Anda di halaman 1dari 30

BAB I PENDAHULUAN

I.1 LATAR BELAKANG MASALAH Sebagaimana kita ketahui apabila suatu alat atau mesin digunakan secara terus menerus dalam jangka waktu tertentu maka sangatlah mugkin bila terjadi kerusakan atau mungkin keausan pada salah satu komponen mesin tersebut. Kerusakan tersebut tentunya akan akan berpengaruh terhadap performa atau kinerja mesin. Hal tersebut tentunya sangatlah tidak diharapkan karena dengan terganggunya kinerja maka produk yang dihasilkan atau kemungkinan terjadinya kecelakaan baik pada produk maupun operator yang menggunakannya sangatlah besar. Selain itu kerusakan bisa saja terjadi karena factor dari usia mesin itu sendiri. Pengguanaan yang terus menerus juga dapat menimbulkan keausan. Keausan mungkin terjadi pada berbagai komponen yang statis, terlebih lagi pada komponen dinamis. Kondisi komponen perlu di cek secara berkala apakah masih baik atau telah mengalami keausan. Perlu pertimbangan dalam melakukan pergantian komponen karena kerusakan dapat merembet ke komponen lain. Dan hal tersebut tentunya sangat tidak diharapkan. Keahlian dibidang perawatan mesin ini perlu dimiliki oleh setiap individu. Dengan berbekal pengetahuan perawatan mesin ini diharapkan kondisi mesin tetap terjaga sehingga kemungkinan fatal dari kerusakan terparah yang terjadi dapat dihindari. Selain itu pengetahuan mengenai perawatan yang dimiliki juga bisa menjadi nilai plus tersendiri bagi seseorang dalam dunia karir. I.2 TUJUAN PENULISAN Tujuan dari pembuatan laporan ini adalah untuk menjelaskan secara menyeluruh mengenai perawatan mesin yang dilakukan dalam menjaga performa mesin agar selalu terjaga.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 1

I.3 RUANG LINGKUP KAJIAN Ruang lingkup kajian yang dibahas pada laporan ini meliputi : a. Definisi perawatan b. Macam-macam perawatan c. Media perawatan d. Tahapan Proses/Langkah Kerja e. Keselamatan Kerja I.4 SISTEMATIKA PENULISAN Laporan penelitian perawatan ini disusun dengan sistematika sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Bab pertama ini berisi tentang Latar Belakang, Tujuan Penulisan, Ruang Lingkup Kajian, dan Sistematika Penulisan. BAB II : ISI LAPORAN Bab ini berisi tentang tujuan praktek yang meliputi tujuan umum dan tujuan khusus, Alat (alat utama, alat tambahan, alat keselamatan kerja), Bahan (jenis bahan dan ukuran), Landasan teori, Langkah Kerja, Temuan Praktek dan Pembahasan. BAB III : KESIMPULAN DAN SARAN BAB IV : LAMPIRAN Lampiran ini berisi Daftar Rujukan, Job Sheet, dan Gambar Kerja.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 2

BAB II ISI
II.1 TUJUAN PRAKTEK Tujuan praktek terdiri dari 2 bagian, yaitu : 1. Tujuan Umum Tujuan umum dari pembuatan laporan praktek ini adalah seagai informasi pembaca laporan ini 2. Tujuan Khusus Tujuan khusus dari pembuatan laporan ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah teknik perawatan lebih mengetahui dan memahami langkah kerja dari perawatan serta beberapa masalah yang dihadapi beserta penyelesaiannya.

II. 2 LANDASAN TEORI Teknik perawatan adalah sesuatu system kegiatan untuk menjaga, memelihara, mempertahankan, mengembangkan dan memaksimalkan daya guna dari segala sarana yang ada di dalam suatu bengkel atau industri sehingga modal/investasi yang ditanam dapat berhasil guna dan berdaya guna tinggi secara ekonomis. Ruang lingkup perawatan sangat tergantung dari besarnya/banyaknya sarana dan prasarana dalam suatu lembagan, institusi, industri/perusahaan serta di pengaruhi oleh kebijakan-kebijakan tertentu. Fungsi perawatan adalah menyelenggarakan teknik-teknik pemeliharaan dan perlindungan dari segala macam kegiatan produksi, non produksi intitusi,perusahaan tersebut. Tugas utama perawatan adalah untuk melakukan pemeliharaan , perbaikan dari alat-alat, peralatan, mesin dan perlengkapanya serta semua unit yang berhubungan dengan proses produksi atau kegiatan dengan penggunaan sarana prasarana tersebut. Kegiatan-kegiatan tersebut meliputi : a) Perawatan peralatan dan perlengkapan b) Penggantian dan distribusi dari utilitas c) Inspeksi dan pelumasan
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 3

yang ada dalam lembaga,

a) Perawatan peralatan dan perlengkapan Kegiatan dari perawatan ini mencakup dalam pemeliharaan dan perbaikan, agar mesin-mesin dan perlenkapanya (sarana-prasarana) yang berhubungan dengan kegiatan atau penggunaan sarana prasarana tersebut selalu dalam keadaan kondisi yang baik. Tindakan perawatan yang singkat waktunya adalah yang paling menguntungkan, baik dipandang dari segi institusi, perusahaan maupun dari segi pertanggung-jawaban yang harus dipikul oleh penguna tanpa mengurangi rasa tanggung-jawabnya serta ketelitianya dan kesempurnaan cara bekerjanya. Juga perlu pencatatan dari komponen yang mengalami kerusakan sebagai dokumentasi dan sebagai pedoman untuk perencanaan perbaikan di waktu yang akan datang, (diagnosa kerusakan dibuat dalam bentuk berita acara kerusakan).

