Anda di halaman 1dari 72

LEMBAR PENGESAHAN

Hasil Penelitian yang berjudul : HUBUNGAN ANTARA TINGKAT STATUS SOSIAL EKONOMI ORANG TUA DAN ASUPAN NATRIUM PADA MURID SEKOLAH MENENGAH PERTAMA DI KECAMATAN MAMPANG PRAPATAN

Telah diterima dan disahkan oleh :

Pembimbing Akademis Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti Mampang

Pembimbing Puskesmas Kecamatan

(Prof.Dr.dr.Adi Hidayat)

(dr. Chitra Rasjmi Cara)

Pada Maret 2013 Dalam Rangka Memenuhi Tugas Kepaniteraan Klinik IKM Di Puskesmas Kecamatan Mampang Prapatan Periode 21 Januari 30 maret 2013 IKM Jakarta

KATA PENGANTAR

Pertama-tama kami panjatkan puji dan syukur kepada Allah SWT karena atas berkat dan rahmat-Nya jualah sehingga kami dapat menyelesaikan hasil penelitian yang berjudul HUBUNGAN ANTARA TINGKAT STATUS SOSIAL EKONOMI DAN ASUPAN NATRIUM PADA MURID SEKOLAH MENENGAH DI KECAMATAN MAMPANG PRAPATAN. Penelitian ini dibuat dalam rangka memenuhi tugas Kepaniteraan Klinik Ilmu Kesehatan Masyarakat Puskesmas Mampang Jakarta Selatan periode 21 Januari 30 maret 2013. Pada kesempatan ini pula kami ingin mengucapan terima kasih kepada: 1. Prof.Dr.dr.Adi Hidayat sebagai pembimbing penelitian di kampus. 2. Para dosen bagian Ilmu Kesehatan Mayarakat Fakultas Kedokteran Universitas Trisakti 3. Dr. Sri Subekti sebagai Ketua Puskesmas Kecamatan Mampang Prapatan 4. dr. Chitra Rjasmi Cara selaku pembimbing penelitian di Puskesmas Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta selatan. 5. Para dokter, paramedik, dan seluruh staf Puskesmas Kecamatan Mampang Prapatan. 6. Tidak lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada orang tua, teman-teman dan semua pihak yang telah membantu baik moral maupun materiil dari awal hingga akhir sehingga penelitian ini bisa diselesaikan. Kami menyadari sepenuhnya bahwa hasil penelitian ini masih jauh dari sempurna, karena itu kami sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun dari para pembaca sekalian untuk perbaikannya. Sekian, atas perhatiannya, kami ucapkan terima kasih.

Jakarta, Maret 2013

DAFTAR ISI Lembar pengesahan ................................................................................................ Kata Pengantar ....................................................................................................... Daftar Isi . ............................................................................................................... Daftar Tabel............................................................................................................. Daftar Gambar......................................................................................................... i ii iii v vi

Abstrak ................................................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1.1 Latar Belakang.................................................................................................. 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................................ 1.3 Tujuan Penelitian............................................................................................... 1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................................ 1.3.2 Tujuan Khusus........................................................................................ 1.4 Hipotesis Penelitian .......................................................................................... 1.5 Manfaat Penelitian............................................................................................. 1.6 Ruang Lingkup Penelitian................................................................................. 1.6.1 Ruang lingkup tempat ............................................................................ 1.6.2 Ruang lingkup waktu ............................................................................. 1.6.3 Ruang lingkup materi.............................................................................. BAB II TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................ 2.1 Natrium.............................................................................................................. 2.1.1 Definisi ................................................................................................... 2.1.2 Sumber natrium ...................................................................................... 2.1.3 Kebutuhan natrium................................................................................. 1 1 2 2 2 3 3 3 4 4 4 4 5 5 5 6 9

2.1.4 Fungsi natrium ....................................................................................... 10 2.2 Tekanan darah .................................................................................................. 12 2.3 Status sosial ekonomi 14 2.3.1 Pengertian social ekonomi ..................................................................... 14 2.3.2 Klasifikasi status social ekonomi ........................................................... 16 2.3.3 Ciri-ciri kelas social ............................................................................... 17
3

2.3.4 Faktor-faktor social ekonomi ................................................................. 17 2.4 Pola asupan makan........................................................................................... 22 2.5 Metode pengukuran makanan........................................................................... 24 2.6 Usia .................................................................................................................. 25 2.7 Jenis kelamin..................................................................................................... 26 Kerangka Teori........................................................................................................ 27 BAB III KERNGKA KONSEP,VARIABEL,DEFINIS OPERASIONAL............ 28 3.1 Kerangka Konsep.............................................................................................. 28 3.2 Variabel penelitian............................................................................................ 29 3.2.1 Variabel bebas........................................................................................... 29 3.2.2 Variabel tergantung................................................................................... 29 3.3 Definisi Operasional.......................................................................................... 29 BAB IV METODE PENELITIAN.......................................................................... 30 4.1 Desain Penelitian............................................................................................... 30 4.2 Lokasi dan waktu penelitian.............................................................................. 30 4.2.1 Lokasi penelitian...................................................................................... 30 4.2.2 Waktu penelitian....................................................................................... 30 4.3 Populasi dan sample penelitian......................................................................... 30 4.3.1 Populasi penelitian................................................................................... 30 4.3.2 Kriteria inklusi Eksklusi........................................................................... 30 4.3.3 Cara sampling dan besar sampling........................................................... 31 4.4 Instrumen penelitian.......................................................................................... 32 4.5 Cara pengambilan sample................................................................................. 33 4.6 Cara pengumpulan data..................................................................................... 34 4.6.1 Alur pengumpulan data.......................................................................... 34 4.6.2 Data sekunder......................................................................................... 35 4.6.3 Data tersier............................................................................................. 35 4.7 Pengolahan data................................................................................................. 35 4.8 Analisis data...................................................................................................... 35 4.9 Penyajian data.................................................................................................... 35

BAB V HASIL PENELITIAN................................................................................ 36 5.1 Hasil Univariat.................................................................................................. 36 5.1.1 deskriptif orang tua................................................................................. 36 5.1.2 deskriptif murid....................................................................................... 36 5.1.3 Pekerjaan................................................................................................. 37 5.1.4 Pendidikan.............................................................................................. 5.2.1 Hubungan antara penghasilan,usia,orang tua dan asupan natrium......... 5.2.3 Hubungan antara penghasilan orang tua dan asupan natrium................ 5.2.5 Hubungan antara pekerjaan ibu dan asupan natrium............................... 5.2.7 Hubungan antara usia murid dan asupan natrium................................... 5.2.9 Hubungan antara tekanan darah diastolikmurid dan asupan natrium...... 5.2.10 Hubungan antara BMi percentil murid da asupan natrium ................ 5.2.12 Perbandingan murid SMP negri dan SMP swasta................................. 37 38 39 40 42 43 43 45 5.2 Hasil bivariat..................................................................................................... 38 5.2.2 Hubungan antara usia,orang tua dan asupan natrium.............................. 39 5.2.4 Hubungan antara pendidikan ibu dan asupan natrium............................ 39 5.2.6 hubungan antara karakteristik antara murid dan asupan natrium............. 41 5.2.8 Hubungan antara tekanan darah sistolik murid dan asupan natrium....... 42

5.2.11 Hubungan antara Jenis kelamin dan asupan natrium............................ 44 5.2.15 Perbandingan orang tua SMP negri dan SMP swasta............................ 48 BABVI. PEMBAHASAN................. BAB VII. KESIMPULAN DAN SARAN .... 7.1 Kesimpulan. 7.2 Saran... Daftar Pustaka ....................................................................................................... Lampiran 49 51 51 51 52 56

ABSTRAK

Hubungan antara asupan natrium dan status ekonomi orang tua pada anak sekolah menengah pertama di kecamatan Mampang Prapatan
Ilmu Kesehatan Masyarakat Periode 21 Januari 2013 30 Maret 2013

Latar Belakang: Menurut Hasil analisis Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007, seperti dikutip dari Litbang Depkes, menunjukkan hampir seperempat penduduk Indonesia 24,5% berusia di atas 10 tahun mengkonsumsi natrium. Dengan demikian kami ingin mengetahui, adakah pengaruh dari tingkat sosial ekonomi terhadap asupan makanan sehari hari yang mengandung natrium yang secara tidak langsung juga berhubungan dengan resiko terjadinya penyakit jantung. Tujuan : Tujuan penelitian ini adalah untuk mencari hubungan antara status sosial ekonomi dan asupan natrium pada anak sekolah menengah pertama. Metode : Penelitian ini menggunakan rancangan penelitian analitik dengan pendekatan cross sectional. Sampel adalah 480 murid Sekolah Menengah Pertama di Kecamatan Mampang Prapatan. Data diperoleh dari 480 responden yang mengisi kuesioner, pengukuran BMI% dan tekanan darah. Analisa data dilakukan dengan menggunakan uji korelatif. Hasil : Dari 480 sampel, didapatkan signifikansinya adalah o,884 atau lebih besar dari 0.05 sehingga tidak didapatkan korelasi antara penghasilan orang tua dan asupan natrium. Kesimpulan : Dari penelitian kami didapatkan bahwa asupan tinggi natrium pada ekonomi yang lebih rendah yaitu berjumlah 9% lebih banyak dibandingkan dengan ekonomi lebih tinggi pada anak sekolah menengah pertama kecamatan mampang. Kata Kunci : Natrium, pendapatan, pendidikan, tekanan darah, BMI presentil

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

LATAR BELAKANG Seperti halnya pada orang dewasa,1 asupan natrium dihubungkan dengan

tekanan darah pada anak- anak.2-3 Dibandingkan dengan negara berkembang lainnya, asupan natrium pada anak-anak indonesia4 termasuk tinggi dan melebihi rekomendasi diet natrium yang seharusnya.5-6 Hasil analisis Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007, seperti dikutip dari Litbang Depkes, menunjukkan hampir seperempat penduduk Indonesia 24,5% berusia di atas 10 tahun mengkonsumsi natrium.56 Namun di Indonesia, belum ada penelitian yang meneliti adanya hubungan status sosial ekonomi dengan asupan natrium. Tekanan darah sangat berperan7-8 penting dalam pola kesehatan hidup seseorang, maka asupan tinggi natrium atau konsumsi natrium yang berlebihan pada anak-anak akan meningkatkan resiko9-10 terjadinya hipertensi dan penyakit kardiovaskular atau jantung di kemudian hari. Peningkatan resiko terjadinya penyakit jantung, juga dihubungkan dengan status sosial ekonomi.11-12 Dalam hal ini dihubungkan dengan asupan makanan sehari hari yang mengandung natrium dari berbagai tingkat sosial ekonomi yang secara tidak langsung juga berhubungan dengan resiko terjadinya penyakit jantung.13-20 Penelitian di Inggris,17-21 dilakukan studi secara cross sectional pada anak-anak dan dewasa, yang hasilnya ternyata didapatkan adanya hubungan antara tingkat sosial ekonomi dengan asupan sayur dan buah.22 Ditemukan juga ternyata pada anak-anak dari tingkat status ekonomi yang rendah,23 asupan makanannya lebih buruk dibandingkan dengan dari status ekonomi yang lebih tinggi. Dalam hal ini, termasuk di dalamnya asupan makanan tersebut adalah natrium yaitu sebanyak 38%.Sehingga disimpulkan terdapat hubungan yang konsisten antara status sosial ekonomi dengan asupan natrium. Studi di tempat lain di Inggris23 melaporkan bahwa tingkat sosial ekonomi yang rendah mendapat asupan natrium yang lebih tinggi akibat makanan cepat saji,soda dan makanan tidak sehat lainnya. Didapatkan pada status sosial ekonomi yang lebih tinggi asupan makanannya lebih baik. Begitu juga halnya studi di australia24 mendapatkan bahwa asupan natrium lebih tinggi pada tingkat sosial
7

ekonomi yang rendah dengan hasil sebanyak 28 %. Di indonesia rata rata tingkat asupan garam adalah 20 persen,dan kebanyakan orang dewasa dan anak anak mengkonsumsi garam sebanyak 3500 mg sehari atau lebih yang mana seharusnya hanya 2.300 mg perhari
56

atau setara satu sendok teh

perhari dan yang paling banyak mengkonsumsi adalah umur 10 tahun keatas56 Berbeda pada Amerika Serikat,23 tidak ditemukan adanya hubungan asupan natrium dengan tingkat sosial ekonomi. Berdasarkan keterangan diatas perlu dilakukan penelitian tentang hubungan asupan natrium dengan tingkat sosial ekonomi pada murid sekolah menengah pertama di Indonesia, sekaligus mengidentifikasi sumber asupan natrium makanan apa saja. Sampel yang dipilih adalah murid SMP karena umur anak SMP yang rata rata 13-15 tahun keatas,yang berarti sesuai dengan data dimana pada umur tersebut (10 tahun keatas,sehingga menyingkirkan usia dari Anak SMA) didapatkan mengisi kuesioner dibandingkan murid SD, Konsistensi dari studi ini pada anak- anak dan orang dewasa adalah dimana kita harus menggunakan tingkat pendidikan dan juga tingkat pendapatan sebagai tolak ukur utama dari status sosial ekonomi.27-28 Tingkat pendidikan yang tinggi dulu dipakai sebagai tolak ukur utama status sosial ekonomi. Pada penelitian kali ini dipilih sampel murid sekolah menengah pertama karena yang diharapkan koresponden kompeten untuk mengisi kuisioner dan dari prevalensinya anak diatas usia 10 tahun mengkonsumsi natrium lebih banyak. 1.2. RUMUSAN MASALAH Apakah ada hubungan antara status ekonomi dengan asupan garam (natrium) pada murid sekolah menengah pertama Kecamatan Mampang Prapatan. 1.3. TUJUAN PENELITIAN tingkat asupan garam yang lebih tinggi,juga dianggap murid SMP lebih kompeten untuk diperoleh dari

