumbuhan mati. Sebelum tahun 1950, sebelum bahan dikeringkan, terhadap bahan simplisia tersebut lebih dahulu dilakukan proses stabilisasi yaitu proses untuk menghentikan reaksi enzimatik. Cara yang lazim dilakukan pada saat itu, merendam bahan simplisia dengan etanol 70 % atau dengan mengaliri uap panas. Dari hasil penelitian selanjutnya diketahui bahwa reaksi enzimatik tidak berlangsung bila kadar air dalam simplisia kurang dari 10%. Dengan demikian proses pengeringan sudah dapat menghentikan proses enzimatik dalam sel bila kadar airnya dapat mencapai kurang dari 10%. Untuk pembuatan simplisia tertentu proses enzimatik ini justru dikehendaki setelah pemetikan (pengumpulan). Dalam ha1 ini, sebelum proses pengeringan bagian tanaman dibiarkan dalam suhu dan kelembaban tertentu agar reaksi enzimatik dapat berlangsung. Cara lain dapat pula dilakukan dengan pengeringan perlahan-lahan agar reaksi enzimatik masih berlangsung selama proses pengeringan. Proses enzimatik disini masih diperlukan karena senyawa aktif yang dikehendaki masih dalam ikatan kompleks dan baru dipecah dari ikatan kompleksnya serta dibebaskan oleh enzim tertentu dalam suatu reaksi enzimatik setelah tanaman itu mati. Contoh simplisia ini ialah vanili, buah kola dan sebagainya. Pada jenis bahan simplisia tertentu, setelah panen langsung dikeringkan. Proses ini dilakukan pada bahan simplisia yang mengandung senyawa aktif yang mudah menguap. Penundaan proses pengeringan untuk bahan simplisia ini akan menurunkan kadar senya-

I
I
I

wa aktif tersebut dan berarti menurunkan mutu sitnplisia. Meskipun banyak ballan simplisia yang masih dapat ditunda pengeringannya, akan tetapi prinsipnya pengeringan sebaiknya dilakukan segera setelah pengumpulan kecuali kalau dikehendaki lain seperti diperlukannya tahap fermentasi seperti di atas. Pengeringan simplisia dilakukan dengan menggunakan sinar ma tahari atau menggunakan suatu alat pengering. Hal-ha1 yang perlu diperhatikan selama proses pengeringan adalah suhu pengeringan, kelembaban udara, aliran udara, waktu pe\ ngeringan dan luas permukaan bahan. Pada pengeringan bahan simplisia tidak dianjurkan rnenggunakan alat dari plastik. Selama proses pengeringan bahan simplisia, faktor-faktor tersebut harus diperhatikan sehingga diperoleh simplisia kering yang tidak mudah mengalami kerusakan selama penyimpanan. Cara pengeringan yang salah dapat mengakibatkan terjadinya "Face hardening", yakni bagian luar bahan sudah kering sedangkan bagian dalamnya masih basah. Hal ini dapat disebabkan oleh irisan bahan simplisia yang terlalu tebal, suhu pengeringan yang terlalu tinggi, atau oleh suatu keadaan lain yang menyebabkan penguapan air permukaan bahan jauh lebih cepat daripada difusi air dari dalam ke permukaan tersebut, sehingga permukaan bahan menjadi keras dan menghambat pengeringan selanjutnya. "Face hardening" dapat mengakibatkan kerusakan atau kebusukan di bagian dalarn bahan yang dikeringkan. Suhu pengeringan tergantung kepada bahan simplisia dan cara pengeringannya. Bahan simplisia dapat dikeringkan pada suhu 30" sampai 90C, tetapi suhu yang terbaik adalah tidak melebihi 60C. Bahan simplisia yang mengandung senyawa aktif yang tidak tahan panas atau mudah menguap harus dikeringkan pada suhu serendah mungkin, misalnya 30" sampai 45"C , atau dengan cara pengeringan vakum yaitu dengan mengurangi tekanan udara di dalam ruang atau lemari pengeringan, sehingga tekanan kira-kira 5 mm Hg. Kelembaban juga tergantung pada bahan simplisia, cara pengeringan, dan t a h a p tahap selama pengeringan. Kelembaban akan menurun selama berlangsungnya proses pengeringan. Berbagai cara pengeringan telah dikenal dan digunakan orang. Pada dasarnya dikenal dua cara pengeringan yaitu pengeringan secara alamiah dan buatan.

Gambar 3 ALAT PENGERING TENDA SURYA Alat pengering tenda surya adalah alat i ~ n t ~ mengeri~lgkan tk ballan simplisia dengan energi surya berbentuk tenda atau kemah. Kapiisitas alat tergantung dari jenis bahan yang dikeringkan. Kap:isitas alat 35 kg untuk irisan simplisia, dengan waktu pengeringan ckktip 8 - 10 jam. Suhu pengeringan rata-rata 50C.

Ganibar 4 ALAT PENJEMUR Alat penjemur dirancang untuk mengeringkan simplisia dengan energi surya sebagai alternatip untuk menggantikan penjemuran cara tradisional di atas alas plastik, alas bambu, lantai semen atail tanah. Tujuannya agar lebih cepat kering, tidak terganggu hujan dan terhindar dari kontaminasi kotoran. Suhu rata-rata yang dicapai oleh alat ini adalah 48,SC, dengan suhu maksimum 56,3"C . , dan suhu minimum 32,SC. Suhu udara luar rata-rata adalah 3 3 3 C . Pengeringan dengan alat ini lebih cepat 6 0 persen dari penjemuran tradisional.

1. Pengeringan alamiah

Tergantung dari senyawa aktif yang dikandung dalani b~igian tanaman yang dikeringkan, dapat dilakukan dua cara pengeringan : a. Dengan panas sinar matahari langsung. Cara ini dilakitkan untuk mengeringkan bafian tanaman yang relatif keras seperti kayu, kulit kayu, biji dan sebagainya, dan rnengandung senyawa aktif yang relatif stabil. Pengeringan dengan sinar matahari yang banyak dipraktekkan di Indonesia merupakan suatu cara yang mudah dan murah, yang dilakukan dengan cara membiarkan balian yang telah dipotongpotong di itdara tcrbuka di atns tampah-tampah. tanpa kondisi yang terkontrol sepertl s i ~ h ikelemba ~, ban clan aliran ildara. Dengan cara ini kecepatan pengcringan sangat tergantung kepada keadaan iklim, sehingga cara ini hanya baik dilakukan di daerah yang irdaranya panas atait kelembabannya rendah, serta tidak t u r ~ m ki~jan. Hi~jan atau cuaca yang mendung dapat memperpanjang waktit pengeringan sehingga memberi kesempatan pada kapang atail mikroba lainnya untltk tutnbuh sebeli~msimplisia tcrsebitt kcring. F'IDC (Food Tecl~nology Developnient Center - IPB) telall merancang dan membuat suatu alat pengering dengan rnenggi~naka~i sinar mataliari, sinar matahari tersebut ditampung pada per~iiukaanyang gelap dengan s u d i ~ tkemiringan tertetitu. Panas ini kemildian dialirkan kc atas rakrak pengering yang diberi a t a p tembus cahaya di atasnya sehingga rnencegah bahan menijadi basah jika tiba-tiba tiirun hitja~i.Alat ini telah digunakan untuk niengeringkan singkong yang telah dirajang dengan demikian dapat pitla digunakan untuk mengeringkan simplisia. b. Dengan diangin-angin dan tidak dipanaskan dengan sinar ~ilatahari langsung. Cara ini terutama digunakan itntilk mengeringkan bagian tanaman yang lunak seperti bunga, daun, dan sebagainya dan mengandilng senyawa aktif mudah menguap. Pada kedita cara tersebut, tempat pengeringan mempitnyai dasar berlubang-lubang seperti anyaman bambu, kain kasa. dan sebagainya. Umumnya dasar tenipat pengeringan tersebut bukan dari logam karenn logam akan bercaksi cl:~nnlcrusak w-q nyawa aktif tertentu. Lctak pengering juga diatur sehtngga niemungkinkan terjadinya aliran udara dari atas ke bawah atau

sebaliknya. Ini berarti bahwa bahan simplisia yang dikeringkan harus dillamparkan setipis mungkin di atas ternpat pengeringan clan di bawah tempat pengering diberi jarak tertentu dengali lantai atau dengan pengering di bawahnya sehingga mernt~ncki 1lk~11 tcrjadinya 1 sirkulasi udara.

2. Pengeringan buatan Kerugian yang mungkin terjadi jika melakukan pengeringa n dengan sinar matahari dapat diatasi jika melakukan pengeringan buatan, yaitu dengan n~enggunakan suatu alat atau mesin pengering yang suhu kelembaban, tekanan dan aliran udara nya dapat diatur. Prinsip penpesingan buatan adalah sebagai besikut: udara dipanaskan oleh si~atilsumber panas seperti lampu, kompor, mesin disel atau listrik, ~ ~ d a panas ra dialirkan dengan kipas ke dalam ruangan atau leniari yang berisi bahan yang akan dikeringkan yang telah disebarkan di atas rak-rak pengering. Dengan prinsip ini dapat diciptakan suatu alat pengering yang sederhana, praktis dan murah. dengan hasil yang cukup baik. Cara yang lain misalnya dengan menempatkan bahan-bahan yang akan dikeringkan di atas pita atau ban berjalan dan nlelewatkannya melalui suatu lorong atau ruangan yang berisi udara yang telah dipanaskan dan diatur alirannya. FTDC telah Inerancang dan membuat suatu alat pengering yang disebut RINSALI '80 (pengering suhu terkendali) yang dapat digunakan untuk mengeringkan simplisia dengan suhu maksimu~n 65C. Dengan menggunakan pengeringan buatan dapat diperoleh simplisia dengan mutu yang lebih baik karena pengeringan akan lebih merata dan waktu pengeringan akan lebih cepat, tanpa dipengaruhi oleh keadaan cuaca. Sebagai contoh misalnya jika kita membutuhkan waktu 2 sampai 3 hari untuk penjemuran dengan sinar matahari sehingga diperoleh simplisia kering dengan kadar air 10 sampai 12%, dengan menggunakan suatu alat pengering dapat diperoleh simplisia dengan kadar air yang sama dalam waktu 6 sampai 8 jam. Daya tahan suatu simplisia selama pepyimpanan sangat tergantung pada jenis si~nplisia,kadar airnya dan cara penyimpanannya. Beberapa simplisia yang dapat tahan lama dalam penyimpanan jika kadar airnya diturunkan 4 sampai 870, sedangkan simplisia lainnya rnungkin masih dapat tahan selama penyimpanan dengan kadar air 10 sampai 12%.

f. Sortasi kering Sortasi setelah pengeringan sebenarnya merupakan tahap akhir pembuatan simplisia. Tujuan sortasi untuk memisahkan benda-benda asing seperti bagian-bagian tanaman yang tidak diinginkan dan pengotoran-pengotoran lain yang masill ada dan tertinggal pada sirnplisia kering. Proses ini dilakukan sebelunl sirnplisia dibungkus untitk kernudian disinlpan. Scperti halnya pada sortasi awal, sortasi disini dapat dilakukan dengan atau secara niekanik. Pada simplisia bentuk rimpang. sering jurnlah akar yang rnelekat pada rimpang terlampau besar dan harus dibuang. Demikian pula adanya partikel-partikel pasir, besi dan benda-benda tanah lain yang tertinggal harus dibuang sebelum silnplisia dibungkus.
g. Pengepakan dan Penyilnpanan

Sirnplisia dapat rusak, mundur atau berubah mutunya karena berbagai faktor luar dan dalam, antara lain : 1. Cahaya : Sinar dari panjang gelombang tertentu dapat menimbulkan perubahan kimia pada simplisia, misalnya isomerisasi, polimerisasi, rasemisasi dan sebagainya. 2. Oksigen udara : Senyawa tertentu dalam simplisia dapat mengalami perubahan kimiawi ole11 pengaruh oksigen udara terjadi oksidasi dan perubahan ini dapat berpengaruh pada bentuk simplisia, misalnya, yang selnula cair dapat berubah menjadi kental atau padat, berbutir-butir dan sebagainya. 3. Reaksi kimia intern : perubahan kimiawi dalam simplisia yang dapat disebabkan oleh reaksi k i ~ n i a intern, misalnya oleh enzim, polimerisasi, oto-oksidasi dan sebagainya. 4. Dehidrasi : Apabila kelembaban luar lebih rendah dari simplisia, maka simplisia secara perlahan-lahan akan kehilangan sebagian airnya sehingga rnakin lama makin mengecil (kisut). 5. Penyerapan air : Simplisia yang higroskopik, misalnya agaragar, bila disimpan dalam wadah yang terbuka akan menyerap lengas udara sehingga menjadi kempal, basah atau mencair (lumer).

6. Pengotoran : Pengotoran pada silnplisia dapat disebabkan olch berbagai sumber, misalnya debu atau p,rsir. ekskresi hewan, bahan-bahan asing (misalnya tninyak yang tertunlpah). dan fragmen wadah (karung goni). 7. Serangga: Serangga dapat menitnbulkan kerusakan dan pengotoran pada simplisia, baik ole11 bentuk ulatnya maupim ole11 bentuk dewasanya. Pengotoran tidak hanya berupa kotoran serangga, tetapi jugs sisa-sisa metamorfosa seperti cangkang tel l ~ ~ -bekas . kepompong, anyaman benang bungkus kepompong. bekas kulit scl'angga dan sebagainya. 8. Kapang : Bila kadar air dalam simplisia terlalu tinggi, maka simplisia dapat berkapang. Kerusakan yang timbul tidak hanya terbatas pada jaringan simplisia, tctapi juga akan merusak susunan kimia zat yang dthandung dan malahan dari kapangnya dapat mcngeluarkan toksin yang dapat nlengganggu kcseliat an.

Pengering suhu t e r k e n d ~ l(Rinsali)'80 i merupakan alat pengering simplisia basah. Rinsali '80 digerakkan dengan tenaga listrik (2201 3 8 0 Volt) dan dilengkapi dengan kipas penyedot udara yang digerakkan ole11 motor listrik 1 PK, 1500 RPM.

Selama penyi~npananada kemungkinan terjadi kerusakan pada simplisia. Kerusakan tersebu t dapat mengakibat kan kemunduran tnutu, sehingga simplisia bersangkutan tidak lagi memenuhi syarat yang diperlukan atau yang ditentukan. Oleh karena it11 pada penyimpanan siniplisia perlu diperhatikan beberapa ha1 yang dapat rnengakibatkan kerusakan simplisia, yaitu cara pengepakan, pembungkusan dan pewadahan, persyaratan gudang simplisia, cara sortasi dan pemeriksaan mutu, serta cara pengawetannya. Penyebab kerusakan pada simplisia yang utanla adalah air dan kelembaban. Untuk dapat disimpan dalam waktu lama simplisia harus dikeringkan dulu sampai kering, sehingga kandungan airnya tidak lagi dapat menyebabkan kerusakan yang merugikan. Seperti diuraikan di muka, dalam sirnplisia segar terdapat enzim yang dapat menyebabkan terjadinya reaksi kimia yang dapat mengubah atau menguraikan senyawa aktif yang dikandung dengan pengaruh air yang terdapat di lingkungannya. Pada simplisia yang cukup kering atau kadar airnya rendah, enzim tidak dapat bekerja lagi. Oleh karena itu kadar air siniplisia yang disimpan perlu diperhatikan dan dijaga. Di Samping itu kadar air simplisia yang tinggi pada simplisia dapat memungkinkan tumbuhnya kapang atau mikroorganisrne lain pada simplisia. Pertumbuhan kapang dan mikroorganisme ini dapat menyebabkan perubahan kimia pada senyawa aktif dan mengakibatkan kemunduran mutu simplisia. Beberapa kapang tertentu dapat menghasilkan zat beracun yang disebut mikotoksin yang nlerugikan atau membahayakan kesehatan manusia maupun hewan. Simplisia yang berupa kulit kayu, akar, kayu serta yang mengandung damar, pada umumnya bersifat kurang menyerap uap air udara dan lebih tahan dalam penyimpanan. Beberapa simplisia daun atau herba kering dapat menyerap uap air udara d i sekitarnya hingga 10 % sampai 1 5 % dari bobot bahannya dan bahkan ada yang sampai 30 % dari bobot bahan. Senyawa glikosida tumbuhan mudah sekali terurai dengan kadar air 8 % atau lebih. Secara umum dapat diambil sebagai pedoman bahwa kadar air dalam simplisia sehanisnya tidak lebih dari 5 7% bobot bahan simplisia. Banyak simplisia bila disimpan mudah berubah warnanya, menjadi lebih tua atau lebih niuda. Perubahan warna tersebut

menyebabkan simplisia bersangkutan menjadi kurang Inenarik. Di samping itu pada simplisia tersebut kemungkinan telah terjadi perubahan kimia pada senyawa aktifnya. Perubahan wama simplisia seringkali disebabkan oleh pengaruh cahaya matahari, terutama cahaya niatahari langsung. Cahaya matahari dapat menaikkali suhu, sellingga rnempercepat terjadinya reaksi-reaksi kimia yang dapat mengubah susunan kimia senyawa aktif simplisia. Sebagian dari zat alam mudah teroksidasi oleh oksigen udara berubah mcnjadi zat-zat teroksidasi. Rcaksi oksidasi ini dapat berjalan lebih mudali apabila simplisia mengandung enzim oksidase. Cara menyimpan simplisia dalam wadall yang kurang sesuai menlungkinkan si~nplisia rusak karena dimakan kutu atau ngengat yang termasuk hewan golongan serangga atau insekta. Berbagai jenis serangga dapat menimbulkan kerusakan pada harnpir semua jenis sin~plisiayang berasal dari tumbuhan atau hewan, biasanya jenis serangga tertentu merusak jenis simplisia tertentu pula. Kerusakan pada penyimpanan si~nplisiayang perlu mendapatkan perhatian juga ialali kerusakan yang diti~nbulkan oleh hewan pengerat seperti tikus. Tikus tidak saja merusak bungkus atau wadahnya melainkan kerapkali memakan juga simplisia. Cara pengemasan simplisia tergantung pada jenis simplisia dan tujuan penggunaan pengemasan. Bahan dan bentuk pengemasannya harus sesuai, dapat melindungi dari kernungkinan kerusakan simplisia, dan dengan memperhatikan segi peman faatan ruang u n t u k keperluan pengangkutan mait pun peny impanannya. Wadah harus bersifat tidak beracun dan tidak bercaksi (inert) dengan isinya sehingga tidak menyebakan te rjadinq ,I reaksi serta penyimpangan warna, bau, rasa dan sebagatnya pada simplisia. Selain dari itu wadah harus melindungi simplisia dari cemaran mikroba, kotoran dan serangga serta mempertahankan senyawa aktif yang mudah menguap atau mencegah pengaruh sinar, masuknya uap air dan gasgas lainnya yang dapat menurunkan mutu simplisia. Untuk simplisia yang tidak tahan terhadap sinar. _ml\alnya yang mengandung banyak vitamin, pigmen dan mtnyak, diperlukan wadah yang melindungi simplisia terhadap cahaya, misalnya aluminium foil, plastik atau botol yang berwarna gelap, kaleng dan sebagainya.

-,

Ga~nbar 6. KALENG PEDARINGAN Kaleng pedaringan merupakan alat penyimpan simplisia berbentuk biji, lembaran tipis atau irisan. Alat ini mempunyai kapasitas simpan bahan 1 - 1,5 kuintal. Bungkus yang paling lazim digunakan untuk sirnplisia ialah karung goni. Sering juga digunakan karung atau kantong plastik, peti atau drum dari kayu atau karton dan drum atau kaleng dari besi berlapis. Beberapa jenis simplisia terutama yang berbentuk cairan dikemas dalam botol atau guci porselin. Simplisia yang berasal dari akar, rim pang, umbi, kulit akar. kulit batang, kayu, daun, herba, buah, biji dan bunga sebaiknya dikemas dalam karung plastik. Simplisia dari daun atau herba umumnya dimanipatkan lebill dulu dalam bentilk yang padat dan mampat, dibungkus dalam karung plastik dan dijahit. Untuk keperluan perdagangan dan ekspor siinplisia dalam bungkus plastik tersebut berbobot antara 5 0 sampai 125 kg tiap balnya. Simplisia yang mudah menyerap uap airudara perlu dibungkus rapat untuk mencegah terjadinya penycidpJn hclciiil~,il~an tersebut. Sesudah dikeringkan salnpai cukup kering di-

bungkus dengan karung atau kantong plastik, dalam peti, dn~m atau kaleng besi berlapis. Pada penyimpanannya simplisia tersebut dimasukkan dalam wadah yang tertutup rapat dan seringkali perlu diberi kapur tohor sebagai bahan pengering. Gom dan damar dikernas dalam wadah drum, peti yang terbuat dari karton, kayu atau besi berlapis sedangkan simplisia yang aroma atau baunya perlu dipertahankan, liarus dikemas dalarn peti kayu berlapis timah atau kertas timah. Beberapa simplisia tertentu dikemas dalani wadah yang khusus, sebagai contoli beberapa jenis jadam yang berasal dari Afrika Selatan dulu dikemas dalani kantong kulit kera, akar sarsaparila dari Amerika Selatan dibungkus dalanl kulit sapi, ~iiinyak mawar dari Bulgaria dalam guci dari timbal, dan sebagainya. Kaleng atau aluminium dapat digunakan sebagai wadah untuk siniplisia kering, terutarna jika diperlukan penutupan secara vakum. Akan tetapi kaleng dan aluminium bersifat korosif dan mudall bcreaksi dengan ballan yang disimpan di dalamnya, sehingga kaleng atau aluminium biasanya harus diberi lapisan khusus misalnya lapisan oleoresin, vinil, malam atau balian lain. Sifat wadah gelas yang nlenguntungkan adalah tidak bereaksi (inert). tetapi penggunaan wadah gelas terbatas, karena gelas mudah pecah dan berat, sehingga menyulitkan dalam pengangkutan. Kertas atau karton tidak dapat digunakan sebagai pembungkus si~iiplisia secara sempurna oleh karena itu biasanya balian pen~bungkuskertas perlu dilapis lagi dengan lilin. damar, lak, atau plastik untuk mencegah keluar masuknya gas atau uap air. Plastik biasanya digunakan untuk membungkus simplisia kering, tetapi penggunaan plastik juga mempunyai kelemahan, karena plastik tidak tahan panas dan mudah terjadi pengembunan uap air di dalamnya jika suhu diturunkan. Akhir-akhir ini aluminium foil banyak digunakali untuk membungkus bahan-bahan kering karena sifat-sifatnya yang menguntungkan, diantaranya mudah dilipat-lipat, ringan serta dapat mencegah keluar masuknya uap air dan zat-zat yang mudah menguap lainnya. Pengepakan dapat dilakukan dengan beratljumlah t e r t e n t ~ ~ dan disusun secara berlapis-lapis untuk memudahkan penentuan dosis dan penjualannya. Sebagai contoh misalnya -, serbuk simplisia dapat dibungkus dengan kertas untuk . setiap berat tertentu. Wadah tersebut dapat dimasukkan

ke dalaln pembungkus kertas yang beretiket, kemudian dibungkus lagi di dalam kantong plastik. Setiap sepuluh bungkus dipak di dalam kantong plastik yang lebih besar dan setiap lima kantong plastik yang masing-masing berisi sepuluh bungkus dipak lagi di dalam kantong plastik yang lebih besar. Untuk memudahkan penyimpanan atau pengangkutan biasanya dilakukan pengepakan terakhir di dalam kotak kayu, kotak karton, karung atau keranjang bambu. Penyimpanan simplisia kering biasanya dilakukan pada suhi1 kamar(lSOsampai 30C), tetapi dapat pula dilakukan ditempat sejuk (5" sampai 15"C), atau tempat dingin (0" sampai 5C). tergantung dari sifat-sifat dan ketahanan simplisia tersebut. Kelembaban udara di ruang penyimpanan simplisia kering sebaiknya diusahakan serendah mungkin untuk lnencegah terjadinya penyerapan uap air. Di Indonesia daun tembakau dikemas dalam keranjang bambu yang bagian dalamnya diberi lapis pelepah daun pisang yang telah dikeringkan. Sinlplisia harus disimpan dalam ruangan penyimpanan khusus atau dalam gudang simplisia, terpisah dari tempat penyirnpanan bahan lainnya ataupun penyimpanan alat-alat. Gudang simplisia harus mempunyai bentuk dan ukuran yang sesuai dengan fungsinya, dibuat dengan konstruksi permanen yang cukup kuat dan dipelihara dengan baik. Baik di bagian dalammaupun lingkungan di sekitarnya perlu dijaga kebersihan dan sanitasinya, serta dibebaskan dari kemungkinan pengotoran atau pencemaran lingkungan. Gudang harus mempunyai ventilasi udara yang cukup baik dan bebas dari kebocoran dan kemungkinan kemasukan air hujan. Walaupun memerlukan penerangan yang cukup pada siang hari harus dicegah masuknya ~natahariyang langsung menyinari simplisia yang disimpan. Perlu dilakukan pencegahan kemungkinan kerusakan simplisia yang ditimbulkan oleh hewan, baik serangga maupun tikus yang sering memakan simplisia yang disimpan. Untuk mencegah tertariknya serangga pemakan simplisia ataupun lalat dan nyamuk, gudang harus bersih dan bebas dari sampah buangan yang mungkin menjadi sarang serangga tersebut. Untuk mencegah kemungkinan masuknya tikus ke dalam gudang simplisia, sedapat mungkin semua lubang ventilasi, lubang-lubang saluran air, dan lubang-lubang lainnya diberi tutup yang sesuai seperti kasa kawat atau lainnya.