b) Pergantian dan distribusi utilitas Pergantian dan distribusi utilitas ini masudnya power supply dan distribusinya karena mesin perkakas digerakkan oleh electromotor, kebutuhan kebutuhan tenaga ini adalah tenaga listrik. Dalam kegiatan pemeliharaan dan perbaikan terdapat pengelompokan kerja yaitu; bagian perbaikan dan pemeliharaan mekanik dan bagian pemeliharaan dan perbaikan kelistrikan. Namun dalam pergantian utilitas dimaksudkan antara lain; distribusi air pendingin, komponen, pelumas(oli). Kebanyakan hanya terlibat pekerjaan utilitas ini dan untuk menjamin kelancaran bekerja , akan lebih baik distribusi dan pergantian dari utilitas ini ditangani oleh bagian perawatan.

c) Inspeksi dan pelumasan Di sini kedua-duanya merupakan kegiatan dalam perawatan peralatan mesin yang berhubungan dengan dengan kegiatan proses produksi, kegiatan inspeksi adalah dalam rangka mencari data-data teknik untuk meningkatkan kinerja dalam perawatan, sedangkan kegiatan pelumasan sudah merupakan tindakan pencegahan untuk menghidarkan terjadinya keausan kepada bidang-bidang yang bergesekan

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 4

dan bagian yang memerlukan suhu yang konstan sehingga apabila oli pelumas tidak dikontrol maka mesin akan cepat rusak sebelum waktunya. Selain perawatan mesin dan perlengkapanya, juga untuk memperlancar tugasnya guna menunjang proses produksi dalam perusahaan atau pabrik maka perlu juga dibantu dengan: (1) Penyimpanan persediaan bahan dan alat (2) Penyimpanan barang yang tidak terpakai (3) Perlindungan dari bahaya kebakaran (4) Pengurangan suara dan polusi (5) Penyimpanan dokumentasi dan administrasi pemeliharaan dan perbaikan. (6) Pelayanan perawatan

Perawatan bertujuan untuk memelihara alat-alat, kelancaran pemakaian alatalat produksi/mesin perkakas dan perlengkapannya, keamanan instalasi, efisiensi dari beberapa unit produksi, memperpanjang umur teknis mesin gedung, alatalat lain, untuk menciptakan kondisi kerja sebaik-baiknya, sekaligus mempertahankan kondisi sarana dalam perawatan berupa; alat-alat, mesin dan perlengkapan agar pelaksanaan kegiatan produksi dan keamanannya, perlidungan dari bagian-bagian yang berbahaya dapat dijamin lancer dan baik. Kegiatan perawatan dapat dibedakan yaitu: (1) Perawatan rutin Perawatan rutin ialah perawatan atau kegiatan yang harus dilakukan setiap hari dan sifatnya terus menerus dan sistematis. (2) Perawatan periodic Perawatan periodic ialah perawatan yang dilakukan pada jarak waktu tertentu dan harus dilakukan rutin dan sistematis pula. (3) Perawatan berencana Perawatan berencana ialah tindakan perawatan yang dilakukan atas dasar perencanaan sebelumnya sehingga segala sesuatu berjalan lancar dalam waktu singkat.
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 5

(4) Perawatan pencegahan Perawatan pencegahan ialah pekerjaan yang dilakukan sebelum fasilitas mengalami kerusakan, jadi tindakan/pekerjaan perawatan ini semata-mata telah direncanakan sebelumnya. (5) Tindakan perbaikan Tindakan perbaikan ialah perbaikan setelah mesin mengalami kerusakan, karena alat-alat yang di pakai dalam perbaikan ini telah siap sebelumnya maka kegiatan tersebut termasuk kategori perawatan. (6) Overhaul Overhaul ialah perbaikan besar dalam rangka mengembalikan kondisi standard suatu mesin yang tingkat kerusakannya telah total.

d) Kerusakan Mesin Banyak dan sedikitnya kerusakan mesin sangat tergantung pada spesifikasi mesin itu semakin fleksibel fungsi mesin dan semakin rumit perencanaan mesin, maka jenis kerusakannya semakin banyak, sebagai contoh suatu mesin bubut kecil dengan system pergerakan belt, maka frekuensi kerusakan akan lebih kecil dibandingkan dengan mesin bubut besar dengan system pergerakannya dengan roda gigi atau hidrolik maupun elektrik. Kerusakan di dalam mesin dapat dikategorikan sebagai berikut: (1) (2) Kerusakan elemen-elemen mekanik yang dirakit sehingga menjadi satu kesatuan komponen mesin. Kerusakan rangka tuangan baik bersifat tetap dan yang bergerak. Kerusakan pada elemen-elemen mesin pada umumnya menyangkut pada kualitas dan fungsinya elemen-elemen mesin itu tidak dapat bekerja sempurna dalam kelompoknya, penyebab kerusakannya juga bermacam-macam misalnya: Kerusakan karena aus permukaan/bidang geseknya Kerusakan karena korosi/karat Kerusakan karena pukulan
Page 6

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Kerusakan karena pengendoran baut-baut pengikat sehingga spilingnya besar, hal ini biasanya kesalahan diwaktu penyetelan dan adanya getaran yang dapat menyebabkan baut-baut ikat mengendor.

