Anda di halaman 1dari 5

Piramida makanan Piramida makanan adalah suatu piramida yang menggambarkan perbandingan komposisi jumlah biomassa dan energi

dari produsen sampai konsumen puncak dalam suatu ekosistem. Komposisi biomassa terbesar terdapat pada produsen yang menempati dasar piramida. Demikian pula jumlah energi terbesar terdapat pada dasar piramida. Komposisi biomassa dan energi ini semakin ke atas semakin kecil karena selama proses perpindahan energi terjadi penyusutan jumlah energi pada setiap tingkat trofik. 1. Piramida makanan Dalam ekosistem yang seimbang jumlah produsen lebih banyak daripada jumlah konsumen tingkat I, jumlah konsumen tingkat II lebih banyak daripada konsumen tingkat III, demikian seterusnya. Hal ini disebabkan oleh hilangnya energi pada setiap tingkatan makanan. Jika rantai makanan digambarkan dari produsen sampai konsumen tingkat tinggi, maka akan terbentuk suatu piramida makanan. Piramida makanan adalah suatu proses menggambarkan suatu jumlah massa zat dan energi dari suatu produsen sampai ke tingkat konsumen tertinggi dalam suatu ekosistem. Piramida makanan juga dapat digunakan untuk memprediksi keseimbangan populasi dalam suatu ekosistem. Semakin ke atas, populasi piramida maka makanan pun akan semakin sedikit. Pada rantai makanan telah kita ketahui bahwa tingkat trp=opik yang terdiri atas produsen, konsumen tingkat I, konsumen tingkat II, dan seterusnya. Produsen yang bersifat autotrof selalu menempati tingkatan tropic utama, herbivore menempati tingkat tropic kedua, karnivora menduduki tingkat tropic ketiga, dan seterusnya. Setiap perpindahan energi dari satu tingkat tropic ke tingkat tropic berikutnya akan terjadi pelepasan sebagian energi berupa panas sehingga jumlah energi pada rantai makanan untuk tingkat tropic yang semakin tinggi, jumlahnya semakin sedikit. Maka terbentuklah piramida ekologi/piramida makanan. Salah satu jenis piramida ekologi adalah piramida jumlah yang dilukiskan dengan jumlah individu. Piramida jumlah pada suatu ekosistem menunjukkan bahwa produsen mempunyai jumlah paling besar dan konsumen tingkat II jumlah lenih sedikit dan jumlah paling sedikit terdapat konsumen tingkat akhir.

Pada ekosistem yang mantap, jumlah produsen lebih besar daripada konsumen. Apabila dirinci lebih lanjut jumlah produsen lebih besar daripada konsumen II dan demikian seterusnya. Apabila keadaan tersebut kita gambarkan akan membentuk suatu piramida makanan. Piramida makanan yaitu tingkatan organisasi makhluk hidup yang didasarkan atas hubungan makan makanan. Setiap kelompok organism di dalam piramida makan menempati tingkat tertentu yang disebut tingkat tropic. Produsen selalu menempati tropic I, konsumen primer menempati trofik II,

konsumen sekunder menempati tropic III, demikian seterusnya. Semkain rendah tropiknya, semakin besar kandungan energy atau biomasanya. Piramida makanan disebut juga piramida jumlah dan merupakan salah satu jenis piramida ekologi. Menurut fungsinya, piramida ekologi terbagi menjadi beberapa macam yaitu: 1. Piramida jumlah 2. Piramida biomassa 3. Piramida energy

Diet dislipidemia Dislipidemia: kelainan metabolism lipid yang ditandai dengan peningkatan atau penurunan fraksi lipid dalam plasma Kelainan fraksi lipid: peningkatan koleterol total/LDL/ trigliserida (FR aterosklerosis/PJK Yang memiliki pengaruh baik terhadap baik terhadap kadar lipid darah: Asam lemak tidak jenuh ganda dan tunggal, serat larut air, karbohidrat kompleks, diet vegetarian. Yang kurang baik: asam lemak jenuh, kolesterol, kegemukan Terapi dislipidemia:Penurunan kadar lipid, Non farmako: modifikasi diet, latihan jasmani, pengelolaan berat badan Kolesterol disintesis did alma hati dari hasil metabolism K/L/P, peningkatan kadar kolesterol berasal dari genetic dan peningkatan asupan lemak Trigliserida berasal dari lemak makanan atau hari hasil perubahan unsur energi yang berlebih dalam tubuh. Diangkut oleh VLDL/kilomikron ke jaringan tubuh sebagai sumber energi atau ke jaringan lemak untuk disimpan Peningkatan trigliserida: faktor genetic, kegemukan, alkohol, hormone estrogen, obat, DM tidak kontrol, PGK, penyakit hati, asupan karbohidrat meningkat Tujuan diet: o Penurunan berat badan bila gemuk o Mengubah jenis dan asupan lemak makanan o Penurunan asupan kolesterol makanan o Peningkatan asupan karbohidrat komplek dan penurunan asupan karbohidrat sederhana o Untuk mengubah pola makan sehat yang sifat perubahannya bertahap menuju permanen Syarat diet:

o Energi disesuaikan menurut berat badan dan aktivitas fisik Gemuk: asupan energi diturunkan, aktivitas fisik ditingkatkan dan sebaliknya o Lemak sedang <30% dari energi total Diat tahap I : <10% energi total, 10-15% lemak tidak jenuh, <300mg kolesterol Diet tahap II: <7% energi total, 10-15% lemak tidak jenuh, <200mg kolesterol o Protein cukup: 10-20% energi total . sumber nabati lebih dianjurkan dari hewani ( ikan-omega 3) o Karbohidrat sedang: 50-60% energi total o Serat tinggi, terutama larut air (apel, beras tumbuk, havermout, kacang, beras merah) o Vitamin dan mineral cukup 1200 kkal/hari Diet dislipidemia ada 2 tahap o Diet tahap I: mengandung kolesterol dan lemak jenuh tinggi o Diet tahap II: lebih rendah Dimulai dari tahap I lalu tahap II jika sudah tercapai, atau tahap II langsung jika pasien sudah tahap I. keberhasilan dengan cek kolesterol setelah 4-6 minggu dan 3 bulan.