1.3.1. Tujuan Umum Untuk meningkatkan status kesehatan pada murid sekolah menengah pertama Kelurahan Mampang Prapatan dan Kelurahan Tegal Parang,
8

Kecamatan Mampang Prapatan. Dengan memberikan edukasi kepada staf pengajar dan anak anak tentang pentingnya pola asupan garam sehari hari. 1.3.2. Tujuan Khusus Untuk mencari tahu dan menganalisa hubungan status ekonomi orang tua dengan asupan natrium pada anak, anak usia sekolah menengah pertama Untuk mencari tahu dan menganalisa hubungan tingkat pendidikan orang tua dengan asupan natrium pada anak, anak usia sekolah menengah pertama Untuk mencari tahu dan menganalisa hubungan Status Gizi anak dengan asupan natrium pada anak, anak usia sekolah menengah pertama Untuk mencari tahu dan menganalisa hubungan antara tekanan darah anak dengan asupan natrium pada anak, anak usia sekolah menengah pertama Untuk mengetahui prevalensi asupan natrium pada anak-anak usia sekolah menengah pertama untuk skrining Hipertensi Untuk membandingkan tingkat asupan natrium anak dan status ekonomi orang tua di sekolah negeri dan sekolah swasta. 1.4. HIPOTESIS PENELITIAN Terdapat hubungan antara status ekonomi dengan asupan natrium pada anak usia sekolah menengah pertama. Terdapat hubungan antara tingkat pendidikan dengan asupan natrium pada anak anak usia sekolah menengah pertama Terdapat hubungan antara Status Gizi dengan asupan natrium pada anak anak usia sekolah menengah pertama Terdapat hubungan antara tekanan darah dengan asupan natrium pada anak anak usia sekolah menengah pertama 1.5. MANFAAT PENELITIAN Bagi ilmu pengetahuan, penelitian ini diharapkan dapat memberi masukan tentang masalah yang berhubungan dengan asupan natrium pada anak anak dan

kaitanya dengan tingkat sosial ekonomi sehingga dapat mencegah terjadinya resiko penyakit kardiovaskular. Bagi masyarakat, penelitian ini bermanfaat sebagai informasi untuk menyeimbangkan pola makan dan untuk supaya masyarakat lebih tahu tentang asupan garam sehari hari pada anak anak sehingga dapat dicegah penyakit kardiovaskular di kemudian hari sehingga dapat menigkatkan status kesehatan masyarakat. Bagi Wilayah Kecamatan Mampang, penelitian ini dapat mencari tahu gambaran tentang resiko terjadinya penyakit kardiovaskular termasuk Hipertensi sedini mungkin pada anak anak dari tingkat asupan natrium dari berbabagai tingkat ekonomi di masyarakat daerah Kecamatan Mampang. Bagi puskesmas, penelitian ini diharapkan dapat memberi masukan tentang masalah yang berhubungan dengan asupan natrium atau garam pada anak anak sekolah menengah pertama.Sehingga puskesmas dapat melakukan penyuluhan atau edukasi tentang ini kepada masyarakat sehingga dapat mencegah terjadinya resiko penyakit kardiovaskular dan hipertensi Bagi SMPN 43 dan SMP 28 OKTOBER adalah untuk mnegtahui tingkat asupan garam dari murid murid sehingga dapat mencegah terjaadinya faktor resiko hipertensi di kemudian hari.Sekaligus mengetahui satus gizi murid murid Bagi profesi, penelitian ini bermanfaat untuk menambah pengetahuan peneliti mengenai pola asupan, status gizi, status sosial ekonomi dan hubungannya dengan asupan natrium 1.6. RUANG LINGKUP PENELITIAN

1.6.1. Ruang lingkup tempat 1.Lokasi penelitian adalah di SMPN 43 Kelurahan Mampang Prapatan,

Kecamatam Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, DKI Jakarta. 2.SMP 28 OKTOBER Kelurahan Tegal Parang Kecamatan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, DKI Jakarta. 1.6.2. Ruang lingkup waktu Ruang lingkup waktu dalam penelitian ini dilaksanakan pada bulan Februari sampai maret tahun 2013

10

1.6.3. Ruang lingkup materi Materi dibatasi pada murid sekolah menengah pertama.

11

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. NATRIUM Kebutuhan tubuh akan natrium telah banyak diteliti oleh ilmuwan yang bergerak di bidang gizi dan kesehatan. Kita memerlukan minimum 200-500 miligram natrium setiap hari untuk menjaga kadar garam dalam darah tetap normal, yaitu 0,9 persen dari volume darah di dalam tubuh. Natrium adalah kation utama dalam cairan ekstraselular. 30-40% natrium ada di dalam kerangka tubuh. Di dalam tubuh, Na terdapat di dalam sel (intra selular) dan terutama terdapat dalam cairan di luar sel ( cairan ekstra selular ). Antara lain cairan saluran cerna, seperti cairan empedu dan pangkreas mengandung banyak natrium. Hasil analisis Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007, seperti dikutip dari Litbang Depkes, menunjukkan hampir seperempat penduduk Indonesia 24,5% berusia di atas 10 tahun mengkonsumsi natrium. 2.1.1. Definisi Natrium adalah kation utama dalam cairan ekstraselular dan hanya sejumlah kecil natrium berada dalam cairan intraselular (Suhardjo, 1992). Makanan sehari hari biasanya cukup mengandung natrium yang dibutuhkan tubuh. Oleh karena itu, tidak ada penetapan kebutuhan natrium sehari. Taksiran kebutuhan natrium sehari untuk orang dewasa adalah sebanyak 500 mg. WHO (1990) menganjurkan pembatasan konsumsi garam dapur hingga 6 gram sehari (ekivalen dengan 2400 mg natrium). Pembatasan ini dilakukan karena peranan potensial natrium dalam menimbulkan tekanan darah tinggi (Almatsier, 2001) Natrium juga menjaga keseimbangan asam basa didalam tubuh dengan mengimbangi zat zat yang membentuk asam. Natrium berperan dalam transmisi saraf dan kontraksi otot. Natrium berperan pula dalam absorpsi glukosa dan sebagai alat angkut zat zat gizi lain melalui membran, terutama melalui dinding
12

usus (Almatsier, 2001) 2.1.2 Sumber natrium Natrium bahan pangan, baik nabati maupun hewani, merupakan sumber alami natrium. Umumnya pangan hewani mengandung natrium lebih banyak dibandingkan dengan nabati. Bahan makanan sumber natrium yang perlu dibatasi, yaitu sebagai berikut : Garam. Setiap 1 gram garam dapur mengandung 400 mg natrium. Apabila dikonversikan ke dalam ukuran rumah tangga 4 gram garam dapur setara dengan sendok teh atau sekitar 1600 mg natrium. Semua makanan yang diawet dengan garam, seperti ikan asin, telur asin, ikan pindang, ikan teri, dendeng, abon, daging asap, asinan sayuran, asinan buah, manisan buah, serta buah dalam kaleng.

Makanan yang dimasak dengan garam dapur atau soda kue (natrium bikarbonat), seperti biscuit, kracker, cake dan kue-kue lainnya.

Bumbu-bumbu penyedap masakan. Sekarang ini, sudah banyak penyedap masakan dengan berbagai merk yang beredar di pasaran. Salah satu diantaranya yaitu vitsin/ motto/ micin/ MSG, yang masih sangat lazim digunakan masyarakat untuk menambah cita rasa masakan. Contoh lain yaitu kecap, terasi, petis, tauco, saos sambal dan saos tomat. Makanan kaleng. Makanan kaleng sebenarnya terbuat dari bahan makanan segar, namun yang
13

perlu diperhatikan yaitu dalam proses pembuatannya makanan kaleng ditambahkan garam untuk membuat bahan makanan tersebut lebih awet. Contoh makanan yang dikalengkan yaitu corned, dan sarden. Selain itu pada buah kaleng yang diawetkan, juga mengandung pengawet berupa natrium benzoat. Oleh karena itu pada hipertensi dianjurkan untuk menghindari minuman atau pun sari buah dalam kaleng. Fast food (makanan cepat saji). Gaya hidup masyarakat pada saat ini mengalami berbagai perubahan, termasuk dalam hal pola makan. Banyak dan padatnya aktivitas dengan waktu yang terbatas telah membuat masyarakat condong memilih makanan yang cepat saji. Selain itu semakin banyak produsen menawarkan berbagai macam makanan cepat saji, mulai dari restoran ternama franchaise dari luar negeri sampai gerobak pinggir jalan. Hal yang perlu diwaspadai adalah makanan cepat saji komposisi makanannya kurang berimbang. Makanan ini tinggi kandungan lemak jenuh, kurang serat, kurang vitamin, dan tinggi natrium. Salah satu hal yang merupakan bumerang bagi penderita hipertensi yaitu kandungan natrium yang terdapat di dalamnya. Produk-produk fast food tersebut seperti sosis, hamburger, fried chicken, pizza, dsb. Contoh bahan makanan lain yang mengandung tinggi natrium yaitu : keju, margarin, dan mentega. Berikut informasi mengenai kandungan natrium dalam beberapa makanan : Makanan Hamburger Bumbu sop Take away chicken Tomato/ chili sauce Keju French fries Ukuran Regular 1 blok kecil Kandungan natrium 800 mg 700 mg 400 mg 300 mg 200 mg 150

1 sdm 30 gram 1 kotak sedang

14

Natrium juga mudah ditemukan dalam makanan sehari-hari, seperti pada kecap, makanan hasil laut, makanan siap saji (fast food), serta makanan ringan (snack). Umumnya makanan dalam keadaan mentah sudah mengandung 10 persen natrium dan 90 persen ditambahkan selama proses pemasakan. Dewasa ini fast food sering mendapat sorotan di beberapa negara maju dan berkembang sebagai salah satu penyebab hipertensi terbesar. Dengan alasan kepraktisan dan kelezatan, makanan seperti hamburger, piza, hot dog telah menjadi primadona di masyarakat saat ini, padahal makanan-makanan tersebut bukanlah makanan yang baik untuk kesehatan. Selain kadar lemak tinggi, makanan tersebut juga mengandung kadar natrium yang sangat tinggi, yaitu 2.275 mg per 100 gramnya. Dalam tubuh kita terdapat sistem otonom untuk mengatur keseimbangan kadar natrium di dalam darah. Jika kadar natrium terlalu tinggi, otak akan mengirimkan sinyal rasa haus dan mendorong kita untuk minum. Selain itu, jika sensor dalam pembuluh darah dan ginjal mengetahui adanya kenaikan tekanan darah dan sensor di jantung menemukan adanya peningkatan volume darah, ginjal dirangsang untuk mengeluarkan lebih banyak natrium dan air kencing, sehingga mengurangi volume darah. Kadar natrium terlalu rendah, sensor dalam pembuluh darah dan ginjal akan mengetahui bila volume darah menurun dan memacu reaksi rantai yang berusaha untuk meningkatkan volume cairan dalam darah. Kelenjar adrenal akan mengeluarkan hormon aldosteron, sehingga ginjal menahan natrium. Sementara itu, kelenjar hipofisa mengeluarkan hormon antidiuretik, sehingga ginjal menahan air. Penahanan natrium dan air menyebabkan berkurangnya pengeluaran air kencing, yang pada akhirnya akan meningkatkan volume darah dan tekanan darah kembali ke normal. Sensitivitas seseorang terhadap kadar natrium dalam darah berbeda-beda. Umumnya, semakin bertambah usia seseorang, semakin bertambah tingkat sensitivitasnya

15

2.1.3. Kebutuhan Natrium National Research Council of The National Academy of Sciences merekomendasikan konsumsi natrium per hari sebanyak 1.100-3.300 mg. Jumlah tersebut setara dengan -1 sendok teh garam dapur per hari. Untuk orang yang menderita hipertensi, konsumsi natrium dianjurkan tidak lebih dari 2.300 mg perhari. Jumlah tersebut sama dengan 6 gram NaCl atau lebih kurang satu sendok teh garam dapur. American Heart Association (AHA) merekomendasikan konsumsi Na bagi orang dewasa tidak lebih dari 2.400 mg/hari, yaitu setara dengan satu sendok teh garam dapur sehari. Menurut United States Department of Agriculture (USDA), rata-rata kebutuhan natrium ibu hamil sekitar 2.400 mg dalam sehari, kira-kira setara dengan satu sendok teh. Di beberapa negara, tingkat konsumsi natrium cenderung sangat tinggi. Tingkat konsumsi natrium di Amerika Serikat mencapai 4.000-5.000 mg/hari. Tingginya konsumsi natrium di AS disebabkan tingginya konsumsi fast food, sehingga hipertensi merupakan pembunuh paling mematikan. Di Jepang, konsumsi garam dapur sangat luar biasa, yaitu sekitar 25-35 gram/hari. Padahal, menurut ahli gizi, orang dewasa idealnya makan garam 6 gram sehari dan anak-anak hanya 3 gram garam per hari. Tingginya konsumsi garam di Jepang karena sebagian besar makanan berasal dari hewan laut, yang menyebabkan 84 persen pria dewasa di Jepang dipastikan menderita hipertensi. Di Indonesia, seiring dengan meningkatnya dominasi pola makan ala Barat, hipertensi kian menjadi masalah. Dalam tubuh kita terdapat sistem otonom untuk mengatur keseimbangan kadar natrium di dalam darah. Jika kadar natrium terlalu tinggi, otak akan mengirimkan sinyal rasa haus dan mendorong kita untuk minum. Selain itu, jika sensor dalam pembuluh darah dan ginjal mengetahui adanya kenaikan tekanan darah dan sensor di jantung menemukan adanya peningkatan volume darah, ginjal dirangsang untuk

