Anda di halaman 1dari 20

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

1. PRINSIP DASAR kWh METER


kWh meter adalah alat pengukur energi listrik yang mengukur secara langsung hasil kali tegangan, arus factor kerja,kali waktu yang tertentu (UI Cos t) yang bekerja padanya selama jangka waktu tertentu tersebut. Hal ini berdasarkan bekerjanya induksi megnetis oleh medan magnit yang dibangkitkan oleh arus melalui kumparan arus terhadap disc (piring putar) kWh meter, dimana induksi megnetis ini berpotongan dengan induksi mgnetis yang dibangkitkan oleh arus melewati kumparan tegangan terhadap disc yang sama. Koppel putar dapat dibangkitkan terhadap disc karena induksi magnetis kedua medan magnit tersebut diatas bergeser fasa sebesar 90 0 satu terhadap lainnya (azas Ferrari). Hal ini dimungkinkan dengan konstruksi kumparan tegangan dibuat dalam jumlah besar gulungan sehingga dapat dianggap inductance murni.

Gambar 1A. Prinsip suatu meter penunjuk Energi listrik arus B-B (jenis induksi) GAMBAR 1

Gambar 1B Arus arus Eddy pada suatu piringan

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Keterangan Gambar : M Cp Wp Cc Wc Ip I F RGS 1L & 2S 2L & 1S = Magnit permanent = inti besi kumparan tegangan = kumparan tegangan yang dapat dianggap sebagai reaktansi murni, karena lilitan cukup besar = Inti besi kumparan arus = kumparan arus = arus yang mengalir melalui Wp = Arus beban yang mengalir melalui Wc = Kumparan penyesuaian fasa yang diberi tahanan R = Register = Terminal sumber daya masuk = Terminal daya keluar

PRINSIP KERJA 1 ditimbulkan oleh arus I mengalir di kumparan Wc 2 ditimbulkan oleh arus Ip mengalir di kumparan Wp dan Ip lagging 90 0 terhadap tegangannya

Sin = Cos 1

Gambar 2

Dengan mengambil persamaan moment alat ukur type induksi : T = KW 1. 2 Sin 1 1 sebanding dengan I V 2 2 sebanding dengan W Sin = Cos V Maka : TD = W.I Cos = V.I. Cos W 2

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Dengan demikian maka terhadap piringan logam D terdapat momen gerak TD yang berbanding lurus terhadap daya beban. Apabila oleh karena pengaruh momen TD. Piring logam D berputar dengan kecepatan n, maka sambil berputar piringan tersebut memotong garis garis fluksi magnetic m (akibat adanya magnit permanen) sehingga menyebabkan terjadinya arus arus putar (arus Foucault) didalam piringan logam yang berbanding lurus terhadap n m. Arus arus putar yang terjadi pada piringan logam D akibat adanya 1, 2 dan m seperti dalam gambar 1.B Arus arus putar yang memotong garis garis fluksi m menyebabkan piringan logam D mengalami momen redaman TD yang berbanding lurus dengan n. m2 Bila momen TD dan Td dalam keadaan seimbang maka : Kd. V.I. Cos = Km.n. m2 Kd V.I Cos n= 2 Km m Kd, Km = konstanta Sehingga didapat kecepatan n dari piringan logam D adalah berbanding lurus dengan V.I.Cos, maka jumlah putaran piringan D untuk jangka waktu tertentu sebanding dengan energi yang diukur pada jangka waktu tersebut. Kemudian untuk mendapat angka hasil pengukuran dari piringan D tadi harus ditransformasikan lagi kealat register.

kWh meter 1 fasa

kWh meter 3 fasa

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

2. BAGIAN BAGIAN KWH METER DAN FUNGSINYA

Gambar 3 1. Kumparan Tegangan 2. Kumparan arus 3. Elemen Penggerak/piringan 4. Rem Magnit 5. Register 6. Name Plate 7.Terminal Klemp

Badan (body) terdiri dari : a. Bagian atas b. Bagian bawah Kumparan arus terdiri dari : a. Pada kWh meter 1 phasa kumparan arus 1 set b. Pada kWh meter 3 phasa 3 kawat kumparan arus 2 set c. Pada kWh meter 3 phasa 4 kawat kumparan 3 set Pada kumparan arus dilengkapi dengan kawat tahanan atau lempengan besi yang berfungsi sebagai pengatur Cosinus phi (factor kerja) Kumparan Tegangan terdiri dari : Pada kWh meter 1 phasa 1 Set Pada kWh meter 3 phasa 3 kawat . 2 set Pada kWh meter 3 phasa 4 kawat . 3 Set

