Anda di halaman 1dari 7

Kompre Skripsi / Rna 99

BAB II : LANDASAN TEORI PENGERTIAN DASAR AKUNTANSI 1. Definisi Akuntansi APB Statement no 4: Basic Concepts and Accounting Principles Underlying Financial Statement of Business Enterprises. kegiatan pelayanan yg berfungsi u/ menyediakan informasi, khususnya keuangan yg akan digunakan u/ membuat keputusan ekonomi dalam menentukan pilihan yg menguntungkan dari berbagai alternatif yg ada. 2. Pengertian L/K dan Tujuannya SFAC no. 1: Objectives of Financial Reporting by Business Enterprises pelap keu lebih luas - Pelap keu tidak terbatas pada informasi yg disajikan L/K. - tujuan sama, beberapa informasi lebih baik disajikan dengan L/K, dan informasi lain lebih baik disajikan atau hanya dapat disajikan dengan pelap keu Tujuan L/K (IAI) menyediakan informasi yg menygkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yg bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi. 3. Konsep Dasar L/K Asumsi dasar Dasar Akrual dan Kelangsungan Usaha Karakteristik Kualitatif ciri khas yg membuat informasi dalam L/K berguna bagi pemakai: dapat dipahami, relevan, keandalan dan dapat diperbandingkan. 4. Komponen L/K PSAK no. 1 (Revisi 1998): Penyajian L/K : Neraca, Laporan Laba-Rugi, Laporan Perubahan Ekuitas, Laporan Arus Kas, dan Catatan atas L/K. UNSUR L/K 1. Aktiva Definisi : sumber daya yg dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi di masa depan diharapkan dapat diperoleh. Klasifikasi: a. Aktiva Lancar PSAK no.1: a) diperkirakan akan direalisasi atau dimiliki u/ dijual atau digunakan dalam jangka waktu siklus operasi normal perusahaan; atau b) dimiliki u/ diperdagangkan atau u/ tujuan jangka pendek dan diharapkan akan direalisir dalam jangka waktu 12 bulan dari tanggal neraca; atau c) berupa kas atau setara kas yg penggunaannya tidak dibatasi; PSAK no. 14: Persediaan: (a) tersedia u/ dijual dalam kegiatan usaha normal (b) dalam proses produksi dan atau dalam perjalanan, atau (c) dalam bentuk bahan atau perlengkapan (supplies) u/ digunakan dlm proses produksi / pemberian jasa. b. Aktiva Tetap PSAK no. 16: Aktiva Tetap dan Lain-lain: aktiva berwujud yg diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dengan dibangun lebih dahulu, yg digunakan dalam operasi perusahaan, tidak dimaksudkan u/ dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan dan mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. c. Aktiva Tak Berwujud PSAK no.19: Aktiva Tak Berwujud. Definisi: aktiva tak lancar dan tak berbentuk yg memberikan hak keekonomian dan hukum kepada pemiliknya dan tidak dicakup secara terpisah dalam klasifikasi aktiva yg lain. Salah satu karakteristik aktiva tak berwujud yg paling penting adalah tingkat ketidakpastian mengenai nilai & manfaatnya di kemudian hari. Bentuk: hak paten, hak cipta, franchise, merk dagang, goodwill.
2