Kerusakan bagian rangka tuangan, dimana rangka tuangan mesin merupakan elemen utama, rangka mesin. Pada rangka tuangan ini elemenelemen mesin dirakitkan sehingga menjadi mesin lengkap atau menjadi komponen mesin yang lengkap. Gaya tahan, gaya geser, getaran dan lain-lain ditahan oleh rangka tuangan, maka lama kelamaan rangka tuangpun mengalami kelelahan atau daya tahannya berkurang. Disamping itu masih banyak lagi kerusakan yang terjadi pada rangka tuang diantaranya: Kerusakan rangka tuang karena keausan Kerusakan rangka tuang karena cacat terkena goresan, pukulan dan alatalat potong Kerusakan rangka tuang karena getaran/pukulan yang menyebabkan pecah, retak, cacat Kerusakan rangka tuang karena pengaruh panas dan tekanan

Jika elemen mesin semakin tua umurnya maka daya tahan dalam bekerja menurun sehingga frekuensi kerusakan bertambah banyak, kondisi mesin semacam ini menunjukkan mesin harus di overhaul (turun mesin). Suatu contoh mesin yang sering mengalami kerusakan misalnya meja ingsut meja mesin bubut, mesin frais, mesin sekrap kerusakan-kerusakan yang terjadi antara lain adalah:

Kerusakan pada handle penggerak dan pena Kerusakan pada poros ingsut dan mur Kerusakan pada penyisip (spie) Kerusakan pada lintasan luncur Kerusakan pada peluncur
Page 7

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Kerusakan pada roda gigi penggerak otomatis dan seterusnya.

Alat-alat komponen mesin yang masih tergolong rusak ringan apabila perbaikan yang dilakukan tidak membutuhkan biaya besar dan waktu penyelesaianya singkat, disamping itu tidak mengalami adanya pembongkaran secara besar-besaran. Alat-alat komponen mesin yang termasuk berat ialah jika perbaikan yang harus dilakukan menyangkut pada perbaikan elemenelemen rangka tuang dan presisi penyetelan komponen terhadap mesin secara keseluruhan. Yang termasuk kerusakan sangat berat adalah jika perbaikan yang dilakukan harus menyangkut perbaikan elemen-elemen, rangka tuang dan presisi penyetelan komponen terhadap mesin secara keseluruhan. Masalah kerusakan berat cara dan proses perbaikan yang harus dilakukan untuk macam elemen mesin perkakas, dimana perbaikannya bersifat total dan mengembalikan kepada kualitas standard. Keahlian tenaga perbaikan akan menentukan mutu perbaikan mesin dan komponen, sering dalam prakteknya dirasakan oleh konsumen misalnya suatu alat/mesin yang mempunyai kerusakan tertentu maka mutu perbaikan yang diberikan oleh bengkel satu tidak sama dengan bengkel yang lain. Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu perbaikan adalah: Kondisi elemen mesin tidak sama Perlengkapan yang dimiliki bengkel Teknik dan cara perbaikan berbeda Kemampuan SDM berbeda

e) Peralatan Pemeliharaan (1) Peralatan mekanik Alat peralatan mekanik harus mampu untuk mengerjakan perbaikanperbaikan berat, maka jenis dan ukurannya disesuaikan dengan tipe mesin yang ada dalam perusahaan atau pabrik. Pada umumnya alat peralatan pemeliharaan mekanik sebagai berikut:
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 8

(a) (b) (c) (d) (e) aluminium ) (f)

Jenis kunci, pas, ring, sok, dan kunci L Jenis hekker ( kecuk, sedang dan besar ) Jenis obeng ( biasa ,kembang, dan obeng tekan ) Jenis Palu (plastic, karet, tembaga, dan baja ) Jenis pendorong ( tembaga, pipa dan

Jenis kunci inggris yang kecil, sedan, besar.

(2)

Alat bantu pemeliharaan Oleh karena yang dihadapi oleh maintenance bukan hanya kerusakan

mesin saja, melainkan masih ada alat-alat yang bukan mesin, kerusakan alat ini juga harus diperbaiki, maka dari itu diperlukan alat-alat tambahan yaitu: (a) Peralatan pembuat ulir yaitu snay dan tap untuk keperluan baut, mur sebagai pengikat. (b) Peralatan hand press (c) Takel yang bekekuatan 0,5 ton, 1 ton, 2 ton (d) For clip untuk mengangkat mesin dan perlenkapannya (e) Meja kerja (f) Sikat baja, ragum,kikit, gergaji tangan dll (g) Alat-alat ukur peralatan mekanik dan alat-alat ukur untuk peralatan kelistrikan (h) Dan peralatan mesin perkakas lainnya 2) Jenis-Jenis Minyak Pelumas a) Jenis bahan pelumas a) b) Pelumas mineral, bahan dasarnya dihasilkan dari minyak bumi. Pelumas sintesis, bahan dasamya berasal dari gas burni yang diolah melalui proses sintesa dan menghasilkan molekul baru yang bentuknya serupa, sehingga dapat mencapai stabilitas termal, oksidasi dan kinerja yang optimal. Beberapa jenis bahan dasar pelumas sintesis adalah: PAO (Poly Alpha Olefin), Polyglycol, Polyester, Phosphate Ester, dan lain-lain)
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 9

c)

Pelumas yang dibuat dari tumbuh-tumbuhan (Vegetable Oil). Pelumas jenis ini sudah mulai digunakan sebagai pelumas traktor dan mesin-mesin pertanian di negara yang sudah maju pertaniannya. Jenisjenis yang sudah dipasarkan adalah diantaranya High Oleic Sun Flower (Minyak Bunga Matahari), rninyak Zaitun, High Oleic Rapessed, dan sebagainya.Kegunaan pelumas

d) binatang.