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Piringan Piringan kWh meter ditempatkan dengan dua buah bantalan (atas dan bawah) yang digunakan agar piringan kWh meter dapat berputar dengan mendapat gesekan sekecil mungin. Rem Magnit Rem magnit adalah terbuat dari magnit permanen, mempunyai satu pasang kutub (Utara dan selatan) yang gunanya untuk : a. Mengatasi akibat adanya gaya berat dari piringan kWh meter b. Menghilangkan / meredam ayunan perputaran piringan serta alat kalibrasi semua batas arus. Roda gigi dan Alat Pencatat (register) Sebagai transmisi perputaran piringan, sehingga alat pencatat merasakan adanya perputaran, untuk mencatat jumlah energi yang diukur oleh kWh meter tersebut dan mempunyai satuan, puluhan, ratusan, ribuan dan puluh ribuan 1.Data kWh Meter Pada papan nama dari meter energi tercantum data sebagai berikut : Nama alat / merek pabrik Tipe atau jenis meter Cara pengawatan : satu fasa, 2 kawat tiga fasa, 3 kawat tiga fasa, 4 kawat Tegangan Arus Frekuensi Konstanta meter Kelas Satuan energi listrik

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Contoh papan nama :

Gambar 4

MILIK PLN
kWh

FUJI DHARMA

METER kWh
KELAS 2 FASA TUNGGALDUA KAWAT PUTARAN 220 v5 (20) A50 hZ900 JENIS / kWh FA14AT1

L.L

+
1990 E97111038A86

NO.

9900502 P.T. FUJIDHARMA ELECTRIC


BUATAN INDONESIA LISENSI FUJI ELECTRIC

+ _

AWAS ! MEMBUKA SEGEL DIDENDA

FL
FDE 30005201

3. PRINSIP KERJA kVARh METER Meter kVARh pada prinsipnya adalah seperti meter kWh. Kalau pada meter kWh yang diukur adalah daya nyata atau I.E.Cos x t, maka pada kVARh yang diukur adalah daya buta atau I.E.Sin x t. Untuk bisa mendapatkan hasil pengukuran E.I.Sin x t, prinsip dasarnya adalah membalik polaritas kumparan tegangan kWh dengan jalan membalik pengawatannya.

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

kWh

kVARh

3 5 7

Gambar 5

3 5 7

kVARh dipergunakan untuk mengukur besarnya pemakaian energi rekatif pada konsumen konsumen yang mempunyai Cos kurang dari 0,85 atau pada konsumen konsumen yang mempunyai sudut phasa lebih besar dari 36,86 0. Apabila kita perhatikan pada tiga daya dibawah ini (lihat gambar)

kVA

kVAR

a kW

Gambar 6 Apabila pada segi tiga daya tersebut kita coba gambarkan suatu besaran sudut (FI) yang berubah ubah dengan besaran Kw yang tetap, maka dapat terlihat disini bahwa : Besarnya kVA akan berubah ubah Semakin besar sudut atau semakin jeleknya Cos maka kVA akan semakin besar - besarnya kVAR akan berubah - ubah Semakin besar sudut atau semakin jeleknya Cos maka kVAR akan semakin besar.

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

E Lihat gambar kVA D C B kVAR

5
kW GAMBAR 7

Pada titik A besarnya sudut Maka besar Cos Sehingga kVA Sedangkan kVAR nya adalah

=0 =1 = kW =0

Pada titik B : Sudut 2 semakin besar sehingga Cos menjadi lebih kecil dari 1 kVA akan menjadi lebih besar dari kW, sedangkan kVARnya menjadi lebih besar dari nol ( 0 ). 4. DIAGRAM RANGKAIAN DAN PENANDAAN TERMINAL Diagram rangkaian harus tertera pada bagian disekitar terminal. Diagram rangkaian dan cara penyambungannya dapat dilihat pada gambar 9 sampai 18

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

.1 .3 .44 .5
F N Gbr. 8a Diagram pengawatan kWh meter fase tunggal, 2 kawat sambungan langsung, tarip tungal
B E B A N

54 .1 .3 .4 .5 .64.74

F N Gbr. 8b Diagram pengawatan kWh meter fase tunggal, 2 kawat sambungan langsung, tarip ganda

B E B A N

.1 .3 .4 .6 .7 .93 .10 .11


R S T N
B E B A N

Gbr. 8c Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 4 kawat sambungan langsung, tarip tungal

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

.1 .2.3 .4.5.6 .7 .83 .93 .113

R S T N

B E B A N

Gbr. 8d Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 4 kawat sambungan tidak langsung, tarip tunggal

. . . . . . . . . . .13 .153
1 2 3 4 5 6 7 83 93 123

.13.23 .33 .43

. .