Kompre Skripsi / Rna 99

Pengukuran harga perolehan sebesar jumlah dibayar, nilai wajar aktiva yg diperoleh, nilai tunai kewajiban or nilai wajar aktiva yg diterima u/ saham yg dikeluarkan. Amortisasi diamortisasi secara sistematis selama taksiran masa manfaatnya dan tidak boleh dibebankan seluruhnya pada periode perolehan. Periode amortisasi tidak boleh melebihi 20 tahun, metode : garis lurus atau metode lain yg lebih sesuai dengan kondisi perusahaan. Metode amortisasi (depresiasi) dipercepat ada 2, yaitu: jumlah angka tahun dan saldo-menurun/saldo-menurun-ganda. UU No 7/1987 :Perubahan Atas UU No 6/1982 tentang Hak Cipta : Hak Cipta atas karya siaran u/ televisi 50 tahun sejak pertama kali diumumkan. d. Aktiva Lain-lain PSAK no. 16. tdk masuk klasifikasi lain: beban yg ditangguhkan tidak dilaporkan sebagai beban saat terjadinya karena dianggap memberikan manfaat bagi periode selanjutnya. Penurunan Nilai Aktiva PSAK no. 48 If ada indikasi penurunan nilai aktiva : - menaksir jumlah yg dapat diperoleh kembali dari aktiva beban pada laporan laba rugi. - beban depresiasi (amortisasi) periode berikutnya harus disesuaikan - diungkapkan dlm LK. Pengendalian Bersama Aset PSAK 12: Pelap Keu Mengenai Bagian Partisipasi dlm Pengendalian Bersama Operasi dan Aset - venturer melakukan pengendalian bersama atas satu atau lebih aset yg diserahkan oleh venturer, atau dibeli u/ digunakan dalam melaksanakan kegiatan joint venture. - Aset tersebut digunakan u/ menghasilkan kentungan bagi para venturer. Masing-masing venturer dapat mengambil bagian atas output dan memikul bagiannya atas beban. Aktiva yg dibangun sendiri Biaya : biaya langsung, yg dapat diidentifikasikan langsung dengan produk secara ekonomis biaya tidak langsung (overhead) Empat pendekatan biaya overhead (Kieso & Weygandt ): 1) tidak memasukkan biaya overhead biaya tidak langsung yg terjadi adalah tetap dan tidak meningkat sehubungan dengan pembangunan aktiva 2) memasukkan semua biaya overhead full costing concept bila semua biaya diyakini berhubungan dengan aktiva yg dibangun 3) alokasi dengan basis produksi kerugian membebankan overhead dengan jumlah sama dengan yg akan dibebankan pada produksi yg dibatasi karena pekerjaan tersebut (konsep opportunity cost) 4) pembebanan biaya overhead secara prorata banyak diterapkan karena lebih memenuhi prinsip penandingan. 2. Kewajiban hutang perusahaan masa kini yg timbul dari peristiwa masa lalu, penyelesaiannya diharapkan mengakibatkan arus keluar dari sumber daya perusahaan yg mengandung manfaat ekonomi 3. Pendapatan kenaikan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi dalam bentuk pemasukan or penambahan aktiva or penurunan kewajiban yg mengakibatkan kenaikan ekuitas yg tidak berasal dari kontribusi penanam modal. 4. Beban penurunan manfaat ekonomi selama satu periode akuntansi dalam bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva atau terjadinya kewajiban yg mengakibatkan penurunan ekuitas yg tidak menygkut pembagian kepada penanam modal.
3