-,

Cara penyimpanan simplisia dalam gudang harus diatur sedemikian rupa, sehingga tidak menyulitkan pemasukan dan pengeluaran bahan simplisia yang disimpan. Untuk simplisia yang sejenis harus diberlakukan prinsip "pertama masuk pertama keluar", untuk itu perlu dilakukan administrasi pergudangan yang teratur dan rapi. Semua simplisia dalam bungkus atau wadahnya masing-masing harus diberi label yang mudah dibaca, pada label dicantumkan nama jenis dan asal bahan, tanggal penerimaan dan pemasukan dalam gudang, tanda pengesahan pemeriksaan atau uji mutu, dan data lain yang diperlukan. Sedapat mungkin simplisia yang disimpan di gudang jangan terlampau lama dengan memperhitungkan jumlah persediaan dan penggunakan masing-masing simplisia. Dalam jangka waktu tertentu-dilakukan pemeriksaan gudang secara umum, dilakukan pengecekan dan pengujian mutu terhadap semua simplisia yang dipandang perlu. Simplisia yang setelah diperiksa ternyata tidak lagi memenuhi syarat yang ditentukan misalnya ditumbuhi kapang, dimakan serangga, berubah warna atau baunya dan lain sebagAinya harus dikeluarkan dari gudang dan dibuang. Simplisia yang beracun atau mengandung racun harus disimpan dalam tempat atau lemari terkunci dan diberi tanda racun secara khusus.

h. Pemeriksaan Mutu Pemeriksaan mutu simplisia dilakukan pada waktu penerimaan atau pembeliannya dari pengumpul atau pedagang simplisia. Simplisia yang diterima harus berupa simplisia murni dan memenuhi persyaratan umum untuk simplisia seperti yang disebutkan dalam Buku Farmakope Indonesia, Ekstra Farmakope Indonesia ataupun Materia Medika Indonesia Edisi terakhir. Apabila untuk simplisia yang bersangkutan terdapat . paparannya dalam salah satu atau ketiga buku tersebut, maka simplisia tadi harus memenuhi persyaratan yang disebutkan pada paparannya. Suatu simplisia dapat dinyatakan bermutu Farmakope Indonesia, Ekstra Farmakope Indonesia, atau Materia Medika Indonesia, apabila simplisia bersangkutan memenuhi persya- ' ratan yang disebutkan dalam buku-buku yang bersangkutan.

Agar selalu diperoleh simplisia dengan mutu yang mantap, seyogyanya disediakan contoh untuk tiap-tiap simplisia dengan mutu yang pasti dan memenuhi persyaratan yang da@ digunakan sebagai simplisia ,pembanding. Pada tiap-tiap penerimaan atau pembelian simplisia tertentu perlu dilakukan pengujian mutu yang dicocokkan dengan simplisia pembanding yang bersangkutan. Contoh simplisia pembanding tersebut disimpan Secara khusus untuk menjaga mutunya, dan tiap jangka waktu tertentu diperiksa kembali mutunya dan apabila kedapatan kemunduran mutu perlu diganti dengan simplisia pembanding yang barn. Pengambilan contoh untuk keperluan pemeriksaan mutu simplisia dilakukan dengan cara uji petik sehingga contoh tersebut dapat mewakili keseluruhan simplisia yang diperiksa mutunya. Secara umum simplisia yang tidak memenuhi syarat seperti kekeringannya kurang, ditumbuhi kapang, mengandung lendir, sudah berubah warna atau baunya, berserangga atau termakan serangga, harus ditolak penerimaannya.

Gambar 7 SINAMPI KL'80


Pembersih dan penampi kulit (Sinampi KL) '80 merupakan alat pemisah antara kulit dengan biji dari biji yang telah diolah. Alat ini berkapasitas olah 150 - 200 kg per jam. Sinampi KL '80 digerakkan dengan motor bensin atau listrik beirdaya 0.5 PK, 1500 RPM.

Pada pemeriksaan mutu simplisia pemeriksaan dilakukan dengan cara organoleptik, makroskopik, cara mikroskopik dan atau cara kimia. Beberapa jenis simplisia tertentu ada yang perlu diperiksa dengan uji mutu secara biologi. Pemeriksaan organoleptik dan makroskopik dilakukan dengan menggunakan indera manusia pemeriksa kemurnian dan mutu simplisia dengan mengamati bentuk dan ciri-ciri luar serta warna dan bau simplisia. Ada kalanya diperlukan alat optik berupa alat kaca pembesar atau alat ukur sebagai alat bantu. Bagi pemeriksa yang berpengalaman, dalam waktu singkat seringkali dapat dilakukan pengujian mutu simplisia dengan cara organoleptik dan makroskopik dengan hasil yang mantap dan memuaskan, dan ada kalanya bahkan sampai menetapkan derajat atau kelas mutu simplisia yang diperiksa. Sebaiknya pemeriksaan mutu organoleptik dilanjutkan dengan pemeriksaan mikroskopik dengan menggunakan mikroskop dengan mengamati ciri-ciri anatomi histologi terutama untuk menegaskan keaslian simplisia, dan pemeriksaan untuk menetapkan mutu berdasarkan senyawa aktifnya. Sebelum disortir, sebaiknya simplisia diayak dan atau ditampi dulu untuk membuang debulpasir yang terikut padanya. Besar kecilnya lubang ayakan disesuaikan dengan ukuran simplisia, misalnya ayakan untuk jinten hitam dan ayakan untuk kulit kina harus berbeda. Untuk memisah-misahkan bahan organik asing, sortasi dilakukan dengan tangan. Untuk memilih simplisia sesuai dengan besar kecilnya ukuran, atau menurut besar kecilnya bongkah, sortasi dilakukan dengan mesin. Cara mencegah kerusakan simplisia pada penyimpanan, terutama adalah memperhatikan dan menjaga kekeringannya. Untuk itu pembungkusan dan pewadahan simplisia harus disesuaikan dengan sifat-sifat fisika dan kimia simplisia masingmasing. Simplisia yang dapat menyerap uap air udara dibungkus atau dimasukkan dalam wadah rapat, jika perlu dalam wadah yang diberi kapur tohor untuk bahan pengering. Simpiisia yang pada waktu penerimaan belum cukup bersih dicuci dengan air bersih, dikeringkan sampai cukup kering, dibungkus atau dimasukkan dalam wadah yang sesuai, baru disimpan dalam gudang simplisia. Apabila dipandang perlu simplisia yang akan disimpan dalam gudang untuk waktu yang lama disemprot lebih dulu de-

ngan bahan pencegah serangga yang mudah menguap dan tidak meninggalkan sisa tinggal. Ada jenis-jenis simplisia yang sudah diawetkan sejak proses pembuatan, misalnya dicelupkan ke dalam air mendidih, direndam air kapur, dimasak dengan gula dan sebagainya. Ada jenis-jenis simplisia yang d i ~ i m . ~ adengan n wadah berisi zat penyerapan air dan zat menyerap oksigen.

PEMBUATAN SIMPLISIA SECARA KHUSUS 1. Perlakuan khusus a. Jamur, lumut kerak dan spora paku-pakuan. Bahan simplisia cukup dijemur di bawah sinar matahari, sebab materialnya kecil dan tipis. Diwadahi dalam kantong plastik atau kaleng, bila perlu diberi bahan penyerap air dan penyerap oksigen. b. Akar Akar dicuci bersih, diiris tipis-tipis atau dipotong pendekpendek sesuai dengan ukuran akar, kemudian dijemur. Pengeringan dilakukan dengan sinar matahari atau pengering buatan. c. Buah Buah yang kecil atau yang sudah agak kering sewaktu dipanen misalnya lada dan adas, langsung dikeringkan. Buah yang agak besar dan masih basah misalnya cabe merah, sebaiknya dibelah jadi dua atau beberapa bagian kemudian dijemur. Beberapa buah ada yang perlu diperam sebelum dijemur. d. Bunga Bunga dikeringkan dengan sinar matahari, diangin-anginkan, atau dikeringkan dengan pengering buatan. e. Biji Bila biji hanya tercemar oleh bahan organik asing, langsung dijemur. Selama proses pengeringan biji yang pecah langsung dibuang ha1 ini untuk menghindari pencemaran oleh kapang penghasil aflatoksin. Pengerjaan selanjutnya seperti pada kaY u. f. Daun Pengerjaan seperti bunga. g. Kayu Diiris tipis-tipis atau dalam bongkah-bongkah. Pengeringan dengan sinar matahari. Pengeringan dengan pengering buatan harus memperhatikan segi ekonominya.

h. Herba Pengerjaan seperti kayu. i. Kulit Pengerjaan e e r t i k y u : j. Rimpang Rimpang dicuci bersih; rimpang dengan ukuran kecil dibiarkan utuh sedang rimpang besar diiris-iris tipis memanjang atau melintang, tergantung pada permintaan pasaran. Pada beberapa rimpang tertentu perlu direndam air kapur atau dicelupkan air mendidih. Pengeringan dengan sinar matahari atau pengering buatan. k. Umbi Umbi dicuci bersih, diiris tipis-tipis, jika perlu irisan tipis yang bergaris tengah besar dipotong menjadi dua atau beberapa bagian. Selanjutnya pengerjaan seperti pada kayu. 1. Umbi lapis Bila umbi lapis dalam keadaan utuh, misalnya bawang merah, maka setelah dicuci lalu dijemur. m.Balsam, Malam, Getah dan Gom Biasanya tidak memerlukan proses pengeringan. Tetapi bila diperlukan berbagai jenis gom dapat dijemur agar lebih kering. n. Hasil pengolahan Misalnya agar-agar, jadam, kolofonium dan sebagainya. Disimpan seperti apa adanya, wadah disesuaikan dengan bentuk dan konsistensi simplisia. Hasil pengolahan yang berupa bahan padat cukup disimpan dengan disertai penyerap air. 0. Hewan 1. Tubuh hewan atau bagiannya. Dikeringkan dengan penjemuran atau pengering buatan. 2. Minyak lemak. Pengolahan tergantung kepada bahan bakunya. Penyimpanan dalam wadah terisi penuh dan tertutup baik. 3. Lemak dan lilin hewan. Pengolahan tergantung kepada bahan bakunya. Penyimpanan dalam wadah yang tertutup baik. 4. Hasil olah cair. Contoh madu. Penyimpanan dalam wadah terisi penuh dan tertutup baik. p. Minyak mineral Biasanya pengolahan dilakukan oleh industri minyak bumi, penyimpanan dalam wadah yang tertutup baik.
'

q. Minyak atsiri

Cara pengolahan diuraikan tersendiri. Penyimpanan dalam wadah terisi penuh, tertutup baik dan terlindung dari cahaya, pada suhu kamar. r. Minyak nabati padat Misalnya lemak coklat dan lemak pala. Penyimpanan dalam wadah tertutup baik.

2. Pembuatan tiap jenis simplisia

Bagian yang digunakan : Buah tanaman Foeniculum vulgare Mill a yang hampir masak. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Panenan dilakukan pada waktu buah hampir masak, dilakukan dengan memotong batang tumbuhan. Dicuci dengan air bersih hingga bersih dan ditiriskan untuk membebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pem bua tan simplisia : Batang tumbuhan yang telah bersih dan bebas dari sisa- ' air cucian selanjutnya dikeringkan di sinar m a t a h a d r i n = (biasanya 4 sampai 5 hari). Batang dipukul-pukul hingga bush; ' buahnya terlepas, dikumpulkan dan ditampi hingga terpisah dari bahan-bahan lain yang tidak diperlukan. Cara pengujian : Sederhana : Buah adas berbau aromatik dengan rasa seperti kamfer. Kremokarp berbentuk memanjang, ujung pipih, gundul, stilopodium pendek bercabang dua, buah yang utuh umumnya bertangkai, warna coklat, kehijauan, coklat kekuningan atau coklat. Panjang sampai 10 mm, lebar sampai 4 mm. Merikarp mempunyai 5 rusuk primer, menonjol, warna kekuningan, permukaan bidang lekat merikarp tidak beralur. Perikarp pada irisan melintang tampak 2 saluran minyak pada bidang lekat merikarp dan 4 saluran mingak pada lekukan yang terdapat di antara rusuk primer, pada tiap rusuk terdapat satu berkas pembuluh. Embiio kecil, terletak pada ujung atas endosperm. Endosperm berisi banyak minyak.

Kimia a. 2 Ing serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat hijau. b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna hijau coklat. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hijau coklat. d. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida encer, terjadi warna hijau kuning. e. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% berat/ volume, terjadi warna kuning coklat. f. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan KOH 5% berat/ volume, terjadi warna kuning coklat. g. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes amonia ( 2 5 % ) , terjadi warna kuning hijau. h. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan Kalium iodida 6% berat/volume, terjadi wama hijau coklat. i, 2 mg serbuk buah d i t a ~ n b a h5 tetes larutan besi (111) klorida 5% berat/volume, terjadi warna hijau.

BANGLE
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Zingiber purpureum Roxb. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Rimpang-rimpang dikumpulkan setelah tanaman berumur satu tahun. Rimpang-rimpang tersebut kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Selanjutnya ditiriskan hingga sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simp lisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan telah dibebaskan dari sisa-sisa air cucian tersebut diiris-iris melintang dengan ketebalan antara 3 mm sampai 6 mm. Kemudian dikeringkan pada sinar matahari di atas alas tikar. Cara pengujian : Sederhana : Kepingan pipih, ringan, bentuk hampir bundar sampai jorong atau berbentuk tidak beraturan. Tebal 2 mm sampai 5 mm, permukaan luar tidak rata, berkerut, kadang-kadang dengan parut daun, berwarna coklat muda kekuningan sampai coklat kelabu;

'

bidang irisan berwama lebih muda dari pada permukaan luar, agak melengkung tidak beraturan. Bagian korteks sempit, tebal lebih kurang 2 mm. Berkas patahan rata, berdebu, wama kuning muda sampai kuning muda kecoklatan. Bau khas aroniatik; rasa agak pahit dan agak pedas.

Airnia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambahkan 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna coklat merah. b. 2 111g serbuk rirnpang d i t a ~ n b a h5 tetes asarn sulfat 10 N, terjadi warna coklat merah. c. 2 mg serbuk rimpang ditambali 5 tetes asarn klorida pekat, terjadi warna coklat tua. d. 2 mg serbuk rinlpang ditanlbah 5 tetes larutan NaOH 5%)b/v, terjadi warna jingga. e. 2 mg serbuk rinlpang ditambah 5 tetes amonia (25%) terjadi wama jingga. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan tinlbal (11) asetat 5% b/v terjadi warna kuning jingga. g. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan KI 6% b/v, terjadi warna kuning. h. 2 nig serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi wama coklat kuning.

BIDARAUPAS
Bagian yang digunakan : Umbi akar tanaman Merremia marnmosa Hall yang telah tua. Cara pembuatan : Pengr mp ularz ballan : Umbi dikumpulkan pada saat seluruh bagian tumbuhan kering atau rnulai melayu. Pangkal batang dipotong, sehingga umbi dapat dipisahkan dari batangnya. Selanjutnya umbi-umbi tersebut dicuci dengan air bersih hingga bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan sirnplisia : Umbi-umbi yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian diiris-iris melintang dengan ketebalan antara 6 mm sampai 10 mm. Selanjutnya dikeringkan di sinar matahari ' langsung sampai kering. Setelah kering disimpan.

Cara pengujian : Sederhana : Simplisia ini merupakan kepingan, keras, berat, sukar dipatahkan, bentuk hampir bulat sampai lonjong atau berbentuk tidak beraturan, lebar 2 cm sampai 9 cm, panjang 4 cm sampai 17 cm, tebal 5 mm sampai 8 mm. Permukaan luar tidak rata, berkeriput, warna coklat muda, coklat tua kelabu sampai kelabu kehitaman, permukaan bidang irisan tidak rata, kering dengan lekukan dan tonjolan membulat atau memanjang, warna putih kelabu sampai kelabu kecoklatan. Pada bidang irisan terdapat getah yang mengering berupa garis atau bercak berwarna coklat sampai coklat kehitaman. Bekas patahan tidak rata, berdebu, warna putih kecoklatan. Bila umbi yang segar dan utuh diiris melintang, tatnpak lingkaran kambium sebagai garis gelap dekat tepi luar. Di sebelah dalam terdapat jaringan xiIem sekunder. Bau lemah, rasa tajam dan pahit. Kitnia : a. 2 mg serbuk umbi ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat. b. 2 mg serbuk umbi ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna coklat muda. c. 2 mg serbuk umbi ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat muda. d. 2 mg serbuk umbi ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna kuning kehijauan. e. 2 mg serbuk umbi ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi warna hijau. f. 2 mg serbuk umbi ditambah larutan Kalium yodida 6% b/v, terjadi warna coklat kehitaman.

BIJI MAKASAR
Bagian yang digunakan : Buah tanaman Brucea javanica (L.) Merr yang telah masak, dan berwarna hitam. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Buah yang telah masak, yakni yang telah berwarna hitam dikumpulkan. Kemudian dicuci dengan air bersih hingga bersih. Ditiriskan agar dapat dipisahkan sisa air cucian yang masih tertinggal.

'

Pembuatan simplisia : Buah-buah yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian dikeringkan di sinar matahari langsung Sambil diolak-alik hingga kering. Cara pengujian : Sederhana : Buah makasar bau agak asam, rasa sangat pahit, bentuk bulat atau bulat telur, ujung buah agak tumpul, pada pangkal buah ada lingkaran kecil. Permukaan buah tidak rata dengan keriputkeriput tidak beraturan hingga seperti jala kasar. Dua rusuk yang membujur berhadapan seperti membelah buah menjadi dua. Warna buah coklat muda, coklat kemerahan sampai kehitaman. Panjang buah 4 mm sampai 7 mm, garis tengah buah 3 mm sampai 6 mm. Kimia : a. 2 mg serbuk biji (buah) ditambahkan 5 tetes asam sulfat, terjadi warna kuning kemerahan. b. 2 mg serbuk biji (buah) ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna kuning lemah. c. 2 mg serbuk biji (buah) ditambahkan 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna kuning kecoklatan. d. 2 mg serbuk biji (buah) ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna kecoklatan. e. 2 mg serbuk biji (buah) ditambahkan 5 tetes ammonia (25%) terjadi warna coklat tua.

BROTOWALI
Bagian yang digunakan : Batang tanaman Tinospora crispa (L.) Miers ex Hook. F. & Thems yang cukup tua. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Batang dipotong. Bagian yang masih muda dipotong dan dipisahkan. Bagian yang lainnya dipotong-potong dengan panjang antara 3 cm sampai 4 cm. Dicuci dengan air bersih hingga bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Potongan-potongan batang yang telah bersih bebas dari sisa-sisa, air cucian kemudian dikeringkan di sinar matahari langsung de-

ngan alas yang berlubang-lubang, sarnbil secara berkala diolakalik agar pengeringannya rnerata. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederlzana : Potongan batang, wama hijau kecoklatan, permukaan tidak rata. banyak tonjolan, beralur membujur, lapisan luar mudah terkupas. Tidak berbau dan rasa sangat pahit. a. 2 mg serbuk batang ditarnbah 5 tetes asam sulfat; terjadi warna coklat hitam. b. 2 mg serbuk batang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna coklat. c. 2 111g serbuk batang ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat. d. 2 mg serbuk batang ditambah 5 tetes ammonia (25%);terjadi warna coklat.