16

mengeluarkan lebih banyak natrium dan air kencing, sehingga mengurangi volume darah. Jika kadar natrium terlalu rendah, sensor dalam pembuluh darah dan ginjal akan mengetahui bila volume darah menurun dan memacu reaksi rantai yang berusaha untuk meningkatkan volume cairan dalam darah. Kelenjar adrenal akan mengeluarkan hormon aldosteron, sehingga ginjal menahan natrium. Sementara itu, kelenjar hipofisa mengeluarkan hormon antidiuretik, sehingga ginjal menahan air. Penahanan natrium dan air menyebabkan berkurangnya pengeluaran air kencing, yang pada akhirnya akan meningkatkan volume darah dan tekanan darah kembali ke normal. Sensitivitas seseorang terhadap kadar natrium dalam darah berbeda-beda. Umumnya, semakin bertambah usia seseorang, semakin bertambah tingkat sensitivitasnya. 2.1.4 Fungsi natrium Menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh ( ekstrasel ) Menjaga keseimbangan asam basa di dalam tubuh Berperan dalam pengaturan kepekaan otot dan saraf Berperan dalam absorpsi glukosa Berperan sebagai alat angkut zat-zat gizi lain melalui membrane, terutama melalui dinding usus Mineral natrium (Na) merupakan kation utama yang terdapat pada cairan ekstraselular, sedangkan kalium (K) merupakan kation utama pada cairan intraselular. Dengan demikian, mineral Na dan K memegang peran penting dalam mengatur keseimbangan cairan tubuh. Jika kedua mineral tersebut tidak berimbang, air akan mengalir ke dalam atau ke luar sel untuk menjaga konsentrasi Na dan K agar tetap berimbang. Unsur natrium sangat penting untuk penyerapan glukosa di dalam ginjal dan usus, serta untuk pengangkutan zat-zat gizi lain melewati membran sel. Melalui
17

asosiasinya dengan klorida (Cl) dan bikarbonat, Na terlibat dalam pengaturan keseimbangan asam-basa, sehingga cairan tubuh berada pada kisaran pH netral untuk mendukung metabolisme tubuh. Sebagian besar natrium diserap oleh usus halus dan hanya sedikit yang diserap oleh lambung. Dari usus, natrium dialirkan oleh darah ke hati, kemudian ke ginjal untuk disaring dan dikembalikan ke darah dalam jumlah sesuai dengan kebutuhan tubuh. Regulasi metabolisme natrium oleh ginjal dikontrol oleh aldosteron, yaitu hormon yang disekresikan oleh kelenjar adrenal. Apabila konsumsi natrium rendah atau kebutuhan tubuh meningkat, kadar aldosteron akan meningkat dan ginjal lebih banyak menyerap kembali (reabsorpsi) natrium. Hal sebaliknya terjadi jika konsumsi natrium berlebihan. Salah satu perannya yang paling esensial adalah untuk menjaga keseimbangan osmotik atau keseimbangan aliran cairan di dalam tubuh. Selain itu, natrium juga mempunyai peran penting untuk merangsang saraf serta membantu sel-sel untuk metabolisme zat gizi esensial lainnya. Bersama-sama dengan kalium, natrium juga mempunyai peran untuk menjaga fungsi dan kerja otot jantung, serta mencegah penyakit-penyakit berbahaya seperti gangguan saraf. Bagi ibu hamil, natrium berperan meningkatkan kerja jantung, memompa darah agar dapat memenuhi kebutuhan sang ibu dan janin. Seiring dengan pertambahan usia, metabolisme dan fungsi organ-organ tubuh semakin berkurang. Berbagai penyakit yang berhubungan dengan penurunan fungsi organ tersebut lazim disebut dengan penyakit degeneratif. Salah satu penyakit degeneratif yaitu hipertensi atau darah tinggi. Namun yang perlu diwaspadai, hipertensi saat ini tidak hanya masalah bagi kaum lanjut usia tapi sudah mulai dikeluhkan oleh orang dengan usia lebih muda. Sebagian besar masyarakat secara umum mengetahui mengenai perlunya pembatasan asupan garam pada penderita hipertensi. Namun, sebenarnya alasan mengapa asupan garam perlu dibatasi adalah karena kandungan mineral natrium di dalamnya. Jadi, yang dimaksud garam adalah garam natrium. Sehingga pada hipertensi tidak hanya asupan garam dapur saja yang dibatasi, tetapi juga semua
18

bahan makanan sumber natrium.

2.2 TEKANAN DARAH Faktor mempengaruhi tekanan darah makanan seperti yang mereka lakukan proses fisiologis tubuh lainnya. Meskipun tekanan darah tinggi yang disebut hipertensi telah terutama terkait dengan asupan natrium, bermain nutrisi lain dari peran dalam mengontrol tekanan darah. Hipertensi diduga mempengaruhi sebanyak 50 juta orang Amerika. Kondisi ini satu di mana ada peningkatan resistensi pembuluh darah yang paling sering disebabkan oleh penurunan diameter luminal arteri dan / atau arteriol. Dan darah sistolik nilai tekanan diastolik 140 mmHg dan 90 mmHg, masing-masing, adalah indikasi dari hipertensi. Hipertensi sering diklasifikasikan sebagai primer, juga disebut penting, atau sekunder. Penyebab hipertensi esensial dari umumnya tidak diketahui atau mungkin berhubungan dengan kerusakan ekskresi natrium atau dari rennin-angiotensin atau kallikrein-kinin sistem, hiperaktivitas sistem saraf, dan produksi prostaglandin yang abnormal, antara lain. Hipertensi esensial

menyumbang 90% kasus hipertensi. Kasus sisanya hipertensi terjadi sekunder untuk meningkatkan kondisi risiko lain untuk stroke dan penyakit jantung. Meskipun beberapa faktor risiko untuk hipertensi tidak terkontrol (predisposisi ras, misalnya, penuaan), orang lain mungkin akan diubah harus seorang individu berkomitmen untuk membuat perubahan pola makan. Hipertensi adalah penyakit yang heterogen yang memiliki berbagai faktor pencetus, dan dengan demikian bekerja modifikasi diet untuk beberapa tapi tidak semua individu hipertensi. Perspektif akan membahas beberapa nutrisi yang berkaitan dengan hipertensi esensial. Gizi yang paling sering dikaitkan dengan tekanan darah adalah mineral makro natrium, klorida, kalsium, kalium, dan magnesium. Masing-masing akan dibahas bersama dengan sukrosa dan alkohol,
19

juga terbukti mempengaruhi tekanan darah. Pengeluaran air dari tubuh diatur oleh ginjal dan otak. Hipotalamus mengatur konsentrasi garam didalam darah, dengan merangsang kelenjar pituitari mengeluarkan hormon antidiuretika (ADH). ADH dikelurkan bila volume darah atau tekanan darah terlalu rendah. ADH merangsang ginjal untuk menahan atau menyerap kembali air dan mengeluarkannya kembali kedalam tubuh. Bila terlalu banyak air keluar dari tubuh, volume darah dan tekanan darah akan turun. Sel sel ginjal akan mengeluarkan enzim renin. Renin mengaktifkan protein didalam darah yang dinamakan angiotensinogen kedalam bentuk aktifnya angiotensin. Angiotensin akan mengecilkan diameter pembuluh darah sehingga tekanan darah akan naik. Disamping itu angiotensin mengatur pengeluaran hormon aldosteron dari kelenjar adrenalin. Aldosteron akan mempengaruhi ginjal untuk menahan natrium dan air. Akibatnya, bila dibutuhkan lebih banyak air, akan lebih sedikit air dikeluarkan dari tubuh dan tekanan darah akan naik kembali (Almatsier, 2001). Konsumsi natrium yang berlebih menyebabkan konsentrasi natrium didalam cairan ekstraselular meningkat. Untuk menormalkannya, cairan intraselular ditarik keluar, sehingga volume cairan ekstraselular meningkat. Meningkatnya volume cairan ekstraselular tersebut menyebabkan meningkatnya volume darah (Astawan, 2003). Disamping itu, konsumsi garam dalam jumlah yang tinggi dapat mengecilkan diameter dari arteri, sehingga jantung harus memompa lebih keras untuk mendorong volume darah yang meningkat melalui ruang yang semakin sempit dan akibatnya adalah hipertensi. Hal yang sebaliknya juga terjadi, ketika asuan natrium berkurang maka begitu pula volume darah dan tekanan darah pada beberapa individu (Hull, 1993). Sodium adalah salah satu nutrisi pertama terkait dengan hipertensi. Secara khusus, meningkatkan asupan garam secara langsung berkorelasi dengan meningkatkan tekanan darah. Namun, populasi tertentu dari hypertensives (~60%)
20

muncul untuk menjadi jauh lebih sensitif terhadap kelebihan garam daripada yang lain. Dengan demikian, di beberapa, tapi tidak semua, individu hipertensi, tinggi asupan diet garam meningkatkan tekanan darah, dan garam mengakibatkan pembatasan diet dalam pressurereduction darah. Individu hipertensi mungkin memperoleh manfaat dari pengurangan natrium termasuk mereka yang African American, obesitas, atau lebih dari 65 tahun atau memiliki konsentrasi plasma rennin rendah, serta mereka mengambil obat antihipertensi. Pada individu yang sensitif garam konsumsi garam diduga menyebabkan retensi air, dengan rilis yang dihasilkan dari suatu zat yang meningkatkan jantung dan pembuluh darah aktivitas kontraktil (1). Bergantian, natrium dapat menyusup otot polos vaskular menyebabkan kontraksi untuk menaikkan tekanan darah. 2.3. STATUS SOSIAL EKONOMI 2.2.1. Pengertian Status Sosial Ekonomi Kata sosial berasal dari kata socius yang artinya kawan (teman). Dalam hal ini arti kawan bukan terbatas sebagai teman sepermainan, teman kerja dan sebagainya. Yang dimaksud teman adalah mereka yang ada disekitar kita, yakni yang tinggal dalam suatu lingkungan tertentu dan mempunyai sifat yang saling mempengaruhi. Sedangkan istilah ekonomi berasal dari bahasa Yunani yaitu oikos yang artinya rumah tangga dan nomos yang artinya mengatur, jadi secara harafiah ekonomi berarti cara mengatur rumah tangga.(Shadily, 1984). Status sosial ekonomi orangtua sangat berpengaruh bagi pemenuhan

kebutuhan hidup sehari- hari. Manusia sebagai mahluk sosial mempunyai potensi serta kepribadian yang memungkinkan dia diterima dalam pergaulan dengan individu yang lain. Karena setiap individu akan menyalurkan potensinya tersebut untuk kepentigan tertentu, kemudian individu yang lain dapat menerima dan mengakuinya. Atas dasar itulah dia akan mendapatkan status itu di dalam kelompok dimana dia berada. Status sosial ekonomi merupakan suatu keadaan atau kedudukan yang diatur secara sosial dalam posisi tertentu dalam struktur masyarakat, pemberian
21

posisi ini disertai pula seperangkat hak dan kewajiban yang hanya dipenuhi sipembawa statusnya, misalnya: pendapatan, pekerjaan, dan pendidikan. (Soekanto, 2003). Sosial ekonomi dapat juga diartikan sebagai suatu keadaan atau kedudukan yang diatur secara sosial dan menetapkan seseorang dalam posisi tertentu dalam struktur masyarakat. Pemberian posisi ini disertai pula seperangkat hak dan kewajiban yang harus dipenuhi sipembawa status misalnya, pendapatan, dan pekerjaan. Status sosial ekonomi orangtua sangat berdampak bagi pemenuhan kebutuhan keluarga dalam mencapai standar hidup yang sejahtera dan mencapai kesehatan yang maksimal. Status adalah keadaan atau kedudukan seseorang, sedangkan pengertian sosial sangat berhubungan dengan kehidupan bermasyarakat di lingkungan sekitar. Di dalam kehidupan bermasyarakat terdapat pembeda posisi atau kedudukan seseorang maupun kelompok di dalam struktur sosial tertentu. Perbedaan kedudukan dalam masyarakat dalam sosiologi dikenal dengan stilah lapisan sosial. Lapisan sosial merupakan sesuatu yang selalu ada dan menjadi ciri yang umum di dalam kehidupan manusia. Seorang sosiolog yang bernama Sorokin dalam Soekanto (2003) menyatakan bahwa lapisan sosial adalah perbedaan penduduk atau masyarakat ke dalam kelas-kelas secara bertingkat (secara hirakri). Sitorus (2000) mendefenisikan status sosial bahwa hal tersebut merupakan kedudukan seseorang di masyarakat, di mana didasarkan pada pembedaan masyarakat ke dalam kelas-kelas secara vertikal, yang di wujudkan dengan adanya tingkatan masyarakat dari yang tinggi ke yang lebih rendah dengan mengacu pada pengelompokkan menurut kekayaan Kelas sosial biasa digunakan hanya untuk lapisan berdasarkan unsur ekonomis. Diantara lapisan atasan dengan yang terendah, terdapat lapisan yang jumlahnya relatif banyak. Biasanya lapisan atasan, tidak hanya memiliki satu macam saja apa yang dihargai oleh masyarakat. Akan tetapi kedudukannya yang tinggi itu bersifat kumulatif. Artinya, mereka yang mempunyai uang lebih banyak, akan lebih mudah sekali mendapatkan tanah, kekuasaan dan mungkin juga kehormatan. Berdasarkan pendapat para ahli diatas, maka dapat di simpulkan bahwa pada dasarnya kelas sosial ekonomi adalah status atau kedudukan seseorang di masyarakat, di mana berdasarkan pada pembedaan masyarakat ke dalam kelaskelas secara vertikal, yang diwujudkan dengan adanya tingkatan masyarakat dari yang tinggi ke yang rendah dengan mengacu pada pengelompokan menurut kekayaan.
22