Pelumas hewani, bahan dasarnya dihasilkan dari minyak

b) Kegunaan pelumas a) Mencegah atau mengurangi keausan mesin dari terjadinya gesekan bagian-bagian mesin yang bergerak, dengan cara memisahkan bagian-bagian yang bergerak dengan lapisan pelumas yang mempunyai kestabilan terhadap oksidasi pada suhu tinggi dan rendah, serta tahan terhadap tekanan dan beban kejut sehingga bagian mesin yang bergerak terhindar dari keausan. b) Mengendalikan kotoran dengan cara melarutkan dan mendispersikan kotoran berupa jelaga, hasil-hasil oksidasi, partikel logarn keausan mesin dan lumpur (sludge) agar tidak mengganggu cara. kerja bagian mesin. c) mesin. d) Mendinginkan dan memindahkan panas keluar dari mesin, energi panas yang dihasilkan mesin diserap oleh pelumas dan dihantarkan kebagian mesin yang lebih dingin sehingga terjadi proses pemindahan panas keluar mesin. e) Mencegah terbentunya busa dalam proses sirkulasi pelumas dalarn sistern agar tidak mengganggu pompa dan pelumasan bagian mesin dan mencegah pengotoran udara serta bagian mesin. Menetralisir asam-asarn basil pembakaran bahan bakar dan hasil oksidasi pelumas sehingga tidak mengganggu logam-logarn bagian

c) Sifat-sifat pelumas a) Viskositas


Page 10

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Viskositas atau kekentalan didefinikan sebagai tahanan fluida untuk mengalir. Makin tinggi viskositas, makin sulit fluida tersebut untuk mengalir (makin kental). Satuan viskositas adalah centistokes (cSt) atau mm/s. Viskositas dipengaruhi oleh temperatur dan tekanan. Untuk

menunjukkan ketahanan viskositas terhadap perubahan temperatur pada tekanan atmosfer, dipakai indikator yang disebut viscosity index (VI), dimana perubahan viskositas diukur pada temperatur 40C dan 100C. Pelumas yang stabil (tidak banyak mengalami perubahan viskositas dengan adanya perubahan. temperatur) mempunyai VI yang tinggi, dan sebaliknya.

b)

Pour Point Pour point atau titik tuang adalah temperatur terendah dirnana pelumas

masih dapat mengalir.

c)

Stabilitas terhadap oksidasi Sifat ini sangat penting bagi semua pelumas, terutama untuk penggunaan pada temperatur tinggi.

d)

Total Base Number Total Base Number (TBN) menunjukkan kernarnpuan pelumas menetralisasi asam hasil oksidasi, kemampuan detergensi dan dispersansi guna mernbersilikan mesin dari kotoran atau deposit yang terbentuk dari hasil pernbakaran bahan bakar maupun hasil oksidasi pelurnas itu. sendiri.

e)

Total Acid Number Total Acid Number (TAN) menunjukkan tingkat keasarnan yang berasal dari aditif (untuk Fresh Oil). Peningkatan nilai TAN pada pelurnas yang telah digunakan untuk mengindikasikan terbentuknya

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 11

asarn lemah dalarn pelurnas dan pada nilai tertentu menunjukkan tanda bahwa pelurnas sudah tidak dapat digunakan lagi.

f)

Sifat anti karat Sifat ini penting bila pelumas terkontarninasi air dalarn sistern peralatan atau mesin. Partikel karat dalarn pelumas dapat berfungsi sebagai katalis untuk mempercepat oksidasi pelurnas, bersarna kontarninan lain dalarn sistem sirkulasi, karat dapat menyumbat filter atau "Servo Valve. g) Demulsibility Demulsibility adalah sifat kemudahan untuk terpisah dari air. Sifat ini penting bagi pelurnas turbin, hidrolik, kornpressor, sistern sirkulasi dan pelurnas mesin diesel putaran menengah sampai lambat yang dilengkapi dengan water separator.

h)

Flash Point dan Fire Point Flash point atau titik nyala adalah temperatur minimum pelumas yang dapat menguap pada tekanan atmosfer sehingga dapat menyala bila didekatkan pada api. Fire point atau titik bakar adalah temperatur minimum dimana uap pelumas cukup banyak dan dapat terbakar. Fire point pelumas biasanya 30C diatas flash point-nya.

i)

Copper Strip Corrosion Sifat ini digunakan secara luas untuk mengevaluasi pengaruh korosi pelumas terhadap tembaga karena umumnya mesin atau peralatan industri mengandung bagian metal yang terbuat dari tembaga.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 12

j)

Densitas Densitas adalah perhandingan berat dengan volume. Karena volume berubah terhadap tekanan dan suhu, maka densitas demikian pula. Densitas penting untuk menghitung volume menjadi satuan berat atau sebaliknya guna perhitungan biaya angkutan. Secific Gravity (SG) atau berat jenis pelumas adalah perbandingan antara densitas pelumas terhadap densitas air. Sebagai standar, untuk pelumas digunakan SG pada 15/4C, yang berarti pelumas diukur pada suhu 15C, sementara air diukur pada suhu 4C, keduanya pada tekanan atmosfer.

k)

Warna Warna pelumas secara normal tidak ada hubungannya dengan sifatsifat pelumasan kecuali untuk melihat adanya kontaminasi atau sebagai petunjuk untuk kesamaan dari produk bersangkutan.

d) Pelumas mesin industri a) Pelumas roda gigi Untuk roda gigi industri yang beban/kondisi operasinya ringan dimana risiko kerusakan permukaannya relatif kecil, dapat digunakan straight mineral base oil. Untuk roda gigi seperti ini pemilihan viskositas hanya ditentukan oleh besarnya daya yang ditransmisikan dan kecepatan putar pinionnya. Pada pelumas roda gigi jenis tertentu berlaku ketentuan umum yaitu bila kecepatan putar semakin tinggi diperlukan pelumas yang viskositasnya rendah, dan bila daya yang ditransmisikan makin besar diperlukan viskositas makin tinggi. Hal tersebut dapat dipergunakan terutama pada roda gigi jenis spur dengan beban rendah. Pada kondisi operasi roda gigi sangat berat atau beban kejut besar perlu digunakan tribological additives. Pada roda gigi jenis spur, helical, worm dan bevel dengan beban berat, biasa digunakan beberapa jenis tribological additives antara lain yang mengandung unsur sulfur dan
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 13

