Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN
Dalam kehidupan sehari-hari perpindahan energi mendapat penerapan yang
luas sekali, dalam berbagi bidang dan pada berbagai tingkat kerumitan. Hampir tidak
ada alat, baik dalam pabrik maupun di rumah tangga, yang tidak bersangkutan
dengan perpindahan energi.
Energi dikenal dalam berbagai bentuk, beberapa diantaranya yang dijumpai dalam
bidang teknik kimia ialah :
Energi dalam
Energi kinetic
Energi potensial
Energi mekanis
Panas
Dalam bidang teknik kimia didapati banyak masalah perpindahan panas.
Pengetahuan tentang mekanisme perpindahan panas mutlak diperlukan unuk dapat
memahami peristiwa-peristiwa yang berlangsung dalam : pemanasan, pendinginan,
pendidihan, pengeringan, distilasi, evaporasi, kondensasi dan lainlainnya.
Ada tiga cara perpindahan panas, yang mekanismenya sama sekali berlainan, yaitu :
Konduksi (secara molekuler)
Konveksi (secara aliran)
Radiasi (secara gelombamng elektromagnetik)
Konduksi
Dalam konduksi, panas dapat dikonduksi melalui solids, liquids, dan gases.
Panas dikonduksi oleh perpindahan panas energi gerak molekul-molekul yang
berdekatan. Dalam gas hotter molucelus, yang sama memiliki energi kinetic yang
lebih besar memberi energinya ke molekul terdekat yang berada pada level terendah.
1
Contoh : perpindahan panas melalui dinding heat exchangers atau sebuah
refrigerator dan perlakuan panas pada steel forgings.
Konveksi
Konveksi merupakan suatu fenomena makroskopik, ia hanya berlangsung
bila ada gaya yang bekerja pada partikel atau ada arus fluida yang dapat membuat
gerakan melawan gaya gesekan. Contoh : perpindahan entalpi oleh pusaran-
pusaran(eddy) aliran turbulen dan oleh arus udara panas yang mengalir melintas dan
menjauhi radiator (pemanas) biasa.
Radiasi
Radiasi adalah istilah yang digunakan untuk perpindahan energi melalui
ruang oleh gelombang-gelombang elektromagnetik. Jika radiasi berlangsung melalui
ruang kosong, ia tidak ditransformasikan menjadi kalor atau bentuk-bentuk lain
enrgi, dan ia tidak akan pula terbelok dari lintasannya. Contoh : permukaan buram,
mengkilap atau cermin memantulkan sebagian radiasi yang jatuh padanya.
Perpindahan panas akan terjadi apabila ada perbedaan temperatur antara 2
bagian benda. Panas akan berpindah dari temperatur tinggi ke temperatur yang lebih
rendah. Alat-alat penukar panas tersebut antara lain: double pipe, shell and tube,
plate-frame, spiral, dan lamella.
Double pipe heat exchanger dapat disusun dengan tiga cara, yaitu :
1. Susunan seri
2. Susunan pararel
3. Susunan seri-pararel
2
BAB II
TINAJAUAN PUSTAKA
Perpindahan panas adalah salah satu faktor yang sangat menentukan
operasional suatu pabrik Kimia. Penyelesaian soal-soal perpindahan kalor secara
kuantitatif biasanya didasarkan pada neraca energi dan perkiraan laju perpindahan
kalor. Perpindahan panas akan terjadi apabila ada perbedaan temperatur antara 2
bagian benda. Panas akan berpindah dari temperatur tinggi ke temperatur yang lebih
rendah. Panas dapat berpindah dengan 3 cara, yaitu konduksi, konveksi, dan radiasi.
Pada peristiwa konduksi, panas akan berpindah tanpa diiukti aliran medium
perpindahan panas. Panas akaan berpindah secara estafet dari satu partikel ke
partikel yang lainnya dalam medium tersebut. Pada peristiwa konveksi, perpindahan
panas terjadi karena terbawa aliran fluida. Secara termodinamika, konveksi
dinyatakan sebagai aliran entalpi, bukan aliran panas. Pada peristiwa radiasi, energi
berpindah melalui gelombang elektromagnetik. Ada beberapa alat penukar panas
yang umum digunakan pada industri. Alat-alat penukar panas tersebut antara lain:
double pipe, shell and tube, plate-frame, spiral, dan lamella.Penukar panas jenis
plate and frame mulai dikembangkan pada akhir tahun 1950- N. Banyak penelitian
yang telah dilakukan pada penukar panas jenis ini, namun umumnya fluida operasi
yang digunakan adalah air.
Pengoperasian suatu pabrik tidak lepas dari proses perpindahan panas yang
terjadi antara dua fluida yang berbeda temperaturnya. Alat yang digunakan adalah
penukar panas (heat exchanger). Penukar panas adalah peralatan proses yang
digunakan untuk memindahkan panas dari dua fluida yang berbeda dimana
perpindahan panasnya dapat terjadi secara langsusng (kedua fluida mengalami
3
pengontakan) ataupun secara tidak langsung (dibatasi oleh suatu dinidng pemisah/
sekat). Fluida yang mengalami pertukaran panas dapat berupa fasa cair-cair, cair-
gas, dan gas-gas. Dalam melakukan perancangan penukar panas harus
diperhitungkan factor perpindahan panas pada fluida dan kebutuhan daya pompa
mekanis untuk mengatasi gaya gesek dan menggerakkan fluida. Penukar panas
untuk fluida kerja yang memiliki rapat massa besar (fluida cair), energi yang hilang
akibat gesekan reletif lebih kecil daripada energi yang dibutuhkan sehingga
pengaruh yang merugikan ini jarang diperhitungkan. Sedangkan untuk fluida yang
rapat massanya rendah seperti gas, penambahan energy mekanik dapat lebih besar
dari laju panas yang dipertukarkan. Pada sistem pembangkit daya termal, energi
mekanik dapat mencapai 4 sampai 10 kali energi panas yang dibutuhkan.
Ada tiga tipe penukar panas yang sering digunakan, yakni plate and frame/
gaskette plate (umumnya disebut plate exchanger), spiral plate, dan lamella.
Kesamaan dari ketiga konfigurasi ini adalah permukaan pemindahan panas sama-
sama terdiri dari paralel lempeng logam yang dipisahkan permukaan kontak dan
panas yang diterima mengubah aliran fluida pada saluran tipis.
Penukar panas jenis plate adalah penukar panas yang dapat memindahkan
panas lebih baik dari 2 konfigurasi lainnya. Kelebihan lain penukar panas jenis plate
ini adalah:
1. fleksibel dalam penyusunan arah alir fluida
2. memiliki laju perpindahan panas yang tinggi
3. mudah dalam pengecekan/ inspeksi dan perawatan.
Proses pertukaran panas di industri digunakan untuk pemenuhan kebutuhan
unit proses dan untuk konservasi energi. Penukar panas yang baik adalah yang
memiliki laju perpindahan panas seoptimal mungkin. Ketidakoptimalan laju
4
perpindahan panas ditentukan nilai koefisien perpindahan panas keseluruhan (U).
Hasil-hasil penelitian yang telah dipublikasikan menunjukkan bahwa perubahan
fluks massa udara dapat meningkatkan nilai U untuk setiap laju alir massa flue gas
konstan pada alat penukar panas jenis plat. Marriot (1971) membatasi rentang
bilangan Reynolds yang efektif untuk fluida operasi gas-gas adalah 10-400. Pada