2.2.2. Klasifikasi Status Sosial Ekonomi Klasifikasi status sosial ekonomi menurut Coleman & Cressey dalam Sumardi (2004) adalah: a. Status sosial ekonomi atas Status sosial ekonomi atas adalah kelas sosial yang berada paling atas dari tingkatan sosial yang terdiri dari orang-orang yang sangat kaya, yang sering menempati posisi teratas dari kekuasaan. Sedangkan Sitorus (2000) mendefenisikan status sosial ekonomi atas adalah status atau kedudukan seseorang di masyarakat yang diperoleh berdasarkan penggolongan menurut harta kekayaan, di mana harta kekayaan yang dimiliki di atas rata-rata masyarakat pada umumnya dan dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dengan baik. Havinghurst dan Taba dalam Wijaksana (1992) mengemukakan

masyarakat dengan status sosial yaitu sekelompok keluarga dalam masyarakat yang jumlahnya relatif sedikit dan tinggal di kawasan elit perkotaan. Berdasarkan pendapat para ahli diatas, maka dapat disimpulkan bahwa pada dasarnya status sosial ekonomi atas adalah status sosial atau kedudukan seseorang di masyarakat yang diperoleh berdasarkan penggolongan menurut kekayaan, di mana harta yang dimiliki di atas rata-rata masyarakat pada umumnya dan dapat memenuhi kebutuhan sehari-hari dengan baik. b. Status sosial bawah Menurut Sitorus (2000) status sosial ekonomi bawah adalah kedudukan seseorang di masyarakat yang diperoleh berdasarkan penggolongan menurut kekayaan, dimana harta kekayaan yang dimiliki termasuk kurang jika dibandingkan dengan rata-rata masyarakat pada umumnya serta tidak mampu dalam memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari.Sedangkan menurut Havinghurst dan Taba dalam Wijaksana (1992) mengemukakan masyarakat dengan status sosial ekonomi bawah adalah masyarakat dalam jumlah
23

keluarga yang cukup besar dan juga pada umumnya cenderung selalu konflik dengan aparat hukum.11 2.2.3. Ciri-ciri Kelas Sosial Gunawan (2000) mengemukakan mengenai ciri-ciri umum keluarga dengan status sosial ekonomi atas dan bawah yaitu : a. Ciri ciri keluarga dengan status sosial ekonomi atas : Tinggal di rumah-rumah mewah dengan pagar yang tinggi dan berbagai model yang modern dengan status hak milik. Tanggungan keluarga kurang dari lima orang atau pencari nafkah masih produktif yang berusia dibawah 60 tahun dan tidak sakit Kepala rumah tangga bekerja dan biasanya menduduki tingkat profesional ke atas Memiliki modal usaha

b. Ciri-ciri keluarga dengan status sosial ekonomi bawah : Tinggal di rumah kontrakan atau rumah sendiri namun kondisinya masih amat sederhana seperti terbuat dari kayu atau bahan lain dan bukan dari batu. Tanggungan keluarga lebih dari lima orang atau pencari nafkah sudah tidak produktif lagi, yaitu berusia di atas 60 tahun dan sakit-sakitan. Kepala rumah tangga menganggur dan hidup dari bantuan sanak saudara dan bekerja sebagi buruh atau pekerja rendahan seperti pembantu rumah tangga, tukang sampah, dan lainnya. Tidak memiliki modal usaha.(Sujana, 1994).

2.2.4. Faktor-faktor Sosial Ekonomi Dalam lingkungan masyarakat kita melihat bahwa ada pembeda-bedaan yang berlaku dan diterima secara luas oleh masyarakat Di sekitar kita ada orang yang menempati jabatan tinggi seperti gubernur dan walikota dan jabatan rendah seperti
24

camat dan lurah. Di sekolah ada kepala sekolah dan ada staf sekolah. Di RT atau RW kita ada orang kaya, orang biasa saja dan ada orang miskin.Perbedaan itu tidak hanya muncul dari sisi jabatan tanggung jawab sosial saja, namun juga terjadi akibat perbedaan ciri fisik, keyakinan dan lain-lain. Perbedaan ras, suku, agama, pendidikan, jenis kelamin, usia atau umur, kemampuan, tinggi badan, cakep jelek, dan lain sebagainya juga membedakan manusia yang satu dengan yang lain.Keberhasilan suatu kegiatan belajar yang dilakukan oleh setiap individu sangat dipengaruhi oleh beberapa faktor yang dianggap cukup berpengaruh terhadap peningkatan prestasi belajar siswa di sekolah adalah faktor sosial ekonomi yang terdiri dari tingkat pendidikan, tingkat pendapatan, jumlah tanggungan dalam keluarga. a. Pekerjaan Pekerjaan akan menentukan status sosial ekonomi karena dari bekerja segala kebutuhan akan dapat terpenuhi. Pekerjaaan tidak hanya mempunyai nilai ekonomi namun usaha manusia untuk mendapatkan kepuasan dan mendapatkan imbalan atau upah, berupa barang dan jasa akan terpenuhi kebutuhan hidupnya. Pekerjaan seseorang akan mempengaruhi kemampuan ekonominya, untuk itu bekerja merupakan suatu keharusan bagi setiap individu sebab dalam bekerja mengandung dua segi, kepuasan jasmani dan terpenuhinya kebutuhan hidup. Dalam kaitan ini Sukanto (2003) memberikan difinisi mengenai pekerjaan sebagai berikut: Pekerjaan adalah kegiatan yang menghasilkan barang dan jasa bagi diri sendiri atau orang lain, baik orang melakukan dengan dibayar atau tidak. Selanjutnya Sumardi (2004) menjelaskan mengenai pekerjaan sebagai berikut: Dengan bekerja orang akan memperoleh pendapatan. Pendapatan ini memberikan kepadanya dan keluarganya untuk mengkonsumsi barang dan jasa hasil pembangunan dengan demikian menjadi lebih jelas, barang siapa yang mempunyai produktif, maka ia telah nyata berpartisipasi secara nyata dan aktif dalam pembangunan. Ditinjau dari aspek ekonomis Gunawan (2000) menyatakan bahwa bekerja adalah melakukan pekerjaan untuk menghasilkan atau membantu menghasilkan barang dan jasa dengan maksud untuk memperoleh penghasilan baik berupa uang
25

atau barang dalam kurun waktu tertentu. Kemudian menurut pedoman ISCO (International Standart Clasification of Oecupation) pekerjaan diklasifikasikan sebagai berikut: Profesional ahli teknik dan ahli jenis Kepemimpinan dan ketatalaksanaan Administrasi tata usaha dan sejenisnya Jasa Petani Produksi dan operator alat angkut Dari berbagai klasifikasi pekerjaan diatas, orang akan dapat memilih pekerjaaan yang sesuai dengan kemampuan dan ketrampilan yang dimilikinya. Dalam masyarakat tumbuh kecenderungan bahwa orang yang bekerja akan lebih terhormat di mata masyarakat, artinya lebih dihargai secara sosial dan ekonomi. Jadi untuk menentukan status sosial ekonomi yang dilihat dari pekerjaan, maka jenis pekerjaan dapat diberi batasan sebagai berikut: Pekerjaan yang berstatus tinggi, Tenaga ahli teknik dan ahli jenis, pemimpin ketatalaksanaan dalam suatu instansi baik pemerintah maupun swasta, tenaga administrasi tata usaha. Pekerjaan yang berstatus sedang, Pekerjaan di bidang penjualan dan jasa. Pekerjaan yang berstatus rendah Petani dan operator alat angkut/bengkel. b. Pendidikan Pendidikan sangatlah penting peranannya dalam kehidupan

bermasyarakat. Dengan memiliki pendidikan yang cukup maka seseorang akan


26

mengetahui mana yang baik dan mana yang dapat menjadikan seseorang menjadi berguna baik untuk dirinya sendiri maupun untuk orang lain yang membutuhkannya. Adapun pengertian pendidikan yang lebih jelas, dapat dilihat dalam pengertian-pengertian pendidikan yang diungkapkan oleh beberapa pakar pendidikan sebagai berikut. Pendidikan menurut Soekanto (2003): Pendidikan merupakan suatu alat yang akan membina dan mendorong seseorang untuk berfikir secara rasional maupun logis, dapat meningkatkan kesadaran untuk menggunakan waktu sebaik-baiknya (seefektif dan seefisien mungkin) dengan menyerap banyak pengalaman mengenai keahlian dan keterampilan sehingga menjadi cepat tanggap terhadap gejala-gejala sosial yang terjadi. Sedangkan menurut Kartono dalam Sardiman (2002) Pendidikan adalah segala perbuatan yang etis, kreatif, sistematis dan intensional dibantu oleh metode dan teknik ilmiah diarahkan pada pencapaian tujuan pendidikan tertentu. Berdasarkan pengertian-pengertian tersebut diatas, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa pendidikan adalah upaya untuk mengarah pada tercapainya perkembangan yang dapat merangsang suatu cara berfikir yang rasional, kreatif dan sistematis. Dengan pendidikan dapat memperluas keilmuan, meningkatkan kemampuan dan potensi serta membuat seseorang lebih peka terhadap setiap gejala-gejala sosial yang muncul. Berdasarkan uraian diatas, maka dapat diulas beberapa fungsi dari pendidikan yang antara lain adalah sebagai berikut: a. Membina dan membentuk sikap mental seseorang b. Menambah pengetahuan seseorang c. Merangsang seseorang untuk berfikir logis, praktis dan sistematis dengan menggunakan metode-metode dan teknik-teknik ilmiah. Pendidikan merupakan proses aktualisasi diri terhadap potensi kemampuan manusia untuk diwujudkan kedalam tujuan yang diinginkannya, serta pendidikan diarahkan kepada usaha-usaha pembangunan kepribadian bangsa, modernisasi terhadap lingkungan serta peningkatan terhadap kemampuan berfikir. Pendidikan
27

merupakan suatu proses pembangunan individu dan kepribadian seseorang, dilaksanakan dengan sadar dan penuh tanggung jawab dalam meningkatkan pengetahuan, ketrampilan, sikap serta nilai-nilai yang bersifat normatif sehingga mampu menyesuaikan diri dengan lingkungannya, juga dapat meningkatkan kesempatan berfikir baik secara teoritis maupun praktis untuk melanjutkan hidup dan kehidupan dalam lingkungan yang selalu berubah dan menuntut adanya perubahan pendidikan yang berlangsung seumur hidup dan dilaksanakan sedini mungkin, merupakan tanggung jawab bersama baik keluarga, masyarakat maupun pemerintah. Oleh karena itu peran aktif masyarakat dalam semua jalur, jenis dan jenjang pendidikan perlu didorong dan ditingkatkan. (Sujana, 1994). c. Pendapatan Pendapatan akan mempengaruhi status sosial seseorang, terutama akan ditemui dalam masyarakat yang materialis dan tradisional yang menghargai status sosial ekonomi yang tinggi terhadap kekayaan. Christopher dalam Sumardi (2004) mendefinisikan pendapatan berdasarkan kamus ekonomi adalah uang yang diterima oleh seseorang dalam bentuk gaji, upah sewa, bunga, laba dan lain sebagainya. Biro Pusat statistik merinci pendapatan dalam kategori sebagai berikut: Pendapatan berupa uang adalah segala penghasilan berupa uang yang sifatnya regular dan diterima biasanya sebagai balas atau kontra prestasi, sumbernya berasal dari: a. Gaji dan upah yang diterima dari gaji pokok, kerja sampingan, kerja lembur dan kerja kadang-kadang. b. Usaha sendiri yang meliputi hasil bersih dari usaha sendiri, komisi, penjualan dari kerajinan rumah. c. Hasil investasi yakni pendapatan yang diperoleh dari hak milik tanah. Keuntungan serial yakni pendapatan yang diperoleh dari hak milik. Pendapatan yang berupa barang yaitu : Pembayaran upah dan gaji ditentukan dalam beras, pengobatan, transportasi, perumahan dan kreasi. Berdasarkan penggolongannya, BPS membedakan pendapatan penduduk
28

yang

menjadi 4 golongan yaitu : Golongan pendapatan sangat tinggi adalah jika pendapatan ratarata lebih dari Rp. 3.500.000,00 per bulan Golongan pendapatan tinggi adalah jika pendapatan rata-rata antara Rp. 2.500.000,00 s/d Rp. 3.500.000,00 per bulan Golongan pendapatan sedang adalah jika pendapatan rata-rata dibawah antara Rp. 1.500.000 s/d Rp. 2.500.000,00 per bulan Golongan pendapatan rendah adalah jika pendapatan rata-rata Rp. 1.500.000,00 per bulan. Dari keterangan diatas dapat dikatakan bahwa pendapatan juga sangat berpengaruh terhadap tingkat ekonomi seseorang. Apabila seseorang mempunyai pendapatan yang tinggi, maka dapat dikatakan bahwa tingkat ekonominya tinggi juga. Disamping memiliki penghasilan pokok setiap Keluarga biasanya memiliki penghasilan lain yang meliputi penghasilan tambahan dan penghasilan insidentil.