CABE JAWA Bagian yang dig~nakan: buah tanaman Piper retro fractunz Vahl. Cara pelnbuatan : Pengztrnptilan bahan : Buah yang telah tua tetapi belum masak dikumpulkan. Kemudian dicuci dengan air bersih dan selanjutnya ditiriskan agar dapat dibebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pernbziatan simplisia : Buah yang telah bersih dan bebas dari air cucian di keringkan di sinar matahari hingga kering. Cara pengujian : Sederhana : Buah majemuk berupa bulir, wama kelabu sampai coklat kelabu atau berwarna hitam kelabu sampai hitam. Bentuk bulat panjang sampai silindris, bagian ujung agak mengecjl; panjang 2 cm sampai 7 em, garis tengah 4 mm sampai 8 m m ; bergagang panjang atau tanpa gagang. Tidak rata, bertonjolan teratur. Pada irisan melintang bulir tampak buah-buah batu, masing-masing dengan daun pelindung yang tersusun dalam spiral nada poros bulir; kadang-kadang bagian tengah bulir berongga. Kulit buah benvarna coklat tua sampai hitam, kadang-kadang benvarna le-

'

bih muda. Kulit biji w&na coklat; hampir seluruh inti biji terdiri dari perisperm berwama putih. Buah batu berbentitk bulat telur berukuran kurang lebih 2 mm. Daun pelindung berbentuk perisai. Bau aromatik, khas. Rasa pedas.

Ki~niu a. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna kuning. b. 2 mg serbuk buah ditambali 5 tetes asam sulfat 10 N terjadi wama kuning. , c. 2 ~ n serbuk g buah ditambah 5 tetes larutan kalium hidroksida 5 % b/v terbentuk massa seperti bubur.
,

DAUNAVOKAD
Bagian yang digunakan : Daun tananian Persea atn ericana Mil 1 yang cukup tua. Cara pembuatan : Pengztrnp~ilanbalzan : Panenan dilak~tkansetelah tumbuhan berumur sekurang-kurangnya 7 tahun. Cabang-cabang tumbulian dipangkas. Kemudian daun-daun yang diperlukan dipetik dan dikumpulkan. Daundaun tersebut kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Petnbltatan sirrzplisia : Daun-daun yang sudah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian dikeringkan di sinar matahari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Secara berkala selalu diolak-alik agar pengeringan dapat merata. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederllana : Daun tunggal, bentuk jorong sampai bulat telur memanjang. Panjang helaian daun 10 c m sampai 20 cm, lebar 3 cm sampai 10 cm. Pangkal daun dan ujung daun meruncing, tepi daun rata, kadang-kadang agak menggulung ke atas; permukaan daun licin, wama hijau sampai hijau kecoklatan atau coklat keunguan. Tulang daun menyirip, panjang tangkai daun 1,5 cm s a ~ n p a 5 i cm. Bau aromatik lemah, rasa paliit dan kelat.

Kimia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna


coklat hitam.

b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hijau muda. c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat. d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes amonia (25%); terjadi warna coklat. f. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna hijau tua. DAUN JAMBU BIJI Bagian yang digunakan: Pucuk daun tanaman Psidium guajava L. Cara pembuatan : Pengurnpulan bahan : Pucuk daun dikumpulkan sepanjang tahun. Dicuci dengan air bersih sampai bersih. Kemudian ditiriskan untuk membebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pembuatan simplisia : Pucuk daun yang telah bersih dan bebas sisa-sisa air cucian tersebut kemudian dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang sampai kering. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Daun jambu biji berbau khas aromatik dan rasanya kelat, merupakan daun tunggal, bertangkai pendek, panjang tangkai pendek, panjang tangkai daun antara 0,5 cm sampai 1 cm. Helaian daun berbentuk bulat telur agak menjorong atau bulat memanjang, panjang 5 cm sampai 13 cm, lebar 3 cm sampai 6 cm. Pinggir daun rata agak menggulung ke atas. Per~pukaanatas daun agak licin, warna hijau kelabu; kelenjar minyak tampak sebagai bintik-bintik yang tembus cahaya. Ibu tulang daun dan tulang cabang daun menonjol pada permukaan bawah menyirip dan berwama putih kehijauan.

Kimia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat tua. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi wama kuning kehijauan.

c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna kuning kehijauan. d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna coklat kemerahan. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna kuning kehijauan. f. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi warna merah.

DAUN KEMUNING
Bagian yang digunakan : Daun tanaman Murraya paniculata (L.) Jack yang telah cukup tua. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Daun-daun yang telah cukup tua dan tidak berlubang-lubang karena hama dapat dikumpulkan sepanjang tahun. Daun-daun tersebut kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih, dan kemudian ditiriskan hingga dapat dibebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pembuatan simplisia : Daun-daun yang telah dibebaskan dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian dikeringkan di tempat teduh dengan cara diangin-anginkan. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Daun kemuning bau khas aromatik bila diremas, rasa agak pedas, agak pahit dan agak kelat. Merupakan daun yang berwarna hijau atau hijau kecoklatan, helai daun berbentuk jorong sampai bulat atau bulat telur terbalik, panjang 2 cm sampai 11 cm dan lebar antara 1,s cm sampai 5 cm. Ujung daun meruficing, pangka1,daun meruncing agak membulat, pinggir daun rata atau agak beringgit. Permukaan daun licin dan mengkilat. Kimia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi wama kuning kehij auan. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi wama kuning kehijauan. c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna kuning kehijauan.

d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v terjadi warna kuning kehijauan. e. 2 rng serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi wama kuning kehijauan.
DAUN SENDOK

Bagian yang digunakan : Daun tanarnan Plantago rnayor L. Cara pembuatan : Pengutnpt~lanbalzavz : Pada saat tumbuhan tersebut menjelang berbunga, daun-daun yang cukup tua dikumpulkan. Pengumpulan dilakukan sampai bunga tumbuhan tersebut keluar. Selanjutnya daun-daun tersebut dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar sisasisa air cucian dapat dibebaskan. Pernbztatan sirnplisia : Daun-daun yang telah bersih dan bebas dari sisa air cucian tersebut dikeringkan dengan cepat di panas matahari (pada suhu 40" sampai 50" C). Jika tidak dikeringkan dengan cepat daundaun akan nienjadi coklat. Cara pengujian : Seder/zauza : Daun tunggal, bertangkai, warna liijau kelabu sampai hijau kecoklatan; lielaian daun berbentuk bundar sampai lanset melebar, panjang 5 ctn sampai 10 cm, lebar 4 cm sarnpai 9 ern; ujung daun dan pangkal daun agak mernbundar; pinggir daun rata atau bergerigi tidak teratur; permukaan atas daun licin; tulang daun 5 sampai 7, rnenjari menuju ujung daun, menonjol pada perrnukaan bawah; panjang tangkai daun sampai 25 em. Bau lemah, rasa agak kelat.

Kirlzia : a. 2 mg serbitk daun ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna coklat. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asarn sulfat 10 N, terjadi warna kuning kehijauan atau hijau lumut. c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna kuning kecoklatan yang lama kelamaan berubah menjadi warna coklat. d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi wama kuning coklat kehijauan. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam asetat encer, terjadi warna coklat muda.

-,

JAHE
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Zingiber offieinale Rosc. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Rimpang dikumpulkan pada saat batang tumbuhan tersebut mulai melayu atau mengering, yakni pada akhir musim penghujan. Rimpang-rimpang dikumpulkan lalu dicuci dengan air bersih, hingga dapat dibersihkan dari tanah-tanah yang mungkin melekattmelengket. Kemudian ditiriskan sampai dapat dibebaskan dari sisa-sisa cucian. Pembuatan simplisia : Rimpang-rimpang yang sudah bersih dimatikan dengan cara mencelupkan kedalam air mendidih. Selanjutnya rimpang-rimpang tersebut mengalami perlakuan sebagai berikut : a. Rimpang dikerok lapisan terluarnya (lapisan gabus), kemudian dicuci dengan air bersih dan ditiriskan, hingga bebas dari sisa air cucian. b. Rimpang tersebut tidak dikerok lapisan terluarnya. Kemudian rimpang tersebut diputihkan dengan membedaki dengan kalsium karbonat atau kalsium hidroksida. Selanjutnya rimpang-rimpang tersebut dikeringkan di atas tikar dengan sinar matahari. Selama pengeringan harus sering diolakalik dan harus dilindungi pada saat udara menjadi lembab. Pengeringan tersebut berlangsung selama lima sampai enam hari. Untuk mendapatkan hasil yang lebih putih, rimpang-rimpang yang telah dikeringkan itu dilembabkan kembali, lalu dikeringkan lagi di sinar matahari untuk selama dua hari. Cara pengujian : Sederhana : Rimpang agak pipih, bagian ujung bercabang, cabang pendek dan pipih, bentuk bulat telur terbalik. Pada setiap ujung cabang terdapat parut melekuk kedalam. Dalam bentuk potongan, panjang 5 cm, sampai 15 cm, umumnya 3 cm sampai 4 cm, tebal 1 cm sampai 1,5 cm. Bagian luar berwarna coklat kekuningan, beralur memanjang, kadang-kadang ada serat yang bebas. Bekas patahan pendek dan 'berserat menonjol. Bau aromatik, rasa pedas.

*,

Kimia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambahkan 5 tetes asam sulfat (95% b/v); terjadi wama coklat hitam.

b. 2 mg serbuk rimpang ditambal~kan5 tetes asam sulfat 10 N terjadi warna kuning. c. 2 mg serbuk rilnpang ditambali 5 tetes asani klorida encer terjadi warna kunilig. d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan ~iatriumhidroksida 5% terjadi warna coklat tua. e. 2 mg serbuk rinipang ditambali 5 tetes ammonia 35% terjadi warna coklat. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan kalii~miodida 6% b/v terjadi warna kuning.

JARINGAU
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Aconrs culur~z~~.\ L. Cara yenlbuatan : Perlglrrnprtlarz bulzarl : Pengun~pulanrimpang dilakukan pada saat tumbuhan berumur 1 tahun. Cara pengambilan rim pang dapat dilakukan dengan cara ~ n e n c a b u ttumbuhan tersebut atau dengan alat yang disebut garpu. Rinipang yang telah dibongkar kemudian dikumpulkan. Bagian itjung rinipang dipotong sepanjang 2,5 crn itntuk bibit. Rimpang-rimpang yang telah dipotong ujungnya kemudian dicuci dengan air bersih liingga dapat dibebaskan dari lunipur yang melekat. Akar serabut dihilangkan. Selanjittnya ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembtlutun simplisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut dikeringkan di sinar mataliari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlu bang-lubang hingga kering. Untuk ~nengetahitibatas pengeringan adalah apabila bobot rimpang kering telah mencapai 20% berat rilnpang yang masili basah. Rilnpang yang telah kering lalu disimpan. Cara pengujian : Sederltana : Rimpang jaringau merupakan potongan-potongan yang berbentuk silindrik agak bengkok, liat, tidak banyak bercabang. Bau khas aromatik, rasa pahit dan agak pedas. Pada bagian atas terdapat parut daun berbentuk segitiga yang terentang melin tang, pada bagian bawah terdapat parut-parut akar berbentitk bundar, lnenonjol dan letaknya tidak beraturan dalam garis yang berkelok-kelok; permukaan rimpang berkerut nlenianjang dan ber-

w a r m coklat kekuningan hingga coklat. Bekas patahan serupa bitnga karang, berpori atau agak berbutir, tidak atau agak berserat. warna agak putih atait agak coklat. Pada irisan melititang. endodcrmis tampak jelas sebagai garis berwarna gelap. Tebal silintler pilsat 2 s a ~ n p a 4 i kali tebal kortcks.
Kitlliu
-

a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna hitam. b. 3 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asatii sulfat 10 N, terjacli warna coklat. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hitam. d. 2 nlg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida encer, terjadi warna coklat muda. e. 2 mg serbitk rimpang ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna coklat tua. f. 2 111g serbuk rimpang ditambah 5 tetes l a r i ~ t a n NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat tua. g. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna coklat. 11. 2 nlg serbuk rimpang ditambah 5 tetes l a n ~ t a n KI 6% b/v, terjadi warna coklat muda. i. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi warna kilning coklat dengan bintik hitam.

JINTEN PUTIH
Bagian yang digunakan : Buah tanaman Cumirzum cyminutn L, yang telah rnasak. Cara p e ~ n b u a t a n: Perzgzlrl?pillarz ballan : Buah mulai dikum-pulkan apabila tumbulian telah mulai mengering dan buah sudah tidak berwarna hijau tua lagi, dengan cara mencabut tumbuhan. Setelah itu tumbuhan dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pe!rtbzratan sirllplisia : T ~ ~ r n b u h ayang n telah bersih. dan bebas dari sisa-sisa air cucian kemudian dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar dan diirik. dipukul-pukul dengan kayu agar buahnya terlepas. Buah

'

dikumpulkan dan dikeringkan lagi disinar matahari. Setelah kering ditampi agar dibersihkan dari bagian-bagian lainnya. Setelah bersih diwadahi dan disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Buah jinten putih berbau khas aromatik, rasa khas merupakan suatu kremokarp yang berbentuk silindrik, warna kuning muda, panjang umumnya 6 mm, garis tengah 1 mm sampai 2 mm, bagian ujung mengecil, bagian pangkal bergagang dengan panjang 2 mm sampai 3 mm. Stilopodium pendek berujung runcing. Merikarp terpisah satu dengan lainnya bagian punggung cembung, bidang persekutuan agak datar. Rusuk primer berjumlah lima buah, agak menonjol keluar, warna agak pucat, rusuk sekunder berwarn agak gelap. Permukaan buah berambut kasar.

Kirnia : a. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat kehitaman. b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna kuning kecoklatan. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat kehijauan. d. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida encer, terjadi warna kuning kecoklatan. e. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat tua. f. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna coklat tua. g. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna coklat tua. h. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi warna hitam.

KAPULAGA
Bagian yang digunakan : Buah tanaman Amornum compaclum Soland ex Maton. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Panenan buah dimulai pada tahun kedua atau ketiga, tergantung kepada kondisi pertumbuhan rumpun dan ketinggian tempat.

Umumnya hasil yang agak berarti baru diperoleh pada tahun ketiga. Buah sudah dapat dipanen bila sisa perhiasan bunga yang terdapat pada bagian ujung karangan bunga sudah luruh. Dalam ha1 ini dapat dikatakan seluruh buah dalam karangan tersebut sudah tua. Kemudian ibu gagang karangan buah dipotong dengan pisau tepat dibawah buah paling bawah. Musim panen jatuh pada bulan menjelang dan selama musim kemarau, yakni di Jawa Tengah jatuh pada bulan Mei hingga September. Bulan lainnya merupakan bulan panen kecil. Buah-buah tersebut kemudian dipisahkan dari gagang-gagangnya.

Pembuatan simplisia: Buah yang sudah dipisahkan dari gagang-gagangnya tersebut selanjutnya dijemur di panas matahari atau dengan uap belerang bakar (SO, ). Cara pengujian : Sederhana : Buah kotak sejati, bentuk jorong atau bulat panjang, kadang-kadang hampir bulat, mengembung atau agak keriput, panjang 1 cm sampai 1,8 cm, lebar sarnpai lebih kurang 1,5 cm; pada permukaan terdapat 3 alur membujur yang membagi buah menjadi 3 bagian; permukaan luar licin atau bergaris-garis membujur, warna kecoklatan atau kuning muda kecoklatan; buah beruang 3, dipisahkan satu terhadap yang lain oleh suatu sekat (septum), dalam ruang terdapat dua deret biji yang terletak dalam massa , lengket dan menempel pada plasenta sumbu. Biji berwarna coklat kemerahan muda atau coklat kemerahan tua; panjang 3 mm sampai 5 mm, lebar 2 mm sampai 3,5 mm; bentuk tidak beraturan, bersudu t-sudu t, permukaan biji berkerut-kerut. Biji diselubungi oleh selaput biji yang tipis, warna coklat muda atau tidak berwarna. Pada irisan melintang terlihat kulit biji benvarna coklat kehitaman, perisperm berwarna putih, endosperm kekuningan, lembaga benvama lebih pucat. Bau khas aromatik, rasa agak pedas. Kimia : a. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) terjadi warna coklat hitam. b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v ter- , jadi warna kuning. d. 2 mg serbuk buah ditambah . 5 tetes larutan ferri klorida 5% b/v, terjadi warna hijau.

DAUN KAYU PUTIH


Bagian yang d i g u ~ ~ a k a:nDaun tanaman ,llclulc~~cu lelrccitlcrldru L. yang cukup tua. Cara pembuatan : Pcnglrr~t~lrku~l Oullall : Panen dilakukan setelah tumbuhan berumur antara 3 taliun sampai 4 tahun atau kurang, tergant~uigkepada keadaan lingkungan yang berpengaruh terliadap kesuburan pertumbuhan. Panenan dilakukan dengan cara memangkas cabang-cabangnya. Daun-daun yang diperlukan dipetik dan dikumpulkan. Cara panenan dengan pemangkasan dengan tujuan agar pemetikan daun dapat dilakukan dengan mudah. Di samping itu denpan pemangkasan dapat memperbanyak tumbuhnya cabang-cabang baru. Daun-daun yang telali dikumpulkan dicuci dengan air bersili saliipai bersili, dali ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Perlzbliaturl sir?y~lisiu : Daun-daun yang telah bersih dikeringkan dengan alas tikar atail alas lain yang berlobang-lobang. Daun-daun tersebut dikering k a ~ idi tempat yalig teduli dengan cara diangin-anginkan. dan secara berkala daun-daun tersebut diolak-alik sehingga dapat membant~ pengeringannya. ~ Setelali kering disimpan. Cara pengujian : Sederl~ailu: Daun tunggal, bertangkai pendek, panjang tangkai 5 Iiim sampai 7 mm. Helaian daun berbentitk jorong atau lanset, pangkal dan ujiing daun uniumnya nieruncing, tepi daun rata. Panjang helaia~idaun 3,5 cm sampai I 0 em, lebar 0,5 cm sampai 1,7 em. Tulang-tulang daun liampir sejajar dali tidak menonjol pada permukaan daun. Permukaan daun berambut. warna hijau kelabu sampai hijau kecoklatan. B ~ L arornatik, I klias. Rasa pahit.

Killliu . a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asani sulfat, terjadi warna coklat hijau. b. 2 mg serbuk daun ditambali 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hijau. c. 2 111g serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat hijau. d . 7 ~ngs'el-b~tk da~~ ditambali n 5 tetes larutan KOH 5'2 b/v. terjadi w a r m coklat ~ n e r a h .

c. 2 mg serbitk daun ditarnbah 5 tetes ammonia ( 2 5 % ) , terjadi

warna coklat hijau. f. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5'2 b/v, terjadi w a r m bin1 hijau. MERICA BOLONG. Bagian yang digunakan : Buah tanaman Melalclica le~rcade?idra L, yang telah tua, berikilt dasar bunganya. Cara peinbuatan : Penglnn/~lllunbalzatl : Panen dilakukan setelah tumbuhan b e r u ~ n u rantara 3 tahun sampai 4 tahun. Untuk tujuan panen buah tiap tahun tumbuhan tersebut tidak usah dipangkas, agar tumbuhan senlpat berbunga dan berbuah. Buah-buah yang telah tua dipotong bersama tangkainya. Selanjutnya buah-buah yang telah dilepaskan dari tangkai tersebut dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Per?lbilatur~ sinz/~lisia : Buah-buah yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar atau alas lain yang berlobang-lobang. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederl~atiu : Simplisia terdiri dari buah dan dasar bunga. Simplisia berbentuk ~ ~ ~ a n g k ipanjang lk, 2 mm sampai 4 mm, garis tengah 1,5 mm sampai 3,5 mm, warna coklat kehitaman. Permukaan luar rata dan berambut. Dasar bunga berbentuk mangkuk, tebal lebih kurang 0 , s mm, warna coklat pada bagian luar dan coklat kekuningan pada bagian dalani, permukaan luar maupun dalam rata. Buah terdapat di dalanl dasar bunga, beruang 3, kulit buah sangat tipis, warna kuning kecoklatan, bagian ujung berwarna coklat. Biji sangat banyak, kecil, tersusun teratur di dalam ruang buah, bentuk tidak beraturan, panjang 0,5 mm sampai 1 , s mm, lebar kurang dari 0,5 m m ; di sarnping biji yang berwarna ku- , ning, terdapat benda berwarna coklat, yang bentuk dan ukurannya mirip dengan biji. Bail khas, simplisia yang kering tidak berasa. Simplisia yang basah agak pedas.

Ki~~i: iu a. 2 mg serbuk buah ditarnbah 5 tetes asam sulfat; terjadi warna coklat kehijauan.

b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hijau. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes NaOH 5% b/v; terjadi warna kuning. d. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna kuning kecoklatan. e. 2 mg serbuk buah ditambah 5 t e k s larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna hijau.

KAYURAPAT
Bagian yang digunakan : Kulit batang dan kulit cabang tanaman Parameria laevigata (Juss) Moldenke. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Batang dan cabang yang cukup tua dipotong. Dibiarkan semalam untuk memudahkan pengupasan kulit. Kemudian dipotongpotong dengan panjang kurang lebih 10 cm sampai 40 cm disesuaikan dengan besar kecilnya batang atau cabang. Selanjutnya dicuci dengan air bersih hingga bersih permukaan luarnya. Ditiriskan sampai dapat dibebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pembuatan simplisia : Potongan batang dan cabang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebu t kemu dian digore t membujur dengan pisau tajam pada dua tempat yang saling berhadapan. Dan dengan menggunakan baji yang tidak tajam kulit batang atau cabang tersebut dilepaskan dari kayunya. Selanjutnya kulit-kulit yang telah dapat dilepaskan dari kayu dikeringkan di sinar matahari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang sampai kering. Kemudian setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Kulit kayurapat berbau lemah, rasa agak kelat dan agak pahit. Merupakan potongan kulit berbentuk gelendong atau pipa, menggulung datar atau melengkung, ringan, tidak padat, panjang antara 5 cm sampai dengan 20 cm, tebal antara 2 mm sampai 7 mm. Permukaan luar kasar tidak beraturan, berwarna coklat sampai coklat kelabu, liang-liang gabus melintang benvarna , coklat, lapisan gabus sering mengelupas. Permukaan dalam berwarna coklat dengan garis-garis membujur. Pada kulit sering ma-

sih melekat bagian kayu berwarna putih kekuningan atau putih kecoklatan. Bekas patahan tidak rata dan tiap patahan masih dihubungkan satu dengan lainnya ole11 benang-benang getah.

I
I

Kimia: a. 2 mg serbuk kulit ditambah 2 tetes asam sulfat, terjadi warna kuning kehijauan. b. 2 mg serbuk kulit ditambah 2 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna coklat kemerahan. c. 2 mg serbuk kulit ditambah 2 tetes ammonia (25%) terjadi warna kuning kecoklatan. d. 2 mg serbuk kulit ditambah 2 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v, terjadi warna kuning kehijauan.