bilangan Reynolds yang terlalu tinggi, laju alir fluida juga akan tinggi, yang akan
menyebabkan perpindahan panas tidak efektif.
II.1. Neraca Massa dan Energi pada Sistem Alat Perpindahan Panas
Karakteristik alat perpindahan panas ditentukan oleh beberapa faktor, antara lain:
1. jenis fluida yang akan dipertukarkan panasnya
2. laju alir fluida
3. tipe aliran yang dipakai (co-current atau counter-current)
4. letak fluida panas dan dingin, di dalam atau di luar alat penukar panas
tersebut.
Dalam neraca entalpi pendingin dan pemanas didasarkan pada asumsi bahwa
dalam penukar kalor tidak terjadi kerja poros, sedang energi mekanik, energi
potensial, dan nergi kinetik semuanya kecil dibandingkan dengan suku-suku lain
dalam persamaan neraca energi. Maka, untuk satu arus dalam penukar kalor
Q= m (Hb-Ha) .................(1)
Dimana, m = laju aliran massa dalam arus tersebut
Q=
t
q
= laju perpindahan kalor ke dalam arus
Ha dan Hb = entalpi per satuan massa arus pada waktu masuk dan pada waktu
keluar.
Penggunaan laju perpindahan kalor dapat lebih disederhanakan dengan
asumsi salah satu dari fluida dapat mengambil kalor dan melepaskan kalor ke udara
5
sekitar jika fluida itu lebih dingin dari udara. Perpindahan kalor dari atau ke udara
sekiktar dibuat sekecil mungkin dengan isolasi yang baik sehingga kehilangan kalor
tersebut diabaikan terhadap perpindahan kalor yang melalui dinding tabung yang
memisahkan udara panas dan udara dingin. Dengan asumsi tersebut, perpindahan
kalor pada fluida panas adalah:
mh (Hhb Hha) = qh
sedangakan untuk fluida dingin adalah :
mc (Hcb Hca) = qc
Tanda qc positif sedangkan tanda qh negatif karena fluida panas menerima
kalor sedangkan fluida dingin melepas kalor. Dengan asumsi tidak ada kalor yang
terbuang ke lingkungan, maka
qc = -qh
Maka persamaan neraca entalpi keseluruhan adalah
mh Cph (Thb Tha) = mc Cpb.(Tcb Tca) = qc
Perhitungan perpindahan klalor didasarkan atas luas penukaran pemanasan
yang dinyatakan dalam laju panas per luas permukaan atas dasar luas bidang tempat
berlangsungnya aliran panas. Laju perpindahan kalor per satuan luas disebut fluks
kalor. Bila fluida dipanaskan atau didinginkan, suhu fluida di dalam pemanas
ataupun pendingin akan berbeda-beda. Jika fluida itu sedang mengalami pemanasan,
suhu minimum terdapat pada dinding pemanas, dan meningkat berangsur sampai ke
pusat. Suhu rata-rata dalah suhu yang dicapai bila keseluruhan fluida yang mengalir
melalui penampang dikeluarkan dan dicampurkan secara adiabatik sehingga
didapatkan satu suhu yang seragam.
6
Fluks panas terjadi dengan driving force perbedaan suhu yaitu Th-Tc (T).
Th adalah suhu rata-rata fluida panas dan Tc adalah suhu rata-rata fluida dingin.
Perbedaan suhu tersebut disebut Overall Local Temperature Difference. Dalam
suatu alat penukar panas T tersebut berubah dari suatu titik ke titik lain sehingga
fluks juga berubah. Fluks lokal adalah dq/dA sebanding dengan nilai T pada tiap
titik menurut persamaan
da
dq
= U.T ....(2)
U adalah koefisien perpindahan panas keseluruhan (overall).
Untuk menyelesaikan integrasi tersebut harus diasumsikan beberapa
pengandaian untuk penyederhanaan antara lain :
1. Koefisien U bernilai konstan
2. Kalor spesifik fluida panas dan fluida dingin konstan
3. Pertukaran kalor dengan lingkungan diabaikan
4. Aliran tunak dapat searah maupuin berlawanan arah
Supaya asumsi-asumsi ini dapat berlaku benar maka nilai T harus kecil
karena sebetulnya parameter-parameter tersebut merupakan fungsi suhu.
Perhitungan T ini dihitung secara LMTD.
II.2. Alat pertukaran kalor
Pada proses-proses industry,perpindahan energy dilaksanakan dengan
berbagai ragam cara, termasuk diantaranya dengan konduksi di dalam pemanas
tahanan listrik, konduksi-konveksi di dalam penukar kalor (heat exchanger) , ketel
didih (boiler) dan condenser (condesor) , radiasi di dalam tungku (furnance) dan
pengering kalor radiasi (radiant heat dryer) dan dengan berbagai metode khusus
seperti pemanasan dielektrik. Sering kali peralatan itu berkerja dalam kondisi
keadaan stedi (steady state) tetapi dalam banyak hal proses pula ada pula operasinya
7
siklus seperti misalnya dalam tungku regenerasi dan dalam benjana proses
pengaduk.
Pada bagian akan membahas akan membahas berbagai jenis peralatan yang
penting-penting, terutama bagi insiyur yang bergerak di bidang proses : penukar
kalor berbentuk tabung (tubular exchanger) dan berbagai berbentuk plat (plate
exchanger) , kondensor, ketel didih dan kalandria (calandria) peranti-peranti
perpindahan kalor mekanik dan reactor kimia berbentuk tabung. Evaporator
(peralatan penguapan) mekanik dan reactor kimia berbentuk tabung. Evaporator
(peralatan penguapan)
Alat penukar panas pipa dan alat penukar panas shell and tube merupakan
alat penukar panas yang paling luas penggunaanya. Hal ini disebabkan oleh lebarnya
rentang suhu dan tekanan media pemanas yang pada hakekatnya dibatasi oleh
ketahanan bahan dasar alat. Selain itu alat penukar panas ini dapat disesuaikan untuk
keperluan pengoperasian yang khusus (seperti kemungkinan pembersihan yang
mudah dilakukan, pembongkaran) yaitu dengan mengubah konstruksi secara
sederhana.
Biaya pembuatannya relative rendah dibandingkan dengan jenis kontruksi
lainnya. Suatu hal yang tidak disukai pada pertukaran panas pada melalui pip[a
dalam industi kimia adalah seringnya terjadinya kebocoran pada saat digunakan
media yang sangta panas atau yang sangat dingin.kebocoran terjadi pada pipa yang
tidak atau hanya diberi sedikit bahahn isolasi. Tetapi dalam hal itui perpindahan
panas yang terjadi kecil ,karena udara sekeliling tidak banyak bergerak dan udara
merupakan penghantar panas yang bruk. Meskipu demikian alat penukar panas yang
prinsip kerjanya serupa tetap dibuat.
8
II.3. Rancangan umum peralatan pertukaran kalor
Perancangan dan pengujian peralatan praktis untuk pertukaran kalor
didasarkan atas prinsip-prinsip yang diberikan materi kulaih perpindahan panas.
Pertama, harus dibuat dulu neraca bahan dan neraca energy. Dari hasil neraca itu,
dihitung selanjutnya adalah koefisien perpindahan kalor secara menyeluruh, beda
suhu rata-rata, dan dalam peralatan siklus (daur) ,waktu siklusnya. Dalam peranti-
peranti sederhana ,besaran-besaran ini dapat dievaluasi dengan mudah dengan
ketelitian yang cukup tinggi, tetapi dalam peralatan yang rumit evaluasi ini mungkin