Kompre Skripsi / Rna 99

PENGAKUAN UNSUR L/K Umum Pengakuan proses pembentukan suatu pos yg memenuhi definisi unsur serta kriteria pengakuan . Pengakuan dilakukan dengan menyatakan pos tersebut dalam kata-kata maupun dalam jumlah uang dan mencantumkannya ke dalam neraca atau laporan laba rugi. IAI: memenuhi definisi suatu unsur dan: 1) ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yg berkaitan dengan pos tersebut akan mengalir dari atau ke dalam perusahaan; dan 2) pos tersebut mempunyai nilai atau biaya yg dapat diukur dengan andal. SFAC no. 5: Recognition and Measurement in Financial Statements of Business Enterprises adalah : 1) definisi (definitions): pos tersebut harus memenuhi definisi unsur L/K, 2) dapat diukur (measurability): nilai/jumlah pos tersebut dapat diukur 3) relevansi (relevance): pos/informasi tersebut dapat mengakibatkan perbedaan dalam keputusan pemakai 4) keandalan (realibility): pos/informasi tersebut disajikan secara wajar, dapat diverifikasi dan netral Aktiva besar kemungkinan manfaat ekonomis di masa depan diperoleh, dan mempunyai nilai atau biaya yg dapat diukur dengan andal Kewajiban besar kemungkinan pengeluaran sumber daya yg mengandung manfaat ekonomi akan dilakukan u/ menyelesaikan kewajiban sekarang, dan jumlah yg harus diselesaikan dapat diukur dengan andal. Pendapatan bila kenaikan manfaat ekonomi di masa depan yg berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban: telah terjadi, dan dapat diukur dengan andal. Kriteria pengakuan u/ pendapatan jasa PSAK no. 23: Pendapatan Bila hasil suatu transaksi yg meliputi penjualan jasa dapat diestimasi dengan andal, pendapatan sehubungan dengan transaksi tersebut harus diakui dengan acuan pada tingkat penyelesaian dari transaksi pada tanggal neraca. Hasil suatu transaksi dapat diestimasi dengan andal bila seluruh kondisi berikut dipenuhi: a. jumlah pendapatan dapat diukur dengan andal; b. besar kemungkinan manfaat ekonomi sehubungan dengan transaksi tersebut akan diperoleh perusahaan; c. tingkat penyelesaian dari suatu transaksi pada tanggal neraca dapat diukur dengan andal; dan d. biaya yg terjadi u/ transaksi tersebut dan biaya u/ menyelesaikan transaksi tersebut dapat diukur dengan andal Beban a. Penurunan manfaat ekonomi masa depan yg berkaitan dengan penurunan aktiva atau kenaikan kewajiban telah terjadi. Beban bisa timbul: 1) atas dasar hubungan langsung pendapatan-beban, dengan pengaitan biaya dengan pendapatan (matching of costs with revenues), 2) atas dasar alokasi rasional dan sistematis, berupa depresiasi/ amortisasi, 3) pengeluaran yg tidak menghasilkan manfaat masa depan, 4) timbul kewajiban tanpa pengakuan aktiva. b. Penurunan manfaat ekonomi masa depan yg berkaitan dengan penurunan aktiva atau kenaikan kewajiban tersebut mempunyai nilai atau biaya yg dapat diukur dengan andal
4

Kompre Skripsi / Rna 99

PENGUKURAN UNSUR L/K Pengukuran proses penetapan jumlah uang u/ mengakui dan memasukkan setiap unsur L/K dalam neraca dan laporan laba rugi. 1. Biaya historis. Aktiva dicatat sebesar pengeluaran kas (atau setara kas) yg dibayar atau sebesar nilai wajar dari imbalan (consideration) yg diberikan u/ memperoleh aktiva tersebut pada saat perolehan. Kewajiban dicatat sebesar jumlah yg diterima sebagai penukar dari kewajiban (obligation), atau dalam keadaan tertentu (misalnya pajak penghasilan), dalam jumlah kas (atau setara kas) yg diharapkan akan dibayarkan u/ memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha yg normal. 2. Biaya kini (current cost). Aktiva dinilai dalam jumlah kas (atau setara kas) yg seharusnya dibayar bila aktiva yg sama atau setara diperoleh sekarang. Kewajiban dinyatakan dalam jumlah kas (atau setara kas) yg tidak didiskontokan (undiscounted) yg mungkin akan diperlukan utuk menyelesaikan kewajiban (obligasi) sekarang. 3. Nilai realisasi/penyelesaian (realizable/settlement value). Aktiva dinyatakan dalam jumlah kas (atau setara kas) yg dapat diperoleh sekarang dengan menjual aktiva dalam pelepasan normal. Kewajiban dinyatakan sebesar nilai penyelesaian; yaitu jumlah kas (atau setara kas) yg tidak didiskontokan yg diharapkan akan dibayarkan u/ memenuhi kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal 4. Nilai sekarang ( Present Value). Aktiva dinyatakan sebesar arus kas masuk bersih di masa depan yg didiskontokan ke nilai sekarang dari pos yg diharapkan dapat memberikan hasil dalam pelaksanaan usaha normal. Kewajiban dinyatakan sebesar arus kas keluar bersih di masa depan yg didiskontokan ke nilai sekarang yg diharapkan akan diperlukan u/ menyelesaikan kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal. Dasar pengukuran yg lazim digunakan : biaya historis, digabungkan dengan dasar pengukuran lainnya. Pengukuran biaya historis (Kieso) biaya historis diukur dengan kas atau yg ekuivalen dengan kas yg dikeluarkan u/ memperoleh aset dan membawanya pada lokasi dan kondisi yg siap u/ digunakan PENYIARAN TELEVISI Dasar-dasar Penyiaran Televisi Indonesia UU Penyiaran no. 24 / 1997 tanggal 29 September 1997. Penyiaran kegiatan pemancarluasan siaran melalui sarana pemancaran dan/atau sarana transmisi di darat,laut atau di antariksa dengan menggunakan gelombang elektromagnetik, kabel, serat optik dan/atau media lainnya u/ dapat diterima oleh masyarakat dengan pesawat penerima siaran radio dan/atau pesawat penerima siaran televisi, atau perangkat elektronik lainnya dengan atau tanpa alat bantu. Lembaga Penyiaran Swasta wajib memperoleh izin penyelenggaraan penyiaran dari pemerintah, (10 tahun) dan dapat diperpanjang. Selain itu, LPS wajib membayar biaya izin penyelenggaraan penyiaran dan kontribusi kepada pemerintah Sumber acara siaran dapat diperoleh dari: a. rumah produksi dalam negeri maupun luar negeri b. produksi lembaga penyiaran swasta sendiri c. siaran relai dari Lembaga Penyiaran Pemerintah yg disiarkan secara sentral d. siaran relai dari siaran luar negeri u/ mata acara tertentu e. siaran bersama antara Lembaga Penyiaran Pemerintah dan Lembaga Penyiaran Swasta Jenis siaran iklan: a. Siaran Iklan Niaga memperkenalkan, memasyarakatkan, mempromosikan barang/jasa kepada khalayak sasaran dengan tujuan mempengaruhi konsumen atau khalayak sasaran
5