KAYUANGIN
Bagian yang digunakan : Seluruh bagian talus tumbuhan tanaman Usnea misaminensis (Vain) Not. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Talus-talus yang terdapat di pohon-pohon dalam hutan dikumpulkan. Dicuci dengan air bersih hingga bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Talus-talus yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian dikeringkan di sinar matahari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Secara berkala selalu diolah-alik agar pengeringan dapat merata. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Berupa benang-benang, liat, bercabang-cabang, garis tengah 0,2 mm sampai 1 mm, warna hijau kelabu sampai hijau kekuningan. Bagian luar mudah dilepaskan dari bagian dalam. Apotesia berbentuk perisai, bagian atas berwarna hijau kelabu, bagian bawah berwarna putih kehijauan. Tebal kurang dari 0,5 mm, garis tengah 2 mm sampai 7 mm. Bau lemah dan tidak berasa.

Kimia : a. 2 mg serbuk talus ditambah 5 tetes asam sulfat; terjadi warna

q '

b. 9 mg serbuk talus ditambah 5 tetes larutan NaOf1 5% b/v: tcrjadi warna coklat. c. 3 mg serbuk talus ditambali 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat. cl. 3 mg serbuk talus ditambali 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna coklat.

KEDAWUNG
Bagian yang digunakan : Biji tanaman Purkiu ro.ubirrghii G. Don. Cara pembuatan ? P e t ~ g ~ / t ~ ~ p tbullut~ /luri : Biji-biji yang telali masak dipanen dari tanaman yang telali beriltiiiIr kira-kira 6 tahun. Pcr?lhiraturi sirllplisiu : Biji-biji dikeringkan cli sinar niataliari deligan alas tikar. Cara peng~jian: Setlerliuriu . Biji berbentuk bulat telur atail liampir segitiga sampai billat niemanjang, pipili. pada bidang yang pipili terdapat garis yang melingk:ur pada jarak 2 m m sampai 3 m111 dari tepi biji; panjang biji 10 mni sampai 2 3 mm, lebar 8 m m sampai 15 mm, tebal lebih kurang 8 mm, permukaan luar licin, berwarna hijau coklat kehitaman atau coklat tua keliitaman sampai liitam. Kulit biji keras dan padat; inti biji berwarna hijau 111ildasampai Iiijau kecoklata n ; lenibaga sangat kecil. terdapat ditengali pada perteniuan pangkal keping biji. Bila biji direndam dalam air. permukaan luar biji menjadi berlendir. Bail klias, rasa klias, agak pahit. Kirr~iu a. 3 mg serbuk biji ditambali 5 tetes asam sitlfat (95%), terjadi warna merali; aduk, warna menjadi merali coklat. b. 3 mg serbitk biji ditambali 5 tetes asam sulfat 1 0 N : terjadi massa yang lengket berwarna coklat. c. 3 mg serbuk biji d i t a ~ n b a h5 tetes asam klorida pekat terjadi warna kilning kehijailan; aduk, warna menjadi coklat kilning. d . 3 nig serbuk biji clitambali 5 tetes larutan NaOH 5% b/v. terjacli warna coklat kekuningan. e. 3 mg serbuk biji ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna kekiuningan. f. 3 ~ i i gserbuk biji ditambali 5 tetes larutan asam cuka encer, terjadi warna coklat kilning kehijauan.

KEJIBELING
Bagiati yang digunakan : Pucuk dai111tananian Sericoculj.~ crisplls (L.) Bren1c.k. Cara penibuatan : Peng~:lrl?z/~rlurl 1~uhu: 1~ Balian d i k u m p i ~ l k a ~ dengan i cara mcmangkas t u ~ i i b i ~ l i abagian n pi~citkk p a n j a n g 2 0 em sampai 3 0 em. Cabang I J L I C L Idengall ~ dai~n-claunnyakemi~diandicuci dengan air bersili sampai bersili. Sela~ijut~iy ditiriskan a u ~ i t u kmembebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pcr~~biratu~l sirlzplisia: Pucitk dengan dai~n-daunnyayang telali bcrsili dan bebas dari sisa-sisa air cucian dapat langsung dikeringkan di sinar mataliari sampai kering. Setelali kering disimpan. Dapat pula daun-daun dipetik dulu, bar11 kemudian dikeringkan di s i ~ i a niataliari r sampai kering. Setelali kering disimpan. Cara petigi~jiali: Se~lerl~ullu : Daun kejibeliny berbau lemali, rasa agak sepat dan agak paliit, merupakan daun tttnggal, berliadapan, bertangkai pendek. tielaian daun berbentuk jorong sampai bulat memanjang. Ujung dai~n dali pangkal daun meruncing; pinggir daun bergcrigi. Panjang lielaian daun 9 em sampai 1 8 em. lcbar lielaian daun 3 em salilpai 8 c ~ n Permukaan . atas daun sangat kasar, berwarna liijau tila sampai hitam kelabu. Permitkaan bawali d a u ~ kasar i dan berwarna lebih pucat daripada permukaan atas daun. A~lrliu. a. 3 ~ i i gserbuk d a i ~ nditambahkan 5 tetes asam sulfat. terjadi warna coklat Iiijau. b. 3, mg serbuk daun ditambali 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna coklat liitam. c. 3, ~ i i g serbuk daun ditambali 5 tetes asalii klorida pekat, terjadi warna coklat hitam. d . 3, 11ig serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida encer. terjadi w a r m coklat. e. 9, mg serbuk daun ditambali 5 tetes larutan NaOH 5% b/v. terjadi warna liijai~ tua. f. 3 mg serbitk d a u n ditambali 5 tetes larutan KOFI 5'2 b/v, ter- , jadi warna hijau tua.

g. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna hijau. h. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam asetat encer, terjadi warna hijau. i. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan timbal (11) asetat 5% b/v, te rjadi warna hijau.

KEMUKUS
Bagian yang digunakan : Buah tanaman Piper cubeba L.f. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Buah-buahan yang sudah tua tetapi masih berwarna hijau dipetik. Kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan sampai sisa-sisa air cucian dibebaskan. Pembuatan simplisia : Buah-buah yang sudah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian dikeringkan dipanas matahari. Alas pengeringan adalah tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Buah berbentuk hampir bulat, umumnya bergaris tengah lebih kurang 5 mm; pada bagian pangkal terdapat tonjolan panjang menyerupai tangkai, panjang tonjolan 5 mm sampai 10 mm, tebal kurang dari 1 mm; kadang-kadang bagian pangkal di daerah tonjolan agak cekung. Permukaan luar umumnya berkerat keras serupa anyaman jala, kadang-kadang rata; warna coklat muda. Kulit biji berwarna coklat tua, berkeriput. Inti biji terutama terdiri dari perisperm, di bagian atas terdapat endosperm yang kecil dengan embrio di dalamnya. Bau khas, aromatik, rasa agak pedas dan pahit.

'

Kimia : a. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna merah. b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna coklat hitam. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. d. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan kalsium hidroksida 5% b/v, te rjadi warna coklat.

e. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes ammonia (25%), terjadi warna coklat. f. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam asetat encer, terjadi warna coklat hitam. KENCUR Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Kaempferia galanga L. Cara Pembuatan : Pengumpulan bahan : Rimpang-rimpang dikumpulkan apabila batang dan daunnya mulai melayu atau mengering. Rimpang-rimpang tersebut kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Selanjutnya ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Rimpang-rimpang tersebut diiris-iris melintang dengan ketebalan antara 2 mm sampai 5 mm. Selanjutnya dikeringkan di panas matahari, dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Kepingan-kepingan, pipih, bentuk hampir bulat sampai jorong atau tidak beraturan, tebal keping 1 mm sampai 4 mm, panjang 1 cm sampai 5 cm, lebar 0,5 cm sampai 3 cm. Bagian tepi berombak dan berkeriput, warna coklat sampai coklat kemerahan, bagian tengah berwarna putih sampai putih kecoklatan. Korteks sempit, lebar lebih kurang 2 mm, warna putih, berkas pembuluh tersebar tampak sebagai bintik-bintik berwarna kelabu atau keunguan. Silinder pusat lebar, banyak tersebar berkas pembuluh seperti korteks. ,Berkas patahan rata, berdebu, berwarna putih.
,

1
I

Kiinia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna coklat tua. b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat encer terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v terjadi warna kuning coklat. d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v terjadi warna kuning jingga. -, e. 2 mg serbuk rimpang ditambah 4 tetes ammonia (25%) terjadi warna kecoklatan.

KETUMBAR
Bagiali yalig digunakan : Buali tanaman C'oriurltlnrrrl suri~~lrnl L. Cara Pe~iibua tali : P ~ ~ r ~ g ~ ~ r rOullurl z~~rl :u r ~ T a ~ i a m a ndapat dipanen apabila warna bualinya berubah dari liijail menjadi coklat kilning. ialuh pada u m u r 3 sampai 3.5 hitIan dari waktu tanam. Panen dilakukan dengan cara memotong tanaman atau mcncabutnya. Dici~ci dengan air bersih sanipai bersih. P P I ~ I / > ~.\ir~lpli,siu IU~U~I : Tana~iian yang telali clipotong k e n i ~ ~ d i a~nl i i k a tdan menjemurnya scla~iia 1 m i ~ ~ g gatait u lebih. Biji dilepaskan clari bi~alinya dan dijcmur lagi dengan alas tikar sampai kering. Selanjutnya biji elitampi dan disimpan clalum karung atau kaleng. Cara pengujian : S~tl~rllur :~ u Buali berbentuk bulat, garis tengah 2 mni sampai 5 mm,warna kuning: kccoklatan atau coklat keunguan; pada i ~ j u n g buah terdapat 5 sisa t l s i ~ nkelopak kecil dan satit stilopodium pendek. Pada permukaan merikarp terdapat 4 rusuk sekunder yang m e m b i ~ j i ~ ~iienonjol r. clan l u n ~ s : cliantara rusuk sekuncler terdapat 5 r u a t k primer menibujur. berkelok-kelok dan kurang menonjol: gagang huali pendek atau tidak acla. Pada potongan melintang mclalui pertengallan merikarp terlihat perikarp sangat tipis. tebal kilrang dari 0.5 mni: endosperni dari masing-niasing nierikurp berbentuk ginjal, w a r m putili kelabu. Pada potongan menibi~jurnierikarp. terliliat embrio berwarna lebih muda dari padn endosperni dan terclapat di bagian ujung dari endosperni. Karpofor berwarna piitill, memanjang dari pangkal sampai ujung b i ~ a h .B ~ ~ abila l i diremas berbau aroniatik, klias. rasa khas, larnalama agak pcclas. Kir?liu . a. 2 ~ i i gserbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna coklat tua. b. 2 nlg serbuk buah ditarnbah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v terjadi warna kuning. d. 2 mg serbuk buah clitanibah 5 tetes animonia (3.5%) terjadi arna kuning.

iI

KUMISKUCING
Bagiali yang diguna kan : Daun tananian Ol.t/1o.~i1)11o1! uri.stut~~.~ (BI.) Miq. Cara Pembuatan : Pcllgl~lll~~lllull 11u/1u11 : Pemetikan pcrtama dilakitkan apabila tumbulian mi~laiberkitncup bunga. Jik:~ tumbi~linyabaik, setelah 4 111inggi1sampai 6 minggu dnri w a k t i ~tanam daunnya mulai dapat clipetik. Selama menunggu pemetikan d a i ~ n ,kuncup bi~ngaclibi~ang,agar pembent11kan daun dapat ditingkatkan. Pemeti knn tlila ku kan dengan menletik p u c i ~ kclaun sebanyak 2 sampai 3 pasang claun dan lial ini dilakukan setiap 2 sampai 3 minggi~.D a i ~ nyang tclah dipetik kemi~diandici~cidengan air bersih sampai bcrsih. Kemi~tlian clitiriskan agar sisa-sisa air ciician dapat clibebaskun. Pcrllblrututl si~l~plisiu : Daun yang telah bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut dikeringkan baik dengan menggunakan alat khusus atau langsung pada sinar matahari. Sebelum pengeringan dilakukan, seyogyanya daun diangin-anginkan dahulu beberapa lama. Setelah daiun millai lay11 baru dikeringkan dengan cara tersebut d i atas. Cara pengujian : Sctlerllur~a: Daun tunggal, bertangkai, letak b e r s e l i n ~ \~erhadapan, warna hijau, rapuli, bentilk bundar t c l i ~ r lonjong, , belah kctupat memanjang atau bentuk lidah tombak, i ~ j u n g lancip atail tumpul. panjang 2. em sampai 12. em. lebar 1 em sampai 8 em. Tangkai daun pcrsegi, warna agak L I I I , ~ I ,panjang kurang lebih 1 em. [Ielaian daun tepinys bergcrigi kasar tidak beraturan, kaclang-kadang beringgit tajam clan mengguli~ng ke bawah, i ~ j ~ mailpun ~ng pangkal daun meruncing, permukaan licin, pads tepi clan tulang tcrdapat rambut pendek, terutanla pada permukaan bawah. T i ~ l a n g daun menyirip halus, tulang cabang sedikit, warna hijau .rtas ungu. Bau a r o ~ n a t i k , rasa agak asin, agak paliit atail kelat.

Kiruia : a. 7 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat (95%). terjadi warna biru tua. b. 7 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi w a r m liijau tua. c . 3 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat kekuningan.

d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia 2570, terjadi warna coklat kekuningan. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan ferri klorida 5% b/v terjadi warna biru.

Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Curcuma dornestica Val. Cara Pembuatan : Pengurnpulan bahan : Rimpang-rimpang dikumpulkan pada saat batang tumbuhan tersebut mulai menjadi layu atau mengering. Rimpang terdiri dari rimpang induk dan anak rimpang. Rimpang induk berbentuk bulat telur atau seperti buah pir (disebut empu). Anak rimpang letaknya lateral dan berbentuk seperti tabung (silinder). Akarakar yang ada dihilangkan. Dicuci dengan air bersih sampai bersih dan ditiriskan sampai sisa-sisa air dapat dibebaskan.

Pembuatan simplisia : Rimpang induk dan anak rimpang yang sudah bersih dimatikan dengan cara diuapi dengan uap air atau mencelupkannya kedalam air mendidih. Rimpang-rimpang tersebut kemudian dirajang menjadi lapisan-lapisan dengan ketebalan antara 3 mm sampai 4 mm. Selanjutnya dikeringkan di panas matahari dengan alas tikar. Cara pengujian : Sederhana : Simplisia ini berupa kepingan-kepingan tipis, berbentuk bulat atau jorong, garis tengah 5 cm, atau jorong, garis tengah 5 cm, atau panjang 2 cm sampai 6 cm, lebar 1 cm sampai 2,50 cm. Bagian tepi berkeriput, berwarna coklat muda, bagian tengah berwarna coklat kemerahan. Bau aromatik yang khas, rasa agak pahit, agak pedas, lama-kelamaan menimbulkan rasa tebal. Kirnia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat terjadi warna merah darah. b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat menjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes natrium hidroksida 5% b/v terjadi warna merah jingga.
- *

d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna merah jingga. e. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan Ferri klorida 5% b/v terjadi warna coklat. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah'5 tetes larutan Plumbi asetat 5% b/v terjadi warna merah jambu.

LADA
Bagian yang digunakan : Buah tanaman Piper nigrurn L. Cara Pembuatan : Pengzlmpulan bahan : Dikenal 2 macam simplisia dari buah merica, yaitu : a. Lada hitam b. Lada putih Bahan baku lada hitam adalah buah-bush lada yang belum masak. Dalam ha1 ini apabila dalam suatu tandan buah pada bagian bawahnya mulai terdapat buah yang mulai memerah, seluruh tandan buah lada tersebut dipetik dan masing-masing buah lada tersebut dilepaskan dari tandannya. Selanjutnya dicuci dengan air bersih sampai bersih dan ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Bahan baku lada putih adalah buah yang telah masak. Dalam ha1 ini apabila buah-buah sudah menjadi merah semua maka tandannya dipetik. Kemudian buah-buah lada tersebut dilepaskan dari tandannya. Lada hitam Buah lada yang belum masak, sudah bersih dan telah dibebaskan dari sisa-sisa air cucian kemudian dikeringkan di sinar matahari atau dengan panas buatan (api). Yang paling disukai adalah yang dikeringkan dengan panas api. Lada jenis ini ditandai dengan bau asap yang masih melekat pada buah-buah tersebut.

Lada putih Buah-buah lnasak yang telah dilepaskan dari tandannya disimpan selama beberapa hari atau direndam dalam air. Kulit buah dipisahkan dengan cara menggosok-gosok buah-buah tersebut dan n~encucinya. Setelah bersih lalu dikeringkan di panas mata- , hari atau dengan panas api (panas buatan).

Cara pengujian : Sederhana : Buah berbentuk hampir bulat, warna coklat kelabu sampai hitam kecoklatan (lada hitam), atau putih kekuning coklatan (lada putih), garis tengah 2,5 mm sampai 6 mm. Permukaan berkeriput kasar, dalam, serupa jala;. pada ujung buah terdapat sisa dari kepala putik yang tidak bertangkai (untuk lada hitam) atau permukaan halus rata (untuk lada putih). Pada irisan membujur tampak perikarp yang tipis, sempit dan berwarna gelap, menyelubungi biji yang putih dari biji tunggal; perikarp melekat erat pada biji. Hampir seluruh inti biji terdiri dari perisperm; bagian tengah perisperm berongga, bagian ujung perisperm menyelubungi endosperm yang kecil; embrio sangat kecil, terbenam dalam endosperm.

Kimia : a. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) terjadi wama coklat tua. b. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N terjadi warna kuning. c. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat tua. d. 2 mg serbuk buah ditambah 5 tetes asam klorida encer terjadi warna kuning.

LANGKUAS
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Languas galanga (L.) Stuntz. Cara Pembuatan : Pengumpulan bahan : Rimpang dikumpulkan pada saat tanaman berumur 2,s bulan sampai 4 bulan agar diperoleh rimpang yang muda dan belum banyak serat. Panen dilakukan dengan cara mencabut tanaman.' Rimpang dipisahkan dari batang, kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih dan ditiriskan agar dapat dibebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pembuatan simp lisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian kemudian dipotong-potong melintang sepanjang 5 cm

,1

sampai 6 cm. Kemudian dibelah memanjang dengan ketebalan antara 1% cm sampai 3 cm. Selanjutnya dikeringkan di atas tikar di panas matahari dengan alas tik'ar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Potongan panjang 4 cm sampai 6 cm, tebal 1 c1n sampai 2 cm kadang-kadang bercabang, ujung bengkok, warna permukaan coklat kemerahan, parut daun jelas. Bekas patahan berserat pendek, berbutir-butir kasar dan berwarna coklat.

I
,

I
I
I

Kimia . a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) terjadi warna coklat ungu. b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v terjadi warna coklat merah. d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia (25%) terjadi warna coklat merah. e, 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes Ferri klorida 5% b/v, terjadi warna hijau.

LEMPUYANG GAJAH
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Zingiber zerumdet Sm. Cara Pembuatan : Pengumpulan bakan : Dilakukan seperti pada lempuyang wangi. Pem buatan simplisia : Diiris-iris melintang seperti pada lempuyang wangi, tetapi dengan ketebalan antara 5 mm sampai 6 mm. bikeringkan seperti pada lempuyang wangi. Cara pengujian : Sederkana : Kepingan pipih, ringan, bentuk tidak beraturan, tebal sampai 5 mm. Permukaan luar tidak rata, berwarna coklat kekuningan Sampai kuning pucat. Bekas patahan tidak rata dan berserat. Bau aromatik, rasa pedas mirip mentol dan agak pahit.

'

e. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna colat tua. f. 2 mg serbuk rimpang ditarnbah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat tua. g. 2 171g serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna coklat tua. h. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna coklat bintik-bintik h i t v .
I

LEMPUYANG WANGI Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Zingiber aromaticum Val. Cara Pembuatan : Perlg~rmpulan bahan : Rimpang dikumpulkan apabila batang mulai mengering. Rimpang-rimpang tersebut d-pisahkan antara rimpang induk dengan anak rimpangnya. Akar-akar yang ada dihilangkan. Kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih dan ditiriskan untuk membebaskan sisa-sisa air cucian. Pembuatan simplisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian kemudian diiris-iris melintang dengan ketebalan antara 2 mm sampai 4 mm. Irisan-irisan rimpang tersebut kemudian dikeringkan di sinar matahari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Kepingan, panjang tidak tertentu, tebal 1 mm sampai 2 mm, kadang-kadang bercabang, warna permukaan coklat muda Sampai coklat tua, ujung kadang-kadang membengkok: Parut daun jelas kelihatan. Bekas patahan berserat pendek, warna kuning dengan bintik-bintik putih. Bau aromatik dan rasa pahit.

Kitnia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat mu-da. b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N ; terjadi warna kuning muda. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat.

d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida encer, terjadi warna kuning muda. e. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v: terjadi warna kuning jingga. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna kuning jingga. g. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna kuning jingga. h. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan kalium yodida 6% b/v; terjadi warna kuning muda. i. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna coklat kehijauan.

MENIRAN
Bagian yang digunakan : Seluruh bagian tanaman Phyllanthus niruri L. Cara Pembuatan : Pengumpulan bahan : Dikufnpulkan pada musim kemarau (antara bulan Mei sampai bulan Oktober). Dicuci dengan air bersih sampai bersih. Selanjutnya ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Dijemur di sinar matahari hingga setengah kering. Kemudian dipres selama satu malam dan selanjutnya dikeringkan di tempat teduh, dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Batang ramping, bulat, garis tengah sampai 3 mm, garis tengah cabang sampai 1 mm. Daun kecil, bentuk bundar telur sampai bundar memanjang, pada varietas javanicus panjang llelaian daun 5 mm sampai 10 mm, lebar 2,5 mm sampai 5 mm; pada varietas betta genuinus panjang helaian daun 7 mm 'sampai 20 mm, lebar 3 mm sampai 5 mm. Bunga dan buah terdapat pada ketiak daun. Buah berwarna hijau kekuningan sampai kuning kecoklatan. Kimia : ' a. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) blv; terjadi warna hijau.

B
4

b
I

b. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes ammonia (25%) terjadi warna coklat. d. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan Ferri klorida 5% b/v; terjadi warna hijau violet.