tidak mudah dan cukup tinggi, tetapi dalam peralatan yang rumit evaluasi ini
mungkin tidak mudah dan mengandung berbagai ketakpastian. Rancangan akhir
hampir selalu merupakan kompromi yang didasarkan atas pertimbangan keteknikan
guna memberikan unjuk kerja menyeluruh yang terbaik dari berbagai segi
persyaratan tugas kerjanya.
Kadang-kadang rancangan itu ditentukan oleh berbagai pertimbangan yang
hampir tidak ada hubungannya sama sekali demgam perpindahan kalor seperti
umpamanya ruang yang tersedia untuk menempatkan peralatan itu atau penurunan
tekanan yang dapat diperbolehkan dalam arus fluida. Penukar kalor jenis tabung
pada umumnya dirancang sesuai dengan berbagai standard dan kode seperti
standards of the turbulen exchanger , manufacturing association (TEMA) standar
asosiasi pembuat penukar kalor jenis tabung dan ASME API ( unfired Pressure
Vessel Code) kode benjana tanpa api dari ASME-API
PENUKAR KALOR
9
Penukar kalor merupakan peralatan yang sangat penting dan banyak
digunakan dalam industry pengolahan sedemikian rupa sehingga rancangannya pun
sudah sangat berkembang. Standar- standar yang telah disusun dan diterima oleh
TEMA sudah ada dan meliputi perincian mengenai bahan kontruksi ,metode
kontruksi, teknik perancangan dan dimensi-dimensi dari penukar kalor. Bagian
berikut ini akan menguraikan beberapa jenis penukar kalor yang penting-penting
saja dan membahas prinsip-prinsip yang berkenan dengan segi keteknikan,
perancanagn dan operasinya.
Penukar kalor lintas tunggal
Penukar kalor pipa-rangkap (double pipe exchanger) yang sederhana ternyata
tidak memadai untuk laju aliran yang lebih besar dari yang dapat ditangani dengan
beberapa buah tabung saja. Jika kita menggunakan banyak penukar kalor pipa
rangkap secara parallel, bobot logam yang digunakan sebgaia pipa luar akan
menjadi sedemikian tinggi sehingga penggunaan konstruksi selongsong dan tabung
(shell-tube) dimana satu selongsong melayani sejumlah tabung sekaligus akan
menjadi lebih ekonomis. Penukar kalor ini , karena hanya melakukan satu lintas
disebelah selongsong dan satu lintas pula di dalam tabung disebut penukar kalor.
Dalam penukar kalor ini koefisien perpindahan kalor sisi selongsong
( sebelah ke selongsong) dan koefiosien sisi tabung sama-sama penting dan
keduanya harus cukup besar agar koefisien menyeluruh yang memuaskan dapat
tercapai. Kecepatan dan kertubelanan zat cair sisi selongsong juga tidak kalah
pentingnya dari kecepatan dan kertubelenan zat cair sisi tabung. Untuk
meningkatakan aliran silang dan menaikkan kecepatan rata-rata fluida sisi
selongsong maka pada selongsong itu dipasang sekat--sekat. Dalam kontruksinya
sekat-sekat terbuat dari lembaran logan berbentuk piring bundar yang satu sisnya
dipotong. Dalam praktek biasanya segmen itu dipotong pada tinggi seperempat
10
diameter selongsong. Sekat-sekat demikian disebut sekat 25 persen (25 persen
baffles) . Sekat itu lalu diberi lubang-lubang untuk melakukan tabung-tabung. Agar
kebocoran dapat dibuat minimum ruang bebas pemasangan antara sekat dan
selongsong dan tabung harus dibaut sekecil mungkin. Sekat itu ditunjang oleh sebuh
atau beberapa buah batangan pemandu C yang dipasangkan diantara kedua plat
tabung (tube sheet) dan dengan sekrup pengencang. Agar sekat-sekat itu terpasang
erat ditempatnya pada batangan itu dipasang pula potongan-potongan tabung
pendek sebagai penjaga jarak anatara sekat-sekat. Dalam merakit penukar kalor itu
plat tabung harus dipasang terlebih dahulu lalu berturut-turut batangan penunjang,
penjarak (tabung penjaga jarak) dan sekat dan barulah tabung-tabungnya.
Peti gasket (stuffing Box) gunanya adalah untuk menampung kemungkinan
ekspansi tabung itu. Tetapi kontruksi ini hanya praktis untuk selongsong kecil. Alat
penukar panas pipa ganda terdiri atas dua pipa konsentris yang ujungnya-ujungnya
dilas menjadi satu atau dihubungkan dengan kontak-kontak penyekat (stuffing box).
Tidak seperti pada kontruksi pipa lurus yang pada panjangnya-panjangnya tertentu
harus dipasangi elemen kompensasi pemuaian , pada kontruksi yang berbentuk
kumparanhal itu sudah ada dengan sedirinya.
Alat penukar panas pipa ganda seringkali digunakan sebagai saluran
penghubung antar alat yaitu bila cairan panas tidak boleh terdinginkan pada waktu
transportasi. Alat pertuakaran panas jenis ini digunakan sebagai alat pemanas atau
pendingin yang sesunguhnya bila diinginkan laju alir yang kecil dan trekanan yang
tinggi.
II.4 Counterlow double pipe heat exchangers
Definisi
Peralatan transfer panas dapat didefinisikan tergantung pada keseluruhan fungsinya
dalam suatu proses.
11
Peralatan transfer panas :
a) Exchangers
Mengubah panas antara 2 aliran proses. Menggunakan steam dan cooling
water. Steam dan cooling water adalah utilitas yang tidak dapat disamakan
fungsinya dalam aliran produk yang dapat direcoery.
b) Heaters
Paling utama digunakan untuk proses memanaskan fluida dan steam, selalu
digunakan sebagai bahan pemanas dalam proses ini, meskipun bahan bakar
minyak dapat digunakan untuk tujuan yang sama.
c) Coolers
Digunakan untuk proses pendinginan fluida. Media pendingin yang sering
digunakan adalah air
d) Condenser
Adalah coolers yang tujuan utamanya adalah memindahkan panas latent
disamping panas sensible.
e) Reboiler
Tujuan dari reboiler adalah untuk mensupply panas dalam proses distilasi
sebagai panas latent.
f) Evaporator
Digunakan untuk konsentarsi larutan dengan eaporasi air.
g) Vaporizer
Jika fluida yang lain divaporasi disamping air, maka kita menggunakan
vaporizer.
Gambar Double Pipe Exchanger
12
Bagian-bagian paling penting dari 2 sets pipa konsentris, 2 tees yang
dihubungkan, sebuah return head, sebuah bend. Inner pipa dihubungkan dengan
outer pipa dengan packing glands dan fluida masuk ke inner pipa melalui threaded
connection yang letaknya diluar bagian section exchanger.
Tees (fitting) memiliki nozzles atau penghubung baut yang mengatur masuk
dan keluar dari annulus fluid dimana aliran berlawanan dari sisi satu ke sisi yang
lain melalui return head. Inner pipa yang panjang diubungkan dengan return bend
yang selalu di expose dan tidak menyediakan permukaan perpindahan panas yang
efektif.
Double pipe exchanger sangat berguna karena dapat dipasang dengan
berbagai fitting piapa dari bagian standard dan menyediakan dalam permukaan
transfer panas yang mahal. Ukuran standard dari Tees dan return head dapat dilihat
dari tabel dibawah ini.