fosfor, aditif tersebut memberikan perlindungan yang sangat baik pada sifat anti wear dan extreme pressure pada berbagai kondisi operasi. Untuk roda gigi terbuka dapat digunakan pelumas dengan viskositas sangat tinggi dengan sifat adhesi yang bagus. Untuk roda gigi dengan kondisi operasi yang sangat berat (beban dan temperatur tinggi) penggunaan mineral base oil kadang-kadang tidak memadai sehingga sering digunakan syntetic base oil, antara lain polypropylene glycol (misal, shell tivela dan mobil glygoyle) capacity yang baik, viskositas indeksnya sangat tinggi, titik tuang rendah dan memiliki sifat "low frictional characteristic". Gemuk lumas khusus dan pelumas semi fluid kadang-kadang juga digunakan pada beberapa aplikasi roda gigi industri, diantaranya pelumas akan memberikan pelumasan yang sangat memuaskan pada roda gigi dengan logarn baja/bronze pada kondisi temperature operasi yang bervariasi. Untuk roda gigi terbuka, diperlukan pelumas yang memiliki karakteristik tahan terhadap air, anti wear dan sifat anti rust. (a) Sifat penting pelumas roda gigi Pelumasan yang digunakan untuk roda gigi industri harus memenuhl beberapa kriteria dasar tersebut dibawah ini, prevention) Mengurangi gesekan Mencegah scoring/scuffing dan welding Sebagai media pendingin Melindungi dari karat. Mencegah terjadinya keausan (wear

Kernampuan pelumas untuk memenuhi kebutuhan dasar tersebut diatas ditentukan oleh properti dasar, yang telah tersedia pada sifat dasar base-oilnya, sementara properties lannya terpaksa harus dipenuhi dengan menambahlean beberapa aditif.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 14

(b)

Standar unjuk kerja pelumas roda gigi Spesifikasi atau standard performance pelumas roda gigi dikeluarkan oleh beberapa asosiasi (AGMA, US, Steel, DIN, dsb) maupun beberapa OEM terkenal, misalnya David Brown. Cincinnati Milacron dan Ford. Spesifikasi tersebut secara luas diakui dan gunakan oleh para produsen pelumas maupun para produsen gearbox. Beberapa standar performance pelumas roda gigi industri yang umurn dipergunakan adalah berikut:

US.Steel 224 AGMA 250.04 EP DIN 51517 (Part 3) David Brown Number S 1.53 101

b)

Pelumas hidurolik Kemampuan pelumas hidrolik untuk melumasi mencegah korosi dan kebocoran system tergantung kepada sifat-sifat dasar yang tingkatannya dapat lebih besar atau kecil. Beberapa sifat penting pelumas hidrolik adalah viskositas, kestabilan oksidasi, Sifat anti aus, Demilsibility, dan air realese. Air release, adalah kemampuan pelumas untuk tidak membentuk buih yang stabil dengan udara, sehingga selalu membebaskan udarayang masuk. Pelumas hidrolik produksi Pertamina antara lain :

(a) (b) 320.

Turalik series ISO VG 22, 32, 37, 46, 68, 100. Turalik C Series, meliputi : ISO VG5, 10, 22, 68, 100, 220 dan

c)

Pelumas bantalan

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 15

Pelumas yang digunakan untuk melumasi bantalan yang merupakan produk Pertamina antara lain : (a) Sebana series (ISO VG 100, 220, 320, dan 680) Minyak pelumas ini digunakan untuk berbagai kepentingan seperti untuk mesin-mesin atau peralatan dengan oil-drop atau pelumas bath dan pada bantalan gelincir dan bantalan gelinding pada industri. (b) 220, 320, 460) Pelumas Sebana P Series merupakan minyak mineral kualitas tinggi untuk memberikan kepuasan hasil dalam pelumasannya dimana diperlukan pelumas tanpa aditif. 3) Jadwal Perawatan Mesin Macam perawatan yang direncanakan menurut jadwal periode perawatan preventive diklasifikasikan sebagai berikut : Inspeksi Reparasi kecil Reparasi medium Bongkar total Inspeksi (I) Amati bagian luar mesin perkakas terhadap bagian yang rusak, ketidakberesan, setel bagian yang kendur dan berpasangan. Periksa bagian transmisi dan mekanis lainnya. Setel kembali poros utama mesin. Periksa dan setel kembali pada bagian yang bergesekan. Setel kelonggaran pada poros transportir dengan ulir pasangannya pada eretan, dan bagian penggerak lainnya. Atur kembali tegangan pegas. Periksa dan setel kembali fungsi tombol stopper pembeli. I K M B Sebana P Series (ISO VG9, 22, 32, 46, 68, 100, 150,

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 16

Periksa, setel, atau perbaiki bagian-bagian yang berputar, misalnya rantai sabuk penggerak, dan lain-lain. Periksa dan setel kembali bagian-bagian yang bergerak seperti meja eretan, eretan atas, eretan melintang pembawa dan lain-lain. Periksa pada bagian-bagian pemegang. Periksa permukaan meja mesin. Periksa permukaan pembawa, atau bagian lain yang saling bergesekan. Perbaikan pada bagian-bagian yang cacat. Periksa dan setel pada bagian-bagian gigi penggerak. Periksa dan setel kembali pada bagian kopling. Periksa dan setel baut pengikat yang kendur. Periksa bagian sirkulasi minyak pelumas. Periksa bagian sirkulasi minyak pendingin atau diadakan perbaikan ringan. Periksa pada bagian pengaman bila perlu diadakan perbaikan ringan. Periksa minyak pelumas, atau sistem hidrolisnya bila mungkin diadakan perbaikan ringan. Ganti minyak pelumas pada bak penampung. Pencatatan pada suku cadang yang perlu diganti untuk perawatan berikutnya. Periksa dan pasang kembali perlengkapan mesin. Lakukan pemeriksaan-pemeriksaan khusus sesuai dengan anjuran dari pabrik pembuat mesin tersebut.