PACAR CINA
Bagian yang digunakan: Anak daun tanaman Aglaja odorata Lour, yang cukup tua. Cara Pembuatan : Pengumpulan bahan : Sebagian cabang-cabang tumbuhan dipangkas. Kemudian anakanak daun yang sudah cukup tua dikumpulkan, dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Anak-anak daun yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian itu k e ~ d i a n dikeringkan di .sinar matahari langsung dengan alas tikar'.atau alas lain yang berlubang-lubang hingga kering. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Helaian daun berbentuk sudip, bulat telur terbalik, bulat telur lonjong. Ujung daun agak runcing, sedang pangkalnya sangat runcing. Tepi daun rata, panjang helaian daun 1 cm sampai 7,5 cm, lebar 7 mm sampai 3,5 cm, warna hijau kecoklatan sampai coklat. Permukaan' atas daun licin dan agak mengkilat, permukaan bawah kusam. Permukaan atas benvarna lebih tua dari pada permukaan bawah daun. Tulang daun menyirip, tulang daun pada permukaan bawah lebih menonjol dari pada permukaan atas. Tangkai anak daun .pendek. Bau aromatik lemah, rasa agak aromatik dan kelat.

Kirnia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi coklat kehitaman. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat; terjadi warna hjjau.

c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna kuning kehijauan. d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna coklat. f. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan kalium yodida 6% b/v; terjadi warna hijau kekuningan. g. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna hijau.

PATIKAN KEBO
Bagian yang digunakan : Seluruh bagian tanaman Ez~phorbia hirta L. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Seluruh bagian tanaman dikurnpulkan mulai bulan Mei sampai dengan bulan Oktober. Dicuci dengan air bersih hingga bersih. Dan selanjutnya ditiriskan untuk membebaskan sisa-sisa air cucian. Pembuatan sirnplisia : Seluruh bagian tanaman yang telah bersih dan bebas dari sisasisa air cucian kemudian dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang hingga kering. Selanju tnya disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Herba patikan kebo merupakan bahan yang berbau lemah dan rasa agak pahit, herba patikan kebo dapat dikenal dari .akar, batang, daun, bunga dan sebagainya. Akar utama adalah akar tunggang, bagian yang tertebal bergaris tengah lebih kurang 5 rnm akar cabang serupa serabut. Batang kecil, panjang dan bulat, berambut kasar dan kaku. Daun berhadapan, umumnya rapuh dan mudah patah, warna hijau tua sampai hijau kelabu,' bentuk jorong meruncing sampai tumpul atau berbentuk bulat panjang dengan pangkal yane tidak sama. Permukaan atas dan bawah berambut. Panjang helai. daun 0,5 cm sampai 5 cm, , lebar 0,5 cm sampai 2,5 cm, tepi daun bergerigi. Bunga kecil bergerombol dalam karangan bunga berbentuk bola yang ber-

garis tengah lebih kurang 1 cm. Buah berongga tiga. panjang 1 mln sampai 2 mm, garis tengah lebih kurang 1 mm. Biji berjumlall tiga berisi enipat, berwarna coklat kemerahan.

Kimiu :
a. 2 rng serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat hijau. b. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat merah. c. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan NaOIl 5% berat/ volume, terjadi warna coklat merah. d. 2 mg serbuk herba ditambah'5 tetes larutan KOH 5% berat/ volume, terjadi warna coklat merah. e. 2 mg serbuk kierba ditambah 5 tetes ammonia (25%,), terjadi warna hijau coklat. f. 2 mg serbuk herba dita~iibah5 tetes larutan besi (111) klorida 5% berat/volume, terjadi warna biru hitam.

PEGAGAN
Bagian yang digunakan : Seluruh bagian tnmbuhan C'etltc~llu u~iutic U. (L.) Urban yang ada di atas tanah. Cara pembuatan : Perzgumpulan ballan : Seluruh bagian tanaman yang terdapat di atas permukaan tanah dikumpulkan sepanjang tahun. Dicuci dengan air bersih hingga menjadi bersih. Ditiriskan agar dapat dibebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pembuatan sirnplisia : Seluruh bagian tumbuhan yang telah bersih dan bebas dari sisasisa air cucian kemudian dikeringkan di atas tikar pada sinar matah'ari. Cara pengujian : Sederhana : Daun tunggal, berkeriput, rapuh, tersusun dalam roset yang terdiri dari 2 - 10 daun, pangkal tangkai daun melebar menyerupai seludang, helaian daun berbentuk g i ~ ~ j alebar, i, panjang sampai 9 cm, lebar sampai 7 cm, atau berbentuk bundar dengan garis tengah 7 cm, berwarna hijau kelabu, umumnya dengan 7 ' tulang daun yang menjari, pangkal helaian daun berlekuk,

ujung daun membundar, pinggir daun beringgit sampai beringgit bergigi, pinggir pangkal daun bergigi, permukaan daun umumnya licin, tulang daun pada permukaan bawah agak berambut. Stolon dan tangkai daun berwarna hijau kelabu, berambut halus. Nodium batang yang menjakir'umumnya berakari panjang ruas batang sampai 11 cm. Rimpang pendek, umumnya tegak, warna coklat kelabu. Perbungaan berbentuk' gayung tunggal, panjang gagang sampai 5 cm; perbungaan terdiri dari 3 bunga, daun pelindung 2 sampai 3 helai; daun mahkota berwarna kemerahan, panjang 1 mm sampai 1,5 mm. Buah mempunyai 3 sampai 5 kremokarp berbelituk pipih, berlekuk 2, berusuk, tinggi kremokarp 3 mm, lebar sampai 4 mm, saling berhadapan pada bidang yang lebar, berwarna kuning kecoklatan; tiap kremokarp terdiri dari 2 merikarp.

Kimia : a. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) terjadi warna coklat. b. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N terjadi warna coklat hijau. c. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan Ferri klorida 5% b/v; terjadi warna hijau kekuningan. d. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan kalium hidroksi-' da 5% b/v; terjadi warna kuning coklat.

POKO
Bagian yang digunakan : Daun-daun tanaman Mentha arvensis L. yang cukup tua sampai dengan pucuknya. Cara pembuatan : Pengumpulan bahari : Panen dilakukan 3 kali setahun. Daun-daun dan pucuk yang telah dipetik dikumpulkan dan selanjutnya dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pernbuatan simplisia : Daun-daun serta pucuk yang telah bersih dan bebas dari sisasisa air cucian tersebut dikeringkan ditempat teduh dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Setelah kering disimpan.

Cara pengujian : Sederhana : Helaian daun berbentuk bulat telur, ujung daun runcing, tepi daun bergerigi, pangkal daun meruncing, panjang 3,s cm sampai 7 cm, lebar 1,1 cm sampai 3,7 cm. Warna hijau sampai hijau kecoklatan. Batang berbentuk segi empat, warna hijau keunguan, bemas-mas, dari tiap buku keluar tangkai daun. Kimia : a. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat hijau. b. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam klorida, terjadi warna hijau tua. c. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna coklat merah. d. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat merah. e. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes ammonia 25%; terjadi warna coklat hijau. f. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna biru hitam.

PULASARI
Bagian yang digunakan : Kulit batang dan cabang tanaman Alyxia reinwardtii B1. Cara pernbuatan : Pengumpulan bahan : Batang dan cabang yang cukup tua dipotong-potong sepanjang kira-kira 10 cm. Dicuci dengan air bersih hingga bersih. Ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Dikerat membujur di dua tempat yang saling berhadapan. Kulit-kulit dilepaskan dari bagian kayunya. Pembuatan simplisia : Dikeringkan di panas matahari sampai kering'. Sebagai alas digunakan tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Potongan-potongan dengan panjang sampai 10 cm, lebar sampai 2,5 cm, tebal sampai 4 mm; berlekuk membujur atau agak da-

'

tar, rapuh: permukaan luar halus, rata, w a r m putill jernih, kadang-kadang terdapat sisa-sisa lapisan. lnar yang tipis dan berwarna coklat tila kellitaman; permukaan dalaln tidak rata, kasar clengan garis-garis membi~jur;bekas patah tidak rata, berserat, agak berdebu. Bail agak h a n ~ m rasa , agak pahit.
'

Kirllitr

a. 2 mg scrbuk kulit ditambah 5 tetes asam sulfat (95%) terjadi warna coklat kemerahan. b. 9 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N terjadi warna kuning kecoklatan. c. 2 mg serbuk kulit ditamball 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat kuning. d . 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam klorida encer terjadi warna coklat kemerahan. e. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam asetat encer terjadi warna coklat kemerahan. f . 2 nlg serbuk kulit ditanibah 5 tetes larutan Natriuln hidroksida 5% b/v terjadi warna coklat jingga. g. 2 rng serbuk kulit ditalnbah 5 tetes larutan Kaliu~n hidroksida 5% b/v terjadi warna kuning; diaduk, warna menjadi coklat ke kuningan. 11. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna coklat. i. 2 mg serbuk kulit ditambali 5 tetes larutan Ferri klorida 5% b/v terjadi warna coklat kehijauan. j. 2 n ~ g serbuk kulit ditambah 5 tetes larutan plumbi asetat 5%) b/v terjadi warna coklat kekuningan. k. 2 mg serbuk kulit ditarnbah 5 tetes larutan Kalium iodida 6% b/v terjadi warna coklat.

PULE

Bagian yang digunakan : Kulit batang dan kulit cabang dari tanaman Alsto~ziasclzolaris (L.) R.Br. Cara petnbuatan : Pengzlr~zptilarzbalzarz : Batang dan cabang yang c ~ t k u p tua dipotong. Dibiarkan semalam untuk meniudahkan-pengupasan kulit. Batang clan cabang tersebut kemudian dipotong-potong dengan panjang antara 20

- 40 em. Selanjutnya dicuci dengan air bersih hingga bersih pcrmukaan luarnya. Ditiriskan llingga dnpat dibebaskan dari sisasisa air cucian.

Per~lbliutul~ sil?zplisiu :

.sisa-sisa air c~lciantersebut kemudian digoret membujur tiengan

Potongan batang dan cabang yang telah bersih dan bebas duri

pisau tajam pada dua tempat yang saling berhadapan. Dan dengan menggunakan baji yang tidak tajanl kulit batang dan cabang tersebut dilepaskan dari kayunya. Selanjutnya kulit-kulit yang telah dapat dilepaskan dari kayu dikeringkan di sinar ~ n a t a Ilari langsung dengan alas tikar atau alas lain yang berlubanglubang sampai kering. Setelah kering kulit-kulit batang dan cabang tersebut disimpan. Cara pengujian : Sedevlzu~zu: Merupakan potongan-potongan kulit menggulung atau kadangkadang berbentuk pipa, tebalnya sampai lebill kurang 3 m m . Panjang berkisar antara 1 5 sampai 3 5 em. Perrnukaan luar sangat kasar, tidak rata, mudah mengelupas, ban yak reta k-reta k membujur dan melintang. Warna permukaan hijau kelabu, coklat ~ n u d a atau coklat kehitaman; lentisel berbentuk lonjong, warna putih kelabu, terletak melintang. Permukaan d a l a ~ nbergaris halus, juga terdapat retak-retak melintang; warna permukaan kuning kecoklatan sampai coklat kelabu tua. Mudah dipatahkan, be kas patahan kasar dan agak berserat.

K i l ~ i u: a. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna


coklat ilngu. b. 2 mg serbuk kulit ditamball 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna kuning. c. 2 rng serbuk kulit ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. d . 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes larutan NaOH 55%berat/ volume; terjadi warna coklat kekuningan. e. 2 Ing serbuk kulit ditambah 5 tetes animonia 25%; terjadi warna kuning. f. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida; terjadi warna hijau muda.

-,

S A'G A
Bagian yang digunakan : Daun tanaman Abrus precatonus L. Cara pembuatan ; Pengumpulan bahan : Daun-daun dipanen setelah tanaman berumur 6 sampai 8 bulan. Dalam ha1 ini daun-daun yang dipanen adalah yang telah cukup tua. Kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Selanjutnya ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Daun-daun yang sudah bersih dan bebas sisa-sisa air cucian tersebut dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar. Cara pengujian : Sederhana : Anak daun berwarna hijau sampai hijau pucat atau hijau kekuning-kuningan, tangkai daun pendek, helaian daun berbentuk jorong melebar atau bundar telur agak rompang; ujung daun tumpul agak membundar, pangkal daun membundar, panjang anak daun 5 mm sampai 25 mm, lebar anak daun 3 mm sampai 9 mm, permukaan atas licin, tulang daun agak menonjol pada permukaan bawah. Bau lemah, rasa agak manis, khas.

Kimia : a. Kocok 10 mg serbuk daun dengan 3 ml air selama 5 menit, bila perlu dipanaskan, saring, pada filtrat ditambahkan 5 tetes asam sulfat encer, akan terbentuk endapan putih kuning yang lamt lagi apabila ditambah larutan ammonia encer berlebihan. b. Kocok 10 mg serbuk daun dengan 3 ml air selama 5 menit, bila perlu dipanaskan. Dinginkan dan saring, pada filtrat ditambah 5 tetes asam sulfat (95%), terjadi warna kuning. c. Kocok 10 mg serbuk daun dengan 3 ml air selama 5 menit, bila perlu dipanaskan. Dinginkan dan saring, pada filtrat ditambah 5 tetes larutan kalsium klorida 10,9% b/v, terbentuk endapan berwarna kuning coklat.
,

SARIAWAN
Bagian yang digunakan : Kulit batang tanaman Symplocos odoratissima B1. Choisy.

Cara pembuatan : Pengurnpulan bahan : Cabang-cabang dipotong, tetapi pemotongan diusahakan hanya sebagian saja, sehingga masih memungkinkan tumbuhnya ;a: bang-cabang baru. Bagian cabang yang masih muda dipotorig dan dipisahkan. Bagian cabang yang telah tua tergantung kepada besar kecilnya cabang dipotong-potong dengan panjang antara 80 mm sampai 3 cm. Selanjutnya potongan-potongan cabang tersebut dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan hingga semua sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Diperarn semalam untuk mempermudah terlepasnya kulit dari kayunya. Pernbuatan simplisia : Potongan-potongan cabang yang telah bersih, bebas dari sisasisa air cucian dan telah diperam semalam lalu ditoreh membujur dalam-dalam di dua tempat yang berhadapan dengan menggunakan pisau yang tajam. Dengan menggunakan baji, diusahakan melepaskan kulit dari 'kayunya melalui torehan membujur tersebut. Kulit-kulit yang telah dapat dilepaskan selanjutnya dikeringkan di sinar matahari langsung dan diolak-alik agar pengeringannya dapat merata. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Potongan kulit, panjang 2,5 cm sampai lebih kurang 75 cm, lebar 1 cm sampai 5 cm, tebal 1 mm sampai 8 mm, pipih berlekuk atau agak menggulung. Permukaan luar kasar, bergarisgaris melintang, warna kuning coklat sampai kuning kecoklatan, kulit yang bergabus berwarna kelabu kehijauan sampai kelabu tua; permukaan dalam lebih rata, bergaris halus membujur, warna kuning pucat. Bekas patahan tidak rata, sangat berserat, terutama bagian dalam. Bau agak wangi dan tidak berasa.

Kirnia : a. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam sulfat; terjadi warna coklat hitam. b. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes asam klorida pekat; terjadi warna hijau muda. c. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna kuning coklat. d. 2 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna kuning muda.

e. 7 rng serbuk kulit ditambah 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna kuning. f. 7 mg serbuk kulit ditambah 5 tetes l a n ~ t a nbesi (111) klorida 5V b/v: terjadi w a r m kilning.

SECANG Bagian yang' digunakan : Kayu tanaman Caesalpinia sappan L, yang telah berumur 1 sampai 2 tahun. Cara pembuatan : Pe~lglrrr~p~rlurl Dul~atz : Batang tumbuhan yang telah berumur 1 sampai 2 tahun ditebang. Kemudian dipotong-potong dengan panjang antara 5 0 cm sampai 6 0 cm. Potongan-potongan tersebut dicuci dengan air bersih sarnpai bersih dan ditiriskan agar sisa-sisa air cucian dapat dipisah kan. Petrzb liu tat1 sitnplisia : Potongan-potongan batang atau cabang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisu air cucian dikupas kulitnya. Bat?ng atau cabang yang telah terkupas dipotong-potong hingga terjadi potongan-potongan kecil-kecil (tatal = Jawa). Potongan-potongan kecil kayu ini kemudian dikeringkan disinar matahari langsung sarnpai kering. Dapat juga batang atau cabang yang telah dikupas kulit (ge1am)nya tadi diketam (diserut) membujur. Hasil serutan kemudian dikeringkan di sinar matahari langsung hingga kering. Cara pengujian : Seder/lai~u: Kayu secang tidak berbau, rasa agak kelat. Merupakan potongan-potongan kecil atau kepingan-kepingan dengan ukuran bervariasi, atau berbentuk ketaman (serutan), keras, padat berwarna merah, merah jingga atau kuning. Kalau di~nasukkankedalam air akan men~berikanwarna kuning sampai jingga.

hr~lrlu: 100 mg serbuk kayu dikocok dengan 5 tnl metanol selama kurang lebih 5 menit. Kalau perlu dipanaskan di atas penangas air, lalu disaring. Diperoleh cairan berwarna kuning kejinggaan.. a. 3 tetes cairan ini ditambah 1 tetes asam sulfat encer, akan terjadi warna ungu.

b. 3 tetes cairan ditambah 1 tetes asam klorida pekat, terjadi warna ungu. c. 3 tetes cairan ditambah 1 tetes larutan KOH 5% b/v, terjadi warna ungu. d. 3 tetes cairan ditambah 1 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna ungu. e. 3 tetes cairan ditambah 1 tetes larutan timbal (11) asetat 5% b/v; terjadi warna ungu. f. 3 tetes cairan ditambah 1 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; terjadi warna ungu.

I I

SEMBUNG Bagian yang 'digunakan : Daun tanaman Blumea balsamifera (L.1 DC. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Daun-daun sebaiknya dikumpulkan pada musim kemarau (antara bulan April sampai dengan bulan September). Setelah dikumpulkan daun-daun tersebut dicuci dengan air bersih sampai bersih dan selanjutnya ditiriskan sampai sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Daun-daun yang telah bebas air cucian tersebut kemudian dipres selama satu malam. Selanjutnya dikeringkan di tempat yang teduh dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Daun tunggal bertangkai, pada tangkai daun terdapat beberapa pasang daun kecil berbentuk lidah tombak. Helai daun berbentuk bundar telur atau lidah tombak sampai bulat panjang dengan ujung dan pangkal daun runcing, panjang helai daun 10 cm sampai 3 0 cm, lebar 2,5 cm sampai 12 cm. Tepi daun umumnya bergigi tajam tidak beraturan, kadang-kadang bergigi. Perrnukaan daun berambut; permukaan bawah berambut sangat rapat dan terasa seperti beludru, warna kelabu kehijauan; permukaan daun berambut; permukaan bawah berambut sangat rapat dan terasa seperti beludru, warna kelabu kehijauan; permukaan atas kasar, berwarna hijau tua sampai hijau coklat kelabu. Diantara rambut penutup terdapat banyak sekali rambut kelenjar yang
I

ii
1I
I

halus, bentuk bulat berwarna kuning coklat, yang jelas terlihat a2abila diperbesar 50 kali (kaca pembesar).

Kirnia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat 95% terjadi warna coklat kehijauan. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna hijau. c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan Natrium hidroksida 5% b/v terjadi warna kuning kehijauan. d. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna kuning kehijauan. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan Ferri klorida 5% b/v terjadi warna hijau.
TAPAKLIMAN Bagian yang digunakan : Seluruh daun tanaman Elephantopus scaber L. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Daun dikumpulkan mulai dari bulan Januari sampai dengan bulan September. Daun yang telah dikumpulkan kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan untuk membebaskan sisa-sisa air cucian yang masih ada. Pem bua tan simplisia : Daundaun yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut selanjutnya dikeringkan di sinar matahari langsung sampai kering. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederhana : Daun tapakliman merupakan daun tunggal, tidak berbau dan rasa mula-mula tidak berasa tetapi lama-lama agak pahit. Warna hijau tua sampai hijau kelabu, rapuh, berbentuk jorong sampai bulat telur sungsang. Ujung daun runcing, pangkal mengecil, panjang daun 5 cm sampai 25 cm (umumnya 20 cm), lebar 2 cm sampai 7 cm, umumnya 5 cm. Tetapi daun tidak berlekuk atau kalau berlekuk tidak beraturan, bergerigi tidak rata, permukaan daun berambut. Pada permukaan bawah, tulang daun lebih me- , nonjol daripada perrnukaan atas. Tangkai daun lebih kurang 2 cm, berbentuk seperti pelepah, bagian pangkal membungkus batang.

Kimia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna hijau. b. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat 10 N, terjadi warna kuning. c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat. d . 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat. e. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia 25%; terjadi warna coklat.

TEMUHITAM
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Curcuma aeruginosa Roxb. Cara pembuatan : Pengttmpulan bahan : Kalau musim kemarau tiba, dan tumbuhan mulai mengering merupakan waktu yang tepat untuk mengumpulkan rimpang. Rimpang-rimpang yang dikumpulkan terdiri atas induk rimpang (empu) dan anak rimpang. Akar-akar serabut dipisahkan. Kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Ditiriskan agar ' sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan dibebaskan dari sisa-sisa air cucian dijemur di sinar matahari langsung selama sehari. Kemudian diiris-iris melintang dengan ketebalan antara 6 mm. Selanjutnya irisan-irisan tersebut dikeringkan di sinar matahari atau dengan mesin pengering sampai kering. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederllarza : Rimpang temuhitam bau aromatik, rasa sangat pahit, lama-lama menimbulkan rasa tebal. Merupakan kepingan-kepingan pipih, keras, panjang 1 cm sampai 5 cm, lebar I cm sampai 3 cm, tebal sampai 0,5 cm, tepi agak melengkung, perrnukaan berwarna coklat keabu-abuan atau jingga keabu-abuan. Batas antara korteks dengan silinder pusat jelas. Bekas patahan agak rata, tidak berserat, agak berdebu.

Kirnia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat kehitaman yang lama-lama berubah menjadi ungu kehitaman. b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat; terjadi warna coklat tua hitam. c. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v, terjadi warna coklat tua. d. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan KOH 5% b/v; terjadi warna coklat tua. e. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia (25%); terjadi warna coklat tua. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan besi (111) klorida 5% b/v; tesjadi warna kuning kehijauan.