Outer Pipe, IPS Inner pipa, IPS
2 1,75
2,5 1,75
3 2
4 3
Double pipe exchanger selalu dipasang dalam 12ft, 15ft atau 20ft panjang
efektif. Panjang efektif menjadi jarak setiap lengan dimana heat transfer terjadi dan
memasuki inner pipa yang menjulang dari inner pipe ke bagian exchanger.
13
Kerugian yang sangat prinsip terjadi didalam penggunaan double pipe
exchangers terdapat sejumlah kecil transfer panas pada permukaan yang dilapisi
single hairpin. Ketika peralatan destilasi digunakan pada proses industri banyak tipe
yang dibutuhkan.
Jumlah panas yang dibutuhkan permukaan dan seiap double pipe exchangers
mengatakan bahwa tidak lebih dari 14 ponts kekeurangna yang tidak boleh terjadi.
II.5 Koefisien Film Untuk Fluida Dalam Pipa Dan Tube
Persamaan (3.42) ditemukan untuk beberapa panas minyak didalam pipa
berdasarkan data Morris dan Whitman. Sieder dan Tate membuat sebuhan hubungan
antara koefisien pemanasan dan pendinginan, pada prinsipnya fraksi minyak
didalam orizontal dan ertikal tubes dan termasuk ke dalam persamaaan aliran
dimana DG/