Reparasi Kecil (K) Yang dimaksud reparasi kecil adalah tindakan-tindakan atau kegiatankegiatan yang perlu dilakukan oleh teknisi-teknisi di bengkel pemesinan dalam usaha perawatan preventif, hal-hal yang dilakukan adalah sebagai berikut : Bongkar bagian-bagian yang penting pada mesin yang kelihatan aus atau kotor, kemudian periksa bagian dalamnya dan bersihkan/cuci. Perbaiki bagian-bagian yang mengalami kerusakan kecil. Bersihkan kotoran yang ada pada poros ulir.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 17

Bersihkan benda-benda tajam yang ada pada permukaan benda yang kotor. Bersihkan permukaan sarung kopling gesek. Setel kopling sehingga baik kembali seperti semula. Perbaiki rem. Perbaiki pada bagian tepi roda gigi bila terjadi kerusakan. Ganti roda gigi bila terjadi keausan. Ganti pemegang pahat bila terjadi kerusakan atau patah. Ganti baut-baut pengikat yang rusak. Ganti pelat-pelat pembantu yang rusak. Periksa poros transportir, pembawa dan bagian lainnya, ganti mur setangkup bila telah aus. Periksa, dan setel kembali tuas pembalik putaran. Periksa dan setel kembali tuas penahan, pengikat. Bersihkan bagian/ujung yang tajam atau rusak pada permukaan meja mesin, pembawa peluncur. Perbaiki pagar pengaman, pengaman sabuk, pengaman pulley, pelindung beram, pelindung kotoran yang sudah rusak. Periksa dan perbaiki sistem pelumasan yang rusak. Periksa pompa hidrolik dan perbaiki bila ada kerusakan. Ganti minyak pelumas dalam bak persediaan. Setel pengepasan pada eretan-eretan, meja, dan pelat pencekamnya. Setel kembali tegangan pegas yang ada pada mesin. Setel kembali hubungan antara gigi cacing dengan roda giginya, dan hubungan-hubungan yang lainnya. Setel fungsi stopper, pembalik, pembatas. Perbaiki sambungan-sambungan pipa minyak pelumas, dan minyak pendingin. Periksa ketelitian/kepresisian mesin sebagaimana mestinya sesuai dengan petunjuk. Buat catatan suku cadang yang harus diganti pada perawatan berikutnya (K, M, B).

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 18

Reparasi Menengah (M) Periksa basis-basis permukaan sebelum mengadakan reparasi. Periksa mesin sebelum melaksanakan pembongkaran. Buat daftar kerusakan tiap bagian dan tentukan reparasinya. Reparasi dan bongkar bagian demi bagian. Bersihkan kotoran yang ada pada bagian-bagian dari unit yang dibongkar. Periksa bagian demi bagian yang telah dibongkar. Perbaiki pada permukaan dari komponen yang rusak. Ganti atau perbaiki poros penggerak yang rusak. Gerinda permukaan poros yang rusak. Ganti bantalan yang sudah rusak atau aus. Ganti pelat kopling yang aus atau rusak. Ganti sepatu rem yang rusak. Perbaiki atau ganti rem piringan. Ganti roda gigi pemindah yang rusak. Ganti atau perbaiki cacing dan roda cacing dan roda cacing yang sudah aus atau rusak. Perbaiki atau ganti mur pasangan transportir yang telah rusak. Perbaiki atau ganti mur pasangan transportir, gerak memanjang dan gerak pemakanan. Ganti baut-baut pengikat dan sekerup-sekerup lainnya yang rusak. Periksa dan bersihkan bagian-bagian mekanis lainnya. Rakit kembali komponen-komponen yang telah dibersihkan atau diperbaiki. Cat kembali badan mesin seperti keadaan semula. Periksa dan hidupkan mesin dengan tanpa beban, dan berbeban pada masing-masing kecepatan. Periksa kepresisian hasil pekerjaan setelah mesin diperbaiki.

Bongkar Seluruh (B) Bongkar seluruh komponen-komponen mesin tersebut. Cuci dan bersihkan kotoran yang ada pada komponen mesin.
Page 19

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Periksa semua komponen yang telah dicuci. perbaiki atau ganti komponen-komponen yang rusak. Periksa dan perbaiki kondisi landasan mesin atau pondasinya. Gerinda, lamak semua permukaan yang berfungsi sebagai peluncur. Perbaiki sistem pelumasan dan pompa hidrolisnya. Pasang kembali komponen-komponen yang telah dibongkar. Cat kembali permukaan mesin bagian dalam dan luar dari badan mesin seperti semula. Periksa dan hidupkan mesin dengan tanpa beban pada masing-masing kecepatan. Periksa dan hidupkan mesin dengan berbeban pada masingmasing kecepatan dan pemakanan. Periksa ketelitian permukaan hasil percobaan, harus sesuai dengan petunjuk. Periksa kondisi pondasi mesin untuk mesin-mesin yang besar. Periksa instalasi kelistrikan pada mesin tersebut. Periksa ketelitian bagian-bagian mesin dengan menggunakan alat-alat, misalnya jig dan alat-alat pemegang yang lain. Pasang kembali komponen-komponen yang telah dibongkar. Jalankan mesin kemudian periksa suara yang terjadi dan panas yang ditimbulkan. Contoh siklus perawatan : Periode Periode antara B ke B (tahun)

Repair Complexity

Siklus

K M

antara masa (bulan)

dua

B-I1-K1-I2K2-I3-M10 s/d 30 I4-K3-I5K4-I6-M2I7-K5-I8K6-I9-B1 9 6 2 6 9

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 20

Periode antara dua masa perawatan dalam bulan adalah jarak antara B ke I1, atau dari I1 ke K1, atau dari K1 ke I2 dan seterusnya sampai I9 ke B1. Periode antara dua masa bongkar total adalah jarak antara B ke B1 yang pada siklus ini berjumlah 18 kali berarti apabila priode antara dua masa perawatan mesin adalah 6 bulan berarti periode antara B ke B1 adalah 18 x 6 bulan = 9 tahun. Periode antara dua masa perawatan dan priode antara bongkar total dapat berubah untuk tipe produksi yang berbeda, seperti : a) Tipe produksi (msssal/berantai/satuan) b) Jenis material yang dikerjakan (baja/besi tuang/almunium/perunggu) c) Shift atau giliran kerja per hari. d) Memakai pendingin alat potong atau tidak.