. l. k. l. k. l. CT K. L. K. L. K. L.
k R TM S T N

Gbr. 8e Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 4 kawat sambungan melalui trafo arus dan trafo tegangan tarip ganda
Opdist/mn/2006

B E B A N

. .

10

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

.1 .2 .3 . K. L .

. . . .13 .
73 83 93

153

.13.23 .33 .43

20000/100 PT = 100 R TM S T V

. l. CT K. L.
k

B E B A N

Gbr. 8f Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 3 kawat sambungan dengan trafo arus dan trafo tegangan, tarip ganda

.1 .2.3 .4.5.6 .7 .83 .93 .113

R S T N

Gbr. 8g Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 4 kawat sambungan melalui transformator tegangan dan tarnsformator arus, tarip tungal

B E B A N

Opdist/mn/2006

11

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

.1 .2 .3 . K. L .

. . . .13 .
73 83 93

153

.13.23 .33 .43

20000/100 PT = 100 R TM S T V

. l. CT K. L.
k

Gbr. 8h Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 3 kawat sambungan melalui transformator tegangan dan tarnsformator arus, tarip ganda

B E B A N

.93 .1 .2 .3 .5 .73.83 . . K. L . . l. CT K. L.
k

20000/100 PT = 100 R TM S T V

Gbr. 8i Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 3 kawat sambungan melalui transformator tegangan dan tarnsformator arus, tarip tungal

B E B A N

Opdist/mn/2006

12

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

...

1 2 3

. . . .13 .153
73 83 93

.13.23 .33 .43

20000/100 PT = 100 R TM S T V

. K. L .

. l. CT K. L.
k

B E B A N

Gbr. 8j Diagram pengawatan kWh meter fase tiga, 3 kawat sambungan melalui transformator tegangan dan tarnsformator arus, tarip ganda

Susunan terminal harus sama dengan diagram rangkaian. Setiap terminal harus diberi tanda yang sesuai dengan fungsinya. Cara pengawatan kWh meter dibedakan menurut jumlah elemennya : - Fase tunggal, 2 kawat mempunyai 1 elemen - Fase tiga, 3 kawat mempunyai 2 elemen - Fase tiga, 4 kawat mwmpunyai 3 elemen Klasifikasi kWh meter dan Batas Kesalahan. Klasifikasi kWh meter dibagi dalam 3 klas : - kWh meter kelas 0,5 dipakai sebagai meter standard - Kwh meter kelas 1 dipakai untuk pengukuran skunder (memakai trafo ukur) - kWh meter kelas 2 dipakai untuk pengukuran primer (tanpa trafo ukur)

Opdist/mn/2006

13

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Batas batas kesalahan kWh meter yang ditentukan oleh kamar tera PLN (atas kebijaksanaan PLN Wilayah/Distribusi setempat) Arus 100% In 100% In 50% In 50% In 10% In 5% In Faktor Kerja 11 0,5 (ind) 1 0,5 (ind) 1 1 Batas kesalahan kWh meter dalam % Kl 2 + 0 .. + 2 + 0 ...+ 2 + 0 + 2 + 0 + 2 + 0 + 2 + 0 + 2,5 Kl 1 + 0 . + 1 + 0 . + 1 + 0 . + 1 + 0 . + 1 + 0 . + 1 + 0 . + 1,5 Kl 0,5 +0 .. + 0,5* + 0 .+ 0,8* + 0 .+ 0,5 + + 0 .+ 0,8 + + 0 .+ 0,5 + + 0 .+ 1

Keterangan : Tanda * : Titik 2 kesalahan yang biasa dirobah, bila menyimpang dari batas yang ditentukan. Tanda + : Titik 2 kesalahan yang tidak boleh dirubah, bila menyimpang batas yang ditentukan