TEMU KUNCI
Bagian yang digunakan : Rimpang tanaman Boesenbergia pandzlrata (Roxb.) Schlecht. Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Rimpang-rimpang dipanen setelah tanaman tersebut berumur satu tahun. Rimpang-rimpang yang telah dipanen dipisahkan dari akar-akarnya. Kemudian dicuci dengan air bersih sampai bersih. Selanjutnya ditiriskan hingga sisa-sisa air cucian dapat dibebasbaskan. Pembuatan simplisia : Rimpang-rimpang yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air cucian tersebut kemudian diiris-iris melin tang dengan ke tebalan antara 3 mm sampai 6 mm. Kemudian dikeringkan di sinar matahari dengan alas tikar. Cara pengujian : Sederhana : Kepingan, keras tidak rapuh, bentuk hampir bulat , jorong sampai bulat telur, kadang-kadang bercabang; lebar sampai 15 mm, panjang sampai 25 mm, tebal 2 mm sampai 5 m m ; permukaan luar tidak rata, berwarna coklat muda sampai coklat kelabu, berkerut melintang atau berkerut membujur; kadang-kadang terdapat pangkal upih daun atau pangkal akar; bidang irisan berwarna coklat muda kekun'ingan; bekas patahan rata, berwarna putih kecoklatan. Bau khas aromatik, rasa agak pahit, menimbulkan rasa agak tebal.

.5

Kirnia : a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat (95%); terjadi warna coklat tua. b. 2 mg serbuk rimpang ditarnbah 5 tetes asam sulfat 10 N terjadi warna coklat. c. 2 Ing serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat terjadi warna coklat. d. 2 m g serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan NaOH 5%)b/v: terjadi warna coklat kekuningan. e. 2 tng serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna coklat kekuningan. TEMULAWAK
Bagian yang digunakan : Rilnpang tanaman Curcltnza santlzorrlliza Rosb. Cara pembuatan : Penglmplt Ian bahan : Rimpang-rimpang dikumpulkan pada saat batang tumbuhan mulai menjadi layu atau mengering. Rimpang induk dan anak rimpang semuanya digunakan sebagai bahan pembi~atansiniplisia. Akar-akar yang ada dihilangkan. Dicuci dengan air bersih hingga menjadi bersih dan ditiriskan sanipai sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Petnb tlatan simplisia : Pembuatan simplisia sama dengan pembuatan simplisia kunyit. Cara pengujian : Sederllarla : Merupakan keping-keping tipis, bentuk bundar atau jorong, ringan, keras, rapuh, garis tengah 6 cm, tebal aiitara 2 Inn1 satnpai 5 nim, permukaan luar berkerut, warna coklat kuning sampai coklat, bidang irisan berwarna coklat buram, melengkung tidak beraturan. tidak rata, sering dengan tonjolan melingkar pada batas an tar,^ silinder pusat dengan korteks. korteks sempit. tebal 3 111111 s;inip;li 4 mm. Bekas patahan berdebu, warna kuning jingga salnpai coklat jingga terang. Bau aromatik, rasa tajam clan paliit.

Kir~liu: a. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam sulfat terjadi warna ungu kecoklatan.

-,

b. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes asam klorida pekat terjadi warna u n g i kecoklatan. c . 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan natrium hidroksida 5% terjadi warna merah kecoklatan. d. 2 tng serbuk rimpang ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna merah kecoklatan. e. 2 111g serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan kalium iodida 6% b/v terjadi warna hijau. f. 2 mg serbuk rimpang ditambah 5 tetes larutan ferri klorida 5% b/v terjadi warna coklat.

TEMPUYUNG
Bagian yang digunakon: Daun tanamall Sonchus arveizsis L yang cukup tua. Cara pembuatan : Pengu~npzrlanbahan : Setelah tumbuhan berumur 2 bulan, pengumpulan daun dapat dilakukan. Pengumpulan daun berikutnya dapat dilakukan pada tenggang waktu antara ?hsampai 1 bulan. Daun-daun tersebut dicuci dengan air bersih sampai bersih. Kemudian ditiriskan untuk membebaskan dari sisa-sisa air cucian. Pernbuatan siinplisia : Daun-daun yang telah bersih dan bebas dari sisa-sisa air c~ician selanjutnya dikeringkan di sinar matahari langsung atau dikeringkan di dalaln alat pengering. Setelah kering disimpan. Cara pengujian : Sederliana : Daun ternpuyung berbau lemah, rasa agak kelat. Merupakan daun tunggal yang tidak bertangkai. Helaian daun berbentuk lonjong atau lanset, berlekuk menjari atau berlekuk tidak teratur. Pangkal daun menyempit atau berbentuk panah sarllpai berbentuk jantung. Pinggir daun bergerigi tidak teratur, panjang 6 cm sampai 48 cm, lebar daun 2 cm sampai 10 cm. Permukaan atas daun agak kasar dan berwarna lebih pucat.

11
I

Kitilia : a. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes asam sulfat, terjadi warna coklat keungian. b. 2 mg serbuk daun dtambah 5 tetes larutan NaOH 5% b/v; terjadi warna kuning.

c. 2 mg serbuk daun ditambah 5 tetes ammonia 25% terjadi warna kuning kehijauan.

Bagian yang digunakan : Seluruh bagian tanaman T h y m u s vulgaris

L. di atas tanah.
Cara pembuatan : Pengumpulan bahan : Dikumpulkan pada saat tanaman menjelang berbunga sampai dengan berbunga. Kemudian dicuci dengan air bersih dan ditiriskan sampai sisa-sisa air cucian dapat dibebaskan. Pembuatan simplisia : Bagian tumbuhan yang telah dicuci tersih tersebut kemudian dikeringkan di tempat yang teduh pada suhu tidak lebih dari 35C dengan alas tikar atau alas lain yang berlubang-lubang. Cara pengujian : Sederhana : Daun : Bentuk bulat telur atau bundar panjang, memanjang sampai bentuk lidah tombak, warna hijau kelabu, panjang kira-kira 5 mm, lebar kira-kira 1 mm, tepi daun rata, bergulung ke bawah, tangkai daun pendek. Rambut terdapat di kedua permukaan daun, terutama di permukaan bawah. Rambut kelenjar banyak, mengkilat, tenggelam dalam jaringan daun. Batang: Persegi empat, batang beserta cabang ditutupi rambutrambut pendek, berwarna abu-abu kecoklatan. Bau aromatik, rasa pedas.

Kimia : a. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam sulfat (95%)terjadi warna coklat tua. b. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes asam klorida pekat, terjadi warna coklat. c. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan natrium hidroksida 5% b/v; terjadi warna kuning kecoklatan. d. 2 mg serbuk herba ditambah 5 tetes larutan ferri klorida terjadi warna kuning.

11. MINYAK ATSIRI

PENDAHULUAN
Minyak atsiri atau minyak menguap adalah masa yang berbau khas, yang berasal dari tanaman, mudah menguap pada suhu kamar tan pa mengalami ,penguraian. Minyak atsiri sering dikenal dengan nama volatile oil, etherial oil atau essential oil. Dalam Farmakope Indonesia dikenal dengan nama Olea volatilia. Pada umumnya minyak atsiri dalam keadaan segar tidak berwarna atau berwarna pucat, bila dibiarkan akan berwarna lebih gelap; berbau sesuai dengan bau tanaman penghasilnya. Umumnya lanlt dalam pelarut organik dan sukar larut dalam air. Dalam tanaman tergantung dari sukunya (familia), minyak atsiri terdapat di dalam rambut kelenjar pada suku Lamiaceae, sel parenkim pada suku Piperaceae, vitae pada suku Apiaceae, sel sizogen atau lisigen pada suku Pinaceae dan Rutaceae. Tanaman penghasil minyak atsiri diperkirakan be rjumlah 150 sampai dengan 200 jenis, tersebar pada tanaman yang termasuk suku Pinaceae, Lamiaceae, Myrtaceae, Apiaceae, Poaceae, Rutaceae, Asteraceae, fingiberaceae dan lain-lain. Bagian tanaman yang rnengandung minyak atsiri tergantung pada jenis tanaman. Pada conifer minyak atsiri terdapat di selnua jaringan, pada bunga mawar dan bunga melati terdapat pada mahkota bunga, pada kayumanis terdapat pada kulit batang dan daun, pada buah suku Apiaceae terdapat pada perikarp, daun poko terdapat pada rambut kelenjar daun dan batang. Contoh minyak atsiri yang berasal dari daun, bunga, batang, buah, akar, rimpang, biji dapat dilihat pada tabel IIsampai dengan tabel VII, ampai dengan halaman 108. Kegunaan min q l a n n y a sendiri untuk menarik serangga yang me enyerbukan, sebagai cadangan makanan, untuk mencegah kerusakan tanaman oleh serangga atau hewan lain dan mempengamhi proses transpirasi. Dalam industri sering digunakan sebagai zat tambahan dalam sediaan kosmetika, obat, makanan, rokok dan sebagainya. Selain itu banyak digunakan sebagai obat anti kuman dan kapang.

TABEL 11.
Contoh minyak atsiri yang berasal dari daun NAMA MINYAK ATSIRI Minyak poko
I

TANAMAN PENGHASIL Merlrlla piperita L Men tlla arllensis L Andropogor~tzardtts L Rend1 E~:ircalj?prr~s ~.lobulus Labill (;aulthcrla ~~rocutnberls L Svi.r~g~um arotnaticurtl [L. \lerr & I'crr! 1 Pogostemo~rcahlin Benth. Melalelica leucadendra L Cinr~arnott~ut?~ cassia Nees

NEGERl ASAL Amerika Serikat. Indonesia Srilangka, Indonesia Australia, Tasmania. Indonesia Indonesia Indonesia. Malay sia. Cina, Brasilia. Indonesia Cina

I Minyak sereh I Minyak ekalipti I Miny ak gandapura 1 Minyak d a m cenpke/l


Minyak nilam Minyak kayuputih Minyak kasia

TABEL 111
Contoh ~ n i n y a k atsiri yang berasal dari bunga. NAMA MINYAK ATSIRI Minyak mawar Minyak cengkeh Minyak lavendel Minyak rosmari Min yak kenanga Minyak cempaka Minyak kamil TANAMAN PENGHASIL Rosa sp. S y z y d u m arornaticuttr [ L . \lerr & Perry. J Lavandula ojfi'cinalis C I I ~ L K Lava~rilulaangrrstifolia Miller Rosttzaritzus officinalis L. Canarzgium odorarum Hook Michelia champaca L. Matricaria chamornilla L. NEGERI ASAL Perancis. Turki Indonesia Italia, Afrika Per ancis Sp,anyol, Afrika Indonesia Madagaskar, Filipina J e r n ~ a nHongaria. ,

TABEL IV
Contoh minyak atsiri yang berasal dari batang atau kulit batang
r

NAMA MINYAK ATSIRI Minyak Minyak Minyak Minyak Minyak terpentin cendana betula kulitmanis litsea

TANAMAN PENGHASIL Pinus rr~errlrsii Jungh & de Vriese Satltalunl alhrrm L. Betula lerlta L. Cirznamotnum zeylanicum Blume Litsea cubeba Pers.
+

NEGERI ASAL Indonesia India Ru sia Srilangka

TABEL V
Contoh niinyak atsiri yang berasal dari kulit buah/buah NAMA MINYAK ATSIRI Minyak adasmanis Minyak kapulaga Minyak ketumbar Minyak lemon Minyak lada Minyak adas TANAMAN PENGHASIL Pirnpinella anisunl L E7ettaria cardarnomurn (L) Maton Coriar~dr~lm sativutn L. Citrus tnedica L Piper nigrutn L Foeniculum vulgare Mill NEGERI ASAL Mesir, Yunani India Yunani Kaliforaia Srilangka, Cina, Madagaskar Eropa Tengah.

I
TABEL VI
Contoh minyak atsiri yang berasal dari akar, umbi atau rimpang NAMA MINY AK ATSIRI Minyak jahe Minyak akar wangi Minyak kunyit Min yak sassafras Minyak valerian

TANAMAN PENGHASIL Zitlgiber officinale Rosc Andropogon muri&us Rentz Vetiveria zizanioides Stapf Curcuma dornestica Val Sasafras alhidurn Nees Valerian officinalis L. -

NEGERI ASAL Jamaika Indonesia, Amerika Amerika Selatan Amerika

TABEL VII
Contoh minyak atsiri yang berasal dari biji NAMA MINYAK ATSIRI Minyak pala
*

TANAMAN PENGHASIL

NEGERI ASAL Indonesia, India.

Myristica fragans Hout

SJFAT UMUM Minyak atsiri yang baru biasanya tidak berwarna atau herwarna kekuning-kuningan dan beberapa jenis ada yang berwarna kemerah-merahan atau biru; rasa dan bau khas. Menguap pada suhu kamar, penguapan makin banyak bila suhu dinaikkan. Pada umumnya larut dalam etanol, dan pelarut organik lain; kurang larut dalam etanol yang kadarnya kurang dari 70%. Daya larut lebih kecil jika minyak mengandung fraksi terpen dalam jumlah besar. Minyak atsiri merupakan salah satu hasil proses metabolisme dalam tanaman. Minyak atsiri terbentuk karena reaksi antara berbagai persenyawaan kimia dengan air. Minyak tersebut disintesis dalam sel kelenjar, dan ada juga yang terbentuk dalam pembuluh resin misalnya minyak terpentin dari tanaman pinus. Minyak atsiri umumnya terdiri dari berbagai campuran persenyawaan kimia yang terbentuk dari unsur karbon (C), hidrogen (H) dan oksigen ( 0 )serta beberapa persenyawaan kimia yang mengandung unsur nitrogen (N) dan belerang (S). Pada umumnya komponen kimia dalam minyak atsiri digolongkan menjadi dua yaitu : a. Hidrokarbon yang terutama terdiri dari persenyawaan terpen d an b. Hidrokarbon yang teroksigenasi. Disamping itu minyak atsiri mengandung damar dan malam dalam jumlah kecil.
Golongan hidrokarbon Persenyawaan yang termasuk golongan ini terbentuk dari unsur hidrogen dan karbon. Golongan hidrokarbon yang terdapat dalam minyak atsiri sebagian besar terdiri dari monoterpen, seskuiterpen, diterpen, politerpen, parafin, olefin dan hidrokarbon aromatik. Golongan hidrokarbon yang teroksigenasi Persenyawaan yang termasuk golongan ini terbentuk dari unsur Persenyawaan yang termasuk gohidrogen, karbon dan o k s i g ~ n .
1
'

longan ini adalah alkohol, aldehid, keton, eter, ester dan lain-lain. Ikatan atom karbon yang terdapat dalam rnolekulnya dapat terdiri dari ikatan jenuh dan tidak jenuh. Persenyawaan yang mengandung ikatan tidak jenuh umumnya tersusun dari terpen. Komponen lain terdiri dari persenyawaan fenol, asam organik yang terikat dalam bentuk ester, lnisal lakton, kumarin, dan turunan furan lnisal kinon. Pada umumnya minyak atsiri mengandung beberapa macam persenyawaan kimia; kecuali beberapa jenis rninyak atsiri isinya sebagian besar terdiri dari satu atau dua macam persenyawaan kimia, contoh minyak sasafras mengandung 80% safrol, minyak mawar mengandung 80% linalol. Terpen tnerupaken persenyawaan hidrokarbon tidak jenuh dan unit terkecil yang terdapat dalani molekulnya disebutisopren (C, H, ). Persenyawaan terpen terutama monoterpen dan seskuiterpen berbau kurang wangi, sukar larut dalam etanol encer, terutama jika kena cahaya matahari dan oksigen udara. Minyak yang mengandung terpen jika disimpan, dalam jangka waktu lama, akan membentuk sejenis damar yang sukar larut dalam etanol. Persenyawaan yang termasuk golongan hidrokarbon yang teroksigenasi merupakan senyawa yang paling penting dalam minyak atsiri, karena umumnya persenyawaan tersebut mempunyai bau yang lebih wangi dibandingkan dengan persenyawaan yang termasuk dalan~ golongan hidrokarbon. Untuk tujuan tertentu, dalam pembuatan parfum, fraksi terpen perlu dipisahkan sehingga didapatkan minyak atsiri yang tidak mengandung terpen tertentu. Pemisahan fraksi terpen dari minyak atsiri bertujuan a) h m p e r b e s a r kelarutan minyak dalam etanol, b) memperbesar daya tahan minyak terhadap kerusakan yang disebabkan oleh proses oksidasi dan c) memperbesar kadar persenyawaan golongan hidrokarbon yang teroksigenasi yang berbau lebih kimia minyak atsiri ditentukan oleh persenyawaan kimia wan% SI yang dikandungnya, terutama persenyawaan tidak jenuh (terpen), ester, asam, aldehid dan beberapa jenis persenyawaan lainnya yang termasuk dalam golongan hidrokarbon yang teroksigenasi (alkohol, eter, keton). Perubahan sifat kimia minyak atsiri merupakan ciri kerusakan sehingga mengakibatkan penurunan mutu. Beberapa proses yang dapat mengakibatkan perubahan sifat kimia minyak atsiri adalah proses oksidasi, hidrolisa, polimerisasi, pendamaran dan penyabunan.

'

Jika minyak atsiri dibiarkan di udara dan kena cahaya mtahari pada suhu kamar, komponen dalam minyak atsiri teroksidasi sehingga menghasilkan minyak lebih kental warna lebih gelap, bail berubah dan akhirnya membentuk sejenis damar. Reaksi oksidasi pada minyak atsiri terutanla terjadi pada ikatan rangkap dalarn terpen. Dalam proses oksidasi akan terbentuk senyawa aldehid. asam organik dan keton yang menyebabkan perubahan bau yang tidak diinginkan. Proses hidrolisa terjadi dalam minyak atsiri yang mengandung ester misalnya pada minyak lavendel. Dalam proses hidrolisa akan terbentuk asam bebas dan alkohol. Ester akan terhidrolisa dengan sempurna dengan adanya air dan asam. Asam organik yang terdapat secara alamiah dan yang dillasilkan dalam proses hidrolisa ester dapat bereaksi dengan logam, sehingga terbentuk garam yang mengakibatkan warna minyak atsiri ~nenjadi lebih gelap. Kerusakan ~ n i n y a k selama penyulingan terutania disebabkan oleh pendamaran dan kerusakan yang disebabkan oleh jasad renik. Damar ini dapat terbentuk selama penyimpanan atau selarna proses penibuatan minyak atsiri. jika digu nakan tekanan dan suhu tinggi. Damar yang terbentuk sukar larut dalam alkoliol, mcninibi~lkan larutan keruh atau membentuk endapan dalam minyak atsin. Minyak atsiri yang mengandung monoester dan asam organik dapat bereaksi dengan basa (NaOH atau KOH) sehingga rnembentuk sabun. Proses oksidasi dapat diperkecil dengan penambahan antioksidan (misal : hidrokinon, n~onoetileter, etilgalat). Untuk mencegah proses oksidasi pada minyak atsiri, penyimpanan dilakukan dalam jumlah kecil, sebaiknya dalam botol berwarna gelap, sedang penyimpanan minyak atsiri dalam jurnlah besar dilakukan d a l a ~ n drum yang dilapisi dengan "laquer" (menghindari reaksi katalitis antara minyak dengan ion logam). Udara yang k r d a p a t di atas minyak atsiri dalam wadah, dapat diganti dengan gas karbon dioksida atau gas nitrogen. Logam dalam minyak atsiri dapat dipisahkan dengan penambahan zat kimia yang dapat membentuk kompleks, misalnya: asam tartrat dan asam sitrat.

CARA PEMBUATAN
Untuk memperoleh minyak atsiri dengan hasil yang baik, dianjurkan mempergunakan simplisia yang memenuhi persyaratan yang tertera dalam buku Farmakope Indonesia, Ekstra Farmakope Indonesia atau Materia Medika Indonesia.

Sebelun~ proses pembuatan nlinyak atsiri, simplisia sebaiknya dikecilkan volumenya dengan cara dipotong-potong, digiling kasar atau digerus halus, tergantung pada simplisia yang digunakan. Pengecilan volume tersebut untuk n i e ~ ~ ~ p e r m u dpenembusan ah uap air ke dalam sel. Daim, bunga dan simplisia yang tipis biasanya dalarii keadaan u t u h ; biji digiling kasar; kayu, akar dan bagian tanaman yang keras digenis halus terlebill dahulu. Tanaman t e r t e n t i ~seperti nilam, sebelum proses pembuatan dilakukan fermentasi lebih dulu. Fermentasi tersebut bertujuan untuk memecalikan sel-sel minyak. Berdasarkan sifat fisik dan kiniia, rnaka minyak atsiri dapat dibuat dengan cara: penyulingan, ekstraksi dengan pelarut mudah menguap, pembuatan dengan lemak padat dan ekspresi. Penyulingan Pembuatan minyak atsiri dengan penyulingan dipengarulii oleh 3 faktor, yaitu: a) besarnya tekanan uap yang digunakan, b) bobot tuoleki~l masing-masing homponcn dalaln Illinyak dan c) kecepatan keluarnya minyak atsir: dari simplisia. Pembuatan minyak atsiri dengan cara penyulingan mempunyai beberapa kelemahan : a. tidak baik terhadap beberapa jenis miuyak yang mengala~ni kerusakan oleli adanya panas dan air. 1). minyak atsiri yang mengandung fraksi esterakan terhidrolisa ka. rcna adanya air dan panas. c. komponen minyak yang larut dalam air tidak dapat tersuling. d. komponen minyak yang bertitik ciidlh linggi yang menentukan bau wangi dan mempunyai daya ikat terliadap bail, sebagian tidak ikut tersuling dan tetap tertinggal dalaln bahan. Dikenal 3 macam sisteln penyulingan, yaitu: 1 . penyulingan dengan air 2. penyulingan dengan air dan uap 3. penyolingan uap.
4

1. Penyulingan dengan air


Disini terjadi kontak langsung antara si~nplisiadengan air mendidill. Silnplisia yang telah dipotong-.poton&, digiling kasar atau digerus halus dididihkan dengan air, uap air dialirkan melalui pendingin, sulingan berupa minyak yang belum murni ditampung. Penyulinga~ldengan cara ini sesuai untuk simplisia kering yang tidak nlsak dengan pendidihan.

Gambar 8. Penyulingan dengan air Keterangan: 1. Pemasukan 2. Pemasukan uap langsung 3. Simplisia dan air 4. Isolasi penahan panas 5. Pengeluaran air 6. Pemasukan air 7. Kran pengelua~an minyak atsiri 8. Pengosongan 9. Pengeluaran kondensat 10. Pengaman

Gambar 9. Penyulingan dengan air


Keterangan: 1. 2. 3. 4. 5. Simplisia dan air Pemasukan air pendingin Pengeluaran air pendingin Minyak atsiri Air

Keuntungannya : a. Alat sederhana, mudah diperoleh. b. Mudah dilakukan. c. Kualitas minyak baik, asal diperhatikan suhunya jangan terlalu tinggi. Kerugiannya : a. Tidak semua bahan da'pat dilakukan dengan cara ini, terutama bahan yang mengandung fraksi sabun, bahan yang larut dalam air, dan bahan yang mudah hangus. b. Adanya air sering terjadi hidrolisa c. Waktu penyulingan lama.