d. Jenis Tempat Tinggal Menurut Kaare Svalastoga dalam Sumardi (2004) untuk mengukur

tingkat sosial ekonomi seseorang dari rumahnya, dapat dilihat dari : Status rumah yang ditempati, bias rumah sendiri, rumah dinas, menyewa, menumpang pada saudara atau ikut orang lain. Kondisi fisik bangunan, dapat berupa rumah permanen, kayu dan bamboo. Keluarga yang keadaan sosial ekonominya tinggi, pada umumnya menempati rumah permanent, sedangkan keluarga yang keadaan sosial ekonominya menengah kebawah menggunakan semi permanen atau tidak permanen. Besarnya rumah yang ditempati, semakin luas rumah yang ditempati pada umumnya semakin tinggi tingkat sosial ekonominya.Rumah dapat mewujudkan suatu tingkat sosial
29

ekonomi bagi keluarga yang menempati. Apabila rumah tersebut berbeda dalam hal ukuran kualitas rumah. Rumah yang dengan ukuran besar, permanen dan milik pribadi dapat menunjukkan bahwa kondisi sosial ekonominya tinggi berbeda dengan rumah yang kecil, semi permanen dan menyewa menunjukkan bahwa kondisi social ekonominya rendah. 2.4. POLA ASUPAN MAKANAN Berbicara tentang pola makan, maka kita berhubungan dengan frekuensi makan, jumlah makan dan jenis bahan makanan yang kita konsumsi setiap hari.

1. Frekuensi makan

Menu sehari adalah susunan hidangan yang disajikan dalam sehari dalam beberapa kali waktu makan. Dalam menu sehari, terdapat istilah frekuensi makan. Frekuensi makan adalah jumlah waktu makan dalam sehari, meliputi makanan lengkap ( full meat) dan makanan selingan ( snack). Makanan lengkap biasanya diberikan tiga kali sehari (makan pagi, makan siang dan makan malam), sedangkan makanan selingan biasa diberikan antara makan pagi dan makan siang, antara makan siang dan makan malam ataupun setelah makan malam. Frekuensi makan di suatu institusi berkisar antar tiga hingga enam kali sehari tergantung dari biayaan tenaga kerja yang tersedia. Waktu makan terdiri dari makan pagi, selingan pagi, makan siang, selingan, makan malam serta selingan malam.
2. Jenis makanan

Makanan terbagi atas 2 jenis yaitu makanan ringan yaitu makanan yang dimakan sebagai selingan dan makan utama yang memenuhi kebutuhan kalori tubuh sehari-hari. Makanan ringan atau snack adalah makanan yang dikonsumsi untuk selingan di sela-sela makan utama. Makanan utama terdiri dari makanan pokok, lauk-pauk hewani dan nabati, sayur dan buah, dan minuman. Sedangkan makanan ringan atau snack terdiri dari snack basah dan snak kering maupun yang
30

berkuah. Di alam terdapat berbagai jenis bahan pangan, baik yang berasal dari tanaman (pangan nabati) maupun yang berasal dari hewan (pangan hewani). Di antara beragam jenis bahan pangan tersebut, ada yang kaya akan stu jenis zat gizi, sebaliknya adapula yang kekurangan akan zat gizi tersebut. Umunya tidak ada satu bahan makanan yang mengandung semua zat gizi dalam jumlah yang mencukupi kebutuhan tubuh (kecuali air susu ibu untuk bayi). Oleh karena itu manusia memerlukan berbagai macam bahan pangan untuk menjamin agar semua zat gizi yang diperlukan tubuh dapat dipenuhi dalam jumlah yang cukup.
3. Jumlah makanan

Jumlah atau porsi merupakan suatu ukuran maupun takaran makanan yang dikonsumsi setiap kali makan. Dalam mengkonsumsi makanan haruslah seimbang dengan kebutuhan remaja/dewasa yang di sesuaikan dengan umur. Frekuensi yang telah di standarkan oleh Depkes dimana anjuran makan satu hari untuk rata-rata remaja/dewasa secara umum orang Indonesia dengan energy 2550 kkl dan protein 60 bagi laki-laki dan bagi perempuan energy 1900 dan proteinnya 50. Jumlah ini bagi yang berumur 19-29 tahun.

2.5. METODE PENGUKURAN MAKANAN Metode pengukuran pola makan untuk individu, antara lain : 1. Metode Food recall 24 jam Prinsip dari metode recall 24 jam, dilakukan dengan mencatat jenis dan jumlah bahan makanan yang dikonsumsi pada periode 24 jam yang lalu. Hal penting yang perlu diketahui adalah bahwa dengan recall 24 jam data yang diperoleh cenderung bersifat kualitatif. Oleh karena itu, untuk mendapatkan data kuantitatif, maka jumlah konsumsi makanan individu ditanyakan secara teliti dengan menggunakan alat URT (sendok, gelas, piring dan lain-lain). Beberapa penelitian menunjukkan bahwa minimal 2 kali recall 24 jam tanpa berturut-turut, dapat menghasilkan gambaran asupan zat gizi lebih optimal dan memberikan variasi yang lebih besar tentang intake harian individu.
31

2. Metode estimated food records Pada metode ini responden diminta untuk mencatat semua yang ia makan dan minum setiap kali sebelum makan dalam URT (Ukuran Rumah Tangga) atau menimbang dalam ukuran berat (gram) dalam periode tertentu (2-4 hari berturut-turut), termasuk cara persiapan dan pengolahan makanan tersebut. 3. Metode penimbangan makanan (food weighting) Pada metode penimbangan makanan, responden atau petugas menimbang dan mencatat seluruh makanan yang dikonsumsi responden selama 1 hari. Penimbangan makanan ini biasanya berlangsung beberapa hari tergantung dari tujuan, dana penelitian dan tenaga yang tersedia. Perlu diperhatikan, bila terdapat sisa makanan setelah makan maka perlu juga ditimbang sisa tersebut untuk mengetahui jumlah sesungguhnya makanan yang dikonsumsi. 4. Metode dietary history Metode ini bersifat kualitatif karena memberikan gambaran pola konsumsi berdasarkan pengamatan dalam waktu yang cukup lama (bias 1 minggu, 1 bulan, 1 tahun). Burke (1974) menyatakan bahwa metode ini terdiri dari tiga komponen yaitu Komponen pertama adalah wawancara (termasuk recall 24 jam), yang mengumpulkan data tentang apa saja yang dimakan responden selama 24 jam terakhir. Komponen kedua adalah tentang frekuensi penggunaan dari sejumlah bahan makanan dengan memberikan daftar (check list) yang sudah disiapkan, untuk mengecek kebenaran dari recall 24 jam tadi. Komponen ketiga adalah pencatatan konsumsi selama 2-3 hari sebagai cek ulang. Hal yang perlu mendapat perhatian dalam pengumpulan data adalah keadaan musim-musim tertentu dan hari-hari istimewa seperti awal bulan, hari raya dan sebagainya.

32

5. Metode Frekuensi Makanan (Food Frequency) Metode frekuensi makanan adalah untuk memperoleh data tentang frekuensi konsumsi sejumlah bahan makanan atau makanan jadi selama periode tertentu seperti hari, minggu, bulan atau tahun. Kuesioner frekuensi makanan memuat tentang daftar makanan dan frekuensi penggunaan makanan tersebut pada periode tertentu. Bahan makanan yang ada dalam daftar kuesioner tersebut adalah yang dikonsumsi dalam frekuensi yang cukup sering oleh responden. 2.6. USIA Umur atau usia adalah satuan waktu yang mengukur waktu keberadaan suatu benda atau makhluk, baik yang hidup maupun yang mati. Semisal, umur manusia dikatakan lima belas tahun diukur sejak dia lahir hingga waktu umur itu dihitung. Oleh yang demikian, umur itu diukur dari tarikh ianya lahir sehingga tarikh semasa(masakini). Manakala usia pula diukur dari tarikh kejadian itu bermula sehinggalah tarikh semasa(masa kini). 1.Jenis perhitungan usia Usia kronologis Usia kronologis adalah perhitungan usia yang dimulai dari saat kelahiran seseorang sampai dengan waktu penghitungan usia.

Usia mental Usia mental adalah perhitungan usia yang didapatkan dari taraf kemampuan mental seseorang. Misalkan seorang anak secara kronologis berusia empat tahun akan tetapi masih merangkak dan belum dapat berbicara dengan kalimat lengkap dan menunjukkan kemampuan yang setara dengan anak berusia satu tahun, maka dinyatakan bahwa usia mental anak tersebut adalah satu tahun.

Usia biologis Usia biologis adalah perhitungan usia berdasarkan kematangan biologis yang dimiliki oleh seseorang.
33

2.7. JENIS KELAMIN Jenis kelamin (bahasa Inggris: sex) adalah kelas atau kelompok yang terbentuk dalam suatu spesies sebagai sarana atau sebagai akibat digunakannya proses reproduksi seksual untuk mempertahankan keberlangsungan spesies itu.Jenis kelamin merupakan suatu akibat dari dimorfisme seksual, yang pada manusia dikenal menjadi laki-laki dan perempuan

KERANGKA TEORI Sosial ekonomi Tingkat pendidikan Penghasilan orang tua Tempat tinggal Pekerjaan orang tua Pola asupan makann Porsi Jenis makanan Frekuensi makanan Cara pengolahan Tujuan makanan Fungsi makanan

Jenis Kelam in

Usi a

Asupan Natrium

Status gizi

Tekanan Darah

Hipertensi dan penyakit kardiovaskular lain

34

BAB III KERANGKA KONSEP, VARIABEL, DAN DEFINISI OPERASIONAL

3.1

KERANGKA KONSEP Orang Tua Pekerjaan Usia Tingkat pendidikan Tingkat Penghasilan

ASUPAN NATRIUM
Murid Usia Jenis kelamin Status gizi: BMI persentil Tekanan Darah

Tekanan darah: Sistolik Diastolik


35

3.2 VARIABEL PENELITIAN 3.2.1. Variabel bebas

Usia Tingkat pendidikan


ORANG TUA

Tingkat Penghasilan pekerjaan

Status gizi: BMI persentil BMI

Tekanan darah: MURID Sistolik Diastolik

Usia Jenis kelamin

3.2.2 Variabel tergantung


36

Asupan natrium

BAB IV METODE PENELITIAN

4.1. DESAIN PENELITIAN Rancangan penelitian yang digunakan adalah metode observasional analitik, yaitu dengan mengadakan pengamatan langsung pada obyek yang diteliti dengan pendekatan cross sectional yaitu pengambilan data variabel bebas dan variabel terikat dilakukan pada satu waktu/ bersamaan waktunya. 4.2. LOKASI DAN WAKTU PENELITIAN 4.2.1. Lokasi penelitian Penelitian ini akan dilaksanakan di SMPN 43 kelurahan mampang prapatan Kecamatan mampang prapatan pada tahun 2013. Penelitian ini juga akan dilaksanakan di SMP swasta 28 oktober kelurahan mampang prapatan Kecamatan mampang prapatan pada tahun 2013 4.2.2. Waktu penelitian Penelitian ini dilaksanakan selama bulan februari sampai maret 2013 karena Kepaniteraan Klinik IKM berjalan hingga akhir maret 2013. 4.3. POPULASI DAN SAMPEL PENELITIAN 4.3.1. Populasi Penelitian Populasi terjangkau adalah seluruh murid sekolah menengah pertama diKecamatan Mampang Prapatan ,yaitu berjumlah 6591 murid dari jumlah seluruh
37

anak SMP di Kecamatan mampang prapatan 4.3.2. Kriteria Inklusi dan Ekslusi Kriteria inklusi: Semua responden di SMP negeri 43 kelurahan Mampang Prapatan. Semua responden di SMP negeri 28 Oktober kelurahan Tegal Parang.