< 2100
14 . 0
3
1
14 . 0
3
1
4
86 . 1 86 . 1

,
_

,
_

,
_

1
]
1

,
_

,
_

,
_

w w
i
kL
wc
L
D
k
c DG
k
D h

.. (3)
Dimana :
L : panjang total perpindahan panas sebelum pencampuran terjadi
Persamaan (1) meberikan definisi maksimum dengan rata-rata t12% dari Re =
100 ke Re = 2100 kecuali untuk air. Sekitar range transisi data mungkin terjadi
aliran turbulen
14 . 0
3
1
8 . 0
027 . 0

,
_

,
_

,
_

w
i
k
c DG
k
D h

14
(1) didapat De =
( )
( )
( )
1 2
1 2
2
1
2
2
4
4
D D
D D
D D

+

. ....................... .....(.4)
(2)Hitung frictional Reynolds number, Re
a
= D
e
G
a
/.
(3) Fa = 4fG
2
L/2g
2
De, ft.
(4) pintu masuk dan keluar, one velocity head per hairpin:
F
l
=
hairpin ft
g
V
/
' 2
2
(Fa + F
l
)/144 = P
a
, psi.
(5) mass velocity, G
a
= w/a
a
, lb/(hr)ft
2
)
(6) Didapat pada T
c
atau t
c
, lb/(hr)ft) = centipoises x 2,42. Dari Dc ft, Ga lb/
(hr)ft
2
), lb/(hr)(ft) didapat Reynolds number,
(7) Dari gambar dimana j
H
= (h
o
De/k)(c /k)
-1/3
(/
w
)
-0,14
vs DeGa/ , didapat j
H
(8) Dari c, , dan k, semua didapat pada Tc atau t
c
untuk menghitung (c /k)
1/3
(9) Untuk mendapatkan ho, kalikan j
H
dengan (k/De) (c /k)
1/3
( = 10) atau
( )( )( ) F ft hr hoBtu x
k
c
De
k
k
c
k
hoDe
o
w
2
3
1
14 , 0
3
1
/ 0 , 1
,
_

,
_


Overall coefficient:
(10) Hitung Uc = h
io
h
o
/( hi+ho), Btu/(hr)(ft
2
)(
o
F).
(11) hitung U
D
dari 1/U
D
= 1/U
c
+ Rd
(12) hitung A dari Q = U
D
A t yang bisa diartikan panjang.
Perhitungan P. Harus diketahui total panjang dari alur untuk keperluan
perhitungan heat-transfer
15

Ga De
a
.
Re
Bagian dalam pipa:
(1) untuk Re
p
pada nomor (6) diatas didapat f dari persamaan (3.46) atau (3.47b)
(2) F
p
= 4FG
2
L/2g
2
D,ft ......................(5)
F
p
/144 = P
p
, psi.
Double Pipe Exchanger dalam rangkaian Seri-Parallel