Perencanaan penjadwalan disusun dengan bertitik tolak dari perencanaan operasi perusahaan secara keseluruhan, sebelum menetapkan rencana harus dilakukan analisis terlebih dahulu untuk menetapkan sampai sejauh mana posisi kita sekarang. Faktor-faktor yang. harus diperhatikan dalam mempertimbangkan untuk untuk menetapkan jadwal perawatan mesin adalah sebagai berikut: a) Tingkat kerumitan perawatan b) Jadwal perkiraan waktu produksi c) Tingkat perawatan yang harus dilaksanakan d) Kartu riwavat mesin e) Kernampuan personil pelakasna peawatan mesin Mesin-mesin yang mempunyai tingkat kerumitan perawatan yang sama, harus dibagi merata selarna setahun, untuk menghindari beban kerja perawatan yang tidak merata. Jumlah jam kerja orang, (man hour) setiap bulannya harus seimbang, dan sesuai dengan.waktu kerja dari

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 21

perusahaan secara keseluruhan sehingga tidak terjadi kelebihan waktu kerja (over time) yang seharusnya tidak usah terjadi. Jadwal perawatan mesin harus dibagi menjadi jadwal perawatan mesin jangka pendek, jangka menengah dan jadwal perawatan mesin jangka panjang. Jadwal perawatan mesin jangka pendek adalah jadwal perawatan mesin harian yang berupa pelumasan pada waktu-mesin dan peluman mesin pada waktu mesin selesai dipakai. Perawatan ini dapat dilaksanakan oleh operator dari mesin vang bersangkutan. Petunjuk-petunjuk tentang perawatan ini harus dijelaskan dengan baik sehingga tidak terjadi kesalahan pernberian pelumas. Simbol-simbol pelumasan harus ditempelkan didekat mesin tersebut. Untuk mesin-mesin dengan pelumasan otomatis atau dengan pelumasan sentral, harus diberikan petunjuk untuk melaksanakan pelumasan tersebut. Jadwal perawatan mesin jangka sedang adalah perawatan mesin bulanan yang disusun dari jadwal perawatan mesin tahunan yang dalarn penyuunannya harus disesuaikan dengan jadwal operasi produksi pada bulan yang bersangkutan, sehingga tidak terjadi bentrokan. Jadwal perawatan bulanan merencanakan kapan ; berapa lama dan berapa hari perawatan tersebut akan dilaksanakan sehingga jam kerja orang (man hour) untuk kegfatan perawatan tersebut dapat direncanakan. Jadwal perawatan mesin jangka sedang juga berupa perneriksaan kualitas dan tingkat pelumasan seluruh mesin yang berupa penambahan, perbaikan dan pemeriksaan tingkat pelumasan dan kebersihan peluncurpeluncur.

II. 3 TEMUAN MASALAH DAN PENYELESAIAN: PERAWATAN MESIN BUBUT KNUTH BASIC PLUS
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 22

Pada dasarnya mesin bubut type Knuth Basic Plus ini masih berfungsi sangat baik. Hanya diperlukan sedikit perawatan berkala juga perawatan yang bersifat preventif demi menjaga performa kerja yang diharapkan. Berikut uraian masalah yang ditemukan pada mesin bubut type Knuth Basic Plus. A. Pembersihan permukaan mesin dari kotoran Di permukaan mesin masih terdapat kotoran berupa sisa hasil pembubutan dan noda pelumas yang menempel. Selain itu juga terdapat karat pada permukaan kepala tetap. Penyelesaian yang dilakukan adalah dengan membersihkan sisa pembubutan karena bisa berbahaya bagi mesin dan berpotensi menimbulkan korosi. Lumasi bagian yang bergerak dengan menggunakan minyak pelumas atau gemuk. Pastikan gerakan dari komponen tersebut lancar tanpa ada hambatan berarti

B. Pengecekan kelengkapan peralatan mesin bubut Setiap mesin bubut biasanya memiliki perlengkapannya masingmasing. Namun disini yang akan diperbaiki adalah penyimpanan dari kelengkapan tersebut agar memudahkan operator ketika hendak menggunakan salah satu dari kelengkapan tersebut. Adapun setelah dilakukan pendataan didapat kelengkapan mesin bubut yang ada adalah sebagai berikut: No 1 2 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Tools Kunci Pas Kunci Pas Kunci Pas Kunci Tool Post Kunci L Kunci L Kunci L Kunci L Kunci Chuck Rahang Chuck 3 Sarung Pengurang Obeng Min Obeng Kembang 14,12 9,11 3 4 8 10 Ukuran 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1
Page 23

Jumlah

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

15 16 17 18 19 20 21 22

Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25)

Z = 30 Z = 54 Z = 56 Z = 57 Z = 63 Z = 66 Z = 69 Z = 70

1 1 1 1 1 1 1 1

C. Pembuatan alas kelengkapan mesin bubut Membuat alas kelengkapan mesin bubut dan mengatur layout penempatan kelengkapan mesin bubut agar mudah di ambil dan di simpan kembali. Alas dibuat untuk komponen yang paling sering digunakan. Untuk komponen yang besar dan jarang digunakan tidak dibuatkan alas mengingat space yang ada cukup sempit. Berikut susunan kelengkapan benda kerja sesuai dengan pengelompokan fungsinya. Alas 1 No 1 2 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Nama Tools Kunci Pas Kunci Pas Kunci Pas Kunci Tool Post Kunci L Kunci L Kunci L Kunci L Kunci Chuck Rahang Chuck 3 Sarung Pengurang Obeng Min Obeng Kembang Ukuran 14 & 12 9 & 11 3 4 8 10 Jumlah 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1