Kompre Skripsi / Rna 99

agar menggunakan produk yg ditawarkan, yg disiarkan melalui lembaga penyiaran dengan imbalan. b. Siaran Iklan Layanan Masyarakat memperkenalkan, memasyarakatkan, mempromosikan gagasan, cita-cita, anjuran dan/atau pesan-pesan lainnya kepada masyarakat dengan tujuan agar khalayak sasaran berpikir, berbuat, dan bertingkah laku sesuai dengan yg diharapkan penjaja iklan, yg disiarkan melalui lembaga penyiaran dengan atau tanpa imbalan Sistem Informasi Akuntansi Jerome K. Pescow : Television Broadcasting dalam bukunya : Encyclopedia of Accounting Systems . Karakteristik Fungsional a. Pembelian (Buying): pembelian progam, peralatan/properti. b. Produksi (Production): bila stasiun televisi memproduksi sendiri program yg akan disiarkannya. c. Penjualan (Selling): dengan komoditi penjualan utama adalah airtime, yg nilainya ditentukan oleh popularitas periode penayangan dan rating program yg ditayangkan. Prinsip Sistem Informasi Akuntansi dan Tujuannya Prinsip utama : a. Semua pendapatan, dalam jumlah yg signifikan harus dicatat dengan judul yg sesuai pada laporan. b. Pendapatan dari penjualan program/air time atau penggunaan fasilitas harus dicatat dalam nilai kotor tanpa dikurangi dengan diskon/potongan harga. c. Potongan harga frekuensi retroaktif yg merupakan kontinjensi berdasar pelaksanaan kontrak oleh sponsor, harus diantisipasi dan dibebankan per bulan. d. Biaya program yg tidak menghasilkan uang harus dibebankan ke operasi berjalan dan tidak disajikan sebagai beban yg ditangguhkan . e. Beban harus diklasifikasikan, bila memungkinkan menjadi biaya langsung dan tidak langsung. Biaya langsung adalah biaya yg timbul secara proporsional terhadap pendapatan dari penjualan program, air time, dan penggunaan studio. f. Semua beban harus dicatat sehingga memudahkan penyusunan laporan yg dibutuhkan pemakai. Fungsi : menghasilkan informasi-informasi yg berguna bagi perencanaan kegiatan di masa mendatang dan tentunya menghasilkan L/K yg menyajikan informasi yg akurat, lengkap, dan memadai Klasifikasi Akun dan Pencatatan Lampiran I. Akun khusus: 1. Retroactive Frequency Discount, suatu potongan harga secara retroaktif. 2. Revenue Accounts 3. Raw Film Inventory 4. Film Development. Catatan khusus: 1. Ommision and Failure Memos laporan mengenai kesalahan/kerusakan saat penayangan program termasuk kompensasi yg akan diberikan kepada pelanggan atas kerugian akibat kerusakan tayangan iklan yg dipesannya. 2. Log sheets laporan hasil penayangan siaran secara keseluruhan, sebagai dasar penagihan kepada pelanggan. Jurnal khusus : Retroactive Frequency Discount, yaitu: 1. Saat diperkirakan konsumen akan mengklaim retroactive frequency discount Dr. Retroactive Frequency Discount $ Cr. Reserve for Retroactive Frequency Discount $ 2. Bila kontrak diperpanjang dan diskon diterima Dr. Reserve for Retroactive Frequency Discount.. $
6