5. ALAT BANTU kWh METER Ada tiga alat bantu yang digunakan dalam pengukuran dengan kWh meter : a. Current transformator (trafo Arus) b. Potensial transformator (Trafo tegangan) c. Time switch Tidak semua alat Bantu tersebut harus dipasang pada suatu pengukuran kWh meter, hal tersebut tentu tergantung dari kebutuhan untuk pengukuran itu sendiri. Maksud dari penggunaan alat bantu kWh meter adalah untuk menyederhanakan disain pemuatan kWh sehingga : Dengan satu jenis kWh meter yang tertentu dapat digunakan untuk pengukuran dari beberapa macam besarnya daya listrik. 14

Opdist/mn/2006

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Untuk pengukuran tarif ganda maka didesain dengan coil perubahan register yang menggunakan relay komando dari luar (Time Switch) Supaya kWh meter dapat digunakan untuk pengukuran energi listrik baik pada sistem tegangan rendah maupun pada sistem tegangan menengah juga pada sistem tegangan tinggi Untuk mempermudah pemasangan dan penempatan kWh meter

1. Transformator Arus transformator arus adalah suatu alat listrik yang berfungsi untuk mengubah besar arus tertentu (di lilitan primer) ke besaran arus tertentu lainnya (di lilitan sekunder) melalui suatu kopling elektro megnetis. Transformtor arus ini banyak digunakan didalam bidang pengukuran pengukuran listrik untuk memperoleh besaran ukur bagi ampere meter, kWh meter, watt meter dan sebagainya Karena meter meter umumnya hanya dapat dilewati besaran ukur (arus) yang kecil sedangkan arus yang mengalir ke jaringan distribusi adalah besar, maka besar arus pada belitan primer transformator arus lebih besar dari pada besar arus di lilitan sekundernya. Jadi transformator arus yang dipergunakan pada meter meter akan mengubah arus primer yang besar menjadi arus sekunder yang lebih kecil sehingga pengukuran dapat dilakukan. 1.1. Pemeriksaan Spesifikasi Transformator Arus (CT) Transformator arus yang digunakan untuk pengukuran tegangan menengah dan tegangan tinggi adalah kelas 0,5. setiap transformator arus harus mempunyai data minimal sebagai berikut : a. Nama pabrik pembuat atau tanda lain yang menunjukkan identitasnya. b. Tipe dan nomor seri c. Arus pengenal primer dan sekunder sebagai contoh : Kn = Ipn/Isn (kn = 100/5 A) d. Frekuensi pengenal (misalnya 50 Hz) e. Keluaran pengenal dan kelas ketelitian (misalnya : 1S; 15 VA, kelas 0,5; 2S; 30 VA, kelas 1) f. Tegangan tertinggi untuk perlengkapan
Opdist/mn/2006

15

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

g. h. (Idyn) i.

Tingkat isolasi pengenal Arus thermal singkat pengenal (I th) dan arus dinamik pengenal Kelas isolasi bila bukan isolasi kelas A

1.2. Pengujian polaritas CT Transformator arus secara individual harus diuji polaritasnya untuk membuktikan bahwa penandaan polaritas primer dan sekundernya adalah benar. Pengujian dilakukan dengan sirkit seperti pada gambar berikut : P2 _-_ S2 S1 P1 +

Push Oution Switch Batery GAMBAR 9 PENGUJIAN POLARITAS

Sebuah ampere meter dengan skala Nol ditengah, tipe permanent magnet moving coil dihubungkan pada sekunder transformator arus. Battrey tegangan 1,5 Volt dihubungkan melalui saklar kutub tunggal pada sisi primer, pada saat saklar dimasukkan maka ampere meter akan menunjuk kearah positip sesaat dan pada waktu saklar dibuka ampere meter akan menunjuk kearah negatep sesaat. Pengujian polaritas dapat diukur langsung pada terminal lemari APP (10 tipe II F Nomor : 1 dan 3; 1 dan 5; 1 dan 7)

1.3. Pengujian Rasio Pengujian ini dilakukan dengan menginjeksi sisi primer, arus dialirkan dan diukur dengan A 1 melalui transformator arus standar seperti pada gambar berikut:
Opdist/mn/2006

16

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Test Arus Skunder


A 2

CT Yang diuji

A 1

CT Standar

Current Transformer Test Set

AC Supply GAMBAR 10 PENGUJIAN RASIO Arus sekunder diukur dengan ampere meter A2 dan nilai perbandingannya anatara A1 dan A2 adalah merupakan rasio yang tertulis pada nama transformator arus Kesalahan arus dinyatakan dalam (%) dengan rumus : (kn Is Ip) Kesalahan arus (%) =
Opdist/mn/2006