Alas 2 No 1 2 3 Nama Tools Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Ukuran Z = 30 Z = 54 Z = 56 Jumlah 1 1 1
Page 24

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

4 5 6 7 8

Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25) Roda Gigi (m = 1,25)

Z = 57 Z = 63 Z = 66 Z = 69 Z = 70

1 1 1 1 1

D. Pergantian minyak pelumas pada apron, headstock dan gearbox Setelah menghitung total jam operasional mesin dan waktu pakai minyak pelumas. Sesuai dengan buku pedoman penggunaan mesin maka diharuskan melakukan pergantian minyak pelumas pada apron, headstock dan gearbox. Untuk jenis minyak pelumas yang dipakai adalah type Shell.

PERAWATAN MESIN BUBUT SHINWEI Pada mesin bubut shinwei ini mengalami kerusakan yang cukup signifikan. Karena faktor usia dari mesin dan jam operasionalnya yang telah banyak jadi wajar saja apabila mengalami kerusakan. Perlu sedikit perhatian yang dilakukan untuk memperbaiki kerusakan yang ada. Berikut kerusakan yang terjadi pada mesin bubut shinwei; A. Permukaan mesin kotor Di permukaan mesin masih terdapat kotoran berupa sisa hasil pembubutan dan noda pelumas yang menempel juga debu yang cukup tebal. Selain itu juga terdapat karat pada beberapa permukaan. Penyelesaian yang dilakukan adalah dengan membersihkan sisa pembubutan karena bisa berbahaya bagi mesin dan berpotensi menimbulkan korosi. Lumasi bagian yang bergerak dengan menggunakan minyak pelumas atau gemuk. Pastikan gerakan dari komponen tersebut lancar tanpa ada hambatan berarti

B. Pasak spindel kepala lepas hilang

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 25

Keberadaan dari pasak spindel kepala lepas sangat penting untuk menggerakan center putar maju ataupun mundur. Karena bentuk dan dimensi dari pasak spindel kepala lepas tidak rumit maka perbaikan yang dilakukan adalah dengan jalan membuat ulang pasak spindel kepala lepas.

C. Gerakan eretan atas kurang lancar / terhambat Pergerakan dari eretan atas yang terhambat diakibatkan oleh ketidak cocokan antara pasak dengan celah pasak pada eretan atas. Jadi perbaikan yang dilakukan adalah dengan memperkecil ukuran pasak eretan atas dan memeriksa kemiringan sudut pada celah penempatan pasak eretan atas. Apabila permukaannya tidak rata atau tidak sejajar di kedua sisinya maka lakukan pembentukan ulang dengan cara di frais sampai benar-benar rata dan sejajar.

D. Mesin tidak dapat berputar Reverse Putaran mesin pada umumnya terdiri dari 2 yaitu searah jarum jam dan berlawanan jarum jam. Kemungkinan dari tidak berfungsinya putaran berlawanan jarum jam adalah ada kesalahan pada pemasangan kabel penghubung pada rangkaian kelistrikan. Atau juga ada kabel yang terputus sehingga arus tidak sampai ke motor. Langkah perbaikan yangdiambila adalah dengan cara mengurut arus listrik dari sumber arus sampai pada motor. Apabila terdapat kerusakan pada komponen maka lakukan pergantian.

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 26

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN

III. 1 KESIMPULAN Dari materi dan praktek yang penulis lakukan secara langsung maka penulis bisa menyimpulkan beberapa point, antara lain: Factor usia dan jam penggunaan mesin memungkinkan terjadinya keausan dan kerusakan pada komponen Perawatan mutlak harus dilakukan untuk mencegah terjadinya kerusakan lebih parah Pergantian komponen harus segera dilakukan untuk mencegah kerusaka merembet pada komponen lainnya
PERAWATAN MESIN PERKAKAS Page 27

Apabila komponen yang rusak masih bisa dibuat maka langkah perbaikannya adalah dengan membuat ulang komponen tersebut. Namun bila komponen tersebut ada di pasaran dan harganya lebih murah maka langkah perbaikan yang diambil adalah dengan membeli komponen tersebut demi alas an efisiensi waktu

III. 2 SARAN Adapun saran yang ingin penulis sampaikan antara lain: Selalu berkonsultasi dengan dosen pembimbing apabila menemui

permasalahan yang tidak bisa dipecahkan sendiri Lakukan analisis terlebih dahulu terhadap suatu kerusakan sebelum menentukan langkah perbaikan yang diambil Manfaatkan waktu yang ada seefektif mungkin untuk menyelesaikan pekerjaan Hindari prilaku tidak terpuji atau kecerobohan yang dapat menimbulkan kecelakaan kerja

DAFTAR PUSTAKA

Daryanto, 1987, Mesin Pengerjaan Logam, Penerbit Tarsito, Bandung Gerling, Heinrich, 1965, All About Machine Tools, Wiley Eastern Ltd, India
http://www.awandilangit.co.cc/2010/03/perawatan-mesin-bubut_8321.html http://www.google.co.id/#hl=id&biw=1280&bih=578&&sa=X&ei=OENTcX6BcHtrQevtIj5Cw&ved=0CBcQvwUoAQ&q=perawatan+mesin+bekerja+dengan+m esin+umum&spell=1&fp=4ba4fd3435162061

Higgins, LR., PE. And LC. Morrow. Maintenance Engineering Handbook,


rd

edition. Mc. GrawHill Book Company.


Page 28

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 29

LAMPIRAN - LAMPIRAN

PERAWATAN MESIN PERKAKAS

Page 30

Anda mungkin juga menyukai