II.6 Faktor Fouling
Overall koefisien perpidahan panas dapat dihitung dari persamaan Fourier
dengan diketahuinya luas permukaan A, Q, dan t yang ada pada komdisi
16
prosesnya. Maka U =
t A
Q
.
. Jika luas permukaan A tidak diketahui, maka U dapat
diperoleh tanpa menggunakan persamaan Fourier dari dua koefisien film.
Pengabaian tahanan pipe-wall :
U
1
= R
io
+ R
o
=
io
h
1
+
o
h
1
(6)
U =
o io
o io
h h
h h
+
.
..(7)
Ketika perpindahan panas berjalan terhadap fungsi waktu, pengotor dan scale
deposit pada bagian dalam pipa, penambahan resistance dua atau lebih tahanan
dimasukkan dalam perhitungan U pada persamaan (6).
Penambahan resistance akan mengurangi harga orginal U, dan dikehendaki
besarnya panas tidak lebih besar dari yang ditansfer oleh luas permukaan A. T
2
mengalami kenaikan dan t
2
akan turun pada temperature outlet, meskipun h
i
dan
h
o
konstan. Untuk mengatasi hal ini, biasanya peralatan didesain untuk
mengantisipasi deposisi dari pengotor dan scale oleh penempatan resistansi R
d
yang
disebut pengotor (dirt), scale, atau factor fouling, atau resistance.
R
di
menjadi factor pengotor untuk annulus pada diameter inside dan R
do
menjadi factor annulus pada diameter outside dari bagian dalam pipa.
Harga U diperoleh dari persamaan (7) hanya
io
h
1
dan
o
h
1
dapat
dipertimbangkan dengan "clean overall coefficient" yang ditunjukkan oleh U
C
yang
memperlihatkan bahwa factor pengotor belum dihitung. Koefisien yang meliputi
tahanan factor pengotor disebut desain atau dirty overall coefficient U
D
. harga A
yang megkorespondensi untuk U
D
lebih sering digunakan dari pada U
C.
17
Hubungan antara U
C
dan U
D
adalah sebagai berikut :
D
U
1
=
C
U
1
+ R
di
+ R
do
Atau dapat disetting :
R
di
+

R
do
= R
d
(8)
D
U
1
=
C
U
1
+ R
d
(9)
Dengan demikian, untuk double pipe Heat Exchanger, nilai h
i
dan h
o
dapat
diperkirakan sekitar 300 dan 100, maka :
C
U
1
=
io
h
1
+
o
h
1
= 0,0033 + 0,01 = 0,0133
Atau U
C
=
0133 , 0
1
= 7,50 Btu/(hr)(ft
2
)(
o
F)
R
di
= 0,001 (hr)(ft
2
)(
o
F)/Btu
R
do
= 0,0015
R
d
= R
di
+

R
do
= 0,0025
Sehingga :
D
U
1
=
C
U
1
+ R
d
=
0 , 75
1
+ 0,0025 = 0,0158 (hr)(ft
2
)(
o
F)/Btu
Atau
D
U
1
=
158 , 0
1
= 63,3 Btu/(hr)(ft
2
)(
o
F)
Persamaan Fourier untuk luas permukaan A pada pengotor (dirt) adalah :
Q = U
D
. A . t ..................(10)
II.7 Tekanan Jatuh Pada Suatu Pipa Dan Pipa Beranulus
18
Tekanan jatuh pada pipa di dalam exchanger memudahkan kita untuk
mengendalikan suatu fluida melalui exchanger. Pompa dapat kita gunakan di dalam
proses fluida untuk mencukupkan kapasitas yang diinginkan karena adanya
kapasitas yang hilang diakibatkan oleh gaya gesekan yang terjadi disebabkan oleh
pemipaan, sambungan pipa, control regulator dan tekanan jatuh di dalam exchanger
itu sendiri
Tekanan jatuh pada suatu pipa dapat dihitung dengan menggunakan persamaan
Fanning. Untuk tekanan jatuh pada fluida yang mengalir pada suatu annulus, dengan
menggantikan nilai D pada bilangan Reynolds dengan D
c
untuk mendapatkan nilai f.
Persamaan Fanning yang baru adalah :
c D g
L fG
F
' 2
2
2
4


II.8. Perhitungan Pada Double Pipe Heat Exchanger
Persamaaan persamaan yang telah ada sebelumnya dapat kita
kombinasikan menjadi perhitungan double pipe heat exchanger. Perhitungan
sederhana dari jenis exchanger ini adalah menghitung h
o
dan h
io
untuk mendapatkan
U
c
. Nilai U
c
dapat dihitung dengan menggunakan persamaan Fourier
t A U
p
Q
Biasanya permasalahan pertama adalah menentukan dimana fluida harus
diletakkan didalam annulus atau di dalam pipa dalam. Hal ini akan memepercepat
dengan menentukan ukuran yang sesuai dan laju daerah untuk kedua aliran. Untuk
tekanan jatuh yang bernilai sama pada aliran yang panas dan yang dingin untuk
menentukannya haruslah bernilai yang paling dekat dengan kecepatan massa dan
tekanan jatuh. Berikut ini adalah table untuk perkiraan standard dari diameter double
pipe dan daerah laju yang dapat dilewatinya.
Exchanger, IPS
Flow area, in
2
Annulus, in
Annulus Inner Pipe d
c
d