X 100% 17

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Ip Is Ip Kn = = = 1.4. arus sisi sekunder arus sisi primer rasio transformasi transformator arus Batas Batas Kesalahan : Persentasi kesalahan : Arus (rasio) pada persentase arus pengenalnya : 5 20 100 120 5 20 : : : : 0,4 0,75 1,5 3,0 0,2 0,35 0,75 1,5 0,1 0,2 0,5 1,0 0,1 0,2 0,5 1,0 15 30 90 180 8 15 30 90 : Pergeseran fasa pada persentase : arus pengenalnya : Menit Centi-radian 100 120 5 20 100 120 5 10 30 60 5 10 30 600 0,45 0,9 2,7 5,4 0,24 0,45 0,35 2,7 0,15 0,3 0,9 1,8 0,15 0,3 0,9 1,8

Kelas ketelitian 0,1 0,2 0,5 1,0

Batas kesalahan transformator arus penggunaan khusus. Tabel ini hanya berlaku untuk transformator dengan arus sekunder pengenal 5A Kelas ketelitian : Persentasi kesalahan arus (rasio) pada : persentase arus pengenalnya 5 20 100 120 5 20 0,75 1,5 0,35 0,75 0,2 0,5 0,2 0,5 30 90 15 45 : Pergeseran fasa pada persentase arus pengenalnya : Menit Centi-radian 100 120 5 20 100 120 10 30 10 30 0,9 0,7 0,45 0,35 0,3 0,9 0,3 0,9

0,25 0,35

2. Transformator Tegangan Transformator tegangan adalah alat pengubah besaran listrik (tegangan) dari suatu harga ke harga yang lain yang tertentu besarnya. Transformator tegangan merupakan salah satu dari beberapa jenis transformator yang ada, yang berfungsi sebagai alat pembantu dalam pengukuran tegangan. Alat ini biasa digunakan untuk memberi tegangan kepada meter meter dan peralatan pengaman yang memerlukannya, dan biasa dipasang pada sisi tegangan tinggi dari suatu jaringan listrik (6 kV ke atas) Faktor ketelitian yang harus diperhatikan pada transformator alat pengukuran (termasuk juga transformator tegangan). Hal ini disebabkan karena besaran
Opdist/mn/2006

18

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

ukurannya yang lebih diperhatikan dari pada rugi-rugi yang terjadi pada alat tersebut. 2.1. Pemeriksaan spesifikasi Transformator Tegangan (PT) Transformator yang digunakan adalah kelas 0,5 setiap Transformator tegangan minimal harus diberi penandaan sebagai berikut : a. Nama pabrik pembuat atau tanda lain yang menunjukkan identitasnya b. Tipe dan nomor serie c. Tagangan pengenal primer dan sekunder d. Frekuensi pengenal e. Keluaran pengenal dan kelas ketelitian yang bersesuaian (missal 50 VA kelas 0,5) f. Tegangan sistem tertinggi g. Tingkat isolasi pengenal 2.2. Pengujian polaritas PT Polaritas transformator tegangan dapat dilaksanakan sama seperti transformator arus. Perlu diperhatikan pada waktu menghubungkan suplai tegangan baterai pada sisi primer PT (bila PT sudah terpasang pada sirkit) 2.3. Pengujian Rasio Transformator Tegangan Metode yang digunakan adalah metode pembanding yakni dengan membandingkan standar, lihat gambar rangkaian sebagai berikut :
250 V AC Supply

Hight Voltage Test Set


PT STANDAR
V
1

PT YANG DIUJI
V
2

GAMBAR 11

Opdist/mn/2006

19

PT PLN (Persero) Jasa Pendidikan dan Pelatihan

Teori Dasar kWh meter

Kesalahan trafo tegangan dinyatakan dalam (%) (Kn Us Up) % = Us Up Kn x 100% Up = Tegangan sisi sekunder = Tegangan sisi primer = Rasio transformasi transformator tegangan 2.4. batas Kesalahan Tegangan dan Pergeseran Fasa Kelas Persentase kesalahan tegangan (ratio) () 0,1 0,2 0,5 1,0 3,0 Pergeseran fasa () Menit Centiradian

0,1 0,2 0,5 1,0 3,0

5 0,15 10 0,3 20 0,6 40 1,2 Tidak disyaratkan

Opdist/mn/2006

20