Kompre Skripsi / Rna 99

Cr. Accounts Receivable $ 3. Bila perpanjangan kontrak tidak terjadi, dibuat jurnal balik : Dr. Reserve for Retroactive Frequency Discount. $ Cr. Retroactive Frequency Discount $ Sistem Pelaporan Laporan Keuangan (Financial Reports) , antara lain terdiri dari : a. Neraca (Balance Sheets) b. Laporan Rugi dan Laba (Profit and Loss Statement) c. Ringkasan Pendapatan dan Biaya Langsung (Summary of Revenue and Direct Cost) d. Laporan Biaya per Departemen (Departemental Expense Reports) e. Laporan Komisi Pramuniaga (Salesmens Commission Reports) f. Daftar Properti dan Jadwal Depresiasinya (Property and Depreciation Schedule) g. Daftar Umur Piutang (Aged Schedule of Accounts Receivable). Akuntansi Penyiaran Menurut FASB Karakteristik industri penyiaran GAAP Guide 1997: a. Broadcaster organisasi yg mentransmisikan materi program radio/televisi, independen or jaringan terafiliasi. b. Pendapatan penjualan advertising time dan diakui pada saat iklan ditayangkan. Tarif iklan biasanya berdasarkan ukuran populasi yg dijangkau dan kualitas program stasiun yg bersangkutan. c. Broadcaster mungkin menukar advertising time dengan barang/jasa. d. Biaya program merupakan beban terbesar u/ stasiun penyiaran televisi. Materi program bisa dibeli dari produser/distributor dengan suatu perjanjian atau diproduksi sendiri oleh stasiun penyiaran. Materi program produksi sendiri sebagian besar berupa berita/liputan dan talkshow. e. Stasiun penyiaran radio/televisi diatur oleh FCC (Federal Communication Commission). Ijin penyiaran diberikan dengan pertimbangan: L/K, kebijakan periklanan, kualitas program dan kontribusi kepada masyarakat. FCC tidak mengatur tarif iklan tetapi telah dibuat suatu pedoman tarif iklan oleh Asosiasi Broadcaster Nasional. f. Aktivas utama stasiun penyiaran adalah ijin dari FCC dan jaringan afiliasi. SFAS no. 63 : Financial Reporting by Broadcasters. Perjanjian Lisensi untuk Materi Program Perjanjian lisensi bentuk perjanjian materi program yang meliputi beberapa program (dalam paket) dan bantuan dari suatu stasiun televisi, sekelompok stasiun, jaringan, pay television atau sistem TV kabel (pemegang lisensi) yang memberi hak untuk menyiarkan kali tertentu atau penayangan tidak terbatas tayangan selama periode lisensi dengan sejumlah fee tertentu 1. Penyajian Laporan Keuangan Broadcaster (licensee) seharusnya memperlakukan perjanjian lisensi untuk materi program sebagai suatu pembelian atas hak/kelompok hak. mencatat suatu aktiva dan kewajiban saat perolehan hak dan timbulnya kewajiban sesuai perjanjian tersebut ketika periode lisensi dimulai dan semua kondisi di bawah ini terpenuhi : a. Biaya untuk tiap program diketahui dan dapat ditentukan secara beralasan. b. Materi program telah diterima licensee sesuai kondisi dalam perjanjian lisensi. c. Materi program tersedia untuk penayangan pertama Aktiva dipisah pada neraca lancar dan tidak lancar berdasar akun waktu penggunaan, sedangkan kewajiban dipisah lancar dan tidak lancar berdasar jangka waktu pembayaran. Pengukuran: a. Present Value dari kewajiban sesuai APB Opinion no. 21 : Interest on Receivables and Payables, atau : b. Nilai kotor kewajiban.
7