c
19
2 x 1
1
/
4
1.19 1.50 0.915 0.40
2


x 1
1
/
4
2.63 1.50 2.02 0.81
3 x 2 2.93 3.35 1.57 0.69
4 x 3 3.14 7.38 1.14 0.53
Bagaimanapun perhitungan pressure drop sebesar 15 atau 20 psi dan
malebihi kapasitas head. Bagaimana kemudian beban panas dapat ditransfer dengan
tekanan yang tersedia di head ? Satu kemungkinan yaitu menggunakan by-pass jadi
hanya atau 2/3 dari fluida saja yang mengalir melalui exchanger dan reminder
melalui by-pass. Ini bukanlah solusi yang ideal, sejak aliran menurun menyebabkan
beberapa kerugian dalam desain. (1) Aliran menurun mengalir melalui exchanger
menurunkan mass velocity G
a
dan koefisien h
o
. Sejak kedua koefisien tersebut
hampir sama, 323 Vs 276, penurunan ukuran manapun dalam Ga menurunkan U
c
dengan hampir G
a
0,8
. (2) Jika sedikit liquid berputar melalui annulus, maka harus
didinginkan terlebih dahulu, melebihi range yang lebih panjang daripada 160
menjadi 100
o
F sehingga, pada pencampuran dengan liquid by-pass, hasil proses
memiliki temperatur 100
o
F. sebagai contoh, bagian yang berputar malalui annulus
mungkin harus didinginkan melebihi range dari 160 sampai 85
o
F tergantung pada
persen by-pass. Temperatur outlet 85
o
F mendekati bagian dalam pipa masuk, 80
o
F
sebenarnya, dan perbedaan suhu yang baru pada t
1,
yaitu 5
o
F menurunkan LMTD.
Dua efek, penurunan U
c
dan LMTD, meningkatkan angka hairpins secara signifikan
meskipun beban panas konstan. Membalikkan lokasi dengan menempatkan benzen
dalam annulus tidak memberikan solusi untuk kasus ini, sejak aliran benzen lebih
besar dari aliran toluen. Kemungkinan dari membalikkan lokasi aliran harus selalu
diuji terlebih dahulu.
20
Satu solusi masih mungkin, bagaimanapun, meskipun semua solusi di atas
gagal. Andaikan bahwa alirannya terlalu besar untuk diakumulasi dalam beberapa
exchanger dalam series dibagi dalam setengah bagian dan tiap bagian melewati tepi
satu exschanger melalui bagian dalam pipa. Membagi aliran menjadi dua bagian
sementara menjaga area aliran konstan menghasilkan sekitar 1-8 dari seri pressure
drop, sejak G dan L menjadi dua dan produk G
2
L menjadi 1-8. Sementara koefisien
film akan menurun juga, perbedaan temperatur yang tidak diinginkan dari by-
passing dapat dihindari, dimana disana terdapat subtansi yang tidak seimbang antara
aliran berat dari dua aliran karena satu beroperasi melebihi range panjang dan yang
satunya melebihi range yang sangat pendek. Aliran besar setiap aliran pararel dapat
juga mengalir melalui beberapa exchanger dalam seri di dalam setiap bank pararel.
Bentuk pararel stream seharusnya tidak di rancukan dengan parael flow. Bentuk
tersebut tertuju pada pembagian aliran dari satu fluida, sementara yang lainnya
tertuju pada arah aliran antara 2 fluida.
Perbedaan Temperatur Sesungguhnya Untuk Susunan Sri-Pararel
LMTD telah menghitung dari T
1
, T
2
, t
1
, dan t
2
untuk susunan seri tidak akan
sama untuk susunan seri-pararel. Setengah pipa fluida memasuki bagian atas
exchanger II, dimana fluida annulus panas, dan setengah lainnya masuk melalui
bagian bawah heat exchanger I dimana fluida annulus telah didinginkan sebagian.
Sementara exchanger di dalam seri tidak mentransfer sejumlah panas yang sama,
hubungan seri-pararel meskipun merugikan, bagian bawah exchanger menghitung
hanya sedikit panas yang di transfer. Jika perbedaan suhu sebenarnya disebut t, tida
akan sama dengan LMTD untuk kondisi proses meskipun kedua exchanger
beroperasi secara counterflow.
21
Dengan menganggap kedua exchanger di desain secara I dan II. Suhu
intermediet I, dan produk dan aliran pararel didesain secara t
2
; dan t
1
. Dan
temperatur campuran yaitu t
2
Untuk exchanger I, memilkiki setengah dari permukaan
Q1 = WC (T T
2
) =
2
UA
x LMTD
1
Dan
LMTD
1
=
) 1 2 /( ) 2 ' ln(
) 1 2 ( ) ' (
t T t T
t T t T


Sehingga menjadi :
WC
UA
2
=
) 1 2 ( ) 2 ' (
) 2 (
t T t T
T T

ln
1 2
2 '
t T
t T

Susun ulang
WC
UA
2
=
) 1 2 ' ( ) 2 (
) 2 (
t t T T
T T

ln
) 1 2 (
) 2 ' (
t T
t T

=
) 2 /( ) 1 2 ' ( 1
1
T T t t
ln
1 2
2 '
t T
t T

R
I
=
( )
( )
1 2
2
t t
T T
I

=
WC
wc
2
22
WC
UA
2
=
1
I
I
R
R
ln
1 2
2
t T
t T
I

(11)
Begitu juga untuk exchanger II
Q
II
= WC(T
1
T) =
2
UA
x LMTD
II
(12)
LMTD
II
=
( ) ( )
( ) ( )
1 2 1
1 2 1
/ ln t T t T
t T t T
II
II


(13)
Karena
R
II
=
WC
wc
t t
T T
II
2
1 2
1

Maka,
1
2 1
ln
1 2 t T
t T
R
R
WC
UA
II
II
II

(14)
Karena c dan C diasumsikan konstan,
R
I
= R
II
= R =
WC
wc
2
(15)
Karena
S
I
=
1
1 2
t T
t t
I