Kriteria eksklusi : Pelajar SMP yang tidak kooperatif

4.3.3. Cara Sampling dan Besar Sampling Besar Sampel Perkiraan besar sampel yang akan digunakan adalah: Rumus populasi infinit:

Keterangan: Z P Q d = Tingkat kemaknaan yang dikehendaki 95% besarnya 1,96 = Prevalensi asupan natrium diaustralia pada tahun 2012. P:0,2 (20%) =Prevalensiatauproporsi yang tidakmengalamiperistiwa yang diteliti = 1 0,2= 0.8 = Akurasi dari ketepatan pengukuran untuk p > 10% adalah 0,05 maka

(1.96)2 x 0.2 x (1-0,2) N0 = --------------------------= 246

38

(0,05)2

Rumus populasi finit:

Keterangan :

n n0 N

= Besar sampel yang dibutuhkan untuk populasi yang finit. = Besar sampel dari populasi yang infinit = Besar sampel populasi finit. Jumlah populasi murid sekolah menengah

pertama: 6591 siswa)

246 n = ----------------(1+246/6591) = 480 (besar sampel)

4.4. INSTRUMEN PENELITIAN Instrumen penelitian diambil dengan menggunakan wawancara

langsung,kuesioner frekuensi makanan semi kuantitatif dengan subjek, melakukan pemeriksaan fisik antropometri pengukuran Body Mass Index Presentil.

39

Tabel 4.1. Instrumen Penelitian No. INSTRUMEN 1. Kuisioner FUNGSI INSTRUMEN Untuk mengetahui : - Penghasilan orang tua - Pendidikan - Jenis kelamin - Usia semi Untuk mengukur tingkat asupan natrium dan Untuk mengukur berat badan dan tinggi badan Untuk mengukur korelasi asupan natrium dan tekanan darah

2. 3 4

Kuesioner kuantitatif Timbangan stadiometer

frekuensi injak

Tensimeter dan stetoskop

4.5. CARA PENGAMBILAN SAMPEL Skema 4.1. Cara Pengambilan Sampel Populasi murid di Kecamatan mampang prapatan tahun 2013(6591)

Populasi murid di kelurahan mampang prapatan (1969)

Populasi murid di kelurahan tegal parang (2173)

Sampel penelitian (480 orang)

*Pengambilan sampel dilakukan secara Simple random sampling, dengan cara diundi secara acak.

40

4.6. CARA PENGUMPULAN DATA 4.6.1. Alur Pengumpulan Data Skema 4.2. Alur Pengumpulan Data
Proposal disetujui Peneliti Datang ke smp

Saringan pasien di SMP

Mengumpulkan sampel

Peneliti melakukan wawancara, penyebaran kuesioner, pemeriksaan BMI % pemeriksaan tekanan darah Peneliti mengumpulkan data

Peneliti mengolah dan menganalisis data dalam bentuk tekstular dan grafik 4.6.2.tabular, Data Primer dengan menggunakan Microsoft Excel, Word 2007 dan SPSS 20,0

Penyajian data dalam bentuk presentasi

41

Data yang diperoleh dari hasil observasi dan pemeriksaan langsung pada responden yang datang pada saat pemeriksaan yang dilakukan. Selain itu, didapatkan informasi yang lebih rinci melalui wawancara dengan menggunakan kuesioner yang telah dipersiapkan sebelumnya. 4.6.2. Data Sekunder Data yang diperoleh dari data pencatatan dan pelaporan yang ada di Puskesmas Kecamatan mampang prapatan. 4.6.3. Data Tersier Data yang diperoleh dari buku-buku, majalah, internet, dan jurnal-jurnal ilmiah berupa data yang berkaitan dengan asupan natrium

4.7. PENGOLAHAN DATA Data yang telah diperoleh diolah secara elektronik setelah melalui proses penyuntingan, pemindahan data ke komputer, dan tabulasi. Data yang terkumpul dari hasil kuesioner diolah dan dianalisis dengan menggunakan program SPSS statistics 20. 4. 8.ANALISIS DATA a. Analisis Univariat Analisis ini dilakukan pada masing-masing variabel. Hasil ini berupa distribusi dan persentase pada variabel variabel yang diteliti. b. Analisis Bivariat Analisis yang dilakukan untuk melihat ada tidaknya hubungan antara variabel bebas dengan variabel tergantung. Dalam analisis ini, dilakukan uji statistik chisquare sehingga dapat diketahui ada tidaknya hubungan antara variabel.
42

4.9. PENYAJIAN DATA Data yang telah dikumpulkan dan diolah akan disajikan dalam bentuk: BAB V HASIL PENELITIAN Tabular Tekstular Grafik : penyajian data hasil penelitian dengan menggunakan tabel. : penyajian data hasil penelitian dengan menggunakan kalimat. :data penelitian akan digunakan diagram batang yang

menggambarkan sifat-sifat yang dimiliki.

5.1 Hasil Univariat 5.1.1. Analisis deskriptif orang tua


N Pendidikan pekerjaan ibu Valid N (listwise) 480 480 480 Minimum 1 1 Maximum Mean 5 3 1,62 1,31 Std. Deviation 1,016 ,603

Tabel.1 Tabel deskriptif orang tua

N Penghasilan Usia Orang Tua Valid N (listwise) 480 480

Range 3000000 27

Minimum 500000 35

Maximum 3500000 62

Mean 2021666,67 47,79

Std. Deviation 743608,348 6,443

480

5.1.2. Analisis deskriptif murid Tabel.2 Tabel deskriptif murid


N Range Minimum Maximum Mean Std. Deviation

43

Usia Jenis Kelamin Tinggi Badan Berat Badan Sistolik Diastolik BMI BMI Presentil Valid N (listwise)

480 480 480 480 480 480 480 480 480

2 2 29 33 40 20 17 98

13 1 139 35 100 70 14 0

15 3 168 68 140 90 30 98

14,00 1,20 150,18 48,47 109,90 75,46 21,54 72,09

,794 ,404 5,716 4,721 9,149 6,248 2,232 18,817

5.1.3 Pekerjaan Tabel.3 Tabel Frekuensi Pekerjaan Ibu


Frequency Percent Valid Percent Cumulative Percent Bootstrap for Percenta Bias Std. Error 95% Confidence Interval Lower berkerja Tidak Valid bekerja 3 Total 369 75 36 480 76,9 15,6 7,5 100,0 76,9 15,6 7,5 100,0 76,9 92,5 100,0 ,1 -,1 ,0 ,0 2,0 1,7 1,2 ,0 72,9 12,3 5,4 100,0 Upper 80,8 19,0 10,2 100,0

Berdasarkan tabel 3. didapatkan 369 orang(76,9%) bekerja ,sedangkan 75 orang(15,6%) tidak bekerja.

5.1.4 Pendidikan Tabel 4. Tabel Frekuensi Pendidikan ibu

Frequency Percent

Valid Percent

Cumulative Percent Bias

Bootstrap for Percenta Std. Error 95% Confidence Interval Lower Upper 69,8

Valid sd

314

65,4

65,4

65,4

,1

2,3

61,0

44

smp sma sarjana pasca sarjana Total

77 59 16 14 480

16,0 12,3 3,3 2,9 100,0

16,0 12,3 3,3 2,9 100,0

81,5 93,8 97,1 100,0

-,1 ,0 ,0 ,0 ,0

1,7 1,5 ,8 ,8 ,0

12,5 9,4 1,9 1,7 100,0

19,2 15,4 5,0 4,6 100,0

Berdasarkan tabel 4. didapatkan 314 (65,4%) Orang tua (ibu) yang Pendidikan SD, 77 (16%) orang Pendidikan SMP, 59 (12,3%) orang pendidikan SMA,16 (3,3%) orang Pendidikan Sarjana. 5.2 Hasil Bivariat 5.2.1 Hubungan Antara Pengahasilan,Usia orang tua dan Asupan Natrium Tabel 5.Tabel Korelasi Hubungan Antara Pengahasilan orang tua dan Asupan Natrium
Penghasilan Usia Orang Tua Pearson Penghasilan Correlation Sig. (2-tailed) N 480 1 -,041 ,372 480 asupan natrium -,007 ,884 480

Pearson Usia Orang Tua Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson asupan natrium Correlation Sig. (2-tailed) N

-,041 ,372 480 -,007 ,884 480

,001 ,985

480 ,001 ,985 480

480 1

480

Berikut pembahasanya per tabel: 5.2.2 Hubungan Antara Usia orang tua dan Asupan Natrium Tabel 6 .Tabel Korelasi Hubungan Antara Usia orang tua dan Asupan
45

Natrium
Usia Orang Tua Pearson Correlation Usia Orang Tua Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation asupan natrium Sig. (2-tailed) N 480 ,001 ,985 480 480 1 asupan natrium ,001 ,985 480 1

Berdasarkan tabel 6.didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara usia orang tua dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara usia orang tua dengan asupan natrium Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.95 Sesuai syarat uji korelatif dianggap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinyaadalah 0,95 atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara asupan natrium dan orang tua

5.2.3 Hubungan Antara Penghasilan orang tua dan Asupan Natrium Tabel 7 .Tabel Korelasi Hubungan Antara Penghasilan orang tua dan Asupan Natrium
Penghasilan Pearson Correlation Penghasilan Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation asupan natrium Sig. (2-tailed) N 480 -,007 ,884 480 480 1 asupan natrium -,007 ,884 480 1

Berdasarkan tabel 7,didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara penghasilan dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara penghasilan dengan asupan natrium Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.884 Sesuai syarat uji korelatif dianngap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinyaadalah o,884atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara penghasilan orang tua dan asupan natrium
46

5.2.4 Hubungan Antara Pendidikan orang tua (ibu) dan Asupan Natrium Tabel 8 .Tabel Korelasi Hubungan Antara Penghasilan orang tua dan Asupan Natrium
Pendidikan Correlation Coefficient Pendidikan Spearman's rho asupan natrium Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N 1,000 . 480 ,054 ,240 480 asupan natrium ,054 ,240 480 1,000 . 480

Dari tabel 8. untuk variabel pendidikan karena merupakan data dengan skala ordinal maka yang dipakai adalah uji korelasi non parametrik spearman.dari data diatas karna nilai signifikasninya adalah 0.240 atau lbih besar dari 0.05 maka sesuai syarat terjadinya uji korelasi adalah nilai signfiikasinya kurang dari 0.05 sehingga disimpulkan TIDAK ada korelasi antara pendidikan dengan asupan natrium 5.2.5 Hubungan Antara Pekerjaan ibu dan Asupan Natrium Tabel 9 .Tabel Hubungan Antara Pekerjaan ibu dan Asupan Natrium Analisa uji T-Independent untuk Variabel Pekerjaan ibu
pekerjaan ibu asupan natrium berkerja Tidak bekerja N 369 75 Mean 18738,19 18707,44 Std. Deviation 4514,079 4431,978 Std. Error Mean 234,994 511,761

Levene's Test for Equality of Variances F Sig. t df

t-test for Equality of Means

Sig. (2tailed)

Mean

Std. Error

95% Confidence Interval of the Difference Lower Upper 1089,56 6 1151,07 1

Difference Difference

asupan Equal natrium variances assumed

,195

,659 ,054

442

,957

30,752

570,036

47

Equal variances not assumed ,055 107,53 5 ,957 30,752 563,135

1085,53 4

1147,03 9

5.2.6 Hubungan Antara Karakteristik murid (Usia, BMI persentil, Sistolik, Diastolik) dan Asupan Natrium Tabel 10.Tabel Korelasi Hubungan Antara Karakteristik murid (Usia,BMI persentil,Sistolik,Diastolik) dan Asupan Natrium

Usia

Sistolik Diastolik

BMI Presentil

asupan natrium ,021 ,641 480 ,026 ,565 480 -,014 ,752 480

Pearson Usia Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Sistolik Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Diastolik Sig. (2-tailed) N

-,089 ,051

-,046 ,316 480 ,583** ,000

-,127** ,005 480 -,033 ,477 480 -,066 ,149

480 -,089 ,051 480 -,046 ,316 480

480 1

480 ,583** ,000 480

480 1

480

480

Pearson BMI Presentil Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson asupan natrium Correlation Sig. (2-tailed) N

-,127*
*

-,033 ,477 480 ,026 ,565 480

-,066 ,149 480 -,014 ,752 480

,013 ,781

,005 480 ,021 ,641 480

480 ,013 ,781 480

480 1

480

48

Untuk lebih mudah dibacanya kita akan bahas satu satu per tabel setiap variabel

5.2.7 Hubungan Antara Usia murid dan Asupan Natrium Tabel 11.Tabel Korelasi Hubungan Antara Usia Murid dan Asupan Natrium
Usia Pearson Correlation Usia Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation asupan natrium Sig. (2-tailed) N 480 ,021 ,641 480 480 1 asupan natrium ,021 ,641 480 1

Berdasarkan tabel 11,didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara usia murid dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara usia murid dengan asupan natrium Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.641 Sesuai syarat uji korelatif dianngap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinya adalah 0,641 atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara asupan natrium dan usia murid

5.2.8 Hubungan Antara Tekanan darah Sistolik murid dan Asupan Natrium Tabel 12.Tabel Korelasi Hubungan Antara Tekanan Darah Sistolik Murid dan Asupan Natrium
asupan natrium asupan natrium Pearson Correlation Sig. (2-tailed) 1 Sistolik ,026 ,565