2. Penyulingan dengan air dan uap Penyulingan dengan cara ini memakai alat semacam dandang. Simplisia diletakkan di atas bagian yang berlubang-litbang sedangkan air di lapisun bawah. Uap dialirkan melalui pendingin dan sulingan ditampung, minyak yang diperoleh belum murni. Cara ini baik untuk sitnplisia basah atau kering yang rusak pada pendidihan. Untuk simplisia kering harus dimaserasi lebili dulu, sedangkan L It~ ~ t ksilnplisia segar yang baru dipe tik tidak perlu dimaserasi. Cara penyulingan ini w d a h banyak dilakukan secara kecil-kecila n sebagai industri nunah, karena peralatan mudah didapat dan hasil yang diperoleh cukup baik. . Hidrolisa hampir tidak terjadi, sehingga kualitas minyak yang diperole11 cukup baik. Kerugian dengan cara ini, hanya minyak dengan titik didih lebih rendah dari air yang dapat tersuling sehingga hasil pcnyulingati tidak sempurna.

Gambar 10. Penyulingan dengan air dan uap. lieterangan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pemasukan uap Pengeluaran kondensat Pengosongan Air Simplisia Lempeng lubang-lubang Ke kondensor pendingin

Gambar 1 1 .Penyulingan dengan air dan uap

I. 2. 3. 4.

Air Sinlplisia Lempeng berlubang-lubang Ke pendingin

3. Pen y ulingan dengan uap Penyulingan cara ini 'ticia k memerlukan air, uap air panas yang biasanya bertekanan lebih dari 1 atmosfir dialirkan melalui suatu pipa uap. Peralatan !ang dipakai tidak berbeda dengan penyuli~~gan dengan air dan uap, llanya diperlukan alat tamballan untuk menleriksa suhu dan tekanan. Bila pemeriksaan telah dilakukan dengan baik, dengan cara ini akan diperoleh minyak yang lebih banyak. Cara ini baik digunakan untuk membuat minyak atsiri dari biji, akar, kayu yang urnumnya mengandung komponen ~ n i n y a k yang bertitik didih tinggi. Peilyulingan ini dapat digunakan untuk m e n ~ b u a tnlinyak cengkeh, niinyak kayun~anis,n ~ i n y a k akar wangi, ininyak sereh. minyak kayuputih dan lain-lain. Reunti~ngannya adalah : a. Kualitas minyak yang dihasilkan cukup baik. b. Tekanan dan suhu dapat diatur. c. Waktil penyulingan pendek, hidrolisa tidak terjadi. Kerugiannya. Peralatan mahal dan menlerlukan tenaga ahli.

Keterangan:

1. Pemasukan uap 2. Pengukur suhu 3. Pengeluaran kondensat 4. Pengosongan 5. Kaca pengontrol 6 . Pemasukan air pendingin 7. Pengeluaran air pendingin 8. Hasil sulingan 9. Pengeluaran air 10. Kran pengeluaran minyak
8

Gambar 12. Penyulingan dengan uap

Selain penyulingan dengan cara di atas dikembangkan juga cara sebagai berikut : 1 . Penyulingan dengan air dan penyulingan dengan uap disertai pengurangan tekanan. Pengurangan tekanan akan memperpendek waktu penyulingan pada tekanan 1 atmosfir. Keuntungan utama dengan cara ini ialah minyak atsiri yang diperoleh berbau sama dengan bau aslinya, -karena penyulingan dilakukan pada suhu kurang dari 70C, (biasanya pada suhu 50C) hingga penguraian karena suhu tinggi terhindarkan. Kerugiannya ialah peralatan mahal. 2. Penyulingan defigan air dan penyulingan dengan uap disertai penaikkan tckanan. Penyulingan dengan uap dengan menaikkan tekanan, baik dilakukan untuk simplisia yang keras seperti kayu, biji, kulit kayu. Dengan penyulingan ini akan diperoleh minyak lebih banyak dan akan memperpendek waktu penyulingan. Kerugian dengan penyulingan ini ialah terjadi peruraian minyak atsiri sehingga berbeda dengan bentuk aslinya dan diperoleh lebih sedikit dibanding dengan cara lain. Tanaman yang mengandung minyak atsiri bertitik didih rendah, lebih baik disuling dengan tekanan kurang dari 1 atmosfir sedangkan yang mengandung minyak bertitik didih tinggi dapat dengan penyulingan uap bertekanan lebih tinggi dari 1 atmosfir.

Ekstraksi dengan pelarut mudah menguap Prinsip dari ekstraksi ini adalah melarutkan minyak atsiri yang terdapat dalam simplisia dengan pelarut organik yang mudah menguap.

'

Simplisia diekstraksi dengan pelarut yang cocok dalam suatu ekstraktor pada suhu k a n ~ a r ,kemudian pelarut diuapkan dengan tekanan yang dikurangi. Dengan cara ini diperlukan banyak pelarut sehingga biaya cukup mahal dan harus dilakukan oleh tenaga yang ahli. Sebagai pelarut biasanya dipakai eter ~ninyaktanah. Pelarut yang baik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1. Melarutkan sempurna komponen dari minyak atsiri yang terdapat dalam tanaman. 2. Mempunyai titik didih rendah. 3 . Tidak campur dengan air. 4. Inert, tidak bereaksi dengan komponen minyak atsiri. 5. Men~punyaisatu titik didih, bila diuapkan tidak rneninggalkan sisa. 6. Harga murah. 7. Bila mungkin tidak mudah terbakar. Pelarut yang paling banyak digunakan adalah eter minyak tanah. Alkohol tidak baik digunakan karena alkohol melarutkan air yang terdapat dalam tanaman. Untuk sirnplisia tertentu alkohol menghasilkan bau yang tidak enak. Alkohol baik digunakan untuk simplisia kering. Sari yang diperoleh dikenal dengan nama tingtur yang banyak digunakan untuk sediaan farmasi. Ekstraksi dengan pelarut mudah menguap, banyak digunakan di berbagai negara dan secara umum dapat dipakai untuk bermacam-macam simplisia dan diperoleh minyak atsiri sesuai dengan aslinya. Ekstraksi dengan pelarut organik umurnnya digunakan untuk mengekstraksi minyak atsiri yang mudah rusak oleh pemanasan dengan uap dan air. Cara ini baik untuk mengekstraksi minyak dari bunga-bungaan, misalnya: Bunga cempaka, melati, mawar, lavendel, kenanga dan sebagainya. Simplisia dimasukkan ke dalam ekstraktor dan selanjutnya pelarut organik murni dipompakan ke dalam ekstraktor. Pelarut organik akan menembus ke dalam jaringan simplisia dan akan melarutkan minyak serta bahan lainnya seperti damar dan lilin. Komponen tersebut merupakan kotoran, dan dipisahkan dengan cara penyulingan pada suhu rendah dan tekanan rendah. Dengan cara penyulingan ini diperoleh campuran pelarut dan minyak atsiri, yang disebut "Concrete".

Bagan pemisahan minyak atsiri dalam "concrete" "Concrete" (pelarut + minyak atsiri)

alkohol

pelarut + fraksi lilin

minyak atsiri + alkohol dinginkan (0" C ) saring

+ alkohol atsiri minyak


Penyulingan pada tekanan dan suhu rendah

fraksi lilin

alkohol

minyak atsiri murni

Peinbuatan dengan leinak padat Dengan cara penyulingan, karena pengaruh uap, air atau suhu. niinyak yang diperoleh tidak sama dengan aslinya karena ada sebagian yang terurai atau tidak ikut tersuling. Bunga-bunga tertentu seperti melati, kacapiring yang disuling akan menghasilkan nlinyak yang berbau tidak sama dengan bunganya. Minyak atsiri dari bunga-bunga tersebut di atas diperoleh dengan cara seperti disebut di bawah ini. 1. Pembuatan dengan lemak tanpa pemanasan ("Enfleurage"). Cara ini sudah dilakukan sejak berabad-abad yang lalu secara primitif. Setelah tanaman dipetik tanaman tersebut akan meneruskan proses fisiologisnya ~lcnganmengeluarkan bail khasnya. Segera setelah . b u n g clipctll. Jitaburkan di atas lernak. lemak mengabsorbsi minyak terse bu t. Untuk meniperbesar absorbsinya permukaan lemak digores. Tiap 1 kg lemak diperlukan bunga ~nelatisebanyak 2,5 kg sampai 3 kg. Untuk selur~ihproses "enfleurage" memerlukan waktu 8 sanlpai 1 0 minggu. Lemak yang telah jenuh dengan rninyak menguap, dikerok dengan sudip, kemudian dilelehkan pada tempat tertutup. Lemak tersebut kemudian diekstraksi dengan alkohol, lalu didinginkan pada suhu rendah (kalai~mungkin 15C) untuk memisahkan lemaknya, disaring. kemudian dipekatkan dengan cara penyulingan. Cara ini dilakukan hanya untuk bunga-bunga tertentu, memerlukan waktu lama dan me~nerlukanbanyak tenagq yang terlatih untuk inengerjakannya, walaupun dengan cara ini dapat ~nenghasilkan minyak yang lebih baik. Syarat lemak : Tidak berbau dan mempunyai konsistensi tertentu: 2. Pembuatan dengan lemak panas Lemak dipanaskan pada suhu lebih kurang 80C. Bunga segar dimaserasi dengan lemak panas tersebut selama 1% jam. Bunga tersebut harus sering diganti dengan yang baru sampai tiap kg lemak kontak dengan 2 sampai 2,5 kg bunga, kemudian dibiarkan selama lebih kurang satu jam dan disaring melalui saringan logam. Untuk memisahkan lemak yang melekat, bunga disiram dengan air panas kemudian diperas dengan saringan kain. Air akan mudah dipisalikan dari lemak tersebut. Kemudian dilarljutkan seperti cara enfleurage di atas. Pembuatan minyak atsiri dengan lernak panas baik untuk simplisia tertentu seperti bunga.

Ekspresi Pembuatan minyak atsiri dengan cara pengepresan dilakukan terhadap bahan berupa biji, buah atau kulit buah yang dihasilkan dari tanaman yang termasuk jenis Sitrus, karena minyak dari jenis tanaman tersebut akan mengalami kerusakan bila dibuat dengan cara penyulingan. Berdasarkan tipe alat ekspresi dibedakan menjadi 2 (dua) macam yaitu: 1. "Hydraulic Expressing" 2. "Expeller Expressing" PEMURNIAN Minyak yang dihasilkan dari penyulingan tanaman pada umumnya tidak murni karena masih tercampur dengan minyak lain yang berasal dari tanaman sendiri atau dengan hasil penguraian komponen tanaman yang disebabkan proses penyulingan. Untuk memperoleh minyak yang murpi perlu dilakukan proses pemurnian. Proses pemurnian dapat dilakukan dengan : Penyulingan kembali Penyulingan kembali bertujuan untuk memisahkan komponen yang mudah menguap dari komponen yang tidak mudah menguap seperti logam berat yang menyebabkan minyak berwarna lebih gelap dan debu halus yang terbawa oleh uap atau uap air pada waktu penyulingan. Penyulingan bertingkat Penyulingan ini bertujuan untuk memisahkan minyak berdasarkan perbedaan titik didih. Dilakukan penyulingan dengan .pengurangan tekanan. Di industri minyak atsiri dilakukan penyulingan pada tekanan tidak lebih 5 - 10 mm Hg. Untuk minyak-minyak yang bertitik didih tinggi dapat dipakai tangas minyak. Penurunan suhu Penurunan suhu untuk menghablurkan hasil sampingan dari minyak atsiri yang berupa senyawa hidrokarbon yang teroksidasi. Penghabluran bertingkat Penghabluran bertingkat dilakukan dengan penambahan bermacam-macam pelarut yang cocok, pada penambahan tersebut akan menghasilkan hablur secara bertingkat.

Menghilangkan k o ~ n p o n e n dengan reaksi kimia Kornponen yang tidak dikehendaki dihilangkan dengan reaksi kitnia. Asam-asam bebas dapat dihilangkan dengan natrium karbonat, basa dengan asam hidroksida, fenol dengan natrium hidroksida, aldehida dengan natrium bisulfat dan lain sebagainya.

PENGUJJAN MUTU Setiap jenis minyak atsiri mempunyai sifat k l ~ a dan s sifat ini tergantung dari persenyawaan kimia yang menyusunnya. Sifat-sifat khas dan mutu minyak dapat berubah mulai dari minyak masih berada dalam simplisia, selama proses pembuatan, penyimpanan dan peredaran. Karena itu penilaian mutu perlu dilakukan dengan cara rnenganalisa sifat fisik dan kimianya. Tujuan dari analisa tersebut untuk memeriksa pemalsuan, mutu dan kemurnian minyak atviri. Pengujian pendahuluan Ininyak atsiri dapat dilakukan dengan uji organoleptik dan uji fisika. Uji organoleptik Perneriksaan secara organoleptik biasanya dilakukan dengan cara mencium bau dari minyak yang menguap di atas kertas saring. Cara pengujian ini dapat menentukan mutu dan pemalsuan minyak atsiri secara kualitatif.
Prosedur Sebanyak 1 - 2 tetes minyak yang akan dianalisa diteteskan diatas kertas saring yang tidak berbau (gambar 13). Contoh

,
Pembanding . kertas saring

Gambar 13. Pengujian mutu minyak atsiri menggunakan kertas saring. Sebagaipembanding digunakan minyak dari jenis yang sama dengan mutu yang baik dan telah diketahui kemurniannya. Mutu minyak yang diperiksa dinilai dengan cara membandingkan baunya dengan bau minyak pembanding.

Pemalsuan minyak :Icngan cara penamhahan bahan yang mudah inenguap dapat dideteksi dengan cara mengeringkan kertas saring tersebut. Minyak yang d i p a l s ~ ~ k abiasanya n baunya berubah setelah dikeringkan selama 24 sanipai 48 jam. Minyak atsiri yang disi~npandalanl drum dalam jangka waktu lama akan cepat hilang dari permukaan kertas saring dan meninggalkan noda yang berlumut, disebut "nlusty". Minyak yang masih baru tetapi mengalami kerusakan selama proses ekstraksi, akan lebih lama hilang dari kertas saring dan rneninggalkan noda seperti bekas terbakar disebut "burn notes". Penilaian mutu minyak berdasarkan uji organoleptik bersifat subyektif dan kurang dapat dipertanggung jawabkan.

Uji sifat fisik dan kimia Sifat fisik minyak atsiri merupakan suatu tetapan yang konstan pada kondisi yang tetap, dan sifat fisik ini digunakan untuk mengetahui kemurnian minyak. Analisa sifat kirnia bertujuan untuk menentukan mutu dan prosentase jutnlah persenyawaan kimia yang terdapat dalam minyak atsiri. Analisa sifat fisik dan kiinia yang sering dilakukan adalah : a) Pemeriksaan pendahuluan b) Bobot jenis c) Putaran optik d) Indeks bias e) Kelarutan dalam etanol pada berbagai konsentrasi f) Bilangan asam g) Bilangan ester dan bilangan penyabunan h ) Prosentase alkohol i) Kadar aldehid keton j) Kadar fen01 k) Uji logam 1) Kadar sine01 dan m)Uji pemalsuan Pemeriksaan pendahuluan Penleriksaan dilakukan terhadap warna, kejemihan dan bau. Peineriksaan ini bersifat subyektif dan tidak dapat menggambarkan mutu minyak atsiri secara tepat. Bobot jenis Bobot jenis suatu zat adalah perbandingan bobot zat terhadap air suling volume sama yang ditinlbang di udara pada suhu yang sama.

Alat yang digunakan disebut Piknometer. Bobot jenis minyak umumnya diantara 0,800 - 1,180 dan umumnya bobot jenis minyak tersebut tidak melebihi 1,000. Penentuan bobot jenis adalah salall satu dari cara analisa yang dapat menggambarkan kemumian minyak. Menurut metoda IS, pengukuran dilakukan pada s u h u 3 0 / 30C. dengan variasi suhu kurang lebih 3C. Metoda I S 0 (International standardization Organization) ~ n e n g u k u rbobot jenis pada sulli~2O0/20"C, dan menurut metode BS (British Standard), pengukuran dilakukan pada suhu 30"/20C. Suhu yang digunakan dalam rnengukur bobot jenis berdasarkan metoda BS dan I S 0 dilakukan pada negara beriklim sedang atau dingin dan tidak digunakan pada negara-negara tropis. Prosedur Piknometer dicuci dan dibersihkan dengan hati-hati, kemudian dibilas b e r t u r u t - t u n ~ t dengan etanol dan dietileter. Bagian dalam dikeringkan dengan arus udara kering, bagian luar diseka dengan kain kering atau dengan kertas saring dan disisipkan tutupnya. Piknometer dibiarkan berdiri selama 3 0 menit didalam lemari timbangan dan ditimbang (massa m). Piknometer diisi dengan air suling (suhu 25C) yang baru saja dididihkan. Gelembung itdara agar dihindari. Piknometer dicelupkan ke dalam penangas air pada suhu 25C lebih kurang 0,2"C selama 3 0 menit. Suhu penangas air diperiksa dengan termometer standar dan air suling ditambah sampai ke garis tanda. Penutup disisipkan dan dikeringkan bagian luarnya tlengan kain kering atau kertas saring. Piknometer dibiarkan berdiri didalam lemari timbangan selama 3 0 menit dan kemudian ditimbang dengan isinya (massa
Ill,

).

Piknome ter dikosongkan, dicuci dengan e tan01 dan kemudian dengan etileter dan dikeringkan dengan arus udara kering. Piknonieter diisi dengan minyak atsiri bersuhu kira-kira 2SC, dan adanya gelembung-gelembung udara agar dihindari. Piknometer dicelupkan k e dalam penangas air pada suhu 25C k 0,2"C dan dibiarkan selama 3 0 menit. Permukaan minyak diatur sampai garis tanda dan dilanjutkan seperti dikemukakan untuk air suling (massa m, ).

Perhitungan hasil Bila ni = massa. dalani gram, piknometer kosong. m , = massa, dalam gram, piknometer berisi air pada suliu 25C. = massa, dalam gram, piknometer berisi rninyak atsiri In, pada suhu 25C. gram perniililiter, diberikan ole11 rumus : Kerapatan Y 25, d a l a ~ n

25 1112 - m Bobot jenis 25 diberikan ole11 runius dan bobot jenic " diberikan oleh rumus 0,99797 x d ; : 4 Ketelitian hasil Kerapatan P 25. bobot jenis d$ dan bobot jenis d2: suatu minyak atsiri dinyatakan oleh suatir bilangan yang diteliti sampai Indeks Bias Indeks bias suatu zat adalah perbandingan kecepatamcahaya dalam hampa udara dengan kecepatan cahaya dalam zat tersebut. Air dialirkan melalui alat refraktometer pada suhu pembacaan yang akan dilakukan. Suhu tidak boleh berbeda lebih dari 2C dari suhu referensi dan harus dipertahankan dengan toleransi + 0,2"C. Sebelum minyak atsiri dialirkan di dalam alat, minyak harus berada pada suhu yang sama dengan suhu pengukuran yang akan dilakukan. Pembacaan hanya boleh dilakukan bila suhu sudah stabil. Perhitungan hasil t pada suhu tertentu t, diberikan ole11 rumus berIndeks bias n~ ikut : n b = :n + 0,0004 (t I - t ) dirnana nA1 = pernbacaan yang dilakukan pada suhu pengerjaan t l
A

Ketelitian hasil Indeks bias minyak atsiri dinyatakan oleh suatu bilangan sampai empat desimal. Ketelitian penentuan haruslah 0,0002. Faktor

"

koreksi untuk indeks bias masing-masing minyak atsiri adalah sebagai beriku t : Minyak cendana 0,0003 0,0004 Minyak nilam Minyak akar wangi 0,0003 Minyak kenanga 0,0004 0,0004 Minyak daun cengkeh Minyak sereh --on005 Miriyak kayu putih 0,0004 0.0005 Minyak pala Angka-angka ini diperoleh dari penelitian laboratorium.
I

Rotasi optik Rotasi optik adalah besar sudut pernutaran bidang polarisasi yang terjadi jika sinar terpolarisasi dilewatkan melalui cairan. Alat yang digunakan disebut polarimeter. Setiap jenis minyak atsiri merlipunyai ke mampuan memutar bidang polarisasi cahaya ke arah kanan ("dextro rotatory") atau ke kiri ("levo-ratatory"). Besarnya perputaran bidang polarisasi ditentukan oleh jenis minyak, suhu, panjang.kolom yang berisi nlinyak dan panjang gelombang cahaya yang dipakai. Pengukuran rota51 optik menurut nletoda IS dilakukan pada suhu 30C (urnurnnya berlaku di negara tropis), sedangkan m e n ~ u u t metoda ISO, pengukuran dilakukan pada suhu 20C (umurnnya berlaku di negara-negara beriklim dingin dan sedang).
Prosedur Sumber cahaya dinyalakan, lalu didialnkan sebentar. Tabung polarimeter diisi dengan contoh minyak atsiri, dijaga agar tidak terdapat gelembung udara, suhu diatur pada suhu 20C atau menurut petunjuk yang terdapat pada setiap monoerafi, kemudian dibaca rotasi optiknya. Bila suhu kamar antara 17" - 23"C, atau bila minyak atsiri tersebut mengandung senyawa yang mempunyai optik aktif tinggi (seperti pada minyak citrus) digunakan tabung polarin~eteryang dilengkapi dengan jaket kenli~diandialiri air sampai suhu 20C. Dilakukan pengukuran 3 kali pembacaan, tiap kali pembacaan tidak berbeda 0,08". Suhu yang digunakan sama seperti pada pengukuran rotasi optik.