Diet Ginjal dan saluran kemih Diet : rumah sakit, spesifik/khusus, artificial (bedakan dengan home diet) - Diet RS (biasa/makanan biasa/mb) o M1: cair (juice) o M2: bubur o M3: MLP (makanan lewat pipa) misalnya NGT feeding isokalori (1 MLP= 1 ml cairan) - Diet untuk penyakit : diet+nama penyakit. Misalnya diet DM, diet PJK, dll. - Pasien CKD+DM : rendah protein (0,6gr) - Pasien HT : rendah garam (1/3 dari yang dibutuhkan/ 1-3 gram Natrium murni) - Poli saturated (corn oil), mono saturater (olive oil) - Rule of Tam : 30-35kkal x BB (jika tidak ada kelainan metabolic) Missal: pada kasus CKD stage V ec DN + DM2 + pneumonia usia 56 tahun, 153 cm, 62 kg, KGD 238 mg/dl. TD 180/90 mmHg. 1. Hitung BB ideal : (TB-100) (10%(TB-100) : 47,7 kg 2. Hitung kalori basal : BB ideal x 20 (perempuan) atau 25 (laki-laki) : 954 kal NB: beda jika kasusnya oedem dan kelainan tulang belakang BMI tidak dapat diukur 3. Jika ada infeksi tambah 10%, jika aktivitas kurang dikurangi 10%, kalikan 25% dengan kalori basal Pasien ini ada infeksi (pneumonia) dan aktivitas kurang (tirah baring) tetap 25% Tambahan Kalori = 25%x kalori basal + 10% (jika ada infeksi) 10% (jika aktivitas kurang/rendah) = 238,5 kal

4. 5. 6. 7.

Total kalori = kalori basal + kalori tambahan = 1192,5 kal Kebutuhan protein = BB ideal x 0,6 = 28,62 kal Pilih vitamin yang water soluble (vitamin C) Mineral : dari buah dan sayur, kalau buah hiperkalemia dapat terjadi Jika ada tindakan pengganti (dialysis) kebutuhan E/P/L ditingkatkan

Anemia Gizi - Anemia gizi adalah penurunan kadar Hb, Ht, eritrosit dalam darah oleh karena defisiensi salah satu/ bebrapa unsure makanan esensial. - Klasifikasi anemia gizi : defisiensi besi (mikrositik hipokromik), defisiensi vitamin B12 (megaloblastik), defisiensi asam folat (megaloblastik) - Etiologi: kebutuhan lebih banyak dari asupan (hamil, menyusi, anak), kelainan GIT asorbsi menurun, perdarahan, plasma darah volume meningkat - Tatalaksana jangka: Pendek: suplemen tablet tambah darah/ sirup, ferrous sulfat 200mg (60 mg Fe, 0,25mg asam folat). Target 2 g/dl setiap 3 minggu, waktu 6 bulan Mencegah: fortifikasi (+Fe ke bahan makanan), sereal, susu, indomi, gandum) Panjang: penyuluhan (KIE) - Anemia gizi pada sosio-ekonomi rendah oleh karena: o kurangnya daya beli masyarakat terhadap sumber zat besi (hati, daging, udang). Non heme di sayuran : absorpsi meningkat Heme did aging/ hewani: ansorpsi menurun o Pendidikan pengetahuan yang kurnag tentang anemia gizi dan sumber zat besi o Harga: non heme bisa dibeli, heme sulit dibeli o Ketersediaan kurang - 4 masalah gizi utama di Indonesia: o Kurang energi protein (KEP) o Anemia gizi o Kurnag vitamin A o Gangguan akibat kekurangan Iodium - Sumber hewani: hati, daging, kuning telur, udang - Sumber nabati: kacang, sayur hijau, serelia - Dampak anemia gizi Anak-remaja: pucat, lemah, daya tangkap menurun, imun menurun, mengantuk, produktivitas menurun, kurus Bayi: BBLR, kurus, gangguan tumbuh kembang fisik dan mental, asfiksia Bumil: keguguran, partus lama, perdarahan - Kadar yang dibutuhkan: o zat besi (perempuan 26mg, laki-laki 13mg) o vitamin B12 : lk=pr=1 mg o asam folat (laki-laki 200g, perempuan 180 g) - fungsi: asam folatdan vitamin B12 yang mensintesis DNA sel darah, besi yang merupakan komponen penyusun eritrosit

komponen yang terlibat: besi, protein, piridoksin (B6)/ katalisator sintesis heme dalam Hb, vitamin C/ mempengaruhi absorbs dan pelepasan besi transferin ke jaringan tubuh, vitamin E/mempengaruhi stabilitas membrane eritrosit cara periksa: kadar Hb, Ht, eritrosit. Feritin: deposit< 16% (kurang), protoporfirin (precursor)