49

N Pearson Correlation Sistolik Sig. (2-tailed) N

480 ,026 ,565 480

480 1

480

Berdasarkan hasil tabel 12.didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara tekanan darah sistolik dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara tekanan darah sistolik dengan asupan natrium Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.565 Sesuai syarat uji korelatif dianngap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinyaadalah 0,565 atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara asupan natrium dan tekanan darah ssitolik 5.2.9 Hubungan Antara Tekanan darah Diastolik murid dan Asupan Natrium Tabel 13.Tabel Korelasi Hubungan Antara Tekanan Darah Diastolik Murid dan Asupan Natrium
asupan natrium Pearson Correlation asupan natrium Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Diastolik Sig. (2-tailed) N 480 -,014 ,752 480 480 1 Diastolik -,014 ,752 480 1

Berdasarkan tabel 13.didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara tkana darah diastolik dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara tekanan darah diastolik dengan asupan natrium
50

Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.752 Sesuai syarat uji korelatif dianngap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinyaadalah o,752 atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara asupan natrium dan tkana darah diastolik 5.2.10 Hubungan Antara BMI Percentil murid dan Asupan Natrium Tabel 14.Tabel Korelasi Hubungan Antara BMI Percentil Murid dan Asupan Natrium
asupan natrium Pearson Correlation asupan natrium Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation BMI Presentil Sig. (2-tailed) N 480 ,013 ,781 480 480 1 BMI Presentil ,013 ,781 480 1

Berdasarkan tabel 14.didapatkan: H0:Tidak terdapat korelasi antara bmi percentil dengan asupan natrium H1:Terdapat korelasi antara usia bmi percentil dengan asupan natrium Dari tabel diatas didapatkan nilai significanynya adalah 0.781 Sesuai syarat uji korelatif dianngap terdapat korelasi jika signifikansinya adalah <0.05 Sehingga karena nilai signifikansinyaadalah o,7 81 atau lebih besar dari 0.05 maka Disimpulkan TIDAK terdapat korelasi antara asupan natrium dan bmi percentil

5.2.11 Hubungan Antara Jenis Kelamin murid dan Asupan Natrium Tabel 15.Tabel Hubungan Antara Jenis Kelamin Murid dan Asupan Natrium Analisa uji t independent untuk variabel Jenis Kelamin murid

Jenis Kelamin asupan natrium perempuan laki laki

N 386 93

Mean 18795,57 18551,01

Std. Deviation 4519,418 4334,460

Std. Error Mean 230,032 449,463

51

Independent Samples Test Levene's Test for Equality of Variances F Sig. t df Sig. (2tailed) Mean Std. Error 95% Confidence Interval of the Difference Lower Equal variances asupan natrium assumed Equal variances not assumed ,484 144,14 5 ,629 244,557 504,907 753,422 1242,536 1,190 ,276 ,472 477 ,637 244,557 518,001 773,290 Upper t-test for Equality of Means

Difference Difference

1262,403

5.2.12 Perbandingan Murid SMP Negeri dan SMP swasta Tabel 16.Tabel Murid SMP swasta
Usia Jenis Kelamin Spearman's rho Usia Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Jenis Kelamin Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Sistolik Coefficient Sig. (2-tailed) N Diastolik Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N 1,000 . 240 -,037 ,567 240 -,099 ,127 240 -,052 ,421 240 -,037 ,567 240 1,000 . 240 -,048 ,457 240 -,047 ,469 240 -,099 ,127 240 -,048 ,457 240 1,000 . 240 ,665** ,000 240 -,052 ,421 240 -,047 ,469 240 ,665** ,000 240 1,000 . 240 Sistolik Diastolik BMI Presentil -,173** ,007 240 -,433** ,000 240 ,014 ,834 240 -,050 ,442 240 asupan natrium ,037 ,570 240 -,057 ,383 240 ,074 ,257 240 -,006 ,925 240

52

Correlation BMI Presentil Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation asupan natrium Coefficient Sig. (2-tailed) N

-,173** ,007 240 ,037 ,570 240

-,433** ,000 240 -,057 ,383 240

,014 ,834 240 ,074 ,257 240

-,050 ,442 240 -,006 ,925 240

1,000 . 240 -,021 ,745 240

-,021 ,745 240 1,000 . 240

Berdasakan tabel 16. diatas disajikan tampilan perbandingan tabel swasta yaitu dengan menyaring case data khusus smp swasta dengan ditambahkan nya variabel jenis sekolah:Hasilnya adalah dari analisa spearman untuk karakteristik murid swasta untuk semua varaiabel didapatkan TIDAK ada korelasi dengan asupan natrium karena tidak ada yang memenuhi nilai signifikansinya dibawah 0.05

5.2.13 Perbandingan Murid SMP Negeri dan SMP swasta Tabel 17.Tabel Murid SMP Negri
Usia Jenis Kelamin Spearman's rho Usia Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Jenis Kelamin Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Sistolik Coefficient Sig. (2-tailed) N Diastolik Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) 1,000 . 240 -,026 ,683 240 -,054 ,402 240 -,052 ,421 -,026 ,683 240 1,000 . 240 -,074 ,252 240 -,053 ,416 -,054 ,402 240 -,074 ,252 240 1,000 . 240 ,532** ,000 -,052 ,421 240 -,053 ,416 240 ,532** ,000 240 1,000 . Sistolik Diastolik BMI Presentil -,107 ,099 240 -,336** ,000 240 -,029 ,653 240 -,090 ,165 asupan natrium -,014 ,829 240 ,002 ,972 240 ,018 ,778 240 -,021 ,752

53

N Correlation BMI Presentil Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation asupan natrium Coefficient Sig. (2-tailed) N

240 -,107 ,099 240 -,014 ,829 240

240 -,336** ,000 240 ,002 ,972 240

240 -,029 ,653 240 ,018 ,778 240

240 -,090 ,165 240 -,021 ,752 240

240 1,000 . 240 ,008 ,901 240

240 ,008 ,901 240 1,000 . 240

Berdasarkan

tabel 17. diatas disajikan tampilan perbandingan tabel negeri yaitu

dengan menyaring case data khusus smp negeri dengan ditambahkan nya variabel jenis sekolah:Hasilnya adalah dari analisa spearman untuk karakteristik murid negeri untuk semua varaiabel didapatkan TIDAK ada korelasi dengan asupan natrium karena tidak ada yang memenuhi nilai signifikansinya dibwah 0.05 Sehingga kemudian dibandingkan hasil anallisa uji spearman pada murid smp swasta dan smp negeri ,dan kemudian didapatkan hasil yaitu TIDAK ada perbedaan hasil yang signifikan pada korelasi variabel pada karakteristik murid dengan asupan natrium 5.2.14 Perbandingan Orang Tua SMP Negeri dan SMP swasta Tabel 18.Tabel Orang Tua SMP Negri

Usia Orang Tua Spearman's rho Usia Orang Tua Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Penghasila n Coefficient Sig. (2-tailed) N pekerjaan ibu Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N 1,000 . 240 -,060 ,354 240 ,021 ,749 240

Penghasilan pekerjaan Pendidikan ibu

asupan natrium

-,060 ,354 240 1,000 . 240 ,071 ,274 240

,021 ,749 240 ,071 ,274 240 1,000 . 240

,051 ,435 240 ,074 ,255 240 ,357** ,000 240

,025 ,695 240 -,049 ,453 240 -,020 ,754 240

54

Correlation Pendidikan Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation asupan natrium Coefficient Sig. (2-tailed) N

,051 ,435 240 ,025 ,695 240

,074 ,255 240 -,049 ,453 240

,357** ,000 240 -,020 ,754 240

1,000 . 240 -,024 ,707 240

-,024 ,707 240 1,000 . 240

Berdasarkan Dari tabel 18. diatas disajikan tampilan perbandingan tabel karakteristik orang tua SMP Negeri a yaitu dengan menyaring case data khusus smp negeri dengan ditambahkan nya variabel jenis sekolah:Hasilnya adalah dari analisa spearman untuk karakteristik orang tua SMP Negeri untuk semua varaiabel didapatkan TIDAK ada korelasi dengan asupan natrium karena tidak ada yang memenuhi nilai signifikansinya dibwah 0.05

5.2.15 Perbandingan Orang Tua SMP Negeri dan SMP swasta Tabel 19.Tabel Orang Tua SMP Swasta

Usia Orang Tua Spearman's rho Usia Orang Tua Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Penghasila n Coefficient Sig. (2-tailed) N pekerjaan ibu Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N 1,000 . 240 -,016 ,806 240 ,003 ,961 240

Penghasilan pekerjaan Pendidikan ibu

asupan natrium

-,016 ,806 240 1,000 . 240 -,045 ,492 240

,003 ,961 240 -,045 ,492 240 1,000 . 240

,070 ,281 240 -,022 ,732 240 ,493** ,000 240

,003 ,964 240 ,001 ,993 240 ,034 ,605 240

55

Correlation Pendidikan Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation asupan natrium Coefficient Sig. (2-tailed) N

,070 ,281 240 ,003 ,964 240

-,022 ,732 240 ,001 ,993 240

,493** ,000 240 ,034 ,605 240

1,000 . 240 ,112 ,084 240

,112 ,084 240 1,000 . 240

Bedasarkan tabel 19. diatas disajikan tampilan perbandingan tabel smp swasta yaitu dengan menyaring case data khusus smp swasta dengan ditambahkan nya variabel jenis sekolah:Hasilnya adalah dari analisa spearman untuk karakteristik orang tua murid smp swasta untuk semua varaiabel didapatkan TIDAK ada korelasi dengan asupan natrium karena tidak ada yang memenuhi nilai signifikansinya dibwah 0.05 Sehingga kemudian dibandingkan hasil anallisa uji spearman pada orangtua murid smp swasta dan smp negeri ,dan kemudian didapatkan hasil yaitu TIDAK ada perbedaan hasil yang signifikan pada korelasi variabel pada karakteristik orang tua dengan asupan natrium

BAB VI PEMBAHASAN

Dari hasil penelitian terhadap 480 orang, Dimana responden yang ikut serta dalam penelitian merupakan anak- anak sekolah menengah pertama baik swasta maupun negri di Kecamatan Mampang Prapatan, didapatkan bahwa asupan tinggi natrium pada ekonomi yang lebih rendah yaitu berjumlah 9% lebih banyak dibandingkan dengan ekonomi lebih tinggi.33-34 Asosiasi asupan natrium pada anak anak usia SMP tahun dipengaruhi oleh variabel-variabel lain yaitu dari karakteristik orang tua seperti penghasilan,pendidikan,dan pekerjaan.Serta variabel dari karakteristik anak -anak atau murid itu sendiri yaitu Tekanan darah dan Status gizi anak yang diwakili oleh BMI Percentil.35-36
56

Dibandingkan Pada Studi pada orang dewasa yang telah dilakukan ,asupan garam ditentukan oleh makanan makanan tinggi garam yang telah dimakan seperti kentang,sup,saus,dan makanan cepat saji lainya 37-38 Dalam hal ini untuk meneentukan tingginya asupan natrium pada anak,juga dipengaruhi oleh peran dari orangtua untuk memilihkan makanan apa yang akan dimasak atau diberikan untuk dimakan oleh anak anak mereka. Di dalam penelitian ini kita mendapatkan bahwa tidak ada korelasinya antara asupan natrium dengan variabel variabel setiap karaktristik dari orang tua maupum murid.Termasuk tidak ada keterkaitan nya antara Penghasilan orang tua yang mewakili status ekonomi dengan asupan natrium.Hal ini dapat terjadi karena asupan garam pada anak anak usia adolesen atau usia SMP juga ditetukan dari pemilihan makanan yang dimakan sehari hari yang dipengaruhi oleh selera makanan,Jajan makanan makanan di luar rumah,dan pengaruh dari guru atau orang orang sekitar. 3738

.Serta juga pemilihan bahan bahan makanan yang dipilih untuk dimasak,seperti

banyaknya garam yang dimasukkan untuk dimasak. Penelitian ini dbandingkan dengan penelitian yang sama yang dilakukan di negara lain,yaitu misalnya di Australia ternyata setelah ditindak lanjuti lebih jauh asupan natrium pada semua golongan ekonomi adalah sama tingginya,meskipun pada awalnya tampak ekonomi yang lebih rendah di Australia megkonsumsi lebih banyak natrium.38-39.Berbeda dengan ras hispanic di amerika serikat yaitu ekonomi yang lebih rendah dengan latar belakang penddikan yang rendah juga mengkonsumsi natrium lebih rendah.Tetapi secara keseluruhan di AS didapatkan tidak ada keterkaitan antara ekonomi dengan asupan natrium.40-42.Sedangkan di Eropa gologan ekonomi yang lebih rendah mengkonsumsi lebih banyak natrium karena mereka lebih banyak mengkonsumsi makanan makanan tinngi natrium seperti makanan makanan cepat saji.40-42 Dari penelitian yang kami lakukan juga didaptkan rata rata murid SMP mengkonsumis natriumnya itu pada kategori sedang ke tinggi sekitar 18.000-23.000 mg per minggu.Karena termasuk tinggi maka harus dilakukan suatu tindakan untuk mencegah resiko terjadinya penyakit kardiovaskular di masa yang akan datang untuk anak anak ini. Kebijakan yang dapat dilakukan adalah,dilakukan nya kebijakan dalam
57

pemilihan bahan makanan yang tak terlalu banyak mengandung garam,pemprosesan makann,pengolahan atau pemasakan dengan tidak banyak menambahkan garam dan penyajian nya,yaitu dengan mengurangi penambahan garam saat penyajian atau pada saat makan.43-44.Juga dapat dilakukan kegiatan kampanye dan penyuluhan kepada orang tua dan anak anak untuk lebih perduli tentang asupan garam sehari hari yang dimakan .Kekuatan utama dari studi ini adalah dari sampel yang dipilih yaitu pada usia anak anak SMP yang dapat mewakili usia anak anak lebih dari 10 tahun,yang dari penelitan sebelumnya didaptkan banyak mengkonsumsi makanan tinggi natrium. Keterbatasan studi ini adalah dari metode pengukuran asupan natrium dengan memakai metode Food frequency semi-kuantitativ.Dimana metode ini fokusnya adalah hanya mengetahui makanan makanan apa saja yang dimakan oleh anak anak tetapi tidak secara langsung dapat menegtahui kandungan natrium per makanan,karena kandungan natrium per makanan banyak dipengaruhi oleh pemasakan,pengolahan,dan penyajian seperti yang telah dijelaskan diatas.

BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN

7.1 Kesimpulan Kesimpulan dari studi ini adalah didapatkan tidak ada keterkaitan antara asupan natrium pada anak anak dengan status ekonomi maupun dengan karakteristik lain baik dari orang tua maupun murid.Tetapi dari penelitian kami juga mendapatkan bahwa rata rata asupan natrium pada anak anak SMP terlepas dari SMP negeri ataupun swasta dan terlepas dari status ekonomi adalah rata rata asupan natriumnya sedang sampai tinggi.Hal ini penting untuk diketahui karena dapat menggambarkan resiko kejadian penyakit kardiovaskular di masa yang akan datang pada anak anak ini.Sehingga harus dilakukan tindakan pencegahan dini seperti yang tlah dibahas diatas.

58

7.2 Saran Melakukan edukasi kepada Guru SMP bersangkutan (guru UKS) megenai informasi tentang petingnya melakukan pengurangan garam dalam makanan agar tidak terlalu berlebihan dalam mengkonsumsi makanan kadar garam tinggi.Terutama dari jajanan yang dimakan agar nantinya Guru SMP bersangkutan dapat menginformasikan kembali kepada murid murid SMP atau orang tua murid nya. .

DAFTAR PUSTAKA

1. Dickinson BD, Havas S. Reducing the population burden of cardiovascular disease by reducing sodium intake. Arch Intern Med 2007;167:146068. 2. He FJ, MacGregor GA. Importance of salt in determining blood pressure in children meta-analysis of controlled trials. Hypertension 2006;48:8619. 3. He FJ, Marrero NM, MacGregor GA. Salt and blood pressure in children and adolescents. J Hum Hyperten 2008;22:411. 4. Brown IJ, Tzoulaki I, Candeias V, et al. Salt intakes around the world: implications for public health. Int J Epidemiol 2009;38:791813. 5. Toschke AM, Kohl L, Mansmann U, et al. Meta-analysis of blood pressure tracking from childhood to adulthood and implications for the design of intervention trials. Acta Paediatrica 2010;99:249.

59

6. Kaplan GA, Keil JE. Socioeconomic factors and cardiovascular disease: a review of the literature. Circulation 1993;88:19738. 7. Rosengren A, Subramanian SV, Islam S, et al. Education and risk for acute myocardial infarction in 52 high, middle and low-income countries: INTERHEART case-control study. Heart 2009;95:201422. 8. Loucks EB, Lynch JW, Pilote L, et al. Life-course socioeconomic position and incidence of coronary heart disease: the Framingham Offspring Study. Am J Epidemiol 2009;169:82936. 9. Pollitt RA, Rose KM, Kaufman JS. Evaluating the evidence for models of life course socioeconomic factors and cardiovascular outcomes: a systematic review. BMC Public Health 2005;5:7. 10. Darmon N, Drewnowski A. Does social class predict diet quality? Am J Clin Nutr 2008;87:110717. 11. Hulshof KFAM, Brussaard JH, Kruizinga AG, et al. Socio-economic status, dietary intake and 10 y trends: the Dutch National Food Consumption Survey. Eur J Clin Nutr 2003;57:12837. 12. Ambrosini GL, Oddy WH, Robinson M, et al. Adolescent dietary patterns are associated with lifestyle and family psycho-social factors. Public Health Nutr 2009;12:180715. 13. Haapalahti M, Mykkanen H, Tikkanen S, et al. Meal patterns and food use in 10- to 11-year old Finnish children. Public Health Nutr 2002;6:36570. 14. Neumark-Sztainer D, Wall M, Perry C, et al. Correlates of fruit and vegetable intake among adolescents findings from project EAT. Prev Med 2003;37:198 208. 15. Utter J, Denny S, Crengle S, et al. Socio-economic differences in eatingrelated attitudes, behaviours and enviornments of adolescents. Public Health Nutr 2010;14:62934. 16. Wardle J, Jarvis MJ, Steggles N, et al. Socioeconomic disparities in cancerrisk behaviours in adolescence: baseline results from the Health and Behaviour
60

in Teenagers Study (HABITS). Prev Med 2003;36:72130. 17. Dubois L, Farmer A, Girard M, et al. Demographic and socio-economic factors related to food intake and adherence to nutritional recommendations in a cohort of pre-school children.Public Health Nutr 2011;14:1096104. 18. Bates CJ, Prentice A, Cole TJ, et al. Micronutrients: highlights and research challenges from the 19945 National Diet and Nutrition Survey of people aged 65 years and over. Brit J Nutr 1999;82:715. 19. Gerber AM, James SA, Ammerman AS, et al. Socioeconomic status and electrolyte intake in black adults: the Pitt country Study. Am J Public Health 1991;81:160812. 20. Cameron AJ, Ball K, Pearson N, et al. Socioeconomic variation in diet and activity-related behaviours of Australian children and adolescents aged 216 years. Pediatr Obes 2010;7:32942. 21. Golley RK, Hendrie GA, McNaughton SA. Scores on the dietary guideline index for children and adolescents are associated with nutrient intake and socio-economic position but not adiposity. J Nutr 2011;141:13407. 22. Marfell-Jones M, Olds T, Stewart A, et al. International standards for anthropometric assessment. Potchefstroom, South Africa: International standards for anthropometric assessment, 2006. 23. Cole TJ. Establishing a standard definition for child overweight and obesity worldwide: international survey. Br Med J 2000;320:16. 24. Cole TJ, Flegal KM, Nicholls D, et al. Body mass index cut offs to define thinness in children and adolescents: international survey. Br Med J 2007;335:1947. 25. Krebs-Smith SM, Kott PS, Guenther PM. Mean proportion and population proportion: two answers to the same question? J Am Diet Assoc 1989;89:667 72. 26. Purdy J, Armstrong G, McIlveen H. The influence of socio-economic status on salt consumption in Northern Ireland. Int J Consum Stud 2002;26:7180.
61

27. Van der Veen JE, Graaf CD, Van Dis SJ, et al. Determinants of salt use in cooked meals in the Netherlands: attitudes and practices of food preparers. Eur J Clin Nutr 1999;53:38894. 28. Tory M, Neumark-Sztainer D, French S. Individual and environmental influences on adolescent eating behaviours. J Am Diet Assoc 2002;102:S40 51. 29. Mazur RE, Marquis GS, Jensen HH. Diet and food insufficiency among Hispanic youths: acculturation and socioeconomic factors in the third National Health and Nutrition Examination Survey. Am J Clin Nutr 2003;78:11207. 30. Monro D, Young L, Wilson J, et al. The sodium content of low cost and private label foods; implications for public health. J N Z Diet Assoc 2004;58:410. 31. Lioret S, Dubuisson C, Dufour A, et al. Trends in food intake in French children from 1999 to 2007: results from the INCA (etude Individuelle Nationale des Consommations Alimentaires) dietary surveys. Br J Nutr 2010;103:585601. 32. Sausenthaler S, Standl M, Buyken A, et al. Regional and socio-economic differences in food, nutrient and supplement intake in school-age children in Germany: results from the GINIplus and the LISAplus studies. Public Health Nutr 2011;10:172435. 33. McCarty MF. Should we restrict chloride rather than sodium? Med Hypotheses 2004;63:13848. 34. Loria CM, Obarzanek E, Ernst ND. The dietary guidelines:surveillance issues and research needs. Choose and prepare foodswith less salt: dietary advice for all Americans. J Nutr 2001;131:536S51S. 35. Mattes RD, Donnelly D. Relative contributions of dietary sodium sources. J Am Coll Nutr 1991;10:38393. 36. Winarno, F.G. 1995. Kimia Pangan dan Gizi. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta.
62

37. Winarno, F.G., S. Fardiaz dan D. Fardiaz. 1980. Pengantar Teknologi Pangan. Gramedia. Jakarta 38. Almatsier, S. 2001. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta 39. Kartono. 2006. Perilaku Manusia. ISBN. Jakarta. 40. Manuaba. 2002. Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan. Jakarta EGC 41. Mangunkusumo. 2008. Persatuan Ahli Gizi. Jakarta Gramedia: Pustaka. 42. Nazir, Moh. 2005. Metode Penelitian. Bogor : Ghalia Indonesia 43. Notoatmodjo, Soekidjo. 2005. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : PT Rineka Cipta. 44. Nursalam, Siti Pariyani 2003. Konsep Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba Medika. 45. Soetjiningsih.2004. Tumbuh Kembang Anak. Jakarta EGC 46. Sugiyono.2006. Statistik untuk penelitian. Jakarta :EGC 47. Pemda, 2010. UMR Provinsi Jakarta 48. Patiha. 2008. Pemenuhan Bahan Makanan Sehat. Jakarta: Bina Pustaka 49. Sugiyono. 2006. Statistik Untuk Kesehatan. Bandung: ALFABETA. 50. Sunita. 2007. Status Ilmu Gizi Jakarta: EGC 51. Walker.2006. Makanan Sehat Bagi Balita. Jakarta: Surya 52. Ingram DK. American Aging Association. [cited August 12, 2012]. Available: http://www.americanaging.org/journal.html 53. Oparil S, Zaman A, Calhoun AD. Pathogenesis of hypertension. Ann Intern Med. 2003;239:761776. 54. Shiraz E. Risk factor modification of coronary artery disease. Medical journal Vol. 5, No. 1, January 2004 55. Australian division of world action on salt and health(2009)Drop the Salt! Campaign.http www.awash.org.au/dropthesaltcampaign(accessed 19 februari 2013)

63

LAMPIRAN 1 ORGANISASI PENELITIAN 1. 2. 3. Pembimbing dari Kedokteran Universitas Trisakti Prof.dr. Adi hidayat Pembimbing Puskesmas Kecamatan Mampang dr. Chitra Rjasmi Cara Penyusundan Pelaksana Penelitian Aditya Zulkarnain (030.07.008) Erika Devi Andriani (030.07.082) Pipim Septiana (030.07.203)

64

LAMPIRAN 2 ALUR PELAKSANAAN KEGIATAN

65

Proposal disetujui

Peneliti Datang ke smp

Saringan pasien di SMP

Mengumpulkan sampel

Peneliti melakukan wawancara, penyebaran kuesioner, pemeriksaan BMI % pemeriksaan tekanan darah Peneliti mengumpulkan data

Peneliti mengolah dan menganalisis data dalam bentuk tabular, tekstular dan grafik dengan menggunakan Microsoft Excel, Word 2007 dan SPSS 20,0

Penyajian data dalam bentuk presentasi

LAMPIRAN 3 JADWAL KEGIATAN PENELITIAN

66

Tahapan Kegiatan A Perencanaan 1 Orientasi dan Identifikasi Masalah 2 Pemilihan Topik 3 Penelurusan kepustakaan 4 Pembuatan Proposal 5 Konsultasi dengan pembimbing 6 Pembuatan questionnaire 7 Presentasi Proposal B Pelaksanaan 1 Ujicoba questionnaire 2 Pengumpulan data dan Survey 3 Pengolahan data 4 Analisis data 5 Konsultasi dengan Pembimbing C Pelaporan Hasil 1 Penulisan laporan sementara 2 Diskusi 3 Presentasi hasil laporan sementara 4 Revisi 5 Presentasi Hasil akhir (puskesmas) 6 Penulisan laporan akhir 7 Presentasi hasil akhir (Trisakti)

Waktu Dalam Minggu 3 4 5 6 7 8 9

10

LAMPIRAN 4 PERKIRAAN BIAYA PENELITIAN Penggandaan Kuesioner Transportasi Kertas A4 Tinta Printer Cenderamata Biaya tak terduga: Rp. 600.000,Rp. 100.000,Rp 150.000,Rp. 250.000,Rp 100.000,Rp. 500.000,Rp. 1.700.000,-

67

LAMPIRAN 5 KUESIONER
KUISIONER

Data orang tua AYAH Nama Usia Alamat : : :

68

Jenis kelamin Pendidikan Pekerjaan : :

Penghasilan : a. > 3.500.000 b. 2.500.000- 3.500.000 c. 1.500.000- 2.500.000 d. <1.500.000

IBU Nama Usia Alamat Jenis kelamin Pendidikan Pekerjaan : : : : : :

Penghasilan :

LAMPIRAN 6 Tabel deskriptif orang tua

N Penghasilan 480

Range 3000000

Minimum 500000

Maximum 3500000

Mean 2021666,67

Std. Deviation 743608,348

LAMPIRAN 7

69

70

71

72