Anda di halaman 1dari 31

KATARAK SENILIS

dr. Yamin Tongku, SpM


Fakultas Kedokteran Universitas Sam Ratulangi Bagian Mata RSU Prof. R. D. Kandou Manado

KATARAK SENILIS
Kekeruhan lensa yang terdapat pada usia lanjut diatas 50 tahun. Penyebab : tidak diketahui secara pasti. Diduga katarak senilis terjadi karena : 1. Proses pada nuklearis 2. Proses pada kortikalis 3. Proses pada subkapsular posterior

PROSES PADA NUKLEARIS


Proses

kekeruhan dimulai pada bagian nukleus ( inti ) dari lensa mata.

PROSES PADA KORTIKALIS


Proses

kekeruhan dimulai pada bagian superfisial dari korteks lensa mata sehingga lensa menjadi lebih tebal dan cembung MIOPIA

PROSES PADA SUBKAPSULAR POSTERIOR


Terjadi

proses kekeruhan pada bagian subkapsular posterior.

KLASIFIKASI KATARAK

Menurut konsistensinya : 1. Katarak Cair (fluid) umur < 1 tahun 2. Katarak Lunak (soft) umur 1 35 tahun 3. Katarak Keras (hard) > 35 tahun

Katarak Degenerativa terdiri dari : - Katarak Primer - Katarak Komplikata

KATARAK PRIMER MENURUT UMUR


1. 2. 3.

Katarak Juvenilis umur <20 tahun Katarak Presenilis umur sampai 50 tahun Katarak Senilis umur > 50 tahun

STADIUM KATARAK PRIMER


1.

STADIUM INSIPIEN - Stadium dini - Visus dapat normal - Kekeruhan mulai pada bagian perifer lensa bagian sentral (inti) lensa - Katarak stationer

2.

STADIUM IMATUR - Kekeruhan belum mengenai seluruh lapisan lensa. - Kekeruhan pada bagian posterior dan bagian belakang nukleus lensa. - Terjadi hidrasi korteks menyebabkan lensa menjadi cembung indeks refraksi berubah daya bias bertambah miopia. Keadaan ini disebut intumesen - Lensa cembung iris terdorong ke depan sudut BMD sempit GLAUKOMA

3.

STADIUM MATUR - Kekeruhan telah mengenai seluruh massa lensa. - Pada stadium ini baik untuk dilakukan tindakan operasi - Ukuran lensa menjadi normal kembali; BMD normal; sudut BMD normal. Tajam penglihatan sangat menurun.

4.

STADIUM HIPERMATUR - Pada stadium ini terjadi proses degenerasi lensa dan korteks lensa mencair nukleus lensa tenggelam didalam korteks lensa katarak morgagni. - Lensa lebih kecil daripada normal iris tremulens BMD dalam. - Terjadi degenerasi kapsul lensa bahan lensa dan korteks lensa yang cair keluar dan masuk kedalam BMD sehingga timbul reaksi : uveitis dan glaukoma fakolitik

KELUHAN PENDERITA KATARAK SENILIS


1.

2. 3.

Visus menurun - Perlahan-lahan - Cepat Tergantung daripada tipe katarak senilis dan stadiumnya. Mata tidak merah dan tidak sakit Penderita lebih senang di tempat dengan penerangan yang kurang terang

PENGOBATAN KATARAK
Tidak ada satupun obat yang dapat menyembuhkan katarak kecuali dengan tindakan operasi. Tindakan operasi dilakukan atas indikasi seperti : - katarak sudah mengganggu pekerjaan sehari- hari - katarak matur Operasi dilakukan oleh Dokter Spesialis Mata

PERSIAPAN PASIEN YANG AKAN DIOPERASI


1.

2.
3. 4. 5. 6.

7.
8.

Visus 1/60 1/300 Uji Anel positif Tidak ada infeksi sekitar mata TIO normal glaukoma Tidak ada hipertensi dan DM Tidak gatal Sehat jasmani / KU baik Fungsi retina baik

BEDAH KATARAK
Indikasi operasi ekstraksi katarak : 1. Pada bayi kurang dari 1 tahun 2. Memperbaiki fungsi indra penglihatan 3. Mencegah/ mengobati komplikasi 4. Membuka zona optik untuk melihat fundus serta mendiagnosis dan penanggulangan penyakit mata lain DM dan hipertensi 5. Kosmetik

TEKNIK OPERASI KATARAK

Teknik operasi ekstraksi katarak berkembang dengan pesat untuk mendapatkan operasi yang mudah, cepat, aman dan kurang atau tanpa rasa sakit.

DISISIO LENSA

Pada pasien katarak anak- anak dengan melakukan insisi pada kapsul lensa diabsorbsi afakia sudah jarang dilakukan.

EKSTRAKSI KATARAK INTRAKAPSULER (Intra Capsuler Cataract Extraction)


Seluruh

lensa dikeluarkan secara

utuh

EKSTRAKSI KATARAK EKSTRAKAPSULER (Extra Capsuler Cataract Extraction)


Dilakukan kapsulotomi anterior kemudian sebagian kapsul anterior, nuklear dan korteks dikeluarkan sehingga yang tertinggal kapsul posterior. Mengeluarkan nuklear dengan ekspresi dan korteks diaspirasi dan irigasi.

MANUAL SMALL INCISION CATARACT SURGERY (SICS)


Sama dengan ECCE tetapi insisinya 1-2 mm dari limbus. Biasanya tidak dijahit

FAKOEMULSIFIKASI

Teknik ini sama dengan ECCE tetapi mengeluarkan nukleus dengan cara menghancurkan nuklear lalu diaspirasi dan diirigasi bersama korteks.

REHABILITASI PENGLIHATAN PADA AFAKIA


1.

Kacamata Afakia - Koreksi kacamata untuk mengganti lensa katarak yang sudah dikeluarkan dapat merefraksi cahaya dan objek ke retina. - Visus bisa mencapai normal tetapi terdapat distorsi bayangan dan terasa berat

2.

Lensa Kontak - Dapat mengkoreksi kelainan refraksi afakia lebih baik dari kacamata afakia tetapi perlu perawatan yang tekun dari pasien afakia. - Lensa kontak bisa bentuk lensa kontak lunak, keras dan atau semi hard.

3.

Lensa Implan (Lensa Intraokuler) - Secara fisiologis dapat mengganti fungsi lensa yang sudah diekstraksi, dapat diukur sebelum dipasang, tidak perlu perawatan khusus. - Rehabilitasi visus cepat dan stabil tapi tidak ada akomodasi. - Lensa implan dapat dipasang di kamera okuli posterior, kamera okuli anterior dan dalam keadaan tertentu dipasang dengan fiksasi sklera.