M
I
=
1
2
t T
T T

Maka
M
I
= R S
I
Begitu juga. maka :
23
S
II
=
1 1
1 2
t T
t t
II

M
II
=
1 1
1
t T
T T


R dan S adalah perbandingan dimana terjadi pengulangan secara berulang-
ulang dalam hasil dari perbedaan temperature t dari LMTD. S adalah
perbandingan dari fluida dingin sampai meliputi temperature maksimum,
belakangan perbedaan temperature terjadi pada kedua temperature inlet, T
1
dan t
1
Tetapi
M
II
=
II
S R
1 - S
I
=
1
1 2
1
1
1
2
t T
t t
t T
t T
t T
t T
I I


I
I I
S R
S
t T
t T

1
1
1 2
2
Dan dari persamaan (11)
I
I
S R
S
R
R
WC
UA

1
1
ln
1 2
(16)
Dan dari persamaan (14)
II
II
S R
S
R
R
WC
UA

1
1
ln
1 2
(17)
Dengan membandingkan persamaan (16) dan (17)

II
II
I
I
S R
S
S R
S

1
1
1
1
Oleh karena itu
S
I
= S
II
M
I
= M
II
24
Penggabungan persamaan (16) dan (17),
1 2
2
ln
1
2
1
1
ln
1
2
t T
t T
R
R
S R
S
R
R
WC
UA
I
I
I

(17.a)
Dimana T adalah variable yang tidak diketahui, dank arena M
I
= M
II
,
1
2
1 1
1
t T
T T
t T
T T

T
2
2t
1
T + t
1
(T
1
+ T
2
) T
1
T
2
= 0 (18)
Persamaan (18) dikuadratkan, sehingga menghasilkan
T =
( ) [ ]
2
4 4 4 2
2 1 2 1 1
2
1
T T T T t t t
I
+ t
= t
1
( )( )
1 2 1 1
t T t T t (19)
Tanda minus digunakan ketika heaing medium berada dalam pipa, dan tanda
plus digunakan ketika cooling medium berada dalam pipa.
Substitusi untuk T pada persamaan (18),
( ) ( ) ( ) ( )
( ) ( )
1
1
]
1

1 2 1 1
1 2 1 1 1 1
1
ln
1
2
t T t T R
t T t T t T R
R
R
WC
UA
=
1
1
]
1

,
_

,
_

R t T
t T
R
R
R
R 1 1
ln
1
2
2
1
1 2
1 1
(20)
t adalah nilai tunggal untuk susunan jumlah seri-paralel; jadi
Q = UA t = WC(T
1
T
2
) (21)
t =
( )
2 1
T T
UA
WC
UA
Q

(22)
25
Hal ini sesuai dengan asal mula pemakaian dari definisi untuk perbedaan
temperature yang sebenarnya dalam batas temperature maksimum T
1
t
1
:
( )
1 1
t T t (23)
Bandingkan persamaan (22) dan (23),
( ) ( )
1 1 2 1
t T T T
UA
WC


( )
( )
1 1
2 1
t T UA
T T WC


Karena M = (T
1
T
2
) / (T
1
t
1
), definisikan P = (T
2
t
1
) / (T
1
t
1
) dan
UA/WC = M/

, sehingga
P + M = 1 atau M = 1 - P
Bandingkan dalam persamaan (21)
1
1
]
1

+
,
_

,
_

R P R
R
R
R
WC
UA 1 1 1
ln
1
2
2
1
(24)
Atau
1
1
]
1

+
,
_

,
_

,
_


R P R
R
R
R P 1 1 1
ln
1
2
1
2
1

(25)
Jika dikembangkan dalam cara yang umum hal itu dapat ditunjukkan, unuk one
series hot stream dan n parallel cold stream, persamaan (25) menjadi
1
1
]
1

+
,
_

,
_


R P R
R
R
R n P
n
1 1 1
log
1
3 . 2
1
1

(26.a)
26
Dimana
( )
1 2
2 1
t t n
T T
R


Untuk one series cold stream dan n parallel hot stream,
( )
1
1
]
1

+
,
_


R
P
R
R
n P
n
1
1
1 log
1
3 . 2
1


(26.b)
Dimana
1 1
2 1
t T
t T
P


dan
( )
1 2
2 1
t t
T T n
R


27
BAB III
KESIMPULAN
1. Perpindahan panas akan terjadi apabila ada perbedaan temperatur antara 2
bagian benda.
2. Panas dapat berpindah dengan 3 cara, yaitu konduksi, konveksi, dan radiasi.
3. Karakteristik alat perpindahan panas ditentukan oleh beberapa faktor, antara
lain:
a. jenis fluida yang akan dipertukarkan panasnya
b. laju alir fluida
c. tipe aliran yang dipakai (co-current atau counter-current)
d. letak fluida panas dan dingin, di dalam atau di luar alat penukar panas
tersebut.
4. Perhitungan perpindahan klalor didasarkan atas luas penukaran pemanasan
yang dinyatakan dalam laju panas per luas permukaan atas dasar luas
bidang tempat berlangsungnya aliran panas.
5. Double pipe exchanger sangat berguna karena dapat dipasang dengan
berbagai fitting piapa dari bagian standard dan menyediakan dalam
permukaan transfer panas yang mahal.
28
DAFTAR PUSTAKA
www. google. id. com. Double Pipe Exchanger.
Kern. 1991. Heat Transfer Process.
Bird. 1985. Transport Phenomena.
Welty, James R.. 2000. Fundamental of Momentum, heat, and Mass Transfer
fourt Edition. Jhon wiley and Sons Inc : Toronto.
29
30