Kompre Skripsi / Rna 99

Bila pendekatan Present Value digunakan, perbedaan nilai kotor dan nilai bersih kewajiban dilaporkan sebagai interest sesuai APB Opinion no. 21. 2. Amortisasi Biaya materi program dialokasikan ke program individu dalam suatu paket berdasar nilai relatifnya bagi broadcaster yang dinyatakan dalam kontrak. Biaya ini harus diamortisasi berdasar perkiraan jumlah penayangan yang akan datang, kecuali penayangan tak terbatas (film kartun dan program sejenis). Untuk program ini, amortisasi dapat dilakukan selama periode perjanjian. Amortisasi: per program, per seri. Bila penayangan pertama lebih bernilai bagi suatu stasiun daripada penayangan ulang (rerun) metode amortisasi dipercepat or garis lurus bila tiap penayangan diharapkan memberikan hasil (revenue) yang sama. Ilustrasi Lampiran II. 3. Penilaian dilaporkan di neraca pada nilai yang lebih rendah antara nilai yang belum diamortisasikan dan estimasi nilai bersih yang dapat direalisasi pada basis per program, seri, paket, atau harian. Jika harapan manajemen akan manfaat program menurun, nilai yang belum diamortisasi disesuaikan menjadi estimasi nilai bersih yang dapat direalisasi sebagai cost basis yang baru. Transaksi Barter Barter pertukaran antara waktu iklan yang belum terjual (unsold advertising time) dengan produk/jasa: program, aktiva tetap, barang dagangan, hak istimewa media iklan lain, perjanjian hotel/travel, entertaintment dll. Semua transaksi barter kecuali yang melibatkan pertukaran advertising time untuk program kerja sama dilaporkan pada estimasi nilai wajar (Fair value) produk atau jasa yang diterima sesuai paragraf 25 APB Opinion no. 29: Nonmonetary Transaction. Pendapatan (revenue) atas barter dilaporkan saat iklan ditayangkan dan barang/jasa dilaporkan saat diterima atau digunakan. Bila barang/jasa diterima sebelum iklan ditayangkan, suatu kewajiban harus dilaporkan. Demikian juga, bila iklan ditayangkan terlebih dahulu, suatu piutang harus dilaporkan. APB Opinion no. 29: Accounting for Non Monetary Transaction nilai wajar nonmonetary asset yang dipindahkan ke/dari suatu dalam tansaksi barter harus ditentukan dengan memperkirakan nilainya dalam tansaksi kas dari aktiva yang sama atau sejenis, harga pasar, penilaian independen, dan estimasi nilai wajar aktiva/jasa yang diterima dan bukti lain yang tersedia. nilai aktiva yang diterima adalah nilai wajar aktiva yang dikorbankan untuk memperolehnya, dan suatu keuntungan/kerugian harus diakui. PSAK no.16: Aktiva Tetap dan Aktiva Lain-lain: Pertukaran Biaya diukur pada nilai wajar aktiva yg dilepaskan/ diperoleh (mana yg lebih andal), ekuivalen dengan nilai wajar aktiva yg dilepaskan setelah disesuaikan dgn jumlah setiap kas atau setara kas yg ditransfer. Pengungkapan (Disclosure) Komitmen perjanjian lisensi yang telah dilaksanakan namun tidak dilaporkan karena tidak memenuhi kondisi kriteria sebagai aktiva maupun kewajiban harus diungkapkan. Pengungkapan ini sesuai prinsip pengungkapan penuh yang mensyaratkan laporan keuangan untuk menyajikan/melaporkan fakta keuangan yang cukup signifikan mempengaruhi kebijakan/keputusan pemakai laporan keuangan.