"

Kelarutan, dalam etanol Minyak atsiri dapat larut dalam etanol pada perbandingan dan konccntrasi tertentu. Dengan derilikian dapat diketahui jumlah dan konsentrasi etanol yang dibutuhkan ~ t n t u k melarutkan secara sempurna sejiimlah minyak atsiri. Umumnya minyak atsiri yang mengandung persenyawaan terpen teroksigenasi lebih mudah larut dari pada yang mengandung terpene. Pengukuran metoda IS, nienggunakan berbagai macam konsentrasi etanol, yaitu 50, 60, 70, 80, 90, dan 95%, sedangkan metoda I S 0 menggunakan etanol dengan konsentrasi 55, 65. 75 dan 85% dengnn perbandingan volurrle niinyak-etanol adalah 1 : 20. Prosedi~r Minyak atsiri 1 ~ n l yang dii~kilr dengan teliti ditelnpatkan di dalam gelas nkur bertutup berukuran 10 ml atau 25 nil, dan ditambahkan ctanol dengun kndar yang sesuai untuk ~llinyak yang sedang diuji, ditambahkan setetes demi setetes. pada setiap penambahan dikocok, sampai diperoleh suatu larutan yang sejernil1 mungkin pada suhu 25C. Bila larutan tersebut tidak jernih. kekeruhan yang terjadi dibandingkan dengan kekeruhan larutan pembanding, pada ketebalan cairan yang sama. Setelall minyak tersebut larut, etanol berlebih ditambahkan, karena beberapa minyak tertentu mengendap pada penambalian etanol lebih lanjut. Perhitungan Kelarutan dalam x persen (V/V etanol = 1 volume dalain Y volume, n~enjadi keruh dalam Z volume). Bila larutan tersebut tidak sepenuhnya jernih, dicatat kekeruhan tersebut "lebih besar daripada", "sama seperti" atau "lebih kecil dari pada" kekeruhan larutan pembanding. Penentuan lemak Prosedur Minyak atsiri sebanyak 10 tetes ditambahkan ke dalam 5 ml etanol dalam tabung pereaksi. Tabung pereaksi dimasukkan ke dalam campuran es dan gararn dengan perbandingan 3 : 1 selama 15 menit. Jika terdapat minyak lemak, seperti minyak kelapa, minyak kacang dan minyak lainnya kecuali minyak jarak, akan terjadi kekeruhan karena lemak yang m e h a d a t . Ke dalam

5 n11 minyak atsiri d a l a n ~tabung reaksi yang lain, ditambahkan larutan KOH 0,5 N dan dikocok carnpuran tersebut. Minyak lemak akan tersabunkan dan mengeluarkan busa karena terbentuknya sabun. Ada atau tidak adanya lninyak lemak dinyatakan dengan positif atau negatif. PENYIMPANAN DAN PENNGAWETAN MINYAK ATSIRI
Penyimpanan luinyak atsiri bertujuan ~ u ~ t menceguh uk oksidkai. resinifikasi, polirnerisasi, hidrolisa dan interaksi dari komponen millyak atsiri sendiri. Proses diatas sangat dipengaruhi oleh oksigen, panas, kelembaban, sinar dan logarn berat. Pada umuninya penyimpanan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : 1 . Minyak tersebut harus murni kering dan bebas logam berat. 2. Disimpan dalam botol berwama gelap (biru atau coklat) di tempat dingin, terisi penuh, tertutup rapat, terlindung dari cahaya dan lembab. 3. Minyak atsiri dalam jumlah besar, dapat disimpan dalam drum yang berlapis seng dan ruang diatasnya diisi gas nitrogen atau CO, untuk mencegah oksidasi. 4. Untuk menghilangkan air, ke dalam minyak ditambahkan natrium sulfat, lalu dikocok, kemudian disaring. Pemakaian CaCl, harus chhindarkan karena akap terbentuk kompleks dengan senyawa alkbhol tertentu. 5. Untuk minyak dengan jumlah lebih besar, cara tersebut di atas sukar dilakukan. Setelah ditambah natrium sulfat eksikatus lalu dikocok, dibiarkan sampai permukaan jemih, kemudian beningan dituang. Bagian bawah disaring melalui silikagel, atau dipusingkan dengan kecepatan tinggi. 6. Minyak atsiri yang mengandung senyawa fen01 seperti minyak cengkeh, timi dan lain-lain dengan adanya logam berat akan berwama lebih gelap. Hal tersebut dapat dihindarkan dengan menanlbah serbuk asam tartrat, kemudian dikocok, lalu dibiarkan sampai jernih. Lapisan atas dituang dan lapisan bawah disaring sampai jemih, dapat juga dipusingkan dengan kecepatan tinggi. Bila dengan cara di atas masih tetap berwarna gelap minyak tersebut harus dimurnikan lagi dengan penyulingan kembali dan dimumikan. 7. Pada penyimpanan proses oksidasi dapat diperkecil dengan penambahan antioksidasi seperti hidrokinon, mono etil eter, etil

galat. Untuk mencegah proses oksidasi penyimpanan dalam ju111lah kecil, sebaiknya dalam botol berwarna gelap, sedang pada penyimpanan minyak dalam jumlah besar dilakukan .dalam drum yang dilapisi dengan "laquer". Hal ini untuk menghindari rcaksi katalitis antara minyak dan ion logam.

Tabel VIII

STANDAR PERSYARATAN MUTU 1. Minyak akar Wangi


*

Karakteristik Warna Bobot jenis 2 125' Index Bias ( n )

Syarat Kuning muda sampai coklat kemerah-merahan 0,978 - 1,033 1,513 - 1,528 1 : 1 (vol) jernih dan seterusnya jernih 5 - 25 100 - 150

Cara Pengujian Visual SP/ISO SP/ISO SP/BS SP SP/ISO

3;

Kelarutan dalam etano195 % Bilangan ester Bilangan ester setelah asetilasi Zat asing : Lemak Alkohol tambahan Minyak pelikan

negatif negatif negatif

SP SP SP

SP = Standar perdagangan IS0 = Internasional Standardization Organization = British Standard BS EOA = British Standard

Tabel IX STANDAR PERSYARATAN MUTU 2. Minyak Kayu Putih Karakteristik Warna Bobot jenis 2 5 1 2 5 0 ~ Index Bias (n 25 ) Putaran Optik Kadar Sine01 1 % Kclarutan dalam etanol 80% Lemak Minyak tanibahan Minyak mineral Terpentin Syarat . Kekuning-kuningan sanipai kehijau-hijauan. 0.868 - 0,921 1,464 - 1.482 0' s/d 4' 50 - 65 1 : 1 (vol) jernih seterusnya jernih Negatif Negatif Negatif Negatif Cara Pengl~jian Visual SP/ISO SP/ISO SPjISO SP/EOA SP/BS SP SP SP SP

Tabel X STANDAR PERSYARATAN MUTU 3. Minyak Nilam


I

Karakteristik Warna Bobot jenis 2 1 2 5 ' ~ Inde~ Bias ( n D) Kelarutan dalam ctanol 90% pada suhu 2 5 ' ~+ 3 ' ~ .

Syarat Kuning niuda sampai coklat tua. 0,943 - 0,983 1,504 - 1,514 Larutan jernih atau opalesensi ringan dalam perbandingan volume 1 s/d 1 0 bagian Maksima15.0 Maksimal 10,O Negatif Tidak nyata Negatif Negatif

Cara Pengujizn Visual SP/ISO SP/BS SPIBS

3;

Bilangan asam Bilangan ester Zat asing: Lemak Minyak Kruing Alkohol Tanibahan Minyak Mineral

SP/ISO SP SP Gas chroniatografi SP SP


3

Tabel XI STANDAR PERSYARATAN MUTU

4. Minyak Cendana
%

Karakteristik War na Bobot jcnis Putar Optik ( ) D lndeks Bias (n25D) Bilangan asam Bilangan cster Hilangan ~ , s t c setelah r a\c til:~si r o t d Santatol % bobot/bobot Kelarutan dalanl etanol 70 '% v/v. Zat asinp: Lemak Alkohol tambahan Minyak pelikan
#

Syarat ~un,ig pucat 0,965 - 9,977 - 15O - 20 1,500 - 1.510. 0.5 -- 8.4 3.0 - 17,O Minimal 196 Minimal 90,0 Perbandingan volun~e 1 : 5 jernih. seterusnya jernih. Negatif Negatif Negatif

Cara Pengujian Visual SP/ISO SP/ISO SP/ISO SP/ISO SP SPIBS SP/BS SP/BS

SP SP SP

Tabel XI1 STANDAR PERSYARATAN MUTU

5. Minyak Sereh
Karakteristik Warna Bobot jernih, 2 5 ' ~ / 2 5 ~ C Total gr,iruol, ' t b/b Sitronclal, % b/b Zat asing: Lemak Alkohol tambahan Minyak mineral Minyak terpentin Syarat Kuning pucat sampai kuning 0,850 - 0.892 1,454 - 1,473 Minimal 85 Minimal 35 Negatif Negatlf Negatif Negatif Cara Pengujvan Visual SP/ISO SP/ISO SP/ISO SP/ISO SP SP SP SP

Tabel XI11 STANDAR PERSYARATAN MUTU

6. Minyak Daun Cengkeh


Karakteristik Bobot jenis Indeks bias (n251)) Kadar Eugca,~l '; v / c Kelarutan dalam alkohol 7 0 '% Zat asing : Lemak Alkohol tambahan Minyak mineral
-

Cara Pengujian SP/ISO SP/ISO SPIBS SP/BS

Syarat 1,025 1.060 1.527 - 1,541 Minimal 78 Perbandingan volume 1 : 2 jernih Negatif Negatif Negatif

SP SP SP
1

Tabel XIV STANDAR PERSYARATAN MUTU

7. Minyak Pala
Karakteristlk Bobot jenls Indeks bias ( n 2 5 ~ ) Pu taran Optlk ( ) D Kelarutan dala~n etanol 90'h S~sa penguapan contoh 4 3g-5 2g Zat asing Lemak Mlnyak tanlbahan Minyak pehkan Minyak terpenhn Syarat 0,847 - 0,919 1,472 - 1,496 + lo0 s/d 30' 1 3 jernih seterusnya jernih Maks~mal 2,5% Cara Pengujialr SP/lSO SP/lSO SP SP/BS SP

Negatif Negatif Negatli Negatif

SP SP SP SP
A

INDEKS

Abrus precatorius 66 Acorus calamus 38 Adas 27, 79 Agar-agar 26 Aglaia odorata 59 Akar 6 , 25 Alat pengering tenda surya 12 Alat pengupas kulit 9 Alat penjemur 12 Aldehid 109 Aldehida 121 Alkaloid hiosiamina 4 Alkohol 109, 1 17 Allium cepa 5 Alpa U'80 9 Alstonia scholaris 6 4 Alumunium foil 18, 20 A lyxia reinwardtii 63 Amomum compactum 40 Andropogon muricatus 107 Andropogon nardus 106 Apiaceae 105 Asam 5 Asam bebas 12 1 Asam hidroksida 12 1 Asam sitrat 110 Asam tartrat 110 Asteraceae 105 Atropa belladona 4 Averrhoa bilimbi 5

Bidaraupas 29, 80 Biji 6, 26 Biji makasar 30, 80 BS 123 Blumea balsamifera 5, 69 Bobot jenis 122 Boesenbergia pandurata 73 British Standard 123 Brotowali 3 1, 81 Brucea javanica 30 Buah 6, 25 Bulbus 6 Bunga 6, 25 Burn notes 122

Bacillus 7 Bagan pemisahan minyak atsiri dalarn col~crete 1 18 Bahan baku 2 Balsam 26 Bangle 28, 79 Basa 121 Batang 6 Bawang merah 5 Belimbing wuluh 5 Betula lenta 107 Bidang polarisasi 125

Cabe jawa 32, 81 Caesalpinia sappan 68 Cahaya 15 Canangium odoratum 106 Cara kimia 24 Cara pembuatan 110 Cara pengambilan bagian tanaman 6 Cara pengemasan 18 Cara pengumpulan 6 Centella asiaticp 6 1 Cinnamomum comphora 4 Cinnamomum cassia 106 Cinnamomum zeylanicum 107 Citrus aurantifolia 5 Citrus medica 107 Cencrete 1 18 Conifer 105 Contoh simplisia 23 Coriandrum sativum 50, 107 Cucumis sativus 5 Cucurbita moschata 5 Cuminum cyminum 39 Curcuma aeruginosa 7 1 Curcuma domestica 52, 107 Curcuma xanthorrhiza 73
2

Daun 6, 25

Daun avokad 33, 82 Daun jambu biji 34, 82 Daun kayuputih 42, 83 Daun kemuning 35, 83 Daun sendok 36, 84 Dehidrasi 15 Dextro rotatory 125 Diterpen 108

Herba 26 Hewan 26 Hidrokarbon 108 Hidrokarbon aromatik 108 Hidrokarbon yang teroksigenasi 108 Hidrokinon 1 10 Hidrolisa 108, 127 Hydraulic expressing 120

Ekspresi 120 Ekstra Farmakope Indonesia 22 Ekstraksi dengan pelarut mudah menguap 116 Elephantopus scaber 70 Elettaria cardamomum 107 Enfleurage 1 19 Enterobacter 7 Enzim oksidase 18 Escherichia 7 Essential oil 105 Ester 109 Eter 109 Eter minyak tanah 117 Etherial oil 105 Etilgalat 110 Eucalyptus globulus 106 Euphorbia hirta 6 0 Expeller expressing 120

Ikatan kompleks 10 Indeks bias 124 Interaksi 127 International Standardization Organization 123 IS 123 Isopren 109

Jadam 20, 26 Jahe 37, 84 Jamur 25 Jarak 5 Jaringau 38, 85 Jasad renik 10 Jeruk nipis 5 Jinten putih 39, 85

Face hardening 1 1 Farmakope Indonesia 22 Fcnol 121 Foeniculum vulgare 27, 107 Frazier 7

Gaultheria procumbens 106 Getah 26 S o m 26 Gudang simplisia 2 1

Kadar air 6, 17 Kaleng pedaringan 19 Kaempferia galanga 49 Kamfer 4 Kapang 10, 16 Kapulaga 40, 86 Kapur tohor -20 Karton 20 Karung goni 19 Karung plastik 19

Kayu 6, 25 Kayuangin 45, 86 Kayumanis 105 Kayurapat 44, 87 Kedawung 5, 46, 87 Kejibeling 47, 88 Kelarutan dalam etanol 126 Kemukus 48, 88 Kencur 49, 89 Kertas 20 Keton 109 Ketumbar 50, 89 Kolofonium 26 Kulit 26 Kulit batang 6 Kulit buah 6 Kumis kucing 5, 5 1, 90 Kunyit 52, 90

Label 22 Labu merah 5 Lada 53 Lada hitam 53, 91 Ladaputih 53, 91 Lamiaceae 105 Langkuas 54, 92 Languas galanga 54 Laquer 1 10 Lavandula angustifolia 106 Lavandula officinalis 106 Lempuyang gajah 5 5, 92 Lempuyang pahit 56, 93 Lempuyang wangi 57, 93 Levo-ratatory 125 Lisigen 105 Litsea cubeba 107 Lumut kerak 25

Makroskopik 24 Malam 26 Materia Medika Indonesia 22

Matricaria chamomilla 106 Mawar 105 Menghilangkan komponen dengan reaksi kimia 121 Meniran 58, 94 Mentimun 5 Mentol 4 Mentha antensis 62, 106 Menthapiperita 4, 106 Melaleuca leucadendra 42,43, 106 Melati 105 Merica bolong 43, 94 Merremia mammosa 1 9 Metoda I S 0 123 Michelia chamomilla 106 Micrococcus 7 Minyak adas 107 Minyak adasmanis 107 Minyak atsiri 27, 105, 108 Minyak akar wangi 107, 115, 125, 128 Minyak betula 107 Minyak cempaka 106 Minyak cendana 107, 125, 130 Minyak cengkeh 106, 115 Minyak daun cengkeh 106, 125, 131 Minyak ekalipti 106 Minyak gandapura 106 Minyak jahe 107 Minyak karnil 106 Minyak kasia 106 Minyak kapulaga 107 Minyak kayumanis 115 Minyak kayuputih 100, 115, 125, 129 Minyak kenanga 106, 125 Minyak ketumbar 107 Minyak kunyit 107 Minyak kulitmanis 107 Minyak lada 107 Minyak lavendel 106 Minyak lemon 107 Minyak litsea 107 Minyak mawar 20, 106 Minyak menguap 105 Minyak mineral 26

Minyak nabati padat 27 Minyaknilam 106, 125, 129 Minyakpala 108, 125, 131 Minyak pembanding 12 1 Minyak poko 106 Minyak rosmari 106 Minyak sassafras 107 Minyak sereh 106, 115, 125, 130 Minyak terpentin 107 Minyak valerian 107 Mineral 1 Mikotoksin 17 Mikroba awal 7 Mikroskopik 24 Momordica charanria 5 Monoetileter 110 Monoterpen 108 Myristica fragrans 108 Murraya paniculata 35 Musty 122

Natrium bisulfat 121 Natrium hidroksida 121 Natrium karbonat 121

Oksidasi 127 Oksigen udara 15 Olea volatilia 105 Olefin 108 Organoleptik 2 4 Orthosiphon aristatus 5 1 Orthosiphon starnineus 5

Pacar cina 59, 95 Parafin 108 Parameria laevigata 44 Pare 5 Parkia roxburghii 5 , 46 Patikan kebo 60, 95

Pedoman panen 5 Pegagan 6 1, 96 Perilalsuan minyak 1 22 Petnbersill clan penampi kulit 23 Pembuatan dengan lemah padat 119 Pembuatan dengan lemak panas 1 19 Pembuatan dengan lemak tanpa pemanasan 119 Pembuatan simplisia secara khusus 25 Pembuatan simplisia secara umum 2 Pembuatan tiap jenis simplisia 27 Pemeriksaan mutu 22 Pemeriksaan pendahuluan 122 Pemurnian 120 Pencucian 7 Pendamaran 109 Penen 6 Penentuan lemak 126 Pengepakan dan penyimpanan 15 Pengeringan 10 Perigeringan buatan 14 Pengerinan ilmiah 13 Pengeringan suhu terkendali 14 Penghabluran bertingkat 120 Pengotoran 16 Pengujian mutu 121 Pengumpulan bahan baku 4 Penjemuran sebelum perajangan 9 Penurunan mutu 10 Penurunan suhu 120 Penyabunan 109 Penyerapan air 15 Penyimpanan dan pengawetan minyak atsiri 127 Penyulingan 11 1 Penyulingan bertingkat 120 Penyulingan dengan air 1 11 Penyulingan dengan air dan uap 1 14 Penyulingan dengan uap 1 15 Penyulingan dengan uap disertai penaikan tekanan 116 Penyulingan dengan uap disertai pengurangan tekanan l 16 Penyulingan kembali 120 Perajangan 7 Persea americana 33

Pertama masuk pertama keluar 22 Perusakan simplisia 1 0 Phyllanthus niruri 58 Piknometer 123 Pimpinella anisum 107 Pinaceae 105 Pinus mercusii 107 Piperaceae 105 Piper cubeba 48 Piper nigrum 5 3 Piper retrofracturn 32 Plantago mayor 36 Plastik 20 Poaceae 105 Pogostemon cablin 106 Poko 62, 96, 105 Polarimeter 125 Polimerisasi 109, 127 Politerpen 108 Proses metabolisme 10 Proses oksidasi 109 Proses sintesis 10 Proses stabilisasi 10 Proteus 7 Pseudomonas 7 Psidium guajava 3 4 Pucuk 6 Pulasari 63, 97 Pule 64, 97

Rambut kelenjar 105 Rasingko 8 Rasuk angin 2 Reaksi ezimatik 10 Reaksi kimia intern 15 Refraktometer 124 Resinifikasi 127 Ricinus communis 5 Rimpang 6, 26 Rinsali'80 14, 16 Rosa 106 Rosmarinus officinalis 106 Rutaceae 105 Rotasi optik 125

Saga 66, 98 Santalum album 107 Sariawan 66, 98 Sarsaparila 20 Sasafras albidum 107 Secang 68, 99 Sel parenkim 105 Sel sizogen 105 Sembung 5, 69, 99 Serangga 16, 18 Sericocalyx crispus 47 Seskuiterpen 108 Sifat umum 108 Silikagel 127 Simplisia 1 Simplisia dibuat dengan cara pengeringan 3 Siniplisia dibuat dengan proses fernlentasi 3 Simplisiu dibuat dengan proses khusus 3 Simplisia hewani 1 Simplisia nabati 1 Simplisia pada proses pelnbuatan l~~el~icrlukan air 4 Simplisia pelikan 1 Simplisia pembanding 23 Sinampi Kl'80 23 Sinar terpolarisasi 125 Sonchus arvensis 74 Sortasi basah 7 Sortasi kering 15 Spora 25 Streptococcus 7 Suhu kamar 2 1 Syarat lemak 1 19 Symplocos odorarissima 66 Syzygium aromaticum 106

Tahapan pembuatan 4 Tarnan obat keluarga 2 Tamarindus indica 5

Tanarnan budidaya 2 Tanaman unggul 3 Tapak liman 70, 100 Tempat dingin 21 Tempat sejuk 21 Tempuyung 74, 102 Temuhitam 71, 100 Temukunci 72, 101 Temulawak 73, 101 ~ e r p e n109 Thvmus vulgaris 75 Timi 75, 102 Tinospora crispa 3 1 Transformasi 10 Tumbuhan liar 2 Tumpang sari 2

Wadah 18 Wadah gelas 20

Zingiberaceae 105 Zingiber aromaticum 5 7 Zingiber littorale 56 Zingiberofficinale 37, 107 Zingiber purpureum 28 Zingiber zerumbet 5 5

Uji mutu secara biologi 24 Uji organoleptik 121 Uji petik 23 Uji sifat fisik dan kimia 122 Umbi 26 Umbi lapis 26 Usnea misaminensis 45 Usnea sp 2

Valerian officinalis 107 Vanili 10 Vetiveria zizanioides 107 Vitae 105 Volatile oil 105

Indeks gambar
Gambar 1. 2. 3. 4. Rasingko . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . AlpaK1'80 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Alat pengering tenda surya . . . . . . . . . . . . . . . Alat penjemur . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Rinsali '80 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Kaleng pedaringan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Sinampi K1'80 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air . . . . . . . . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air dan uap . . . . . . . . . . . Penyulingan dengan air dan uap . . . . . . . . . . . Penyulingan denganuap . . . . . . . . . . . . . . . . . Pengujian mutu minyak atsiri menggunakan kertas saring . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

5.
6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. Indeks tabel Tabel I.

VII . VIII . IX . X. XI . XI1 . XI11. XIV .

Bagian tanaman. cara pengumpulan. kadar air simplisia . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari daun . . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari bunga . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari batailg atau kulit batang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari kulit buah atau buah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari akar. umbi atau rimpang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Minyak atsiri yang berasal dari biji . . . . . . . . . Standar persyaratan mutu minyak akar wangi Standar persyaratan mutu minyak kayu putih Standar persyaratan mutu minyak nilam . . . . Standar persyaratan mutu minyak cendana . . Standar persyaratan mutu minyak sereh . . . . . Standar persyaratan mutu minyak daun cengkeh . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Standar.persyaratan mutu minyak pala . . . . .